Sistem manusia CNS, ANS, SSS, dll / SSS (cm) / Perkembangan metodis (cm) / Gambaran anak-anak tentang jantung, pembuluh darah

FITUR ANAK-ANAK DALAM HATI

Jantung bayi yang baru lahir memiliki bentuk bulat. Ukuran transversal jantung sama dengan atau lebih besar dari longitudinal, yang berhubungan dengan perkembangan ventrikel yang tidak mencukupi dan ukuran atrium yang relatif besar. Telinga atrium lebih banyak, mereka menutupi pangkal jantung. Sulci interventricular anterior dan posterior ditandai dengan baik karena tidak adanya serat subepicardial. Bagian atas hati itu bulat. Panjang jantung adalah 3.0-3.5 cm, lebarnya 3.0-3.9 cm, massa jantung adalah 20-24 g, yaitu 0,8-0,9% dari berat badan (untuk orang dewasa - 0,5% dari berat badan).

Jantung tumbuh paling cepat selama dua tahun pertama kehidupan, kemudian pada 5-9 tahun dan selama pubertas. Pada akhir tahun pertama kehidupan, massa jantung berlipat ganda, 6 tahun massa meningkat 5 kali lipat, dan 15 tahun meningkat 10 kali lipat dibandingkan dengan periode neonatal.

Septum interatrial jantung bayi baru lahir memiliki lubang yang tertutup lipatan endokardial tipis di sisi atrium kiri. Dua tahun kemudian, lubang ditutup. Pada permukaan bagian dalam atrium sudah ada trabekula, di ventrikel terdeteksi jaringan trabekula seragam, otot papiler kecil terlihat.

Miokardium ventrikel kiri berkembang lebih cepat dan pada akhir tahun kedua massanya dua kali lebih besar dari kanan. Hubungan ini tetap ada di masa depan.

Pada bayi baru lahir dan bayi, jantungnya tinggi dan terletak hampir melintang. Transisi jantung dari posisi transversal ke oblik dimulai pada akhir tahun pertama kehidupan anak. Pada anak-anak berusia 2-3 tahun, posisi miring jantung menang. Batas bawah jantung pada anak di bawah 1 tahun terletak satu ruang intercostal lebih tinggi dari orang dewasa (ruang intercostal 4), batas atas berada pada tingkat ruang intercostal kedua. Puncak jantung diproyeksikan di ruang interkostal ke-4 kiri keluar dari garis midclavicular di 1,0-1,5 cm. Perbatasan kanan terletak di tepi kanan sternum atau 0,5-1 cm di sebelah kanannya.

Pembukaan atrioventrikular kanan dan katup trikuspid diproyeksikan di tengah perbatasan kanan pada tingkat perlekatan pada sternum tulang rusuk IV. Pembukaan atrioventrikular kiri dan katup mitral terletak di tepi kiri sternum setinggi kartilago kosta ke tiga. Bukaan aorta dan batang paru-paru dan katup semilunar terletak di tingkat tulang rusuk ketiga, seperti pada orang dewasa.

Perbatasan kebodohan jantung relatif

1-2 cm ke luar dari garis puting kiri

Sedikit di dalam garis parasternal yang tepat

Jarak rata-rata antara garis parasternal kanan dan tepi kanan sternum atau sedikit lebih dekat ke tepi sternum

Bentuk perikardium pada bayi baru lahir berbentuk bulat. Kubah perikardium tinggi - di sepanjang garis yang menghubungkan sendi sternoklavikula. Batas bawah perikardium berada di tingkat tengah-lima ruang interkostal. Permukaan grudino-rib pericardium ditutupi dengan timus untuk jarak yang cukup jauh. Bagian bawah dinding anterior perikardium berdekatan dengan sternum dan tulang rawan kosta. Permukaan belakang perikardium bersentuhan dengan kerongkongan, aorta, saraf vagus kiri, bronkus. Saraf frenikus melekat erat pada permukaan lateral. Dinding bawah perikardium melekat dengan pusat tendon dan bagian berotot dari diafragma. Pada usia 14, perbatasan perikardial dan hubungannya dengan organ mediastinum sesuai dengan orang dewasa.

Pembuluh darah jantung berkembang dengan baik pada saat kelahiran, dan arteri lebih terbentuk daripada vena. Diameter arteri koroner kiri lebih besar dari diameter arteri koroner kanan pada anak-anak dari semua kelompok umur. Perbedaan paling signifikan dalam diameter arteri ini diamati pada bayi baru lahir dan anak-anak berusia 10-14 tahun.

Struktur mikroskopis pembuluh darah paling intensif diubah pada usia dini (dari 1 tahun menjadi 3 tahun). Pada saat ini di dinding pembuluh darah, amplop tengah sedang berkembang secara intensif. Ukuran akhir dan bentuk pembuluh darah terbentuk pada usia 14-18.

Pembuluh koroner hingga dua tahun didistribusikan berdasarkan jenis longgar, dari 2 hingga 6 tahun - berdasarkan campuran, setelah 6 tahun - seperti pada orang dewasa - berdasarkan jenis batang. Vaskularisasi yang melimpah dan serat yang rapuh, di sekitar pembuluh darah, menciptakan kecenderungan terhadap perubahan inflamasi dan distrofi pada miokardium.

Sistem konduktif jantung terbentuk bersamaan dengan perkembangan struktur histologis miokardium dan perkembangan nodus sinus-atrium dan atrio-gastrik berakhir pada usia 14-15.

Inervasi jantung terjadi melalui pleksus superfisialis dan dalam yang dibentuk oleh serabut saraf vagus dan ganglia simpatis servikal yang berkontak dengan ganglia nodus atrium-lambung dan sinus-atrium. Cabang-cabang saraf vagus menyelesaikan perkembangannya dalam 3-4 tahun. Sampai usia ini, aktivitas jantung diatur terutama oleh sistem saraf simpatis, yang sebagian disebabkan oleh takikardia fisiologis pada anak-anak pada tahun-tahun pertama kehidupan. Di bawah pengaruh saraf vagus, detak jantung menurun dan aritmia sinus dan "impuls vagus" individu dapat muncul - interval yang semakin lama semakin tajam antara kontraksi jantung.

Berikut ini adalah beberapa fitur fungsional dari sistem peredaran darah pada anak-anak:

Tingkat daya tahan dan kemampuan kerja jantung anak-anak yang tinggi, yang dikaitkan dengan massa yang relatif lebih besar dan suplai darah yang lebih baik, dan tidak adanya infeksi kronis, keracunan, dan bahaya.

Takikardia fisiologis disebabkan oleh volume jantung yang kecil dengan kebutuhan oksigen tubuh yang tinggi dan simpatikotonia yang khas pada anak kecil.

Tekanan darah rendah karena volume darah yang kecil mengalir dengan setiap detak jantung dan resistensi pembuluh darah perifer yang rendah karena lebar yang lebih besar dan arteri elastis.

Kemungkinan perkembangan gangguan fungsional aktivitas dan perubahan patologis karena pertumbuhan jantung yang tidak merata, bagian-bagian dan pembuluh-pembuluh individualnya, ciri-ciri persarafan dan regulasi neuroendokrin (pada masa pubertas).

Denyut nadi, tekanan darah dan jumlah napas

Tekanan arteri, mm Hg

KETENTUAN ANAK-ANAK DALAM SISTEM PEDULI

Dalam sistem pembuluh darah bayi baru lahir, perubahan sebagian besar terkait dengan perubahan kondisi sirkulasi darah. Sirkulasi plasenta terganggu dan sirkulasi paru mulai berlaku dengan tindakan inhalasi. Setelah ini, pembuluh darah umbilikalis kosong dan mengalami pelenyapan.

