Mengapa sel darah putih meningkat

Limfosit melakukan fungsi penting dalam tubuh manusia, karena sel-sel ini berkontribusi terhadap resistensi dari agen infeksi. Jika jumlah darah lengkap menunjukkan bahwa limfosit meningkat, maka Anda harus mementingkan hal ini, karena situasinya dapat mengindikasikan berbagai gangguan.

Fungsi leukosit

Tes darah umum tidak dapat menunjukkan jumlah limfosit berdasarkan fraksi untuk mengevaluasi semua fungsinya. Dalam hal ini, T-limfosit bertanggung jawab atas penghancuran virus, parasit, keparahan reaksi proteksi, fraksi B menghasilkan imunoglobulin, dan juga bertanggung jawab atas keberadaan kekebalan yang stabil. Fraksi NK melawan proses kanker.

Neutrofil

Kelompok leukosit yang paling banyak adalah neutrofil, yang melindungi tubuh dari agen infeksi. Pembentukan mereka terjadi pada substansi sumsum tulang, setelah itu mereka dengan aliran darah ke jaringan, di mana mereka menghancurkan agen asing melalui fagositosis. Setelah itu, kematian mereka terjadi. Jika jumlah neutrofil meningkat, leukosit juga meningkat.

Ada enam tahap perkembangannya, dan hanya sel segmen batang yang dianggap matang. Jumlah neutrofil tersebut secara signifikan lebih tinggi daripada yang lain. Jika ada infeksi yang berkembang, maka bentuk yang belum matang masuk ke dalam darah, yang memungkinkan untuk menilai intensitas proses, dengan tingkat penurunan bentuk tersegmentasi.

Eosinofil

Eosinofil, seperti neutrofil dalam darah, biasanya ditentukan menggunakan tes darah klinis. Menambah jumlah mereka bukanlah penyakit, tetapi dapat mengindikasikan beberapa proses patologis. Semakin tinggi jumlahnya, semakin buruk kondisi pasien, yang menyebabkan eosinofilia. Mereka bangkit karena alasan berikut:

  • invasi cacing;
  • penyakit pada sistem pencernaan;
  • penyakit darah onkologis;
  • reaksi alergi, termasuk kondisi atopik;
  • kekebalan berkurang;
  • penyakit virus, proses infeksi;
  • minum obat tertentu.

Peningkatan eosinofil harus dipelajari secara terperinci oleh dokter yang hadir, karena ini perlu dilakukan sejumlah tindakan diagnostik tambahan, setelah itu dibuat diagnosis pasti. Konsultasi dengan ahli alergi juga diperlukan untuk mengecualikan atau mengkonfirmasi reaksi alergi.

Basofil

Bersama dengan eosinofil - kelompok yang sangat kecil. Mereka juga merupakan penanda alergi, karena ketika mereka bertemu protein asing, mereka dihancurkan, melepaskan ke dalam aliran darah produk-produk yang menentukan klinik alergi. Jumlah mereka meningkat dengan penyakit ini. Juga, pertumbuhan indikator ini dimungkinkan dengan menelan agen infeksius atau disebabkan oleh proses virus, seperti cacar air atau virus Epstein-Barr. Pada wanita, angka ini meningkat pada awal siklus menstruasi.

Monosit

Monosit bertindak sebagai penghalang pelindung leukosit dari agen infeksi. Mereka juga meningkat setelah tubuh disembuhkan. Peningkatan yang signifikan dalam jumlah mereka jarang terjadi. Alasan peningkatan:

  • infeksi parah;
  • radang sistem pencernaan;
  • penyakit virus, jamur dan sistemik;
  • keracunan;
  • patologi darah.

Limfosit

Limfosit yang meningkat disebut limfositosis. Keadaan ini bisa relatif atau absolut. Jumlah absolut limfosit adalah jumlah sel dalam aliran darah, dan relatif adalah dominasi jumlah total mereka karena neutrofil. Seringkali, dokter menentukan kondisi tubuh, tidak hanya dengan absolut, tetapi juga oleh indikator relatif.

Tingkat leukosit dalam darah

Jumlah normal limfosit pada orang dewasa ditentukan oleh persentase, bagian dari neutrofil menyumbang sekitar 55%. Tingkat pada wanita mungkin sedikit berbeda dari pada pria, terutama selama kehamilan atau selama menstruasi. Metode tambahan untuk mendeteksi infeksi adalah ESR, indikator tes darah umum yang menunjukkan perkembangan proses inflamasi. Nilai maksimum leukosit adalah 9 * 1012 / liter. Peningkatan jumlah limfosit dan leukosit menunjukkan perjuangan melawan infeksi. Normalisasi kadar limfosit pada orang dewasa terjadi saat tubuh pulih.

Penyebab meningkatnya sel darah putih

Ada banyak alasan untuk peningkatan leukosit, di antaranya proses infeksi terjadi. Faktor lain adalah invasi virus, yang juga memicu respons kekebalan. Dokter juga mengidentifikasi pemicu seperti itu yang dapat berkontribusi pada fakta bahwa jumlah leukosit meningkat:

  • alergi;
  • penyakit darah;
  • asupan obat;
  • cedera;
  • penerimaan mandi air hangat, mengunjungi mandi.

Seringkali, ada perubahan lain dalam parameter laboratorium, sehingga langkah pertama dalam diagnosis hampir semua penyakit adalah apa yang disebut triple, ketika darah diuji untuk sel darah putih, sel darah merah, ESR.

Penyebab Limfositosis

Di antara penyebab umum limfositosis yang paling sering ditemukan:

  • situasi yang penuh tekanan;
  • perubahan hormon;
  • merokok;
  • proses infeksi;
  • invasi cacing juga dapat menjadi salah satu penyebab peningkatan limfosit dalam tes darah umum;
  • peningkatan angka dapat ditemukan pada penyakit autoimun;
  • beberapa obat juga memengaruhi tingkat sel-sel darah ini;
  • pengangkatan limpa secara berkala memanifestasikan tingkat limfosit yang tinggi.

Penyebab peningkatan basofil darah

Basofilia adalah kejadian langka yang menunjukkan:

  • penyakit darah dan hematopoietik;
  • patologi endokrinologis;
  • proses onkologis;
  • gangguan hati;
  • penyakit radang pada sistem pencernaan;
  • alergi;
  • Limfoma Hodgkin, pengobatannya sangat sulit dan panjang.

Penyebab meningkatnya eosinofil darah

Pelanggaran semacam itu terjadi karena:

  • proses atopik seperti asma bronkial, poliposis, pollinosis;
  • invasi cacing;
  • penyakit kulit;
  • penyakit rematik;
  • pelanggaran sistem darah;
  • penurunan imunitas, disertai pneumonia, bronkitis;
  • alergi;
  • efek samping dari obat.

Situasi yang cukup umum ketika anak-anak yang lebih besar mulai menderita asma bronkial, psoriasis, dermatitis dengan latar belakang kesehatan lengkap. Patologi ini juga terjadi dengan eosinofilia.

Alasan peningkatan monosit

Pentingnya monosit oleh banyak dokter diremehkan, tetapi peningkatan sel-sel darah ini menunjukkan:

  • penyakit parasit;
  • patologi kulit atopik dan non-atopik, serta pollinosis, asma bronkial;
  • gangguan pada sistem pencernaan, termasuk saluran hati dan empedu;
  • masalah reumatologis;
  • kekebalan berkurang;
  • alergi.

