Hitung darah lengkap (KLA): apa yang ditampilkan, angka dan penyimpangan, tabel hasil

Hitung darah lengkap mengacu pada penelitian rutin laboratorium klinis mana pun - ini adalah tes pertama yang diberikan seseorang saat menjalani pemeriksaan medis atau saat sakit. Di laboratorium, KLA diklasifikasikan sebagai metode penelitian klinis umum (analisis darah klinis).

Bahkan orang-orang yang jauh dari semua kearifan laboratorium, menyilaukan dengan massa istilah-istilah yang sulit, sangat berorientasi pada norma, makna, nama, dan parameter lainnya hingga sel-sel level leukosit (rumus leukosit), eritrosit, dan hemoglobin dengan indikator warna muncul dalam formulir respons. Penyelesaian meluas lembaga medis dengan semua jenis peralatan belum melewati layanan laboratorium, banyak pasien berpengalaman berada di jalan buntu: beberapa jenis singkatan dari huruf Latin, banyak nomor yang berbeda, karakteristik berbeda dari eritrosit dan trombosit...

Dekripsi sendiri

Kesulitan untuk pasien adalah hitung darah lengkap, diproduksi oleh penganalisa otomatis dan ditulis ulang dengan cermat dalam bentuk oleh teknisi laboratorium yang bertanggung jawab. Ngomong-ngomong, "standar emas" studi klinis (mikroskop dan mata dokter) belum dibatalkan, jadi analisis apa pun yang dibuat untuk diagnosis harus diterapkan pada kaca, diwarnai dan dipindai untuk mengidentifikasi perubahan morfologis dalam sel darah. Perangkat dalam kasus penurunan signifikan atau peningkatan populasi sel tertentu tidak dapat mengatasi dan "protes" (menolak untuk bekerja), tidak peduli seberapa baik itu.

Kadang-kadang orang mencoba menemukan perbedaan antara tes darah umum dan klinis, tetapi mereka tidak perlu dicari, karena analisis klinis menyiratkan penelitian yang sama, yang untuk kenyamanan disebut umum (jadi lebih pendek dan lebih mudah dipahami), tetapi esensinya tidak berubah.

Tes darah umum (dikembangkan) meliputi:

  • Penentuan kandungan elemen seluler darah: sel darah merah - sel darah merah, pigmen yang mengandung hemoglobin, yang menentukan warna darah, dan leukosit yang tidak mengandung pigmen ini, oleh karena itu disebut sel darah putih (neutrofil, eosinofil, basofil, limfosit, monosit);
  • Tingkat hemoglobin;
  • Hematokrit (dalam penganalisis hematologi, meskipun dapat diperkirakan oleh mata setelah sel darah merah secara spontan mengendap di bawah);
  • Indeks warna dihitung dengan rumus, jika penelitian dilakukan secara manual, tanpa partisipasi peralatan laboratorium;
  • Tingkat sedimentasi eritrosit (ESR), yang sebelumnya disebut reaksi (ROE).

Hitung darah lengkap menunjukkan respons cairan biologis yang berharga ini untuk setiap proses dalam tubuh. Berapa banyak sel darah merah dan hemoglobin yang melakukan fungsi respirasi (transfer oksigen dan penghilangan karbon dioksida dari mereka), leukosit melindungi tubuh dari infeksi, trombosit yang terlibat dalam proses koagulasi, bagaimana tubuh merespons proses patologis, dengan kata lain, OAK mencerminkan keadaan organisme itu sendiri pada periode kehidupan yang berbeda. Istilah "hitung darah lengkap" berarti bahwa, selain indikator utama (leukosit, hemoglobin, eritrosit), rumus leukosit (granulosit dan sel agranulosit) dipelajari secara rinci.

Lebih baik untuk mempercayakan dekripsi tes darah ke dokter, tetapi jika ada keinginan khusus, pasien dapat mencoba untuk mempelajari secara independen hasil yang diberikan di laboratorium klinis, dan kami akan membantunya dengan menggabungkan nama-nama yang biasa dengan singkatan dari alat analisis otomatis.

Tabelnya lebih mudah dimengerti

Sebagai aturan, hasil penelitian dicatat dalam bentuk khusus, yang dikirim ke dokter atau dikeluarkan untuk pasien. Untuk mempermudah navigasi, kami akan mencoba menyajikan analisis terperinci dalam bentuk tabel, di mana kami akan menambahkan laju parameter darah. Pembaca dalam tabel juga akan melihat sel-sel seperti itu sebagai retikulosit. Mereka bukan salah satu indikator wajib dari tes darah umum dan merupakan bentuk muda dari sel darah merah, yaitu, mereka adalah prekursor sel darah merah. Retikulosit diperiksa untuk mengidentifikasi penyebab anemia. Dalam darah tepi dari orang dewasa yang sehat ada beberapa dari mereka (normanya ditunjukkan dalam tabel), pada bayi baru lahir sel-sel ini bisa 10 kali lebih besar.

Neutrofil (TIDAK ADA),%
myelocytes,%
muda,%

menusuk neutrofil,%
dalam nilai absolut, 10 9 / l

neutrofil tersegmentasi,%
dalam nilai absolut, 10 9 / l

Dan meja terpisah untuk anak-anak

Adaptasi dengan kondisi kehidupan baru dari semua sistem tubuh bayi baru lahir, perkembangan lebih lanjut mereka pada anak-anak setelah satu tahun dan pembentukan akhir pada masa remaja membuat jumlah darah berbeda dari orang dewasa. Tidak mengherankan bahwa norma-norma anak kecil dan seseorang yang telah melampaui usia mayoritas kadang-kadang mungkin berbeda secara nyata, oleh karena itu ada tabel nilai normal untuk anak-anak.

Perlu dicatat bahwa nilai norma dapat berbeda di sumber medis yang berbeda dan di laboratorium yang berbeda. Ini bukan karena fakta bahwa seseorang tidak tahu berapa banyak sel yang seharusnya atau berapa kadar hemoglobin yang normal. Sederhananya, dengan menggunakan sistem dan teknik analitik yang berbeda, setiap laboratorium memiliki nilai referensi sendiri. Namun, seluk-beluk ini tidak mungkin menarik bagi pembaca...

Selanjutnya, kami menganalisis secara lebih rinci indikator utama jumlah darah total dan mencari tahu peran mereka.

Sel darah merah dalam analisis umum darah dan karakteristiknya

Eritrosit atau sel darah merah (Er, Er) adalah kelompok paling banyak dari unsur seluler darah, diwakili oleh piringan non-nuklir berbentuk bikonaf (norma untuk wanita dan pria berbeda dan 3,8 - 4,5 x 10 12 / l dan 4,4 - 5, 0 x 10 12 / l, masing-masing). Sel darah merah mengepalai jumlah darah lengkap. Memiliki banyak fungsi (respirasi jaringan, pengaturan keseimbangan air-garam, transfer antibodi dan imunokompleks pada permukaannya, partisipasi dalam proses koagulasi, dll.), Sel-sel ini memiliki kemampuan untuk menembus tempat-tempat yang paling tidak dapat diakses (kapiler yang sempit dan berbelit-belit). Untuk menyelesaikan tugas-tugas ini, sel darah merah perlu memiliki kualitas tertentu: ukuran, bentuk dan plastisitas tinggi. Setiap perubahan dalam parameter ini yang di luar norma ditunjukkan oleh tes darah umum (pemeriksaan bagian merah).