Vena umbilikalis tidak sepenuhnya berkembang setelah lahir, beberapa anastomosis dan pembuluh darah yang terkait dengan segmen non-terpulasinya terus berfungsi dan dapat diekspresikan dengan kuat dalam sejumlah kondisi patologis.

Arteri umbilical setelah kunjungan pernafasan pertama berkurang hampir sepenuhnya dan dalam 6-8 minggu pertama kehidupan dilenyapkan di bagian perifer. Proses pemusnahan pembuluh umbilikalis terdiri dari pertumbuhan jaringan ikat intima dan lapisan otot, dalam regenerasi serat otot dan atropinya, dalam transformasi giolin dan hilangnya serat elastis.

Proses penghapusan arteri umbilikalis dan vena tidak merata: arteri umbilikalis sudah tidak dapat dilewati pada hari ke-2 kehidupan pada jarak 0,2-0,5 cm dari pusar, dan vena umbilikalis masih bisa dilewati. Oleh karena itu, vena umbilikalis dapat menjadi objek infeksi yang melanggar sterilitas perawatan untuk bayi baru lahir dan menyebabkan pembentukan fistula purulen purba umbilikalis dan bahkan terjadinya sepsis.

Secara bersamaan dengan pembuluh umbilikalis melenyapkan saluran kanal. Penghapusannya berakhir 6 bulan (dalam beberapa kasus - pada minggu ke-2 setelah lahir). Kurangnya perkembangan saluran kanal hingga 6-12 bulan dianggap sebagai malformasi. Kontaminasi terjadi karena kontraksi sel-sel otot di mulut duktus ketika darah beroksigen dari aorta memasukinya, di mana tekanan setelah kelahiran lebih tinggi daripada di batang paru-paru.

Dengan bertambahnya usia anak, karena fungsi aktif organ-organ internal dan sistem muskuloskeletal di seluruh sistem pembuluh darah, perubahan terjadi baik pada tingkat makroskopis dan mikroskopis. Panjang kapal, diameternya, ketebalan dinding arteri dan vena meningkat, tingkat pembuangan cabang berubah, jenis longgar percabangan kapal diganti dengan yang utama. Perbedaan paling signifikan dalam sistem vaskular diamati pada bayi baru lahir dan anak-anak 10-14 tahun. Misalnya, pada bayi baru lahir, diameter batang paru lebih besar daripada diameter aorta, dan proporsi ini bertahan hingga 10-12 tahun, kemudian diameternya dibandingkan, dan setelah 14 tahun, hubungan timbal balik terbentuk antara ukuran aorta dan batang paru ini. Fenomena ini dijelaskan dengan peningkatan massa darah, dengan pertumbuhan anak, peningkatan sirkulasi darah yang besar, akhirnya, peningkatan lapisan otot ventrikel kiri dan kekuatan pengeluaran darah ke dalam aorta. Lengkungan aorta hingga 12 tahun memiliki jari-jari kelengkungan yang lebih besar daripada orang dewasa. Pada bayi baru lahir, lengkungan aorta terletak pada level vertebra toraks I, pada usia 15 tahun - pada level vertebra toraks II, pada usia 20-25 tahun - pada level vertebra toraks III.

Karena perkembangan yang tidak sama dari sistem individu (tulang, otot, pernapasan, pencernaan, dll.) Dan bagian-bagian tubuh, perubahan dalam pembuluh yang berbeda dari sistem peredaran darah tidak terjadi secara bersamaan. Perubahan terbesar pada tahun-tahun pertama kehidupan terjadi pada sistem pembuluh darah paru-paru, usus, ginjal, dan kulit. Sebagai contoh, arteri usus pada anak usia dini hampir semuanya berukuran sama. Perbedaan antara diameter arteri mesenterika superior dan cabang-cabangnya kecil, namun, seiring bertambahnya usia anak, perbedaan ini meningkat. Jaringan kapiler relatif luas, dan unsur-unsur mikrovaskulatur pada saat kelahiran dilengkapi dengan sphincter precapillary yang mengatur aliran darah.

Perubahan besar dalam lingkaran kecil, terutama di tahun pertama kehidupan. Ada peningkatan lumen arteri pulmonalis; penipisan dinding arteriol; labilitas hemodinamik yang besar.

Dalam hubungan histologis dengan kelahiran anak, arteri tipe elastis daripada yang berotot lebih terbentuk. Arteri otot tipe otot memiliki beberapa sel otot. Periode usia hingga 12 tahun ditandai dengan pertumbuhan intensif dan diferensiasi elemen seluler dari semua membran dinding arteri, tetapi lapisan tengah tumbuh dan berkembang terutama secara intensif. Peningkatan lapisan otot berasal dari sisi adventitia. Setelah 12 tahun, laju pertumbuhan arteri melambat dan ditandai dengan stabilisasi struktur selubung dinding.

Dalam proses perkembangan, rasio diameter batang arteri individu besar berubah. Dengan demikian, pada bayi baru lahir dan anak kecil, arteri karotis umum dan arteri subklavia lebih luas daripada arteri iliaka pada umumnya. Pada masa pubertas, diameter arteri iliaka umum hampir 1,5-2 kali arteri karotis umum. Sangat mungkin bahwa perkembangan arteri karotis yang begitu cepat pada anak-anak muda dikaitkan dengan perkembangan otak yang meningkat (menurut hukum Lesgaft).

Contoh perubahan dalam perjalanan arteri adalah arteri renalis. Pada bayi dan anak kecil, ia memiliki arah ke atas, dan pada usia 15-20 tahun ia memperoleh arah horizontal.

Topografi arteri ekstremitas berubah. Sebagai contoh, pada bayi baru lahir, proyeksi arteri ulnaris berhubungan dengan tepi medial anterior tulang ulnaris, dan dari arteri radialis ke tepi medial anterior-medial tulang radial. Dengan bertambahnya usia, arteri ulnaris dan radialis bergeser ke arah garis tengah lengan bawah ke arah lateral. Pada anak-anak di atas 10 tahun, arteri ini diatur dan diproyeksikan dengan cara yang sama seperti pada orang dewasa.

Adapun fitur usia vena, harus dicatat bahwa dengan bertambahnya usia panjangnya juga, diameter berubah, posisi dan sumber perubahan formasi, dan fitur histologis vena pada periode umur yang berbeda juga dicatat. Jadi pada bayi baru lahir, pembagian dinding vena ke dalam membran tidak diucapkan. Selaput elastis kurang berkembang bahkan dalam vena besar, karena darah kembali ke jantung tanpa partisipasi dinding vena dalam proses ini. Jumlah sel otot di dinding vena meningkat dengan meningkatnya tekanan darah di dinding pembuluh darah. Ada katup di pembuluh darah bayi yang baru lahir.

Vena besar, seperti vena cava superior dan inferior, pendek dan berdiameter relatif besar. Vena cava superior pendek karena posisi jantung yang tinggi, pada usia 10-12 tahun, luas penampang pembuluh darah ini meningkat dan panjangnya meningkat. Vena cava inferior terbentuk pada tingkat vertebra lumbar III-IV.

Vena portal pada bayi baru lahir tunduk pada variabilitas anatomi yang signifikan, dimanifestasikan dalam ketidakkekalan sumber pembentukannya, jumlah anak sungai, pertemuan mereka, dan hubungan dengan unsur-unsur lain dari omentum kecil. Bagian awal vena terletak pada tingkat tepi bawah vertebra toraks XII atau lumbar, di belakang kepala pankreas. Dibentuk dari dua batang - mesenterika superior dan limpa.