Mengapa neutrofil meningkat?

Neutrofilia terjadi ketika:

  • infeksi bakteri, dengan moderat menunjukkan masalah lokal, dan parah menunjukkan proses umum;
  • munculnya nekrosis jaringan - infark miokard, manifestasi gangren, penyakit bakar;
  • setelah vaksinasi;
  • keracunan parah, termasuk racun;
  • proses onkologis dengan metastasis dan disintegrasi.

Berapakah pergeseran leukosit ke kiri dan ke kanan?

Penafsiran tes darah oleh dokter sering disertai dengan kata-kata "pergeseran leukosit". Disebut demikian hasil analisis karena pencatatan elemen berbentuk berjalan dalam urutan tertentu dari muda ke dewasa. Ketidakseimbangan mengarah pada dominasi faksi mana pun, oleh karena itu ia datang ke kiri atau kanan. Semakin banyak elemen muda, semakin jelas pergeseran ke kiri, yang menunjukkan adanya proses inflamasi, jika bentuk dewasa berlaku, maka mereka mengatakan tentang pergeseran ke kanan, berkembang dengan anemia, penyakit organ parenkim, setelah transfusi darah.

Jumlah sel darah putih absolut

Jumlah absolut leukosit diukur dalam gram / liter. Biasanya laboratorium menentukan dua indikator kuantitatif sekaligus - absolut dan relatif, yang diukur dengan persentase.

Jumlah relatif meningkat karena infeksi, setelah vaksinasi, yang melanggar diet gizi. Jumlah absolut meningkat dengan penyakit seperti TBC, sifilis, dan proses infeksi lainnya.

Gejala

Leukositosis dapat terjadi tanpa manifestasi klinis, dan pada anak-anak situasi ini jauh lebih umum. Ini memerlukan tes skrining darah berkala bagi mereka. Paling sering, leukositosis terjadi dengan:

  • malaise, kelelahan;
  • pingsan;
  • penurunan berat badan dengan latar belakang nafsu makan yang buruk;
  • hipertermia;
  • berdarah;
  • visi berkurang;
  • limfadenopati;
  • hepatosplenomegali.

Cara mengobati leukositosis

Metode perawatan kondisi tergantung pada proses primer. Dokter cenderung memilih obat-obatan seperti itu.

  1. Obat antibakteri yang melawan agen infeksi, serta mencegah kerusakan septik.
  2. Hormon - menghilangkan efek peradangan.
  3. Antasida mengurangi keasaman.
  4. Zat penurun asam urat yang membantu menjaga integritas jaringan tubuh.

Kadang-kadang plasmapheresis atau leukafaresis digunakan untuk menghilangkan kelebihan elemen seragam dari aliran darah. Cairan biologis yang diperoleh dapat digunakan untuk transfusi kepada orang lain, kadang-kadang dituangkan kembali, tetapi tidak ada bukti yang dapat diandalkan mengenai efektivitas prosedur semacam itu saat ini.

http://gemato.ru/analiz-krovi/povysheny-lejkocity.html

Limfositosis dan peningkatan limfosit dalam darah: definisi dan penyebab

Diposting oleh: Konten · Diposting pada 12/12/2014 · Diperbarui 04/04/2018

Isi artikel ini:

Limfosit adalah jenis leukosit sel darah putih. Mereka melakukan fungsi kekebalan tubuh. Limfosit adalah salah satu sel utama sistem kekebalan tubuh, seperti monosit dan neutrofil, yang bertanggung jawab untuk produksi antibodi - molekul yang ditujukan untuk penghancuran partikel asing dan pengangkatannya dari tubuh. Jika mereka diturunkan atau ditingkatkan, maka data tersebut menunjukkan bahwa tubuh telah gagal. Fenomena pertama disebut limfopenia, yang kedua adalah limfositosis. Biasanya, tingkat sel-sel ini dalam darah dapat berubah pada siang hari, di bawah pengaruh berbagai faktor internal / eksternal (stres, suhu, sindrom pramenstruasi, dll.). Namun, diagnosis lebih lanjut mutlak diperlukan jika limfosit meningkat. Limfositosis disebut peningkatan limfosit relatif terhadap norma. Tergantung pada usia, indikator standar berikut disorot:

Kandungan limfosit dalam laju darah

Ketika limfosit meningkat

Peningkatan kadar limfosit dalam darah ditentukan oleh tes darah umum. Ada 2 jenis limfositosis: absolut dan relatif. Dalam kasus pertama, semua jenis leukosit meningkat, pada limfosit yang kedua - saja (indeks sel darah putih yang tersisa diturunkan: neutrofil tersegmentasi, monosit, dll.). Untuk menentukan rasio berbagai jenis leukosit dalam darah, formula leukosit khusus digunakan dalam analisis.

Penyebab Limfositosis

Mengapa hanya dalam analisis Anda bisa belajar tentang perubahan jumlah sel darah? Limfositosis tidak memiliki gejala khusus - hanya tes darah umum yang dapat menentukannya. Penguraian hasil dilakukan oleh spesialis laboratorium biokimia, dan berdasarkan itu, serta mengandalkan data dari riwayat pasien atau sifat keluhan pasien, dokter dapat mengajukan hipotesis tentang alasan peningkatan dan menjadwalkan pemeriksaan lebih lanjut. Peningkatan kadar limfosit dapat disebabkan oleh sejumlah faktor yang spesifik untuk orang dewasa dan anak-anak.

Pada anak-anak

Peningkatan jumlah limfosit pada anak-anak dapat disebabkan oleh:

  1. Penyakit virus: lichen, batuk rejan, malaria, cacar air (chickenpox), campak, virus hepatitis dan lain-lain;
  2. Infeksi: influenza, ARVI, radang tenggorokan dan lainnya;
  3. Proses inflamasi bernanah;
  4. Asma bronkial;
  5. Leukemia

Limfosit yang meningkat dapat dan selama perjalanan penyakit lain, dengan berbagai karakteristik individu organisme. Penyebab pasti hanya dapat ditentukan setelah melakukan survei penuh. Juga harus diingat bahwa kadang-kadang limfosit tetap meningkat bahkan setelah beberapa waktu setelah pemulihan dalam tes darah dapat diamati.

Jika limfosit meningkat pada orang dewasa

Peningkatan limfosit yang terdeteksi dalam analisis orang dewasa mungkin disebabkan oleh:

  1. Berbagai penyakit yang bersifat virus menular: semua jenis pilek, flu, ARVI, hepatitis, mononukleosis, dan lainnya;
  2. Penyakit darah sistemik: limfosarkoma, leukemia, leukemia limfatik, dan lainnya;
  3. Asma bronkial;
  4. Penyakit serum;
  5. Berbagai penyakit pada sistem endokrin: tirotoksikosis, penyakit Addison, akromegali, dan lainnya;
  6. Hipersensitif terhadap obat tertentu;
  7. Neurasthenia;
  8. Vaskulitis;
  9. Masa pemulihan setelah menderita penyakit;
  10. Keracunan dengan bahan kimia berbahaya: arsenik, timbal, dan lainnya.