Sel darah merah mengandung komponen penting bagi tubuh, terdiri dari protein dan zat besi. Ini adalah pigmen darah merah yang disebut hemoglobin. Penurunan sel darah merah biasanya menyebabkan penurunan kadar Hb, meskipun ada gambaran lain: ada cukup sel darah merah, tetapi banyak di antaranya kosong, maka di KLA akan ada kandungan rendah pigmen merah. Untuk mempelajari dan mengevaluasi semua indikator ini, ada formula khusus yang digunakan dokter sebelum munculnya alat analisis otomatis. Sekarang peralatan terlibat dalam kasus serupa, dan kolom tambahan dengan singkatan yang tidak dapat dipahami dan unit pengukuran baru muncul pada formulir tes darah umum:

  1. RBC adalah jumlah total sel darah merah (eritrosit). Orang tua ingat bahwa sebelum mereka dihitung dalam kamar Goryaev hingga jutaan dalam mikroliter (4,0 - 5,0 juta - ada aturan seperti itu). Sekarang kuantitas diukur dalam satuan SI - tera per liter (10 12 sel / l). Peningkatan jumlah eritrositosis dapat dikaitkan dengan aktivitas fisik dan emosional, yang harus diperhitungkan ketika menjalani tes darah umum. Peningkatan patologis dalam sel darah merah - eritremia, biasanya, dikaitkan dengan gangguan pembentukan darah. Nilai indikator yang rendah (erythropenia) terjadi dengan kehilangan darah, hemolisis, anemia, dan penurunan produksi sel darah merah.
  2. HGB adalah hemoglobin, itu adalah protein yang mengandung zat besi dan diukur dalam gram per liter (g / l), meskipun hampir tidak layak untuk membahas deskripsi indikator secara rinci, karena mungkin tidak ada orang yang tidak tahu tentang tingkat hemoglobin (120 - 140). g / l pada wanita, 130-160 g / l pada pria) dan tujuan utamanya adalah untuk mengangkut oksigen (oksihemoglobin) ke jaringan, karbon dioksida (karbohidrat) dari mereka dan menjaga keseimbangan asam-basa. Sebagai aturan, dengan penurunan dalam indikator ini pikirkan tentang anemia. Jatuhnya hemoglobin di bawah tingkat yang diizinkan memerlukan pemeriksaan komprehensif pasien (mencari penyebabnya).

HCT - hematokrit, angka ini dinyatakan dalam persentase. Dapat diamati jika sebotol darah kaleng dibiarkan sendiri untuk sedimentasi spontan sel darah: merah adalah bagian jenuh, menetap di bagian bawah - sel darah, cairan kekuningan pada lapisan atas adalah plasma, rasio antara sel darah merah yang jatuh dan volume darah total adalah hematokrit. Peningkatan tingkat diamati dengan eritremia, eritrositosis, syok, poliuria, penurunan tingkat anemia dan peningkatan volume darah sirkulasi (BCC) karena peningkatan plasma (misalnya, selama kehamilan).

  • Indeks warna yang menunjukkan saturasi sel darah merah (eritrosit) dengan hemoglobin dihitung dengan rumus: CP = hemoglobin (g / l) x 3: tiga digit pertama dari jumlah eritrosit. Misalnya, HGB (Hb) = 130g / l, sel darah merah = 4,1 X 10 12 / l, CPU = (130 x 3): 410 = 0,95, yang sesuai dengan norma.
  • Indeks eritrosit (MCV, RDW, MCH, MCHC) dihitung berdasarkan jumlah total eritrosit, kadar hemoglobin, dan rasio volume darah dan eritrosit (hematokrit):
    • MCV (berarti volume sel darah merah) diekspresikan dalam femtoliter. Perangkat ini menambah volume normosit, mikrosit (lilliputians), makrosit (sel besar), megalosit (raksasa) dan menghitung nilai rata-rata volume. Indikator digunakan untuk menentukan keadaan air garam dan jenis anemia.
    • RDWс - tingkat keragaman sel darah merah, menunjukkan seberapa banyak sel berbeda satu sama lain dalam volume - anisositosis (normosit, mikrosit, makrosit, megalosit).
    • MCH - (isi rata-rata Hb dalam Er) adalah analog dari indikator warna, menunjukkan saturasi sel dengan hemoglobin (normochromia, hypo- atau hyperchromia).
    • MCHC (kandungan rata-rata dan konsentrasi rata-rata pigmen darah dalam sel darah merah). MCHC berkorelasi dengan indikator seperti MCV dan MCH dan dihitung berdasarkan kadar hemoglobin dan hematokrit (MCHC di bawah normal terutama merupakan indikasi anemia hipokromik atau thalassemia).
  • Indikator Penyakit Berganda - ESR

    Sebagai aturan, indikator seperti ESR dicatat di bagian bawah formulir, yaitu, melengkapi jumlah darah lengkap. Dalam kebanyakan kasus, ESR diukur dalam 60 menit (1 jam) di tripod Panchenkov, yang tidak tergantikan hingga hari ini, meskipun dalam waktu teknologi tinggi kami ada perangkat yang dapat mengurangi waktu deteksi, tetapi tidak semua laboratorium memilikinya.

    Formula leukosit

    Leukosit (Le) adalah kelompok sel "beraneka ragam" yang mewakili darah "putih". Jumlah leukosit tidak setinggi kandungan sel darah merah (eritrosit), nilai normalnya pada orang dewasa berkisar 4,0 hingga 9,0 x 10 9 / l.

    Di KLA, sel-sel ini direpresentasikan sebagai dua populasi:

    1. Sel granulosit (granular leukocytes) mengandung butiran yang diisi dengan zat aktif biologis (BAS): neutrofil (batang, segmen, remaja, mielosit), basofil, eosinofil;
    2. Perwakilan dari seri agranulosit, yang, bagaimanapun, mungkin juga memiliki butiran, tetapi dari asal dan tujuan yang berbeda: sel imunokompeten (limfosit) dan "mantri" tubuh - monosit (makrofag).

    Penyebab paling umum dari peningkatan leukosit dalam darah (leukositosis) adalah proses peradangan-infeksi:

    • Pada fase akut, kolam neutrofil diaktifkan dan, karenanya, meningkat (hingga pelepasan bentuk muda);
    • Monosit (makrofag) terlibat dalam proses beberapa saat kemudian;
    • Tahap pemulihan dapat ditentukan oleh peningkatan jumlah eosinofil dan limfosit.

    Perhitungan formula leukosit, seperti yang disebutkan di atas, tidak sepenuhnya mempercayai bahkan peralatan berteknologi paling tinggi, meskipun tidak dapat diduga adanya kesalahan - perangkat bekerja dengan baik dan akurat, memberikan sejumlah besar informasi, jauh lebih tinggi daripada ketika bekerja secara manual. Namun, ada satu nuansa kecil - otomat belum dapat sepenuhnya melihat perubahan morfologis dalam sitoplasma dan peralatan nuklir sel leukosit dan mengganti mata dokter. Dalam hal ini, identifikasi bentuk patologis tetap dilakukan secara visual, dan penganalisa memungkinkan Anda untuk membaca jumlah total sel darah putih dan membagi leukosit menjadi 5 parameter (neutrofil, basofil, eosinofil, monosit dan limfosit), jika laboratorium memiliki sistem analitik presisi tinggi kelas 3.