Tempat masuknya mesenterika inferior tidak konstan, lebih sering mengalir ke limpa, jarang ke mesenterika superior.

Setelah lahir, topografi vena superfisial tubuh dan anggota tubuh berubah. Jadi, bayi baru lahir memiliki pleksus vena subkutan yang tebal, pada latar belakangnya vena subkutan besar tidak berkontur. Pada usia 2, vena subkutan dari ekstremitas atas dan bawah jelas dibedakan dari pleksus ini.

Vena superfisial kepala jelas dibedakan pada bayi baru lahir dan anak-anak pada tahun pertama kehidupan. Fenomena ini secara aktif digunakan dalam pediatri praktis untuk memberikan obat untuk penyakit tertentu. Selain itu, vena superfisial terkait erat dengan vena diploik, yang mewakili jaringan mesh kecil yang lunak di pusat osifikasi. Ketika tulang tengkorak mencapai tahap perkembangan yang cukup tinggi (pada usia 5), ​​vena etika diploic dikelilingi oleh kanal tulang dan mempertahankan koneksi dengan vena superfisial kepala, dan juga koneksi dengan vena yang diselimuti dan sinus sagital superior.

Lompatan badai dalam pengembangan organ dan sistem terjadi pada masa pubertas. Karena pertumbuhan berbagai sistem yang tidak merata, terjadi gangguan sementara koordinasi dan fungsi sistem kardiovaskular. Pertumbuhan otot jantung lebih cepat daripada jaringan saraf, oleh karena itu, ada pelanggaran fungsi automatisme dan rangsangan miokardium. Volume jantung meningkat lebih cepat daripada pembuluh darah - ini menyebabkan kejang pembuluh darah, peningkatan resistensi umum perifer, dan dapat menyebabkan kondisi jantung hipertrofi pada remaja. Vasospasme mendukung dan mengaktifkan kelenjar adrenal dan kelenjar hipofisis, yang mengarah pada kondisi hipertensi. Ada beberapa pilihan hipo-involunter (jantung kecil), yang disebabkan oleh gaya hidup yang tetap.

http://studfiles.net/preview/535103/

Fitur struktur jantung dan pembuluh darah pada anak-anak

Pada anak-anak, pertumbuhan terus menerus dan peningkatan fungsional sistem kardiovaskular terjadi. Terutama tumbuh dengan kuat dan meningkatkan jantung pada anak-anak dari 2 hingga 6 tahun, serta selama masa pubertas.

Jantung bayi baru lahir memiliki bentuk kerucut pipih, oval atau bulat karena perkembangan ventrikel yang kurang dan ukuran atrium yang relatif besar. Hanya dengan 10–14 tahun jantung mengambil bentuk yang sama seperti orang dewasa.

Di masa kanak-kanak, ada restrukturisasi kualitatif otot jantung. Pada anak-anak kecil, otot jantung tidak berdiferensiasi dan terdiri atas miofibril yang tipis dan tidak dapat dipisahkan, yang mengandung banyak inti oval. Luruk melintang tidak ada. Jaringan ikat mulai berkembang. Ada sangat sedikit elemen elastis, pada anak usia dini, serat otot berdekatan satu sama lain. Saat anak tumbuh, serat otot menebal, jaringan ikat kasar muncul. Bentuk nukleus menjadi berbentuk batang, peregangan melintang otot-otot muncul, pada usia 2-3 tahun, diferensiasi histologis miokardium selesai. Bagian jantung lainnya juga sedang diperbaiki.

Seiring pertumbuhan anak, sistem konduksi jantung membaik. Pada anak usia dini, ia masif, serat-seratnya tidak berkontur dengan jelas. Pada anak yang lebih besar, sistem konduksi jantung dimodulasi ulang, oleh karena itu, gangguan irama sering ditemukan pada anak-anak.

Fitur pembuluh darah pada anak-anak

Pembuluh memberi makan dan mendistribusikan darah ke organ dan jaringan anak. Izin mereka pada anak-anak kecil sangat luas. Lebar arteri sama dengan vena. Rasio lumen mereka adalah 1: 1, kemudian tempat tidur vena menjadi lebih luas, pada usia 16 tahun, rasio mereka adalah 1: 2. Pertumbuhan arteri dan vena sering tidak sesuai dengan pertumbuhan jantung. Dinding arteri lebih elastis daripada dinding vena. Ini dikaitkan dengan tingkat yang lebih rendah dibandingkan pada orang dewasa, resistensi perifer, tekanan darah dan kecepatan aliran darah.

Struktur arteri juga berubah. Pada bayi baru lahir, dinding pembuluh darah tipis, berotot dan serat elastis kurang berkembang di dalamnya. Hingga 5 tahun, lapisan otot tumbuh dengan cepat, dalam 5-8 tahun semua membran pembuluh berkembang merata, pada usia 12 tahun, struktur pembuluh pada anak-anak sama dengan pada orang dewasa.

194.48.155.252 © studopedia.ru bukan penulis materi yang diposting. Tetapi memberikan kemungkinan penggunaan gratis. Apakah ada pelanggaran hak cipta? Kirimkan kepada kami | Umpan balik.

Nonaktifkan adBlock!
dan menyegarkan halaman (F5)
sangat diperlukan

http://studopedia.ru/17_73792_osobennosti-stroeniya-serdtsa-i-sosudov-u-detey.html

Anatomi hati pada anak-anak

Fungsi paling penting dari sistem kardiovaskular adalah:

1) menjaga kekonstanan lingkungan internal tubuh;

2) pengiriman oksigen dan nutrisi ke semua organ dan jaringan;

3) ekskresi produk metabolisme dari tubuh.

Sistem kardiovaskular dapat menyediakan fungsi-fungsi ini hanya dalam interaksi yang dekat dengan organ pernapasan, pencernaan, dan kemih. Perbaikan kerja organ sirkulasi darah tidak merata sepanjang seluruh masa kanak-kanak.

Fitur sirkulasi intrauterin pada anak-anak

Penanda jantung dimulai pada minggu ke-2 kehidupan intrauterin. Dalam 3 minggu, plat dengan semua bagiannya terbentuk dari plat yang terletak di perbatasan kepala dan batang tubuh. Dalam 6 minggu pertama, jantung terdiri dari tiga kamar, kemudian empat terbentuk karena pemisahan atrium. Pada saat ini, proses membagi jantung menjadi belahan kanan dan kiri, terjadi pembentukan katup jantung. Pembentukan batang arteri utama dimulai dari minggu ke-2 kehidupan. Sistem konduktor jantung terbentuk sangat awal.

Sirkulasi janin intrauterin

Darah teroksigenasi mengalir melalui plasenta melalui vena umbilikalis ke janin. Sebagian kecil dari darah ini diserap ke dalam hati, dan sebagian besar ke vena cava inferior. Kemudian darah ini, bercampur dengan darah dari bagian kanan janin, berlanjut ke atrium kanan. Darah juga dituangkan dari atas vena cava-nya. Namun, kedua pilar darah ini hampir tidak saling berbaur. Darah dari vena cava inferior melalui jendela oval jatuh ke jantung kiri dan aorta. Darah, miskin oksigen, dari vena cava superior masuk ke atrium kanan, ventrikel kanan, dan bagian awal arteri pulmonalis, dari sini ia melewati saluran arteri ke aorta dan mengganggu darah dari ventrikel kiri. Hanya sebagian kecil dari darah memasuki paru-paru, dan dari sana ke atrium kiri, di mana ia bercampur dengan darah yang telah masuk melalui jendela oval. Sejumlah kecil darah bersirkulasi dalam lingkaran kecil peredaran darah hingga inhalasi pertama. Dengan demikian, otak dan hati menerima darah yang paling kaya akan oksigen, sedangkan anggota tubuh bagian bawah menerima darah yang paling sedikit kaya oksigen.

