Apa perbedaan antara antikoagulan dan agen antiplatelet?

Ada sejumlah obat yang dirancang untuk mengencerkan darah. Semua obat ini dapat dibagi menjadi dua jenis: antikoagulan dan agen antiplatelet. Mereka secara fundamental berbeda dalam mekanisme aksi mereka. Bagi seseorang tanpa pendidikan kedokteran untuk memahami perbedaan ini cukup sulit, tetapi artikel itu akan memberikan jawaban yang disederhanakan untuk pertanyaan-pertanyaan paling penting.

Mengapa saya perlu mengencerkan darah?

Pembekuan darah adalah hasil dari serangkaian peristiwa kompleks yang dikenal sebagai hemostasis. Melalui fungsi inilah perdarahan berhenti dan pembuluh darah cepat pulih. Ini disebabkan oleh fakta bahwa fragmen kecil sel darah (trombosit) saling menempel dan "menutup" luka. Proses koagulasi melibatkan sebanyak 12 faktor pembekuan yang mengubah fibrinogen menjadi jaringan filamen fibrin. Pada orang yang sehat, hemostasis diaktifkan hanya ketika ada luka, tetapi kadang-kadang sebagai akibat dari penyakit atau perawatan yang tidak tepat, pembekuan darah yang tidak terkontrol terjadi.

Koagulasi yang berlebihan menyebabkan pembentukan gumpalan darah, yang dapat sepenuhnya memblokir pembuluh darah dan menghentikan aliran darah. Kondisi ini dikenal sebagai trombosis. Jika penyakit ini diabaikan, bagian-bagian trombus dapat lepas dan bergerak melalui pembuluh darah, yang dapat menyebabkan kondisi parah seperti:

  • serangan iskemik transien (mini-stroke);
  • serangan jantung;
  • gangren arteri perifer;
  • serangan jantung pada ginjal, limpa, usus.

Mengencerkan darah dengan obat yang tepat akan membantu mencegah terjadinya pembekuan darah atau menghancurkan yang sudah ada.

Apa agen antiplatelet, dan bagaimana cara kerjanya?

Obat antiplatelet menghambat produksi tromboksan dan diresepkan untuk pencegahan stroke dan serangan jantung. Persiapan jenis ini menghambat perekatan trombosit dan pembentukan gumpalan darah.

Aspirin adalah salah satu obat antiplatelet yang paling murah dan umum. Banyak pasien yang sembuh dari serangan jantung diberi resep aspirin untuk menghentikan pembentukan lebih lanjut dari pembekuan darah di arteri koroner. Dalam konsultasi dengan dokter Anda, Anda dapat mengambil dosis rendah obat setiap hari untuk pencegahan trombosis dan penyakit jantung.

Adenosine diphosphate receptor inhibitors (ADP) diresepkan untuk pasien yang mengalami stroke, serta mereka yang telah memiliki penggantian katup jantung. Inhibitor glikoprotein disuntikkan langsung ke aliran darah untuk mencegah pembentukan gumpalan darah.

Obat antiplatelet memiliki nama dagang berikut:

Efek Samping Agen Antiplatelet

Seperti semua obat lain, obat antiplatelet dapat menyebabkan efek yang tidak diinginkan. Jika pasien telah menemukan salah satu efek samping berikut, Anda harus meminta dokter untuk meninjau obat yang diresepkan.

Manifestasi negatif ini harus diwaspadai:

  • kelelahan parah (kelelahan konstan);
  • mulas;
  • sakit kepala;
  • sakit perut dan mual;
  • sakit perut;
  • diare;
  • epistaksis.

Efek samping, dengan penampilan yang perlu untuk berhenti minum obat:

  • reaksi alergi (disertai pembengkakan pada wajah, tenggorokan, lidah, bibir, tangan, kaki, atau pergelangan kaki);
  • ruam kulit, pruritus, urtikaria;
  • muntah, terutama jika muntah mengandung gumpalan darah;
  • feses berwarna gelap atau berdarah, darah dalam urin;
  • kesulitan bernapas atau menelan;
  • masalah bicara;
  • demam, kedinginan, atau sakit tenggorokan;
  • detak jantung cepat (aritmia);
  • menguningnya kulit atau bagian putih mata;
  • nyeri sendi;
  • halusinasi.

