Alkohol dan sindrom iritasi usus

Ini adalah salah satu penyakit paling umum di Bumi. Menurut statistik, sekitar satu dari empat orang menderita sindrom iritasi usus besar (IBS). Namun, hanya satu dari tiga nomor mereka yang meminta bantuan. Penyakit ini juga dikenal sebagai neurosis usus atau sindrom iritasi usus.

Deskripsi dan penyebab penyakit

Dibandingkan dengan penyakit lain pada saluran pencernaan, sindrom iritasi usus terpisah. Bagaimanapun, tampaknya tidak ada yang dapat memprovokasi dia. Pada pasien dengan IBS, tidak ada kerusakan pada mukosa usus oleh patogen, serta patologi apapun dari jaringan saluran usus yang berasal dari anorganik. Dan, bagaimanapun, penyakit itu memanifestasikan dirinya, dan kadang-kadang banyak pemeriksaan tidak dapat menentukan apa yang sebenarnya terjadi pada tubuh manusia.

Sekarang dalam ilmu kedokteran sudut pandang berlaku bahwa dalam kebanyakan kasus penyebab langsung dari sindrom iritasi usus besar adalah stres. Hal ini dikonfirmasi oleh fakta bahwa kecemasan, depresi dan gangguan neurotik lainnya terjadi pada sekitar 60% pasien dengan IBS.

Untuk memahami mengapa ini terjadi, Anda harus memahami mekanisme usus. Fungsi utama usus besar adalah penyerapan air dan mineral dari puing-puing makanan, pembentukan tinja dan promosi mereka ke rektum. Tugas terakhir dilakukan karena pengurangan dinding otot dan sekresi lendir.

Ini mungkin tampak mengejutkan bagi banyak orang, tetapi usus tidak selalu bekerja sendiri, dalam mode yang sepenuhnya otonom. Usus memiliki sistem sarafnya sendiri, yang disebut enterik. Ini adalah bagian dari sistem saraf otonom dan tidak secara langsung tergantung pada sistem saraf pusat. Namun, daerah pengatur otak bertanggung jawab atas produksi zat yang mengendalikan kerja sistem saraf otonom, termasuk sistem saraf usus. Hubungan ini disebut poros usus-otak dan bersifat bilateral. Dan di bawah situasi yang penuh tekanan, kegagalan dalam berfungsinya mekanisme ini dimulai. Otak memberikan sinyal yang salah ke usus, dan pada gilirannya, memberi informasi yang salah kepada otak tentang proses yang terjadi di dalamnya. Ada pelanggaran motilitas usus, ketidaknyamanan sedikit pun di usus menyebabkan serangan rasa sakit. Hal ini disebabkan oleh keadaan penting lain di mana penyakit berkembang - peningkatan tingkat kepekaan terhadap rasa sakit.

Namun, stres dan ambang nyeri yang rendah sering bukan satu-satunya faktor penyebab penyakit. Dalam kebanyakan kasus, ada banyak alasan yang kompleks.

Keadaan yang berkontribusi pada sindrom iritasi usus:

  • Dysbacteriosis
  • Nutrisi tidak teratur dan tidak seimbang
  • Gaya hidup menetap, pekerjaan menetap
  • Predisposisi genetik. Telah ditetapkan bahwa mayoritas penderita IBS memiliki kerabat dekat yang juga memiliki penyakit serupa.
  • Pelanggaran latar belakang hormon pada wanita (misalnya, selama kehamilan atau selama menstruasi)

Peran penting dalam terjadinya sindrom iritasi usus dimainkan oleh faktor gizi. Ada kategori produk tertentu, yang sering digunakan yang berkontribusi terhadap munculnya IBS. Produk-produk ini meliputi:

  • Alkohol
  • Minuman berkarbonasi
  • Makanan ringan dan produk makanan cepat saji
  • Cokelat
  • Minuman berkafein
  • Kue kering
  • Makanan berminyak

Juga, IBS dapat diamati setelah selesainya pengobatan penyakit infeksi usus tertentu. Jenis sindrom iritasi usus ini disebut post-infeksi.

Di antara faktor-faktor penyebab IBS, kadang-kadang disebut pertumbuhan mikroflora yang berlebihan. Namun, mikroorganisme yang menguntungkan tidak dapat menyebabkan sendiri masalah dengan usus dan bukti ilmiah dari hubungan mereka dengan terjadinya IBS tidak ada. Hal lain adalah pertumbuhan mikroorganisme patogen, namun penyakit seperti itu menular dan memerlukan pendekatan dan metode pengobatan yang sangat berbeda.

Irritable bowel syndrome hampir dua kali lebih umum pada wanita daripada pria. Mungkin ini disebabkan oleh emosi yang lebih besar dari jenis kelamin yang lebih lemah, serta fakta bahwa wanita sering mengalami perubahan tingkat hormon. Mungkin juga bahwa wanita lebih mungkin mencari perhatian medis. IBS adalah penyakit yang didominasi usia paruh baya, karena insidensi penyakit tertinggi terjadi pada usia 25-40 tahun. Pada orang tua (lebih dari 60), penyakit ini jauh lebih jarang.

Pada anak-anak dan remaja, sindrom iritasi usus juga tidak jarang, tetapi statistik yang akurat pada skor ini tidak ada. Seringkali, IBS pada anak-anak tidak memperhatikan, mengambilnya untuk gangguan infeksi usus. Banyak ahli percaya bahwa kasus-kasus sindrom iritasi usus yang terdeteksi pada masa dewasa terbentuk pada masa kanak-kanak.

Gejala sindrom iritasi usus

Irritable bowel syndrome ditandai oleh gejala kronis seperti peningkatan perut kembung (perut kembung), kembung, sembelit, diare (diare), nyeri dan kolik di perut bagian bawah. Kira-kira setiap penyakit ketiga, disertai dengan gejala yang sama - adalah IBS. Fitur penting adalah bahwa ketidaknyamanan di perut, sebagai suatu peraturan, muncul setelah makan dan menghilang setelah buang air besar.

Rasa sakit biasanya kram (kejang). Namun, mungkin ada jenis rasa sakit dan merengek atau menusuk.

Juga, penyakit ini ditandai dengan gejala seperti keluarnya lendir dari tinja, perubahan dalam konsistensi tinja, keinginan untuk buang air besar yang tidak dapat diatasi atau salah, perasaan pengosongan usus yang tidak lengkap setelah buang air besar.

Ada tiga jenis utama sindrom iritasi usus:

  • Disertai diare (sekitar 2/3 dari total jumlah pasien)
  • Disertai dengan sembelit (sekitar seperempat)
  • Menggabungkan sembelit dan diare (kurang dari 10%)

Dalam beberapa kasus, perubahan tinja tidak diamati, dan semua gejala sindrom iritasi usus berkurang menjadi peningkatan perut kembung dan kolik usus.

Dengan diare, sudah biasa untuk menyiratkan buang air besar yang terjadi setidaknya tiga kali sehari. Sebagai aturan, orang yang menderita penyakit jenis ini merasakan dorongan di pagi hari atau di pagi hari. Di malam hari, dorongan biasanya tidak ada. Selain itu, diare sering dimulai jika stres atau pengalaman yang kuat. Sindrom ini kadang-kadang disebut "penyakit beruang."

Sembelit dianggap sebagai kursi yang terjadi tidak lebih dari sekali setiap tiga hari. Sembelit juga bisa disertai dengan gejala seperti dispepsia, mual, mulut kering. Mungkin ada kolik di depan tinja, yang menghilang setelah buang air besar.

Para pasien juga memiliki gangguan vegetatif seperti sakit kepala, susah tidur, sindrom kelelahan kronis. Sindrom kandung kemih yang iritabel (hampir sepertiga kasus) juga dapat terjadi.

Diagnostik

Jika Anda telah menemukan gejala yang mirip dengan IBS, disarankan untuk diperiksa. Yang terbaik adalah berkonsultasi dengan ahli gastroenterologi. Diagnosis IBS tidak mudah. Biasanya, diagnosis IBS dibuat jika semua upaya untuk menemukan agen infeksi atau patologi usus dalam analisis atau hasil penelitian gagal.

Penting juga untuk mempertimbangkan frekuensi gejala dan durasi periode selama mereka diamati. Ahli gastroenterologi dunia terkemuka mengusulkan kriteria berikut. Diyakini bahwa IBS termasuk gangguan tinja yang terjadi setidaknya 3 hari dalam sebulan. Mereka juga harus diamati selama 3 bulan berturut-turut. Hubungan antara timbulnya gejala dan perubahan frekuensi dan penampilan feses juga harus diperhitungkan.

Dalam diagnosis harus dipisahkan dari penyakit IBS seperti:

  • penyakit menular pada saluran pencernaan
  • invasi cacing
  • dysbacteriosis
  • anemia
  • avitaminosis
  • tumor
  • polip
  • kolitis ulserativa
  • sindrom usus pendek
  • TBC usus
  • Penyakit Crohn

Gangguan usus menyerupai IBS mungkin juga merupakan karakteristik dari beberapa bentuk diabetes, tirotoksikosis, sindrom karsinoid. Pelanggaran usus di usia tua memerlukan pemeriksaan yang sangat hati-hati, karena untuk orang tua IBS pada umumnya tidak khas.

Juga, kasus individual gangguan pencernaan yang dapat terjadi pada orang sehat setelah makan berat, minum alkohol dalam jumlah besar, minuman berkarbonasi, makanan yang tidak biasa atau eksotis, misalnya, saat bepergian, juga tidak boleh dikacaukan dengan IBS.

Tanda-tanda seperti demam, gejala akut atau peningkatannya dari waktu ke waktu, nyeri malam hari, perdarahan, persisten selama beberapa hari, kurang nafsu makan, penurunan berat badan, untuk IBS tidak khas. Karena itu, keberadaan mereka menunjukkan beberapa penyakit lain.

Ketika mendiagnosis perlu dilakukan tes berikut:

  • Tes darah umum
  • Tes darah biokimia
  • Analisis feses (coprogram)
  • Tes darah untuk respon gluten

Untuk mengecualikan patologi usus besar, metode kolonoskopi dan irrigoskopi, esophagogastroduodenoscopy, ultrasound dari rongga perut digunakan. Dalam beberapa kasus, dapat digunakan dan biopsi dinding usus. Dalam kasus sindrom nyeri parah, dokter mungkin menawarkan untuk menjalani electrogastroenterography, manometry, dan uji dilatasi balon.

Dengan kecenderungan diare, pengujian toleransi laktosa dan analisis mikroflora usus dilakukan. Jika diare tidak ada, metode studi transit radioisotop dapat digunakan. Setelah menyelesaikan pengobatan awal, beberapa prosedur diagnostik dapat diulang untuk menentukan tingkat efektivitas terapi.