Setelah bayi lahir, saluran vena dan pembuluh darah umbilikalis kosong, tumbuh terlalu besar, dan berubah menjadi ligamentum sirkuler hati.

Semua sistem pendukung kehidupan fisiologis terlibat dalam tindakan.

Gambaran anatomi dan fisiologis jantung dan pembuluh darah pada anak-anak

Pada anak-anak, ada pertumbuhan terus menerus dan peningkatan fungsional sistem kardiovaskular. Terutama tumbuh dengan kuat dan meningkatkan jantung pada anak-anak dari 2 hingga 6 tahun, serta - selama masa pubertas.

Jantung bayi baru lahir memiliki bentuk kerucut pipih, oval atau bulat karena perkembangan ventrikel yang tidak mencukupi dan ukuran atrium yang relatif besar. Hanya dengan 10–14 tahun jantung memperoleh bentuk yang sama seperti pada orang dewasa.

Karena posisi diafragma yang tinggi, jantung bayi baru lahir terletak secara horizontal. Posisi miring jantung dibutuhkan untuk tahun pertama kehidupan.

Massa jantung bayi yang baru lahir adalah 0,8% dari total massa tubuh, relatif lebih banyak daripada orang dewasa. Tebal ventrikel kanan dan kiri sama, dindingnya 5 mm. Atrium dan kapal besar memiliki ukuran yang relatif besar. Pada akhir tahun pertama, berat jantung berlipat ganda, pada 3 tahun tiga kali lipat. Pada tahun-tahun pra sekolah dan sekolah menengah pertama, pertumbuhan jantung melambat dan mencair lagi selama masa pubertas. Pada usia 17, massa jantung meningkat 10 kali lipat.

Tumbuh tidak teratur dan departemen jantung. Ventrikel kiri secara signifikan meningkatkan volumenya, pada usia 4 bulan beratnya dua kali lipat dari yang kanan. Ketebalan dinding ventrikel pada bayi baru lahir adalah 5,5 mm, di masa depan, ketebalan ventrikel kiri meningkat menjadi 12 mm, kanan - hingga 6-7 mm.

Volume jantung saat lahir adalah sekitar 22 cm3, untuk tahun pertama meningkat sebesar 20 cm3, dan selanjutnya - setiap tahun tetapi dengan 6-10 cm3. Pada saat yang sama, diameter lubang katup meningkat.

Pada anak-anak, jantung lebih tinggi daripada orang dewasa. Volume jantung pada anak-anak lebih besar relatif terhadap volume dada dibandingkan pada orang dewasa. Pada bayi baru lahir, puncak jantung terbentuk di kedua ventrikel, pada 6 bulan - hanya sebelah kiri. Proyeksi jantung jatuh ke ruang interkostal V pada usia 1,5 tahun dari ruang interkostal keempat.

Di masa kanak-kanak, ada restrukturisasi kualitatif otot jantung. Pada anak-anak kecil, otot jantung tidak berdiferensiasi dan terdiri atas miofibril yang tipis dan tidak dapat dipisahkan, yang mengandung banyak inti oval. Luruk melintang tidak ada. Jaringan ikat mulai berkembang. Unsur-unsur elastis sangat kecil, pada anak usia dini, serat otot sangat cocok bersama. Saat anak tumbuh, serat otot menebal dan jaringan ikat kasar muncul. Bentuk nukleus menjadi berbentuk batang, peregangan melintang otot-otot muncul, dan pada usia 2-3 tahun, diferensiasi histologis miokardium selesai. Bagian jantung lainnya juga sedang diperbaiki.

Ketika anak tumbuh, sistem kardiovaskular membaik. Pada masa kanak-kanak awal, ia tersusun, serat-seratnya tidak berkontur dengan jelas. Pada anak yang lebih besar, sistem konduksi jantung dimodulasi ulang, oleh karena itu, gangguan irama sering ditemukan pada anak-anak.

Jantung bekerja dengan mengorbankan pleksus superfisial dan dalam yang dibentuk oleh serabut saraf vagus dan nodus simpatis servikal yang bersentuhan dengan ganglia sinus dan nodus atrioventrikular pada dinding atrium kanan. Cabang-cabang saraf vagus menyelesaikan perkembangannya dalam 3-4 tahun. Sampai usia ini, aktivitas jantung diatur oleh sistem simpatis. Ini menjelaskan peningkatan fisiologis detak jantung pada anak-anak dari 3 tahun pertama kehidupan. Di bawah pengaruh saraf vagus, denyut jantung menurun dan aritmia tipe pernapasan muncul, interval antara detak jantung diperpanjang. Fungsi miokard dan bayi, seperti automatisme, konduksi, kontraktilitas, dilakukan dengan cara yang sama seperti pada orang dewasa.

Fitur pembuluh darah pada anak-anak

Pembuluh memberi makan dan mendistribusikan darah ke organ dan jaringan anak. Izin mereka pada anak-anak kecil sangat luas. Lebar arteri tidak sama dengan vena. Rasio izin mereka adalah

1: 1, maka tempat tidur vena menjadi lebih luas, pada usia 16 rasio mereka adalah 1: 2. Pertumbuhan arteri dan vena sering tidak sesuai dengan pertumbuhan jantung. Dinding arteri lebih elastis daripada dinding vena. Ini dikaitkan dengan tingkat yang lebih rendah daripada orang dewasa, resistensi perifer, tekanan darah dan kecepatan aliran darah.

Struktur arteri juga berubah. Pada bayi baru lahir, dinding pembuluh tipis, dengan serat otot dan elastis yang lemah. Hingga 5 tahun, lapisan otot tumbuh dengan cepat, dalam 5-8 tahun semua membran pembuluh berkembang merata, pada usia 12 tahun, struktur pembuluh pada anak-anak sama dengan pada orang dewasa.

Denyut nadi pada anak-anak tergantung pada usia. Pada bayi baru lahir, itu 160-140 denyut per 1 menit, 110-140 pada 1 tahun, 100 pada 5 tahun, 80-190 pada 10 tahun, dan 80 pada 15 tahun.

Seiring bertambahnya usia, tekanan darah sistolik meningkat, dan tekanan diastolik cenderung meningkat.

Tekanan sistolik arteri adalah 90 + 2 x n, dan tekanan sistolik tabel adalah 60 + 2 x n, di mana n adalah usia anak selama bertahun-tahun. Untuk anak-anak hingga 1 tahun, tekanan sistolik adalah 75 + n, di mana n adalah usia anak dalam beberapa bulan. Tekanan darah diastolik sama dengan tekanan sistolik minus 10 mm Hg. Seni

Jantung dan pembuluh darah saat pubertas

Saat pubertas, pertumbuhan intensif berbagai organ dan sistem terjadi. Pada periode ini, ada pelanggaran fungsi mereka karena pelanggaran hubungan timbal balik dan koordinasi fungsi mereka. Pada remaja, karena karakteristik pertumbuhan jantung dan seluruh tubuh, massa dan volume jantung yang relatif kecil diamati dibandingkan dengan massa dan volume tubuh. Rasio volume tubuh dengan volume jantung pada anak-anak adalah 50%, pada orang dewasa itu adalah 60%, dan pada masa pubertas adalah 90%. Selain itu, ada fitur anatomi sistem kardiovaskular pada remaja, yang terkait dengan rasio volume jantung dan pembuluh darah.