Jumlah limfosit yang abnormal dapat menjadi bukti penyakit lain - dalam setiap kasus itu bersifat individual. Menguraikan tes darah bukan merupakan dasar yang cukup untuk membuat diagnosis - kesimpulan semacam itu hanya dapat diberikan pada hasil pemeriksaan lengkap oleh dokter yang berkualifikasi.Harus juga diingat bahwa jika monosit, neutrofil tersegmentasi, dan jenis leukosit lainnya diturunkan, maka ini mungkin juga berarti bahwa limfosit meningkat. Dalam setiap kasus, jika suatu penyakit dicurigai, interpretasi terperinci dari semua indikator harus dilakukan.

Limfositosis pada wanita hamil

Jumlah sel darah putih (limfosit, monosit, dll.) Merupakan indikator yang sangat penting selama kehamilan. Mengapa ginekolog mengawasinya dengan cermat? Alasan untuk ini adalah bahwa biasanya tubuh mempertahankan tingkat sel darah putih yang aman bagi janin, yaitu, limfosit melakukan fungsinya dan tidak membawa ancaman menghancurkan antigen asing ayah, yang harus berada dalam embrio. Jika limfosit meningkat, maka situasi ini dapat menyebabkan keguguran, oleh karena itu, wanita hamil perlu memonitor tingkat limfosit dan sel darah putih lainnya. Tes darah rutin akan membantu. Ini terutama diperlukan pada trimester ke-2 dan ke-3 kehamilan. Anda perlu berkonsultasi dengan dokter bahkan jika leukosit diturunkan.

Perawatan

Limfositosis bukan penyakit independen. Jika limfosit lebih tinggi dari normal, ini berarti bahwa beberapa proses patologis terjadi di dalam tubuh. Untuk menghilangkannya, Anda harus:

  • Identifikasi penyebabnya. Untuk tujuan ini, survei yang komprehensif. Konsultasikan dengan spesialis. Penguraian data dari setiap tes dan penelitian harus dilakukan hanya oleh dokter yang berpengalaman.
  • Selesaikan perawatan. Janji khusus diberikan tergantung pada penyakit yang ditemukan. Jika neutrofil, monosit, dan jenis sel darah tidak berwarna lainnya sering menyimpang dari indikator standar, ini menunjukkan bahwa Anda perlu segera berkonsultasi dengan spesialis. Harus juga diingat bahwa penurunan kadar limfosit setelah suatu penyakit tidak selalu menunjukkan jalannya yang lengkap.

Meningkatkan jenis sel darah putih lainnya

Tingkat keseluruhan leukosit darah juga merupakan indikator yang sangat penting. Monosit dan neutrofil tersegmentasi dapat memiliki efek langsung pada tingkat limfosit. Sebagai contoh, jika sel-sel darah ini relatif rendah, maka limfosit meningkat. Jika neutrofil dan monosit tersegmentasi sendiri meningkat, ini berarti ada virus atau infeksi dalam tubuh. Setiap perubahan kadar leukosit dalam darah akan membutuhkan analisis berulang, interpretasi terperinci dan pemeriksaan komprehensif.

http://prokrov.ru/limfocity-povysheny/

Rasio limfosit dan leukosit

Mengambil darah dan melakukan penelitiannya adalah prosedur diagnostik pertama untuk setiap pasien, tidak masalah apa pun dan dokter apa yang ia tuju.

Dalam beberapa kasus, hasil yang diperoleh menunjukkan peningkatan atau, sebaliknya, penurunan dalam satu atau lain indikator, atas dasar di mana dokter dapat menilai keberadaan berbagai kerusakan dalam pekerjaan sistem dan organ.

Dalam artikel ini Anda akan mempelajari segalanya tentang rasio limfosit dan leukosit, ketika angka-angka tersebut diturunkan atau meningkat dalam darah orang dewasa.

Apa itu limfosit dan leukosit dan signifikansinya dalam darah?

Limfosit adalah sel darah putih dan termasuk dalam subkelompok leukosit. Secara umum, mereka bertanggung jawab atas berfungsinya sistem kekebalan tubuh, ingatannya, dan respons jika penetrasi unsur-unsur berbahaya.

Ini adalah leukosit yang pertama kali bergegas untuk melawan partikel asing ketika mereka terdeteksi, tetapi jika sisa subkelompok dari kategori sel ini berurusan dengan penghancuran unsur-unsur berbahaya, maka tujuan limfosit dapat disebut penghancuran diri setelah pertarungan. Limfosit menghancurkan sel mereka sendiri, bermutasi atau rusak, serta mengalami degenerasi menjadi sel tumor.

Limfosit ada dalam darah hanya selama beberapa hari, setelah itu mereka dibagi menjadi subkelompok spesifik di berbagai kelenjar tubuh, yang masing-masing memiliki fungsi sendiri.

Sebagai contoh, kelenjar getah bening mengubah sekitar 15% sel menjadi kategori limfosit B, yang merupakan sel terpenting dalam sistem kekebalan tubuh. Merekalah yang, ketika dihadapkan dengan unsur-unsur berbahaya, mengingatnya dan memberikan kekebalan lebih lanjut terhadap penyakit-penyakit ini.

Dalam timus, sekitar 80% sel sudah terbentuk dalam kategori T-limfosit, yang dibagi menjadi beberapa subspesies: T-penekan, T-hellers dan T-killer, masing-masing memiliki fungsi sendiri yang bertujuan menghancurkan elemen berbahaya dan menjaga sistem kekebalan tubuh.

Limfosit NK hanya membentuk sekitar 5%, tetapi mereka bertanggung jawab atas kerusakan sel-sel mereka sendiri yang rusak. Akumulasi sel-sel mati membentuk nanah.

Norma limfosit dan leukosit pada orang dewasa dan anak-anak

Kandungan limfosit dapat diekspresikan baik dalam jumlah absolut maupun relatif. Norma-norma indikator ini dapat dipertimbangkan:

Untuk menentukan subkelompok limfosit spesifik, studi tambahan dapat dilakukan untuk mengevaluasi tidak hanya tingkat aktivitas proses sistem kekebalan tubuh, tetapi juga untuk mencurigai beberapa penyakit. Secara umum, analisis hanya dilakukan penilaian total tingkat limfosit untuk memfasilitasi proses diagnosis.

Leukosit mewakili sekitar sepertiga (sekitar 35%) dari jumlah total limfosit. Norma dari parameter ini hanya bergantung pada usia pasien.

Rasio limfosit dan leukosit

Formula leukosit, atau lebih tepatnya, penyimpangannya ke segala arah, sangat penting untuk diagnosis banyak gangguan dan penyakit. Seringkali, jumlah total leukosit dipertahankan pada tingkat normal, praktis tidak berubah, tetapi pada saat yang sama, indikator lain dari formula leukosit dapat meningkat atau diturunkan.

Misalnya, jika pada tingkat normal leukosit peningkatan limfosit dan penurunan tingkat neutrofil diamati, dapat disimpulkan bahwa pasien memiliki segala jenis infeksi yang bersifat virus, atau bahwa ia diiradiasi dengan radiasi, dan bahwa ada tumor ganas.

Kadang-kadang fenomena serupa dapat diamati setelah mengambil obat jenis tertentu. Dalam kebanyakan kasus, gambaran ini dalam analisis menunjukkan bahwa tubuh sedang mencoba untuk melawan penyakit.