Fitur aksi antikoagulan

Antikoagulan adalah obat yang diresepkan untuk pengobatan dan pencegahan trombosis vena, serta pencegahan komplikasi fibrilasi atrium.

Antikoagulan yang paling populer adalah warfarin, yang merupakan turunan sintetis dari bahan tanaman kumarin. Penggunaan warfarin untuk antikoagulasi dimulai pada tahun 1954, dan sejak itu obat ini telah memainkan peran penting dalam mengurangi mortalitas pasien yang rentan terhadap trombosis. Warfarin menghambat vitamin K dengan mengurangi sintesis hati faktor-faktor koagulasi darah yang tergantung vitamin K. Obat warfarin memiliki ikatan protein tinggi, yang berarti bahwa banyak obat dan suplemen lain dapat mengubah dosis aktif fisiologis.

Dosis dipilih secara individual untuk setiap pasien, setelah mempelajari tes darah dengan cermat. Secara independen mengubah dosis obat yang dipilih sangat tidak dianjurkan. Terlalu banyak dosis berarti gumpalan darah tidak terbentuk cukup cepat, yang berarti bahwa risiko pendarahan dan goresan dan memar yang tidak sembuh akan meningkat. Dosis yang terlalu rendah berarti gumpalan darah masih dapat berkembang dan menyebar ke seluruh tubuh. Warfarin biasanya diminum sekali sehari, pada waktu yang sama (biasanya sebelum tidur). Overdosis dapat menyebabkan perdarahan yang tidak terkontrol. Dalam hal ini, vitamin K dan plasma beku segar diperkenalkan.

Obat lain dengan sifat antikoagulan:

  • dabigatran (pradakas): menghambat trombin (faktor IIa), mencegah konversi fibrinogen menjadi fibrin;
  • rivaroxaban (xarelto): menghambat faktor Xa, mencegah konversi protrombin menjadi trombin;
  • apixaban (elivix): juga menghambat faktor Xa, memiliki sifat antikoagulan yang lemah.

Dibandingkan dengan warfarin, obat-obatan yang relatif baru ini memiliki banyak keunggulan:

  • mencegah tromboemboli;
  • risiko perdarahan lebih sedikit;
  • lebih sedikit interaksi dengan obat lain;
  • waktu paruh yang lebih pendek, yang berarti akan membutuhkan waktu minimum untuk mencapai tingkat puncak zat aktif dalam plasma.

Efek Samping Antikoagulan

Ketika mengambil antikoagulan, efek samping terjadi yang berbeda dari komplikasi yang dapat terjadi ketika mengambil agen antiplatelet. Efek samping utama adalah bahwa pasien mungkin menderita pendarahan yang lama dan sering. Ini dapat menyebabkan masalah berikut:

  • darah dalam urin;
  • kotoran hitam;
  • memar pada kulit;
  • perdarahan yang berkepanjangan dari hidung;
  • gusi berdarah;
  • muntah dengan darah atau hemoptisis;
  • menstruasi yang berkepanjangan pada wanita.

Tetapi bagi kebanyakan orang, manfaat mengambil antikoagulan akan lebih besar daripada risiko perdarahan.

Apa perbedaan antara antikoagulan dan agen antiplatelet?

Setelah mempelajari sifat-sifat dua jenis obat, seseorang dapat sampai pada kesimpulan bahwa keduanya dirancang untuk melakukan pekerjaan yang sama (mengencerkan darah), tetapi menggunakan metode yang berbeda. Perbedaan antara mekanisme aksi adalah bahwa antikoagulan biasanya bekerja pada protein dalam darah untuk mencegah konversi protrombin menjadi trombin (elemen kunci yang membentuk gumpalan). Tetapi agen antiplatelet secara langsung mempengaruhi trombosit (dengan mengikat dan memblokir reseptor pada permukaannya).

Selama pembekuan darah, mediator khusus yang dilepaskan oleh jaringan yang rusak diaktifkan, dan trombosit merespons sinyal-sinyal ini dengan mengirimkan bahan kimia khusus yang memicu pembekuan darah. Blocker antiplatelet memblokir sinyal-sinyal ini.

Peringatan saat mengambil pengencer darah

Jika diresepkan untuk mengambil antikoagulan atau agen antiplatelet (kadang-kadang mereka dapat diresepkan di kompleks), perlu secara berkala mengikuti tes untuk pembekuan darah. Hasil analisis sederhana ini akan membantu dokter menentukan dosis obat yang tepat yang harus diminum setiap hari. Pasien yang menggunakan antikoagulan dan agen antiplatelet harus memberi tahu dokter gigi, apoteker dan profesional medis lainnya tentang dosis dan waktu pengobatan.

