Vaskulitis alergi - penyakit apa ini? Gejala, penyebab dan pengobatan

Vaskulitis alergi pada kulit adalah beragam kelompok penyakit yang ditandai oleh lesi pada pembuluh kecil kulit. Ada beberapa jenis gangguan - alergi vaskulitis pada kulit, vaskulitis leucoclastic, serta vasculitis dengan lesi kulit yang dominan.

Sampai sekarang, para ilmuwan belum mencapai kesimpulan yang menyatukan tentang mekanisme pengembangan, karena antigen seperti itu hampir tidak pernah ditemukan. Di sisi lain, bentuk-bentuk lain dari vasculitis juga kemungkinan terkait dengan manifestasi alergi, tetapi untuk antigen yang belum ditemukan.

Apa itu

Vaskulitis alergi adalah penyakit yang mempengaruhi dinding pembuluh darah karena reaksi alergi. Vaskulitis alergi (selanjutnya disebut AL) menggabungkan beberapa penyakit independen, yang pada dasarnya adalah bentuknya.

Penyakit ini dapat menyerang orang-orang dari segala usia dan jenis kelamin, tetapi tanda-tanda alergi vaskulitis pada anak-anak dan orang dewasa mungkin berbeda.

  1. Jadi, di masa kanak-kanak, bintik-bintik memiliki sifat hemoragik dan batas yang kabur, warna merah cerah. Di beberapa tempat, noda mungkin bergabung.
  2. Pada orang dewasa, bintik-bintik, sebaliknya, jelas.

Statistik menunjukkan bahwa berbagai bentuk penyakit lebih jelas pada kelompok tertentu. Jadi, vaskulitis hemoragik sering menyerang anak-anak di bawah 14 tahun.

Apa faktor risiko penyakit ini?

Penyebab vaskulitis alergi dapat dengan mudah menjadi infeksi berbahaya yang disebabkan oleh salah satu patogen atau faktor berikut:

  • streptococcus;
  • defisiensi α1-antitrypsin;
  • kusta;
  • Infeksi HIV;
  • hepatitis A, B dan C;
  • staphylococcus;
  • virus flu;
  • sirosis bilier primer;
  • diabetes tipe 2;
  • Tongkat Koch (TBC);
  • asam urat;
  • paparan radiasi;
  • masuk angin, sinusitis dan masuk angin;
  • fibrosis retroperitoneal;
  • virus herpes;
  • polikondritis berulang;
  • kelebihan berat badan

Orang dengan alergi makanan, pasien yang memakai antibiotik, kontrasepsi (dari kategori oral) dan vitamin dosis besar berisiko. Penyakit ini juga berbahaya bagi mereka yang bekerja dengan produk kimia - deterjen, antiseptik, bensin dan produk minyak bumi lainnya.

Mekanisme pengembangan

Seperti halnya alergi, titik awal pengembangan penyakit adalah perjumpaan tubuh dengan zat apa pun yang dikenali oleh sel-sel sistem kekebalan tubuh sebagai alergen dan memicu pembentukan antibodi spesifik - imunoglobulin. Selanjutnya, proses dikembangkan sebagai berikut:

  • Antibodi yang diproduksi oleh sel-sel kekebalan berada dalam plasma darah dalam keadaan bebas sampai terjadi pertemuan berulang organisme dengan alergen yang sama. Ketika alergen memasuki kembali aliran darah, antibodi sudah ada di dalam plasma mengikatnya - kompleks imun terbentuk.
  • Kompleks imun mengikat membran sel yang melapisi permukaan bagian dalam pembuluh darah (sel endotel).
  • Kompleks imun mengaktifkan peradangan alergi, yang menyebabkan kerusakan pada dinding pembuluh darah dan kerusakannya secara bertahap. Kedalaman kerusakan dinding pembuluh darah tergantung pada prevalensi dan tingkat keparahan peradangan.
  • Dinding pembuluh yang rusak menjadi permeabel tidak hanya untuk bagian darah yang cair, tetapi juga untuk elemen seluler - leukosit, eritrosit. Artinya, pada dasarnya, perdarahan perivaskular dengan berbagai ukuran terbentuk.
  • Perdarahan di sekitar pembuluh menyebabkan perkembangan peradangan lebih lanjut dan munculnya berbagai gejala yang tergantung pada pembuluh di daerah yang terkena.

Kerusakan alergi dapat berkembang di dinding pembuluh darah arteri dan vena. Semakin kecil diameter pembuluh darah, semakin tipis dindingnya dan semakin cepat kehancurannya terjadi. Oleh karena itu, sebagian besar vaskulitis hemoragik adalah gejala lesi kapiler dan vena kecil dan arteri. Pembuluh darah pada kulit paling rentan terhadap kerusakan alergi. Seringkali, lesi kulit dikombinasikan dengan lesi berbagai organ internal - ginjal, usus, lambung, jantung, sendi, dll.

Klasifikasi

Saat ini, satu klasifikasi vaskulitis pada kulit tidak ada. Ini termasuk beberapa lusin dermatosis dengan kesamaan klinis. Pembagian paling sederhana dikaitkan dengan sumber penyakit.

  1. Vaskulitis primer adalah penyakit independen yang disebabkan oleh aksi langsung alergen: obat, keracunan, makanan, hipotermia, atau, sebaliknya, paparan sinar matahari yang lama. Misalnya, vaskulitis alergi toksik, bermanifestasi sebagai reaksi terhadap aksi suatu zat. Pengobatan dalam kasus-kasus seperti ini dikurangi hingga penghentian kontak dengan alergen.
  2. Sekunder - terjadi karena beberapa penyakit, misalnya rematik.

Jenis klasifikasi berikut adalah berdasarkan derajat, kedalaman lesi vaskular di jaringan dan organ:

http://medsimptom.org/allergicheskij-vaskulit/

Bagaimana alergi vaskulitis dimanifestasikan dan bagaimana pengobatannya: gejala, foto, rekomendasi pencegahan

Alergi dapat memiliki berbagai bentuk manifestasi. Vaskulitis alergi dianggap salah satu yang paling parah. Kode penyakit untuk ICD-10 - L95.

Ini adalah peradangan pada dinding pembuluh darah sebagai akibat dari reaksi alergi. Kelompok vaskulitis alergi mencakup beberapa patologi dengan mekanisme perkembangan yang serupa. Tetapi masing-masing memiliki karakteristik manifestasi dan metode pengobatan sendiri.

Penyebab dan mekanisme pengembangan patologi

Vaskulitis alergi adalah patologi multifaktorial. Seperti halnya alergi, penyakit mulai berkembang setelah bertemu dengan suatu zat, yang karena berbagai alasan, sistem kekebalan tubuh mengambil secara agresif. Dia mulai memproduksi antibodi terhadap alergen - imunoglobulin, memicu reaksi alergi.

Antibodi berada dalam darah dalam keadaan tenang sampai kontak berikutnya dengan alergen. Masuknya berulang-ulang zat iritasi ke dalam darah mengarah pada pengikatan imunoglobulin dengannya dan pembentukan kompleks imun.

Kompleks-kompleks ini terhubung dengan sel-sel membran permukaan bagian dalam pembuluh (endotelium). Peradangan alergi meningkat, dan dinding pembuluh darah secara bertahap rusak. Permeabilitasnya meningkat. Pendarahan terbentuk di sekitar pembuluh darah. Mereka menyebabkan peradangan lebih lanjut dan berbagai gejala vasculitis.