Pengobatan sindrom iritasi usus

Penyembuhan total untuk penyakit ini sulit karena fakta bahwa, biasanya, bukan disebabkan oleh satu sebab, tetapi karena kompleknya. Selain itu, obat belum menetapkan mekanisme yang tepat untuk perkembangan penyakit, oleh karena itu, rejimen pengobatan untuk sindrom iritasi usus pada umumnya tidak ada. Tetapi ini tidak berarti bahwa sama sekali tidak diketahui cara mengobati dan cara mengobati penyakit. Praktek menunjukkan bahwa usus yang teriritasi dapat disembuhkan pada sekitar sepertiga kasus, dan pada orang lain mungkin untuk mengurangi tingkat gejala.

Di sisi lain, sindrom iritasi usus tidak bisa disebut penyakit yang mengancam kehidupan dan kesehatan. Iritasi usus memberi pasien banyak masalah, tetapi biasanya tidak dengan sendirinya mengarah pada komplikasi, disfungsi dan kerusakan pada jaringan saluran pencernaan.

Banyak orang yang telah didiagnosis dengan IBS, secara bertahap terbiasa dengan gejala-gejala mereka dan dirawat sendiri, atau menyesuaikan gaya hidup mereka sehingga penyakit itu tidak akan mengganggu itu.

Namun, penyakit ini tidak boleh diabaikan, dan pengobatan simtomatik penyakit lebih dari yang diinginkan. Bagaimanapun, gejala-gejala IBS seperti diare dan konstipasi yang sering terjadi sama sekali tidak berbahaya, karena mereka menciptakan peningkatan beban pada rektum dan dapat menyebabkan penyakit seperti wasir, celah pada anus dan paraproctitis. Ini terutama berlaku untuk sembelit. Diare, selain itu, juga berkontribusi terhadap dehidrasi. Selain itu, jangan abaikan penyebab tersembunyi penyakit - kecemasan dan kondisi depresi, yang dapat menyebabkan masalah yang jauh lebih serius pada tubuh.

Tetapi yang paling penting, serangan rasa sakit dan gangguan tinja menyebabkan penurunan kualitas hidup. Dalam kasus timbulnya penyakit yang tiba-tiba, seseorang mungkin memiliki masalah dalam melakukan tugas pekerjaannya atau dalam berkomunikasi dengan orang lain. Semua ini semakin memperburuk keadaan stres seseorang, yang menciptakan semacam lingkaran setan yang semakin sulit untuk dilepaskan. Dengan pengobatan IBS selalu konservatif. Ini mungkin termasuk metode narkoba dan non-obat.

Diet

Metode pengobatan non-obat utama adalah diet. Diet dengan IBS tidak harus ketat. Pertama-tama, itu harus ditujukan pada sistematisasi dan pemesanan proses nutrisi, memberikan karakter yang teratur, serta untuk meningkatkan keseimbangan antara berbagai produk. Makanan harus diambil dalam porsi kecil, makan berlebihan harus dihindari.

Pemilihan diet tergantung pada jenis penyakit apa yang diamati pada pasien. Jika diare terjadi, proporsi makanan yang menyebabkannya, seperti buah-buahan dan sayuran, produk susu, harus dikurangi dalam makanan. Jika sembelit paling sering diamati, maka Anda harus membatasi jumlah makanan berlemak dan asin. Sembelit juga dianjurkan untuk mengonsumsi lebih banyak air. Orang yang menderita perut kembung, perlu untuk membatasi penggunaan minuman berkarbonasi, kacang-kacangan. Tetapi tidak masuk akal untuk meninggalkan beberapa jenis produk, terutama sayuran dan buah-buahan, sepenuhnya.

Foto: Africa Studio / Shutterstock.com

Terkadang ada rekomendasi untuk menambahkan lebih banyak serat nabati ke dalam makanan. Namun, banyak ilmuwan percaya bahwa mengikuti pedoman ini tidak mengurangi intensitas gejala. Selain itu, dalam kasus IBS dengan diare, peningkatan konsumsi serat hanya dapat memperkuat mereka. Tentu saja, tidak perlu sepenuhnya meninggalkan serat, karena serat memainkan peran penting dalam berfungsinya usus dan dalam pencegahan banyak penyakit, tetapi peningkatan konsumsi secara mekanis tidak masuk akal.

Secara umum, diet harus dipilih secara individual. Diet yang cocok untuk satu pasien tidak selalu membantu yang lain. Karena itu, lebih baik untuk mencatat setelah produk mana terjadinya sensasi dan gejala yang tidak menyenangkan paling sering diamati dan untuk mengeluarkan mereka dari diet. Konsultasi dengan ahli gizi profesional juga akan sangat membantu.

Persiapan

Pengobatan obat sindrom iritasi usus besar sebagian besar bersifat simptomatik.

Kelompok obat utama:

  • Antispasmodik
  • Penghilang busa
  • Obat anti diare (untuk varian penyakit dengan diare persisten)
  • Obat pencahar (untuk sembelit yang stabil)
  • Regulator mikroflora usus (probiotik dan prebiotik)

Antidepresan dan obat penenang digunakan untuk menghilangkan penyebab mental penyakit ini. Namun, tidak semua jenis depresan cocok untuk kasus sindrom iritasi usus. Antidepresan trisiklik, seperti amitriptyline, menunjukkan kemanjuran terbesar pada penyakit ini. Inhibitor reuptake serotonin, seperti fluoxetine, juga dapat digunakan. Dalam beberapa kasus, benzodiazepine direkomendasikan. Tetapi psikoterapi obat adalah cabang ilmu kedokteran yang sulit, sehingga pilihan obat hanya dapat dilakukan oleh psikoterapis yang berkualifikasi. Pemilihan independen obat-obatan psikotropika tidak hanya mengarah pada kerusakan usus, tetapi juga pada pemburukan masalah neurologis - depresi atau kecemasan.

Dalam beberapa kasus, obat penenang ringan juga efektif, berdasarkan bahan herbal - valerian dan motherwort. Mereka memiliki efek samping minimal dan karena itu mereka dapat digunakan tanpa rasa takut.

Foto: OSABEE / Shutterstock.com

Dengan eksaserbasi penyakit, ada banyak cara untuk menenangkan usus. Sebagai obat untuk diare, obat umum seperti Imodium atau analog struktural yang mengandung loperamide paling cocok. Tindakan obat ini didasarkan pada memperlambat pergerakan makanan melalui usus. Sorben, seperti Smecta, juga dapat digunakan.

Tetapi untuk pengobatan sembelit yang disebabkan oleh penyakit ini, tidak setiap pencahar akan melakukannya. Yang terbaik adalah menggunakan obat pencahar untuk tujuan ini, tindakan yang didasarkan pada peningkatan volume massa tinja dan peningkatan kadar air mereka. Obat ini biasanya dibuat atas dasar ekstrak biji pisang (Metamucil) atau selulosa sintetis (Citrucel). Mereka tidak dianjurkan untuk diminum sebelum tidur, karena ini dapat menyebabkan kembung. Persiapan pencahar berdasarkan senna dan lidah buaya tidak dianjurkan, karena mereka dapat meningkatkan volume gas dan meningkatkan nyeri perut.

Agen antifoaming dimaksudkan untuk pengobatan perut kembung - obat yang mengurangi jumlah gas dalam usus. Sebagai aturan, mereka didasarkan pada simetikon dan dimetikon. Di antara obat-obatan ini, Meteospasmil, Polysilan, Zeolat, Espumizan dapat disebutkan.

Antispasmodik paling cocok untuk perut kembung dan dorongan untuk buang air besar. Untuk mengurangi kejang dan nyeri terkait, spasmolitik universal tradisional seperti Noshpy (Drotaverin) dapat digunakan. Penting juga memperhatikan antispasmodik khusus yang digunakan untuk mengobati kejang pada saluran pencernaan, misalnya, Duspatalin. Cocok untuk menghilangkan kejang dan obat-obatan dari kelompok blocker dari reseptor m-cholinergic (Buscopan). Ketika menggunakan pelemas otot antispasmodik harus diingat bahwa mereka dikontraindikasikan pada kehamilan.

Dysbacteriosis adalah suatu sindrom yang, biasanya, menyertai penyakit dan dinyatakan dalam penurunan jumlah mikroflora usus yang bermanfaat. Biasanya merupakan karakteristik dari tipe penyakit diare.

Untuk memperbaiki situasi, probiotik (preparat yang mengandung organisme mikroflora usus) atau prebiotik (preparat yang memperbaiki habitat mikroorganisme) digunakan.

Di antara probiotik, lebih disukai menggunakan produk yang mengandung bakteri asam laktat Bifidobacterium infantis atau jamur Sacchromyces boulardii, misalnya, Linex dan Enterol.

Obat tradisional juga memiliki banyak cara untuk memerangi gangguan usus. Sediaan herbal berdasarkan daun mint, bunga chamomile dan akar valerian baik untuk tujuan ini. Ketika diare, pisang raja, kenari, sage dan blueberry digunakan, untuk sembelit, yarrow, akar licorice, dan kulit buckthorn.

Cara lain

Latihan adalah salah satu metode perawatan sekunder. Mereka meningkatkan keadaan psiko-emosional, serta merangsang kemampuan kontraktil usus. Jenis latihan dapat berbeda dan harus dipilih secara individual. Seseorang akan cukup latihan pagi sederhana atau berjalan kaki setiap hari. Simulator, berenang juga bisa digunakan. Studi menunjukkan bahwa lebih dari setengah pasien yang mulai melakukan aktivitas fisik rata-rata setengah jam per jam, segera merasakan penurunan gejala penyakit.

Juga, pasien perlu meningkatkan rutinitas harian, untuk membentuk tidur yang normal. Istirahat di tempat tidur untuk penyakit ini merupakan kontraindikasi, karena hanya dapat memperburuk kondisi mental pasien. Penting juga untuk mengetahui dengan tepat situasi stres mana yang dapat menyebabkan eksaserbasi gejala dan, jika mungkin, hindarilah.