Karena risiko pendarahan hebat, siapa pun yang menggunakan pengencer darah harus melindungi diri dari cedera. Anda harus meninggalkan olahraga dan kegiatan berbahaya lainnya (pariwisata, mengendarai sepeda motor, permainan aktif). Setiap jatuh, pukulan atau cedera lain harus dilaporkan ke dokter. Bahkan cedera kecil dapat menyebabkan perdarahan internal, yang dapat terjadi tanpa gejala yang jelas. Perhatian khusus harus diberikan pada mencukur dan menyikat gigi dengan benang khusus. Bahkan prosedur harian sederhana seperti itu dapat menyebabkan pendarahan yang berkepanjangan.

Antiplatelet dan antikoagulan alami

Beberapa makanan, suplemen makanan, dan ramuan obat cenderung mengencerkan darah. Secara alami, mereka tidak dapat dilengkapi dengan obat yang sudah diminum. Tetapi dalam konsultasi dengan dokter, Anda dapat menggunakan bawang putih, jahe, ginkgo biloba, minyak ikan, vitamin E.

Bawang putih

Bawang putih adalah obat alami paling populer untuk pencegahan dan pengobatan atherosclerosis, penyakit kardiovaskular. Bawang putih mengandung allicin, yang mencegah pelekatan trombosit dan pembentukan gumpalan darah. Selain tindakan anti-platelet, bawang putih juga menurunkan kolesterol dan tekanan darah, yang juga penting bagi kesehatan sistem kardiovaskular.

Jahe

Jahe memiliki efek positif yang sama dengan obat antiplatelet. Anda perlu menggunakan setidaknya 1 sendok teh jahe setiap hari untuk mengetahui efeknya. Jahe dapat mengurangi lengket trombosit serta menurunkan kadar gula darah.

Ginkgo biloba

Makan ginkgo biloba dapat membantu mengencerkan darah, mencegah kekakuan trombosit yang berlebihan. Ginkgo biloba menghambat faktor pengaktif trombosit (bahan kimia khusus yang menyebabkan darah menggumpal dan membentuk gumpalan). Kembali pada tahun 1990, secara resmi dikonfirmasi bahwa ginkgo biloba secara efektif mengurangi adhesi trombosit yang berlebihan dalam darah.

Kunyit

Kunyit dapat bertindak sebagai obat anti-platelet dan mengurangi kecenderungan untuk membentuk gumpalan darah. Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa kunyit dapat efektif dalam mencegah aterosklerosis. Sebuah studi medis resmi yang dilakukan pada tahun 1985 mengkonfirmasi bahwa komponen aktif kunyit (curcumin) memiliki efek anti-platelet yang nyata. Curcumin juga menghentikan agregasi platelet dan juga mengencerkan darah.

Tetapi dari makanan dan suplemen gizi yang mengandung sejumlah besar vitamin K (kubis Brussel, brokoli, asparagus, dan sayuran hijau lainnya) harus ditinggalkan. Mereka secara dramatis dapat mengurangi efektivitas terapi antiplatelet dan antikoagulan.

http://serdec.ru/medikamenty/raznica-mezhdu-antikoagulyantami-antiagregantami

Apa perbedaan antara antikoagulan dan agen antiplatelet?

Konten artikel

  • Apa perbedaan antara antikoagulan dan agen antiplatelet?
  • Apa perbedaan antara baterai garam dan alkali
  • "Ginkoum": instruksi untuk digunakan

Apa perbedaan antara antikoagulan dan antiagregat? Ini adalah obat yang dirancang untuk mengencerkan darah, tetapi mereka melakukannya dengan cara yang berbeda. Penggunaan obat-obatan tersebut akan membantu mencegah pembentukan gumpalan darah, dan jika sudah ada, mereka akan menghancurkannya.

Apa itu antiplatelet?