Vaskulitis alergi dapat berkembang di pembuluh arteri dan vena. Keruntuhan kapal yang lebih cepat dengan diameter lebih kecil. Oleh karena itu, sebagian besar bentuk vaskulitis dimanifestasikan oleh lesi kapiler kecil dan arteri. Lebih sering radang pembuluh kulit, lebih jarang - organ internal.

Faktor predisposisi untuk perkembangan penyakit:

  • adanya bentuk alergi lainnya;
  • penyakit yang berhubungan dengan gangguan metabolisme (diabetes, aterosklerosis);
  • proses infeksi inflamasi dalam tubuh yang disebabkan oleh bakteri, virus, jamur;
  • patologi kardiovaskular (hipertensi, gagal jantung);
  • mengambil kelompok obat tertentu (antibiotik, barbiturat, hormon);
  • paparan bahan kimia (bahan kimia rumah tangga, produk minyak bumi);
  • serbuk sari sayuran dan alergen lainnya.

Apa dan bagaimana cara meredakan gatal-gatal pada alergi di rumah? Baca informasi yang bermanfaat.

Pelajari tentang gejala dan pengobatan alergi dingin pada anak-anak dan orang dewasa dari artikel ini.

Jenis dan manifestasi penyakit

Klasifikasi penyakit ini didasarkan pada kedalaman lesi vaskular. Berdasarkan hal ini, vaskulitis dibagi menjadi:

  • Superficial - mempengaruhi kapiler, arteri dan venula kulit.
  • Arteri dan vena besar yang meradang dalam di jaringan subkutan.

Baik vaskulitis yang dalam maupun superfisial memiliki bentuk yang berbeda.

Vaskulitis hemoragik

Hal ini ditandai dengan peradangan tidak hanya pada lapisan endotel vaskular, tetapi juga dari organ internal. Microthromb terbentuk di dinding pembuluh darah.

Vaskulitis hemoragik memiliki beberapa bentuk:

  • kulit dan artikular - hasil sebagai arthritis, ditandai dengan ruam dalam bentuk bintik-bintik hemoragik, mempengaruhi sendi besar;
  • abdominal - dimanifestasikan oleh perdarahan usus;
  • ginjal - memiliki gejala glomerulonefritis;
  • nekrotik fulminan - mempengaruhi organ-organ internal dengan perkembangan selanjutnya dari poliartritis, radang selaput dada, miokardium;
  • dicampur

Nekrotik nodular

Vaskulitis kulit nodular adalah penyakit kronis yang ditandai dengan nodul coklat kebiru-biruan seukuran kacang polong. Untuk sentuhan papula terlalu kecil. Sejalan dengan erupsi nodular, mungkin ada bintik-bintik eritematosa dengan elemen hemoragik.

Nekrosis erupsi nodular secara bertahap terjadi. Di tempat mereka terbentuk bisul, yang terbentuk dalam bekas luka atrofi. Rasa sakit dan terbakar pada kulit biasanya tidak diamati. Ruamnya simetris, biasanya terlokalisasi pada ekstremitas ekstremitas, kadang-kadang di sekitar sendi.

Ruteri Arteriolitis Alergi

Ini terjadi pada latar belakang penyakit menular (sinusitis, tonsilitis, adnexitis). Ruam polimorfik - bisa berupa eritema, bintik hemoragik, papula, dan vesikel, perubahan nekrotik. Setelah eksaserbasi, bekas luka tetap berada di lokasi lesi, kulit mengalami hiperpigmentasi.

Bentuk kulit periarteritis nodosa

Berbagai vaskulitis alergi yang mendalam. Arteri otot sedang dan besar terpengaruh. Kapiler dalam proses inflamasi tidak terpengaruh. Penyebab patologi dapat berupa pengenalan bentuk sediaan tertentu (vaksin, antibiotik), serta penyakit virus dan bakteri. Sering dimanifestasikan secara akut, disertai demam, lemas, kehilangan nafsu makan.

Di sepanjang arteri muncul formasi nodular dalam bentuk "tonjolan" pembuluh darah. Gumpalan darah terbentuk, perdarahan bisa terjadi kemudian. Secara bertahap, reaksi alergi terpapar ke organ dalam. Pada permukaan dermis juga terlihat difusi atau erupsi nodular tunggal, nyeri dan bergerak, memiliki kecenderungan untuk mati.

Eritema nodosum

Vaskulitis alergi yang dalam, yang dapat terjadi dalam bentuk akut dan kronis. Nodul simetris yang menyakitkan dan kencang terbentuk di bawah kulit. Lokasi utama mereka adalah permukaan depan kaki. Ketika ruam nodular sembuh, benjolan tetap berada di tempatnya untuk waktu yang lama. Tidak ada bisul dan bekas luka. Seringkali penyakit ini didiagnosis pada wanita muda.

Diagnostik

Vaskulitis alergi memiliki banyak bentuk dan manifestasi, diagnosis sangat sulit dibuat. Pertama, Anda perlu konsultasi rheumatologist. Ia akan melakukan pemeriksaan menyeluruh terhadap pasien, mengumpulkan riwayat yang diperlukan. Setelah itu, sejumlah studi tambahan akan diperlukan untuk membantu mengklarifikasi diagnosis dan membedakan vasculitis dari patologi lain.

Metode diagnostik:

  • tes klinis umum (hitung darah lengkap, analisis urin, biokimia, penentuan kadar gula);
  • bakposev smear dari hidung, tenggorokan, urin, feses;
  • PCR untuk mendeteksi fokus infeksi;
  • angiografi dan USG vaskular;
  • radiografi;
  • tes darah untuk penentuan imunoglobulin.

Selain itu, Anda mungkin perlu berkonsultasi dengan spesialis lain: dokter kandungan, dokter kulit, ahli jantung, spesialis TB, ahli bedah vaskular.

Aturan dan metode untuk pengobatan vaskulitis alergi

Rejimen pengobatan ditentukan berdasarkan bentuk dan tingkat keparahan penyakit, kondisi dan usia pasien. Bagaimanapun, pendekatannya harus komprehensif. Pertama-tama, Anda perlu menghentikan efek alergen pada tubuh (untuk meninggalkan makanan alergi, berhenti minum obat yang menyebabkan reaksi, menghilangkan kontak dengan bahan kimia rumah tangga). Untuk mencegah keracunan tubuh, disarankan untuk minum banyak cairan (sekitar 2 liter cairan per hari). Pada kasus yang parah, obat saline intravena disuntikkan.

Untuk pengobatan yang bersifat alergi vaskulitis, dokter meresepkan cara anti alergi 2 dan 3 generasi:

Untuk meningkatkan tonus pembuluh darah dan mengurangi perdarahan:

Untuk mengurangi pembekuan darah:

  • Curantil;
  • Heparin;
  • Trental;
  • Asam asetilsalisilat.

NSAID untuk meredakan peradangan:

Terapi vitamin (vitamin C dan P) dianjurkan untuk memperkuat dinding pembuluh darah dan meningkatkan daya proteksi imunitas.

Bentuk vaskulitis yang parah membutuhkan perawatan di rumah sakit. Selain hal di atas, kelompok obat dan prosedur lain termasuk dalam rejimen pengobatan.

