Antibiotik untuk varises dan tromboflebitis

Pasien harus menyadari bahwa selama pengobatan dilarang keras untuk mengonsumsi minuman beralkohol, karena antibiotik tidak lagi bertindak. Selama perawatan, olahraga ringan dianjurkan. Latihan yang bermanfaat di kolam renang, senam, dan berjalan. Namun, mereka harus dimulai hanya setelah berkonsultasi dengan dokter. Anda harus selalu mengenakan pakaian kompresi khusus, dan selama tidur kaki Anda harus dalam posisi terangkat. Setelah infeksi yang menyebabkan trombosis telah dieliminasi, dokter dapat meresepkan terapi dengan lintah. Pasien harus mengikuti diet. Anda harus mengonsumsi makanan yang kaya serat. Juga berguna adalah kacang-kacangan, minyak biji rami dan hawthorn.

Antibiotik pada tahap awal tromboflebitis

Untuk tromboflebitis pada ekstremitas bawah pada tahap awal, jika disertai dengan infeksi, dokter meresepkan terapi dengan obat antibakteri. Paling sering, tromboflebitis diamati dengan varises. Darah dapat menggumpal setelah operasi dan setelah melahirkan atau sebagai akibat dari cedera dan hipotermia. Gumpalan darah dapat terjadi setelah stroke atau serangan jantung, kehilangan banyak darah, atau penyakit menular di masa lalu. Saat meresepkan obat antibakteri, dokter harus memperhitungkan bahwa tidak ada bakteri patogen di dalam pembuluh darah. Karena itu, antibiotik tidak selalu membawa kelegaan kepada pasien.

Banyak antibiotik tidak hanya tidak memberikan hasil yang diharapkan, tetapi juga bisa menjadi berbahaya, menyebabkan peningkatan pembekuan darah. Ini pada akhirnya akan mengarah pada pembentukan gumpalan darah baru. Paling sering, obat-obatan berikut digunakan pada tahap awal tromboflebitis:

  • kompres dengan Troxevasin dan salep Heparin, dimungkinkan untuk menerapkan obat ini ke situs lesi dengan bekuan darah;
  • untuk mencegah pembekuan darah lebih lanjut, pengencer darah digunakan - antikoagulan;
  • Diclofenac dan Ketoprofen diresepkan sebagai obat yang mengurangi rasa sakit dan pembengkakan;
  • Troxerutin atau Troxevasin diresepkan untuk memperkuat dinding pembuluh darah;
  • obat polyenzyme digunakan untuk memperkuat sistem kekebalan tubuh dan mempercepat penghancuran gumpalan darah yang ada;
  • fisioterapi dan pemakaian konstan dari pakaian kompresi khusus;
  • antibiotik diresepkan dalam kasus-kasus individual ketika proses inflamasi terjadi pada vena superfisial non-varises, misalnya, salep dengan eritromisin yang diresepkan.

Perawatan apa pun harus dimulai hanya setelah ahli bedah membuat diagnosis yang akurat dan meresepkan terapi.

Pengobatan untuk tromboflebitis infeksius

Obat-obatan antibakteri pasti diresepkan jika tromboflebitis infeksi didiagnosis. Diagnosis seperti itu biasanya dibuat ketika varises berjalan. Pasien membentuk ulkus trofik dan bakteri patogen menembus melalui mereka jauh ke dalam jaringan. Pengobatan konvensional, yang diresepkan untuk tromboflebitis, dalam kasus seperti itu menjadi tidak berguna.

Tromboflebitis infeksius jauh lebih berat daripada biasanya, karena komplikasi dapat terjadi, seperti metastasis ke otak, ginjal, dan hati. Pasien mengalami demam, menggigil, sakit, dan berkeringat. Proses inflamasi yang kuat terlihat jelas pada kaki yang terkena. Dalam hal penyakit ini, pengobatan harus segera diresepkan, karena setelah beberapa bulan pembuluh berhenti untuk menjalankan fungsinya, intervensi bedah segera akan diperlukan.

Pada tromboflebitis infeksi, dokter biasanya diresepkan obat antibakteri spektrum luas, karena mereka dapat menghancurkan sebagian besar jenis bakteri patogen. Antibiotik berikut ini diresepkan:

  • Doxycillin;
  • Amoksisilin;
  • Penisilin;
  • Tetrasiklin;
  • Augmentin.

Dalam kasus tromboflebitis purulen infeksius, antibiotik diresepkan terlepas dari efeknya pada pembekuan darah, karena konsekuensinya akan jauh lebih sulit, bahkan fatal.

Antibiotik disuntikkan langsung ke situs lesi dalam bentuk infiltrasi atau suntikan ke jaringan di sekitar vena.

Ini dilakukan untuk memastikan bahwa obat tersebut bekerja di tempat-tempat tertentu dan cepat. Suntikan intramuskular juga diresepkan.

Dalam kebanyakan kasus tromboflebitis infeksi, terapi obat antibakteri pun tidak cukup efektif. Oleh karena itu, intervensi bedah digunakan, di mana abses yang dihasilkan dibuka, dan pembuluh darah yang terluka dikeluarkan. Setelah operasi, obat pengencer darah dan antibiotik diresepkan.

Apakah perawatan antibiotik modern berbeda?

Di beberapa rumah sakit, antibiotik diresepkan untuk siapa saja yang didiagnosis dengan tromboflebitis, terlepas dari apakah ada bakteri patogen. Dalam pengobatan Barat, antibiotik tidak diperlukan untuk pengobatan tromboflebitis. Mereka digunakan jika ada kecurigaan penyakit menular. Tes darah diperlukan untuk mengkonfirmasi atau menyangkal adanya infeksi dalam tubuh. Dalam hal ini, pasien diberi resep Vankomisin, yang diberikan secara intravena dalam bentuk infus. Pasien disuntikkan secara intravena dengan obat antibakteri spektrum luas, seperti Ceftriaxone atau Cephalexin.

Para ahli rumah tangga dalam beberapa tahun terakhir, juga menjadi kurang mungkin untuk meresepkan antibiotik untuk tromboflebitis. Mereka digunakan jika pasien telah menyatakan fokus peradangan parah di ekstremitas bawah, ada cedera terbuka, penyakit rematik, diabetes atau virus human immunodeficiency virus.

Penting bagi tromboflebitis untuk segera berkonsultasi dengan dokter, karena dengan bentuk lanjut, bisul trofik dapat terbentuk, melalui mana bakteri patogen dapat memasuki pembuluh. Dengan penyakit ini, Anda tidak bisa meresepkan obat. Perawatan hanya diresepkan oleh dokter setelah pasien telah menjalani pemeriksaan yang diperlukan.

http://flebdoc.ru/tromboflebit/antibiotiki.html

Pengobatan erisipelas dengan antibiotik

Erysipelas adalah penyakit alergi-infeksi yang menyebar ke jaringan subkutan. Peradangan berkembang dengan diperkenalkannya flora streptokokus kelompok A. Seringkali, setelah perawatan, ada kekambuhan erysipelas - gejala berulang muncul dalam waktu enam bulan, dalam 10 kasus dari 100 ujung dengan penyakit gajah (patologi sistem limfatik). Tanpa antibiotik, tidak mungkin menyembuhkan wajah. Obat ini diperlukan untuk menghentikan aktivitas vital flora streptokokus.

Lesi merah atau ungu dipisahkan dari jaringan di sekitarnya oleh roller cembung. Setiap hari area peradangan meningkat menjadi 2-2,5 cm, Gatal dan terbakar pada kulit disertai dengan demam, demam, mual, muntah, nyeri otot dan persendian. Paling sering, erisipelas terlokalisasi di wilayah tibia, faktor provokatif adalah penyakit varises dan komplikasinya - tromboflebitis.

Obat apa yang membantu menghentikan aktivitas mikroorganisme patogen dengan cepat?

Daftar antibiotik untuk erisipelas

Pengobatan erysipelas dilakukan dengan menggunakan obat-obatan berikut:

  • "Erythromycin" dan analog yang lebih baru "Azithromycin" ("Sumamed"). "Erythromycin" harus diambil dari 4 hingga 6 kali sehari, "Azithromycin" - pada hari pertama, 2 dosis (500 mg tablet atau kapsul) untuk 1 dosis, dan selanjutnya 1 dosis selama 5 hari.
  • Salah satu cara yang paling efektif untuk pengobatan erysipelas pada kaki adalah obat antibakteri dari kelompok penisilin. "Penisilin" dalam bentuk tablet harus diminum dalam waktu 2 minggu 4 kali sehari, 500 mg, dengan sejumlah besar air. Anda dapat menggunakan doksisiklin. Paling efektif untuk menyuntikkan (320 U) penisilin setiap 6 jam pada hari pertama, dan kemudian menggantinya dengan pil - 4 kali sehari selama seminggu.
  • Secara efektif, suntikan “Bicillin” - setelah 2-3 hari setelah pemberian sediaan penisilin, bantal pada kulit kaki bagian bawah menjadi pucat dan menghilang, tetapi metode perawatan ini jarang digunakan sekarang. Dua pertiga populasi dunia dari antibiotik penisilin telah mengalami reaksi alergi.
  • "Oletetrin". Obat antibakteri kombinasi ini tersedia dalam bentuk kapsul, terdiri dari tetrasiklin dan oleandomisin. Kursus pengobatan adalah 7 hingga 10 hari, banyaknya penerimaan hingga 4 kali per hari. Keputusan dosis tunggal dibuat oleh dokter, semuanya tergantung pada gambaran klinis, tingkat kerusakan jaringan lunak tungkai. Hingga 8 kapsul dapat dikonsumsi setiap hari.
  • "Ciprofloxacin" adalah obat antibakteri dari kelompok fluoroquinol. Kursus pengobatan dapat berkisar dari seminggu hingga 10 hari, dosisnya juga tergantung pada gambaran klinis, usia, berat pasien dan penyakit lain dalam sejarah sistem saluran kemih. Pasien dapat direkomendasikan 4 kali lipat dosis harian 250 mg, 500 mg dan 750 mg. Cuci tablet harus banyak air bersih.
  • Rifampisin. Obat ini dapat digunakan dalam bentuk tablet atau diberikan secara intravena; dalam kasus pertama, mereka mengambil 3 kapsul per hari, dalam kasus kedua, satu infus per hari diberikan. Namun, obat ini dalam pengobatan erisipelas jarang digunakan.

Kursus pengobatan, dosis dan frekuensi pemberian tergantung pada tingkat keparahan penyakit, usia dan berat pasien, obat yang dipilih, serta riwayat yang menyertainya.