Jika stres adalah dasar dari penyakit, maka psikoterapi ditambahkan ke metode pengobatan non-farmakologis. Ini dapat mencakup hipnosis, sesi relaksasi, pelatihan psikologis, dan pelatihan otomatis.

http://med.vesti.ru/articles/zabolevaniya/sindrom-razdrazhennogo-kishechnika-srk-simptomy-i-lechenie/

Sindrom iritasi usus. Penyebab, gejala, diagnosis dan perawatan yang efektif

Pertanyaan yang sering diajukan

Situs ini menyediakan informasi latar belakang. Diagnosis dan pengobatan penyakit yang adekuat dimungkinkan di bawah pengawasan dokter yang teliti. Obat apa pun memiliki kontraindikasi. Diperlukan konsultasi

Irritable Bowel Syndrome (IBS) adalah salah satu penyakit paling umum di planet ini, menurut statistik, sekitar 15-20% dari populasi planet kita menderita penyakit ini, dan orang-orang dari usia 20 hingga 45 tahun paling rentan terhadap penyakit ini, dan wanita 2 kali lebih mungkin daripada pria.. Juga, karena gejala yang tidak terlalu jelas, sekitar 2/3 dari populasi yang menderita sindrom iritasi usus besar tidak mencari bantuan medis.

Irritable Bowel Syndrome (IBS) adalah gangguan pada sistem pencernaan Anda yang dapat menyebabkan kram usus, perut kembung (kembung), diare (diare), dan konstipasi (sembelit). Irritable bowel syndrome (IBS) tidak dapat disembuhkan sepenuhnya, tetapi Anda dapat menghilangkan gejalanya dengan mengubah gaya hidup, pola makan, dan jika perlu, terapi obat. IBS bukan penyakit yang mengancam jiwa, penyakit ini tidak menyebabkan gangguan struktural usus, itu hanya menciptakan keadaan tidak nyaman, yang, pada gilirannya, tidak mengancam jiwa. Misalnya, IBS tidak dapat menyebabkan perkembangan komplikasi, seperti kanker, atau penyakit usus serius lainnya.

Anatomi dan fisiologi usus

Saluran pencernaan adalah tabung jaringan lunak dalam tubuh manusia yang dimulai di mulut dan berakhir di anus. Semua makanan dan cairan yang memasuki tubuh kita melalui rongga mulut diproses, dicerna, diserap, dan diekskresikan melalui kerja saluran pencernaan. Pencernaan adalah fungsi utama saluran pencernaan dan disebabkan oleh kontraksi otot dan efek dari enzim dan hormon. Saluran pencernaan orang dewasa, rata-rata, mencapai ukuran 9-10 meter dan terdiri dari bagian atas dan bawah.

Semua bagian saluran pencernaan, yang terletak di atas duodenum, adalah bagian atas. Saluran GI atas terdiri dari rongga mulut, faring, esofagus dan lambung, sedangkan saluran GI bawah terdiri dari usus kecil, usus besar, rektum dan anus. Terlepas dari kenyataan bahwa hati, kantong empedu dan pankreas terlibat dalam pencernaan, pada kenyataannya mereka tidak dianggap sebagai bagian dari saluran pencernaan, mereka dianggap sebagai organ tambahan.

Usus kecil biasanya mencapai panjang 5,7 - 6 meter dan terdiri dari duodenum, jejunum, dan ileum. Berasal dari lambung dan berakhir bersamaan dengan usus besar. Pemrosesan kimiawi utama makanan terjadi di duodenum menggunakan enzim. Selanjutnya, di jejunum, nutrisi diekstraksi dan diasimilasi menggunakan mekanisme transportasi seluler khusus. Di ileum, penyerapan nutrisi lebih lanjut terjadi. Kemudian dari jejunum isinya masuk ke saluran GI bawah. Fungsi usus besar adalah untuk menghilangkan cairan (air) dari massa yang masuk puing-puing makanan yang tidak tercerna dan penyerapan cairan ini, serta transformasi residu makanan yang tidak tercerna menjadi limbah padat (feses), yang nantinya dapat dipisahkan dari tubuh.

Usus besar mencapai panjang sekitar 1,5 meter dan terdiri dari sekum dan usus buntu, usus besar, dubur dan anus. Di usus mengandung lebih dari 700 spesies bakteri. Fungsi utama usus besar adalah penyerapan cairan (air), produksi vitamin (yang kemudian masuk ke dalam darah), penurunan keasaman yang disebabkan oleh pembentukan asam lemak selama pencernaan, produksi antibodi, penguatan sistem kekebalan tubuh, dan ekskresi produk pencernaan limbah.

Penyebab sindrom iritasi usus

Saat ini, penyebab sindrom iritasi usus besar belum sepenuhnya jelas. Peneliti yang terlibat dalam masalah ini percaya bahwa penyebab IBS adalah kombinasi dari masalah kesehatan fisik dan mental yang dapat menyebabkan munculnya penyakit ini. Ada sejumlah alasan yang dianggap mendasar dalam pengembangan sindrom iritasi usus.

Gangguan koneksi saraf antara otak dan usus - otak mengontrol fungsi usus kecil dan besar, gangguan transmisi sinyal dari otak ke usus dan punggung dapat menyebabkan gejala IBS, seperti perubahan fungsi normal usus, rasa sakit dan ketidaknyamanan.

Disfungsi motilitas usus - dapat menyebabkan gejala IBS. Dengan demikian, motilitas usus yang dipercepat dapat menyebabkan diare, dan motilitas usus yang tertunda dapat menyebabkan konstipasi. Kontraksi yang tajam dari otot-otot usus dan kram juga mungkin terjadi, yang dapat menyebabkan rasa sakit.

Hipersensitivitas - orang dengan IBS memiliki ambang rasa sakit yang lebih rendah di usus dan mungkin mengalami rasa sakit dengan sedikit distensi usus ketika mengisinya dengan makanan atau gas, sedangkan orang dengan ambang nyeri normal tidak akan merasakan ketidaknyamanan dan rasa sakit.

Gangguan psikologis - gangguan panik, kecemasan, depresi, gangguan stres pasca-trauma dapat terjadi pada orang dengan IBS. Hubungan pelanggaran ini dengan IBS belum jelas.

Bakterial gastroenteritis - pada beberapa orang yang menderita gastroenteritis bakteri (infeksi atau iritasi lambung dan usus yang disebabkan oleh bakteri), IBS dapat berkembang. Tidak sepenuhnya jelas mengapa IBS dapat berkembang pada beberapa orang yang menderita gastroenteritis bakteri dan pada beberapa orang tidak. Dipercayai bahwa kombinasi gastroenteritis bakterial dengan kelainan psikologis apa pun dapat menyebabkan perkembangan IBS.

Sindrom pertumbuhan bakteri berlebih (dysbiosis) - peningkatan pertumbuhan bakteri usus kecil, serta munculnya bakteri yang bukan karakteristik usus kecil, dapat memicu perkembangan gejala IBS. Disbiosis dapat menyebabkan pembentukan gas berlebihan (perut kembung), diare, atau penurunan berat badan yang parah.

Neurotransmitter dan hormon - pada orang dengan IBS, ada perubahan dalam jumlah neurotransmitter (bahan kimia dalam tubuh yang mengirimkan impuls saraf) dan hormon gastrointestinal, meskipun peran zat-zat ini tidak sepenuhnya jelas. Diamati bahwa gejala IBS pada wanita muda diperburuk selama periode menstruasi, sedangkan pada wanita menopause mereka praktis tidak ada.

Keturunan - menurut penelitian IBS, berkembang lebih sering pada keluarga yang orang tuanya menderita IBS.

Nutrisi - Sejumlah besar makanan dapat menyebabkan gejala IBS. Orang yang berbeda memiliki makanan yang berbeda dan kombinasi mereka menyebabkan gejala IBS.

Perlu dicatat yang utama:

  • Alkohol
  • Minuman berkarbonasi
  • Cokelat
  • Minuman yang mengandung kafein (kopi, teh, cola, energi),
  • Keripik, kue,
  • Makanan berlemak.
Untuk terjadinya sindrom iritasi usus besar, 1-2 dari faktor-faktor di atas sudah cukup, tetapi set yang lebih kompleks dari 3–5 juga dapat terjadi. Semakin banyak faktor yang menyebabkan IBS, semakin jelas gejalanya, walaupun ini juga tergantung pada kasusnya.

Gejala sindrom iritasi usus

Gejala IBS, sebagai suatu peraturan, memburuk setelah makan dan mulai paroksismal. Kebanyakan orang mengalami semburan gejala dengan durasi 2 hingga 4 hari, setelah itu menjadi ringan atau hilang.

Gejala yang paling umum adalah:

  • Nyeri perut dan kram yang hilang setelah buang air besar.
  • Diare atau sembelit seringkali bisa bergantian.
  • Distensi dan pembengkakan perut.
  • Perut kembung berlebihan (perut kembung).
  • Tiba-tiba harus ke toilet.
  • Merasa penuh dengan usus, bahkan jika Anda hanya pergi ke toilet.
  • Merasa bahwa Anda belum sepenuhnya mengosongkan usus.
  • Sekresi lendir dari anus (lendir bening yang dihasilkan oleh usus, biasanya tidak menonjol).
Mengingat adanya gejala-gejala ini, terutama seperti rasa sakit dan ketidaknyamanan, banyak orang dengan IBS sering memiliki gejala depresi dan kecemasan.

Tiga model utama gejala usus di IBS:

  • IBS dengan diare, ketika Anda telah berulang kali terkena diare,
  • IBS dengan konstipasi (konstipasi), ketika Anda mengalami serangan konstipasi konstan,
  • IBS bercampur ketika serangan diare dan sembelit berganti.
Model-model ini tidak permanen, mereka dapat bergantian selama periode waktu yang lama dengan gangguan asimptomatik kecil.

Diagnosis sindrom iritasi usus

Saat ini, tidak ada tes khusus untuk diagnosis IBS, karena penyakit ini tidak menyebabkan perubahan patologis yang jelas pada saluran pencernaan Anda. Namun, Anda akan ditugaskan untuk beberapa penelitian, yang tujuannya adalah untuk menyingkirkan kemungkinan penyakit lain dengan gejala yang sama.

Dokter Anda mungkin menyarankan agar Anda memiliki IBS, jika:

  • Anda memiliki rasa sakit dan / atau kembung yang hilang setelah buang air besar.
  • Anda memiliki rasa sakit dan / atau kembung yang berhubungan dengan episode diare atau sembelit.
  • Anda pergi ke toilet lebih sering daripada biasanya.
Kehadiran setidaknya dua gejala tambahan yang dijelaskan di bawah ini harus mengkonfirmasi IBS:
  • Perubahan proses pengosongan usus - dorongan kuat yang tiba-tiba, perasaan pengosongan usus yang tidak lengkap, kebutuhan untuk mengejan keras selama buang air besar.
  • Kembung, tegang atau berat di perut.
  • Gejalanya memburuk setelah makan (menjadi lebih terasa).
  • Lendir dikeluarkan dari anus.
Studi harus dilakukan jika, di samping gejala di atas, muncul gejala yang dapat menunjukkan adanya patologi serius:
  • Penurunan berat badan yang tidak masuk akal.
  • Pembengkakan atau indurasi di perut atau anus.
  • Pendarahan dari anus.
  • Anemia
Studi-studi berikut mungkin ditugaskan:

Analisis tinja - penelitian ini dapat ditugaskan untuk menentukan keberadaan darah dalam tinja atau adanya parasit, yang dapat menyebabkan gejala yang mirip dengan banyak penyakit pada saluran pencernaan.