Glukokortikoid:

Cari tahu cara menggunakan Kromohexal Nose Drops untuk gejala alergi.

Gejala alergi terhadap antibiotik dan pengobatan patologi ditulis di halaman ini.

Kunjungi http://allergiinet.com/lechenie/preparaty/deshyovye-tabletki.html dan lihat daftar pil alergi yang murah tapi efektif dari generasi baru.

Untuk mengurangi pemecahan molekul protein:

Kalsium klorida diberikan secara intravena. Jika infeksi bakteri kronis terdeteksi, antibiotik diresepkan. Tetapi ketika memilih mereka, Anda harus sangat berhati-hati, mengingat sifat alergi vasculitis.

Dengan kekalahan organ-organ internal, pasien ditugaskan prosedur pemurnian darah extracorporal:

Terapi lokal terdiri dari penggunaan salep untuk kulit dan sendi dengan efek anti-inflamasi, salep untuk alergi dengan heparin, regenerasi, agen antibakteri. Pilihan obat lokal tergantung pada sifat ruam, kedalaman lesi, dan tugas yang perlu dicapai (menghilangkan gatal, meredakan peradangan, mencegah infeksi bakteri).

Ruam perdarahan hipodermik hanya bisa menjadi gejala superfisial. Dan perdarahan yang sama bisa terjadi pada organ internal. Oleh karena itu, pengobatan sendiri dalam kasus ini tidak diperbolehkan.

Pedoman Pencegahan

Mustahil melindungi diri Anda sepenuhnya dari reaksi alergi. Dengan demikian, pencegahan vaskulitis alergi tidak ada. Tetapi untuk meminimalkan pengaruh iritasi dan perkembangan penyakit adalah mungkin, mengikuti beberapa rekomendasi.

Tips yang berguna:

  • Diagnosis yang cepat dan pengobatan fokus infeksi akut dan kronis.
  • Minimalkan kontak dengan kemungkinan alergen.
  • Untuk menghentikan kebiasaan buruk (merokok, minum alkohol).
  • Marah tubuh, berolahraga.
  • Untuk membangun nutrisi yang tepat. Makan banyak sayuran dan buah-buahan, makanan berprotein. Tolak untuk mengawetkan, digoreng, asin, lemak.
  • Memperkuat kekebalan tubuh.

Informasi lebih lanjut tentang gejala dan pengobatan vaskulitis alergi akan memberi tahu klinik spesialis "Dokter Moskow" dalam video berikut:

http://allergiinet.com/zabolevaniya/u-vzroslyh/vaskulit.html

Vaskulitis alergi pada orang dewasa dan anak-anak: gambaran umum penyakit ini

Vaskulitis alergi adalah peradangan aseptik pada dinding pembuluh darah akibat reaksi alergi dalam tubuh. Seiring waktu, proses patologis juga dapat menyebar ke jaringan dan organ lain. Penyakit ini sangat berbahaya dan membutuhkan terapi yang tepat waktu dan kompeten.

Jenis-jenis vaskulitis alergi

Klasifikasi umum penyakit yang digunakan oleh reumatologi modern didasarkan pada sifat pembuluh yang terkena. Menurut kriteria ini, vaskulitis alergi umumnya dibagi menjadi:

  • Dangkal. Untuk subspesies penyakit ini ditandai dengan kekalahan venula kecil, kapiler dan pembuluh darah kulit. Semua bentuk vaskulitis alergi yang dipilih termasuk dalam kategori, dengan pengecualian eritema nodosum dan periarteritis nodosa kulit.
  • Dalam Untuk subspesies penyakit yang dalam, ada kerusakan yang melekat pada pembuluh darah di jaringan lemak subkutan dan di perbatasannya dengan kulit.

Vaskulitis hemoragik

Vaskulitis alergi jenis ini juga dikenal sebagai purpura alergi, penyakit Schönlein-Genoch, dan toksikosis kapiler. Ini biasanya terjadi pada anak usia 5 hingga 15 tahun. Penyakit ini menyebabkan kerusakan pada sendi dan organ vital - perut, usus dan ginjal.

Membedakan jenis-jenis vaskulitis hemoragik berikut:

  • Perut Cukup sulit untuk mendiagnosis bentuknya, karena ruam pada kulit mungkin tidak ada. Satu-satunya gejala penyakit ini adalah nyeri perut, muntah, dan ketegangan pada dinding perut anterior dengan palpasi. Ada beberapa kasus kerusakan ginjal yang bervariasi, mulai dari gangguan ringan hingga glomerulonefritis akut.
  • Cepat kilat. Ini memiliki perjalanan yang parah, disertai dengan demam dan ruam umum, yang dapat terbentuk di permukaan kulit dan selaput lendir. Bentuk fulminan adalah kerusakan yang melekat pada organ dan sendi vital.
  • Nekrotik. Disertai dengan daftar gejala yang hampir lengkap yang mungkin muncul pada kulit: ada bintik-bintik khas (yang disebut eritema), ruam nodular, lepuh, borok, dan kulit yang bersifat hemoragik. Ulkus yang sembuh sering meninggalkan bekas luka dan bekas luka.
  • Ungu sederhana. Bentuk vaskulitis hemoragik hanya ditandai oleh penampilan ruam yang khas. Kesejahteraan umum pasien dipertahankan pada tingkat normal, dan kerja organ-organ internal tidak terganggu. Perjalanan akut purpura sederhana hanya terjadi pada anak-anak. Ukuran eritema berkisar dari satu milimeter hingga dua sentimeter.
  • Rematik. Untuk bentuk rematik kerusakan yang melekat tidak hanya pada kulit, tetapi juga sendi. Sebagai aturan, hanya sendi besar (misalnya, lutut) yang rentan terhadap kerusakan, akibatnya mereka mulai sakit dan membengkak. Kulit di atas area sendi yang terkena memperoleh warna kuning-hijau, mirip dengan warna kulit pada hematoma.

Ruteri Arteriolitis Alergi

Bentuk vaskulitis alergi ini menyerupai berbagai manifestasi nekrotik purpura. Kulit ditutupi dengan eritema, erupsi vesikular dan nodular, perubahan nekrotik, borok, kerak serosa atau hemoragik.

Pada akhir eksaserbasi penyakit, bekas luka dan hiperpigmentasi tetap ada (perubahan warna kulit normal). Pada tahap akut, arteriolitis Ruiter disertai dengan pelanggaran kesejahteraan umum pasien - kelesuan, kelemahan terjadi, suhu naik, dan nafsu makan memburuk. Untuk penyakitnya biasanya jalannya panjang dengan masa remisi dan eksaserbasi.

Microbid leucoclastic hemoragik, Misher-Blind

Terjadi akut akibat infeksi bentuk kronis. Sebagai aturan, ruam dimanifestasikan oleh eritema dan bintik-bintik hemoragik pada permukaan kulit kaki dan lengan, tetapi kadang-kadang ruam terbentuk di wajah dan di selaput lendir.

Selama eksaserbasi penyakit, kesejahteraan pasien juga memburuk - demam tinggi, nafsu makan menurun dan kelemahan umum diamati.