Pada remaja, volume jantung meningkat lebih cepat daripada kapasitansi jaringan pembuluh darah, ini meningkatkan resistensi perifer, yang mengarah ke varian hipertrofik di bawah jantung yang sedang tumbuh.

Pada remaja dengan kelainan pada evolusi usia jantung, regulasi simpatik berlaku.

Dengan demikian, anak-anak memiliki fitur fungsional dari sistem peredaran darah, yang ditandai dengan:

1) 1) tingkat daya tahan tinggi jantung anak-anak karena massanya yang cukup besar, suplai darah yang baik;

2) takikardia fisiologis karena volume jantung yang kecil dengan kebutuhan tubuh yang tinggi akan oksigen, serta simpatotomi;

3) tekanan darah rendah dengan volume kecil darah yang masuk dengan setiap detak jantung, serta resistensi pembuluh darah perifer yang rendah;

4) pertumbuhan jantung yang tidak merata dan gangguan fungsional terkait.

http://www.med-practic.com/rus/68/12747/article.more.html

Jantung bayi baru lahir

Setelah bayi lahir, jantung mulai beradaptasi dengan kondisi keberadaan baru.

Fitur sirkulasi darah janin

  1. Janin memiliki lingkaran sirkulasi darah plasenta, akibatnya semua organ janin menerima darah campuran;
  2. Kehadiran pirau anatomi yang berfungsi - jendela oval, saluran arteri (Batalov) dan saluran vena (Arantsiy);
  3. Aliran darah minimum melalui paru-paru.

Lingkaran sirkulasi darah kecil dan besar mulai bekerja secara penuh segera setelah kelahiran.

Mulai mekanisme sirkulasi darah besar dan kecil

Awal dari fungsi respirasi paru adalah napas pertama, sebagai akibatnya aliran darah di paru-paru meningkat 5 kali, karena penurunan resistensi di pembuluh paru-paru.

Sebelum lahir, tekanan sistolik di arteri pulmonalis lebih tinggi daripada di aorta. Selama 2 jam pertama, tekanan di arteri pulmonalis menjadi lebih rendah daripada di aorta. Pada 2-3 hari kehidupan ada penurunan maksimum. Ini memastikan arah aliran darah normal. Pada 4-6 minggu, tingkat tekanan mencapai nilai-nilai khas untuk orang dewasa (15-25 mm Hg).

Dengan inhalasi pertama bayi yang baru lahir ada kejang pada saluran arteri. 12-20 menit setelah lahir, saluran mulai menutup. Pertama, secara fungsional, dalam waktu 10-15 jam, dan setelah secara anatomis, selama 3-10 minggu pertama kehidupan. Oleh karena itu, pada bulan-bulan pertama, darah dapat dikeluarkan melalui darah dari kiri ke kanan selama retensi jangka pendek atau penghentian pernapasan, dengan peningkatan tekanan dalam sirkulasi kecil. Ini dapat dimanifestasikan oleh sianosis pada ekstremitas bawah.

Bukaan oval (jendela) antara atria menutup secara fungsional segera setelah lahir. Penutupan lengkap, anatomis, terjadi setelah beberapa bulan, dan pada beberapa anak bahkan setelah beberapa tahun.

Arteri umbilical berkontraksi 15 detik setelah kelahiran, dan 45 detik kemudian mereka dianggap tertutup secara fungsional.

Saluran vena menutup lebih lambat - dalam 2-3 minggu kehidupan. Sebagai akibatnya, dalam beberapa hari pertama, sebagian darah dari usus dapat memasuki vena cava inferior, melewati hati.

Pada menit-menit pertama kehidupan ada peningkatan batas-batas hati. Selanjutnya, dalam 4-5 hari mereka berkurang.

http://neonatus.info/serdce.php

KECEPATAN ANATOMO-FISIOLOGI HATI DAN KAPAL PADA ANAK

KECEPATAN ANATOMO-FISIOLOGI HATI DAN KAPAL PADA ANAK

Pada anak-anak, pertumbuhan terus menerus dan peningkatan fungsional sistem kardiovaskular terjadi. Terutama tumbuh dengan kuat dan meningkatkan jantung pada anak-anak dari 2 hingga 6 tahun, serta - selama masa pubertas.

Jantung bayi baru lahir memiliki bentuk kerucut pipih, oval atau bulat karena perkembangan ventrikel yang kurang dan ukuran atrium yang relatif besar. Hanya pada 10–14 tahun jantung mengambil bentuk yang sama seperti pada orang dewasa.

Karena kedudukan tinggi diafragma, jantung bayi baru lahir terletak secara horizontal. Posisi miring jantung dibutuhkan untuk tahun pertama kehidupan.

Massa jantung bayi yang baru lahir adalah 0,8% dari total massa tubuh, relatif lebih banyak daripada orang dewasa. Tebal ventrikel kanan dan kiri sama, dindingnya 5 mm. Atrium dan pembuluh darah besar memiliki ukuran yang relatif besar. Pada akhir tahun pertama, berat jantung berlipat ganda, pada 3 tahun tiga kali lipat. Pada usia prasekolah dan usia sekolah yang lebih muda, pertumbuhan jantung melambat dan meningkat lagi selama masa pubertas. Pada usia 17, massa jantung meningkat 10 kali lipat.

Tumbuh tidak teratur dan departemen jantung. Ventrikel kiri secara signifikan meningkatkan volumenya, pada usia 4 bulan beratnya dua kali lipat dari yang kanan. Ketebalan dinding ventrikel pada bayi baru lahir adalah 5,5 mm, di masa depan, ketebalan ventrikel kiri meningkat menjadi 12 mm, kanan - hingga 6-7 mm.

Volume jantung saat lahir adalah sekitar 22 cm 3, untuk tahun pertama meningkat sebesar 20 cm 3, dan selanjutnya - setiap tahun sebesar 6-10 cm 3. Pada saat yang sama, diameter lubang katup meningkat.

Pada anak-anak, jantung lebih tinggi daripada orang dewasa. Volume jantung pada anak-anak lebih besar relatif terhadap volume dada dibandingkan pada orang dewasa. Pada bayi baru lahir, puncak jantung dibentuk oleh kedua ventrikel, pada 6 bulan - hanya sebelah kiri. Proyeksi jantung menjadi 1,5 tahun dari ruang intercostal keempat jatuh di ruang intercostal kelima.

Di masa kanak-kanak, ada restrukturisasi kualitatif otot jantung. Pada anak-anak kecil, otot jantung tidak berdiferensiasi dan terdiri atas miofibril yang tipis dan tidak terbagi yang mengandung banyak inti oval. Luruk melintang tidak ada. Jaringan ikat mulai berkembang. Ada sangat sedikit elemen elastis, pada anak usia dini, serat otot berdekatan satu sama lain. Saat anak tumbuh, serat otot menebal, jaringan ikat kasar muncul. Bentuk nukleus menjadi berbentuk batang, peregangan melintang otot-otot muncul, pada usia 2-3 tahun diferensiasi histologis miokardium selesai. Bagian jantung lainnya juga sedang diperbaiki.

Seiring pertumbuhan anak, sistem konduksi jantung membaik. Pada anak usia dini, ia masif, serat-seratnya tidak berkontur dengan jelas. Pada anak yang lebih besar, sistem konduksi jantung dimodulasi ulang, oleh karena itu, gangguan irama sering ditemukan pada anak-anak.

