Vutanulitis kulit - apa itu? Penyebab, gejala, pengobatan, efek

Vaskulitis kulit (angiitis) adalah lesi pada pembuluh kulit dan jaringan subkutan Penyakit ini termasuk dalam kelas dermatosis.

Apa itu vaskulitis kulit?

Cutaneous vasculitis adalah jenis perubahan yang sama pada pembuluh darah, peradangan yang memicu terjadinya lesi pada kulit dan organ dalam.

Penyakit vaskulitis alergi kulit patologis dibagi menjadi dua derajat. Subakut (tanpa gejala yang ditandai dengan jelas) dan akut, di mana pekerjaannya terganggu dan kemungkinan kegagalan organ dalam.

Mengapa vaskulitis dermal terjadi

Vaskulitis kulit adalah penyakit langka. Penyebab kemunculannya masih sedikit dipelajari.

Patologi yang paling umum terjadi pada pria di atas 45 tahun.

Ada kasus ketika penyakit tersebut menyerang remaja dan bahkan anak-anak.

Faktor penentu dalam pengembangan vaskulitis kulit adalah reaksi alergi tubuh terhadap:

  1. infeksi (staphylococcus, streptococcus, tuberculosis, leprosy);
  2. intoleransi individu terhadap obat, serta reaksi alergi terhadap komponennya;
  3. reaksi terhadap iritasi kimia;
  4. keracunan tubuh;
  5. gangguan pencernaan dan metabolisme;
  6. patologi sistem saraf dan kardiovaskular;
  7. kondisi kerja yang sulit (berdiri lama di atas kaki);
  8. perubahan suhu yang tajam dan konstan;
  9. diabetes mellitus.

Paling sering, vaskulitis kulit terjadi dan berkembang pada musim semi atau musim gugur. Ini karena peningkatan kelembaban dan penurunan pertahanan kekebalan tubuh.

Pada kecurigaan pertama penyakit, Anda harus berkonsultasi dengan dokter.

Vutanulit kulit cenderung kambuh, sehingga sangat penting untuk menyembuhkan patologi secara kualitatif dan tepat waktu.

Untuk mencegah terulangnya penyakit, perlu meminimalkan efek ganas dari salah satu kondisi di atas.

Bagaimana penyakit berkembang dan berlanjut

Ketika penyakit berkembang, dinding-dinding arteri menumpuk leukosit neutrofilik dan secara bertahap mati. Sebagai hasil dari proses ini, pendarahan terjadi di dalam pembuluh.

Zat dan antibodi asing secara bebas menembus kapiler yang rusak, yang menyebabkan iritasi dan peradangan.

Apa itu vaskulitis dermal yang berbahaya?

Dengan tidak adanya diagnosis yang tepat waktu dan perawatan yang tepat, penyakit ini menyebabkan komplikasi serius.

Dalam kebanyakan kasus, sebagai akibat dari perkembangan patologi, terjadi aneurisma. Dinding pembuluh darah melebar dan melemah, aliran darah melambat, yang menyebabkan gangguan pada organ internal dan dapat menyebabkan nekrosis.

Vaskulitis dapat terjadi di setiap bagian tubuh manusia, oleh karena itu, tanpa kecuali, semua jaringan dan organ rentan terhadap penyakit.

Jenis penyakit dan fitur-fiturnya

Ada banyak jenis vaskulitis kulit. Klasifikasi tergantung pada ukuran, lokasi dan tingkat keparahan lesi pembuluh darah, serta pada manifestasi internal dan eksternal dari reaksi tubuh manusia.

Vutanulit kulit dibagi menjadi beberapa tipe dan subspesies berikut:

Periarteritis nodular adalah peradangan pembuluh kecil dan menengah di perbatasan dermis dan jauh di jaringan adiposa.

Tanda-tanda khas periarteritis nodosa adalah:

  • kerusakan simultan beberapa organ dan sistem;
  • atipikal;
  • perjalanan penyakit seperti gelombang;
  • ruam tajam dan berulang.

Periarteritis nodular ditandai oleh empat tahap. Komplikasi patologi dapat berupa gumpalan darah, penyumbatan pembuluh darah, nekrosis dan gangren.

Granulomatosis Wegener adalah peradangan kapiler dan vena kecil. Terlokalisasi pada mukosa hidung. Dapat terjadi pada laring, tenggorokan pernapasan, pada amandel. Penyakit ini ditandai dengan peningkatan kelenjar getah bening. Dengan perkembangan penyakit meningkatkan suhu. Dengan tidak adanya pengobatan, proses meluas ke saluran pernapasan, paru-paru, dan glomerulonefritis terjadi, diikuti oleh nekrosis. Granulomatosis ditandai oleh fase akut dan subakut.

Sindrom Chardz-Stross - peradangan dari arah alergi. Disertai demam. Proses peradangan dimulai pada membran jantung dan memicu fibrosis. Miokarditis, endokarditis, dan gagal jantung terbentuk. Sindrom Churg - Strauss dapat memicu perkembangan asma, nefritis dengan perubahan glomeruli ginjal, limfadenopati, perubahan limpa dan hati. Pada kulit ada ruam hemoragik dan nodul berwarna merah muda-merah, berubah menjadi hipodermis.

Polyangiitis mikroskopis - kekalahan pembuluh kecil paru-paru, ginjal dan dermis. Ini memprovokasi perkembangan pendarahan paru, glomerulonefritis, gagal ginjal.

Purpura Schönlein-Henoch - patologi dengan pengendapan kompleks imun yang mengandung antibodi kelas IgA. Menyebabkan pembentukan microthrombus di pembuluh kecil kulit, ginjal dan usus.

Cryoglobulinemic vasculitis adalah penyakit protein di dalam darah. Dalam proses inflamasi ini, ginjal dan hati terpengaruh. Antibodi menumpuk di dalam darah karena penundaan produksi protein ini. Berkembang pada latar belakang hepatitis C.

Vaskulitis leukositoklastik kulit (angiitis) adalah penyakit kulit saja. Arteriol dan kapiler terpengaruh. Organ internal tetap tidak terpengaruh. Penyakit ini ditandai dengan ruam hemoragik yang terletak secara simetris.

Tergantung pada tingkat infeksi, vaskulitis dibagi menjadi primer dan sekunder.

Gejala

Manifestasi pertama pada semua pasien adalah adanya perubahan kulit seperti bintik-bintik, ruam, bisul, nekrosis, dll.

Gejala kedua dari patologi yang muncul dan berkembang adalah peningkatan suhu tubuh dan kelemahan umum dari seluruh organisme.

Paling sering dengan vaskulitis kulit, ruam muncul terutama pada ekstremitas bawah. Ruam selalu simetris. Selain kaki, ia mulai menyebar ke bagian tubuh lainnya.

Ruam ini disertai oleh edema, kemudian perdarahan dengan nekrosis bersamaan. Bocor akut adalah karakteristik dari vaskulitis kulit.

Gejala aktivitas tingkat pertama meliputi:

  • hidung tersumbat;
  • sakit kepala dan kelemahan umum;
  • kesulitan bernafas;
  • gatal;
  • nyeri sendi.

Gejala tingkat aktivitas kedua yang lebih serius, selain manifestasi di atas adalah:

  • lesi yang luas dan ruam kulit;
  • rasa sakit di perut, usus, perut, otot;
  • peningkatan suhu tubuh;
  • penurunan berat badan;
  • tekanan darah tinggi;
  • neuropati.

Seringkali Anda dapat melihat hubungan yang jelas antara akar penyebab penyakit dan vaskulitis itu sendiri, karena ia memanifestasikan dirinya beberapa hari setelah terpapar faktor negatif.

Dokter mana yang harus dihubungi

Jika dicurigai ada vaskulitis kulit, perlu segera menghubungi dokter distrik untuk rujukan dan konsultasi ke ahli flebologi, dokter kulit, ahli alergi dan ahli reumatologi.