Jika limfosit meningkat, tetapi ada penurunan neutrofil (kategori lain dari sel darah putih), maka situasinya harus ditafsirkan sesuai dengan usia. Untuk anak-anak, fenomena ini dianggap normal, untuk orang dewasa - dapat mengindikasikan pelanggaran. Informasi lebih lanjut tentang hubungan limfosit dan neutrofil dapat ditemukan di sini.

Limfosit diturunkan dan leukosit dinaikkan.

Hanya dengan menentukan tingkat leukosit tidak mungkin untuk secara akurat menilai keadaan dan kerja sistem kekebalan tubuh. Dalam hal ini, indeks leukosit dan rasio beberapa parameter formula satu sama lain adalah kepentingan diagnostik yang lebih penting. Ada lebih banyak situasi ketika hasil penelitian menunjukkan penurunan limfosit dengan latar belakang peningkatan leukosit.

Peningkatan jumlah leukosit selalu terjadi ketika menelan benda asing yang berbahaya, misalnya:

  • Berbagai virus atau bakteri yang memicu perkembangan reaksi purulen yang bersifat lokal atau proses infeksi jenis umum.
  • Parasit.
  • Zat yang menyebabkan reaksi alergi. Dalam hal ini, sebagai suatu peraturan, eosinofil meningkat.
  • Juga, peningkatan leukosit juga diamati ketika makanan dipasok, yang disebut faktor pencernaan.

Penurunan limfosit disebut keadaan limfositopenia, dan itu merupakan masalah skala yang cukup serius dan alasan untuk pergi ke dokter. Penyebab kondisi ini sering:

  • Defisiensi imun berbagai tahap, termasuk AIDS.
  • Kehadiran tumor.
  • Obat kategori tertentu, khususnya, racun darah atau kortikosteroid.
  • Menjalankan infeksi.
  • Pemindahan metode terapi radikal, khususnya, radiasi atau kemoterapi.

Dengan penurunan simultan pada limfosit dan peningkatan jumlah leukosit, penyebab kondisi ini adalah:

  • Adanya proses kompleks dari jenis infeksi bentuk parah, khususnya, sepsis atau pneumonia.
  • Adanya lesi dalam sistem darah, khususnya, hemopoiesis sprouts.
  • Proses tumor.
  • Penyakit pada kategori autoimun atau endokrin.
  • Berbagai keadaan imunodefisiensi, termasuk AIDS, ketika ada penghancuran limfosit yang permanen.

Limfosit dinaikkan dan leukosit diturunkan.

Situasi dalam kedokteran seperti itu dianggap sebagai kondisi khusus, yang dapat dianggap sebagai gejala yang mengkhawatirkan dan perlunya pemeriksaan yang lebih menyeluruh dan mendalam. Munculnya rasio seperti itu dalam hasil penelitian dapat menunjukkan beberapa jenis leukopenia dari kategori khusus, yang disebut agranulositosis. Penyakit seperti itu dapat terjadi dengan latar belakang tuberkulosis pasien, jika itu adalah pemindahan penyakit yang cukup serius dari jenis virus atau infeksi.

Alasan untuk kondisi ini adalah menipisnya leukosit milik sel kekebalan cepat, dan aktivasi terhadap latar belakang limfosit ini, yang merupakan sel kekebalan jangka panjang.

Jika proses spesifik menular dalam tubuh membutuhkan waktu lama dan selama perawatan ini dilakukan dengan penggunaan antibiotik agresif, ini mengarah pada pelanggaran produksi sel darah putih. Padahal, kondisi tersebut tidak memerlukan bantuan khusus dari dokter, normalisasi kadar kedua komponen akan terjadi dengan sendirinya setelah beberapa waktu diperlukan untuk mengembalikan tubuh.

Penting untuk diingat bahwa suatu kondisi yang disebut limfositosis tidak dapat dianggap sebagai penyakit. Seharusnya hanya dianggap sebagai gejala yang mengkhawatirkan dan alasan untuk melakukan pemeriksaan rinci. Pendekatan inilah yang akan benar, karena tidak perlu untuk mengobati gangguan seperti itu, terapi harus dilakukan sehubungan dengan penyakit spesifik yang menyebabkan gangguan tersebut.

Suka artikel ini? Bagikan dengan teman Anda di jejaring sosial:

http://vseanalizy.com/obshhiy-analiz-krovi/limfocity/limfotsity-i-lejkotsity.html

Limfosit dinaikkan, leukosit diturunkan - apa artinya ini?

Sebagian besar sel darah putih yang disebut leukosit adalah neutrofil. Karena itu, jika tes darah menunjukkan bahwa leukosit diturunkan, limfosit dinaikkan, Anda perlu memahami bahwa neutrofil diturunkan. Ini mungkin pertanda berbagai penyakit. Untuk memahami dengan tepat yang mana, penting untuk mengetahui apa itu neutrofil dan limfosit (limfosit), serta kondisi apa yang berkontribusi terhadap perubahan indikator mereka dalam tes darah.

Neutrofil dan limfosit

Neutrofil adalah jenis sel darah putih yang paling umum dalam tubuh manusia. Mereka diklasifikasikan menjadi dua subtipe, tersegmentasi dan band. Neutrofil segmental adalah sel dewasa dengan nukleus terbagi, dan sel tusukan adalah sel imatur yang nukleinya belum terpisah. Ini bukan nama yang tepat, karena di bawah mikroskop nukleus mereka di bawah pembesaran yang kuat tidak terlihat seperti tongkat, tetapi menyerupai tapal kuda.

Neutrofil adalah jenis sel darah putih yang disebut granulosit. Mereka memainkan peran utama dalam memerangi penyakit dan infeksi, menjadi bagian utama kekebalan tubuh. Oleh karena itu, tingkat neutrofil yang berkurang adalah salah satu sinyal pertama dari masalah yang berkembang dalam tubuh.

Faktanya adalah orang dengan jumlah neutrofil rendah sangat rentan terhadap penyakit menular dan lainnya. Jumlah neutrofil yang rendah secara abnormal dalam bahasa medis disebut "neutropenia." Penyebab dari kondisi ini adalah berkurangnya produksi neutrofil atau peningkatan kehancurannya. Jumlah neutrofil yang berkurang dapat berupa bawaan (ditentukan secara genetis) atau diperoleh.

Jumlah neutrofil yang berkurang mungkin akibat leukemia atau anemia aplastik. Penyakit autoimun, termasuk lupus erythematosus sistemik, juga dapat menyebabkan neutropenia, tetapi hal utama di sini adalah mempercepat penghancuran neutrofil. Penyakit lain yang disertai dengan penurunan kadar neutrofil meliputi:

  • rheumatoid arthritis;
  • hepatitis;
  • myelofibrosis;
  • malaria;
  • mononukleosis;
  • sepsis;
  • limpa yang membesar;
  • Sindrom Felty;
  • histoplasmosis;
  • rubeola;
  • flu;
  • gondong;
  • TBC;
  • Sindrom Kostman.

Penurunan jumlah neutrofil juga bisa menjadi efek samping dari minum obat dan perawatan tertentu. Ini termasuk kemoterapi, antibiotik, diuretik, litium, fenotiazin. Kekurangan vitamin B12 atau asam folat juga menyebabkan penurunan jenis sel darah putih ini. Perawatan medis seperti transplantasi sumsum tulang, dialisis, dan sirkulasi ekstrakorporeal dapat menyebabkan neutropenia.