Jantung bekerja dengan mengorbankan pleksus superfisialis dan dalam, dibentuk oleh serat saraf vagus dan ganglia simpatis servikal yang bersentuhan dengan ganglia sinus dan nodus atrioventrikular di dinding atrium kanan. Cabang-cabang saraf vagus menyelesaikan perkembangannya dalam 3-4 tahun. Sampai usia ini, aktivitas jantung diatur oleh sistem simpatis. Ini menjelaskan peningkatan fisiologis detak jantung pada anak-anak dari 3 tahun pertama kehidupan. Di bawah pengaruh saraf vagus, denyut jantung melambat dan aritmia tipe pernapasan muncul, interval antara kontraksi jantung diperpanjang. Fungsi miokard pada anak-anak, seperti automatisme, konduksi, kontraktilitas, dilakukan dengan cara yang sama seperti pada orang dewasa.

http://med.wikireading.ru/67094

Anatomi hati orang dewasa dan anak-anak, metode pemeriksaan

Patologi kardiovaskular dan komplikasinya menempati posisi terdepan (hipertensi arteri, serangan jantung akut, stroke) di antara semua penyakit. Jantung adalah salah satu organ paling penting dari seorang pria, pada kerja terus menerus yang bergantung pada fungsi vital yang konstan. Setiap petugas medis harus memiliki gagasan tentang anatomi jantung dan prinsip kegiatannya agar dapat menilai kondisi kritis secara tepat waktu dan memberikan perawatan darurat.

Jantung manusia terletak di mediastinum dada, sebagian besar terletak di bagian kiri rongga dada, dan bagian yang lebih kecil di sebelah kanan. Jantung terdiri dari empat kamar - dua atrium dan dua ventrikel. Ini adalah organ berbentuk kerucut, dengan alasnya menghadap ke atas dan sedikit ke belakang, dan ujungnya ke bawah, ke kiri, dan sedikit ke depan. Puncak (batas kiri) berada pada tingkat ruang intercostal ke-5 di sebelah kiri, kira-kira di garis tengah klavikula atau puting kiri. Perbatasan kanan menonjol 1-2 cm dari tepi kanan sternum di persimpangan dengan 3-5 tulang rusuk. Batas atas terletak di tingkat 3 tulang rusuk, lebih rendah - dari tulang rawan 5 tulang rusuk kanan ke puncak jantung.

Di jantung ada tepi kanan dan kiri dan dua permukaan:

  1. 1. Sternum - permukaan tulang rusuk (depan) menghadap ke depan dan sebagian ke atas, dibentuk oleh dinding ventrikel yang sebagian besar kanan.
  2. 2. Permukaan diafragma (posterior) - berbalik dan turun ke arah diafragma, terdiri dari dinding ventrikel kiri, atrium, dan sebagian ventrikel kanan.

Dinding jantung dibentuk oleh tiga cangkang:

  1. 1. eksternal - epicardium, terdiri dari jaringan padat yang mirip dengan tulang rawan, yang berpindah ke kantong jantung jantung (pericardium);
  2. 2. medium - miokardium, diwakili oleh beberapa lapisan sel otot yang dapat menghasilkan impuls listrik dan berkontraksi dalam mode otomatis;
  3. 3. internal - endokardium, lapisan tipis sel datar jaringan ikat.

Sistem peredaran darah diwakili oleh lingkaran besar dan kecil. Besar berfungsi untuk memasok seluruh tubuh dengan darah, awalnya adalah ventrikel kiri dan lengkungan aorta - kapal terbesar dari tubuh manusia. Selanjutnya, aorta bercabang menjadi arteri kaliber kecil, dan mereka, pada gilirannya, menjadi lebih kecil dan berakhir dengan kapiler tertipis, melalui dinding yang mana ada pertukaran zat dengan organ dan jaringan yang berdekatan. Kemudian darah dibawa ke vena cava bagian bawah dan atas, ke atrium kanan, dan kemudian ke ventrikel kanan.

Dari ventrikel kanan batang paru dimulai sirkulasi paru (kecil), melalui mana darah vena memasuki paru-paru; di sana, di kapiler, darah diperkaya dengan oksigen dan melepaskan karbon dioksida, berubah menjadi arteri, mengalir melalui pembuluh darah paru-paru dari paru-paru ke atrium kiri, dan dari sana ke ventrikel kiri.

Lingkaran jantung sirkulasi darah juga dibedakan, yang utama di antaranya adalah arteri koroner (koroner), yang bercabang dari aorta dan memasok darah ke otot jantung. Kejang atau penyumbatan mereka dengan trombus penuh dengan kematian beberapa serat otot miokardium (kondisi ini disebut infark miokard atau serangan jantung), dan penyempitan lumen dengan plak aterosklerotik menyebabkan kekurangan oksigen kronis dan penyakit jantung koroner (PJK).

Kontraksi ventrikel untuk mengeluarkan darah disebut sistol, dan relaksasi, di mana mereka diisi dengan darah, diastole. Karena ventrikel kiri mengatasi resistensi terbesar, amplopnya memiliki ketebalan terbesar dibandingkan dengan bagian jantung lainnya. Di antara ventrikel kanan dan kiri terdapat dinding otot masif, dan di antara atriumnya ada struktur tendon; kedua partisi mencegah pencampuran arteri dengan darah vena.

Gerakan darah yang benar di lingkaran sirkulasi darah juga menyediakan alat katup jantung. Katup terletak di antara kamar-kamarnya dan di outlet jantung pembuluh darah besar (untuk menghindari aliran balik darah selama sistol) dan dibagi menjadi:

  1. 1. trikuspid - antara atrium kanan dan ventrikel;
  2. 2. paru - antara arteri pulmonalis dan ventrikel kanan;
  3. 3. mitral (bivalve) - antara atrium kiri dan ventrikel;
  4. 4. Aorta - antara aorta dan ventrikel kiri.
http://vashflebolog.com/anatomy/anatomiya-serdca.html

Anatomi dan fisiologi jantung: struktur, fungsi, hemodinamik, siklus jantung, morfologi

Struktur jantung organisme apa pun memiliki banyak nuansa khas. Dalam proses filogenesis, yaitu, evolusi organisme hidup menjadi lebih kompleks, jantung burung, hewan, dan manusia memperoleh empat kamar alih-alih dua kamar ikan dan tiga kamar di amfibi. Struktur yang sedemikian kompleks sangat cocok untuk memisahkan aliran darah arteri dan vena. Selain itu, anatomi jantung manusia melibatkan banyak detail terkecil, yang masing-masing melakukan fungsinya yang ditentukan secara ketat.

Hati sebagai organ

Jadi, jantung tidak lebih dari organ berlubang yang terdiri dari jaringan otot tertentu, yang melakukan fungsi motorik. Jantung terletak di dada di belakang sternum, lebih ke kiri, dan sumbu longitudinalnya diarahkan ke anterior, kiri dan bawah. Bagian depan jantung dibatasi oleh paru-paru, hampir seluruhnya tertutupi oleh mereka, hanya menyisakan sebagian kecil yang berdekatan dengan dada dari dalam. Batas-batas dari bagian ini dinyatakan sebagai dullness jantung absolut, dan mereka dapat ditentukan dengan mengetuk dinding dada (perkusi).