Vaskulitis nekrotik nodular Werther-Dumling

Gejala khas penyakit ini adalah pembentukan papula pipih kecoklatan kebiruan (nodul) berukuran kongestif seukuran kacang polong. Terjadinya papula sering disertai dengan eritema dan elemen hemoragik. Seiring waktu, erupsi papular menjadi nekrotik, membentuk bisul. Pembakaran dan rasa sakit, sebagai aturan, pada pasien tidak diamati.

Simetri melekat pada ruam - gejala muncul pada permukaan ekstensor kaki dan lengan, di sekitar sendi. Penyakit ini ditandai oleh perjalanan panjang, dengan eksaserbasi dan remisi. Pada periode eksaserbasi, kesejahteraan umum seseorang juga berubah, sering terjadi peningkatan suhu.

Parapsoriasis lichenoid akut berbentuk oppen

Ditandai dengan perjalanan akut dan terjadinya papula, sifat dan penyebab terjadinya tidak diketahui secara pasti. Diasumsikan bahwa jenis vaskulitis alergi ini dapat terjadi sebagai reaksi terhadap penyakit menular.

Paling sering terjadi pada anak-anak dan remaja. Pada kulit, ada proses pembentukan papula folikel kecil, mengubah dari waktu ke waktu menjadi pustula dengan bisul di tengah. Ditemani oleh penurunan kesejahteraan secara keseluruhan.

Hemosiderosis

Kapiler ditandai oleh ruam petekie, bintik-bintik kecil berwarna kuning kecoklatan dan bintang vaskular. Paling sering, ruam terlokalisasi di lengan dan kaki, di tempat-tempat ruam ada sensasi terbakar dari berbagai tingkat intensitas. Perubahan pada kesejahteraan umum dan pekerjaan organ vital tidak muncul.

Bentuk kulit periarteritis nodosa

Patologi adalah karakteristik pria. Ini terjadi sebagai reaksi terhadap pemberian obat - vaksin, serum, antibiotik, dan juga karena infeksi bakteri dan virus. Periarteritis nodular disertai dengan demam tinggi, kelemahan, dan kehilangan nafsu makan.

Penyakit ini dipersulit oleh oklusi vaskular (obstruksi), trombosis dengan pembukaan perdarahan internal selanjutnya, pembentukan ulkus dan kemungkinan infeksi ulang.

Di masa depan, kerusakan pada organ dan sistem dapat terjadi. Ruam pada kulit terjadi sebagai ruam nodular - tunggal atau berkelompok, bergerak, padat dan nyeri. Bisul berdarah untuk waktu yang lama dan sembuh untuk waktu yang lama.

Eritema nodosum

Untuk bentuk alergi vaskulitis ditandai dengan pembentukan nodul nyeri yang padat, secara simetris terlokalisasi di daerah kaki. Setelah hilangnya ruam kulit, segel tetap, bagaimanapun, pembentukan borok dan bekas luka bukanlah karakteristik eritema nodosum.

Selama tahap akut penyakit, suhu meningkat, kelemahan, sakit kepala, mialgia dan artralgia muncul. Biasanya, remaja putri tunduk padanya.

Kode ICD-10

Menurut Klasifikasi Penyakit Internasional dari revisi ke-10, yang dikenal dengan singkatan ICD-10, vaskulitis alergi ada dalam tiga kelas sekaligus:

  • III - "Penyakit darah, organ pembentuk darah dan gangguan individu yang melibatkan mekanisme kekebalan", ditandai dengan kode dari D50 ke D89;
  • XII - "Penyakit kulit dan jaringan subkutan", ditandai oleh kode dari L00 ke L99;
  • XIII - "Penyakit pada sistem muskuloskeletal dan jaringan ikat", ditandai oleh kode dari M00 hingga M99.

Dalam klasifikasi ini, kode-kode berikut sesuai dengan vaskulitis alergi, tergantung pada jenisnya:

  • 0 - purpura alergi;
  • 1 - Cryoglobulinemia;
  • 8 - Vaskulitis terbatas kulit lainnya;
  • 9 - Vasculitis, terbatas pada kulit, tidak spesifik;
  • 0 - Poliarteritis nodular;
  • 3 - granulomatosis Wegener.

Vaskulitis alergi menular

Bentuk vaskulitis terjadi setelah penyakit infeksi-bakteri yang serius, akibatnya tubuh manusia menjadi sasaran serangan racun mikroorganisme. Patogen yang paling umum adalah streptokokus kelompok B, yang menyebabkan sakit tenggorokan, serta strain stafilokokus patogen.

Dengan memengaruhi endotel pembuluh darah kecil, toksin memengaruhi kerja organ-organ sistem kekebalan, hati, dan limpa. Yang berisiko adalah orang yang sering menderita infeksi saluran pernapasan akut (ISPA), pneumonia, bronkitis, dan anak-anak prasekolah. Tanpa perawatan yang diperlukan, penyakit ini cepat atau lambat kambuh, membawa kemunduran yang tajam dan ruam hemoragik pada area kulit tertentu.

Vaskulitis alergi toksik

Bentuk ini ditandai oleh lokalisasi proses inflamasi tidak hanya pada kulit, tetapi juga pada organ internal, terutama pada saluran pencernaan. Vaskulitis alergi-toksik sering terjadi karena reaksi tubuh terhadap keracunan dengan berbagai zat, obat-obatan, dan kimia yang kuat. Zat-zat ini bisa masuk ke dalam tubuh:

  • ketika diambil secara lisan;
  • melalui saluran pernapasan;
  • selama pemberian intramuskuler, intradermal, atau intravena.

Konsumsi zat ke dalam tubuh untuk pertama kalinya penuh dengan reaksi lemah dalam bentuk ruam jangka pendek pada kulit, sering disertai dengan sedikit gatal. Namun, ketika alergen diperkenalkan kembali, perjalanan penyakit mungkin sangat parah.

Ruam dengan vaskulitis alergi-toksik beragam. Mereka mungkin:

  • karakter urtikarny;
  • seperti korteks;
  • seperti scralatin;
  • seperti rubella
  • dalam bentuk purpura;
  • likenoid;
  • karakter eczematous, dll.

Ruam dapat terlokalisasi pada kulit dan selaput lendir. Ruam dalam bentuk penyakit ini melekat pada penurunan kesejahteraan umum:

  • kenaikan suhu;
  • penampilan gatal dan terbakar di daerah yang terkena;
  • dispepsia (nyeri perut, muntah);
  • nyeri pada persendian dan otot;
  • kerusakan pada sistem saraf.

Dalam kasus kontak berulang dengan alergen, ruam muncul, sebagai suatu peraturan, pada area kulit yang sama, namun, pembentukan ruam pada yang baru juga dimungkinkan. Selain itu, vaskulitis alergi-toksik sering disertai dengan:

1. Sindrom Lyell. Ruam kulit yang menyakitkan bersifat seperti inti atau seperti merah tua. Setelah beberapa jam, ruam berubah menjadi gelembung yang diisi dengan konten. Mereka membuka dengan mudah dan cepat, membentuk erosi warna merah cerah. Penggosokan ringan pada kulit yang sehat disertai dengan gejala Nikolsky - pemisahan lapisan atas kulit dengan pembentukan lepuh.

Ini secara teratur mempengaruhi organ-organ internal: hati, jantung, usus, ginjal. Sindrom Lyell membutuhkan perawatan medis yang mendesak untuk menghindari kerusakan yang signifikan tidak hanya pada kulit, tetapi juga pada sistem dan organ.