Pengobatan erisipelas di kaki dengan antibiotik tidak tersedia untuk semua orang. Rejimen terapi berikut ini diresepkan untuk pasien dengan alergi polivalen terhadap agen antibakteri untuk menghilangkan streptokokus: pengobatan kompleks "Furazolidone" (persiapan dari kelompok nitrofufan dengan aktivitas antimikroba yang diucapkan) dan "Delagil" (obat yang digunakan untuk mengobati malaria dengan bahan aktif chloroquine).

Terapi antibakteri dari erysipelas di rumah sakit

Rawat inap diperlukan jika ada kambuhnya erysipelas setiap 2-3 bulan, penyakit ini sulit, pasien memiliki riwayat penyakit, yang sangat berbahaya untuk menggunakan antibiotik di rumah - dengan munculnya efek samping dari ambulans, Anda tidak bisa menunggu. Perawatan rawat inap direkomendasikan untuk pasien di bawah 3 tahun dan mereka yang berusia lanjut. Pasien yang dirawat di rumah sakit di departemen infeksi.

Jika di rumah antibiotik diambil dalam pil, maka di rumah sakit untuk perawatan erisipelas mereka menggunakan bentuk suntikan:

  • "Benzylpenicillin" - program pengobatan hingga 10 hari;
  • "Cefazolin", "Cefuroxime" atau "Ceftazidime" - yaitu, sefalosporin - pengobatan selama 5-7 hari;

Pada kasus penyakit yang parah, dianjurkan pemberian "Gentamicin" - hingga 5 hari.

Dalam kasus proses inflamasi yang nyata, tindakan terapeutik melengkapi - di rumah dan kondisi rawat inap - dengan obat anti-inflamasi - "Butadion" atau "Chlothazole." Kursus pengobatan hingga 2 minggu. Imunomodulator dan vitamin kompleks harus diresepkan - mereka perlu diminum setelah gejala umum telah dieliminasi untuk satu bulan lagi.

Pada kasus penyakit yang parah, pembengkakan parah pada kaki - untuk mencegah perkembangan limfostasis - detoksifikasi intravena dilakukan. Dalam hal ini, perlu pengobatan infus: "Reopoliglyukin", "Gemodez", solusi: glukosa 5% dan fisiologis. Kadang-kadang "Prednisolone" ditambahkan ke tetesan.

Diterima untuk mematuhi dosis obat antibakteri harian berikut:

  • "Oletetrin" - 1 g / hari;
  • "Azithromycin" atau "Erythromycin" - 2 g / hari;
  • metacycline hydrochloride - 1 g / hari.

Dalam kasus erisipelas berulang, antibiotik hanya diberikan secara intramuskular - sefalosporin ("Claforan", "Cefazolin"), "Lincomycin" - hingga 2 kali per hari.

Untuk perawatan kambuh, wajah pasien dirawat di rumah sakit. Antibiotik diresepkan yang tidak digunakan dalam rejimen terapi asli. Dalam hal ini, obat-obatan tidak diresepkan dalam pil, tetapi hanya dalam suntikan - intramuskuler.

Efek antibakteri kompleks yang disarankan:

  • minggu - 10 hari - sefalosporin;
  • istirahat minggu;
  • minggu - Lincomycin.

Selain itu, diuretik dan sitostatik diresepkan.

Untuk menghilangkan proses peradangan kulit menggunakan aksi lokal. Pengobatan simtomatik, salep dengan komponen antibakteri tidak digunakan.

Adalah perlu untuk memulai langkah-langkah terapi ketika tanda-tanda pertama penyakit muncul. Jika erysipelas terjadi dalam bentuk ringan, gejala penyakit mereda dalam waktu 3 hari dan tidak ada perubahan pada kulit kaki. Dengan eritelas yang parah, kemungkinan besar terjadi komplikasi - gangren, sepsis, pneumonia streptokokus. Kematian akibat penyakit ini saat ini dijaga pada 5%.

Edema pada kaki, kemerahan pada kulit dan rasa sakit saat disentuh - ketika gejala ini muncul, Anda harus berkonsultasi dengan dokter. Tidak ada metode rumah yang akan menghentikan perkembangan proses inflamasi.

http://kozhzdrav.ru/zabolevaniya/rozha/antibiotiki-pri-rozhistom-vospalenii

Antibiotik untuk tromboflebitis

Tromboflebitis adalah penyakit pada pembuluh darah sistem peredaran darah, di mana dindingnya meradang dan terjadi pembekuan darah - trombi. Antibiotik untuk tromboflebitis digunakan jika penyakitnya rumit oleh koinfeksi. Pengobatan antibiotik menghilangkan gejala dan menghentikan perkembangan proses patologis. Perawatan harus dimulai pada tanda-tanda pertama.

Taktik perawatan

Terapi konservatif untuk tromboflebitis pada ekstremitas bawah melibatkan penggunaan kelompok obat-obatan tersebut:

  • obat antiinflamasi nonsteroid dan hormonal;
  • obat penghilang rasa sakit;
  • disaggregant;
  • phlebotonics.

Langkah-langkah tambahan untuk perawatan dan pencegahan insufisiensi vena meliputi:

  • penggunaan pakaian kompresi;
  • tirah baring saat eksaserbasi;
  • kaki terangkat saat tidur;
  • penggunaan obat tradisional dalam konsultasi dengan dokter;
  • intervensi bedah dalam kasus-kasus sulit.
Kembali ke daftar isi

Indikasi untuk penggunaan antibiotik untuk pengobatan tromboflebitis

Antibiotik diresepkan untuk pengembangan nanah, lesi arteri paru-paru atau munculnya penyakit yang menyertai. Tanda-tanda peradangan dan alasan untuk memulai terapi antibiotik untuk tromboflebitis meliputi:

  • peningkatan suhu tubuh;
  • berkeringat;
  • kedinginan;
  • keadaan lemah.

Pada tromboflebitis septik berat, di mana kesejahteraan seseorang memburuk, diperlukan resep agen antimikroba wajib, jika tidak fokus purulen pada ginjal, otak dan paru-paru dapat terjadi.

Antibiotik untuk varises dan tromboflebitis membantu mengatasi komplikasi, meredakan peradangan, mengurangi rasa sakit. Untuk tujuan ini, pengenalan obat terjadi dengan metode injeksi dan langsung ke tempat pembentukan gumpalan darah. Obat antimikroba untuk tromboflebitis pada ekstremitas bawah melakukan fungsi-fungsi berikut:

  • pencegahan pembekuan darah di vena dalam;
  • keringanan proses inflamasi pada jaringan di sekitarnya;
  • penghapusan penyebab penyakit;
  • pencegahan kekambuhan peradangan.
Kembali ke daftar isi

Diet sambil minum antibiotik

Pasien yang telah didiagnosis dengan tromboflebitis dapat dirawat di rumah dan di rumah sakit. Setelah berkonsultasi dengan dokter, aktivitas fisik sedang dianjurkan dan, dalam kasus yang jarang, istirahat. Selama perawatan, Anda harus mengikuti diet yang meliputi penggunaan:

  • sereal dan roti gandum, sayuran dan buah-buahan yang mengandung serat;
  • kacang, hawthorn, minyak biji rami;
  • kacang-kacangan dan produk susu, yang meliputi magnesium, kalsium untuk memperkuat dinding vena.
Kembali ke daftar isi

Jenis obat-obatan dan metode administrasi

Dalam diagnosis tromboflebitis purulen, antibiotik dari berbagai kelompok diberikan oleh dokter, yang, dalam kombinasi, memiliki efek pada penghancuran mikroba. Terapi antibiotik dilakukan dengan hati-hati, karena hasil pengobatan dapat meningkatkan viskositas darah. Contoh obat antimikroba yang paling sering diresepkan:

http://etovarikoz.ru/tromboobrazovanie/kak-lechit/antibiotiki-pri-tromboflebite.html

Penggunaan antibiotik untuk tromboflebitis

Para ahli tidak memiliki konsensus tentang apakah antibiotik harus digunakan dalam pengobatan tromboflebitis.

Beberapa dokter percaya tidak hanya bahwa mereka dapat dikeluarkan, tetapi juga bahwa mereka dapat memperumit kondisi pasien.

Yang lain, sebaliknya, menganggap resep mereka wajib dan meresepkan obat antibakteri segera setelah diagnosis.

  • Semua informasi di situs ini hanya untuk tujuan informasi dan JANGAN BUKU Manual untuk bertindak!
  • Hanya DOCTOR yang dapat memberi Anda DIAGNOSIS yang tepat!
  • Kami mengimbau Anda untuk tidak melakukan penyembuhan sendiri, tetapi untuk mendaftar dengan spesialis!
  • Kesehatan untuk Anda dan keluarga Anda!

Rekomendasi

Pada periode tersebut, yang disertai dengan perawatan antibiotik, penggunaan minuman beralkohol dilarang keras. Ketika alkohol dikonsumsi, semua efek terapi antibiotik diratakan di bawah pengaruh etil alkohol, dan pengobatan menjadi tidak berguna.

Harus cukup terlibat dalam olahraga. Gaya hidup yang menetap, seperti kelebihan beban, harus dihindari. Kelas dapat dimulai hanya setelah berkonsultasi dengan dokter, sedangkan jenis latihan yang diizinkan termasuk berenang di kolam renang, berjalan, latihan senam.

Pakaian dalam kompresi dianjurkan untuk dipakai terus-menerus. Tempat tidur harus diatur sedemikian rupa sehingga anggota badan dalam posisi terangkat.

Setelah infeksi dihilangkan, lintah dapat diobati sebagai tambahan untuk perawatan utama.

Selama masa perawatan pasien harus benar-benar mematuhi diet. Makanan harus kaya serat: sereal dan roti gandum, sayuran dan buah-buahan. Berguna bagi pasien untuk menggunakan kacang, hawthorn, minyak biji rami.

Untuk membantu memperkuat dinding vena, disarankan untuk mengambil multivitamin complexes dan produk yang jenuh dengan magnesium dan kalsium.

Perawatan antibiotik untuk tromboflebitis

Koagulasi darah dapat terjadi pada periode postpartum atau setelah operasi. Juga, kondisi ini dapat berkembang sebagai akibat dari hipotermia atau cedera.

Dalam beberapa kasus, tromboflebitis dapat terjadi sebagai komplikasi setelah serangan jantung atau stroke, infeksi, dan kehilangan banyak darah.

Terlepas dari penyebab penyakit, harus diingat bahwa tidak ada bakteri patogen di pembuluh trombosit. Oleh karena itu, penggunaan agen antimikroba tidak akan membantu.