Pada orang-orang dengan konstitusi normal, jantung memiliki posisi semi-horizontal di rongga dada, pada individu dengan konstitusi asthenic (tipis dan tinggi) hampir vertikal, dan pada hypersthenics (padat, kekar, dengan massa otot besar) hampir horisontal.

Dinding belakang jantung berdekatan dengan kerongkongan dan pembuluh darah besar yang besar (ke aorta toraks, vena cava inferior). Bagian bawah jantung terletak di diafragma.

struktur eksternal jantung

Fitur usia

Jantung manusia mulai terbentuk pada minggu ketiga periode prenatal dan berlanjut sepanjang seluruh periode kehamilan, melewati tahapan dari rongga satu ruang ke jantung empat ruang.

perkembangan jantung pada periode prenatal

Pembentukan empat kamar (dua atrium dan dua ventrikel) sudah terjadi dalam dua bulan pertama kehamilan. Struktur terkecil sepenuhnya terbentuk pada genera. Dalam dua bulan pertama, jantung janin paling rentan terhadap pengaruh negatif beberapa faktor terhadap calon ibu.

Jantung janin berpartisipasi dalam aliran darah melalui tubuhnya, tetapi dibedakan oleh lingkaran sirkulasi darah - janin belum bernafas sendiri oleh paru-paru, dan "bernafas" melalui darah plasenta. Di jantung janin, ada beberapa lubang yang memungkinkan Anda untuk "mematikan" aliran darah paru dari sirkulasi sebelum kelahiran. Selama persalinan, disertai dengan tangisan pertama bayi baru lahir, dan, karenanya, pada saat tekanan intrathoracic meningkat dan tekanan di jantung bayi, lubang-lubang ini menutup. Tapi ini tidak selalu terjadi, dan mereka mungkin tetap bersama anak, misalnya, jendela oval terbuka (tidak boleh dikacaukan dengan cacat seperti cacat septum atrium). Jendela terbuka bukanlah cacat jantung, dan setelah itu, saat anak tumbuh, menjadi terlalu besar.

hemodinamik di jantung sebelum dan sesudah kelahiran

Jantung anak yang baru lahir memiliki bentuk bulat, dan dimensinya panjang 3-4 cm dan lebar 3-3,5 cm. Pada tahun pertama kehidupan seorang anak, ukuran jantung meningkat secara signifikan, dan lebih panjang daripada lebar. Massa jantung bayi yang baru lahir adalah sekitar 25-30 gram.

Ketika bayi tumbuh dan berkembang, jantung juga tumbuh, kadang-kadang secara signifikan di depan perkembangan organisme itu sendiri sesuai dengan usia. Pada usia 15, massa jantung meningkat hampir sepuluh kali lipat, dan volumenya meningkat lebih dari lima kali lipat. Jantung tumbuh paling intensif hingga lima tahun, dan kemudian selama masa pubertas.

Pada orang dewasa, ukuran jantung sekitar 11-14 cm, dan lebar 8-10 cm. Banyak yang benar percaya bahwa ukuran hati setiap orang sesuai dengan ukuran kepalan tangannya. Massa jantung pada wanita adalah sekitar 200 gram, dan pada pria - sekitar 300-350 gram.

Setelah 25 tahun, perubahan dalam jaringan ikat jantung dimulai, yang membentuk katup jantung. Elastisitasnya tidak sama dengan di masa kanak-kanak dan remaja, dan ujung-ujungnya bisa menjadi tidak rata. Ketika seseorang tumbuh, dan kemudian seseorang bertambah tua, perubahan terjadi di semua struktur jantung, serta di pembuluh yang memberinya makan (di arteri koroner). Perubahan ini dapat menyebabkan perkembangan berbagai penyakit jantung.

Fitur anatomi dan fungsional jantung

Secara anatomis, jantung adalah organ yang dibagi dengan partisi dan katup menjadi empat ruang. Dua "atas" disebut atrium (atrium), dan dua "bawah" - ventrikel (ventikulum). Antara atrium kanan dan kiri adalah septum interatrial, dan antara ventrikel - interventrikular. Biasanya, partisi ini tidak memiliki lubang di dalamnya. Jika ada lubang, ini menyebabkan pencampuran darah arteri dan vena, dan, karenanya, menjadi hipoksia banyak organ dan jaringan. Lubang tersebut disebut cacat septum dan terkait dengan cacat jantung.

struktur dasar bilik jantung

Batas antara ruang atas dan bawah adalah bukaan atrio-ventrikel - kiri, ditutupi dengan selebaran katup mitral, dan kanan, ditutupi dengan selebaran katup trikuspid. Integritas septum dan operasi yang tepat dari katup katup mencegah percampuran aliran darah di jantung, dan berkontribusi pada pergerakan darah searah yang jelas.

Aurikel dan ventrikel berbeda - atrium lebih kecil dari ventrikel, dan ketebalan dinding lebih kecil. Jadi, dinding aurikel hanya sekitar tiga milimeter, dinding ventrikel kanan - sekitar 0,5 cm, dan kiri - sekitar 1,5 cm.

Atria memiliki tonjolan kecil - telinga. Mereka memiliki fungsi isap yang tidak signifikan untuk injeksi darah yang lebih baik ke dalam rongga atrium. Atrium kanan dekat telinganya mengalir ke mulut vena cava, dan ke vena paru kiri empat (lebih jarang lima). Arteri pulmonalis (biasanya disebut trunk pulmonalis) di sebelah kanan dan bola aorta di sebelah kiri memanjang dari ventrikel.

struktur jantung dan pembuluh darahnya

Di dalam, bilik jantung atas dan bawah juga berbeda dan memiliki karakteristik sendiri. Permukaan atrium lebih halus daripada ventrikel. Dari cincin katup antara atrium dan ventrikel, katup jaringan ikat tipis berasal - bicuspid (mitral) di sebelah kiri dan tricuspid (tricuspid) di sebelah kanan. Tepi daun yang lain dibalik di dalam ventrikel. Tetapi agar mereka tidak menggantung bebas, mereka didukung, seolah-olah, dengan benang tendon tipis, yang disebut akord. Mereka seperti pegas, meregang ketika menutup selebaran katup dan berkontraksi ketika katup terbuka. Akord berasal dari otot papiler dinding ventrikel - terdiri dari tiga di ventrikel kanan dan dua di ventrikel kiri. Itulah sebabnya rongga ventrikel memiliki permukaan bagian dalam yang kasar dan bergelombang.

Fungsi atrium dan ventrikel juga bervariasi. Karena fakta bahwa atrium perlu mendorong darah ke ventrikel, dan tidak ke pembuluh yang lebih besar dan lebih lama, mereka memiliki lebih sedikit resistensi untuk mengatasi resistensi jaringan otot, sehingga ukuran atrium lebih kecil dan dindingnya lebih tipis daripada ventrikel. Ventrikel mendorong darah ke aorta (kiri) dan ke arteri pulmonalis (kanan). Secara kondisional, hati terbagi menjadi kanan dan kiri setengah. Setengah kanan adalah untuk aliran darah vena saja, dan kiri adalah untuk darah arteri. "Hati kanan" secara skematis ditunjukkan dengan warna biru, dan "hati kiri" berwarna merah. Biasanya, aliran ini tidak pernah bercampur.

hemodinamik jantung

Satu siklus jantung berlangsung sekitar 1 detik dan dilakukan sebagai berikut. Pada saat mengisi darah dengan atria, dinding mereka rileks - atrium diastole terjadi. Katup vena cava dan vena paru terbuka. Katup trikuspid dan mitral ditutup. Kemudian dinding atrium mengencang dan mendorong darah ke ventrikel, katup trikuspid dan mitral terbuka. Pada titik ini, terjadi sistol (kontraksi) atrium dan diastol (relaksasi) ventrikel. Setelah darah diambil oleh ventrikel, katup trikuspid dan mitral menutup, dan katup aorta dan arteri pulmonalis terbuka. Selanjutnya, ventrikel (sistole ventrikel) berkurang, dan atrium kembali diisi dengan darah. Datanglah diastole jantung yang umum.