Fitur limfosit

Limfosit, seperti neutrofil, adalah sejenis sel darah putih. Mereka diproduksi terutama oleh sel-sel sumsum tulang. Ada tiga jenis utama leukosit:

  • Sel B memproduksi antibodi.
  • Sel-T menyerang dan menghancurkan sel-sel ganas.
  • Natural killers (NK-cell), yang menghancurkan sel-sel di mana proses patologis berlangsung.

Terlepas dari apakah limfosit dalam darah diturunkan atau meningkat, jumlah abnormal mereka selalu menimbulkan kecurigaan bahwa masalah telah muncul di suatu tempat di dalam tubuh. Dalam kondisi normal, sel darah putih mengandung 15 hingga 40% limfosit. Suatu kondisi di mana banyak limfosit disebut limfositosis. Jika jumlah limfosit kurang dari normal, itu adalah limfositopenia.

Meningkatkan leukosit dan limfosit dalam darah mampu berbagai infeksi. Misalnya, jumlah leukosit yang tinggi menyebabkan penyakit seperti cacar air. Jumlah leukosit meningkat dengan penyakit seperti rubella dan gondong. Leukosit murni juga dapat meningkat dengan toksoplasmosis, brucellosis (yang disebarkan oleh hewan) dan herpes. Influenza dan batuk rejan juga dapat memicu peningkatan limfosit dalam darah.

Mononukleosis, hepatitis dan sitomegalovirus, infeksi lambung dan mata juga dapat meningkatkan jumlah sel-sel ini. Penyakit seperti kolitis ulserativa, penyakit radang usus, penyakit Crohn bisa menjadi penyebab tersembunyi limfosit tinggi dalam tes darah. Selain itu, peningkatan sel darah putih mungkin karena penggunaan obat-obatan tertentu dan transfusi darah.

Limfosit meningkatkan penyakit autoimun dan kanker sel plasma, seperti multiple myeloma. Leukemia limfositik limfatik akut dan kronis disertai oleh limfositosis.

Apa itu limfokel?

Peningkatan jumlah limfosit dan pada saat yang sama mengurangi jumlah total leukosit dapat seperti tumor, seperti limfosit. Disebut kista, dipicu oleh kerusakan pada pembuluh limfatik.

Faktanya adalah bahwa di dalam tubuh orang-orang, getah bening mengalir melalui sistem saluran-saluran yang disebut pembuluh limfatik. Dalam keadaan normal getah bening, salah satu jenis cairan ekstraselular beredar di dalam sistem limfatik. Jika salah satu pembuluh limfatik rusak, itu menumpuk di jaringan sekitarnya. Pada saat yang sama, kista dapat terbentuk, yang disebut limfokel. Artinya, limfokel adalah cairan yang mengisi kantong yang dibentuk oleh jaringan, rongga dan rongga tubuh lainnya.

Limfokel sering terbentuk sebagai komplikasi dari berbagai prosedur bedah. Kista seperti itu terutama terjadi jika area operasi sangat luas dan mencakup sejumlah besar jaringan yang banyak disuplai dengan jaringan pembuluh limfatik dan kelenjar getah bening. Kerusakan minor apa pun pada jaringan limfatik menyebabkan keluarnya getah bening dan pembentukan limfokel. Gejala limfokel terutama tergantung pada tempat asal dan ukuran kista.

Jika ginjal ditransplantasikan ke pasien, pembentukan seperti itu merupakan keadaan darurat. Transplantasi ginjal adalah prosedur yang sangat serius, dan pembentukan limfokel setelah operasi tidak boleh dilakukan. Kehadiran limfokel menyebabkan reaksi sistem kekebalan di mana organ yang ditransplantasikan ditolak. Jadi, limfokel mungkin tidak memungkinkan ginjal yang ditransplantasikan menetap dengan normal dan bekerja. Dalam hal ini, gejalanya adalah penolakan organ dan kerja ginjal yang tidak tepat.

Limfokel juga dapat terjadi pada pasien setelah trauma tumpul pada dada, yang telah mempengaruhi pembuluh getah bening dan kelenjar di dada dalam ruang mediastinum. Selain gejala yang terkait dengan trauma, limfokel dapat menyebabkan masalah pernapasan atau mengalir sedikit dan tanpa gejala. Selain itu, limfokel dapat terjadi akibat pengangkatan kelenjar getah bening di rongga panggul dan di daerah aorta.

Selain limfokel, ada beberapa jenis gangguan dalam sistem limfatik, mirip dengan limfokel. Ini termasuk hematoma, seroma, abses, dan urinoma. Diagnosis kondisi ini melibatkan dokter yang hadir.

Apa itu leukemia berbahaya

Salah satu penyakit serius ketika leukosit diturunkan dan limfosit meningkat adalah leukemia atau kanker darah. Pada leukemia, jumlah sel darah putih dapat meningkat atau menurun. Secara umum, penyakit ini dibagi menjadi limfatik dan myeloid, yang masing-masing dapat terjadi dalam bentuk akut atau kronis. Penyakit ini dapat dideteksi pada tahap awal jika pasien mengalihkan perhatiannya ke gejala pertama, yang berbeda, tergantung pada jenis penyakit dan lokasi lesi.

Gejala leukemia akut dapat dideteksi dengan cukup cepat. Seseorang memperhatikan sakit kepala dan gangguan visual. Pada saat yang sama, kesadaran sering menjadi gelap, mual dan muntah muncul.

Pasien menjadi rentan terhadap infeksi, yang berkembang sangat cepat, suhu naik tanpa sebab, muncul kelelahan dan kelelahan. Di selangkangan dan di leher, kelenjar getah bening membesar, berat badan turun. Pada pemeriksaan, terlihat limpa dan hati yang membesar. Kerapuhan tulang, kesulitan bernapas dan gejala lainnya muncul. Anak-anak dengan leukemia sering mengalami anemia, mereka terlihat pucat, memar mudah terjadi.

Jika kita berbicara tentang leukemia kronis, gejala awal biasanya terjadi berbulan-bulan setelah timbulnya penyakit. Gejala-gejala ini sangat ringan, berkembang secara bertahap.

Penyebab pasti leukemia saat ini tidak terdeteksi. Tetapi ada beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko leukemia. Orang yang terus-menerus terpapar bahan kimia tertentu, leukemia lebih sering terjadi. Risiko leukemia meningkat di bawah pengaruh radiasi radioaktif yang berbahaya. Kebiasaan buruk juga dapat mempengaruhi perkembangan penyakit, termasuk merokok. Semua faktor negatif ini dapat diperburuk jika orang tersebut memiliki kecenderungan genetik. Itu sebabnya, jika tes darah menunjukkan masalah dengan leukosit, alasannya harus diklarifikasi sesegera mungkin. Itu bisa menyelamatkan hidup Anda.

http://1diagnos.ru/laboratornye-issledovaniya/krovi/klinicheskij/leykotsity-ponizheny-limfotsity-povysheny.html

Sosudinfo.com

Jika darah seseorang leukosit atau limfosit meningkat, ini adalah alasan serius untuk mencari bantuan dari spesialis. Kondisi ini menunjukkan adanya patologi di dalam tubuh.