    Melalui mata manusia dan mobil

    Analisis hematologi generasi terbaru tidak hanya mampu melakukan analisis kompleks perwakilan granulosit, tetapi juga untuk membedakan sel agranulosit (limfosit) dalam suatu populasi (subpopulasi sel-T, B-limfosit). Dokter berhasil menggunakan layanan mereka, tetapi, sayangnya, peralatan seperti itu masih merupakan keistimewaan klinik khusus dan pusat medis besar. Dengan tidak adanya penganalisa hematologi, jumlah leukosit dapat dihitung dengan metode kuno (dalam ruang Goryaev). Sementara itu, pembaca tidak boleh berpikir bahwa metode ini atau itu (manual atau otomatis) tentu lebih baik, para dokter yang bekerja di laboratorium memantau ini, mengendalikan diri mereka sendiri dan mesin, dan jika mereka memiliki sedikit keraguan, mereka akan meminta pasien untuk mengulangi penelitian. Jadi, leukosit:

    1. WBC adalah jumlah sel darah putih (leukosit). Menghitung formula leukosit tidak mempercayai alat apa pun, bahkan yang paling canggih (kelas III), karena sulit baginya untuk membedakan orang muda dari pita dan neutrofil, karena mesin semuanya adalah granulosit neutrofilik. Perhitungan rasio perwakilan yang berbeda dari link leukosit diasumsikan oleh dokter, yang melihat dengan matanya sendiri apa yang terjadi pada nukleus dan sitoplasma sel.
    2. GR - granulosit (dalam penganalisa). Ketika bekerja secara manual: granulosit = semua sel dari seri leukosit - (monosit + limfosit) - peningkatan laju dapat mengindikasikan fase akut dari proses infeksi (peningkatan populasi granulosit akibat kumpulan neutrofilik). Granulosit dalam analisis umum darah disajikan dalam bentuk 3 subpopulasi: eosinofil, basofil, neutrofil, dan neutrofil, pada gilirannya, hadir dalam bentuk batang dan segmen atau dapat muncul tanpa melengkapi pematangannya (mielosit, muda), ketika proses pembentukan darah hilang atau habis. kapasitas cadangan tubuh (infeksi parah):
      • NEUT, neutrofil (myelocytes, remaja, rods, segment) - sel-sel ini, yang memiliki kemampuan fagositik yang baik, adalah yang pertama kali bergegas melindungi tubuh dari infeksi;
      • BASO, basofil (meningkat - reaksi alergi);
      • EO, eosinofil (peningkatan - alergi, serangan cacing, masa pemulihan).
    3. MON, Mo (monosit) - sel terbesar yang merupakan bagian dari MHC (sistem fagositik mononuklear). Mereka hadir dalam bentuk makrofag di semua fokus inflamasi dan tidak terburu-buru meninggalkannya untuk beberapa waktu setelah proses mereda.
    4. LYM, Ly (limfosit) - ditugaskan untuk kelas sel imun, berbagai populasi dan subpopulasinya (T - dan B-limfosit) terlibat dalam implementasi imunitas seluler dan humoral. Nilai indeks yang meningkat mengindikasikan transisi proses akut menjadi kronis atau ke tahap pemulihan.

    Tautan platelet

    Singkatan berikut dalam tes darah umum mengacu pada sel yang disebut trombosit atau darah. Studi tentang trombosit tanpa penganalisis hematologi cukup melelahkan, sel-sel memerlukan pendekatan khusus untuk pewarnaan, oleh karena itu, tanpa sistem analitik, tes ini dilakukan sesuai kebutuhan, dan bukan analisis standar.

    Penganalisa, mendistribusikan sel, seperti eritrosit, menghitung jumlah total trombosit dan indeks trombosit (MPV, PDW, PCT):

    • PLT adalah indikator jumlah trombosit (trombosit). Jumlah trombosit yang meningkat dalam darah disebut trombositosis, tingkat yang berkurang disebut trombositopenia.
    • MPV adalah volume rata-rata trombosit, keseragaman ukuran populasi trombosit, diekspresikan dalam femtoliter;
    • PDW - lebar distribusi sel-sel ini berdasarkan volume -%, secara kuantitatif - tingkat anisositosis trombosit;
    • PCT (thrombocritus) adalah analog dari hematokrit, dinyatakan dalam persentase dan menunjukkan proporsi trombosit dalam darah lengkap.

    Peningkatan kadar trombosit dan perubahan satu atau lain indeks trombosit dapat menunjukkan adanya patologi yang agak serius: penyakit mieloproliferatif, proses inflamasi infeksi yang terlokalisasi di berbagai organ, serta perkembangan neoplasma ganas. Sementara itu, jumlah trombosit dapat meningkat: aktivitas fisik, persalinan, intervensi bedah.

    Penurunan kandungan sel-sel ini diamati dalam proses autoimun, purpura trombositopenik, aterosklerosis, angiopati, infeksi, transfusi masif. Penurunan kecil kadar trombosit yang diamati sebelum menstruasi dan selama kehamilan, bagaimanapun, mengurangi jumlah mereka menjadi 140,0 x 10 9 / l dan di bawahnya harus menjadi perhatian.

    Semua orang tahu bagaimana mempersiapkan analisis?

    Diketahui bahwa banyak indikator (terutama leukosit dan sel darah merah) bervariasi tergantung pada keadaan sebelumnya:

    1. Stres emosional;
    2. Aktivitas fisik yang intens (leukositosis miogenik);
    3. Makanan (leukositosis pencernaan);
    4. Kebiasaan buruk dalam bentuk merokok atau penggunaan minuman keras yang tidak ada artinya;
    5. Penggunaan obat-obatan tertentu;
    6. Radiasi matahari (sebelum lulus tes tidak diinginkan untuk pergi ke pantai).

    Tidak ada yang ingin mendapatkan hasil yang tidak dapat diandalkan, oleh karena itu, Anda perlu melakukan analisis pada perut kosong, pada kepala mabuk dan tanpa rokok pagi, tenang dalam 30 menit, jangan berlari atau melompat. Orang berkewajiban untuk mengetahui bahwa pada sore hari, setelah berada di bawah sinar matahari dan selama kerja fisik yang berat, beberapa leukositosis akan dicatat dalam darah.

    Seks perempuan bahkan memiliki lebih banyak pembatasan, oleh karena itu, perwakilan dari seks yang adil perlu mengingat bahwa:

    • Fase ovulasi meningkatkan jumlah total leukosit, tetapi mengurangi tingkat eosinofil;
    • Neutrofilia dicatat selama kehamilan (sebelum melahirkan dan selama perjalanannya);
    • Rasa sakit yang terkait dengan menstruasi dan menstruasi itu sendiri juga dapat menyebabkan perubahan tertentu dalam hasil analisis - Anda harus menyumbangkan darah lagi.

    Darah untuk tes darah lengkap, asalkan dilakukan dalam penganalisa hematologi, sekarang dalam kebanyakan kasus diambil dari vena, bersama dengan tes lain (biokimia), tetapi dalam tabung terpisah (vacutainer dengan antikoagulan ditempatkan di dalamnya). Ada juga mikrokontroler kecil (dengan EDTA) yang dimaksudkan untuk mengumpulkan darah dari jari (cuping telinga, tumit), yang sering digunakan untuk mengambil tes dari bayi.

    Jumlah darah dari vena agak berbeda dari hasil yang diperoleh dalam studi darah kapiler - dalam hemoglobin vena lebih tinggi, lebih banyak sel darah merah. Sementara itu, diyakini bahwa mengambil KLA lebih baik dari vena: sel-sel kurang cedera, kontak dengan kulit diminimalkan, dan volume darah vena yang diambil jika perlu memungkinkan Anda untuk mengulangi analisis jika hasilnya dipertanyakan atau untuk memperluas rentang studi (dan tiba-tiba ternyata apa yang perlu dilakukan juga retikulosit?).