Fungsi utama jantung direduksi menjadi pemompaan, yaitu mendorong volume darah tertentu ke dalam aorta dengan tekanan dan kecepatan sedemikian rupa sehingga darah dikirim ke organ yang paling jauh dan ke sel terkecil dari tubuh. Selain itu, darah arteri dengan kandungan oksigen dan nutrisi yang tinggi, yang memasuki setengah bagian kiri jantung dari pembuluh paru-paru (didorong ke jantung melalui pembuluh darah paru-paru), didorong ke aorta.

Darah vena, dengan kandungan oksigen dan zat lain yang rendah, dikumpulkan dari semua sel dan organ dengan sistem vena berongga, dan mengalir ke bagian kanan jantung dari vena berongga atas dan bawah. Selanjutnya, darah vena didorong keluar dari ventrikel kanan ke arteri pulmonalis, dan kemudian ke pembuluh pulmonalis untuk melakukan pertukaran gas di alveoli paru-paru dan untuk memperkaya dengan oksigen. Di paru-paru, darah arteri dikumpulkan di venula dan vena paru-paru, dan kembali mengalir ke bagian kiri jantung (di atrium kiri). Dan secara teratur jantung melakukan pemompaan darah ke seluruh tubuh dengan frekuensi 60-80 detak per menit. Proses-proses ini dilambangkan dengan konsep "lingkaran sirkulasi darah." Ada dua di antaranya - kecil dan besar:

  • Lingkaran kecil meliputi aliran darah vena dari atrium kanan melalui katup trikuspid ke ventrikel kanan - kemudian ke arteri pulmonalis - kemudian ke arteri pulmoner - pengayaan oksigen darah di paru-paru alveoli - aliran darah arteri ke dalam vena terkecil paru-paru - ke dalam vena paru-paru di kiri.
  • Lingkaran besar meliputi aliran darah arteri dari atrium kiri melalui katup mitral ke ventrikel kiri - melalui aorta ke dalam lapisan arteri semua organ - setelah pertukaran gas dalam jaringan dan organ, darah menjadi vena (dengan kandungan karbon dioksida yang tinggi alih-alih oksigen) - kemudian ke dalam pembuluh darah organ - sistem vena cava ada di atrium kanan.

Video: anatomi jantung dan siklus jantung secara singkat

Fitur morfologis jantung

Agar serat-serat otot jantung berkontraksi secara serempak, perlu membawa sinyal-sinyal listrik kepada mereka, yang membangkitkan serat-serat itu. Ini adalah kapasitas lain dari konduksi jantung.

Konduktivitas dan kontraktilitas dimungkinkan karena fakta bahwa jantung dalam mode otonom menghasilkan listrik itu sendiri. Fungsi-fungsi ini (otomatisme dan rangsangan) disediakan oleh serat khusus, yang merupakan bagian dari sistem konduksi. Yang terakhir diwakili oleh sel-sel sinus node yang aktif secara elektrik, simpul atrio-ventricular, bundel-Nya (dengan dua kaki - kanan dan kiri), serta serat Purkinje. Dalam kasus ketika pasien memiliki kerusakan miokard mempengaruhi serat-serat ini, gangguan irama jantung, atau disebut aritmia, berkembang.

Biasanya, impuls listrik berasal dari sel-sel dari simpul sinus, yang terletak di area pelengkap atrium kanan. Untuk periode waktu yang singkat (sekitar setengah milidetik), denyut nadi menyebar melalui miokardium atrium, dan kemudian memasuki sel-sel persimpangan atrio-ventrikel. Biasanya, sinyal-sinyal ditransmisikan ke simpul AV di sepanjang tiga jalur utama - balok Wenkenbach, Torel dan Bachmann. Dalam sel AV-node, waktu transmisi pulsa diperpanjang hingga 20-80 milidetik, dan kemudian pulsa jatuh melalui kaki kanan dan kiri (serta cabang depan dan belakang kaki kiri) dari bundel-Nya ke serat Purkinje, dan akhirnya ke miokardium yang berfungsi. Frekuensi transmisi pulsa di semua jalur sama dengan denyut jantung dan 55-80 pulsa per menit.

Jadi, miokardium atau otot jantung adalah selubung tengah di dinding jantung. Kulit dalam dan luar adalah jaringan ikat, dan disebut endokardium dan epikardium. Lapisan terakhir adalah bagian dari tas perikardial, atau "baju" jantung. Antara selebaran bagian dalam perikardium dan epikardium, rongga terbentuk, diisi dengan jumlah cairan yang sangat kecil, untuk memastikan selip yang lebih baik dari selebaran perikardium pada saat detak jantung. Biasanya, volume cairan hingga 50 ml, kelebihan volume ini dapat mengindikasikan perikarditis.

struktur dinding jantung dan cangkang

Pasokan darah dan persarafan jantung

Terlepas dari kenyataan bahwa jantung adalah pompa untuk menyediakan seluruh tubuh dengan oksigen dan nutrisi, ia juga membutuhkan darah arteri. Dalam hal ini, seluruh dinding jantung memiliki jaringan arteri yang berkembang dengan baik, yang diwakili oleh percabangan arteri koroner (koroner). Mulut arteri koroner kanan dan kiri berangkat dari akar aorta dan dibagi menjadi cabang-cabang, menembus ke ketebalan dinding jantung. Jika arteri utama ini tersumbat oleh gumpalan darah dan plak aterosklerotik, pasien akan mengalami serangan jantung dan organ tidak akan lagi dapat melakukan fungsinya secara penuh.

lokasi arteri koroner yang memasok otot jantung (miokardium)

Frekuensi jantung berdetak, dipengaruhi oleh serabut saraf yang memanjang dari konduktor saraf yang paling penting - saraf vagus dan batang simpatik. Serat pertama memiliki kemampuan untuk memperlambat frekuensi irama, yang terakhir - untuk meningkatkan frekuensi dan kekuatan detak jantung, yaitu, bertindak seperti adrenalin.

Sebagai kesimpulan, perlu dicatat bahwa anatomi jantung dapat memiliki kelainan pada pasien individu, oleh karena itu, hanya dokter yang dapat menentukan norma atau patologi pada manusia setelah melakukan pemeriksaan, yang mampu memvisualisasikan sistem kardiovaskular dengan cara yang paling informatif.

http://sosudinfo.ru/serdce/anatomiya-stroenie/

Artikel Tentang Varises

  • Bagaimana jika wasir disertai diare dan diare?
    Klinik
    Masalah dengan buang air besar adalah salah satu penyebab paling umum dari wasir. Dipercayai bahwa sembelit sangat berbahaya untuk penyakit ini, tetapi diare dengan wasir juga dapat menyebabkan banyak komplikasi, oleh karena itu, memerlukan perawatan yang memadai dan segera.
  • Kakiku sakit setelah embun beku.
    Komplikasi
    Dengan datangnya musim dingin dan awal cuaca dingin, banyak penyakit radang dan kronis membuat diri mereka dikenal.Sangat sering persendian mulai terasa sakit karena kedinginan, dan ini dapat dicatat baik di musim dingin maupun di musim gugur.