Fungsi utama leukosit dan limfosit adalah untuk melindungi tubuh manusia dari segala macam penyakit. Perubahan tingkat sel darah dicirikan oleh fakta bahwa sistem kekebalan memobilisasi semua kekuatannya untuk berperang melawan benda asing. Ketika konsentrasi tinggi leukosit dan limfosit ditemukan, adalah mungkin untuk berbicara tentang infeksi pada tubuh. Seorang spesialis, setelah meninjau semua informasi dan merangkum semua tes dan gejala, dapat menyimpulkan tentang sifat infeksi (virus, bakteri), apakah penyakitnya autoimun, atau apakah itu kelainan darah.

Penyebab meningkatnya kadar leukosit

Leukosit dalam terjemahan dari bahasa Yunani berarti ungkapan "darah putih". Ini adalah sel-sel sistem kekebalan yang melindungi tubuh manusia dari benda asing. Tingkat konsentrasi leukosit adalah indikator utama kemampuan tubuh untuk melindungi diri secara mandiri.

Perubahan komposisi dan jumlah leukosit dapat terjadi tergantung pada usia seseorang, pada kualitas makanan yang diambil, waktu hari. Pada pria dan wanita, jumlah leukosit tidak berbeda. Tingkat jumlah sel darah putih pada orang dewasa adalah dari 4,0 hingga 8,8 x 10 ^ 9 / liter darah, untuk seorang anak, indikator atas dapat mencapai 17 × 10 ^ 9 / liter darah. Pada anak-anak kecil, tingkat leukosit dapat bervariasi tergantung pada usia mereka.

Peningkatan leukosit dalam darah tidak selalu mengindikasikan suatu penyakit. Perubahan kecil dalam konsentrasi sel darah disebabkan oleh sejumlah alasan:

  • olahraga berlebihan, terlalu panas di bawah sinar matahari;
  • situasi stres;
  • diet yang tidak sehat;
  • perubahan iklim;
  • kehamilan dan menstruasi pada wanita;
  • pengenalan makanan baru untuk bayi.

Ini dan penyebab lainnya dapat meningkatkan konsentrasi sel darah. Sel-sel darah putih yang meningkat dua sampai tiga kali lebih besar dari tingkat yang diijinkan, mereka mengatakan bahwa tubuh berjuang melawan patologi tertentu dan telah mengirim banyak upaya untuk melindungi terhadap infeksi. Jika sel darah putih meningkat beberapa ribu unit lebih dari normal, maka, sebagai suatu peraturan, ini dapat menunjukkan adanya proses inflamasi dalam tubuh. Kelebihan jumlah sel darah dalam ratusan ribu dan jutaan unit menunjukkan adanya leukemia - penyakit ganas pada sistem hematopoietik.

Sel darah putih yang rendah dapat mencirikan fakta bahwa tubuh tidak memiliki cukup kekuatan sendiri untuk melawan tubuh asing, dalam banyak kasus itu adalah tanda patologi tertentu dalam tubuh. Ada alasan mengapa leukosit dapat diturunkan:

  • kurangnya zat yang diperlukan untuk pembentukan dan perkembangan sel muda;
  • kematian sel darah karena pengendalian infeksi, keracunan (misalnya, tinggal di daerah yang tidak aman bagi lingkungan);
  • disfungsi sumsum tulang, tempat pembentukan leukosit.

Untuk mencapai kinerja normal, Anda perlu menyesuaikan pola makan, minum obat dan vitamin yang diperlukan, ikuti semua rekomendasi dari profesional yang memenuhi syarat. Jika konsentrasi sel darah diturunkan untuk waktu yang cukup lama, maka perlu untuk mengecualikan kemungkinan tumor kanker dalam tubuh.

Untuk diagnosis komprehensif keadaan leukosit dalam darah, ada analisis khusus - formula leukosit atau leukoformula, yang akan membantu untuk menyelidiki tubuh manusia dan mengidentifikasi patologi tertentu.

Elevasi limfosit

Limfosit adalah sejenis sel darah putih yang bertanggung jawab atas daya tahan tubuh terhadap penyakit menular, dan merupakan penghambat timbulnya kanker. Konsentrasi limfosit yang rendah dan tinggi dapat mengindikasikan kerusakan pada tubuh manusia. Tingkat kandungan limfosit dalam darah pada orang dewasa adalah 20-40%, untuk anak-anak, angka ini dapat bervariasi tergantung pada usia 15-46%.

Peningkatan limfosit pada orang dewasa menunjukkan respons sistem kekebalan terhadap penampilan unsur asing atau perkembangan tumor.

Limfosit yang meningkat dalam darah dapat disebabkan oleh alasan-alasan berikut:

  • penyakit infeksi virus;
  • asma bronkial;
  • penyakit darah sistemik;
  • hipersensitivitas obat;
  • keracunan tubuh;
  • leukemia;
  • vaskulitis;
  • tirotoksikosis;
  • neurasthenia;
  • masa pemulihan setelah menderita penyakit serius.

Jika wanita hamil mengalami peningkatan limfosit, maka ini dapat menyebabkan keguguran. Karena itu, sangat penting untuk secara sistematis melakukan tes darah dan memantau tingkat limfosit, terutama pada trimester terakhir seorang anak. Seseorang yang merokok untuk jangka waktu yang lama, selain penebalan darah secara umum dan peningkatan jumlah sel darah merah, selalu ada peningkatan kadar limfosit.

Pengangkatan limpa, yang merupakan tempat pembelahan limfosit, dapat menyebabkan limfositosis sementara - peningkatan kadar limfosit. Seiring waktu, ketika tubuh beradaptasi dan terbiasa dengan keadaan yang dipaksakan baru, konsentrasi limfosit akan kembali ke keadaan normal.

Limfosit dapat diturunkan sebagai hasil dari terapi hormon jangka panjang, distrofi, gagal ginjal, dan masalah hati yang serius. Selain itu, limfopenia - suatu kondisi di mana limfosit diturunkan dan tingkatnya kurang dari angka yang diijinkan - dapat disebabkan oleh keadaan defisiensi imun (AIDS), kelelahan sumsum tulang, neoplasma jaringan limfoid, aksi obat tertentu, infeksi virus. Gagal jantung dan gagal ginjal pada tahap terakhir dapat menyebabkan fakta bahwa limfosit diturunkan. Jika seseorang menderita penyakit yang parah dan melemahkan untuk waktu yang lama, maka ini juga menyebabkan keadaan tubuh ketika limfosit berkurang.

Fitur dari konsentrasi leukosit dan limfosit dalam darah

Komposisi darah sangat kompleks, jadi ketika membuat diagnosis, penting untuk memperhitungkan indikator tidak hanya dari satu komponen darah, tetapi juga kombinasi mereka. Ada beberapa kondisi ketika leukosit dan limfosit meningkat secara bersamaan. Dalam hal ini, Anda dapat mendiagnosis penyakit atau kondisi seperti:

  • infeksi virus akut yang parah;
  • paparan;
  • limfoma atau limfosarkoma;
  • leukemia limfoblastik akut atau kronis.

Penyakit yang tercantum di atas, sebagai suatu peraturan, dapat terjadi karena perkembangan patologi di sumsum tulang (misalnya, penampilan metastasis), penyakit pada sistem limfatik. Kondisi ini dapat mengindikasikan berbagai penyakit darah yang sering ganas.