Hitung darah lengkap - penelitian ini memungkinkan Anda untuk menentukan jumlah sel darah seperti sel darah merah, sel darah putih, trombosit, serta laju endap darah (LED). Jumlah sel darah merah
memungkinkan Anda untuk menentukan adanya anemia, dan LED dan sel darah putih akan menentukan adanya infeksi dalam tubuh.

Tes darah untuk penyakit seliaka Penyakit seliaka adalah penyakit pada sistem pencernaan, yang merupakan respons kekebalan tubuh terhadap protein gluten, yang ditemukan dalam sereal seperti gandum, gandum hitam, dan jelai. Reaksi kekebalan memanifestasikan kerusakan pada usus kecil, yang mengganggu pemrosesan makanan normal dan sering menyebabkan serangan diare. Tes darah akan membantu menentukan keberadaan penyakit.

Rectoromanoscopy dan colonoscopy - dua penelitian sangat mirip, satu-satunya perbedaan adalah bahwa colonoscopy digunakan untuk mempelajari rektum dan seluruh usus besar, dan rectoromanoscopy digunakan untuk mempelajari rektum dan kolon sigmoid. Studi-studi ini dilakukan di institusi medis khusus oleh dokter spesialis. Sebelum melakukan penelitian ini, persiapan akan diperlukan, intinya adalah sebagai berikut: diet berdasarkan cairan akan diresepkan pencahar pada malam hari sebelum 1 hingga 3 hari, dan dianjurkan untuk melakukan beberapa prosedur pembersihan usus (enema) di malam sebelum studi atau 2 jam sebelum studi.

Sebelum memulai penelitian, anestesi ringan dapat dilakukan atau obat penghilang rasa sakit dapat diresepkan untuk membantu Anda rileks. Ketika melakukan salah satu dari dua studi, pasien akan berbaring di meja khusus. Tabung fleksibel khusus dengan kamera video di ujungnya akan dimasukkan ke dalam anus pasien, yang akan mengirim gambar ke layar monitor. Penelitian ini sangat diperlukan dan memberikan banyak informasi tentang kondisi selaput lendir dan dinding usus Anda. Juga selama penelitian ini adalah mungkin untuk melakukan biopsi, yang terdiri dari pengambilan tanpa rasa sakit sepotong jaringan mukosa usus untuk studi laboratorium lebih lanjut.

Selama 1 hingga 2 jam pertama, kram perut dan perut mungkin terjadi. Dalam 24 jam setelah penelitian ini, dilarang mengendarai kendaraan, selama periode ini obat penghilang rasa sakit dan obat penenang harus dikeluarkan dari tubuh. Pemulihan penuh setelah prosedur ini datang pada hari berikutnya.
Juga dalam kasus yang jarang terjadi, Computed Tomography (CT) atau Nuclear Magnetic Resonance (NMR) dari daerah perut dan panggul dapat ditentukan, penelitian ini dapat ditentukan untuk penyakit yang dicurigai seperti nefrolitiasis, radang usus buntu, batu tinja, kanker.

Pengobatan sindrom iritasi usus

Perubahan pola makan dan gaya hidup dapat secara signifikan mengurangi keparahan dan frekuensi gejala atau hampir sepenuhnya menghilangkannya. Juga dalam beberapa kasus, terapi psikologis atau terapi obat dapat membantu.

Dalam pengobatan IBS, tugas yang paling penting adalah normalisasi sistem saraf, penghapusan disfungsi usus dan penghapusan kejang yang disebabkan oleh penyebab mental. Dokter meresepkan untuk pengobatan obat alami IBS - Gastroguttal.

Perubahan dalam pola makan dan pola makan Anda adalah kunci untuk memerangi gejala IBS. Namun demikian, tidak ada yang universal untuk semua diet. Diet harus dipilih secara individual tergantung pada gejala dan reaksi Anda terhadap berbagai jenis makanan. Rekomendasi yang bagus adalah membuat catatan harian untuk menuliskan semua makanan yang Anda makan, serta reaksi tubuh Anda terhadapnya. Dengan cara ini, Anda akan dapat mengidentifikasi produk yang berkontribusi pada pengembangan gejala, dan dapat menghindari penggunaannya di masa depan.

Selulosa (Serat Makanan)
Orang yang menderita IBS harus mengubah jumlah serat yang dikonsumsi.

Ada dua jenis serat:

  • Serat larut yang bisa larut di dalam tubuh.
  • Serat tidak larut yang tidak bisa dicerna tubuh.
Produk makanan, termasuk serat larut:
  • Oats,
  • Barley,
  • Rye
  • Buah-buahan seperti pisang, apel, dll.
  • Rendam sayuran seperti kentang, wortel.
Produk makanan yang mengandung serat tidak larut:
  • Roti gandum utuh,
  • Potong
  • Sereal (kecuali gandum, gandum dan gandum hitam),
  • Kacang-kacangan dan biji-bijian.
Jika Anda menderita IBS karena diare, mengurangi konsumsi makanan yang mengandung serat tidak larut dapat membantu. Ini juga dapat membantu mengurangi penggunaan kulit sayur, buah dan buah, biji dan inti (isi tulang) buah dan buah.

Jika Anda mengalami IBS dengan konstipasi (konstipasi), peningkatan kandungan serat larut dalam makanan, serta peningkatan jumlah cairan yang dikonsumsi, khususnya air, dapat membantu Anda.

Nutrisi yang tepat

Probiotik

Probiotik adalah suplemen makanan yang mengandung bakteri yang berguna untuk pencernaan dan fungsi usus normal. Pada beberapa orang, penggunaan probiotik secara teratur dapat menyebabkan penurunan intensitas gejala IBS atau menghilangnya mereka. Meskipun tidak ada bukti ilmiah tentang bantuan probiotik dalam pengobatan IBS tidak ada. Jika Anda memutuskan untuk menggunakan probiotik, Anda harus mempelajari instruksi untuk suplemen ini dengan hati-hati, serta secara ketat mengikuti rekomendasi penggunaannya.

Mengurangi tingkat stres Mengurangi jumlah situasi stres, serta meningkatkan resistensi terhadap stres akan membantu Anda mengurangi frekuensi dan intensitas gejala IBS atau menguranginya hingga minimum.

Beberapa cara untuk membantu menghilangkan stres:

  • Teknik relaksasi seperti meditasi dan latihan pernapasan.
  • Olahraga, seperti yoga dan tai chi.
  • Olahraga teratur seperti lari, berjalan, berenang.

Perawatan obat-obatan

Ada sekelompok obat yang digunakan dalam pengobatan IBS:

  • Antispasmodik - membantu mengurangi rasa sakit dan menghilangkan kram.
  • Pencahar - membantu mengobati sembelit.
  • Obat antidiare - membantu mengobati diare.
  • Antidepresan dirancang untuk mengobati depresi, tetapi juga memiliki efek sedatif pada saluran pencernaan.
Antispasmodik (Mebeverin, Duspatalin, Spareks, Nyaspam) - obat-obat ini memiliki sifat menghilangkan kejang otot usus, yang akan membantu mengurangi keparahan beberapa gejala IBS. Obat-obatan ini mungkin mengandung minyak peppermint dan pada beberapa orang dalam kasus yang jarang terjadi dapat menyebabkan mulas atau kulit terbakar di anus. Obat ini tidak dianjurkan untuk digunakan pada wanita hamil.

Obat pencahar yang diproduksi secara massal (Metamucil, Citrucel) - sebagian besar obat ini direkomendasikan untuk orang yang menderita IBS dengan sembelit. Obat ini meningkatkan massa tinja dan kandungan cairannya, yang membuatnya lebih lunak dan memungkinkan Anda untuk bebas melewati usus. Sejumlah besar cairan harus dikonsumsi saat mengonsumsi obat-obatan ini, karena komponen utamanya adalah selulosa dan zat dengan konsistensi serupa yang, ketika mereka memasuki usus, mulai membengkak, sehingga meningkatkan massa dan volume kotoran. Saat meminum obat harus dipandu oleh instruksi pabrik dan mulai meminum obat dengan dosis kecil, secara bertahap tingkatkan sampai "kursi" Anda menjadi normal dan konsisten. Jangan minum obat ini sebelum tidur. Mereka dapat memicu beberapa reaksi yang merugikan, seperti kembung dan perut kembung.

Obat antidiare (Loperamide, Imodium) - obat ini adalah yang paling efektif dalam pengobatan IBS dengan diare. Efek utama dari obat ini adalah pada motilitas usus ("gerakan"), yang pada gilirannya meningkatkan waktu pergerakan makanan melalui saluran pencernaan Anda. Ini memungkinkan massa feses untuk mengembun dan mencapai volume yang diperlukan, yang, pada gilirannya, akan memfasilitasi proses pergerakan usus. Selain efek positif pada tubuh, obat ini juga memiliki sejumlah efek samping, yang, meskipun jarang, dapat muncul - kejang dan kembung, pusing, kantuk. Juga, obat ini tidak dianjurkan untuk wanita hamil.

Antidepresan (Amitriptyline, Imipramine, Tsitalopram, Fluoxetine) - jika gejala Anda termasuk kondisi yang tidak menyenangkan seperti nyeri atau depresi, dokter Anda mungkin meresepkan antidepresan untuk Anda. Anda mungkin akan diresepkan obat dari kelompok antidepresan trisiklik (Amitriptyline, Imipramine) jika Anda mengalami diare dan sakit perut, tetapi tanpa depresi. Efek samping jarang terjadi. Ini termasuk: mulut kering, sembelit, kantuk, tetapi biasanya setelah minum obat selama 7 sampai 10 hari, efek samping ini hilang.

Jika Anda mengalami sakit perut, depresi, dan sembelit (konstipasi), Anda mungkin akan diresepkan obat dari kelompok selective serotonin reuptake inhibitor (Citalopram, Fluoxetine), tetapi obat-obatan dalam kelompok ini dapat memperburuk kondisi Anda jika Anda mengalami diare. Obat-obatan ini juga memiliki efek samping - gangguan penglihatan, diare atau sembelit, pusing.
Semua obat dari kelompok antidepresan harus diambil di bawah pengawasan ketat dokter Anda, dan selalu mengambil waktu penerimaan dan dosis obat.

Perawatan psikologis

Metode pengobatan berikut akan membantu mengurangi intensitas atau menghilangkan gejala IBS yang disebabkan oleh kondisi mental pasien.