Beberapa obat antibakteri tidak hanya tidak efektif, tetapi juga membawa potensi bahaya, karena mereka mengarah pada pembekuan darah, yang hanya akan memperburuk proses pembentukan trombus.

Pengobatan penyakit pada tahap awal dapat terjadi dengan bantuan obat-obatan berikut:

  • Untuk aplikasi lokal digunakan salep Heparin atau Troxevasin. Kompres dengan persiapan ini juga dapat digunakan.
  • Antikoagulan - artinya, tindakan yang ditujukan untuk mengencerkan darah. Digunakan untuk mencegah pertumbuhan pendidikan trombotik lebih lanjut.
  • Untuk mengurangi pembengkakan dan nyeri digunakan obat antiinflamasi nonsteroid. Misalnya, Ketoprofen, Diclofenac.
  • Untuk memperkuat dinding pembuluh darah, turunan rutin diresepkan - Troxevasin, Troxerutin.
  • Sediaan polyenzyme (Wobenzym) digunakan untuk menghilangkan bengkak dan peradangan, meningkatkan kekebalan dan mempercepat penghancuran gumpalan darah.
  • Phlebotonik.
  • Disagreganty (Aspirin).
  • Mengenakan pakaian dalam kompresi dan mengunjungi fisioterapi.
  • Dalam beberapa kasus, antibiotik dapat diresepkan untuk peradangan vena non-varises superfisial. Opsi ini dapat berupa, misalnya, salep dengan eritromisin. Blokade Novocaino-penicillin juga ditandai dengan efisiensi tinggi.

Bentuk septik berlangsung dengan latar belakang varises yang rumit, pada saat yang sama mikroba patogen masuk ke dalam jaringan melalui ulkus trofik dan cedera kulit lainnya. Dalam kasus seperti itu, tablet tromboflebitis biasa tidak akan menyelesaikan masalah.

Bentuk penyakit menular sangat sulit. Perkembangan banyak komplikasi mungkin terjadi: dahak pada ekstremitas, metastasis purulen di ginjal, paru-paru, dan otak. Gambaran klinis diwakili oleh nyeri hebat, demam, hiperhidrosis, kedinginan. Tanda-tanda peradangan sangat diucapkan pada anggota tubuh yang terkena.

Jika perawatan yang tidak memadai dilakukan (atau sama sekali tidak ada), maka dalam 1,5-2 bulan kapal tidak dapat lagi menjalankan fungsinya. Intervensi bedah menjadi suatu keharusan.

Pengobatan tromboflebitis purulen melibatkan pengangkatan antibiotik spektrum luas yang menghancurkan sebagian besar kuman.

Saya dapat diangkat:

  • penisilin;
  • Augmentin;
  • doxycilin;
  • tetrasiklin;
  • amoksisilin.

Dalam kasus tromboflebitis purulen, reaksi pembekuan darah yang mungkin tidak lagi penting.

Obat-obatan antibakteri diberikan dalam bentuk infiltrasi atau injeksi dalam dosis besar dalam serat dekat-vena, sehingga obat tersebut bekerja secara topikal. Juga obat-obatan dapat diberikan secara intramuskular.

Namun, dalam kebanyakan kasus, penggunaan obat-obatan tidak cukup untuk pemulihan. Paling sering dilakukan pembukaan abses dan eksisi vena. Setelah itu, pengobatan antibiotik dan antikoagulan sudah diterapkan.

Ekstremitas bawah

Pengobatan klasik tromboflebitis yang diterima secara umum adalah terapi berdasarkan penggunaan antikoagulan. Pada saat yang sama, rejimen pengobatan terbaik untuk tromboflebitis belum ditentukan.

Antikoagulan - kelompok obat utama yang digunakan dalam diagnosis ini. Mereka mampu mencegah gumpalan darah, tetapi tidak mempengaruhi gumpalan darah yang terbentuk di pembuluh. Obat ini diresepkan untuk tromboflebitis akut dan penyakit vena dalam.

Untuk lesi subkutan, obat disuntikkan. Heparin disuntikkan ke dalam vena, tetapi ditandai dengan durasi kerja yang singkat.

Tentang gejala dan pengobatan tromboflebitis pada ekstremitas atas, kami akan menjelaskan kaitannya.

Selain itu, efek samping penggunaannya adalah kemungkinan trombositopenia. Karena itu, ketika menggunakan Heparin, sangat penting untuk memantau komposisi darah dan tidak menggunakan obat antiinflamasi non-steroid.

Dalam bentuk akut penyakit ini, sangat disarankan untuk menggunakan heparin dengan berat molekul rendah: Enoxaparin sodium, Dalteparin, Tinzaparin. Ini karena rasio efisiensi optimal dan kemungkinan efek samping. Obat-obatan disuntikkan secara subkutan 1-2 kali sehari. Fondaparinux juga dapat disuntikkan secara subkutan.

Setelah menghentikan pemberian Heparin, tidak lebih awal dari 72 jam kemudian, pemberian koagulan tidak langsung, yang juga ditandai dengan aksi antitrombotik, diizinkan. Obat Warfarin dan Atsenokumarol mencegah pembekuan darah.

Durasi pengobatan adalah 3 bulan, dokter menetapkan dosis obat sesuai dengan hasil tes darah. Aspirin dapat digunakan untuk mengencerkan darah, dan obat baru - Rivoroxaban.

Jika obat tidak memberikan efek yang diinginkan, diperlukan terapi yang lebih serius dengan obat trombolitik: Streptokinase, Urokinase, Alteplaza. Obat-obatan disuntikkan melalui infus ke dalam vena atau langsung ke gumpalan darah, melarutkannya. Metode ini cukup berbahaya, ada kemungkinan perdarahan, sehingga hanya digunakan di unit perawatan intensif.

Pengobatan juga dilakukan dengan menggunakan obat antiinflamasi nonsteroid, yang tidak hanya menghilangkan rasa sakit, tetapi juga mengurangi risiko penyebaran tromboflebitis. Diklofenak dan Ketoprofen yang paling umum digunakan.

Pengobatan Barat tidak menganggap perlu untuk menggunakan obat antibakteri untuk lesi superfisial vena. Antibiotik hanya diresepkan dalam kasus di mana infeksi terdeteksi. Vankomisin, Cefalexin atau Ceftriaxone dapat digunakan.

Baru-baru ini, standar ini menganut pengobatan domestik: antibiotik hanya diresepkan dalam kasus-kasus di mana ada cedera terbuka, HIV, diabetes, penyakit rematik atau fokus peradangan.

Dengan kekalahan vena saphenous digunakan salep, yang harus diterapkan 2 kali sehari.

Ini mungkin obat-obatan berikut:

  • Salep dan gel yang mengandung Heparin: Salep Heparin, Liogel, Lioton dan lainnya. Durasi penggunaan berkelanjutan tidak boleh lebih dari 7 hari. Setelah periode ini, konsultasi seorang ahli flebologis diperlukan. Dengan patologi vena dalam, salep ini tidak digunakan.
  • Untuk meredakan dan meredakan peradangan, salep butadion 5% digunakan.
  • Dengan tujuan yang sama Diclofenac dapat ditunjuk.
  • Gel memiliki efek yang serupa: Ketonad dan Febrofid.
  • Obat yang mengandung rutin, mengurangi pembekuan darah, mengurangi rasa sakit dan bengkak. Ini termasuk gel Venoruton dan Troxevasin. Dana ini tidak berlaku pada trimester pertama kehamilan.

Mengenakan pakaian dalam kompresi adalah wajib untuk tromboflebitis, dan dokter memilih kelas kompresi tergantung pada luasnya lesi.

Pengobatan borok dengan tromboflebitis dilakukan dalam beberapa arah. Pertama, perlu untuk menghilangkan infeksi, sehingga obat-obatan antibakteri digunakan.

Untuk menghilangkan sel-sel mati, cuci area yang terkena dengan hidrogen peroksida, Chlorhexidine, dll., Dan setelah pengeringan, oleskan perban kasa dengan Levomekol atau Baneocin. Salep Vishnevsky dapat digunakan untuk menghilangkan nanah.

Jika proses penyembuhan borok berlangsung sangat lambat, maka hal itu dapat dipercepat dengan mengaplikasikan dressing jaringan area yang terkena dengan Kolosil yang dioleskan dengan obat. Juga, asupan vitamin B, A akan membantu penyembuhan tercepat.Jika area lesi besar, mungkin perlu untuk menutupnya dengan lipatan kulit.

Intervensi bedah untuk tromboflebitis pada ekstremitas bawah digunakan dalam kasus-kasus berikut:

  • dengan tromboflebitis asendens;
  • dengan kemungkinan pemisahan gumpalan darah dan masuknya ke dalam arteri paru-paru dengan tumpang tindih lebih lanjut;
  • dengan lesi purulen bekuan darah dan perkembangan abses;
  • ketika beberapa gumpalan darah ditemukan di vena dalam;
  • dengan tidak adanya efektivitas pengobatan konservatif;
  • dalam kasus di mana tromboflebitis berkembang dengan latar belakang onkologi.

Penyebab utama migrasi tromboflebitis dan konsekuensinya dijelaskan di sini.

Anda dapat mengetahui cara mengobati tromboflebitis kronis dari sini.

Metode fisioterapi berikut dapat digunakan selama proses pemulihan:

  • UHF;
  • elektroforesis / iontophoresis;
  • terapi magnet, dll.

Sesi Hirudoterapi akan berkontribusi pada resorpsi gumpalan darah.

http://serdce.hvatit-bolet.ru/antibiotiki-pri-tromboflebite.html

Antibiotik untuk trombosis vena dalam ekstremitas bawah

Trombosis vena dalam pada ekstremitas bawah

Trombosis vena dalam pada ekstremitas bawah adalah suatu kondisi yang ditandai dengan terjadinya pembekuan darah di vena dalam. Trombosis ini melibatkan pembentukan satu atau beberapa bekuan darah di pembuluh darah yang lebih dalam seperti pelvis atau anggota tubuh bagian bawah.

Penyakit ini dimulai dengan pelanggaran dalam aliran darah vena dengan latar belakang radang dinding vena. Ada semacam penyumbatan pembuluh darah, lumen di pembuluh darah menyempit. Darah tidak memiliki kemampuan sirkulasi normal. Semua proses ini berkembang dalam waktu sekitar setengah tahun.