Namun, ada penyakit ketika leukosit diturunkan dan limfosit dinaikkan. Kondisi ini dapat diamati jika ada lesi spesifik di dalam tubuh dan ia berjuang keras melawan patologi ini. Penyakit seperti itu termasuk penyakit tiroid, TBC. Perlu diketahui bahwa jika konsentrasi leukosit rendah, perlu untuk memeriksa seluruh tubuh manusia secara komprehensif agar tidak ketinggalan onset dan perkembangan penyakit yang serius.

Bagaimana jika leukosit dan limfosit meningkat? Selain tes darah, penting untuk mendapatkan hasil histologi dan analisis lainnya, untuk mengidentifikasi fokus penyakit. Sinusitis dan karies dangkal (penyakit yang tidak begitu berbahaya bagi seseorang) dapat menyebabkan peningkatan sel darah putih dan limfosit. Dimungkinkan untuk melakukan terapi hanya ketika spesialis yang memenuhi syarat membuat diagnosis yang benar, karena pengobatan sendiri tidak aman untuk kehidupan pasien itu sendiri.

Yang paling penting adalah untuk tidak mengabaikan kondisi seperti itu ketika leukosit dan limfosit dinaikkan untuk mencegah terjadinya dan pengembangan proses yang tidak dapat diubah.

http://sosudinfo.com/blood-and-lymph/prichiny-povysheniya-lejkotsitov-v-krovi.html

Leukosit dan limfosit meningkat

Obat baru yang secara resmi direkomendasikan untuk pengobatan hipertensi dan diresepkan oleh ahli jantung adalah Normio

Apa itu leukosit, dan mengapa jumlahnya bisa meningkat?

Leukosit adalah sel-sel fraksi putih darah, yang bertanggung jawab untuk respon imun tubuh terhadap pengenalan bahan asing. Ada beberapa jenis leukosit (eosinofil, limfosit, neutrofil). Peningkatan (leukositosis) atau penurunan (leukopenia) sel-sel ini dapat mengindikasikan suatu penyakit. Terkadang perubahan ini berbicara tentang proses dalam tubuh yang tidak terkait dengan penyakit. Hanya dokter yang dapat menentukan penyebab leukositosis. Kemungkinan penyebab leukositosis adalah:

  • Proses fisiologis dalam tubuh. Telah diperhatikan bahwa tingkat leukosit meningkat sedikit segera setelah makan, obat imunostimulasi, setelah berolahraga. Leukositosis seperti itu cepat berlalu dan seringkali tidak diketahui.
  • Stres. Terbukti bahwa selama stres tubuh bekerja dalam mode perlindungan, semua sistem kekebalan diaktifkan, dan karenanya jumlah sel kekebalan meningkat. Pada saat yang sama, leukosit tidak meningkat untuk waktu yang lama, jumlah mereka kembali normal setelah seseorang mencapai keseimbangan.
  • Luka dan cedera. Kemungkinan penyebab leukositosis dapat berupa infeksi pada luka atau proses inflamasi yang menyertai cedera atau kerusakan integritas jaringan. Dalam kedua kasus tersebut, sistem kekebalan tubuh akan menghasilkan lebih banyak sel kekebalan.

  • Segala proses inflamasi dalam tubuh yang bersifat menular atau tidak menular. Misalnya dengan luka bakar, radang sendi (radang sendi), kematian sel (infark) dan radang selaput otak (meningitis).
  • Penyakit menular (campak, demam berdarah, difteri, angina, TBC, pneumonia, dan lain-lain).
  • Neutrofilia (peningkatan jumlah neutrofil) dapat berbicara tentang penyakit darah ganas atau proses infeksi akut.
  • Eosinofilia (peningkatan kadar eosinofil) adalah konsekuensi dari reaksi alergi, malaria atau penyakit parasit (cacing), giardiasis, enterobioz, dll.).
  • Basofilia (peningkatan kadar basofil) menunjukkan kolitis ulserativa yang tidak spesifik, kehamilan, atau miksedema.
  • Leukosit akan diturunkan di semua kondisi, disertai dengan penghambatan respon imun. Ini bisa menjadi pengobatan jangka panjang dengan imunosupresan (termasuk glukokortikosteroid), penyakit autoimun (systemic lupus erythematosus, scleroderma, rheumatoid arthritis), anemia aplastik (penekanan pembentukan sel darah di sumsum tulang) dan lainnya.

    Limfositosis (ketika limfosit meningkat) dapat bersifat absolut dan relatif. Limfositosis absolut adalah suatu kondisi di mana jumlah limfosit meningkat bersama dengan jumlah total sel darah putih, yaitu, limfositosis terjadi bersama dengan leukositosis. Ini ditemukan pada batuk rejan, TBC dan limfosarkoma (tumor kanker). Limfositosis relatif adalah peningkatan limfosit relatif terhadap jumlah normal sel darah putih. Limfositosis tersebut dapat terjadi pada kasus-kasus berikut:

    • Selama infeksi virus. Ini adalah limfosit yang memenuhi virus dalam tubuh dan mulai berkelahi dengannya. Karena itu, ketika infeksi virus menembus, kekebalan mulai aktif melepaskan limfosit ke dalam darah. Ini ditemukan pada influenza, ARVI, rubella, cacar air, batuk rejan dan mononukleosis infeksiosa.
    • Setelah menderita penyakit menular - kita berbicara tentang apa yang disebut limfositosis pasca infeksi.
    • Dengan penyakit autoimun (rematik, systemic lupus erythematosus, dll.).
    • Pada hipertiroidisme, terjadi peningkatan kadar hormon tiroid.
    • Dengan splenomegali - limpa yang membesar. Organ ini bertanggung jawab untuk pembentukan sel-sel darah, dan dengan peningkatannya jumlah sel-sel tertentu, termasuk limfosit, dapat meningkat.
    • Dengan penyakit ganas pada sistem darah (leukemia limfositik).
    • Saat hiperplasia (pertumbuhan) timus. Organ hemopoiesis ini terlibat dalam pembentukan sel darah, khususnya limfosit, peningkatannya mengarah pada peningkatan kadar limfosit dalam darah.
    http://kardioportal.ru/content/povysheny-leykocity-i-limfocity

    Tes darah decoding: leukosit dan LED. Dibesarkan, diturunkan, norma?

    ESR tinggi, leukosit tinggi: penyebab

    Sel darah putih yang meningkat dalam tes darah merupakan gejala dari beberapa peradangan, hampir semua orang tahu ini. Tetapi apa yang harus dilakukan selanjutnya dengan analisis ini? Anton Rodionov, penulis buku “Deciphering the analysis”, menceritakan secara rinci tentang peningkatan dan pengurangan leukosit, tingkat ESR, dan apa peran antibiotik dan obat penghilang rasa sakit yang dapat dimainkan di sini.

    Jika saya berjanji untuk menulis buku untuk dokter tentang topik ini, saya akan mendapatkan, mungkin, volume yang berat 500 halaman, dan mungkin lebih. Faktanya adalah bahwa ada banyak penyakit yang disertai dengan peningkatan kadar leukosit (leukositosis) atau penurunan kadar leukosit (leukopenia). Baiklah, biarkan saya mencari tahu di mana peningkatan laju endap darah (ESR) berasal dari pasien - ini adalah aerobatik untuk terapis. Tentu saja, saya tidak bisa memberi tahu Anda tentang semua penyakit yang terkait dengan perubahan indikator ini, tetapi kami akan membahas alasan utama.