2. Sindrom Stevens-Jones. Erythema yang paling parah. Itu dimulai dengan tajam dan tiba-tiba, disertai dengan demam tinggi. Pada selaput lendir mata, sebuah film palsu terbentuk, berwarna putih-kuning atau kekuningan, yang menghilang dengan sendirinya dalam waktu satu bulan.

Namun, jika perjalanan racun-alergi vaskulitis telah memburuk, maka ada duri dan bekas luka pada kornea. Seiring dengan kerusakan mata, kulit, bibir, dan selaput lendir rongga mulut terpengaruh, terjadi bengkak. Bau nanah yang tidak menyenangkan dari mulut dan organ genital eksternal muncul.

Vaskulitis alergi sistemik

Bentuk penyakit yang paling serius dan berbahaya. Ada vaskulitis alergi sistemik terutama pada anak-anak. Pembuluh yang terletak langsung di kulit terpengaruh, tetapi arteri usus dan ginjal juga terpengaruh. Tanda khas dari eksaserbasi adalah terjadinya bintik-bintik hemoragik di sekitar sendi yang besar. Kondisinya ke atas.

Vaskulitis alergi sistemik meliputi:

  • Arteritis Takayasu;
  • Behcet, Buerger, Moshkovits, Horton, Weber-Christian;
  • Granulomatosis sel raksasa Wegener;
  • rematik;
  • rheumatoid arthritis;
  • sindrom Goodpascher, Kawasaki, Lyell, Stevens-Johnson, Hammen-Rich, Cherge-Strauss;
  • lupus erythematosus sistemik;
  • scleroderma sistemik;
  • poliarteritis nodosa dan lainnya

Ciri khas vaskulitis alergi sistemik adalah keterlibatan banyak organ dan sistem dan adanya komponen eksudatif dalam proses merespons alergen. Bentuk penyakit ini secara inheren bersifat siklis dengan remisi dan kambuh bergantian.

Penyebab dan mekanisme pembangunan

Vaskulitis alergi tidak sepenuhnya spesifik. Dengan kata lain, suatu penyakit dapat timbul karena sejumlah alasan, dan tidak mungkin untuk mengatakan dengan tepat mana di antara mereka yang akan memicu perkembangan penyakit tersebut. Mekanisme utama dalam patologi ini adalah reaksi alergi yang terjadi karena faktor:

  • Infeksi. Perkembangan penyakit dalam kasus-kasus seperti itu menyebabkan peningkatan sensitivitas terhadap infeksi seperti streptokokus, staphylococcus, jamur patogen, mycobacterium tuberculosis, influenza, hepatitis, herpes, dll. Ini adalah penyebab paling umum timbulnya penyakit.
  • Alergen kimia. Alasan pengembangan vasculitis mungkin karena beberapa obat (terutama Sulfanilamide, Insulin, dan Penisilin) ​​dan bahan kimia rumah tangga.
  • Alergen makanan. Dalam hal ini, penggunaan bahan makanan yang alergi terhadap seseorang menyebabkan penyakit. Paling sering itu adalah madu, kacang-kacangan, susu, telur, dll.
  • Penyakit autoimun. Vaskulitis alergi kadang berkembang dengan sindrom Sjogren, lupus erythematosus atau rheumatoid arthritis.
  • Gangguan metabolisme dalam tubuh. Kegemukan, diabetes, asam urat, dan penyakit lainnya juga dapat menyebabkan penyakit.
  • Penyakit hati. Misalnya, sirosis bilier primer, hepatitis B, hepatitis C, dan patologi organ lainnya.
  • Gagal jantung.
  • Hipotermia
  • Neurotropik, mikrosirkulasi, gangguan endokrin.

Karena dampak dari faktor patogen, penyakit mulai berkembang dalam tubuh sesuai dengan jenis reaksi alergi. Mekanismenya meliputi empat tahap:

  • Pada kontak awal reaksi alergi terhadap iritan tidak terjadi. Namun, setelah tabrakan pertama, terjadi peningkatan sensitivitas tubuh terhadap alergen - sensitisasi. Antibodi B mulai muncul dalam darah.
  • Pada kontak sekunder, alergen berikatan dengan antibodi, membentuk kompleks antibodi.
  • Kompleks ini bergabung dengan permukaan bagian dalam pembuluh, yang menyebabkan peradangan.
  • Kerusakan sel endotelium menyebabkan mikrochromosom di sekitar pembuluh darah, yang mengarah pada pengembangan proses inflamasi dan memanifestasikan gejala khas dari vaskulitis alergi.

Diagnostik

Jika Anda menemukan gejala yang terkait pada diri Anda atau anak Anda, Anda perlu menghubungi terapis. Diagnosis penyakit dimulai dengan kantor spesialis ini. Terapis adalah semacam titik awal, tetapi dokter inilah yang akan mendengarkan keluhan, melakukan inspeksi visual, menjadwalkan tes utama dan mengirimkannya ke spesialis rheumatologist.

Karena keragaman manifestasi yang jelas dan bentuk vaskulitis alergi, proses diagnosisnya merupakan tantangan bagi dokter mana pun. Seorang ahli reumatologi yang berpengalaman akan dapat membuat diagnosis yang benar, dengan mempertimbangkan riwayat medis, gambaran klinis penyakit, sifat kursus, usia pasien, hasil tes laboratorium dan studi histologis dari bahan yang diambil oleh biopsi kulit. Anda mungkin juga perlu berkonsultasi dengan ahli jantung, flebologis, hematologi atau ahli bedah vaskular.

Selama prosedur diagnostik, pasien dapat dirujuk ke daftar studi berikut:

  • tes darah dan urin, termasuk gula;
  • tes biokimia hati;
  • penentuan antistreptolysin O dalam darah (ASL-O);
  • investigasi sirkulasi imun kompleks (CIC);
  • melakukan reaksi imunofluoresensi (RIF);
  • kultur bakteriologis dari urin dan feses;
  • usap nasofaring;
  • pemeriksaan ginekologi;
  • Studi reaksi rantai polimerase (PCR) untuk berbagai infeksi;
  • tes anti-kardiolipin;
  • pemeriksaan oleh ahli fisiologi;
  • elektrokardiografi (EKG);
  • angiografi;
  • Ultrasonografi Doppler (USDG) dan vena.

Perawatan

Saat mengobati vaskulitis alergi, luasnya penyakit harus ditentukan terlebih dahulu. Para ahli reumatologi dalam praktiknya berusaha menghindari terapi imunosupresif, karena dalam kasus ini, sensitivitas tubuh terhadap penyakit lain meningkat.

Persiapan

Terapi obat ditujukan untuk menekan reaksi alergi yang tidak memadai dan normalisasi sistem kekebalan tubuh manusia. Dalam pengobatan alergi vaskulitis digunakan desensitisasi dan antihistamin, suplemen kalsium. Dalam hal ini, kelompok obat berikut ini dapat diresepkan untuk pasien:

  • antihistamin - Tavegil, Dimedrol, Erius, Suprastin;
  • glukokortikoid - Prednisolon, Hidrokortison;
  • sitostatik - Metotreksat;
  • obat nonsteroid anti-inflamasi - Ibuprofen, Natrium diklofenak, Nimesulide;
  • pelindung pembuluh darah - Ditsinon, Askorutin, Etamzilat;
  • obat antiplatelet - asam asetilsalisilat, pentoxifylline, curantil, clopidrogel, trental.