Penyebab Trombosis

Penyebab trombosis mungkin berbeda. Setiap penyakit memiliki riwayat awal. Trombosis vena dalam pada ekstremitas bawah bukanlah tanda-tanda yang langsung tampak. Ini didahului, sebagai suatu peraturan, oleh gangguan dalam pekerjaan sistem pembuluh darah dan hematopoietik. Studi etiologi umum dapat menunjukkan alasan sebelum penyakit langsung:

    Kehamilan parah dan periode postpartum, peningkatan berat badan wanita; Penerimaan sarana oral pencegahan kehamilan; Berbagai cedera di daerah panggul; Istirahat total secara paksa, ditentukan oleh perawatan; Penyakit onkologis; Infeksi bakteri.

Gejala trombosis

Gejala trombosis dapat bermanifestasi dengan berbagai cara. Di antara gejala utama penyakit ini adalah sebagai berikut:

    Perasaan berat dari ekstremitas bawah, munculnya rasa sakit dan pembengkakan pada kaki atau seluruh kaki hingga lutut atau bahkan ke paha; Dalam bentuk akut penyakit, suhunya naik; Karena edema, permukaan kulit menjadi mengkilap, pola-pola pembuluh darah saphenous yang tipis menjadi sangat menonjol (Pratt symptom); Nyeri lokal menjalar ke seluruh kaki - kaki, kaki, pinggul (gejala Payra); Munculnya rasa sakit yang tajam di kaki bagian bawah selama putaran dorsal kaki (gejala Homans); Saat menentukan tekanan darah, bahkan membungkus dan meremas manset alat menyebabkan rasa sakit pada tungkai bawah, yang tidak terjadi jika tungkai bawah tidak terpengaruh; Kaki dengan tanda-tanda trombosis biasanya lebih dingin daripada anggota tubuh lainnya; Terkadang, dengan latar belakang trombosis, timbul masalah pembersihan usus; Peningkatan gumpalan darah di sepanjang seluruh kapal; Trombus dimulai di katup vena, berlanjut ke seluruh cabang vena; Kemungkinan pembentukan gumpalan darah merah menunjukkan adanya kelebihan jenuh pembuluh darah dengan eritrosit.

Penyakit ini memiliki beberapa tahap perkembangan, bisa primer dan sekunder. Penyakit primer mencerminkan perlekatan yang lemah dari bekuan darah ke dinding vena, selama tahap sekunder berikutnya, karena peningkatan peradangan bagian dalam pembuluh darah, bekuan darah dapat melekat erat ke dinding pembuluh darah.

    Metode phlebographic di mana obat khusus disuntikkan ke dalam vena tunggal di bawah kulit di daerah kaki. Dengan demikian, obat ini lebih mudah menembus lebih jauh ke dalam area vena dalam; Radiasi ultrasonik Doppler adalah metode yang cukup akurat, yang memberikan indikasi konfirmasi diagnosis hingga 80-90%; Pemeriksaan sifat bernafas saat Anda merasakan denyut pada paha mendorong darah. Dengan tidak adanya aliran darah dan kemungkinan penyumbatan pembuluh darah yang terletak di antara jantung dan vena femoralis; Gangguan aliran darah di vena di paha menunjukkan penyumbatan vena dalam antara bagian-bagian tubuh seperti paha dan tungkai bawah; Kecepatan aliran darah di zona paha, poplitea, tibialis menurun; Metode pemindaian ekstremitas bawah untuk diagnosis trombosis vena yang paling akurat di daerah tungkai bawah.

Pengobatan Trombosis

Pengobatan trombosis dimulai dengan kepatuhan ketat pada rezim, penerimaan yang cermat terhadap semua obat yang diresepkan untuk penggunaan internal dan eksternal. Jika benar-benar diperlukan, operasi dapat dilakukan.

Pasien yang diagnosisnya secara langsung menunjukkan flebotrombosis pada tungkai bawah harus ditempatkan di klinik rawat jalan, semua pasien lain harus dirawat di departemen bedah.

Pasien meresepkan istirahat ketat selama satu atau satu setengah minggu dengan prasyarat peningkatan anggota badan yang terluka. Tidak mungkin untuk meresepkan prosedur yang terkait dengan perawatan dengan bantuan panas, karena di dalam tubuh terdapat proses inflamasi.

Perlahan-lahan, perlu untuk meninggalkan imobilisasi. Deep trombosis membutuhkan perawatan jangka panjang dari 3 hingga 6 bulan, dengan operasi apa saja, hingga satu tahun.

Dalam menunjuk obat heparin, perlu untuk mengidentifikasi tingkat pembekuan darah. Setelah memasukkan 5.000 IU selama 3 jam, pembekuan darah sesuai dengan 15-20 IU, menurun menjadi 10-15 IU dalam waktu 4 jam. Ini adalah indikator normal untuk dosis yang diberikan. Obat tidak dapat segera bertindak, oleh karena itu, dosisnya dinaikkan hingga 500 IU. Dengan penurunan trombosit yang tajam, obat dibatalkan.

Fenilin digunakan, secara konsisten membawa angka menjadi 25-30%, sehingga tidak menyebabkan perdarahan.

Untuk meredakan rasa sakit, dokter juga meresepkan blokade lumbar dan kompres berdasarkan penggunaan salep. Antikoagulan adalah fibrinolytes yang efektif secara paralel dengan antibiotik. Dalam kasus trombus apung, intervensi bedah diindikasikan. Filter khusus dimasukkan ke inferior vena cava.

Dalam kasus pengobatan yang tertunda, penyakit ini mungkin memiliki beberapa konsekuensi dan komplikasi. Refluks putih dan biru yang menyakitkan dapat terjadi (2 jenis konsekuensi). Pada komplikasi pertama, rasa sakit yang parah terwujud, kulit kaki pucat dan dingin saat disentuh, merupakan pelanggaran dari denyut nadi.

Dahak biru yang menyakitkan adalah gejala yang memburuk dari bentuk pertama, ditandai dengan edema dan sianosis pada tungkai, nyeri dan kurangnya denyut. Kondisi seperti itu, tanpa adanya perawatan bedah, bahkan dapat menyebabkan gangren.

Rincian tentang pengobatan trombosis vena dalam pada ekstremitas bawah

Saat ini, pertanyaan tentang metode dan rejimen pengobatan untuk pasien dengan diagnosis yang sudah mapan - trombosis vena dalam pada ekstremitas bawah - diajukan dengan urgensi khusus. Hal ini disebabkan oleh perkembangan penyakit yang sering terjadi pada usia kerja aktif.

Perhatian khusus bagi dokter adalah ketidakmampuan sebagian besar pasien setelah menderita penyakit dan perkembangan selanjutnya dari sindrom pasca-trombotik, perkembangan insufisiensi vena kronis, dan yang paling penting, risiko tinggi kematian pasien dengan timbulnya emboli paru akut.

Pendekatan terapi

Tugas utama yang diselesaikan dengan terapi aktif untuk deep vein thrombosis adalah sebagai berikut:

    pencegahan emboli paru, stroke iskemik dan pneumonia serangan jantung jika embolus robek; mengganggu pembentukan gumpalan darah abnormal; penurunan tingkat pembekuan darah; pemulihan rekanalisasi dan paten pembuluh darah; pengecualian faktor pembentukan gumpalan darah; pencegahan sindrom postthrombotic.

Terapi konservatif

Metode utama untuk mengobati proses trombotik akut adalah terapi konservatif, yang dilakukan di departemen bedah, di mana pasien masuk. Seorang pasien dengan massa darah kental di tempat tidur vena dari saat masuk ke fasilitas medis Dianggap sebagai pasien potensial dengan risiko mengembangkan emboli paru.

Jika diagnosis ditegakkan, pengobatan segera dimulai. Tergantung pada keparahan gejala, tahap penyakit, dilakukan baik di rumah sakit (pada tahap I) atau secara rawat jalan (selama periode stabilisasi).

Sebelum pemeriksaan USG dan penentuan bentuk dan lokalisasi trombus, serta untuk mengidentifikasi ancaman emboli dalam 5 hari pertama, pasien diberikan tirah baring yang ketat.

Pada saat yang sama, kompresi wajib ekstremitas yang terkena dengan perban elastis diperlukan. Untuk menormalkan aliran keluar vena. Ujung unggun dinaikkan sebesar 20 ° atau kaki dipasang pada konduktor khusus untuk imobilisasi.

Kebutuhan akan kedamaian fisik dan kenyamanan psikologis bagi pasien selama periode ini adalah karena:

    ancaman gumpalan yang ketat dan transfer yang cepat dari aliran darah ke organ apa pun; kemungkinan tromboemboli paru, diikuti oleh kematian.

Pasien dibiarkan bangun dan bergerak, jika selama ultrasonografi, diagnosa bentuk-bentuk berikut didiagnosis:

    bentuk parietal ketika tubuh gumpalan darah menempel erat pada dinding pembuluh; oklusif ketika massa trombotik menyumbat lumen vena.

Ini berarti bahwa flotasi (pergerakan) gumpalan darah di tempat tidur vena tidak ada. Namun, bahkan di bawah kondisi ini, jika ada rasa sakit dan bengkak pada kaki, tirah baring diindikasikan.

Ketika manifestasi dari gejala-gejala ini berkurang, aktivitas pasien diperbolehkan, dengan obstrusi tungkai hingga pangkal paha, hingga 10 hari. Waktu ini biasanya cukup untuk mengurangi ancaman emboli paru, dan trombus harus dipasang pada dinding vena. Pasien untuk merangsang aliran darah di pembuluh darah bisa bangun, berjalan sedikit.

Pasien dapat bangun dan bergerak Hanya setelah melakukan terapi aktif dan sepenuhnya menghilangkan ancaman bagi kehidupan mereka.

Obat dan rejimen pengobatan

Terapi trombosis melibatkan, di atas segalanya, penggunaan antikoagulan kerja langsung, dan pertama-tama, heparin, yang dengan cepat mengurangi pembekuan darah, menonaktifkan enzim trombin, dan menghambat pembentukan gumpalan patologis baru.

Terapi heparin rumah sakit

Pertama-tama, dosis tunggal heparin disuntikkan secara intravena ke pasien - 5 ribu unit.

Selanjutnya, untuk pengenalan obat per jam, gunakan penetes (kecepatan pemberian hingga 1200 IU / jam). Pada hari-hari berikutnya perawatan, heparin diberikan secara subkutan dengan dosis 5 ribu unit hingga 6 kali per hari. Penggunaan heparin dalam bentuk murni hanya mungkin di rumah sakit, karena kemungkinan komplikasi ketika digunakan dalam dosis yang tepat dan kebutuhan untuk pemantauan yang konstan.

Efektivitas terapi heparin dikonfirmasi oleh indikator durasi pembekuan darah, yang harus 1,5 - 3 kali lebih banyak daripada indikator primer.