Diagnostik

Dalam diagnosis vaskulitis kulit alergi, penelitian berikut dilakukan:

  1. hitung darah lengkap;
  2. urinalisis;
  3. tes darah biokimia;
  4. pada konsentrasi imunoglobulin dalam darah;
  5. Reaksi Waaler-Rose;
  6. tes lateks;
  7. pada kandungan protein C-reaktif dalam darah.

Jika pasien memiliki penyakit paru-paru dan ginjal, jenis penelitian tambahan ditentukan:

  • antibodi sitoplasma anti-neutrofil (ANCA);
  • radiografi paru-paru dan sinus paranasal.

Terapi

Pada lebih dari 50% pasien, vaskulitis kulit dikaitkan dengan infeksi internal tubuh. Perawatannya komprehensif dan individual.

Dalam kasus deteksi TBC, radang amandel kronis, lesi jamur, penyakit umum atau fokal diobati.

Ditugaskan untuk meningkatkan sirkulasi darah regional:

  • olahan asam nikotinat;
  • kortikosteroid hormon;
  • antibiotik;
  • agen antijamur;
  • obat anti-TB;
  • NSAID;
  • antihistamin;
  • kalsium;
  • vitamin;
  • heparin.

Dalam pengobatan manifestasi vaskulitis kulit, kursus fisioterapi, mandi untuk memperkuat dinding pembuluh darah, dan USG ditentukan.

Ketika pengobatan vaskulitis kulit selama perawatan dianjurkan untuk mematuhi tirah baring.

Rejimen pengobatan patologi tergantung pada tingkat aktivitas penyakit.

Kemungkinan komplikasi

Kemungkinan komplikasi dalam pengembangan vaskulitis kulit selain manifestasi bintik hemoragik dan dermatosis adalah lesi pada jaringan dan organ internal.

Vutanulitis kulit dapat memprovokasi komplikasi yang tidak dapat diperbaiki: gagal ginjal, atrofi saluran pencernaan, paru-paru, hati, dll.

Untuk mencegah komplikasi, pada kecurigaan sekecil apa pun dari penyakit, Anda harus segera menghubungi lembaga medis.

Pencegahan

Langkah-langkah untuk pencegahan vaskulitis kulit adalah:

  • diagnosis dan perawatan penyakit pembuluh darah yang tepat waktu;
  • pembatalan segera semua obat yang diminum pasien secara mandiri;
  • pembatasan semua jenis paparan (UV, paparan sinar matahari, sinar-X, isotop);
  • perubahan kondisi kerja menjadi lebih nyaman tanpa perubahan suhu, berdiri lama, hipotermia;
  • menyingkirkan kebiasaan buruk;
  • diet untuk memperkuat kapiler dan dinding pembuluh;
  • menghilangkan kemungkinan alergen.

Cutaneous vasculitis adalah penyakit yang sangat berbahaya. Penyebab pasti terjadinya belum diidentifikasi.

Diketahui bahwa patologi dengan tidak adanya terapi menghancurkan sistem peredaran darah manusia, menyebabkan perubahan permanen pada tubuh.

http://venaprof.ru/kozhnyy-vaskulit/

Vaskulitis (angiitis) pada kulit. Apa itu

Halo para pembaca blog saya yang terhormat!

Lesi vaskular pada kulit sering terjadi dan seringkali merupakan penyakit kulit yang cukup parah, yang merupakan masalah utama dalam dermatologi praktis.

Peran utama dalam kelompok penyakit yang luas ini dimainkan oleh lesi-lesi inflamasi pada pembuluh-pembuluh kulit dan jaringan subkutan - yang disebut vasculitis, atau angiitis kulit.

Angiitis (vaskulitis) kulit adalah penyakit dalam gejala klinis dan patologis di mana elemen utama dan utama adalah peradangan non-spesifik pada dinding kulit dan pembuluh darah subkutan dengan berbagai ukuran.

Saat ini, ada hingga 50 penyakit berbeda yang termasuk dalam kelompok angiitis (vaskulitis) kulit, dengan berbagai gejala vaskulitis.

Praktis setiap orang dewasa ketiga dapat memiliki paling sedikit manifestasi vaskulitis. Ini adalah bagaimana disajikan di foto-foto ini.

Dalam foto ini Anda melihat satu bintik kecoklatan, dapat dikatakan bentuk ringan dari angiitis kulit.

Pada bit ini lebih berat.

Ini adalah bentuk angiitis yang lebih parah pada kulit, atau lebih tepatnya, jenis vaskulitis seperti purpura berpigmen kronis.

Vaskulitis, atau angiitis pada kulit dapat dikombinasikan dengan kerusakan pembuluh darah dan organ manusia lainnya. Kemudian dianggap sebagai penyakit sistemik, dan pasien tersebut dirawat dan diamati bukan oleh dokter kulit, tetapi oleh spesialis dari profil lain (ahli jantung, ahli reumatologi, dll.). Misalnya, angiitis dengan penyakit reumatologis.

Saya akan memberi tahu Anda dalam artikel saya tentang angiitis kulit (vaskulitis).

Mengenai nama kelompok penyakit ini, sering kali memungkinkan untuk memenuhi vaskulitis dan angiitis, pada prinsipnya keduanya bersinonim.

Jika Anda masih berkutat pada persyaratan. Seluruh sistem pembuluh darah manusia, termasuk jantung, dipagari dengan sederetan sel sederhana - sel endotel (EC).

Bagian utama dari pembuluh manusia terbentuk di dalam embrio dari pulau-pulau darah, hati, sumsum tulang - ini disebut vasculogenesis. Karenanya nama vasculitis.

Selanjutnya, pembuluh darah manusia baru terbentuk dari yang sudah ada sebelumnya - ini disebut angiogenesis. Karenanya istilah angiity. Namun, pada orang dewasa, pembuluh darah baru dapat dibentuk tidak hanya sebagai hasil dari angiogenesis, tetapi (meskipun pada tingkat yang lebih rendah) dari sel-sel sumsum tulang (misalnya, mesoangioblas), yaitu, sebagai hasil dari vasculogenesis.

Itulah sebabnya ada dua nama dalam penyakit ini, tetapi esensinya tidak berubah.

Saya biasa menyebut penyakit ini angiitis.

Jika kita berbicara tentang angiitis (vasculitis) pada kulit (dan saya jelaskan kepada Anda), alasannya, seperti banyak penyakit kulit lainnya, adalah kecenderungan seseorang terhadap proses autoimun. Lebih lanjut, sebagai akibat dari paparan faktor-faktor pemicu, kompleks imun mulai terbentuk, yang “menembak” ke dinding pembuluh darah, menyebabkan kerusakannya. Atau dalam banyak manual Anda cukup memenuhi frasa - "etiologi penyakit ini tidak diketahui."

Secara alami, patogenesis penyakit ini agak rumit, tetapi saya tidak akan berbicara secara rinci tentang sel mast, sel Langerhans, limfosit T, molekul adhesi, berbagai protein, dll.

Lebih sering daripada yang lain, faktor pemicu perkembangan angiitis pada kulit adalah infeksi. Itu sebabnya untuk setiap angiitis, perlu untuk memeriksa pasien untuk mengecualikan fokus infeksi kronis dari organ THT, paru-paru, saluran pencernaan, dll.

Seperti yang diperlihatkan oleh praktik, dalam setengah kasus, faktor pemicu tidak dapat diidentifikasi.

Sedangkan untuk diagnosis angiitis (vasculitis), kadang tidak begitu penting. Yah, tentu saja, ketika diagnosis, dari sudut pandang akademis, ditetapkan dengan benar, tetapi saya ulangi itu tidak begitu penting.

Saya mengerti bahwa setelah frasa ini, dokter kulit "terhormat", rheumatologist mungkin marah, tetapi saya tidak berbicara dengan kolega saya.