Kekuasaan

Untuk mencegah berkembangnya vaskulitis alergi, perlu dilakukan diet hipoalergenik. Ketika eksaserbasi penyakit menjadi remisi atau disembuhkan sepenuhnya, diet dapat diperluas dan ditambah, tetapi pasien harus selalu mematuhi setidaknya aturan dasar diet.

Aturan dasar yang harus diikuti adalah penghapusan makanan yang sangat alergi dari makanan. Alergen sedang bisa dimakan, tetapi dalam jumlah kecil. Daftar produk alergi sangat tergantung pada reaksi alergi individu pasien, oleh karena itu, harus dipilih bersama dengan dokter.

Makanan yang sangat alergi meliputi:

  • alkohol;
  • jamur;
  • melon, semangka, stroberi, stroberi, raspberry, delima, nanas, aprikot, persik, buckthorn laut, kiwi, anggur;
  • karamel, kue, muffin, es krim, permen karet, marshmallow, marshmallow, yogurt;
  • saus tomat dan mayones;
  • sayang
  • kacang-kacangan;
  • keju tajam dan olahan;
  • hati;
  • lobak, lobak, coklat kemerahan, lada, bayam, tomat;
  • ikan dan makanan laut lainnya;
  • buah jeruk;
  • coklat, coklat, kopi;
  • telur-telur.

Makanan alergi sedang termasuk:

  • pisang;
  • domba;
  • ceri;
  • ayam;
  • bawang;
  • pasta;
  • semolina;
  • susu;
  • wortel;
  • rebusan dogrose;
  • bit;
  • mentega;
  • keju cottage;
  • roti kelas satu;
  • blackcurrant;
  • bawang putih.

Sangat penting persiapan yang tepat dan penggunaan makanan hypoallergenic. Jadi, perlu untuk mengecualikan produk menggoreng dan merokok, menggantinya dengan merebus dan merebus. Sangat disarankan untuk mengurangi asupan garam, yang menyebabkan pembengkakan. Pada hari itu, Anda perlu mengatur 4-5 kali makan sehingga Anda bisa makan dalam porsi kecil.

Obat tradisional

Obat tradisional tidak dapat mengatasi sendiri vaskulitis alergi: itu adalah penyakit serius dan berbahaya yang memerlukan spesialis yang kompeten dan terapi tepat waktu. Namun, dalam kombinasi dengan obat tradisional, resep rakyat dapat mempercepat timbulnya pemulihan:

  • Aplikasi. Campurkan tiga bagian elderberry hitam dan paku ekor kuda, Anda juga membutuhkan dua bagian yarrow dan peppermint. Untuk dua gelas air panas, ambil tiga sendok makan campuran kering, tuangkan dan didihkan, lalu desak setidaknya selama 12 jam. Infus yang dihasilkan melakukan aplikasi pada area kulit yang terkena selama 15-20 menit.
  • Salep. Tumbuk segelas tunas birch menjadi bubuk, tambahkan satu pon lemak nutria, aduk hingga rata. Masukkan salep yang dihasilkan ke dalam pot tanah liat dan rebus selama tiga jam dalam oven selama seminggu setiap hari. Oleskan secara eksternal, lumasi kulit dengan tanda-tanda vasculitis, setidaknya tiga kali sehari.
  • Infus herbal pertama. Bunga calendula dan elderberry, daun mint, kuncup poplar, yarrow dan paku ekor kuda dalam proporsi yang sama dipotong dan dicampur. Tuang satu sendok makan campuran yang dihasilkan dari 250-300 ml air mendidih. Biarkan selama satu setengah jam, saring. Ambil setengah cangkir infus setiap tiga jam.
  • Infus herbal kedua. Satu sendok makan bunga elderberry hitam perlu dituangkan dengan segelas air mendidih dan ditempatkan dalam bak air selama 15 menit. Biarkan diseduh dalam wadah tertutup selama setidaknya setengah jam, saring, tambahkan setengah cangkir air mendidih lagi. Bersikeras untuk mengambil dingin tiga kali sehari, sebelum makan.
  • Infus herbal ketiga. Untuk campuran ramuan obat, diperlukan untuk mengambil proporsi yang sama dari setiap tanaman: daun jelatang, bunga tua, buah-buahan dari Sophora Jepang, yarrow dan knotweed. Tanaman obat dicampur secara menyeluruh dalam bentuk cincang. Satu sendok makan campuran diisi dengan segelas air mendidih, setelah itu infus harus dibiarkan di tempat terpencil selama satu jam, setelah waktu berlalu, tiriskan. Bersikeras mengambil tiga kali sehari, 200 ml.
  • Infus herbal keempat. Lingonberry, string dan campuran violet tricolor dalam proporsi yang sama. Potong dan aduk hingga rata. Satu sendok makan campuran diisi dengan segelas air mendidih, setelah itu infus harus dibiarkan di tempat terpencil selama satu jam, setelah waktu berlalu, tiriskan. Bersikeras mengambil tiga kali sehari, 200 ml.

Vaskulitis alergi pada anak-anak

Vaskulitis alergi pada anak-anak memiliki onset yang lebih akut, perjalanan berat dan gejala berat, dibandingkan dengan vaskulitis pada orang dewasa. Ruam kulit cenderung generalisasi. Selain itu, pada anak-anak, penyakit ini hampir selalu, terlepas dari bentuk dan jenisnya, disertai dengan:

  • demam tinggi;
  • kelesuan;
  • penurunan berat badan;
  • kurang nafsu makan;
  • mual;
  • muntah;
  • sakit perut;
  • arthralgia dan mialgia;
  • gejala parah dari proses inflamasi.

Ciri khas vaskulitis alergi pada anak-anak adalah kekambuhan yang sering terjadi. Anak tersebut biasanya didiagnosis menderita vaskulitis hemoragik dan periarteritis nodosa.

Faktor-faktor risiko dalam pembentukan alergi vaskulitis pada anak:

  • kerentanan genetik terhadap penyakit kardiovaskular dan rematik;
  • penyakit infeksi akut yang sering;
  • proses infeksi kronis dalam tubuh;
  • vaksinasi;
  • hipotermia;
  • cacing sering memicu vaskulitis;
  • gangguan imunitas.

Vaskulitis alergi selama kehamilan

Vaskulitis alergi selama kehamilan didiagnosis dalam berbagai bentuk. Bentuk paling umum dari kerusakan kulit dan persendian.

Dalam kebanyakan kasus, penyakit ini dipicu oleh kecenderungan genetik atau adanya infeksi dalam tubuh. Penyakit ini dapat dipersulit oleh toksikosis, preeklampsia, hipertensi, dan penyakit ginjal.

Jika vasculitis memanifestasikan dirinya pada akhir kehamilan, ada kemungkinan lebih besar kelahiran prematur, solusio plasenta, kelainan patologis pada janin. Selain itu, alergi vaskulitis dapat menyebabkan anemia, yang secara negatif mempengaruhi fungsi organ dalam.