Secara umum, terapi heparin yang memadai menyediakan pemberian harian 30.000 hingga 40.000 unit obat. Dengan perawatan ini, risiko re-trombosis berkurang menjadi 2 - 1,5%.

Dengan dinamika positif Pada hari ke 4 - 7, dalam rejimen pengobatan ini, alih-alih bentuk heparin yang biasa, fraxiporin molekul rendah digunakan dalam jarum suntik siap pakai, yang disuntikkan secara subkutan ke perut hanya 1-2 kali sehari.

Terapi reologi

Dimiliki hingga 15 hari, dikirim:

    untuk mengubah viskositas darah dan plasma; untuk koreksi hematokrit (jumlah sel darah merah dalam darah yang mampu membawa oksigen); untuk menetralkan agregasi (penggumpalan) eritrosit.

Menyediakan infus obat infus atau infus seperti:

    Reopoliglyukin (tetes, 400 - 800 ml dalam dosis harian). Penggantian plasma, yang menormalkan hemodinamik, meningkatkan sirkulasi darah di pembuluh, meningkatkan volume cairan dalam aliran darah, dan mencegah perlengketan trombosit dan sel darah merah. Pentoxifylline adalah obat antiplatelet yang mengurangi viskositas darah, mengaktifkan sirkulasi mikro di daerah-daerah di mana pasokan darah terganggu. Obat ini diberikan secara intravena atau menetes dengan menggunakan larutan natrium klorida (0,9%) dan durasi hingga 180 menit. Asam nikotinat, yang diberikan secara intramuskuler 4 - 6 ml per hari, dan memiliki vasodilator dan efek antikoagulan yang lemah.

Antibiotik

Pengobatan diindikasikan untuk gejala peradangan parah trombosis vena dalam ekstremitas bawah, durasi - 5-7 hari. Antibiotik digunakan: ciprofloxacin - dalam tablet; cefazolin, lincomycin, cefotaxime - dalam bentuk injeksi intramuskuler.

Kompresi & Perban

Kompresi elastis dimasukkan sebagai elemen yang sangat diperlukan dari terapi trombosis. Untuk ini, perban elastis digunakan, menutupi anggota badan yang sakit dari jari ke lipatan pangkal paha. Dengan jenis terapi ini:

    aliran keluar vena membaik; jaringan pembuluh bypass sedang aktif berkembang, memastikan aliran darah vena alih-alih vena yang tersumbat utama (yang disebut agunan); mencegah kerusakan katup vena; meningkatkan kecepatan aliran darah melalui pembuluh darah yang dalam; meningkatkan fungsi drainase limfatik.

Tentang pemilihan pakaian dalam kompresi dapat belajar dari artikel ini.

Cara mengobati: obat-obatan esensial

Antikoagulan

Pada sekitar 6-10 hari setelah dimulainya terapi heparin, rejimen pengobatan menyediakan untuk beralih ke antikoagulan tidak langsung dan disaggregant - agen yang mencegah adhesi trombosit.

Warfarin disebut sebagai antikoagulan jangka panjang, menghambat sintesis vitamin K, yang merupakan koagulan kuat.

Ini diambil 1 kali per hari pada waktu tertentu. Saat menggunakan warfarin, pemantauan indikator INR diperlukan, untuk menentukan tes darah yang dilakukan setiap 10 hari. Warfarin memiliki banyak kontraindikasi, oleh karena itu Diterapkan hanya setelah pemilihan dosis tertentu oleh dokter dan di bawah kontrol laboratorium yang ketat.

Saat ini, perusahaan-perusahaan farmasi Barat sedang melakukan penelitian terhadap obat-obatan antikoagulan yang sangat bertarget yang tidak memerlukan pengujian konstan. Hal ini memungkinkan untuk menggunakan heparin dengan berat molekul rendah untuk terapi rawat jalan.

Antiplatelet

Asam asetilsalisilat, yang diminum 50 mg per hari, membantu menjaga viskositas darah cukup rendah untuk mencegah pembentukan gumpalan darah patologis. Untuk masalah dengan saluran pencernaan, tergantung pada dinamika penyakit, diinginkan untuk mengambil tablet berlapis selama 4 hingga 8 minggu.

Direkomendasikan Penerimaan agen venotonic yang meningkatkan nada pembuluh darah, memperkuat dinding pembuluh darah, meningkatkan sirkulasi mikro, dan menormalkan aliran darah: escuzan, detralex, phlebodia.

Phlebotonik

Hasil terapi kompresi, yang berlanjut pada pasien rawat jalan, lebih jelas jika tempat proses inflamasi dilumasi dengan salep dan gel flebotropik khusus: Troxevasin, Venoruton, Venitan, Escuzan, Lioton-gel, Reparil-gel. Agen-agen ini memiliki efek veno-tonik dan anti-inflamasi yang sangat baik.

Intervensi operasional

Pilihan terapi untuk trombosis secara langsung tergantung pada tingkat "keawamannya", yaitu, pada kemungkinan bekuan darah mengambang untuk terlepas dari dinding dan menembus ke paru-paru, jantung atau otak dengan darah, menyebabkan emboli.

Perawatan bedah biasanya ditunjukkan dalam dua kasus:

    dengan gumpalan darah mengambang dan ancaman terhadap kehidupan pasien; dengan bentuk segmental trombosis dan periode pembentukan gumpalan baru-baru ini tanpa adanya patologi yang parah pada pasien.

Jenis operasi tergantung pada lokasi trombus yang tumpang tindih dengan kapal. Terapkan:

    Pembedahan untuk mengangkat bekuan darah atau pembedahan trombektomi dengan ekstraksi darah padat dari vena melalui sayatan kecil. Prosedur ini hanya digunakan untuk bentuk-bentuk serius penyakit, ketika kemungkinan nekrosis jaringan dipastikan.

Namun, para ahli percaya bahwa trombektomi dilakukan setelah 10 hari pembentukan bekuan darah tidak efektif karena fusi yang ketat dengan dinding pembuluh darah dan perusakan katup.

Ligasi vena. Tumpang tindih shunt arterio-vena. Saat ini digunakan sangat jarang karena prosedur di bawah anestesi umum, ketidakmampuan untuk melakukannya dengan perubahan trofik yang nyata di jaringan dan kesulitan dengan akses berulang karena perkembangan jaringan parut. Pemasangan "cava filter" yang mengunci sendiri. Ini adalah alat untuk mempertahankan gumpalan darah yang bergerak (emboli) dalam perjalanan ke organ-organ penting (paru-paru, jantung, otak). Ini ditanamkan ke dalam lumen vena dengan metode endovaskular (melalui pembuluh darah). Metode ini digunakan hanya ketika tidak mungkin menggunakan antikoagulan. Kapal berkedip atau plying. Ini digunakan ketika tidak mungkin untuk menggunakan filter cava. Dalam prosedur ini, dinding vena cava dijahit dengan klip logam. Pembubaran massa trombotik, atau trombolisis.

Trombolisis adalah prosedur di mana bekuan darah diserap. Ahli bedah vaskular memasuki vena, tersumbat oleh gumpalan padat, ke mana agen pelarutan khusus, trombolitik, diberikan dengan menggunakan kateter.

Haruskah saya beralih ke pengobatan tradisional?

Pengobatan penyakit Anda dapat menambahkan resep obat tradisional, tetapi hanya atas rekomendasi seorang ahli flebologi.

    Minyak ikan Komposisi minyak ikan termasuk gliserida dan asam lemak khusus, yang memiliki sifat untuk menghancurkan fibrin - protein yang mengambil bagian dalam pembentukan bekuan darah. Selain itu, mereka berkontribusi pada pengenceran darah.

Untuk mencegah minyak ikan, minumlah 1 sendok makan dua hingga tiga kali sehari. Tetapi cara yang lebih rasional adalah dengan menggunakan minyak ikan dalam kapsul yang tidak memiliki bau tidak sedap dan jauh lebih nyaman untuk digunakan. Dosis biasa 1 - 2 kapsul hingga 3 kali sehari dengan makan. Kontraindikasi: reaksi alergi, batu empedu dan urolitiasis, patologi kelenjar tiroid. Mandi dari infus kaki feminin rawa. Rumput kering 150 g dituangkan dengan air mendidih dalam volume 10 liter. Bersikeras 60 menit. Selama setengah jam sebelum tidur, jaga agar kaki Anda tetap hangat. Kompres dadih atau tanah liat. Pijat tumit setiap hari menggunakan keju atau tanah liat memiliki efek yang sangat baik pada aliran darah vena. Di daerah peradangan dan daerah yang menyakitkan, kaki tidak dipijat, tetapi cukup diterapkan keju atau tanah liat hangat dalam bentuk kompres selama 2 hingga 3 jam.

Apa yang tidak boleh dilakukan?

Jangan melanggar mode yang ditunjuk. Pendakian awal dan sirkulasi di hadapan trombus mengambang di vena ekstremitas bawah dapat menyebabkan pemisahan dan perkembangan yang cepat dari emboli paru.

Jangan minum obat apa pun dan infus herbal tanpa berkonsultasi dengan dokter. Penerimaan antikoagulan, kemampuan darah untuk dengan cepat menggumpal dan membentuk gumpalan memaksakan pembatasan tertentu pada setiap prosedur dan pengobatan.

Sebagai contoh, Banyak obat mengurangi efek warfarin atau sebaliknya meningkat, yang berarti ada kemungkinan tinggi perdarahan, stroke hemoragik, atau sebaliknya - gumpalan darah dan pembentukan kembali gumpalan darah. Hal yang sama berlaku untuk setiap solusi tradisional. Jadi, jelatang yang sangat berguna mengandung banyak vitamin K, dan ramuan minum yang tidak terkontrol dapat berkontribusi pada penebalan darah yang kuat.

Pencegahan

Harus diingat bahwa selama periode waktu yang lama, mungkin ada kekambuhan trombosis (dari 1 hingga 9 tahun). Menurut statistik, setelah 3 tahun, 40-65% pasien dengan ketidakpatuhan dengan pencegahan dan pengobatan yang diresepkan menjadi cacat karena kekurangan vena kronis.