Terapi percakapan - jenis terapi ini dapat membantu mengurangi tingkat stres, serta mengurangi gejala IBS. Ada dua jenis terapi percakapan - terapi perilaku-kognitif dan terapi psikodinamik atau interpersonal. Terapi perilaku kognitif ditujukan untuk mengidentifikasi dan menghilangkan masalah yang disebabkan oleh pikiran dan tindakannya, serta ketergantungan satu sama lain. Terapi psikodinamik ditujukan untuk mengidentifikasi dan menghilangkan masalah yang disebabkan oleh emosi manusia, jenis terapi ini juga mengandung teknik relaksasi dan manajemen stres.

Hipnoterapi (terapi hipnosis) - hipnoterapi telah menunjukkan bahwa itu dapat membantu beberapa orang dengan IBS, mengurangi gejala seperti rasa sakit dan ketidaknyamanan yang disebabkan oleh penyakit. Hipnosis membantu mengurangi dampak dari pikiran bawah sadar Anda pada perkembangan beberapa gejala IBS. Terapi dilakukan di institusi khusus, di samping itu, Anda dapat mempelajari beberapa teknik self-hypnosis sendiri.

Pengobatan Alternatif untuk Irritable Bowel Syndrome

Ada juga sejumlah perawatan tambahan yang terkadang dapat membantu dalam perawatan IBS.

Ini termasuk:

  • Akupunktur,
  • Pijat refleksi,
  • Lidah buaya,
  • Irigasi usus (hidroterapi usus besar).
Namun, tidak ada bukti jelas bahwa perawatan ini efektif dalam memerangi IBS. Anda juga harus sadar bahwa mengonsumsi Lidah Buaya dapat menyebabkan dehidrasi dan menyebabkan penurunan kadar glukosa (gula) dalam darah.

Sebaiknya gunakan metode pengobatan IBS hanya setelah berkonsultasi dengan dokter spesialis, jika Anda tidak memulai pengobatan sendiri, tanpa berkonsultasi terlebih dahulu dengan dokter Anda dan tidak diperiksa.

Pencegahan sindrom iritasi usus

Dalam banyak kasus, perubahan sederhana dalam diet dan gaya hidup Anda dapat mengurangi gejala IBS secara signifikan. Anda seharusnya tidak berharap bahwa perubahan ini akan terjadi dalam waktu singkat - 1 - 2 minggu. Untuk perubahan kardinal akan membutuhkan waktu lebih sedikit - beberapa bulan, tetapi Anda akan mulai merasa lega dan perbaikan kondisi Anda jauh lebih cepat.

Ada sejumlah rekomendasi yang harus diikuti:

Dimasukkannya produk yang mengandung serat dalam diet Anda - yang terbaik adalah pengenalan bertahap produk-produk tersebut dalam diet, karena tubuh perlu membiasakan diri dengannya. Jika ini tidak dilakukan, reaksi samping dapat terjadi, seperti perut kembung dan kejang usus. Sejumlah besar serat ditemukan dalam makanan seperti biji-bijian (gandum, gandum hitam), sayuran, buah-buahan, dan kacang-kacangan.

Anda juga bisa menggunakan produk farmakologis yang mengandung serat, seperti Metamucil atau Citrucel, saat digunakan, efek sampingnya akan kurang terasa. Juga penting untuk mengkonsumsi sejumlah besar cairan saat mengambil obat-obatan ini. Jika Anda melihat peningkatan dalam kondisi dan hilangnya gejala IBS, solusi terbaik adalah penggunaan jangka panjang lebih lanjut dari obat-obatan ini atau produk yang mengandung banyak serat.

Hindari makanan bermasalah - jika Anda menemukan bahwa beberapa makanan setelah dikonsumsi menyebabkan Anda memperburuk gejala IBS, Anda harus menghindari mengonsumsinya.

Gejala yang paling umum dapat menyebabkan makanan berikut:

  • alkohol,
  • coklat
  • minuman yang mengandung kafein (teh, kopi),
  • minuman berkarbonasi
  • obat yang mengandung kafein,
  • produk susu
  • produk yang mengandung pengganti gula (sorbitol dan manitol).
Jika penyebab utamanya adalah meningkatnya pembentukan gas, maka Anda harus menghindari makan makanan seperti kacang-kacangan, kol (kembang kol dan brokoli). Makanan berlemak juga bisa menyebabkan gejala serupa. Mengunyah permen karet dan tabung minum juga dapat memengaruhi gas, karena berkontribusi dalam menelan.

Makan dalam porsi kecil - jika Anda sering mengalami diare, maka dengan mengikuti aturan ini Anda akan melihat peningkatan yang signifikan.

Minum banyak cairan - cobalah minum banyak cairan, air putih adalah pilihan terbaik. Alkohol dan minuman berkafein merangsang usus dan dapat meningkatkan diare. Minuman berkarbonasi berkontribusi terhadap peningkatan pembentukan gas.

Berolahraga secara teratur - olahraga membantu melawan stres dan depresi, menstimulasi kontraksi normal usus Anda, dan membantu Anda merasa lebih baik dari sisi fisik dan psiko-emosional. Sebelum Anda mulai berolahraga, lakukan aktivitas fisik untuk berkonsultasi dengan dokter Anda untuk mendeteksi adanya pelanggaran, jika ada, yang mungkin merupakan kontraindikasi untuk bermain olahraga. Jika Anda baik-baik saja dan dapat berolahraga, dan Anda belum pernah melakukan hal seperti ini sebelumnya, Anda harus mulai dengan beban kecil yang dapat meningkat seiring waktu.

Dalam membuat keputusan apa pun mengenai kondisi, gizi, pengobatan atau psikologis Anda, ada baiknya berkonsultasi dan berkonsultasi dengan dokter Anda dan dengan cermat mengikuti semua rekomendasi. Ini akan membantu mencapai hasil terbaik dalam mengobati penyakit Anda dan memungkinkan Anda menghindari kesalahan dan komplikasi yang sangat mudah terjadi selama perawatan sendiri.

Bagaimana mengobati obat tradisional sindrom iritasi usus?

Sebagai aturan, pasien dengan sindrom iritasi usus besar memilih untuk tidak pergi ke dokter. Ini disebabkan oleh rasa malu yang berlebihan dan "keintiman" masalah. Akibatnya, banyak orang dengan penyakit ini menggunakan metode pengobatan tradisional. Perlu dicatat bahwa dalam sindrom iritasi usus besar, pengobatan tradisional seringkali sangat efektif.

Faktanya adalah bahwa sebagian besar obat farmakologis memiliki efek yang agak sempit, tetapi sangat kuat. Dengan sindrom iritasi usus besar, efek directional tidak diperlukan. Penyakit ini biasanya dikaitkan dengan gangguan motilitas usus (masalah dengan dinding otot polos) atau persarafan tubuh. Sejumlah tanaman obat memiliki efek sedatif khusus, yang hanya diperlukan untuk penyakit ini. Beberapa resep juga dapat digunakan untuk mengurangi gejala utama dan manifestasi penyakit (nyeri perut ringan, akumulasi gas, gangguan pencernaan).

Penggunaan obat tradisional ini harus dikoordinasikan dengan dokter Anda. Faktanya adalah beberapa dari mereka dapat memperburuk penyakit kronis yang tidak berhubungan dengan pekerjaan usus. Selain itu, konsultasi dokter masih diperlukan. Seorang pasien dapat berhenti menggunakan produk-produk farmasi dan mencapai kesuksesan dengan bantuan obat tradisional yang disebutkan di atas. Tetapi harus dicatat bahwa mereka akan memiliki efek hanya dalam beberapa bentuk sindrom iritasi usus. Oleh karena itu, sebelum memulai perawatan, diinginkan untuk memastikan kebenaran diagnosis.

Alat-alat di atas tidak memiliki efek yang diinginkan pada penyakit-penyakit berikut:

  • infeksi usus dan cacing (parasit);
  • tukak lambung dan tukak duodenum;
  • penyakit radang usus kronis yang bersifat autoimun;
  • neoplasma di usus.
Pada saat yang sama, semua penyakit ini pada tahap awal mudah dikacaukan dengan sindrom iritasi usus karena kesamaan gejala pertama. Diagnosis yang terlambat dan dimulainya pengobatan akan membahayakan kehidupan pasien. Oleh karena itu, sebelum memulai pengobatan dengan obat tradisional, disarankan untuk mengunjungi ahli gastroenterologi, mengkonfirmasi diagnosis dan mengklarifikasi fitur lain dari penyakit ini.

Pengobatan dengan obat tradisional digunakan secara berkala ketika gejala muncul. Sebagai aturan, pada sindrom iritasi usus besar, penyakit berlanjut dengan eksaserbasi, manifestasi yang coba mereka hilangkan. Tidak semua resep obat tradisional bersifat universal dan cocok untuk semua pasien. Pasien harus mencoba beberapa rejimen pengobatan untuk menentukan mana yang tepat untuknya. Dengan tidak adanya efek atau munculnya gejala baru, Anda harus berkonsultasi dengan dokter Anda untuk pemeriksaan ulang atau resep obat farmakologis yang lebih kuat.

Adakah masalah kemih dengan sindrom iritasi usus?

Menurut beberapa penelitian, gangguan buang air kecil dalam satu atau lain bentuk diamati pada 15 hingga 25% pasien dengan sindrom iritasi usus. Ini dijelaskan oleh fakta bahwa otot polos di bagian akhir usus (sigmoid dan rektum) dan di dinding kandung kemih dipersarafi oleh serat yang berasal dari kelenjar yang sama. Jadi, jika penyebab penyakit ini terletak pada kelainan persarafan, gejala-gejala saluran pencernaan (GIT) akan sering ditambah dengan gangguan buang air kecil.

Saat ini, mereka sering berbicara tentang perjalanan sinkron dari dua penyakit yang bersifat neurologis - sindrom iritasi usus dan sindrom iritasi kandung kemih. Jika seorang pasien memiliki gejala dari kedua penyakit ini pada saat yang sama, itu sangat membantu dalam diagnosis. Dokter dapat langsung berasumsi bahwa ada gangguan persarafan yang terkait dengan stres, depresi dan masalah psikologis lainnya. Dengan demikian, dimungkinkan untuk tidak berurusan dengan manifestasi patologi, tetapi langsung dengan penyebabnya.

Ketika gejala kedua patologi terjadi secara bersamaan, ini bukan konfirmasi diagnosis. Penting untuk berkonsultasi dengan dokter untuk mengecualikan neoplasma dan penyakit radang di daerah panggul, karena dalam kasus ini serabut saraf yang sesuai juga teriritasi. Selain itu, perjalanan penyakit seperti itu dapat diamati pada beberapa gangguan psikologis dan kejiwaan.