Jadi sekali lagi, saya ulangi bahwa diagnosis tidak terlalu akurat karena pilihan taktik perawatan itu penting (di artikel berikutnya, ketika saya memberi tahu Anda tentang perawatannya, saya pikir Anda akan memahaminya).

Ada satu hal lagi, mengapa bisa ada nama yang berbeda dari angiitis yang sama.

Dengan demikian, kedokteran praktis diatur oleh berbagai dokumen, khususnya, MES (standar medis dan ekonomi).

Saya tidak akan berdebat apakah itu baik atau buruk - itu adalah fakta.

Oleh karena itu, misalnya, ada penyakit seperti - tipe ulceratif nekrotik dari angiitis kulit polimorfik, atau angiitis ulseratif kronis yang rumit. Ini disajikan dalam foto-foto ini.

Ini adalah borok, dopplerografi dilakukan, dan pembuluh darah dalam normal. Di mana pasien seperti itu harus pergi berobat? Ahli bedah tidak akan mengambil, mereka akan mengatakan ini ke dokter kulit, dan dengan diagnosa apa pasien tersebut?

Dalam ICD (Klasifikasi Internasional Penyakit) tidak ada diagnosis seperti itu, sehingga dokter kulit tidak dapat menaruhnya ke pasien (ia tidak memiliki kode penyakit seperti itu), tetapi ia dapat memasukkannya - tukak trofik, kode L.97, dan pasien akan memiliki kartu / riwayat penyakit. diagnosis - ulkus trofik.

Contoh lain. Diagnosis purpura D69.0, atau Schönlein-Genoha purpura hemorrhagic, pada prinsipnya, adalah penyakit kulit dan dianggap sebagai jenis hemoragik dari angiitis kulit polimorfik (hemorrhagic vasculitis). Di sini Anda melihat penyakit ini di foto ini.

Ini adalah angiitis superfisial pada kulit, yang sering dapat ditemukan pada orang-orang di usia tersebut, pada kaki dalam berbagai tingkat keparahan.

Tetapi Anda melihat huruf D dalam kode penyakit, dan kode ini tidak berlaku untuk dokter kulit, dan oleh karena itu, tidak termasuk dalam OMS (asuransi kesehatan wajib untuk dermatologi) oleh karena itu dokter kulit tidak dapat menerima pasien dengan diagnosis seperti itu, tidak dapat dirawat di rumah sakit di rumah sakit OMS.

Mengapa demikian adalah pertanyaan bukan untuk saya, tetapi untuk penyelenggara kesehatan masyarakat negara kita.

Jadi, untuk membantu pasien dengan diagnosis ini, dokter spesialis kulit harus menetapkan pasien ini untuk diagnosis dermatologis "nya", misalnya, dermatitis alergi tanpa menentukan alasan untuk L.23.9.

Hal yang sama berlaku untuk jenis angiitis ini, seperti purpura kerdil kronis.

Dalam artikel saya berikutnya saya akan memberi tahu Anda tentang klasifikasi, diagnosis, pemeriksaan yang diperlukan dan prinsip-prinsip pengobatan angiitis (vasculitis) kulit.

Menunggu komentar dan pertanyaan Anda. Berlangganan ke halaman saya.

Saya mengingatkan Anda bahwa Anda juga dapat mengajukan pertanyaan pribadi kepada saya di email blog saya, di bagian konsultasi individu.

http://lomonosov-blog.ru/dermatologiya/rasprostranennye-zabolevaniya-kozhi/vaskulity/65-vaskulity-angiity-kozhi-chto-eto-takoe

Skin Vasculitis, ICD-10 L95; L95.0; L95.1; L95.8; L95.9

Skin Vasculitis - Definisi:

Vaskulitis kulit (angiitis) adalah dermatosis, dalam gambaran klinis dan patologis di mana elemen awal dan utama adalah peradangan non-spesifik pada dinding pembuluh darah dermal dan hipodermal dengan berbagai ukuran.

Etiologi dan epidemiologi vaskulitis

Menurut statistik, insidensi vaskulitis pada kulit rata-rata 38 kasus per juta, sementara wanita sebagian besar sakit.

Vaskulitis saat ini dianggap sebagai penyakit polyetiological. Memimpin adalah teori genesis imunokompleks vaskulitis. Penyebab paling umum dari perkembangan vasculitis terbatas pada kulit adalah berbagai infeksi akut atau kronis: bakteri (stafilokokus, streptokokus, enterococci, Yersinia, mikobakteria), virus (virus Epstein-Barr, virus hepatitis B dan C, virus HIV, parvovirus, sitomegalovirus, virus sederhana herpes, virus influenza) dan jamur. Agen mikroba berperan sebagai antigen yang berinteraksi dengan antibodi, membentuk kompleks imun yang tersimpan di dinding pembuluh darah. Di antara faktor-faktor kepekaan eksogen, tempat khusus diberikan untuk obat-obatan, yang berhubungan dengan perkembangan 10% kasus vaskulitis kulit. Paling sering, obat antibakteri (penisilin, tetrasiklin, sulfonamid, sefalosporin), diuretik (furosemid, hipothiazid), antikonvulsan (fenitoin), allopurinol menyebabkan lesi vaskular. Zat obat, yang berada dalam komposisi kompleks imun, merusak dinding pembuluh darah, dan juga merangsang produksi antibodi terhadap sitoplasma neutrofil.

Dalam peran faktor pemicu juga bisa menjadi neoplasma. Sebagai hasil dari produksi protein yang rusak oleh sel-sel tumor, pembentukan kompleks imun terjadi. Menurut teori lain, kesamaan komposisi antigenik dari tumor dan sel endotel dapat menyebabkan produksi autoantibodi.

Keracunan kronis, endokrinopati, berbagai jenis gangguan metabolisme, serta pendinginan berulang, kelelahan mental dan fisik, fotosensitisasi, dan stagnasi vena dapat memainkan peran penting dalam perkembangan vaskulitis yang terikat oleh kulit.

Vaskulitis kulit sering bertindak sebagai sindrom kulit pada penyakit jaringan ikat difus (SLE, rheumatoid arthritis, dll.), Cryoglobulinemia, dan penyakit darah.

Klasifikasi Vasculitis

Saat ini, tidak ada klasifikasi tunggal vaskulitis kulit yang diterima secara umum. Untuk tujuan praktis, klasifikasi kerja vaskulitis kulit, yang dikembangkan oleh О.L. Ivanov (1997).

Klasifikasi Vaskulitis Kulit

Erythema nodosum (L52), yang sebelumnya dianggap sebagai versi terbatas kulit vasculitis, saat ini milik kelompok panniculitis.

Gambaran klinis (gejala) vaskulitis

Manifestasi klinis vaskulitis pada kulit sangat beragam. Namun, ada sejumlah tanda umum yang secara klinis menggabungkan kelompok dermatosis polimorfik ini:

  • perubahan kulit inflamasi;
  • kecenderungan erupsi akibat edema, perdarahan, nekrosis;
  • simetri lesi;
  • polimorfisme unsur-unsur longgar (biasanya evolusi);
  • lokalisasi primer atau primer pada ekstremitas bawah (terutama pada kaki);
  • adanya penyakit vaskuler, alergi, rematik, autoimun, dan penyakit sistemik lainnya yang terjadi bersamaan;
  • sering berhubungan dengan infeksi sebelumnya atau intoleransi obat;
  • akut atau diperparah secara berkala.

Vaskulitis dermal polimorfik

Penyakit ini memiliki perjalanan kronis dan ditandai oleh berbagai manifestasi morfologis. Ruam awalnya muncul di tulang kering, tetapi mungkin terjadi di daerah lain di kulit, lebih jarang - pada selaput lendir. Lepuh karakteristik, bintik-bintik hemoragik dengan berbagai ukuran, nodul dan plak inflamasi, nodus permukaan, ruam papulonekrotik, lepuh, lepuh, pustula, erosi, nekrosis superfisial, bisul, bekas luka. Ruam kadang disertai demam, lemas, artralgia, sakit kepala. Ruam yang biasanya terjadi dalam jangka waktu lama (dari beberapa minggu hingga beberapa bulan) cenderung kambuh.