Dalam hal ini, sangat penting:

    kepatuhan dengan semua resep medis dan obat-obatan; penggunaan kaus kaki kompresi; skrining untuk pembekuan darah saat mengambil kontrasepsi oral (untuk wanita usia reproduksi); tes laboratorium rutin untuk pembekuan darah INR; berhenti merokok; Kepatuhan dengan mode aktivitas fisik yang benar tidak diperbolehkan: berdiri lama pada kaki, posisi duduk, transisi tajam dari aktivitas fisik yang intens ke fiksasi anggota tubuh yang berkepanjangan (misalnya, setelah pelatihan olahraga - perjalanan panjang di mobil ketika kaki hampir stasioner); Penggunaan produk tertentu (bawang, apel, teh hijau, jeruk, anggur merah alami dalam dosis kecil), di mana terdapat bahan kimia yang membantu mencegah terjadinya formasi trombotik.

Tugas utama kedokteran modern dalam bidang pengobatan dan pencegahan trombosis vena dalam pada ekstremitas bawah (tibia, pinggul, atau pembuluh darah lainnya) adalah untuk mencegah atau dalam waktu singkat menunda perkembangan penyakit berbahaya ini yang terjadi selama istirahat di tempat tidur yang berkepanjangan pada orang tua yang terbaring di tempat tidur, pada wanita muda, mengambil kontrasepsi, wanita hamil, wanita dalam persalinan dan bahkan di antara siswa yang menyalahgunakan rokok.

Pencegahan pembentukan dan pertumbuhan gumpalan darah dalam vena dalam secara signifikan mengurangi risiko serangan jantung, emboli, stroke, dan karenanya - Menyelamatkan hidup dan kesehatan.

Video yang bermanfaat

Tonton video tentang cara mengenali penyakit dan apa yang harus dilakukan untuk menyelamatkan hidup:

http://live-academy.ru/antibiotiki-pri-tromboze-glubokix-ven-nizhnix-konechnostej/

Erysipelas. Penyebab, gejala, pengobatan patologi.

Situs ini menyediakan informasi latar belakang. Diagnosis dan pengobatan penyakit yang adekuat dimungkinkan di bawah pengawasan dokter yang teliti. Obat apa pun memiliki kontraindikasi. Diperlukan konsultasi

Statistik dan Fakta

Erysipelas menempati urutan ke 4 di antara penyakit menular, kedua setelah penyakit pernapasan dan usus, serta hepatitis. Insidennya adalah 12-20 kasus per 10.000 penduduk. Jumlah pasien meningkat di musim panas dan musim gugur.

Jumlah kekambuhan selama 20 tahun terakhir telah meningkat sebesar 25%. Pada 10% orang, episode berulang eritelas terjadi dalam waktu 6 bulan, dalam 30% selama 3 tahun. Erysipelas yang berulang pada 10% kasus berakhir dengan limfostasis dan elefantiasis.

Dokter mencatat tren yang mengkhawatirkan. Jika pada tahun 70-an jumlah erisipelas parah tidak melebihi 30%, hari ini ada lebih dari 80% dari kasus tersebut. Pada saat yang sama, jumlah bentuk yang lebih ringan telah menurun, dan periode demam sekarang berlangsung lebih lama.

30% kasus erisipelas berhubungan dengan gangguan aliran darah dan getah bening di ekstremitas bawah, varises, dan tromboflebitis dari limfatik dan insufisiensi vena.

Kematian akibat komplikasi yang disebabkan oleh erysipelas peradangan (sepsis, gangren, pneumonia) mencapai 5%.

Siapa yang lebih sering menderita eripelas?

  • Penyakit ini menyerang orang-orang dari semua kelompok umur. Tetapi mayoritas pasien (lebih dari 60%) adalah wanita di atas 50 tahun.
  • Ada erysipelas pada bayi dengan streptococcus di luka umbilical.
  • Ada bukti bahwa orang dengan golongan darah ketiga paling rentan terhadap wajah.
  • Erysipelas adalah penyakit negara beradab. Di benua Afrika dan di Asia Selatan, orang jarang sakit.
Erysipelas hanya terjadi pada orang dengan kekebalan berkurang, dilemahkan oleh stres atau penyakit kronis. Studi telah menunjukkan bahwa perkembangan penyakit ini terkait dengan respon yang tidak memadai dari sistem kekebalan tubuh untuk streptococcus memasuki tubuh. Keseimbangan sel-sel kekebalan terganggu: jumlah limfosit-T dan imunoglobulin A, M, G berkurang, tetapi diproduksi imunoglobulin E berlebih. Dengan latar belakang ini, pasien mengalami alergi.

Dengan perjalanan penyakit yang menguntungkan dan perawatan yang tepat pada hari kelima, gejalanya mereda. Pemulihan penuh terjadi dalam 10-14 hari.

Sangat menarik bahwa erysipelas, meskipun merupakan penyakit menular, berhasil diobati oleh tabib tradisional. Dokter yang memenuhi syarat mengakui fakta ini, tetapi dengan ketentuan bahwa metode tradisional hanya dapat mengobati wajah yang tidak rumit. Pengobatan tradisional menjelaskan fenomena ini dengan fakta bahwa konspirasi adalah semacam psikoterapi yang mengurangi stres - salah satu faktor pelepasan perkembangan erysipelas.

Struktur kulit dan sistem kekebalan tubuh

Kulit adalah organ berlapis-lapis yang kompleks yang melindungi tubuh dari faktor lingkungan: mikroorganisme, fluktuasi suhu, bahan kimia, radiasi. Selain itu, kulit melakukan fungsi lain: pertukaran gas, respirasi, termoregulasi, pelepasan racun.

Struktur kulit:

  1. Epidermis - lapisan permukaan kulit. Lapisan korneum epidermis - sel cornified epidermis, ditutupi dengan lapisan tipis sebum. Ini adalah perlindungan yang andal terhadap bakteri dan bahan kimia patogen. Di bawah stratum corneum, ada 4 lapisan epidermis lagi: mengkilap, granular, berduri, dan basal. Mereka bertanggung jawab untuk pembaruan kulit dan penyembuhan luka ringan.
  2. Kulit atau dermis yang sebenarnya adalah lapisan yang berada di bawah epidermis. Dialah yang paling menderita erysipelas. Di dermis berada:
    • darah dan kapiler limfatik,
    • keringat dan kelenjar sebaceous,
    • tas rambut dengan folikel rambut;
    • serat otot ikat dan halus.
  3. Jaringan adiposa subkutan. Itu terletak lebih dalam dari dermis. Ini adalah serat jaringan ikat yang terletak longgar, dan akumulasi sel-sel lemak di antara mereka.
Permukaan kulit tidak steril. Itu dihuni oleh bakteri yang ramah bagi manusia. Mikroorganisme ini tidak memungkinkan pengembangbiakan bakteri patogen yang mengenai kulit dan mereka mati tanpa menyebabkan penyakit.

Pekerjaan sistem kekebalan tubuh

Sistem kekebalan adalah sistem jaringan dan organ yang dirancang untuk melindungi tubuh dari bakteri, virus, parasit, racun, dan sel-sel bermutasi dari tubuhnya sendiri, yang dapat menimbulkan tumor. Sistem kekebalan bertanggung jawab untuk melindungi terhadap mikroorganisme, mengganti sel-sel tubuh yang sudah tua dan menyembuhkan luka.

Sistem kekebalan termasuk:

  1. Organ: sumsum tulang, timus, amandel, limpa, bercak Peyer di usus, kelenjar getah bening dan pembuluh limfatik,
  2. Sel kekebalan: limfosit, leukosit, fagosit, sel mast, eosinofil, pembunuh alami. Dipercayai bahwa total massa sel-sel ini mencapai 10% dari berat badan.
  3. Molekul protein - antibodi harus mendeteksi dan menghancurkan musuh. Mereka berbeda dalam struktur dan fungsi: igG, igA, igM, igD, IgE.
  4. Bahan kimia: lisozim, asam klorida, asam lemak, eikosanoid, sitokin. Mikroorganisme yang ramah (pedagang mikroba), mengisi kulit, selaput lendir, usus. Fungsinya untuk menghambat pertumbuhan bakteri patogen.
Pertimbangkan cara kerja sistem kekebalan ketika memasuki streptococcus:
  1. Limfosit, atau lebih tepatnya reseptornya, imunoglobulin, mengenali bakteri.
  2. Sel T-helper bereaksi terhadap keberadaan bakteri. Mereka secara aktif membagi, mengeluarkan sitokin.
  3. Sitokin mengaktifkan kerja leukosit, yaitu fagosit dan pembunuh-T, yang dirancang untuk membunuh bakteri.
  4. Sel-B menghasilkan antibodi khusus untuk organisme yang menetralkan partikel asing (area bakteri yang hancur, racunnya). Setelah itu, fagosit menyerapnya.
  5. Setelah mengalahkan suatu penyakit, limfosit-T khusus menghafal musuh dengan DNA-nya. Ketika diperkenalkan kembali ke dalam tubuh, sistem kekebalan diaktifkan dengan cepat, sebelum penyakit berkembang.

Penyebab erisipelas

Streptococcus

Streptococci adalah genus bakteri bulat yang sangat tersebar luas di alam karena vitalitasnya. Tetapi pada saat yang sama, mereka tidak mentolerir panas dengan sangat baik. Misalnya, bakteri ini tidak berkembang biak pada suhu 45 derajat. Ini terkait dengan rendahnya insiden erisipelas di negara-negara tropis.

Erysipelas menyebabkan salah satu spesies bakteri, beta-hemolytic streptococcus grup A. Ini adalah yang paling berbahaya dari seluruh keluarga streptococcus.

Jika streptococcus memasuki tubuh manusia dengan sistem kekebalan yang melemah, maka ada erysipelas, angina, demam scarlet, rematik, miokarditis, glomerulonefritis.

Jika streptococcus memasuki tubuh manusia dengan kekebalan yang cukup kuat, maka itu bisa menjadi pembawa. Pengangkutan streptococcus ditemukan pada 15% populasi. Streptococcus adalah bagian dari mikroflora, hidup di kulit dan mukosa nasofaring tanpa menyebabkan penyakit.

Sumber infeksi dengan erisipelas dapat menjadi pembawa dan pasien dari segala bentuk infeksi streptokokus. Agen penyebab ditularkan melalui kontak, barang-barang rumah tangga, tangan kotor dan tetesan udara.

Streptokokus berbahaya karena melepaskan toksin dan enzim: streptolisin O, hyaluronidase, nadaz, eksotoksin pirogenik.