Dengan demikian, perjalanan kombinasi sindrom iritasi usus besar dan sindrom iritasi kandung kemih terjadi cukup sering. Penting untuk mencari bantuan dari spesialis pada waktunya untuk menentukan penyebab umum dari masalah ini. Sebagai aturan, dalam kasus ini, pengobatan menghilangkan manifestasi dari pencernaan dan sistem urin.

Berapa lama sindrom iritasi usus berlangsung?

Definisi sindrom iritasi usus, yang diusulkan oleh para ahli dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), menyarankan perjalanan penyakit setidaknya 6 bulan. Dengan kata lain, gejala apa pun (sakit perut, perut kembung, dll.) Yang berlangsung kurang dari periode ini tidak akan dikaitkan dengan sindrom ini. Dokter akan mencari alasan lain untuk penampilan mereka dan mengecualikan patologi usus yang sama. Namun, ini tidak berarti bahwa pasien akan menderita masalah usus selama enam bulan penuh. Mereka mungkin muncul secara berkala, misalnya, selama beberapa hari setiap bulan. Yang penting adalah seringnya terjadi masalah seperti itu dan kesamaan manifestasi.

Namun, pada sebagian besar pasien, sindrom iritasi usus berlangsung lebih lama dari enam bulan. Secara umum, penyakit ini ditandai dengan tidak adanya perubahan patologis yang serius di usus. Ada penyimpangan periodik dalam pekerjaan, karena apa gejalanya tidak menetap secara permanen. Penyakit ini mendapatkan kursus kambuh dengan periode remisi yang lama (tidak adanya gejala). Semakin sulit, semakin sering eksaserbasi terjadi dan semakin lama berlangsung. Jika Anda mencoba menilai periode dari eksaserbasi pertama hingga terakhir, ternyata penyakit ini sering berlangsung bertahun-tahun dan puluhan tahun. Namun, eksaserbasi itu sendiri paling sering dipicu oleh faktor eksternal tertentu.

Pada berbagai pasien, timbulnya gejala penyakit dapat terjadi dalam kasus-kasus berikut:

  • nutrisi yang tidak benar (setelah makan berlebihan, makan makanan tertentu);
  • stres;
  • aktivitas fisik;
  • eksaserbasi komorbiditas (terutama gangguan neurologis atau mental);
  • perubahan kadar hormon (misalnya, eksaserbasi selama menstruasi atau selama kehamilan pada wanita).
Paling sering, dokter berhasil membangun hubungan antara beberapa faktor ini dan munculnya gejala yang sesuai. Masalahnya adalah bahwa itu jauh dari selalu mungkin untuk menghilangkan pengaruh faktor-faktor ini sepenuhnya. Obat yang menghilangkan gejala utama dan manifestasi penyakit ditentukan, tetapi ini tidak berarti bahwa pasien benar-benar sembuh. Bagaimanapun, penghentian pengobatan akan menyebabkan kekambuhan (eksaserbasi penyakit yang berulang).

Dengan demikian, kita dapat menyimpulkan bahwa sindrom iritasi usus dapat berlangsung selama bertahun-tahun (kadang-kadang sepanjang hidup pasien). Paling sering, penyakit ini membuat dirinya terasa dalam kurun waktu 20 hingga 45 tahun. Pada orang tua, biasanya reda atau masuk ke bentuk lain dari gangguan usus. Pengobatan simtomatik yang ditujukan untuk menghilangkan sembelit (sembelit), diare (diare), perut kembung (akumulasi gas) dapat berhasil, tetapi tidak dapat dianggap sebagai pemulihan akhir. Pasien yang secara radikal mengubah gaya hidup dan nutrisi mereka, telah menghilangkan situasi stres atau pulih dari gangguan saraf dan mental dapat dengan cepat mengalahkan penyakit (dalam 6 sampai 12 bulan). Dalam setiap kasus, kita berbicara tentang alasan-alasan tertentu, penghapusan yang harus menjadi pengobatan.

Alasan penyakit berlangsung selama beberapa dekade biasanya adalah faktor-faktor berikut:

  • Pengobatan sendiri. Banyak pasien yang merasa malu untuk berkonsultasi dengan dokter dengan gejala yang sama. Apalagi jika penyakitnya menjadi diperburuk hanya 1 - 2 kali dalam sebulan dan tidak memberikan perhatian serius. Tanpa menentukan penyebab sindrom iritasi usus dan eliminasi, perjalanan penyakit, tentu saja, akan tertunda.
  • Gangguan pengobatan. Obat yang diresepkan harus diminum tepat waktu dan selama diperlukan. Dengan sindrom iritasi usus besar, diperlukan waktu berbulan-bulan. Namun, menghentikan pengobatan bahkan selama satu atau dua minggu (misalnya, dengan dalih cuti) akan menghapus efek dari kursus sebelumnya.
  • Penyebab yang tidak dapat dipulihkan. Kadang-kadang penyebab sindrom iritasi usus adalah anomali kongenital jaringan otot, gangguan persarafan usus atau masalah keturunan lainnya. Dalam kasus ini, menghilangkan akar penyebab penyakit hampir tidak mungkin. Dokter tidak akan dapat memprediksi durasi keseluruhan dari kursusnya, dan perawatan akan dikurangi untuk menghilangkan gejala-gejalanya. Namun, anomali semacam itu tidak begitu umum. Pertama, Anda perlu menjalani pemeriksaan menyeluruh untuk menghilangkan gangguan makan dangkal atau stres.

Apakah sindrom iritasi usus besar berbahaya?

Banyak pasien dengan sindrom iritasi usus besar tidak mementingkan penyakit mereka dan berusaha untuk tidak memperhatikannya. Seringkali mereka bahkan tidak pergi ke dokter untuk mengkonfirmasi diagnosis dan menjalani perawatan. Ini disebabkan oleh fakta bahwa penyakit ini tanpa gejala serius. Dalam kebanyakan kasus, manifestasinya terbatas pada gangguan tinja berkala (diare atau sembelit), akumulasi gas di usus, dan nyeri perut sedang. Gejala langka seperti itu hanya dapat muncul 1 - 2 kali sebulan dan hanya berlangsung beberapa hari. Dalam hal ini, banyak pasien tidak menganggap sindrom iritasi usus sebagai penyakit berbahaya.

Memang, dari sudut pandang kedokteran, patologi ini memiliki prognosis yang menguntungkan. Faktanya adalah bahwa semua pelanggaran dalam pekerjaan usus berkurang, sebagai suatu peraturan, menjadi gangguan fungsional. Misalnya, kontraksi asinkron otot polos di dinding tubuh, masalah dengan persarafan. Dalam kedua kasus, proses pencernaan menderita, gejala yang sesuai muncul, tetapi tidak ada gangguan struktural (perubahan komposisi seluler dan jaringan). Oleh karena itu, diyakini bahwa sindrom iritasi usus besar tidak meningkatkan kemungkinan berkembang, misalnya, kanker usus. Artinya, cukup sah untuk mengatakan bahwa penyakit ini tidak berbahaya seperti banyak penyakit lainnya.

Namun, penyakit ini tidak dapat sepenuhnya digambarkan sebagai tidak berbahaya. Pengobatan modern sedang mencoba untuk mengobati patologi dari berbagai sudut pandang. Konferensi terbaru tentang sindrom iritasi usus besar telah mengungkapkan dampak negatif dari penyakit ini.

Irritable bowel syndrome dianggap berbahaya karena alasan berikut:

  • Penyakit ini sering dikombinasikan dengan gangguan psikologis dan mental dan mungkin merupakan manifestasi pertama mereka. Ini berkontribusi pada perkembangan depresi dan masalah lainnya.
  • Penyakit ini sangat mempengaruhi perekonomian. Menurut para ilmuwan Amerika, sindrom iritasi usus besar memaksa pasien rata-rata 2 hingga 3 hari per bulan untuk tidak masuk kerja. Mempertimbangkan bahwa populasi usia kerja menderita penyakit ini (dari 20 hingga 45 tahun), dan prevalensinya mencapai 10–15%, idenya adalah tentang hilangnya jutaan bagi perekonomian secara keseluruhan.
  • Dengan kedok sindrom iritasi usus mungkin merupakan gejala pertama dari penyakit lain yang lebih berbahaya.

Poin terakhir sangat penting. Faktanya adalah pelanggaran karakteristik penyakit ini tidak spesifik. Mereka berbicara tentang masalah dengan pekerjaan usus, tetapi tidak menunjukkan penyebabnya. Jika seorang pasien tidak pergi ke dokter untuk diagnosis, tetapi hanya menghapus gangguan pencernaan sementara untuk sindrom iritasi usus besar, konsekuensinya bisa sangat serius.

Gejala yang mirip dengan manifestasi sindrom iritasi usus besar ditemukan dalam patologi berikut:

  • penyakit onkologis usus dan organ panggul kecil (termasuk ganas);
  • penyakit radang usus;
  • infeksi usus (bakteri dan, jarang, virus);
  • infeksi parasit;
  • keracunan kronis;
  • penyakit rekat.
Jika patologi ini tidak didiagnosis pada tahap awal dan tidak memulai pengobatan yang diperlukan, ini dapat menciptakan ancaman bagi kesehatan dan kehidupan pasien. Itulah sebabnya, meskipun prognosis yang baik untuk sindrom iritasi usus dan manifestasi penyakit yang relatif ringan, masih perlu ditanggapi dengan serius. Penting untuk diperiksa oleh ahli gastroenterologi untuk mengecualikan diagnosis yang lebih berbahaya. Selain itu, harus diingat bahwa kriteria diagnostik untuk sindrom iritasi usus sangat kabur. Ini meningkatkan kemungkinan kesalahan medis. Jika ada kemunduran kondisi yang terlihat (peningkatan eksaserbasi) atau munculnya gejala baru (darah dalam tinja, keinginan palsu, dll.), Dokter yang hadir harus diberitahu dan, jika perlu, diperiksa ulang.

Di mana sindrom iritasi usus besar dirawat?

Irritable bowel syndrome dianggap sebagai gangguan fungsional yang relatif ringan pada sistem pencernaan. Dalam hal ini, tidak diperlukan rawat inap untuk penyakit ini. Menurut statistik, hampir 2/3 pasien dengan penyakit ini sama sekali tidak meminta bantuan dokter. Pada saat yang sama, beberapa gejala sindrom iritasi usus besar dapat sangat mempengaruhi kualitas hidup pasien. Sembelit bergantian (sembelit) dan diare (diare) terkadang berlangsung berbulan-bulan. Karena itu, pasien dipaksa untuk melewatkan hari kerja, kesehatannya secara umum memburuk, tidur terganggu dan nafsu makan hilang.