Agen antiplatelet adalah obat yang mengganggu adhesi trombosit dan kepatuhannya pada dinding pembuluh darah. Jika ada kerusakan pada kulit, misalnya, trombosit dikirim ke sana, membentuk bekuan darah, pendarahan berhenti. Tetapi ada kondisi patologis tubuh seperti itu (aterosklerosis, tromboflebitis), ketika trombi mulai terbentuk di pembuluh darah. Dalam kasus seperti itu, agen antiplatelet digunakan. Artinya, mereka ditugaskan untuk orang-orang yang memiliki kecenderungan yang meningkat untuk membentuk gumpalan darah.

Obat antiplatelet bekerja dengan lembut dan dijual di apotek tanpa resep dokter. Ada obat-obatan yang didasarkan pada asam asetilsalisilat - misalnya, Aspirin, Cardiomagnyl, ThromboAss, dan antiaggregant alami yang didasarkan pada tanaman ginkgo biloba. Yang terakhir termasuk "Bilobil", "Ginkoum", dll. Obat-obatan dalam kelompok ini diambil untuk waktu yang lama, sangat diperlukan untuk pencegahan penyakit kardiovaskular, tetapi mereka memiliki efek samping sendiri jika dosisnya salah:

  • perasaan lelah, kelemahan;
  • mulas;
  • sakit kepala;
  • sakit perut, diare.

Apa itu antikoagulan?

Antikoagulan adalah obat yang mencegah pembentukan gumpalan darah, meningkatkan ukuran dan menghalangi pembuluh darah. Mereka bertindak pada protein darah dan mencegah pembentukan trombin - elemen paling penting yang membentuk gumpalan. Obat yang paling umum dalam kelompok ini adalah Warfarin. Antikoagulan memiliki efek yang lebih keras dibandingkan dengan agen antiplatelet, memiliki banyak efek samping. Dosis dipilih secara individual untuk setiap pasien setelah tes darah menyeluruh. Mereka diambil untuk pencegahan serangan jantung berulang, stroke, atrial fibrilasi untuk cacat jantung.

Efek samping berbahaya dari antikoagulan adalah pendarahan yang sering dan berkepanjangan, yang dapat bermanifestasi dengan gejala-gejala berikut:

  • kotoran hitam;
  • darah dalam urin;
  • perdarahan hidung;
  • pada wanita, perdarahan uterus, menstruasi berkepanjangan;
  • pendarahan dari gusi.

Ketika Anda menerima kelompok obat ini harus secara teratur memeriksa pembekuan darah dan kadar hemoglobin. Gejala tersebut menunjukkan overdosis obat, dengan dosis yang dipilih dengan benar tidak ada. Orang yang memakai antikoagulan harus menghindari berlatih olahraga traumatis, karena cedera apa pun dapat menyebabkan pendarahan internal.

Penting untuk diketahui bahwa obat-obatan dari kelompok antikoagulan dan agen antiplatelet tidak dapat digunakan bersama-sama, mereka akan meningkatkan interaksi. Jika gejala overdosis muncul, Anda harus segera berkonsultasi dengan dokter untuk memperbaiki perawatan.

http://www.kakprosto.ru/kak-949594-kakaya-raznica-mezhdu-antikoagulyantami-i-antiagregantami

Apa perbedaan antara antikoagulan dan agen antiplatelet?

Apa yang lebih baik Valocordin atau Valoserdin

Selama bertahun-tahun tidak berhasil berjuang dengan hipertensi?

Kepala Institut: “Anda akan kagum betapa mudahnya menyembuhkan hipertensi dengan meminumnya setiap hari.

Sayangnya, penyakit jantung adalah teman setia banyak orang. Dalam hal ini, Anda tidak dapat melakukannya tanpa obat yang diperlukan yang menghilangkan rasa sakit dan memiliki efek sedatif. Di ruang pasca-Soviet, karakter utama dalam pertolongan pertama untuk serangan jantung tidak berubah selama bertahun-tahun berturut-turut. Obat tua buatan Jerman yang baik, Valocordin dan kembarannya, Valoserdin, pada umumnya tidak memiliki pesaing di antara obat penenang. Mereka diberkahi dengan efek yang sama: mereka menghilangkan rangsangan dari sistem saraf pusat dan memiliki efek menenangkan. Kemudian muncul pertanyaan: "Valoserdin atau Valocordin - mana yang lebih baik?" Untuk memahami depresan mana yang harus dipilih, perlu untuk menguraikan masing-masing dan mencari tahu perbedaan apa yang ada.