Bergantung pada gambaran klinis penyakit ini, berbagai jenis vaskulitis kulit polimorfik dibedakan:

- Jenis Urtikarny. Sebagai aturan, ini mensimulasikan gambar urtikaria berulang kronis, memanifestasikan dirinya dengan lepuh berbagai ukuran, muncul pada berbagai bagian integumen kulit. Namun, tidak seperti urtikaria, lepuh dengan vaskulitis urtikaria persisten, berlangsung selama 1-3 hari (kadang-kadang lebih lama). Alih-alih terasa gatal, pasien biasanya mengalami sensasi terbakar atau perasaan iritasi pada kulit. Ruam sering disertai dengan arthralgia, kadang-kadang sakit perut, yaitu tanda-tanda lesi sistemik. Selama pemeriksaan glomerulonefritis dapat dideteksi. Pasien mencatat peningkatan laju sedimentasi eritrosit (ESR), hipokomplementemia, peningkatan aktivitas dehidrogenase laktat, perubahan dalam rasio imunoglobulin. Pengobatan dengan antihistamin biasanya tidak berpengaruh. Diagnosis akhir dibuat setelah pemeriksaan histopatologis kulit, yang mengungkapkan gambaran leukositoklastik vaskulitis.

- Jenis vaskulitis dermal hemoragik paling umum. Manifestasi khas dari varian ini adalah apa yang disebut purpura teraba, bintik-bintik hemoragik edematous dengan berbagai ukuran, biasanya terlokalisasi pada kaki dan punggung kaki, mudah ditentukan tidak hanya secara visual, tetapi juga oleh palpasi, dan mereka berbeda dari yang ungu. Namun, ruam pertama dalam tipe hemoragik biasanya berupa bintik-bintik inflamasi edema kecil, menyerupai lepuh dan segera berubah menjadi ruam hemoragik. Dengan peningkatan lebih lanjut dalam peradangan pada latar belakang purpura dan ecchymosis yang konfluen, lepuh hemoragik dapat terbentuk, meninggalkan erosi atau borok yang dalam setelah pembukaan. Ruam, biasanya, disertai pembengkakan moderat pada ekstremitas bawah. Bintik-bintik hemoragik dapat muncul pada selaput lendir mulut dan tenggorokan.

Ruam hemoragik yang dideskripsikan, terjadi secara akut setelah menderita pilek (biasanya setelah sakit tenggorokan) dan disertai demam, artralgia parah, sakit perut, dan feses berdarah, merupakan gambaran klinis purpura Schaflein-Genoch anafilaktoid, yang lebih sering diamati pada anak-anak.

- Jenis papulonodular cukup langka. Hal ini ditandai dengan munculnya nodul inflamasi rata yang rata dengan ukuran lentil atau koin kecil, serta kecil berwarna merah muda pucat edematosa bercabang bening bening ukuran hazelnut, menyakitkan pada palpasi. Ruam terlokalisir pada tungkai, biasanya pada yang lebih rendah, jarang pada tubuh, dan tidak disertai dengan sensasi subjektif yang jelas.

- Jenis papulonekrotik dimanifestasikan oleh nodul kecil unshepatic inflamasi flat atau hemispherical kecil, di bagian tengahnya keropeng nekrotik kering segera terbentuk, biasanya dalam bentuk kerak hitam. Saat mengeluarkan keropeng, borok kecil bulat dangkal terbuka, dan setelah resorpsi papula, bekas luka "dicap" kecil tetap ada. Ruam terletak, sebagai suatu peraturan, pada permukaan ekstensor dari ekstremitas dan secara klinis sepenuhnya mensimulasikan tuberkulosis papulonekrotik, dengan mana diagnosis banding paling menyeluruh harus dilakukan.

- Jenis pustular-ulseratif biasanya dimulai dengan vesiculopusculos kecil, menyerupai jerawat atau folikulitis, dengan cepat berubah menjadi fokus ulseratif dengan kecenderungan untuk mempertahankan pertumbuhan eksentrik karena disintegrasi roller perifer edematosa kebiruan. Lesi dapat terlokalisasi pada bagian kulit mana pun, biasanya pada kaki, di bagian bawah perut. Setelah penyembuhan borok, bekas luka datar atau hipertrofik tetap untuk waktu yang lama, yang mempertahankan warna inflamasi.

- Jenis nekrotik-ulseratif adalah versi paling parah dari vaskulitis dermal. Ini memiliki onset akut (kadang-kadang fulminan) dan perjalanan berkepanjangan berikutnya (jika prosesnya tidak berakhir dengan hasil yang fatal). Karena trombosis akut pada pembuluh darah yang meradang, kematian (infark) terjadi pada satu atau beberapa area lain dari kulit, dimanifestasikan oleh nekrosis dalam bentuk keropeng hitam yang luas, yang pembentukannya dapat didahului oleh tempat hemoragik atau kandung kemih yang luas. Proses ini biasanya berkembang dalam beberapa jam, disertai dengan rasa sakit dan demam yang parah. Lesi sering terletak pada tungkai bawah dan bokong. Keropeng purulen-nekrotik bertahan lama. Ulkus yang terbentuk setelah penolakannya memiliki ukuran dan bentuk yang berbeda, ditutupi dengan cairan bernanah, mengerat sangat lambat.

- Jenis polimorfik ditandai dengan kombinasi berbagai elemen lepas karakteristik jenis vaskulitis dermal lainnya. Kombinasi bintik-bintik inflamasi edematous, ruam hemoragik dari sifat purpurea dan node kecil edema superfisial sering dicatat, yang membentuk gambaran klasik dari apa yang disebut sindrom Gushero-Duperre tiga-gejala dan jenis arteriolitis nodular polimorfik-nodular dari arteriolitis Ryuiter yang identik dengannya.

Purpura pigmen kronis

Penyakit kapiler dermal kronis yang memengaruhi kapiler papiler. Tergantung pada fitur klinis, tipe-tipe berikut (tipe) dibedakan:

- Jenis petekie (purpura pigmen progresif resisten dari Shamberg) - penyakit utama dari kelompok ini, induk untuk bentuk lainnya, ditandai oleh beberapa titik hemoragik kecil (titik) tanpa edema (petechiae) dengan hasil berwarna kuning kecoklatan-persisten dengan berbagai ukuran dan garis besar tambalan hemosiderosis; ruam lebih sering terjadi pada ekstremitas bawah, tidak disertai oleh sensasi subyektif, terjadi hampir secara eksklusif pada pria.

- Jenis teleangiectatic (purpura teleangiectatic dari Majoki) dimanifestasikan lebih sering oleh bintik-bintik medali yang khas, zona pusat yang terdiri dari telangiectasias kecil (pada kulit yang sedikit atrofi), dan zona perifer dari petechiae kecil dengan latar belakang hemosiderosis.

- Jenis lichenoid (pigmen ungu lichenoid angiodermite dari Guzhero-Blum) dikarakteristikkan dengan lichenoid kecil yang disebarkan, nodul yang hampir seperti daging, dikombinasikan dengan ruam petekial, bintik hemosiderosis, dan kadang-kadang telangiektasia kecil.

- Jenis eczematoid (eczematoid purpura Dukas-Kapetanakis) ditandai oleh penampilan dalam fokus, selain petechiae dan hemosiderosis, dari eczematization (edema, kemerahan difus, papulovesicular, kerak), disertai dengan gatal-gatal.