    Selain itu, banyak orang (omong-omong, lebih sering orang dewasa), yang sama sekali tidak responsif terhadap venipuncture, takut akan scarifier, yang ditusuk dengan jari, dan kadang-kadang jari berwarna biru dan dingin - darah diekstraksi dengan susah payah. Sistem analitis, yang menghasilkan tes darah terperinci, "tahu" cara bekerja dengan darah vena dan kapiler, diprogram untuk berbagai pilihan, sehingga dapat dengan mudah "mengetahui" apa itu. Nah, jika perangkat gagal, itu akan diganti oleh spesialis berkualifikasi tinggi yang akan memeriksa, mengecek ulang dan membuat keputusan, mengandalkan tidak hanya pada kemampuan mesin, tetapi juga pada matanya sendiri.

    http://sosudinfo.ru/krov/obshhij-analiz-krovi-oak/

    LiveInternetLiveInternet

    -Aplikasi

    • Interpretasi mimpi Cari tahu apa rahasia tidur Anda - perlu dipersiapkan untuk sesuatu yang buruk atau, sebaliknya, perlu bahwa mimpi menjadi kenyataan. Anda pasti akan menemukan interpretasi impian Anda, karena database sudah berisi 47
    • Penerbangan murahHarga yang menguntungkan, pencarian mudah, tanpa komisi, 24 jam. Pesan sekarang - bayar nanti!
    • UANG, Sayangnya, apa pun yang terjadi... Dan lebih sering, untuk beberapa alasan, selalu terjadi secara tak terduga... Formulir aplikasi tunggal unik untuk mengajukan pinjaman di semua bank akan segera menyelamatkan saraf, waktu, dan uang Anda!

    -Pos

    • Obat tradisional (850)
    • Anatomi, latihan, manual, pijat. (199)
    • Psikologi (403)
    • Nubuat (196)
    • Agama (431)
    • Kepribadian (89)
    • The Unknown (472)
    • Gambar, Foto, Animasi. (31)
    • Sejarah. Kepribadian. (130)
    • Internet (85)
    • 5 poin (295)
    • Video (122)
    • humor (29)
    • Musik (21)
    • Buku audio. (6)
    • Kebijaksanaan, perumpamaan, puisi. (374)

    -Citatnik

    Kami membayar uang kepada dokter untuk perpanjangan penyakit, bukan pengobatan. Psikoterapis Chelny Marat Yusup.

    Rahasia kendali tubuh, yang sungguh menakjubkan! Tubuh manusia sangat misterius.

    Majalah Inggris The Economist, dimiliki oleh anggota keluarga Rothschild, landak.

    The Riddle of the Chaldeans. Siapa di antara kita yang belum pernah mendengar kisah alkitabiah tentang bagaimana para penyihir dan raja-raja Oriental dari Kasdim.

    Buku Perjanjian Baru Apocrypha dilarang oleh gereja. Terlihat ada sesuatu yang disembunyikan. Apocrypha e.

    -Tag

    -Video

    -Berita

    -Tautan

    -Musik

    -Album foto

    -Cari berdasarkan buku harian

    -Berlangganan melalui email

    -Teman

    -Pembaca reguler

    -Komunitas

    -Statistik

    Tes darah decoding. Meja yang sangat berguna.


    Hitung darah lengkap pada anak-anak dan orang dewasa: parameter darah utama, interpretasi, makna dan norma mereka.


    Tes darah umum (klinis) adalah salah satu metode pemeriksaan yang paling umum, yang memungkinkan dokter untuk mengetahui penyebab beberapa gejala (misalnya, kelemahan, pusing, demam, dll.), Serta untuk mengidentifikasi beberapa penyakit darah dan organ lain. Untuk melakukan tes darah umum, darah kapiler biasanya diambil dari jari, atau darah dari vena. Tidak ada persiapan khusus yang memerlukan tes darah umum, tetapi disarankan untuk menyumbangkan darah untuk pemeriksaan ini di pagi hari dengan perut kosong.

    Apa tujuan dari tes darah umum?

    Hitung darah lengkap adalah survei, yang menentukan parameter dasar darah manusia berikut:

    Jumlah sel darah merah (sel darah merah). Tingkat hemoglobin adalah jumlah zat tertentu yang terkandung dalam sel darah merah dan bertanggung jawab untuk pengangkutan oksigen dari paru-paru ke organ lain. Jumlah total leukosit (sel darah putih) dan formula leukosit (jumlah berbagai bentuk leukosit dinyatakan sebagai persentase). Jumlah trombosit (lempeng darah yang bertanggung jawab untuk menghentikan pendarahan saat pembuluh darah rusak). Hematokrit adalah rasio volume sel darah merah dengan volume plasma darah (plasma darah adalah bagian dari darah yang tidak memiliki sel). Tingkat sedimentasi eritrosit (ESR) adalah tingkat sedimentasi sel darah merah ke bagian bawah tabung, yang memungkinkan untuk menilai beberapa sifat darah.

    Masing-masing parameter ini dapat memberi tahu banyak tentang kondisi kesehatan manusia, serta menunjukkan kemungkinan penyakit.

    Bagaimana hitung darah lengkap?

    Hitung darah lengkap tidak memerlukan pelatihan khusus. Biasanya, analisis dilakukan di pagi hari, dengan perut kosong (atau 2 jam setelah makan). Untuk analisis umum, darah diambil dari jari (biasanya, dari jari manis) menggunakan alat steril khusus, scarifier. Dengan gerakan tangan yang cepat, dokter melakukan tusukan kecil pada kulit jari, dari mana setetes darah segera muncul. Darah dikumpulkan dengan menggunakan pipet kecil ke dalam wadah menyerupai tabung tipis. Lebih jarang, darah diambil dari vena untuk tes darah umum.

    Darah yang diperoleh dikenai beberapa penelitian: menghitung jumlah sel darah menggunakan mikroskop, mengukur kadar hemoglobin, menentukan LED.

    Tes darah umum ditafsirkan oleh dokter Anda, tetapi Anda dapat mengevaluasi sendiri jumlah darah dasar.

    Interpretasi jumlah darah lengkap

    Penguraian tes darah umum dilakukan dalam beberapa tahap, di mana parameter darah utama dievaluasi. Laboratorium modern dilengkapi dengan peralatan yang secara otomatis menentukan parameter dasar darah. Peralatan seperti itu biasanya memberikan hasil analisis dalam bentuk cetakan, di mana parameter dasar darah disingkat dalam bahasa Inggris. Tabel di bawah ini akan menunjukkan indikator utama jumlah darah total, singkatan dan norma bahasa Inggris yang sesuai.

    http://www.liveinternet.ru/users/3272835/post314663418

    Keamanan non-negara

    20 Februari 2007 | N.A. Fadeeva

    Apa yang tes darah dan urin katakan (594166)

    Karakteristik darah utama adalah hemoglobin, kandungan sel darah merah, sel darah putih, retikulosit, trombosit, dan LED.

    Sel darah merah adalah sel darah merah yang memainkan peran penting dalam kehidupan dan fungsi tubuh kita. Mereka membawa oksigen dari paru-paru ke jaringan dan karbon dioksida dari jaringan ke paru-paru, mengatur keseimbangan asam-basa, di mana aliran banyak proses metabolisme tergantung, "mengekstrak" asam amino dan lipid yang diperlukan dari plasma darah.

    Jadi berapa banyak dari sel-sel penting ini yang seharusnya ada di tubuh manusia? Biasanya, jumlah eritrosit berkisar dari 4 juta hingga 5,5 juta dalam 1 μl (1 μl = 1/1000 l) untuk pria dan dari 3,9 hingga 4,7 juta untuk wanita.