Bagaimana streptokokus dan racunnya memengaruhi tubuh:

  • Hancurkan (larutkan) sel-sel tubuh manusia;
  • Merangsang limfosit-T dan sel endotel untuk menghasilkan jumlah sitokin yang berlebihan - zat yang memicu respons peradangan tubuh. Manifestasinya: demam parah dan aliran darah ke lokasi lesi, nyeri;
  • Mengurangi tingkat antibodi anti-streptokokus dalam serum, yang mengganggu sistem kekebalan tubuh untuk melawan penyakit;
  • Hancurkan asam hilauriov, yang merupakan dasar jaringan ikat. Properti ini membantu patogen menyebar di tubuh;
  • Leukosit memengaruhi sel-sel kekebalan tubuh, mengganggu kemampuannya terhadap fagositosis (penjebak dan pencernaan) bakteri;
  • Menekan produksi antibodi yang diperlukan untuk melawan bakteri
  • Penyakit pembuluh darah imun. Racun menyebabkan respon imun yang tidak memadai. Sel-sel kekebalan mengambil dinding pembuluh darah untuk bakteri dan menyerang mereka. Jaringan lain dari tubuh menderita agresi kekebalan: sendi, katup jantung.
  • Menyebabkan ekspansi pembuluh darah dan meningkatkan permeabilitasnya. Dinding pembuluh darah kehilangan banyak cairan, yang menyebabkan pembengkakan jaringan.
Streptokokus sangat mudah menguap, sehingga limfosit dan antibodi tidak dapat "mengingat" mereka dan memberikan kekebalan. Fitur bakteri ini sering menyebabkan infeksi streptokokus kambuh.

Sifat kulit

  1. Kerusakan kulit:
    • gigitan binatang dan serangga;
    • luka dan lecet;
    • bisul dan luka baring;
    • luka pusar pada bayi baru lahir;
    • kateter vena dan tempat injeksi.

    Kerusakan pada kulit bisa menjadi pintu gerbang bagi streptococcus. Bakteri menembus lapisan dalam kulit dan berkembang biak di kapiler limfatik. Mereka melepaskan racun ke dalam aliran darah, meracuni tubuh. Semua manifestasi erysipelas adalah respons tubuh terhadap keberadaan bakteri dan toksinnya.
  2. Bahaya pekerjaan:
    • penetrasi kimiawi kulit;
    • polusi yang sering terjadi;
    • mengenakan pakaian dan sepatu karet.
    Faktor-faktor tersebut terkait dengan profesi penambang, pengemudi, mekanik, pekerja pertanian, pekerja di industri metalurgi dan kimia.
  3. Lesi kulit akibat virus:
    • herpes;
    • herpes zoster;
    • cacar air.
    Infeksi ini mengurangi kekebalan dan menyebabkan ruam pada kulit dalam bentuk lepuh berisi cairan. Setelah membukanya, bakteri dengan mudah menembus kulit;
  4. Dermatosis kronis dan lesi kulit lainnya:
    • eksim,
    • dermatitis atopik,
    • psoriasis,
    • neurodermatitis;
    • urtikaria;
    • dermatitis kontak.
    Penyakit-penyakit ini bersifat alergi. Sel-sel kekebalan menyerang epidermis, mengurangi kekebalan lokal dan menyebabkan pembengkakan. Jika bakteri menembus goresan dan goresan, mereka berkembang biak dengan cepat di kulit yang alergi;
  5. Lesi kulit bernanah:

  • mendidih;
  • carbuncle;
  • folikulitis.
Jika peradangan kelenjar sebaceous disebabkan oleh streptococcus, bakteri itu sendiri atau setelah menekan abses menembus ke dalam jaringan di sekitarnya dan pembuluh limfatik. Di sana mereka mulai berkembang biak dan melepaskan racun;
  • Pelanggaran sirkulasi darah dan aliran getah bening:
    • tromboflebitis;
    • varises;
    • insufisiensi limfatik.
    Gangguan pasokan darah jika terjadi kerusakan pada darah dan pembuluh limfatik menyebabkan kekurangan oksigen dan kekurangan nutrisi di daerah sekitarnya. Ini mengurangi kekebalan dan membuat kulit rentan terhadap infeksi. Selain itu, stagnasi getah bening di pembuluh berkontribusi terhadap reproduksi streptokokus;
  • Bekas Luka:
    • pasca trauma;
    • pasca operasi.
    Jaringan bekas luka keloid terdiri dari sel-sel epidermis yang tidak berdiferensiasi, yang tubuh anggap sebagai alien dan menyerang mereka. Selain itu, jaringan parut mengganggu sirkulasi darah, sehingga menjadi media berkembang biak yang baik untuk streptokokus;
  • Penyakit jamur pada kaki dan kulit kepala. Penyakit jamur melanggar integritas kulit, dan tidak mampu melakukan fungsi pelindungnya. Bakteri dengan mudah menembus celah di lipatan interdigital, menyebabkan peradangan erysipelatous pada tungkai bawah;
  • Komplikasi penyakit pada saluran pernapasan bagian atas dan mata:
    • rinitis;
    • otitis media;
    • konjungtivitis.

    Ada bahaya streptokokus menyebar melalui aliran darah ke kapiler limfatik kulit. Dalam kasus ini, paling sering peradangan erysipelatous terjadi pada wajah dan kulit kepala, tetapi mungkin muncul pada bagian lain dari tubuh, terutama di mana sirkulasi darah terganggu;
  • Pakaian yang melukai kulit dan merusak sirkulasi darah.

    Pakaian dalam ketat, celana jeans ketat melanggar pergerakan darah melalui pembuluh darah. Lecet kecil yang terjadi selama gesekan jahitan pada kulit, berkontribusi pada penetrasi bakteri ke dalamnya. Jika pakaian itu terbuat dari bahan sintetis, itu tidak menyerap kelembaban dan menciptakan efek rumah kaca. Kondisi seperti itu menguntungkan untuk multiplikasi streptokokus.

    Kekebalan

    Streptococcus sangat umum di lingkungan, dan setiap orang menjumpainya setiap hari. Dalam 15-20% populasi, ia terus-menerus hidup di amandel, sinus, gigi berlubang karies. Tetapi jika sistem kekebalan tubuh mampu menahan perkembangbiakan bakteri, penyakit tersebut tidak berkembang. Ketika sesuatu merusak pertahanan tubuh, bakteri berkembang biak, dan infeksi streptokokus dimulai.

    Faktor-faktor yang menghambat pertahanan kekebalan tubuh:

    1. Menerima obat-obatan menekan kekebalan:
      • hormon steroid;
      • sitostatika;
      • obat kemoterapi.
    2. Gangguan metabolisme:
      • diabetes mellitus;
      • gagal ginjal;
      • sirosis hati;
      • hipotiroidisme.
    3. Penyakit yang terkait dengan perubahan komposisi darah:
      • aterosklerosis;
      • anemia;
      • kolesterol tinggi.
    4. Penyakit pada sistem kekebalan tubuh
      • Bantuan;
      • hypercytokinemia;
      • defisiensi imun kombinasi yang parah.
    5. Neoplasma ganas
    6. Penyakit kronis organ-organ THT:
      • sinusitis;
      • sinusitis;
      • radang amandel;
      • otitis.
    7. Kelelahan akibatnya
      • kurang tidur;
      • kekurangan gizi;
      • stres;
      • kekurangan vitamin.
    8. Kebiasaan buruk
      • alkoholisme;
      • kecanduan;
      • merokok
    9. Hipotermia
    Untuk meringkas: untuk mengembangkan erysipelas, faktor-faktor pembuangan diperlukan:
    • gerbang masuk untuk infeksi - kerusakan kulit;
    • gangguan sirkulasi darah dan getah bening;
    • penurunan kekebalan umum;
    • hipersensitivitas terhadap antigen streptococcus (racun dan partikel dinding sel).
    Di daerah mana eritelas lebih sering berkembang?
    1. Kaki Erysipelas pada kaki dapat menjadi hasil dari infeksi jamur pada kaki, kapalan, dan cedera. Streptococci menembus melalui lesi kulit dan berkembang biak di pembuluh limfatik tungkai bawah. Perkembangan erysipelas dipromosikan oleh penyakit yang menyebabkan gangguan peredaran darah: aterosklerosis obliterans, tromboflebitis, varises.
    2. Tangan Erysipelas terjadi pada pria berusia 20-35 tahun karena pemberian obat intravena. Streptococci menembus lesi kulit di tempat suntikan. Pada wanita, penyakit ini berhubungan dengan pengangkatan payudara dan getah bening di tangan.
    3. Wajah. Dengan konjungtivitis streptokokus, eritelas berkembang di sekitar orbit. Ketika otitis meradang kulit daun telinga, kulit kepala dan leher. Kasih sayang hidung dan pipi (seperti kupu-kupu) dikaitkan dengan infeksi streptokokus pada sinus atau furunkel. Erysipelas di wajah selalu disertai dengan rasa sakit yang parah dan pembengkakan.
    4. Batang tubuh. Erysipelas terjadi di sekitar jahitan bedah ketika pasien tidak mematuhi asepsis atau karena tenaga medis. Pada bayi baru lahir, streptococcus dapat menembus luka pusar. Dalam hal ini, eritelas sangat sulit.
    5. Selangkangan Area di sekitar anus, skrotum (pada pria) dan labia majora (pada wanita). Erysipelas terjadi di lokasi pertengkaran, ruam popok, menggaruk. Bentuk yang sangat parah dengan lesi pada organ genital internal terjadi pada wanita saat persalinan.

    Gejala erysipelas, foto.

    Erysipelas dimulai secara akut. Sebagai aturan, seseorang bahkan dapat menunjukkan waktu ketika gejala pertama penyakit muncul.

      Memburuknya kesejahteraan umum

    1. menggigil parah, yang secara harfiah mengguncang tubuh;
    2. kenaikan suhu hingga 38-40 derajat, demam berlangsung 5-10 hari;
    3. kemungkinan kejang, delirium, dan keruh kesadaran;
    4. kelemahan parah, pusing;
    5. mual, kadang muntah;
    6. nyeri otot dan sendi.

    Gejala keracunan umum adalah hasil dari pelepasan gelombang racun pertama yang dikeluarkan oleh bakteri ke dalam aliran darah. Zat-zat ini meracuni tubuh, terutama yang mempengaruhi sel-sel saraf dan meninges.