Livedo Angiitis

Jenis vaskulitis dermo-hypodermal terjadi hampir secara eksklusif pada wanita, biasanya selama pubertas. Gejalanya yang pertama adalah bintik-bintik kebiru-biruan yang persisten dengan berbagai ukuran dan garis besar, membentuk jaring melingkar yang mewah pada ekstremitas bawah, lebih jarang pada lengan bawah, tangan, wajah, dan dada. Warna bintik-bintik meningkat secara dramatis ketika didinginkan. Seiring berjalannya waktu, intensitas livo menjadi lebih jelas, pada latar belakangnya (terutama di pergelangan kaki dan bagian belakang kaki), terjadi pendarahan kecil dan nekrosis, terbentuk ulserasi. Dalam kasus yang parah, pada latar belakang bintik-bintik besar sianotik-ungu dari seekor Liveo, bentuk segel nodular yang menyakitkan, mengalami nekrosis luas dengan pembentukan selanjutnya, borok penyembuhan yang dalam dan perlahan. Pasien merasakan kedinginan, nyeri pada tungkai, nyeri berdenyut parah pada nodus dan bisul. Setelah penyembuhan borok, bekas luka keputihan tetap dengan zona hiperpigmentasi.

Diagnosis vaskulitis kulit

Diagnosis vaskulitis pada kulit pada kasus-kasus tipikal tidak mewakili kesulitan yang signifikan, hal ini didasarkan pada data klinis dan anamnestik (adanya infeksi umum atau fokal sebelumnya, minum obat alergi, efek agen mekanis, fisik dan kimia, pemaparan berkepanjangan, hipotermia, dll.).
Dalam gambaran klinis, penting untuk menentukan tingkat aktivitas proses patologis (Tabel 2). Ada dua tingkat aktivitas proses kulit pada vaskulitis:

- Saya gelar. Lesi kulit terbatas, kurangnya gejala umum (demam, sakit kepala, kelemahan umum, dll.), Tidak ada tanda-tanda keterlibatan organ lain dalam proses patologis, indikator laboratorium tanpa penyimpangan signifikan dari nilai normal.

- Gelar II. Proses ini disebarluaskan, gejala umum dicatat, tanda-tanda proses sistemik (artralgia, mialgia, neuropati, dll.) Diidentifikasi.

Pemeriksaan histopatologis pada area kulit yang terkena diperlukan untuk memastikan diagnosis jika terjadi penyakit yang menetap atau variasi yang tidak khas.

Tanda-tanda histopatologi yang paling khas dari vaskulitis kulit: pembengkakan dan proliferasi pembuluh darah infiltrasi endotel dinding pembuluh darah dan limfosit mereka lingkar histiosit, neutrofil, eosinofil dan fenomena elemen seluler leykotsitoklazii lainnya (penghancuran inti leukosit hingga pembentukan "debu nuklir"), fibrinoid perubahan vaskular dinding dan jaringan di sekitarnya, hingga nekrosis segmental atau kontinu, adanya ekstravasasi eritrosit. Kriteria histopatologis utama vaskulitis adalah selalu adanya tanda-tanda peradangan terisolasi dari dinding pembuluh darah.

Diagnosis banding

Diagnosis banding vaskulitis kulit dilakukan dengan tuberkulosis kulit, eksim, dan pioderma.

Pengobatan vaskulitis kulit

Catatan Umum tentang Terapi

Ketika merawat satu atau lain bentuk vaskulitis kulit, diagnosis klinis, tahap proses dan tingkat aktivitasnya, serta patologi yang menyertainya diperhitungkan.

Selama eksaserbasi pasien vaskulitis ditunjukkan tirah baring, terutama ketika melokalisasi fokus pada tungkai bawah, yang harus diamati sebelum pindah ke tahap regresif.

Koreksi atau eliminasi radikal dari penyakit terkait yang diidentifikasi yang dapat mempertahankan dan memperburuk perjalanan vaskulitis kulit (fokus infeksi kronis, misalnya, tonsilitis kronis, hipertensi, diabetes mellitus, insufisiensi vena kronis, fibroid uterus, dll.). Dalam kasus di mana vaskulitis bertindak sebagai sindrom penyakit umum (vaskulitis sistemik, penyakit jaringan ikat difus, leukemia, neoplasma ganas, dll.), Perawatan penuh dari proses utama harus diberikan di tempat pertama.

Terapi obat yang digunakan harus ditujukan untuk menekan respon inflamasi, menormalkan sirkulasi mikro di kulit dan terapi komplikasi yang ada.

Metode pengobatan untuk vaskulitis kulit:

Vaskulitis dermal polimorfik

Tingkat aktivitas I

Obat antiinflamasi nonsteroid

  • Nimesulide 100 mg
  • Meloxicam 7,5 mg
  • indometasin 25 mg
  • siprofloksasin 250 mg
  • doksisiklin 100 mg
  • azitromisin 500 mg
  • hydroxychloroquine 200 mg
  • klorokuin 250 mg
  • levocetirizine 5 mg
  • desloratadine 5 mg
  • fexofenadine 180 mg
  • mometasone furoate 0,1% krim atau salep,
  • betametason 0,1 krim atau salep, nano
  • methylprednisolone aceponate 0,1% krim atau salep,

Tingkat aktivitas II

Untuk mengurangi efek samping ketika melakukan terapi sistemik dengan glukokortikosteroid yang diresepkan:

Inhibitor pompa proton:

Makro - dan elemen mikro dalam kombinasi:

  • potassium and magnesium asparaginate 1 tab.

Korektor metabolisme tulang dan tulang rawan dalam kombinasi:

  • kalsium karbonat + colecalceferol, 1 tab.

Obat antiinflamasi nonsteroid

  • diklofenak 50 mg
  • Nimesulide 100 mg
  • Meloxicam 7,5 mg
  • Ofloxacin 400 mg
  • Amoksisilin + asam klavulanat 875 + 125 mg

Angioprotektor dan korektor sirkulasi mikro

  • pentoxifylline 100 mg
  • anavenol

Agen venotonic dan venoprotektif

  • hesperidin + diosmin 500 mg
  • Ebastin 10 mg
  • Setirizin 10
  • levocetirizine 5 mg

Pengganti untuk plasma dan komponen darah lainnya

untuk borok dengan debit purulen yang melimpah dan massa nekrotik di permukaan:

  • Trypsin + Himotripsin - lyophilisate untuk menyiapkan solusi untuk penggunaan lokal dan eksternal
  • salep ganti (steril

agen antibakteri dalam kombinasi:

  • Dioxomethyl tetrahydropyrimidine + salep kloramfenikol

antiseptik dan desinfektan:

  • krim perak sulfathiazole 2%,

Purpura pigmen kronis

  • hydroxychloroquine 200 mg
  • klorokuin 250 mg
  • asam askorbat + rutoside
  • vitamin E + retinol

Angioprotektor dan korektor sirkulasi mikro

  • pentoxifylline 100 mg
  • dipyridamole 25 mg

Agen venotonic dan venoprotektif

  • hesperidin + diosmin 500 mg
  • mometasone furoate 0,1% krim atau salep,
  • betametason 0,1 krim atau salep,
  • methylprednisolone aceponate 0,1% krim atau salep

Angioprotektor dan korektor sirkulasi mikro:

Tingkat aktivitas I

Obat antiinflamasi nonsteroid

  • diklofenak 50 mg
  • Nimesulide 100 mg
  • hydroxychloroquine 200 mg
  • klorokuin 250 mg

Angioprotektor dan korektor sirkulasi mikro

  • pentoxifylline 100 mg
  • Anavenol 2 tab.

Agen venotonic dan venoprotektif

  • Hesperidin + Diosmin 500 mg
  • asam askorbat + rutoside
  • vitamin E + retinol

Tingkat aktivitas II

Angioprotektor dan korektor sirkulasi mikro

Pengganti untuk plasma dan komponen darah lainnya

  • betametason + gentamisin atau salep,
  • clioquinol + salep flumethasone,

Angioprotektor dan korektor sirkulasi mikro:

Terapi pasien dengan vaskulitis selama kehamilan ditentukan dengan mempertimbangkan keterbatasan yang ditentukan dalam instruksi untuk obat-obatan.