    Hemoglobin adalah yang paling penting dalam istilah kuantitatif dan kualitatif, komponen darah, bagian integral dari sel darah merah. Hemoglobin sepenuhnya bertanggung jawab untuk transfer oksigen oleh sel darah merah, terdiri dari protein globin dan pigmen heme, yang memberi warna merah pada darah. Jika organisme hidup dan berfungsi secara normal, jumlah hemoglobin pada pria dewasa bervariasi dari 13,5 hingga 18,0 g per 100 g darah, yaitu dari 13,5 hingga 18,0%, dan pada wanita dari 11,5 hingga 16,4%. Jumlah hemoglobin bervariasi sesuai usia. Untuk bayi baru lahir, misalnya, berkisar antara 13,6 hingga 19,6%, menurun 10 tahun ke level 11,5 - 14,8%. Pada usia tua, kadar hemoglobin pada wanita dan pria menjadi kurang lebih sama dan berada pada kisaran 13,11 - 13,63%.

    Setiap detik sekitar 650 · 10 12 molekul hemoglobin terbentuk dalam tubuh kita, dan "perakitan" seluruh molekul membutuhkan waktu 90 detik. Dengan kerja otot yang berat, misalnya, pada atlet atau orang dalam spesialisasi kerja yang terlibat dalam kerja fisik yang berat, konsumsi oksigen dapat meningkat 10 kali lipat atau lebih, mis. sel darah merah harus bekerja secara aktif, mengisi kembali stok hemoglobin. Setiap penyimpangan dari norma dalam istilah kuantitatif dan kualitatif menunjukkan adanya semacam patologi.

    Peningkatan jumlah eritrosit secara umum menunjukkan penyakit darah, penyakit paru-paru, penyakit jantung bawaan, dan indikator ini meningkat dalam situasi penuh tekanan, misalnya, ketika naik ke ketinggian, terbakar, dll.

    Mengurangi jumlah sel darah merah dan jumlah hemoglobin adalah salah satu indikator awal anemia (anemia). Kehilangan darah akut (hingga 1 l darah) secara keseluruhan tidak mempengaruhi keadaan dan karakteristik morfologis sel darah merah. Tetapi jika, tanpa kehilangan darah, jumlah sel darah merah menurun dan kadar hemoglobin menurun, ini menunjukkan penyakit tertentu.

    Beberapa kondisi fisiologis, seperti kehamilan, dapat dikaitkan dengan penurunan jumlah sel darah merah. Jika tubuh ibu di masa depan memiliki sejumlah kecil zat besi (tidak semua, sayangnya, wanita "besi"), kekurangannya dapat berkembang. Anemia defisiensi besi adalah salah satu komplikasi kehamilan yang paling umum. Dengan berbagai keracunan, jumlah sel darah merah juga berkurang.

    Reticulocytes, atau sel reticular (P), memainkan peran pembela dalam tubuh kita dan bersama-sama dengan serat reticular membentuk jaringan reticular, yang merupakan bagian dari amandel, pulpa gigi, adalah dasar dari mukosa usus. Retikulosit dalam darah mengandung dari 2 hingga 12%. Jika jumlahnya tiba-tiba meningkat, ini dapat menunjukkan aktivasi proses pembentukan darah di sumsum tulang, yang disebabkan oleh kehilangan darah mendadak atau oleh pengobatan anemia yang efektif.

    Penurunan jumlah trombosit, sebaliknya, menunjukkan penurunan intensitas fungsi hematopoietik yang disebabkan oleh anemia defisiensi besi, kurangnya vitamin B dalam tubuh.12 atau asam folat, serta penyakit radiasi.

    Sekarang beberapa kata tentang ESR (laju sedimentasi eritrosit), atau, sebagaimana indikator ini telah lama disebut, ESR (laju sedimentasi eritrosit). Ketika tubuh dalam keadaan normal, ESR pada pria dari 1 hingga 10 mm / jam, dan pada wanita 2 hingga 15 mm / jam, dan keadaan fisiologis tertentu, seperti kehamilan atau kelaparan, dapat meningkatkan indikator ini.

    Dalam kasus lain, setiap peningkatan ESR menunjukkan proses inflamasi.

    Indikator lain yang sama pentingnya adalah jumlah leukosit atau sel darah putih yang melakukan fungsi perlindungan dalam tubuh, menjaga kesehatan kita. Mereka mampu menyerap racun, benda asing dan mencernanya dengan bantuan enzim. "Petugas penegak hukum" kecil ini, yang menyerap bakteri bakteri, sering mati sendiri. Biasanya, orang dewasa harus mengandung 4 hingga 9 ribu leukosit dalam 1 μl darah. Jumlah leukosit kurang konstan daripada jumlah eritrosit, dan tergantung pada faktor eksternal dan internal. Faktor waktu mempengaruhi dinamika leukosit: pada awal hari jumlah mereka lebih kecil, pada malam hari meningkat. Aktivitas fisik, stres emosional, masuknya makanan protein ke dalam makanan, perubahan suhu yang tiba-tiba, semua faktor ini mempengaruhi kandungan leukosit dalam tubuh kita.

    Leukosit, tidak seperti eritrosit, diwakili oleh beberapa jenis sel. Formula leukosit dalam keadaan normal tubuh adalah sebagai berikut:

    Sel dihitung dalam 1 μl darah

    Fungsi yang terdefinisi dengan baik adalah karakteristik dari setiap jenis sel. Jadi, monosit aktif bakteri fagosit (menyerap) dan partikel besar lainnya. Limfosit terlibat dalam reaksi kekebalan tubuh (dalam pembentukan antibodi, penolakan benda asing dan jaringan, penghancuran tumor). Fungsi utama granulosit, khususnya neutrofil, dapat dianggap sebagai penangkapan dan pencernaan dengan bantuan enzim khusus dari partikel dan sel asing (bakteri patogen).

    Peran eosinofil tidak sepenuhnya dijelaskan, tetapi mereka dianggap memainkan peran utama dalam proses reaksi alergi, memiliki efek antihistamin. Ditetapkan bahwa jumlah mereka meningkat secara dramatis dalam kondisi alergi.

    Basofil adalah peserta utama dalam reaksi imunologis; mereka menghasilkan heparin dan histamin, yang meningkatkan daya tahan tubuh terhadap efek racun, virus, alergen.

    Perubahan dalam jumlah sel darah putih dalam satu arah atau yang relatif terhadap norma mencirikan keadaan tubuh sebagai menyakitkan dan berbicara tentang perubahan patologis yang terjadi di dalamnya.

    Peningkatan jumlah leukosit hingga beberapa ratus ribu mengindikasikan penyakit leukemia, yaitu lesi sumsum tulang sebagai akibat dari pembentukan berbagai tumor pada sistem hematopoietik. Jika jumlah leukosit meningkat menjadi beberapa puluh ribu, itu adalah masalah leukositosis, yang dapat berkembang dalam proses inflamasi dan infeksi akut.

    Limfositosis (peningkatan jumlah limfosit) akan terjadi jika Anda menderita batuk rejan, mononukleosis infeksi.

    Eosinofilia, yaitu peningkatan kadar eosinofil, yang dicatat pada penyakit alergi, serta dengan berbagai infeksi cacing. Jumlah eosinofil meningkat dibandingkan dengan norma dan ketika organisme, yang telah mengalami penyakit menular, mulai membaik.

    Tuberkulosis, sifilis, brucellosis, berbagai infeksi protozoa dan virus ditandai oleh monositosis.