Semua gejala di atas tidak bisa diabaikan. Ahli gastroenterologi terlibat dalam pengobatan sindrom iritasi usus. Langkah pertama dalam menghubungi spesialis adalah membuat diagnosis. Faktanya adalah bahwa penyakit ini tidak memiliki tanda dan gejala unik yang akan membuatnya mudah untuk membedakannya dari patologi lain. Karena itu, untuk membuat diagnosis, dokter terpaksa menghilangkan beberapa masalah yang lebih serius.

Untuk sindrom iritasi usus besar, Anda dapat mengambil manifestasi pertama dari patologi berikut:

  • penyakit radang usus halus;
  • beberapa infeksi usus (bentuk disentri ringan, salmonellosis, escherichiosis);
  • kolitis nekrotik ulseratif;
  • Penyakit Crohn;
  • penyakit radang usus lainnya;
  • dysbiosis usus;
  • keracunan;
  • penyakit onkologis usus pada tahap awal.
Paling sering, penyakit-penyakit ini pada tahap pertama muncul, seperti sindrom iritasi usus, perut kembung (kembung), nyeri perut sedang, gangguan pencernaan, sembelit atau diare. Hanya ketika penyakit berkembang, gejala lainnya yang lebih spesifik muncul. Rawat inap mungkin ditawarkan untuk mengumpulkan tes dan beberapa pemeriksaan instrumental untuk pasien. Namun, itu berlangsung singkat (beberapa hari) dan hanya diperlukan dalam kasus perjalanan penyakit yang parah dengan gejala yang parah. Jika dalam proses diagnosis penyakit yang paling berbahaya dikeluarkan, dokter dapat berhenti pada sindrom iritasi usus.

Saat ini tidak ada teori tunggal tentang mengapa penyakit ini berkembang. Diyakini bahwa ia mungkin memiliki beberapa alasan yang berbeda, di antaranya adalah gangguan neurologis, stres, gaya hidup atau pola makan yang tidak sehat. Saat pasien diperiksa, dokter yang hadir membuat kesimpulan tertentu tentang apa yang menyebabkan penyakit pada pasien tertentu.

Dalam kasus-kasus tertentu, dalam proses diagnosis dan perawatan, mungkin perlu berkonsultasi dengan spesialis berikut:

  • ahli saraf;
  • seorang psikolog;
  • psikoterapis;
  • terapis fisik;
  • ahli gizi;
  • dokter anak (dalam pengobatan sindrom iritasi usus pada anak-anak);
  • penyakit menular
Terlepas dari siapa yang dikonsultasikan, pasien dirawat di rumah sakit jika perlu di departemen gastroenterologi, karena manifestasi penyakit ini terutama terkait dengan pekerjaan usus. Perawatan mungkin simptomatis dan membutuhkan waktu lama, sehingga pasien dapat melakukannya di rumah, mengikuti instruksi dokter spesialis.

Bisakah saya minum alkohol dengan sindrom iritasi usus?

Minuman beralkohol memiliki efek negatif yang kompleks pada berbagai organ dan sistem dalam tubuh manusia. Dalam hal ini, penggunaannya direkomendasikan untuk membatasi (dan kadang-kadang bahkan sepenuhnya dikecualikan) untuk banyak penyakit. Sindrom iritasi usus tidak terkecuali. Menghindari alkohol adalah kondisi yang sangat diperlukan untuk diet, yang harus dipatuhi pasien. Dalam hal ini, kita berbicara tidak hanya tentang dosis tunggal yang besar, tetapi juga tentang penggunaan moderat berkala.

Masalahnya adalah bahwa pada sindrom iritasi usus besar terdapat pelanggaran kontraksi otot polos di dinding usus. Alkohol memperburuk gangguan ini melalui berbagai mekanisme. Akibatnya, gejala penyakit meningkat, ada periode eksaserbasi.

Sehubungan dengan kerja usus, alkohol memiliki efek sebagai berikut:

  • gangguan keseimbangan normal antara berbagai mikroba yang hidup di usus (dysbacteriosis);
  • kejang otot polos di dinding tubuh;
  • menghaluskan silia epitel usus, yang menyebabkan pencernaan dan penyerapan makanan terganggu (terjadi selama alkoholisme);
  • perubahan dalam mekanisme penyerapan air di usus besar (berkontribusi terhadap perubahan konstipasi dan diare yang sering terjadi);
  • peningkatan pengalaman psiko-emosional, yang sering menjadi penyebab utama sindrom iritasi usus;
  • efek negatif pada pankreas, hati dan mukosa lambung, karena makanan yang masuk ke usus tidak tercerna dengan baik.
Tentu saja, semakin sering dosis alkohol memasuki tubuh, semakin kuat manifestasi penyakitnya. Pasien yang mengalami sindrom iritasi usus besar dengan latar belakang ini harus mencari bantuan yang sesuai dari psikiater-narcologist. Dalam kebanyakan kasus, obat untuk alkoholisme akan menghasilkan perbaikan yang signifikan pada usus. Mengabaikan masalah meningkatkan risiko kanker usus besar (dengan latar belakang iritasi konstan pada selaput lendir dengan massa tinja dan racun lainnya).

Pasien yang tidak minum alkohol secara teratur dan tidak menderita alkoholisme tidak boleh minum setelah diagnosis. Dalam kasus mereka, alkohol tidak dapat memainkan peran penting dalam perkembangan penyakit, tetapi masih dapat memperburuk penyakitnya. Selain itu, banyak obat yang diresepkan untuk pengobatan sindrom iritasi usus tidak sesuai dengan alkohol. Tindakan mereka tidak hanya dapat dinetralkan, tetapi juga memberikan efek toksik, memengaruhi kerja hati, ginjal, dan jantung.

Minum alkohol, bertentangan dengan resep dokter untuk sindrom iritasi usus besar, dapat memiliki konsekuensi sebagai berikut:

  • peningkatan dan peningkatan nyeri perut;
  • penurunan dan penurunan berat badan secara bertahap (karena malabsorpsi - gangguan penyerapan makanan);
  • peningkatan episode sembelit dan diare;
  • tumpang tindih dari efek terapeutik dari obat (karena itu penyakit secara keseluruhan akan bertahan lebih lama);
  • peningkatan risiko komplikasi infeksi (colibacillosis, salmonellosis dan infeksi usus lainnya);
  • risiko kanker usus besar (dengan penggunaan rutin).
Dengan demikian, kecanduan alkohol dapat memperburuk prognosis, meskipun faktanya umumnya positif untuk sindrom iritasi usus. Jika memungkinkan, tidak hanya minuman beralkohol yang kuat, tetapi juga bir (bahkan non-alkohol), anggur, dan bahkan kvass harus ditinggalkan. Faktanya adalah bahwa mereka, bahkan tanpa menyebabkan keracunan, dapat berkontribusi pada proses fermentasi di usus. Ini mengganggu keseimbangan mikroflora usus dan menyebabkan perut kembung (akumulasi gas di usus). Pada pasien dengan sindrom iritasi usus besar, gejala ini sangat jelas, karena karena motilitas terganggu, gas tidak diekskresikan secara alami.

Secara umum, penggunaan alkohol satu kali untuk penyakit ini, tentu saja, tidak fatal. Paling sering ini hanya mengarah pada kondisi yang memburuk dengan mekanisme yang dijelaskan di atas. Tetapi kombinasi yang salah dari beberapa obat yang diresepkan oleh dokter untuk pengobatan sindrom iritasi usus besar, dengan alkohol dapat menyebabkan konsekuensi yang lebih serius dan menyebabkan rawat inap yang mendesak (karena keracunan). Dalam hal ini, Anda harus sangat berhati-hati dan, jika mungkin, tetap mengikuti diet yang ditentukan oleh dokter Anda. Ketika Anda pertama kali menghubungi dokter spesialis untuk memulai perawatan, Anda harus memberi tahu dia jika ada masalah dengan penyalahgunaan alkohol. Ini awalnya dapat mempengaruhi taktik perawatan.

Apakah sindrom iritasi usus terjadi selama kehamilan?

Sindrom iritasi usus selama kehamilan adalah masalah yang cukup sering, tetapi tidak terlalu serius. Penyakit ini dimanifestasikan oleh gejala gastrointestinal ringan. Ini tidak disertai dengan perubahan patologis yang tidak dapat dipulihkan di usus, tetapi dikurangi hanya menjadi pelanggaran dalam pekerjaannya. Sampai saat ini, belum mungkin untuk secara tepat menentukan semua mekanisme yang terlibat dalam perkembangan sindrom ini. Hanya diketahui secara pasti bahwa persarafan usus, keadaan sistem endokrin dan latar belakang psiko-emosional memainkan peran tertentu di dalamnya.

Ini adalah faktor di atas yang muncul selama kehamilan yang menjelaskan frekuensi tinggi sindrom iritasi usus. Selain itu, secara statistik, patologi ini paling sering terjadi pada wanita usia subur (sekitar 20 hingga 45 tahun). Pada wanita hamil, sindrom ini agak lebih sulit daripada pada pasien lain. Hal ini disebabkan oleh banyaknya faktor eksternal dan internal yang sering memicu eksaserbasi.

Faktor-faktor berikut dapat mempengaruhi peningkatan eksaserbasi selama kehamilan:

  • perubahan hormon;
  • kompresi mekanis usus dan perpindahan loop oleh janin yang sedang tumbuh;
  • melemahnya kekebalan;
  • perubahan diet;
  • stres psiko-emosional;
  • tekanan mekanis pada serabut saraf yang menginervasi usus;
  • mengambil berbagai obat dan suplemen makanan.
Terhadap latar belakang perubahan ini pada wanita yang menderita sindrom iritasi usus besar sebelumnya, eksaserbasi menjadi lebih sering. Gejala yang sebelumnya tidak menyebabkan ketidaknyamanan serius (banyak pasien bahkan tidak melihat dokter), menjadi lebih jelas. Untuk mengonfirmasi diagnosis dan resep pengobatan simtomatik harus berkonsultasi dengan dokter-gastroenterologis. Pengobatan penyebab utama penyakit selama kehamilan tidak dianjurkan (ini akan menjadi risiko tambahan bagi janin).

Pengobatan simtomatik sindrom iritasi usus pada wanita hamil melibatkan pengangkatan obat-obatan berikut:

  • antispasmodik dan obat penenang - untuk sakit perut;
  • obat pencahar (Anda bisa dan obat tradisional) - dengan sembelit yang berkepanjangan;
  • fiksatif - dengan diare yang berkepanjangan;
  • karminatif - dengan akumulasi gas yang kuat di usus (perut kembung).
Selain itu, perhatian harus diberikan pada gaya hidup dan nutrisi. Seperti disebutkan di atas, kehamilan itu sendiri memprovokasi eksaserbasi penyakit. Karena itu, Anda harus menghindari situasi stres, berjalan lebih banyak, makan makanan yang mudah dicerna (sereal, sayuran dan buah-buahan tanpa serat nabati yang keras, produk susu).