Indikasi untuk rawat inap

  • Vaskulitis, terbatas pada kulit, derajat aktivitas II;
  • Vaskulitis, terbatas pada kulit, derajat aktivitas dalam tahap progresif tanpa efek dari perawatan yang dilakukan berdasarkan rawat jalan;
  • Adanya infeksi sekunder pada lesi yang tidak berhenti pada basis rawat jalan

Persyaratan untuk hasil perawatan

Profilaksis Vaskulitis

Sebagai tindakan pencegahan, faktor risiko (hipotermia, kelelahan fisik dan saraf, berjalan kaki, memar) harus dikecualikan. Pasien disarankan untuk mengikuti gaya hidup sehat.

Setelah perawatan, perawatan sanatorium-resort menggunakan belerang, karbon dioksida dan mandi radon ditunjukkan untuk mengkonsolidasikan hasil yang diperoleh.

JIKA ANDA MEMILIKI PERTANYAAN TENTANG PENYAKIT INI, KEMUDIAN HUBUNGI DERMATOVEROVEROLOGIST ADAEV H. M:

http://cupitman.ru/bolezni-kozhi/vaskulity-kozhi/

Cutaneous vasculitis: dari pembuluh kecil ke arteri besar - mungkinkah menghentikan proses?

Sebagai hasil dari peradangan pada dinding pembuluh darah dari dermis dan impregnasinya dengan sel-sel kekebalan, vasculitis kulit terbentuk. Manifestasi klinisnya berhubungan dengan kekalahan pembuluh kulit kecil dan / atau sedang. Dalam setengah dari kasus, penyebab penyakit tetap tidak diketahui, pengobatan tergantung pada tingkat keparahan dari proses inflamasi.

Karakteristik penyakit

Vaskulitis adalah peradangan pembuluh darah, yang menyebabkan berbagai gejala lesi kulit, dan dalam beberapa kasus, organ internal. Dinding-dinding arteri diresapi dengan sel-sel imun - leukosit neutrofilik, mengalami nekrosis (kematian). Ini meningkatkan permeabilitas dinding pembuluh darah, terjadi perdarahan di sekitarnya.

Proses patologis sering dikaitkan dengan pengendapan pada permukaan bagian dalam arteri dari kompleks imun yang beredar yang terdiri dari zat asing yang terperangkap dalam tubuh (antigen) dan antibodi pelindung. Kompleks imun seperti itu, menetap di endotelium pembuluh darah, menyebabkan kerusakan dan peradangannya. Mekanisme perkembangan ini mencirikan bentuk patologi yang paling umum - alergi kulit vaskulitis.

Penyakit ini dapat memiliki tingkat keparahan yang bervariasi - dari kerusakan ringan pada pembuluh kulit hingga keterlibatan arteri di semua organ internal dengan fungsi yang terganggu. Oleh karena itu, penilaian manifestasi sistemik penyakit ini sangat penting dalam perawatan pasien.

Penyebab dan jenis patologi

Skema klasifikasi beragam. Mereka didasarkan pada berbagai kriteria, termasuk ukuran pembuluh yang terkena, gambaran mikroskopis, manifestasi eksternal penyakit dan penyebabnya.

Jenis-jenis utama vaskulitis kulit dibedakan:

Poliarteritis nodular

Kerusakan inflamasi pada arteri kaliber sedang dan kecil ini, disertai nekrosis, tanpa kerusakan ginjal, keterlibatan arteriol, pembuluh vena terkecil, kapiler, dan pembentukan glomerulonefritis.

Granulomatosis Wegener

Proses inflamasi sistem pernapasan dengan pembentukan nodul inflamasi spesifik - granuloma, dan vaskulitis dengan nekrosis dinding pembuluh darah, memengaruhi kapiler, arteri dan vena terkecil dan menengah; sering mengalami kekalahan ginjal glomerulus - nefritis.

Sindrom Chardzha Stross

Proses peradangan dengan dominasi komponen alergi, mempengaruhi sistem pernapasan, disertai dengan kerusakan pada arteri ukuran kecil dan menengah, sering dikaitkan dengan asma bronkial.

Poliangiitis mikroskopis

Peradangan pada karakter nekrotikans dengan komponen kecil yang bergantung pada kekebalan, sering merusak kapiler, jarang pembuluh yang lebih besar; pada penyakit ini, glomerulonefritis nekrotikans dan kerusakan paru-paru sangat sering diamati.

Purpura Schönlein-Henoch

Patologi dengan pengendapan kompleks imun yang mengandung antibodi kelas IgA. Penyakit ini menyerang pembuluh darah kecil, termasuk kulit, ginjal, usus, menyebabkan nyeri atau peradangan pada persendian (vaskulitis artikular kulit).

Vaskulitis cryoglobulinemia

Proses ini mempengaruhi pembuluh kecil dan dikaitkan dengan pembentukan protein khusus dalam darah - cryoglobulin; dalam proses patologis ini, kulit dan jaringan ginjal terpengaruh.

Vaskulitis leukositoklastik kulit (angiitis)

Peradangan terbatas pada pembuluh kulit saja, tanpa keterlibatan ginjal dan organ lainnya.

Tergantung pada dugaan penyebab penyakit, vaskulitis primer dan sekunder pada kulit dibedakan.

Pada 50% pasien, penyebab patologi tidak dapat ditentukan. Bentuk sekunder paling sering dikaitkan dengan keadaan tersebut:

  • penyakit menular yang disebabkan oleh bakteri, virus hepatitis B, C, HIV, jamur, parasit (15-20%);
  • proses inflamasi - rheumatoid arthritis, systemic lupus erythematosus, sindrom Sjogren (15-20%);
  • efek samping dari obat - penicillin, sulfonamides, hypothiazide, kontrasepsi oral, efek berbahaya dari pestisida, insektisida, alergi makanan pada susu atau gluten (10%);
  • tumor ganas - penyakit limfoproliferatif, paraproteinemia (5%).

Karena faktor etiologis beragam, dalam praktik klinis klasifikasi berdasarkan ukuran pembuluh darah yang terkena dampak adalah yang paling penting. Gejala kelainan kulit muncul dengan keterlibatan kapiler dan pembuluh darah terkecil berukuran sedang. Oleh karena itu, para ilmuwan membagi semua bentuk vasculitis dengan sifat ini:

  • lesi yang dominan pada pembuluh kapiler dan terkecil: leucoclastic dermal, vaskulitis urtikaria dan purpura Shenlein-Henoch;
  • keterlibatan arteri berukuran sedang: poliarteritis nodosa;
  • kerusakan pada pembuluh kecil dan besar: varian cryoglobulinemia, lesi pada penyakit jaringan ikat.

Manifestasi vaskulitis kulit

Manifestasi eksternal

Gejala vaskulitis kulit terutama ditentukan oleh pembuluh yang diameternya terlibat dalam proses. Dengan keterlibatan pembuluh-pembuluh kecil di permukaan kulit ada purpura. Ruam papula, urtikaria, vesikel, petekie, eritema yang jarang terjadi.

Saat radang pembuluh berukuran sedang, ada tanda-tanda kulit seperti:

  • jala hidup;
  • bentuk patologi ulseratif-nekrotik;
  • node subkutan;
  • nekrosis falang kuku.

Vaskulitis dengan kerusakan utama pada pembuluh darah kecil

Angiitis leukositoklastik kulit

Ini adalah diagnosis yang dibuat dengan mengecualikan penyebab lain patologi, disertai dengan peradangan pada pembuluh kulit saja. Timbulnya penyakit sering dikaitkan dengan penyakit menular akut atau penggunaan obat baru untuk pasien.

Gejala tipikal adalah lesi terbatas yang hilang dengan sendirinya setelah beberapa minggu atau bulan. 10% mengembangkan bentuk penyakit kronis atau berulang. Kerusakan terlihat seperti purpura, papula, vesikel, urtikaria, yang terletak di area kulit yang mengalami gesekan.