    Penurunan jumlah leukosit (di bawah 4000) menyebabkan leukopenia dan diamati pada orang dengan lupus erythematosus sistemik, rheumatoid arthritis, malaria, dan salmonellosis.

    Trombosit seperti potongan, fragmen sel; mereka memiliki bentuk yang tidak teratur dan terbentuk dari sel-sel besar dari sumsum tulang. Trombosit terlibat dalam pembekuan darah. Biasanya, tubuh kita mengandung mereka dari 200 hingga 400 ribu dalam 1 μl darah (rata-rata - 250 ribu). Ada beberapa jenis trombosit: muda - kontennya mencapai 4%; Dewasa - sebagian besar (81%); lama - 5%; iritasi - 3%; degeneratif - 2%; vacuolation - 5%. Peningkatan kadar trombosit dalam darah dapat menyertai berbagai penyakit radang kronis, seperti rheumatoid arthritis, tuberculosis, colitis, enteritis, serta penyakit menular akut, penyakit darah (misalnya, hemolisis, anemia).

    Penurunan jumlah trombosit dapat mengindikasikan leukemia.

    Tidak selalu tes darah klinis dapat memberikan gambaran yang jelas tentang keadaan tubuh, karena proses yang terjadi di dalamnya mempengaruhi banyak area organ dan sistem. Dan di sini dokter dibantu oleh karakteristik kuantitatif dan kualitatif zat yang terbentuk sebagai hasil dari proses ini.

    Salah satu analisis biokimia yang umum adalah penentuan amilase dalam serum. Biasanya, jumlahnya sangat kecil (dari 0,8 menjadi 3,2 IU / l). Amilase terbentuk di pankreas dan kelenjar ludah, dan jika organ-organ ini tiba-tiba meradang, jumlah amilase yang masuk ke dalam darah meningkat.

    Sebagai aturan, peningkatan kadar amilase diamati pada pankreatitis akut, kista pankreas, penyumbatan saluran pankreas dengan tumor, batu, perlengketan. Dalam kasus gagal ginjal, peningkatan kadar amilase juga kadang-kadang diamati.

    Penurunan kadar serum amilase dapat mengindikasikan hepatitis (baik akut maupun kronis), serta toksikosis pada wanita hamil.

    Indikator biokimia terpenting yang terkait langsung dengan hemoglobin adalah kadar bilirubin. Bilirubin terbentuk sebagai hasil pemecahan hemoglobin. Ini dibagi menjadi umum, langsung dan tidak langsung. Pada orang yang sehat, kadar total bilirubin berkisar 0,2-1,2 mg%, langsung - 0,1-0,5 mg%, dan tidak langsung - dari 0,1 hingga 0,7 mg%.

    Orang yang menderita gagal hati, penyakit pada saluran empedu yang terkait dengan penyumbatan mereka, sebagai suatu peraturan, memiliki tingkat bilirubin yang tinggi. Kandungan bilirubin juga meningkat pada orang yang menderita intoleransi parah terhadap obat-obatan dan bahan kimia tertentu (racun).

    Pada orang sehat yang memutuskan untuk kelaparan, peningkatan bilirubin dapat diamati sudah dalam 24-48 jam dari awal puasa, dan dalam beberapa kasus bahkan setelah 12 jam, serta dengan diet rendah kalori yang panjang.

    Untuk menghilangkan kecurigaan tentang keberadaan diabetes mellitus, perlu, setelah mengumpulkan keberanian, di pagi hari, dengan perut kosong, untuk mengambil tes darah "untuk gula". Jika analisis sebenarnya diambil pada waktu perut kosong, kadar glukosa normal adalah antara 65 dan 110 mg%. Peningkatan kadar gula darah hingga 160 mg% menunjukkan diabetes ringan. Tingkat keparahan rata-rata penyakit diamati pada tingkat glukosa hingga 250 mg%; jika indikator ini lebih tinggi, ini adalah tingkat ketiga diabetes mellitus. Glukosa yang meningkat dalam serum atau plasma dapat mengindikasikan peningkatan aktivitas kelenjar tiroid atau hiperfungsi korteks adrenal.

    Dalam beberapa kasus (dengan fungsi adrenal yang tidak mencukupi, hipoglikemia fungsional, meminum obat hipoglikemik) terjadi penurunan gula darah.

    Siapa yang tahu apa itu gagal ginjal kronis atau akut, ia harus memberi perhatian khusus pada indikator seperti kandungan kreatinin dalam serum atau plasma. Biasanya, itu berkisar 60-130 μmol / l (atau dari 0,7 hingga 1,5 mg%). Peningkatan tajam (beberapa kali, atau bahkan urutan besarnya) dalam indikator ini dapat mengindikasikan bentuk penyakit ginjal yang parah (misalnya, gagal ginjal kronis), atau pelanggaran fungsi mereka yang disebabkan oleh obat-obatan tertentu.

    Indikator signifikan lain dari keadaan kesehatan kita adalah kandungan serum kreatinin fosfokinase (CK). Biasanya, kisaran 10 hingga 50 IU / l. Peningkatan indikator ini diamati pada infark miokard, berbagai cedera otot, distrofi otot, beban besar pada otot yang menyebabkan ketegangan mereka (misalnya, saat berlari), dan stroke, mis. patologi apa pun yang menyebabkan kerusakan otot (atau kelompok otot) atau kelebihan, yang dialami oleh jaringan otot kita, mengarah pada peningkatan kadar CPK. Jadi, dengan salah satu penyakit jantung yang umum - infark miokard - tingkat CPK meningkat dengan sangat cepat, hanya dalam 3-5 jam, dan itu tetap selama 2-3 hari.

    Perubahan tingkat laktat dehidrogenase (LDH) dalam serum (peningkatan) juga dapat menunjukkan infark miokard. Selain itu, peningkatan kadar LDH dapat diamati pada hepatitis infeksi akut, kerusakan pada ginjal dan paru-paru.

    Seringkali, dokter meresepkan analisis kandungan dalam serum dan plasma asam urat, yang diekskresikan oleh ginjal. Dalam kondisi normal, jumlah asam urat pada pria berkisar antara 0,18 hingga 0,53 mmol / l, atau dari 3 hingga 9 mg%, dan pada wanita, dari 0,15 hingga 0,45 mmol / l, atau mulai 2,5 hingga 7,5 mg%. Peningkatan dalam indikator ini dapat menunjukkan proses asam urat atau metabolisme turun-temurun, dan dalam kasus ini ada peningkatan kandungan total asam urat dalam tubuh dan akumulasi di jaringan.

    Indikator yang tidak kalah penting - kandungan urea dalam darah dan urea nitrogen. Biasanya, kandungan urea adalah 3,5-9 mmol / l, atau dari 21 hingga 53 mg%, dan urea nitrogen, 2,9–8,9 mmol / l, atau dari 8 hingga 25 mg%. Peningkatan dua indikator ini menunjukkan gagal ginjal (nefritis akut dan kronis); peningkatan metabolisme nitrogen; perdarahan dari saluran pencernaan bagian atas. Indikator-indikator ini juga berubah dengan keadaan syok, fungsi adrenal yang tidak mencukupi, yang dikaitkan dengan penurunan aliran darah di daerah ginjal.

    Pengurangan urea dan urea nitrogen dalam darah dapat berfungsi sebagai indikator gagal hati, nefrosis.

    Kolesterol (kolesterol) serum atau plasma (normanya 3,9-7,2 mmol / l, atau 150-280 mg%), lebih tepatnya, metabolismenya berkaitan erat dengan metabolisme lipid, konsentrasinya dalam darah tergantung pada faktor-faktor seperti faktor keturunan, nutrisi, keadaan kelenjar endokrin dan berfungsinya organ internal.