Jika Anda tidak memulai perawatan penyakit secara tepat waktu, proses yang tidak dapat dibatalkan dapat dimulai di dalam tubuh. Sangat sering, dalam konsultasi dengan dokter, wanita tersebut harus mengakhiri kehamilan, karena hampir tidak mungkin untuk melakukan anak penuh dengan berbagai komplikasi penyakit. Dalam kasus-kasus di mana hal ini masih memungkinkan, seorang wanita ditunjukkan operasi caesar.

Tindakan pencegahan

Tidak ada upaya pencegahan khusus untuk mencegah vaskulitis alergi. Namun, ada daftar rekomendasi, berikut ini yang Anda dapat mengurangi kemungkinan mengembangkan penyakit ke minimum:

  • meredam tubuh secara keseluruhan;
  • hindari aktivitas fisik yang berlebihan, hipotermia berat, dan kepanasan;
  • untuk mengobati penyakit menular sesegera mungkin, untuk mencegah transisi ke tahap kronis;
  • berhenti minum dan merokok;
  • tidak divaksinasi, sediaan yang mengandung antigen bakteri.

Vaskulitis alergi (video)

Sebuah video di mana dokter dari Klinik Dokter Moskow berbicara tentang alergi vasculitis disajikan kepada Anda: faktor-faktor yang memicu perkembangan penyakit, gejala utama penyakit, serta perawatannya:

http://domadoktor.ru/1376-allergicheskij-vaskulit.html

Vaskulitis alergi

Vaskulitis alergi adalah peradangan aseptik pada dinding pembuluh darah yang disebabkan oleh reaksi alergi terhadap efek dari berbagai faktor infeksi dan toksik. Polimorfisme yang jelas dari lesi dan varian dari rangkaian alergi vaskulitis telah mengarah pada fakta bahwa banyak dari bentuk-bentuknya disorot sebagai penyakit yang terpisah, di antaranya ada pembagian global menjadi vaskulitis alergi yang dangkal dan dalam. Diagnosis vaskulitis alergi membutuhkan pendekatan yang komprehensif, dengan mempertimbangkan riwayat, gambaran klinis, data laboratorium dan instrumen, hasil histologi. Pengobatan alergi vaskulitis dilakukan dengan antihistamin, desensitisasi dan agen vaskular, preparat kalsium, antibiotik, glukokortikoid, dll.

Vaskulitis alergi

Vaskulitis alergi - vaskulitis imun pembuluh darah kecil, angiitis kulit. Tidak seperti vaskulitis sistemik, vaskulitis alergi terjadi dengan lesi yang dominan pada pembuluh yang terletak di kulit dan jaringan subkutan, seringkali tanpa keterlibatan pembuluh organ dalam dalam proses. Tidak ada data akurat tentang kejadian vaskulitis alergi. Ini dapat berkembang pada orang dari jenis kelamin apa pun dan pada usia berapa pun. Ketergantungan kejadian vaskulitis alergi pada usia atau jenis kelamin pasien diamati dalam bentuk klinis masing-masing penyakit. Sebagai contoh, vaskulitis hemoragik paling sering menyerang anak di bawah 14 tahun, dan dermatosis Shamberg terjadi terutama pada pria.

Alasan

Vaskulitis alergi mengacu pada penyakit dengan etiologi multifaktor. Paling sering, kepekaan tubuh terhadap perkembangannya disebabkan oleh berbagai agen infeksi (stafilokokus, streptokokus, jamur patogen, virus), yang berkembang pada latar belakang fokus infeksi kronis organ-organ THT (tonsilitis, otitis, sinusitis), area urogenital (adneksitis, pielonefritis kronis, sistitis), sering infeksi virus pernapasan akut, influenza, infeksi herpes, virus hepatitis B, C, A. Pada banyak pasien dengan vaskulitis alergi, titer tinggi Staphylococcus anti-atoxin dan antistreptolysin-0 ditentukan, peningkatan antistasis hemagglutinin ilokokkovyh.

Kelompok faktor berikutnya yang memicu perkembangan vaskulitis alergi termasuk obat-obatan (sulfonamid, antibiotik, kontrasepsi oral, analgesik, barbiturat, dll.) Dan bahan kimia (produk minyak, insektisida). Penyebab alergi vaskulitis bisa berupa alergen rumah tangga dan tanaman, keracunan berkepanjangan, radiasi. Latar belakang yang menguntungkan untuk pengembangan alergi vaskulitis dapat berupa kelainan metabolik (diabetes, asam urat, obesitas, aterosklerosis), gangguan pembuluh darah (hipertensi, varises, gagal jantung) dan penyakit pada organ somatik, terutama hati: sirosis bilier hati, kronis hepatitis, penyakit hati alkoholik.

Patogenesis

Dalam perkembangan vaskulitis, ada dua periode - awal dan akhir. Pada periode pertama, faktor toksik infeksius menyebabkan pembentukan KTK dan deposisi mereka di dinding pembuluh darah, aktivasi komplemen dan sel mast dengan pelepasan mediator inflamasi. Hal ini menyebabkan kerusakan pada dinding dengan perkembangan peradangan aseptik dan peningkatan permeabilitas pembuluh darah. Pada periode kedua (akhir), aktivasi limfosit T dengan pelepasan sitokin dicatat, yang semakin memperburuk efek merusak. Ini menyebabkan ruam hemoragik, tanda patognomonik dari vaskulitis alergi. Banyak peneliti masalah ini menunjukkan korelasi antara tingkat keparahan vaskulitis alergi dan jumlah kompleks imun yang beredar dalam darah.

Klasifikasi

Klasifikasi klinis vaskulitis alergi yang digunakan oleh reumatologi modern didasarkan pada kaliber pembuluh yang terkena. Menurut emitnya:

  • Vaskulitis alergi superfisial - ditandai dengan lesi kapiler, venula kecil, dan arteri kulit. Kelompok ini termasuk hemosiderosis, vaskulitis hemoragik, vaskulitis nekrotik nodular, arteriolitis Rooter alergi, parapsoriasis lichenoid akut berbentuk openoid, dan microbid leuko klastik hemoragik.
  • Vaskulitis alergi yang dalam - disertai dengan lesi arteri dan vena kaliber sedang dan besar, melewati jaringan lemak subkutan dan berbatasan dengan dermis. Ini secara klinis dimanifestasikan oleh berbagai bentuk eritema nodosum akut dan kronis.

Gejala Vaskulitis Alergi

Hemosiderosis

Kelompok hemosiderosis termasuk jenis klinis dari vaskulitis alergi, yang disebabkan oleh kerusakan endotelium pra-kapiler dan kapiler dengan pengendapan hemosiderin, pigmen yang mengandung zat besi yang terbentuk setelah pemecahan hemoglobin. Varian alergi vaskulitis ini ditandai oleh penampilan pada kulit erupsi petekie, bercak kuning-cokelat kecil dan spider veins. Ruam dalam banyak kasus terletak di ekstremitas distal, lebih sering - pada kaki. Ruam dapat disertai dengan rasa gatal dengan intensitas yang berbeda-beda. Kondisi umum pasien, sebagai suatu peraturan, tidak terganggu. Dalam beberapa kasus, pembentukan tukak trofik.