    Apa arti leukosit dan LED?

    Leukosit, mereka juga sel darah putih, adalah nama umum untuk penampilan dan fungsi sel darah yang sangat berbeda, yang bagaimanapun bekerja bersama dalam masalah yang paling penting - perlindungan tubuh terhadap agen asing (terutama mikroba, tetapi tidak hanya). Berbicara secara umum, leukosit menangkap partikel asing, dan kemudian mati bersama mereka, melepaskan zat aktif biologis, yang, pada gilirannya, menyebabkan gejala peradangan yang umum: pembengkakan, kemerahan, nyeri dan demam. Jika reaksi inflamasi lokal sangat aktif dan leukosit mati dalam jumlah besar, nanah muncul - ini tidak lain adalah "mayat" leukosit yang telah jatuh di medan perang dengan infeksi.

    Dalam tim leukosit, ada pembagian kerja: neutrofil dan monosit terutama "bertanggung jawab" untuk infeksi bakteri dan jamur, limfosit dan monosit untuk infeksi virus dan produksi antibodi, eosinofil untuk alergi.

    Pada formulir analisis, Anda akan melihat bahwa neutrofil juga dibagi menjadi tusukan dan tersegmentasi. Pembagian ini mencerminkan "usia" neutrofil. Band-nuklir adalah sel muda, dan sel-sel segmen-nuklir adalah orang dewasa, matang. Semakin muda (pita) neutrofil di medan perang, semakin aktif proses inflamasi. Sumsum tulang yang dikirim ke perang ini belum sepenuhnya dilatih dan tentara muda yang tidak dapat dijelaskan.

    Laju sedimentasi eritrosit (ESR) adalah indikator yang menunjukkan kemampuan eritrosit untuk tetap bersatu dan jatuh ke dasar tabung. Laju ini meningkat ketika kandungan protein peradangan meningkat, terutama fibrinogen. Sebagai aturan, peningkatan ESR juga dianggap sebagai indikator peradangan, meskipun ada alasan lain untuk peningkatannya, misalnya, ketika jumlah sel darah merah menurun (dengan anemia).

    Jika leukosit darah meningkat

    Pertama-tama, harus dicatat bahwa standar laboratorium untuk leukosit tidak ketat, yaitu, indikator yang berbeda beberapa persepuluh dari norma yang ditunjukkan dalam tabel (atau pada formulir) tidak menyebabkan alarm. Leukosit dapat sedikit meningkat selama kehamilan, pada periode pramenstruasi, serta setelah makan dan hanya di malam hari. Itu sebabnya mereka biasanya diminta menyumbangkan darah dengan perut kosong.

    Peningkatan yang signifikan dalam leukosit selalu merupakan gejala serius yang memerlukan mencari tahu penyebabnya. Alasannya mungkin banyak, tetapi ada tiga alasan utama:

    • penyakit menular (akut dan kronis), dan ini bukan hanya SARS dan pneumonia. Misalnya, dengan nyeri perut, peningkatan sel darah putih membantu membedakan usus buntu dari usus kolik;
    • penyakit onkologis, termasuk tumor sistem darah (leukemia);
    • penyakit radang, misalnya, beberapa rematik.

    Petunjuk pasti diberikan oleh perubahan dalam "formula leukosit," sebagaimana dokter menyebut rasio neutrofil, limfosit, monosit dan eosinofil. Peningkatan neutrofil sering menunjukkan infeksi bakteri, limfositosis sering disertai dengan infeksi virus, dan eosinofilia adalah tanda penyakit alergi atau invasi cacing.

    Elevasi leukosit dan antibiotik

    Ngomong-ngomong, dari apa yang baru saja saya tulis, secara paradoks, satu tesis yang sangat penting berikut.

    Anda pasti akan melihat limfositosis di sana dan Anda akan mengalami dari mana asalnya! Anda terburu-buru mencari di Internet untuk penyebab leukositosis, Anda pasti akan menemukan kengerian tentang leukemia di sana, Anda tidak akan tidur selama dua malam, Anda akan mendaftar dengan ahli hematologi. Dan leukositosis hanya dalam kasus ini merupakan "saksi" dari infeksi virus. Dan itu bisa disimpan dalam darah hingga sebulan setelah pilek.

    Dan ide kedua yang sangat penting: leukositosis bukanlah penyakit, tetapi hanya gejala dari berbagai kondisi. Oleh karena itu kesimpulan bahwa berguna untuk mengingatkan tidak hanya pasien, tetapi juga banyak dokter.

    Faktanya adalah bahwa tidak ada antibiotik spektrum luas universal; Dengan penyakit menular yang berbeda, obat yang sama sekali berbeda dan dosisnya digunakan. Sebagai aturan, upaya untuk meresepkan pengobatan dalam situasi di mana penyakit itu tidak ditemukan, tetapi dokter mengatakan: “Anda memiliki infeksi di suatu tempat di dalam tubuh. ", Hanya menyebabkan kebingungan diagnostik lebih lanjut.

    Faktanya adalah bahwa agen penyebab penyakit menular tidak melayang-layang di dalam darah, mereka selalu berusaha untuk "menetap" di suatu tempat, menyebabkan gambaran penyakit tertentu. Belum lagi fakta bahwa tidak setiap demam dan tidak setiap leukositosis adalah tanda-tanda infeksi bakteri, yang, pada kenyataannya, antibiotik harus ditindaklanjuti.

    Jadi, saya ulangi, dengan pengecualian yang jarang, tidak perlu minum antibiotik selama tidak ada jawaban untuk pertanyaan nama penyakit yang kita sembuhkan.

    Mengurangi leukosit

    Beberapa kata tentang jumlah leukosit yang rendah. Ini adalah situasi yang selalu memerlukan manuver diagnostik tertentu, karena penekanan hematopoietik adalah gejala yang agak serius. Karena itu, saran di sini sangat sederhana: jika sel darah putih di bawah normal, pergi ke dokter. Jalur diagnostik mungkin tidak terlalu sederhana, tetapi Anda harus melewatinya.

    Ngomong-ngomong, anehnya, pil sakit kepala bisa menjadi salah satu alasan penurunan leukosit. Ya, analgesik dangkal dengan penggunaan yang sering dan teratur dapat menghambat fungsi sumsum tulang. Jangan lupakan ini, mereka yang menelan obat penghilang rasa sakit dengan segenggam penuh.

    Seorang wanita muda datang. Tidak ada yang mengganggu, hanya leukosit dalam tes darah yang rendah. Dalam beberapa analisis berulang indikator 15 ribu / mkl

  • Peningkatan jumlah neutrofil atau limfosit> 90%, bahkan dengan jumlah sel darah putih normal
  • Peningkatan jumlah limfosit> 5 ribu / μl
  • Pengurangan leukosit 50 mm / jam
  • http://www.7ya.ru/article/Rasshifrovka-analiza-krovi-lejkocity-i-SOJe-Povysheny-ponizheny-norma/

    Artikel Tentang Varises

    Baru-baru ini saya mengalami masalah - saya menemukan varises pada tungkai bawah. Sebelumnya, dengan kata-kata ini, imajinasi melukis gambar mengerikan dari pembuluh darah biru yang berbelit-belit di bawah kulit pucat wanita paruh baya di pantai di wilayah Moskow.