    Peningkatan kadar kolesterol dalam serum atau plasma - argumen yang mendukung hipotiroidisme (aktivitas tiroid rendah), hepatitis kronis, diabetes mellitus dekompensasi, ikterus obstruktif. Angka ini berkurang dengan hepatitis akut, dalam beberapa kasus dengan kekurangan gizi, anemia, atau beberapa penyakit menular akut.

    Menentukan kandungan sejumlah unsur kimiawi dalam darah juga memiliki nilai diagnostik. Sebagai contoh, peningkatan kadar magnesium diamati pada kasus gagal ginjal dan overdosis larutan magnesium, sementara penurunan diamati pada diare kronis, alkoholisme kronis, hepatitis kronis, dan gagal hati.

    Kandungan natrium yang tinggi dalam serum atau plasma (normanya 130-156 mmol / l, atau 130-156 meq / l) berarti sistem sarafnya rusak, ada cedera atau ada kekurangan air dalam tubuh.

    Penurunan indikator ini terjadi dengan penurunan fungsi adrenal, gagal ginjal, diare akut atau kronis. Pada penyakit jantung pada beberapa pasien dengan edema, konsentrasi natrium dalam serum darah mungkin rendah dengan tingkat natrium keseluruhan yang tinggi dalam tubuh.

    Peningkatan kadar fosfor dalam serum anorganik diamati pada gagal ginjal, hypervitaminosis, dan penurunan rakhitis, osteomalacia, puasa, alkoholisme kronis, dan injeksi karbohidrat intravena; dalam beberapa kasus, tingkat fosfor menurun selama kehamilan dan hipotiroidisme (biasanya, fosfor ditemukan dalam tubuh anak-anak dari 1,3 menjadi 2,3 mmol / l, atau dari 4 hingga 7 mg%, pada orang dewasa, dari 1 hingga 1,5 mmol / l, atau dari 3 hingga 4,5 mg%).

    Serum dan plasma klorida adalah anion anorganik penting dari cairan ekstraseluler dan memainkan peran penting dalam menjaga keseimbangan asam-basa dalam tubuh. Biasanya, konten mereka berkisar dari 96 hingga 106 mmol / l, atau dari 96 hingga 106 mEq / l. Jika tingkat klorida meningkat, maka kita dapat berbicara tentang gagal ginjal, nefrosis, kekurangan air dalam tubuh, kelebihan larutan garam. Kadar klorida yang rendah mengindikasikan penyakit pada saluran pencernaan atau hati, disertai dengan muntah, diare, asidosis diabetikum, kehilangan kalium kronis atau kekurangannya.

    Urin: protein, sel darah merah, dll.

    Indikator kualitas pertama dalam studi urin adalah warnanya, yang biasanya tergantung pada kandungan pigmen dan dapat bervariasi dari kuning muda hingga kuning jenuh. Tapi itu normal! Dalam patologi, warna urin dapat bervariasi: adanya pigmen empedu membuat urin berwarna kuning kehijauan, campuran darah memberinya warna merah, coklat, kuning kemerahan. Selain itu, kita tidak boleh lupa bahwa warna urin dapat bervariasi tergantung pada asupan obat dan makanan tertentu.

    Indikator selanjutnya adalah pH urin. Jika Anda tidak berpegang pada diet tertentu, dan makanan Anda tercampur, respons urin normal, yaitu. pH-nya berkisar dari 5,0 hingga 7,0 dan netral dengan pergeseran ke sisi asam. Jika menu dipenuhi dengan makanan protein yang berasal dari hewan, pH bergeser ke sisi asam; dalam diet seperti itu, seorang vegetarian akan bergeser ke sisi basa.

    Status kesehatan juga tercermin dalam nilai pH. Dengan demikian, reaksi asam yang tajam diamati pada keadaan demam, diabetes, puasa, gagal ginjal, sedangkan reaksi basa diamati pada sistitis dan pielitis, setelah muntah dan diare, saat minum soda dan air mineral.

    Menyelesaikan perjalanan pada indikator umum urin, perlu untuk menyebutkan juga berat spesifik, yang biasanya berkisar dari 1.012 hingga 1.020. Jika berat jenis urin secara signifikan di bawah normal, ini menunjukkan pelanggaran fungsi konsentrasi ginjal, yang terjadi pada nefritis kronis atau glomerulonefritis. Proporsi yang tinggi diamati pada nefritis akut, diabetes.

    Air seni bukanlah cairan yang homogen, berbagai zat terlarut di dalamnya. Oleh karena itu, saat mengeksplorasi urin, perlu memberikan perhatian khusus pada endapan urin dan elemen-elemennya.

    Sel darah merah dalam keadaan normal tubuh dalam urin hadir dalam jumlah kecil (5 in 1 μl). Jika urin berubah merah, itu berbicara tentang hematuria kotor. Penyebab hematuria ginjal adalah kerusakan ginjal organik, di tempat pertama - nefritis kronis dan akut, selain itu, hematuria ginjal juga dapat diamati selama aktivitas fisik yang berat.

    Leukosit hadir dalam urin dan juga dalam darah, serta dalam tes darah, peningkatan kadar leukosit menunjukkan proses inflamasi, hanya secara spesifik terlokalisasi dan terjadi di ginjal atau saluran kemih (misalnya, pielitis, sistitis, pielonefritis).

    Silinder adalah formasi sel yang khas dalam bentuk silinder yang menyerupai protein. Jika mereka muncul dalam urin dalam jumlah yang cukup besar, itu mungkin menunjukkan kerusakan ginjal organik (nefritis, nefrosis), serta penyakit menular.

    Amilase dalam urin solidaritas dengan amilase dalam darah. Jika ada peningkatan kadar amilase dalam darah, maka dalam urin itu jauh lebih dari normal. Sebagai contoh, pada pankreatitis, tingkat amilase meningkat, dan peningkatan ini bertahan dalam urin lebih lama daripada dalam darah.

    Kadar kreatin yang meningkat, komponen paling penting dari otot dan otak, dicatat, sebagai aturan, dalam distrofi otot, hipotrofi otot, myositis, serta selama keadaan puasa dan demam. Penurunan kadar kreatin dalam urin dapat mengindikasikan hipotiroidisme, gagal ginjal.

    LDH dalam urin, serta dalam darah, mencirikan keadaan sistem jantung dan ginjal. Peningkatan kadar LDH dalam urin diamati dengan nekrosis jaringan, kerusakan akut pada jantung, ginjal, dan hati.

    Garam yang terkandung dalam urin mengendap sebagai kristal dan membentuk apa yang disebut sedimen urin yang tidak terorganisir. Berikut indikatornya:

    • asam urat (biasanya - 350-600 mg / 24 jam); isinya dalam urin dengan gout meningkat, dan penurunan diamati pada gagal ginjal;

    • Urat (atau garam asam urat) muncul dalam jumlah yang signifikan dalam urin jika terjadi patologi seperti leukemia, penyakit pada sistem pernapasan, serta diare dan muntah;

    • oksalat atau garam asam oksalat dalam urin ditemukan pada kelainan metabolisme mineral dan urolitiasis, serta dalam konsumsi sejumlah besar makanan seperti tomat, coklat kemerahan, anggur, jeruk;

    • jika saluran kemih meradang, asam urin asam terdeteksi dalam urin;

    • Kalsium fosfat ditentukan untuk rematik dan anemia;

    • kolesterol - indikator tuberkulosis ginjal, sistitis;

    • Hepatitis dan sirosis ditandai oleh adanya bilirubin dalam urin.