Hemosiderosis meliputi pilihan berikut untuk vaskulitis alergi:

  • Penyakit Mayokki (purpura teleangiectic berbentuk cincin),
  • eczematoid purpura (Dukas-Kapetana-kit),
  • Penyakit Shamberg,
  • ungu gatal (Leventhal),
  • dermatitis lichenoid pigmen ungu (sindrom Guzhero-Blum),
  • arcuate telangiectatic purpura (Touraine),
  • atrofi kulit putih (miliana),
  • angiodermitis pigmen ungu (sindrom Favre-Shee),
  • purpura ortostatik dan hemosiderosis pikun retikular.

Dalam diagnosis hemosiderosis, diagnosis banding dengan dermatitis atopik, toxicoderma, eksim, dan lichen planus diperlukan.

Hemoragik vaskulitis (penyakit Shenlein-Henoch)

Vaskulitis alergi jenis ini dimanifestasikan oleh kerusakan pada endotelium tidak hanya pada pembuluh kulit, tetapi juga pada organ dalam. Dalam hal ini, peradangan aseptik pada dinding pembuluh darah disertai dengan pembentukan mikrotrombi. Bentuk-bentuk vaskulitis alergi hemoragik berikut dibedakan:

  • kulit dan persendian dengan ruam berupa bintik-bintik hemoragik dan eritematosa dan kerusakan pada persendian besar jenis artritis;
  • perut dengan sakit perut parah dan perdarahan usus; ginjal, dengan gejala glomerulonefritis akut atau kronis;
  • nekrotik fulminan, sering berakibat fatal karena lesi multipel organ internal dengan perkembangan miokarditis, radang selaput dada, poliartritis,
  • perdarahan saluran cerna dan hidung, glomerulonefritis; dicampur

Diagnosis banding vaskulitis alergi, yang terjadi pada jenis penyakit Schönlein-Genoch, dilakukan dengan eritema eksudatif multiforme, dermatitis yang diinduksi obat, periarteritis nodosa, sindrom hemoragik penyakit menular.

Vaskulitis nekrotik nodul

Jenis vaskulitis alergi ditandai oleh perjalanan kronis dengan penurunan kondisi umum. Manifestasi kulit ditandai oleh elemen nodular ulserasi dan bercak eritematosa dengan komponen hemoragik. Membutuhkan diferensiasi dari bentuk papulonekrotik tuberkulosis kulit.

Arteriolitis Rheter Alergi

Allergic vasculitis Rooter ditandai oleh polimorfisme ruam, disertai dengan pelanggaran terhadap kesejahteraan umum pasien (sakit kepala, malaise, demam ringan, artralgia, terkadang perubahan inflamasi pada sendi). Ruam dapat diwakili oleh papula, flek, pustula, spider veins, lepuh, vesikel, area nekrosis dan ulserasi. Menurut elemen utama ruam, jenis vaskulitis alergi ini dibagi menjadi nodular-nekrotik, hemoragik, dan polimorfik-nodular.

Eritema nodosum

Eritema nodosum mungkin memiliki perjalanan yang akut dan kronis. Dengan jenis vaskulitis alergi ini, pembentukan nodul dan nodus subkutan yang nyeri dan padat, terlokalisasi terutama pada permukaan depan kaki. Resolusi node terjadi tanpa kehancuran. Di tempat mereka untuk waktu yang lama dapat tetap segel. Penyakit ini terjadi melanggar kondisi umum, penampilan arthralgia simetris dan radang sendi.

Diagnostik

Pasien dengan dugaan alergi vaskulitis memerlukan saran dari rheumatologist. Karena keragaman manifestasi yang jelas dan bentuk vaskulitis alergi, diagnosisnya merupakan tugas yang sulit bagi dokter. Data anamnesis, gambaran klinis penyakit, sifat kursus, usia pasien, hasil studi laboratorium dan pemeriksaan histologis bahan yang diambil oleh biopsi kulit diperhitungkan.

Dari metode diagnostik laboratorium untuk vaskulitis alergi, analisis klinis darah dan urin, tes darah untuk gula, tes biokimia hati, penentuan ASL-O dan CIC digunakan. Gambaran histologis dari vaskulitis alergi ditandai oleh pembengkakan dan pembengkakan endotel pembuluh kulit dan subkutan, pertumbuhannya dengan penyempitan lumen pembuluh yang terkena, infiltrasi leukosit pada dinding pembuluh darah, deposisi hemorhidin di dalamnya, mikrothrombosis dan keluarnya elemen darah di luar pembuluh. Melakukan RIF mengungkapkan endapan imunoglobulin dan kompleks antigen-antibodi di dinding pembuluh yang terkena.

Untuk mengidentifikasi fokus infeksi kronis dalam tubuh selama diagnosis alergi vaskulitis, urin, feses, dan apusan dari nasofaring, pemeriksaan ginekologis wanita, studi PCR untuk berbagai infeksi, tes RPR, dan ahli fisiologi dilakukan. Diagnosis gangguan vaskuler bersamaan mungkin memerlukan konsultasi dengan ahli jantung, ahli flebologi atau ahli bedah vaskular, EKG, angiografi, USDG arteri dan vena.

Pengobatan Vaskulitis Alergi

Terapi vaskulitis alergi dilakukan dengan desensitisasi dan antihistamin, suplemen kalsium. Sediaan vaskular banyak digunakan untuk memperbaiki tonus vaskular, menurunkan permeabilitas pembuluh darah dan trombosis pada lumennya. Ini termasuk: hydroxyethylrutoside, etamzilat, asam askorbat + Rutoside, pirikarbat, asam aminokaproat, ekstrak chestnut, dll Dalam kasus yang parah, alergi vaskulitis ditampilkan glukokortikosteroid dan sitostatika, hemocorrection extracorporeal.. (hemosorbtion, membran plasmapheresis et al.) Di hadapan fokus infeksi, sanitasi dan terapi antibakteri sistemik mereka diperlukan.

Dalam mengobati vaskulitis alergi mungkin berlaku sarana eksternal, sebagian besar krim dan salep yang mengandung troxerutin, klostridiopeptidazu, kloramfenikol, ternak ekstrak darah dan lain-lain. Jika vaskulitis alergi disertai dengan sindrom artikular, topikal perban salep anti peradangan dengan dimetilsulfoksida, phonophoresis dan terapi magnet.

http://www.krasotaimedicina.ru/diseases/rheumatology/allergic-vasculitis

Artikel Tentang Varises

  • Apakah Anda membutuhkan stoking kompresi selama operasi sesar?
    Gejala
    Selama persalinan, tubuh mengalami stres berat. Dalam hal ini, pukulan utama jatuh pada sistem vaskular. Untuk menghindari trombosis, dokter kandungan menawarkan stocking kompresi untuk operasi caesar tidak hanya untuk operasi itu sendiri, tetapi juga untuk kehamilan lanjut.
  • Jika hati sakit di malam hari
    Komplikasi
    Perangkat CardiRu akan memungkinkan Anda untuk memantau kondisi jantung Anda dan memahami penyebab sakit jantung malam hari. Anda melakukan penelitian dan dalam 30 detik Anda mendapatkan kesimpulan otomatis tentang keadaan hati Anda.

Dokter mana yang harus pergi untuk pengobatan wasir?Halo, nama saya Anastasia, saya berusia 46 tahun. Selama 4 minggu saya khawatir tentang rasa sakit di anus, dan sekitar tiga hari yang lalu saya mulai merasakan pendarahan setelah pergi ke toilet.