Valocordin

Valocordinum adalah obat kombinasi dengan efek hipnotik, sedatif dan antispasmodik. Bentuk rilis yang mudah digunakan dalam bentuk tetes untuk administrasi internal, memungkinkan Anda untuk menghitung dosis dana secara akurat. Komponennya adalah etil bromzvalerianat, fenobarbital, hop dan minyak mint, etanol.

Untuk pengobatan hipertensi, pembaca kami berhasil menggunakan ReCardio. Melihat popularitas alat ini, kami memutuskan untuk menawarkannya kepada Anda.
Baca lebih lanjut di sini...

Obat ini digunakan untuk perawatan dalam situasi berikut:

  • masalah dalam sistem kardiovaskular;
  • negara-negara yang terlalu bersemangat;
  • stres, neurosis.

Kontraindikasi untuk digunakan

Biasanya, komponen obat tidak menyebabkan reaksi yang merugikan, tetapi masih ada kontraindikasi untuk digunakan, walaupun ada beberapa di antaranya:

  • kehamilan dan menyusui;
  • patologi organ dalam (hati dan ginjal);
  • intoleransi terhadap komponen obat;
  • usia anak-anak (hingga 18 tahun).

Tindakan pencegahan harus diperhatikan jika terjadi cedera kraniocerebral dan penyakit otak, meminum obat dapat menyebabkan reaksi yang tidak adekuat. Selain itu, Anda tidak boleh membiarkan asupan obat secara simultan dengan alkohol, karena dapat menyebabkan kerusakan kesehatan yang tidak dapat diperbaiki.

Metode penerimaan dan dosis

Tetes diencerkan dalam sedikit air dan diminum sebelum makan. Durasi asupan dan dosis harus ditentukan oleh dokter berdasarkan keluhan dan kondisi umum pasien. Petunjuk menunjukkan bahwa obat itu diambil 20 tetes 3 kali sehari.

Efek samping dan overdosis

Valocordin memiliki tindakan ringan pada tubuh dan dalam banyak kasus mudah ditoleransi. Namun, Anda harus memperingatkan tentang kemungkinan efek samping obat:

  • apatis, tanda-tanda depresi berkepanjangan;
  • kemungkinan terjadinya konjungtivitis atau rinitis;
  • koordinasi gerakan yang buruk;
  • dalam kasus yang jarang terjadi, reaksi kulit (ruam, terbakar, gatal) mungkin terjadi.

Overdosis obat dapat menyebabkan manifestasi berikut:

  • kasus mudah - kantuk, keadaan lesu, gangguan psikomotorik;
  • kasus overdosis yang parah - lonjakan tekanan darah yang tiba-tiba, takikardia, gangguan fungsi pernapasan.

Kadang-kadang overdosis yang kuat dari obat menyebabkan konsekuensi bencana: kolaps pembuluh darah, koma, kematian.

Fitur penerimaan

Penerimaan Valocordina memberlakukan beberapa batasan pada seseorang. Selama menyusui, obat harus dihentikan. Karena etanol dan fenobarbital hadir dalam tetesan, ini dapat menyebabkan keadaan lesu dan mengantuk dalam berbagai situasi. Terutama kondisi ini dapat muncul karena penerimaan simultan Valocordin dan alkohol, yang tidak dapat diterima.

Minum depresan dalam dosis lama dapat menyebabkan efek yang mengkhawatirkan, seperti:

  • pembentukan ketergantungan obat;
  • mengenyangkan bromin, yang akan menyebabkan keracunan, dan, akibatnya, konsekuensi serius bagi tubuh.

Kompatibilitas dengan obat-obatan

Obat penenang meningkatkan tindakan Valocordin. Alkohol juga merupakan penambah obat, dan pada saat yang sama meningkatkan toksisitasnya secara signifikan.
Penerimaan bersama dengan neuroleptik atau obat penenang meningkatkan aksi masing-masing obat. Tetapi antikoagulan dan antibiotik tidak dimaksudkan untuk penggunaan bersama dengan Valocordinum, oleh karena itu kombinasi ini harus dihindari.