    Indikator penting yang akrab bagi banyak pasien adalah protein. Jika Anda sehat, sangat sedikit protein dalam urin, secara praktis tidak terdeteksi oleh sampel berkualitas tinggi. Penampilan protein dalam urin disebut "proteinuria"; diamati pada sistitis, pielitis, prostatitis, uretritis.

    Glukosa dalam urin, seperti protein, secara praktis tidak terdeteksi (jumlah jejak). Kehadirannya dalam urin dapat mengindikasikan, di satu sisi, makanan berkarbohidrat tinggi, seperti obat-obatan seperti kafein, kortikosteroid, diurethin, di sisi lain, perubahan patologis (diabetes).

    Urobilin adalah pigmen, biasanya secara analitis dalam urin tidak terdeteksi (0,9-3,7 mg / hari). Peningkatan urobilin menunjukkan penyakit kuning hemolitik, infark miokard yang luas, malaria, demam berdarah, penyakit hati, dan beberapa penyakit usus.

    Diastasis urin dalam tubuh yang sehat tercatat dalam jumlah kecil (dari 16 menjadi 64 unit), tetapi peningkatan indikator ini menjadi 128 unit. dan lebih banyak terjadi pada pankreatitis, nekrosis pankreas, penyakit saluran empedu.

    Beberapa parameter fisiologis orang sehat

    hemoglobin - 13-16 mg% (pria); 12-14 mg% (wanita);

    sel darah merah - 4,0-5,5 juta / μl (pria); 3,9-4,7 ppm / ml (wanita);

    leukosit - 4000-9000 dalam 1 μl darah;

    trombosit - 200,0-400,0 ribu dalam 1 μl darah (menurut beberapa data, dari 180,0 hingga 320,0 ribu dalam 1 μl darah);

    retikulosit - 0,5-0,15% dari jumlah total sel darah merah;

    ESR - 1-10 mm / jam (pria); 2-15 mm / jam (wanita).

    neutrofil: tusukan - 1-6% (atau 40-300 dalam 1 μl); tersegmentasi - 45-70% (atau 2000-5500 dalam 1 μl);

    eosinofil - 0-5% (atau 0-300 dalam 1 μl);

    basofil - 0-1% (atau 0-65 dalam 1 μl);

    limfosit - 18-40% (atau 1200-3000 dalam 1 mikroliter);

    monosit - 2-9% (atau 90-600 dalam 1 μl).

    jumlah urin per hari - 800-1500 ml;

    kepadatan relatif - 1.012-1.020;

    reaksi (pH) netral atau asam lemah (5.0-7.0);

    protein tidak ada (jumlah jejak);

    gula (glukosa) - tidak ada (jumlah jejak);

    badan keton - tidak ada;

    tubuh urobilin tidak ada;

    asam urat - 350-600 mg / hari;

    urea - 20-35 g / hari;

    kreatinin - 25 mg / kg (pria); 21 mg / kg (wanita); anak-anak - dari 12,1 hingga 20,1 mg / kg.

    sel epitel - dari 0 hingga 3 di bidang pandang;

    leukosit - dari 0 hingga 2 di bidang pandang (pada pria); 1 hingga 2 yang terlihat (pada wanita);

    Parameter biokimia darah:

    protein whey total - 60-80 mg / l (6,0-8,0 mg%);

    serum dan plasma albumin - 33-55 g / l (3,5-5,5 g%);

    globulin serum (plasma) - 20-36 g / l (2-3,6 g%);

    fibrinogen - 2-6 g / l (0,2-0,6 g%);

    bilirubin serum (total) - 3,5-19 μmol / l (0,2-1,2 mg%);

    glukosa serum atau plasma - 3,5-6,1 mmol / l (65-110 mg%);

    urea - 3,5-9 mmol / l (21-53 mg%);

    urea nitrogen - 2,9-8,9 mmol / l (8-25 mg%);

    asam urat - 0,18-0,53 mmol / l (3-9 mg%) - untuk pria; 0,15-0,45 mmol / l (2,5-7,5 mg%) - untuk wanita;

    serum amilase - 0,8-3,2 IU / l;

    amonia darah - 12–65 μmol / l (10–110 ug%);

    bikarbonat serum atau plasma - 24-28 mmol / l;

    transferase serum - 15-106 U / l (pria), 10-60 U / l (wanita);

    besi serum - 9-31,3 μmol / l (50-175 μg%);

    serum atau plasma potassium - 3,5–5 µmol;

    kalsium serum - 2,1-2,5 mmol / l;

    kreatinin serum atau plasma - 60-130 μmol / l;

    Serum LDH - 40-160 IU / l;

    serum lipase - kurang dari 150 IU / l;

    serum magnesium - 0,75-1,25 mmol / l (1,7-2,4 mg%);

    tembaga serum - 16-31 µmol / l (100-200)

    natrium serum atau plasma - 130-156 mmol / l;

    trigliserida serum - 0,1-1,65 g / l;

    fosfor serum anorganik - 1,3-2,3 mmol / l (4-7 mg%) - anak-anak; 1-1,5 mmol / l (3-4,5 mg%) - dewasa;

    serum asam fosfatase - 0,1-0,63 unit;

    serum alkaline phosphatase - 2.8-6.7 unit. - pada anak-anak; 0.8-2.3 unit - pada orang dewasa;

    serum atau plasma klorida - 96-106 mmol / l;

    kolesterol (kolesterol) serum atau plasma - 3,9-7,2 mmol / l (150-280 mg%);

    serum seruloplasmin - 1,7-2,9 mmol / l (25-43 mg%).

    kuantitas per hari - 1000-1500 ml;

    kepadatan relatif - 1.002-1.008;

    nitrogen non-protein - 13,0 mg% (nitrogen darah 37%);

    amonia - 2,0-10,0 mg%;

    protein - 200,0-400,0 mg%;

    kalsium (total) - 4,0-8,0 mg%;

    karbonat (CO2) - 20-45 ml / 100 ml;

    asam urat - 1,5 mg% (asam urat darah 40%);

    urea - 11,0 mg% (urea darah 6%);

    fosfor lipid - 0,005-0,2 mg%;

    klorida - 30,0-60,0 mg%;

    kolesterol - 2,5-9,0 mg%.

    jumlah - 2-3 l / hari;

    kepadatan relatif - 1.005;

    nitrogen non-protein - 20-48 mg%;

    urea nitrogen dan amonia - 7-14 mg%;

    amina nitrogen - 2-8 mg%;

    klorida - 550 mg%;

    asam klorida gratis - 200 mg%;

    http://www.psj.ru/saver_magazins/detail.php?ID=4511

    Artikel Tentang Varises

    • Kolonoskopi usus - persiapan untuk prosedur, ulasan dan video
      Perawatan
      Selama pemeriksaan medis, hampir setiap pasien ketiga didiagnosis dengan kelainan pada sistem pencernaan. Jika pasien mengeluh sakit di perut dan daerah anorektal, sembelit persisten, perdarahan dari rektum, ia mengalami penurunan berat badan, jumlah darah yang merugikan (hemoglobin rendah, ESR tinggi), maka koloproktologis yang berpengalaman pasti akan meresepkan pemeriksaan kolonoskopi usus.

    Nyeri pada betis kaki adalah fenomena umum. Seringkali terjadi karena aktivitas fisik yang berkepanjangan pada anggota tubuh bagian bawah dan tidak menandakan patologi. Namun, jawaban atas pertanyaan "Mengapa kaviar sakit?" Tidak selalu langsung, karena penyebabnya mungkin terletak pada penyakit yang sangat serius.