Diperiksa oleh dokter pada gejala pertama penyakit ini. Ini diperlukan untuk mengecualikan patologi yang lebih serius (infeksi usus, penyakit usus komisura dan organ panggul, tumor di rongga perut), yang dapat mempengaruhi jalannya kehamilan. Jika dokter mendiagnosis sindrom iritasi usus besar, maka prognosis untuk pasien dan anak yang belum lahir adalah baik. Penyakit ini tidak disertai dengan gangguan sistemik yang serius, tidak menyebabkan komplikasi kehamilan dan tidak mengancam janin. Dokter terus mengamati pasien sesuai dengan skema umum, secara berkala mencari saran dari ahli gastroenterologi. Pengobatan mengurangi gejala. Setelah lahir, manifestasi utama sindrom iritasi usus tidak segera hilang dan bahkan mungkin meningkat. Namun, biasanya frekuensi eksaserbasi dan intensitas gejala secara bertahap menurun.

Apakah sindrom iritasi usus besar terjadi pada anak-anak?

Paling sering, sindrom iritasi usus terjadi pada orang berusia 20 hingga 45 tahun, tetapi penyakit ini mungkin berkembang pada masa kanak-kanak. Dalam kasus ini, manifestasi klinis tidak akan berbeda jauh dari pada orang dewasa, tetapi dengan beberapa fitur yang berbeda.

Anak-anak dapat mengalami gejala-gejala berikut dari penyakit ini:

  • Nyeri perut. Di masa kanak-kanak, mereka biasanya lebih sering dan lebih intens daripada pada orang dewasa. Ini sebagian disebabkan oleh kenyataan bahwa anak-anak umumnya menderita sakit yang lebih buruk. Pada anak-anak kecil yang tidak dapat mengeluh rasa sakit, gejalanya dimanifestasikan oleh kecemasan, sering menangis, yang meningkat dengan perubahan posisi. Biasanya, rasa sakit tidak memiliki lokalisasi yang jelas, karena disebabkan oleh kejang otot-otot halus usus, dan bukan oleh peradangan lokal peritoneum.
  • Gangguan pencernaan. Seperti pada orang dewasa, mereka dapat memanifestasikan dirinya dengan diare jangka panjang (diare) atau sembelit (konstipasi) atau pergantian gejala-gejala ini. Pada anak kecil tanpa perawatan medis, dengan latar belakang gangguan pencernaan, nutrisi mulai diserap lebih buruk. Karena itu, anak mungkin tertinggal dalam hal tinggi dan berat badan. Pada anak-anak usia sekolah dan lebih tua, ini tidak begitu terlihat karena tingkat pertumbuhan lebih lambat.
  • Perut kembung. Pembesaran perut karena penumpukan gas pada umumnya merupakan masalah umum pada anak kecil. Usus mereka lebih sensitif terhadap makanan yang mereka konsumsi. Dengan demikian, anak-anak dengan sindrom iritasi usus dipaksa mengikuti diet yang lebih ketat. Paling sering, sindrom ini terjadi pada bayi, yang karena berbagai alasan telah ditransfer dari menyusui ke nutrisi buatan.
  • Seringkali mendesak. Anak-anak usia sekolah dan lebih tua sering mengeluh tentang keinginan untuk mengosongkan usus. Pada saat yang sama, mengosongkan dirinya sendiri memberikan kelegaan sementara, tetapi perasaan kenyang di perut biasanya tidak hilang.
  • Keluarnya lendir. Pengeluaran lendir tanpa pengotor darah terjadi terutama pada anak-anak. Dengan bertambahnya usia, jumlah pembuangan tersebut menurun.
Dengan demikian, manifestasi penyakit pada anak-anak biasanya lebih kuat daripada pada orang dewasa. Sulit dan diagnosa sindrom iritasi usus karena batas luas norma untuk usia yang berbeda. Paling sering, sindrom ini tidak didiagnosis dengan benar oleh dokter anak atau ahli gastroenterologi. Dengan bertambahnya usia, karena perubahan dalam struktur organ yang tumbuh, "perbaikan" regulasi saraf dan stabilisasi latar belakang hormonal, penyakit ini dapat hilang dengan sendirinya, tanpa perawatan apa pun.

Perbedaan dalam manifestasi penyakit dan kesulitan dalam diagnosis dijelaskan oleh fitur anatomi dan fisiologis berikut pada anak-anak:

  • serangkaian enzim pencernaan yang tidak lengkap (itulah sebabnya tidak ada makanan yang biasanya dicerna di usus);
  • multiplikasi mikroflora secara bertahap dalam usus (semakin besar anak, semakin dekat komposisi mikroflora-nya menjadi normal);
  • mobilitas yang lebih besar dari loop usus daripada pada orang dewasa;
  • kontrol yang tidak memadai dari sistem saraf atas otot-otot usus;
  • percepatan pembentukan feses;
  • pembentukan empedu yang kurang intensif (lemak dicerna lebih buruk);
  • alergi makanan lebih umum;
  • pertumbuhan dan diferensiasi sel dalam organ dipercepat;
  • proses fermentasi di usus anak-anak terjadi lebih sering daripada pada orang dewasa (karena ini, gas terakumulasi);
  • sensitivitas yang lebih tinggi terhadap berbagai infeksi usus;
  • fiksasi membran mukosa dan submukosa yang lebih lemah di rektum.
Semua ini menjelaskan beberapa perbedaan dalam gambaran klinis sindrom iritasi usus. Namun, prognosis untuk anak-anak dengan penyakit ini selalu tetap menguntungkan. Komplikasi praktis tidak terjadi, dan penyakit itu sendiri secara bertahap menghilang. Perjalanan berlarut-larut (selama beberapa dekade, hingga dewasa) terjadi terutama ketika mencoba mengobati sendiri atau jika diet dan resep lain dari dokter yang hadir tidak diikuti. Kemudian selama bertahun-tahun, gangguan pencernaan dapat mengembangkan berbagai masalah. Stagnasi feses yang konstan dalam tubuh menyebabkan keracunan, masalah dengan hati, kulit, jantung dan organ-organ internal lainnya.

Apakah stres memengaruhi sindrom iritasi usus?

Menurut penelitian terbaru, stres berkepanjangan adalah salah satu penyebab paling umum dari sindrom iritasi usus. Faktanya adalah bahwa dengan penyakit ini tidak ada gangguan morfologis (struktural) di jaringan. Timbulnya gejala penyakit biasanya dijelaskan oleh pengaruh faktor eksternal yang mempengaruhi persarafan dan fungsi otot polos di dinding usus. Ketika mewawancarai pasien, sering kali mungkin untuk mengetahui bahwa eksaserbasi tersebut justru terkait dengan meningkatnya tekanan psiko-emosional.

Dari sudut pandang kedokteran, stres adalah respons tubuh terhadap aktivitas emosional atau fisik. Biasanya, mereka memungkinkan tubuh untuk beradaptasi dengan lebih baik pada situasi yang berbeda, tetapi stres berkepanjangan memiliki efek negatif. Pertama-tama, ini disebabkan oleh aktivasi sistem saraf vegetatif dan pelepasan sejumlah hormon. Reaksi inilah yang menyebabkan gangguan pada kerja jaringan otot polos.

Akibatnya, masalah berikut muncul karena pelanggaran persarafan:

  • Kejang otot Kejang adalah ketegangan otot refleks (dalam hal ini, di dinding usus). Karena hal ini, pasien dapat mengalami sakit perut intermiten.
  • Gangguan motilitas. Motilitas usus adalah kombinasi dari kontraksi dindingnya, yang memfasilitasi jalannya isi sepanjang perut dari dubur. Karena kejang motilitas rusak dan isi usus tertunda di daerah tertentu. Ini menyebabkan perasaan "sesak" pada perut.
  • Akumulasi gas. Konten yang tertunda menyebabkan peningkatan proses fermentasi (terutama ketika mengkonsumsi bir, kvass, anggur dan produk lainnya dengan efek yang sama) Akibatnya, gas menumpuk di usus dan terjadi gejala yang sesuai - perut kembung.
  • Gangguan pencernaan makanan. Sistem saraf tidak hanya mengkoordinasikan motilitas usus, tetapi juga merangsang sekresi enzim pencernaan, mengatur proses penyerapan nutrisi dan cairan. Gangguan persarafan dapat menyebabkan pergantian periode konstipasi (konstipasi) dan diare (diare).
Dengan demikian, stres memiliki efek paling langsung pada fungsi usus. Efek serupa dapat dicatat bahkan pada orang sehat yang tidak menderita sindrom iritasi usus besar. Pasien dengan penyakit ini memiliki fitur tambahan dalam struktur sistem saraf dan otot. Karena itu, tekanan psiko-emosional menyebabkan efek yang lebih lama pada tubuh mereka. Eksaserbasi berlangsung dari beberapa hari hingga beberapa minggu. Semakin kuat beban dan semakin lama efeknya, semakin jelas gejala penyakitnya.

Selain merangsang sistem saraf, stres yang berkepanjangan dapat melemahkan sistem kekebalan tubuh. Akibatnya, gangguan pada fungsi usus sering dipersulit oleh dysbacteriosis (komposisi mikroflora usus berubah), dan infeksi usus yang serius dapat berkembang. Ini akan memperburuk perjalanan penyakit.

Untuk pencegahan sindrom iritasi usus besar di bawah tekanan, langkah-langkah berikut disarankan:

  • cara kerja dan istirahat yang wajar;
  • Berhenti merokok, minum alkohol, kopi dan teh dalam jumlah besar (zat yang memengaruhi jiwa dan sistem saraf);
  • olahraga atau senam berkala;
  • rekreasi luar ruangan setidaknya selama satu jam sehari;
  • pemberian obat penenang ringan profilaksis (valerian, chamomile, infus motherwort);
  • psikolog konseling (dalam kasus tekanan psiko-emosional yang serius).
http://www.polismed.com/articles-sindrom-razdrazhennogo-kishechnika-01.html

Artikel Tentang Varises

  • Mengapa sel darah putih meningkat
    Dokter
    Limfosit melakukan fungsi penting dalam tubuh manusia, karena sel-sel ini berkontribusi terhadap resistensi dari agen infeksi. Jika jumlah darah lengkap menunjukkan bahwa limfosit meningkat, maka Anda harus mementingkan hal ini, karena situasinya dapat mengindikasikan berbagai gangguan.