Valoserdin

Sekarang perlu untuk memikirkan Valoserdine, yang memiliki efek yang mirip dengan Valocordin. Dalam komposisi obat semua etilbromizovalerianat, fenobarbital, dan peppermint yang sama. Tetes menenangkan sistem saraf yang terlalu bersemangat, membantu menghilangkan insomnia karena masuknya fenobarbital dalam obat. Kandungan peppermint, memiliki efek vasodilator dan antispasmodik. Banyak orang menyerah pada diskusi tentang apakah Valoherdin menurunkan tekanan atau tidak. Dalam hal ini, Anda harus tahu bahwa dengan sengaja, produsen tidak memasukkan tindakan ini ke dalam obat, namun, aktivitas efek ini diamati pada beberapa orang, karena Valoserdin memiliki efek vasodilatasi.

Indikasi untuk menggunakan Valoserdin

Indikasi untuk digunakan adalah: kondisi saraf, disertai dengan lekas marah yang parah, gangguan jantung, sistem pembuluh darah, gangguan tidur, takikardia.

Banyak orang keliru membesar-besarkan efek obat, mengingat Valoserdin menyembuhkan penyakit jantung. Tidak ada efek terapi global pada jantung. Tujuan mereka terbatas pada pencegahan gangguan pada sistem kardiovaskular dan saraf, yang disebabkan oleh kecemasan, depresi, stres. Singkatnya, dengan bantuan tetes, sindrom hipokondria dapat dihilangkan, di sinilah efek terapi mereka berakhir. Secara langsung, penyakit yang berhubungan dengan patologi kardiovaskular atau sistem saraf tidak sembuh.

Formulir rilis

Tetes memiliki bentuk cairan jernih dan bau tertentu. Obat dituangkan ke dalam tabung gelas 15, 25 dan 50 ml. Ini mengandung minyak oregano, etil bromizovalerianate, etil alkohol, fenobarbital dan minyak peppermint.

Metode penggunaan obat

Valoserdine diambil secara oral, itu harus dilakukan sebelum makan, mengencerkan tetes dalam sedikit air. Dokter meresepkan dosis untuk setiap pasien secara individual.

Dalam kebanyakan kasus, orang dewasa diberi resep 20-25 tetes, resepsi harus dilakukan 3 kali sehari. Dengan takikardia, dosis meningkat dalam kisaran 35-40 tetes. Durasi penerimaan Valoserdin tergantung pada kondisi pasien, dalam anotasi tidak ada instruksi khusus tentang hal ini.

Efek samping

Obat ini pada umumnya ditoleransi dengan baik, walaupun pemberiannya lama. Hanya beberapa orang yang mengalami gejala seperti kantuk di siang hari dan sedikit pusing. Tetapi, meskipun ada indikasi obat yang bagus, Anda tidak boleh terbawa oleh penggunaannya yang berkepanjangan. Jika Anda terus-menerus menenangkan tubuh dengan mengorbankan Valoserdin, kecanduan akan terjadi, dan efektivitas tetes akan berkurang. Akibatnya, perlu untuk meningkatkan dosis untuk efek yang dicapai. Juga, asupan obat yang konstan dalam dosis tinggi dapat menyebabkan keracunan bromin, yang dapat menyebabkan gangguan pada sistem saraf. Manifestasi seperti depresi, gangguan koordinasi, apatis dapat terjadi. Selain itu, keracunan dapat disertai dengan peradangan dan ruam pada kulit. Pasien mengeluh konjungtivitis, diatesis, rinitis.

Studi menunjukkan bahwa asupan terus menerus Valoserdin dalam jumlah besar memiliki dampak negatif pada fungsi seksual, menyebabkan sejumlah gangguan neurologis yang serius: masalah dengan bicara dan memori, kegoyahan dalam pergerakan.

Untuk menerima atau tidak?

Ada kasus ketika, setelah mengambil 125 ml obat selama tiga hari, pasien dirawat di rumah sakit dengan keracunan akut dengan fenobarbital. Padahal, zat ini bersifat psikotropika. Ada banyak upaya untuk melarang penjualan obat dengan fenobarbital, tetapi tidak membuahkan hasil. Tetes tersedia untuk dijual dan untuk pembelian mereka bahkan tidak perlu resep.

Di Amerika Serikat, Lithuania, dan beberapa negara lain, obat-obatan ini dianggap narkotika, penjualan dan impornya sepenuhnya dilarang. Namun, di negara kita banyak orang tidak menemukan obat yang lebih efektif untuk menenangkan dan menghilangkan sakit jantung.

Kontraindikasi

Jika ada masalah dalam pekerjaan ginjal, hati, serta ibu hamil dan menyusui, perlu untuk menolak untuk mengambil Valoserdin. Kontraindikasi utama dari obat ini adalah hipersensitivitas terhadap komponen-komponennya.