  • Kemerahan pada kulit. Perubahan pada kulit muncul 10-20 jam setelah timbulnya penyakit. Daerah yang terkena dampak memiliki warna merah seragam yang cerah. Perkembangan kemerahan dikaitkan dengan ekspansi kapiler darah lokal, yang terjadi sebagai akibat dari aksi toksin stafilokokus. Kemerahan menghilang setelah 7-14 hari. Sebagai gantinya, mengupas terjadi. Ini ditolak oleh sel-sel bakteri di epidermis.
  • Roller. Peradangan dibatasi oleh roller di atas kulit yang sehat. Di tempat ini streptokokus adalah yang paling aktif, oleh karena itu tanda-tanda peradangan paling jelas di sini: bengkak, sakit, demam.
  • Fokus peradangan meningkat pesat. Streptococci berkembang biak dan menangkap kulit baru.
  • Tepi peradangan yang tidak rata. Mereka memiliki bentuk api atau peta geografis. Ini adalah bukti bagaimana stafilokokus menembus kulit yang sehat.
  • Rasa sakit, terbakar, kaku dan tegang, terutama di pinggiran. Nyeri meningkat dengan palpasi. Sensasi menyakitkan dihasilkan dari iritasi ujung saraf di kulit dengan racun dan meremas akibat pembengkakan kulit.
  • Pembengkakan kulit. Racun bakteri membuat dinding pembuluh darah mudah ditembus. Komponen cairan darah (plasma) merembes melalui mereka. Ini meresap ke area kulit yang terkena, terakumulasi di antara sel-sel. Karena akumulasi cairan kulit bersinar, tetapi permukaannya utuh.
  • Pembesaran kelenjar getah bening regional. Seringkali kelenjar getah bening terasa nyeri, disolder ke kulit, yang mengindikasikan peradangannya. Staphylococci berkembang biak di kapiler limfatik dan menyebar melalui sistem limfatik. Kelenjar getah bening menyaring getah bening, mengambil bakteri dan bekerja keras untuk menekan infeksi.
  • Bentuk erysipelas yang rumit.

    Pada latar belakang kulit edematous yang memerah dapat muncul:

    • Perdarahan adalah konsekuensi dari kerusakan pada pembuluh darah dan pelepasan darah ke ruang ekstraseluler (bentuk eritematosa dan hemoragik);
    • Gelembung diisi dengan konten yang jelas. Hari-hari pertama mereka kecil, tetapi dapat meningkat dan bergabung satu sama lain (bentuk eritematosa-bulosa).
    • Gelembung diisi dengan konten berdarah atau bernanah, dikelilingi oleh perdarahan (bentuk bulosa-hemoragik).

    Bentuk seperti itu lebih parah dan lebih sering menyebabkan kekambuhan penyakit. Manifestasi erisipelas yang berulang dapat muncul di tempat yang sama atau di area kulit lainnya.

    Diagnosis erysipelas

    Dokter mana yang harus saya hubungi jika gejala erysipelas muncul?

    Ketika tanda-tanda pertama penyakit muncul di kulit, mereka beralih ke dokter kulit. Dia akan mendiagnosis dan, jika perlu, merujuk ke spesialis lain yang terlibat dalam pengobatan erysipelas: spesialis penyakit menular, terapis, ahli bedah, ahli imunologi.

    Di resepsi di dokter

    Polling

    Untuk mendiagnosis dengan tepat dan meresepkan pengobatan yang efektif, spesialis harus membedakan erysipelas dari penyakit lain dengan gejala yang sama: abses, phlegmon, tromboflebitis.

    Dokter akan menanyakan hal berikut. Dokter akan mengajukan pertanyaan berikut:

    • Berapa lama gejala pertama muncul?
    • Apakah timbulnya penyakit akut atau apakah gejalanya berkembang secara bertahap? Kapan kulit muncul, sebelum atau setelah suhu naik?
    • Seberapa cepat peradangan menyebar?
    • Sensasi apa yang muncul di tempat kekalahan?
    • Seberapa parah keracunan, apakah ada kelemahan umum, sakit kepala, kedinginan, mual?
    • Apakah suhunya naik?
    Inspeksi kekalahan di wajah.

    Pada pemeriksaan, dokter mengidentifikasi tanda-tanda khas erisipelas:

    • kulit itu panas, padat, halus;
    • kemerahan seragam, pendarahan dan lepuh mungkin terjadi pada latar belakangnya;
    • tepi bergerigi didefinisikan dengan jelas, memiliki roller tepi;
    • permukaan kulit bersih, tidak ditutupi dengan nodul, kerak, dan sisik kulit;
    • rasa sakit pada palpasi, tidak adanya nyeri hebat saat istirahat;
    • rasa sakit sebagian besar di sepanjang tepi pusat peradangan, di tengah kulit kurang menyakitkan;
    • kelenjar getah bening di dekatnya membesar, disolder ke kulit dan terasa sakit. Dari kelenjar getah bening ke daerah meradang membentang jalur merah muda pucat di sepanjang perjalanan getah bening - pembuluh limfatik meradang;
    Tes darah umum untuk erisipelas:
    • berkurangnya jumlah total dan relatif limfosit T, yang menunjukkan penekanan sistem kekebalan oleh streptokokus;
    • Peningkatan laju sedimentasi eritrosit (laju sedimentasi eritrosit) adalah bukti dari proses inflamasi;
    • peningkatan jumlah neutrofil, menunjukkan reaksi alergi.
    Kapan pemeriksaan bakteriologis diresepkan untuk erisipelas?

    Dalam erisipelas, pemeriksaan bakteriologis ditentukan untuk menentukan patogen yang menyebabkan penyakit dan antibiotik mana yang paling sensitif. Informasi ini akan membantu dokter untuk memilih perawatan yang paling efektif.

    Namun, dalam praktiknya, studi semacam itu tidak informatif. Hanya dalam 25% kasus yang memungkinkan untuk menetapkan patogen. Para dokter mengaitkan hal ini dengan kenyataan bahwa perawatan antibiotik dengan cepat menghentikan pertumbuhan streptokokus. Sejumlah ilmuwan meyakini bahwa pemeriksaan bakteriologis untuk erisipelas tidak praktis.

    Bahan untuk pemeriksaan bakteriologis jaringan diambil jika ada kesulitan dengan pemasangan diagnosis. Periksa isi luka dan borok. Untuk melakukan ini, slide kaca bersih diterapkan ke perapian dan jejak diperoleh mengandung bakteri, yang dipelajari di bawah mikroskop. Untuk mempelajari sifat-sifat bakteri dan sensitivitasnya terhadap antibiotik, bahan yang dihasilkan ditanam pada media nutrisi khusus.

    Perawatan wajah

    Bagaimana cara meningkatkan kekebalan?

    Dalam pengobatan erysipelas, sangat penting untuk meningkatkan imunitas. Jika ini tidak dilakukan, penyakit ini akan kembali lagi dan lagi. Dan setiap kasus erisipelas selanjutnya lebih sulit, lebih sulit diobati dan menyebabkan komplikasi lebih sering, yang dapat menyebabkan kecacatan.

    1. Identifikasi fokus infeksi kronis yang melemahkan tubuh. Untuk memerangi infeksi, Anda harus menjalani terapi antibiotik.
    2. Kembalikan mikroflora normal - penggunaan produk susu setiap hari. Selain itu, semakin pendek usia simpannya, semakin banyak mengandung lactobacilli hidup, yang tidak memungkinkan streptokokus berkembang biak.
    3. Air mineral alkali membantu menghilangkan racun dari tubuh dan menghilangkan gejala keracunan. Penting untuk meminumnya dalam porsi kecil 2-3 teguk sepanjang hari. Pada masa demam, Anda harus menggunakan setidaknya 3 liter cairan.
    4. Protein yang mudah dicerna: daging tanpa lemak, keju, ikan, dan makanan laut. Disarankan untuk menggunakannya dalam bentuk direbus atau direbus. Protein dibutuhkan oleh tubuh untuk membuat antibodi untuk melawan streptokokus.
    5. Lemak membantu kulit pulih lebih cepat. Lemak sehat ditemukan dalam minyak nabati, ikan, kacang-kacangan dan biji-bijian.
    6. Sayuran, buah-buahan dan buah: terutama wortel, pir, apel, rasberi, cranberry, kismis. Produk-produk ini mengandung kalium, magnesium, fosfor, zat besi dan vitamin kompleks yang diperlukan untuk memperkuat sistem kekebalan tubuh.
    7. Memerangi anemia. Mengurangi hemoglobin dalam darah memiliki efek buruk pada imunitas. Dalam situasi ini, persiapan zat besi, hematogen, apel, kesemek akan membantu.
    8. Memperkuat sistem kekebalan tubuh. Selama satu bulan, 2 kali setahun, dianjurkan untuk mengambil persiapan alami untuk merangsang kekebalan: echinacea, ginseng, Rhodiola rosea, eleutherococcus, pantocrinum. Imunomodulator lunak lainnya juga efektif: imunofan, licopid.
    9. Madu segar dan perga - produk lebah ini kaya akan enzim dan unsur kimia yang diperlukan untuk promosi kesehatan.
    10. Iradiasi UV pada area yang bermasalah 2 kali setahun. Berjemur harus diberi dosis, mulai dari 15 menit sehari. Setiap hari menambah waktu yang dihabiskan di bawah sinar matahari selama 5-10 menit. Sunburn dapat menyebabkan kekambuhan erisipelas. Anda dapat melewati UVA dan di ruang fisik klinik mana pun. Dalam hal ini, dosisnya ditentukan oleh dokter.
    11. Dosis beban fisik. Setiap hari di udara segar. Berjalan selama 40-60 menit sehari 6 kali seminggu memberikan aktivitas fisik normal. 2-3 kali seminggu, diinginkan untuk melakukan senam. Yoga yang baik membantu. Ini membantu meningkatkan kekebalan, resistensi terhadap stres dan meningkatkan sirkulasi darah.
    12. Tidur yang sehat membantu meremajakan. Sorot untuk istirahat setidaknya 8 jam sehari.
    13. Jangan biarkan terlalu banyak bekerja, hipotermia, kepanasan, ketegangan saraf yang berkepanjangan. Situasi seperti itu mengurangi sifat pelindung tubuh.
    14. Tidak direkomendasikan:
      • alkohol dan rokok;
      • produk yang mengandung kafein: kopi, cola, coklat;
      • makanan pedas dan asin.

    http://www.polismed.com/articles-rozhistoe-vospalenie-prichiny-simptomy-lechenie.html

    Artikel Tentang Varises

    • Gel horsepower selama kehamilan
      Klinik
      Salep "Horsepower": petunjuk penggunaan, ulasan tentang balsem Selama bertahun-tahun, gagal berjuang dengan rasa sakit pada persendian? Kepala Institut: “Anda akan kagum betapa mudahnya menyembuhkan persendian Anda dengan menggunakan 147 rubel sehari setiap hari.

    Baru-baru ini, resep bawang putih untuk perawatan varises semakin populer. Cara menggunakan bumbu ini untuk pengobatan varises dan dalam dosis apa boleh menggunakan bawang putih, Anda bisa belajar dari artikel ini.