Alergi (urtikaria) vaskulitis

Bentuk ini terjadi pada 10% pasien dengan urtikaria kronis. Perbedaan patologi dari urtikaria:

  • lesi bertahan lebih dari satu hari;
  • Di klinik, bukan gatal yang muncul, tetapi pembakaran kulit;
  • adanya purpura dan penggelapan (hiperpigmentasi) kulit di lokasi lesi.

Sebagian besar kasus varian urtikaria terjadi karena alasan yang tidak diketahui, tetapi bagian lain dari mereka disebabkan oleh sindrom Sjogren, lupus, penyakit serum, hepatitis C atau tumor ganas. Yang juga penting adalah aksi jangka panjang dari faktor fisik berbahaya - radiasi matahari atau udara dingin.

Opsi Urtikarny dibagi menjadi 2 bentuk: dengan konten komplemen yang normal dan rendah. Komplemen adalah sistem protein serum yang terlibat dalam reaksi imunitas. Bentuk dengan konten komplemen yang rendah jarang terjadi. Hal ini disertai dengan perkembangan radang sendi, saluran pencernaan, penyakit paru obstruktif.

Bentuk urtikarny dari angiitis

Purpura Schönlein-Henoch

Penyakit ini (sinonimnya - hemoragik vaskulitis) lebih sering terbentuk pada masa kanak-kanak, sering pada anak laki-laki berusia 4-8 tahun. Hal ini disertai dengan penampilan purpura, terlihat pada sentuhan, pada kaki dan bokong, bersamaan dengan arthritis (bentuk kulit bersama dari hemoragik vaskulitis), nefritis, nyeri paroksismal di rongga perut. Penyakit ini sering terjadi secara akut setelah infeksi nasofaring. Secara histologis, pada saat yang sama, kompleks imun yang mengandung IgA ditemukan di dalam dan di sekitar pembuluh terkecil di jaringan.

Pada sebagian besar pasien, penyakit ini berkembang dengan baik, namun, kerusakan ginjal terbentuk pada 20% pasien (bentuk visceral kulit dari hemoragik vaskulitis); ini terjadi lebih sering ketika patologi terjadi di masa dewasa.

Kerusakan pembuluh darah dan ginjal pada vaskulitis hemoragik

Vaskulitis dengan kerusakan utama pada pembuluh darah tengah

Jenis ini termasuk poliarteritis nodosa. Ini memiliki varietas klasik dan dermal. Varian klasik adalah patologi nekrotikan arteri berukuran sedang, tidak disertai dengan glomerulonefritis. Penyakit ini disertai dengan nyeri otot dan persendian, menyerang kulit, saraf tepi, organ pencernaan, dan menyebabkan orkitis dan gagal jantung kongestif. Ginjal juga menderita, tetapi hipertensi ginjal dan gagal ginjal, tetapi bukan glomerulonefritis, akibat dari kekalahan arteri berukuran sedang.

  • purpura;
  • livedo;
  • bisul;
  • nodul subkutan;
  • dalam kasus yang jarang terjadi, gangren kulit di ujung jari.

Dalam 5-7% kasus, poliarteritis nodosa dikaitkan dengan virus hepatitis B.

Bentuk kulit polyarteritis nodosa ditemukan pada 10% kasus penyakit ini, dan hanya ditandai oleh lesi pada lapisan luar tubuh. Ini adalah bentuk penyakit yang paling umum pada anak-anak, maka sering disertai dengan demam, nyeri pada otot dan persendian. 20% pasien mengalami mononeuritis ekstremitas bawah.

Lesi kulit diwakili oleh nodul yang menyakitkan, lebih jarang, ada hati reticular dan gangren falang kuku. Bentuk patologi ini sering dikaitkan dengan infeksi stafilokokus, HIV, parvovirus, hepatitis B. Penyakit ini dapat secara spontan berhenti atau masuk ke bentuk kronis berulang.

Vaskulitis dengan kekalahan pembuluh kecil dan menengah pada kulit

Vaskulitis cryoglobulinemia

Cryoglobulin adalah protein yang diendapkan oleh paparan dingin. Mereka dibagi menjadi 3 subspesies. Tipe 1 terdiri dari antibodi IgM, yang menyebabkan oklusi vaskular dan disertai oleh tungkai biru atau fenomena Raynaud. Tipe 2 dan 3 terdiri dari antibodi yang diarahkan melawan IgG. Vaskulitis cryoglobulinemia berkembang pada sekitar 15% pasien dengan protein ini dalam darah. Ini diyakini karena curah hujan dan aktivasi penghancuran mereka menggunakan sistem pelengkap.

Hingga 75% kasus dikaitkan dengan virus hepatitis C. Proses autoimun dan limfoproliferatif lebih jarang terjadi.

Manifestasi kulit - purpura, jarang fenomena Raynaud, memar, nodul kulit. Gejala sistemik adalah artralgia, nefritis, dan neuropati perifer. Ini disertai dengan pelanggaran sensitivitas dan rasa sakit pada anggota badan.

Vaskulitis pada penyakit jaringan ikat

Patologi dapat terjadi pada pasien dengan berbagai penyakit autoimun, termasuk rheumatoid arthritis, systemic lupus erythematosus, sindrom Sjogren. Varian rheumatoid berkembang pada 5-15% pasien dengan rheumatoid arthritis, sebagai aturan, ke tahap akhir penyakit dan dengan kadar tinggi (titer) faktor rheumatoid.

Saraf kulit dan perifer terpengaruh. Ada purpura yang ditandai dengan baik, serta serangan jantung dan nekrosis jaringan lunak di ujung jari.

Lesi vaskular pada lupus erythematosus dapat mempengaruhi organ apa saja, dan biasanya memanifestasikan dirinya selama eksaserbasi penyakit. Penyakit ini disertai oleh pendarahan, reticulated live, nekrosis kulit dan borok superfisial di atasnya.

Patologi pada sindrom Sjogren terjadi pada 9-32% pasien, mempengaruhi kulit dan sistem saraf pusat. Lesi sistemik yang parah berkorelasi dengan adanya cryoglobulinemia pada pasien tersebut.

Vaskulitis terkait ANCA

Antibodi sitoplasmik antineutrofilik (ANCA) diarahkan melawan sel-sel kekebalan mereka sendiri dan dideteksi pada banyak penyakit. Mereka sering dikaitkan dengan tiga bentuk kulit:

  • Granulomatosis Wegener;
  • Sindrom Chardz-Stross;
  • poliangiitis mikroskopis.

Deteksi ANCA membantu mendiagnosis penyakit ini. Antibodi ini terlibat dalam perkembangan penyakit dan penting dalam memprediksi kekambuhan patologi. Kondisi terkait ANCA dapat memengaruhi sistem organ apa pun, semuanya memiliki perjalanan kronis dengan kekambuhan yang sering.

Diagnostik

Pengakuan penyakit terjadi dalam beberapa tahap.

Konfirmasi vaskulitis kulit

Dengan keterlibatan kulit dalam proses patologis, biopsi kulit harus dilakukan di lokasi lesi yang terjadi 12-24 jam sebelum penelitian. Ini membantu untuk mendeteksi infiltrasi vaskular neutrofilik dan membuat diagnosis.

Jika arteri berukuran sedang dicurigai, biopsi kulit yang lebih dalam (berbentuk baji) mungkin diperlukan. Anda dapat mengambil bahan dari nodul, biasanya itu memberikan informasi lebih banyak daripada sampel dari tepi ulkus kulit atau mesh hidup.

Diagnosis penyakit sistemik

Setelah memastikan diagnosis peradangan kulit, dokter harus menentukan tingkat keparahan dan kerusakan organ-organ lain. Pemeriksaan eksternal menunjukkan tanda-tanda kerusakan organ internal, misalnya:

  • hidung tersumbat;
  • hemoptisis;
  • nafas pendek;
  • darah dalam urin;
  • sakit perut;
  • pelanggaran sensitivitas anggota badan;
  • demam;
  • penurunan berat badan;
  • tekanan darah tinggi.

Jika Anda mencurigai keterlibatan organ internal atau jika gejala patologi bertahan selama lebih dari 6 minggu, studi tambahan dijadwalkan:

  • hitung darah terperinci;
  • analisis biokimia dengan penentuan tingkat urea, sisa nitrogen, kreatinin, tes fungsi hati;
  • diagnosis infeksi HIV, hepatitis B dan C;
  • penentuan tingkat komplemen, faktor rheumatoid, antibodi antinuklear;
  • elektroforesis protein serum dan urin.

Dalam kasus lesi yang jelas pada paru-paru atau ginjal, penelitian-penelitian tersebut ditentukan:

  • antibodi sitoplasma anti-neutrofil (ANCA);
  • radiografi paru-paru dan sinus paranasal.

Jika dicurigai adanya poliarteritis nodular, angiografi dilakukan untuk mengevaluasi mikroaneurisma pembuluh darah organ dalam.

Dengan penelitian mendalam, penyebab patologi lain mungkin menjadi jelas, seperti efek obat, patogen infeksi, adanya tumor ganas. Biopsi paru-paru atau ginjal sering diperlukan untuk mengkonfirmasi diagnosis.

Penyakit serupa

Diagnosis banding dari angiitis kulit dilakukan dengan penyakit pembuluh darah, dermatosis, dan kondisi tertentu lainnya.

  • angiitis limfositik (pityriasis versikolor, menggigil);
  • vasculopathy;
  • Opsi Lividopodobny;
  • penyakit lain dengan oklusi (gangguan patensi) pembuluh darah (homocysteinemia, DIC, thrombocythemia, cryofibrinogenemia);
  • keadaan embolik (aterosklerosis arteri perifer, myxoma atrium kiri, sindrom Sneddon);
  • purpura (aktinik, terkait obat, disebabkan oleh penyakit trombosit atau koagulopati).

Dari kelompok dermatosis, diagnosis banding dengan manifestasi khas lupus diperlukan.

Akhirnya, patologi harus dibedakan dari limfoma kulit (mikosis jamur), amiloidosis, dan cedera traumatis.

Komplikasi

Peradangan mempengaruhi pembuluh darah tidak hanya pada kulit, tetapi sering merusak organ dalam. Ini dapat menyebabkan komplikasi, dari borok kulit yang relatif kecil hingga kegagalan organ multipel yang parah. Jadi, purpura Shenlein-Henoch sering rumit oleh batu giok.

Selain itu, patologi ini diresepkan terapi aktif yang bertujuan menekan kekebalan dan peradangan. Akibatnya, kerentanan tubuh terhadap infeksi meningkat.

Terapi

Pada sekitar setengah dari pasien, peradangan kulit dikaitkan dengan infeksi, peradangan atau penyakit ganas. Dalam kasus seperti itu, pengobatan patologi yang mendasarinya ditentukan. Pada virus hepatitis B dan C, obat antivirus diresepkan.

Pengobatan vaskulitis kulit meliputi langkah-langkah umum berikut:

  • istirahat dan kehangatan untuk anggota tubuh yang terkena;
  • posisi yang ditinggikan;
  • menghilangkan gesekan tentang pakaian dan efek mekanis lainnya.

Dengan lesi kulit terbatas, colchicine diresepkan. Dengan ketidakefektifannya, imunosupresan, terapi nadi dengan glukokortikoid digunakan. Pada kasus yang parah, digunakan metotreksat, azatioprin, siklosporin.

Dengan ketidakefektifan pengobatan atau kontraindikasi seperti itu, imunoglobulin intravena dan plasmaferesis digunakan.

Obat untuk perawatan eksternal

  • Dari obat luar untuk pengobatan vaskulitis kulit menunjukkan penggunaan salep "Solcoseryl". Obat ini membantu memulihkan epitel normal, memperkuat dinding kapiler. Salep digunakan untuk lesi kering, dan gel dapat digunakan untuk menyembuhkan bisul trofik, mengoleskan lapisan tipis ke daerah yang terkena dua kali sehari sampai benar-benar sembuh.
  • Sinaflan membantu meredakan peradangan dan pembengkakan dinding pembuluh darah, mencegah nekrosis. Salep diterapkan pada lesi 1-2 kali sehari.
  • Dari sarana eksternal juga kompres berguna dengan Dimexidum. Larutan ini dicampur dengan air dalam bagian yang sama, lotion ditahan selama 15 menit 1-2 kali sehari. Dimexide memiliki efek anti-inflamasi, desinfektan, penyembuhan luka.
  • Di masa depan, menunjukkan penggunaan dana dengan panthenol, yang menghilangkan reaksi inflamasi residual dan melindungi kulit.

Obat apa pun harus menunjuk dokter. Ini adalah penyakit serius dan, jika dirawat dengan tidak benar, mempengaruhi organ-organ internal, yang menyebabkan perubahan fungsi yang tidak dapat dipulihkan.

Bagaimana cara mengobati obat tradisional vaskulitis kulit?

Resep obat tradisional hanya dapat digunakan sebagai tambahan untuk perawatan utama setelah berkonsultasi dengan dokter kulit dan rheumatologist. Cara seperti itu dapat diterapkan:

  • menelan infus dari campuran mint, ekor kuda dan yarrow dengan penambahan kuncup poplar, bunga calendula dan elderberry; bahan mentah diambil dalam porsi yang sama, bersikeras, seperti teh, minum satu sendok makan 5-6 kali sehari;
  • jika Anda membuat rebusan tanaman ini dan biarkan selama 12 jam, dengan cairan yang dihasilkan, baik untuk membuat kompres selama 20 menit 1-2 kali sehari.

Ramalan

Perspektif jangka panjang tergantung pada jenis penyakit. Banyak jenis vaskulitis yang lulus dengan sendirinya, dan terlebih lagi obat-obatan secara efektif mengatasinya.

Namun, pada beberapa pasien, perjalanan patologi kronis terbentuk, dan dengan penghapusan obat-obatan, eksaserbasi berkembang.

Dengan diagnosis dini dan perawatan tepat waktu, sebagian besar pasien mencapai remisi dan menjalani kehidupan normal.

Pencegahan

Vaskulitis bukan penyakit menular atau infeksius, dan olahraga serta diet juga tidak penting dalam pencegahannya.

Penyebab penyakit ini sama sekali tidak diketahui. Para ilmuwan sedang bekerja untuk mengidentifikasi gen yang dapat mengindikasikan peningkatan risiko pengembangan penyakit untuk mengenalinya tepat waktu.

Obat modern belum mampu mencegah perkembangan vaskulitis. Namun, diagnosis dini dan perawatan yang tepat memberi pasien setiap kesempatan untuk mencapai remisi dan menghindari komplikasi.

http://bellaestetica.ru/dermatologiya/kozhnyj-vaskulit.html

Artikel Tentang Varises

  • Kontraindikasi untuk hipertensi
    Komplikasi
    Cara makan dengan tekanan tinggiBaru-baru ini, kata "hipertensi" termasuk dalam daftar yang paling banyak digunakan. Rupanya, ini disebabkan oleh penyebaran luas penyakit ini di antara populasi usia yang sama sekali berbeda.
  • Krim krim varises
    Klinik
    Konten [sembunyikan]Krim varises adalah krim krem, direkomendasikan sebagai bagian dari perawatan kaki komprehensif untuk varises. Ini membantu untuk memperbaiki kondisi pembuluh, menghilangkan beban di kaki dan mencegah varises.

majalah online wanitaAparat pemijatan drainase limfatik: pressoterapiPaling sering, layanan ini disediakan oleh pusat medis atau salon kecantikan dengan spektrum penuh. Ada juga opsi gabungan - ini adalah salon medis dan kecantikan, yang, bersama dengan memulihkan dan mendukung prosedur, menyediakan layanan medis.