Overdosis

Dengan keracunan ringan, gangguan psikomotorik, pusing, kelelahan dan kantuk dapat terjadi. Jika overdosis parah, refleks perifer dapat menurun, takikardia, penurunan tekanan yang kuat, gangguan fungsi pernapasan, koma, dan bahkan kemungkinan kematian.

Penerimaan dengan cara lain

Jika Anda secara bersamaan menggunakan Valoserdin dengan obat penenang dan neuroleptik, aktivitasnya meningkat, dan penggunaan stimulan SSP secara bersamaan, sebaliknya, meminimalkan efek Valoserdin.

Penggunaan alkohol dengan Valoserdin tidak kompatibel karena meningkatkan toksisitas obat. Obat ini tidak diminum dengan obat yang dimetabolisme di hati, karena fenobarbital menginduksi enzim hati dan mengarah pada percepatan metabolisme, dan ini mengurangi efektivitas obat.

Apa bedanya?

Sudah jelas bahwa kedua obat memiliki sifat yang sama: mereka menenangkan sistem saraf yang tereksitasi dan memiliki efek sedatif. Jadi bagaimana obat bisa berbeda? Obat mana yang lebih disukai - Valoserdine atau Valocordine?

Valoserdin, diproduksi di Rusia, adalah analog yang identik dengan Valocordin (obat Jerman). Perlu dicatat bahwa Valocordin mulai diproduksi lebih awal, untuk pertama kali produksinya diluncurkan di Jerman pada tahun 1912. Obat pada saat itu adalah obat penenang yang paling populer dan efektif.
Kedua obat tersebut tersedia secara komersial. Perbedaan utama di antara mereka (kecuali bahwa satu obat mengandung minyak oregano, dan yang kedua tidak) hanya dalam harga. Valoserdin adalah obat yang lebih mahal.

Cara mengobati bisul kaki trofik: pembedahan dan pengobatan tradisional

Jika Anda perlu memutuskan bagaimana cara mengobati bisul trofik pada kaki, pertama-tama Anda harus memperhatikan pengobatan tradisional. Bahkan dokter mengakui bahwa obat-obatan buatan rumah seringkali lebih efektif daripada obat-obatan. Walaupun semuanya akan tergantung pada kondisi pasien. Mungkin situasinya sangat kritis sehingga tidak dapat dilakukan tanpa operasi. Tetapi dalam kebanyakan kasus, obat tradisional datang untuk menyelamatkan, berbagai salep dan tablet dalam komposisi.

Karakteristik umum dari metode terapi

Jika tukak trofik telah terbentuk, pertama-tama perlu untuk menentukan penyebabnya.

Pasien dikirim untuk diperiksa ke:

  • dokter kulit;
  • Ahli Flebologi;
  • ahli endokrinologi;
  • ahli jantung;
  • angiosurgeon.

Seorang dokter umum dapat melakukan pemeriksaan. Di hadapan tahap akhir pasien ditentukan di rumah sakit. Dokter akan mempertimbangkan berapa banyak patologi berjalan.

Oleh karena itu, ulkus kaki trofik dapat diobati dengan bantuan:

  1. Terapi konservatif. Untuk pemulihan, Anda perlu menggunakan phlebotonik, antibiotik, agen antiplatelet, yang cocok dengan gejala yang ada. Seringkali, perawatan dilakukan oleh Tokoferol, Solcoseryl, Actovegin. Dan hanya dokter yang harus meresepkan dana ini.
  2. Terapi lokal. Sehingga Anda dapat berhasil menangani lesi jaringan dan kulit. Jika penyebab bisul terletak pada diabetes, maka pasien harus menggunakan salep dengan zat antiseptik dan enzim. Obat-obatan tersebut berkontribusi pada penyembuhan luka dan pada saat yang sama memiliki efek analgesik. Dari borok trofik aktif digunakan Levomekol, Levosin, Dioksikol. Langsung ke luka tidak dapat diterapkan salep, karena sirkulasi darah yang meningkat.
  3. Intervensi bedah. Sampai bisul sembuh, operasi dilarang. Berkat manipulasi bedah, aliran darah dipulihkan di daerah yang telah terpengaruh.

Fitur perawatan bedah

Kebutuhan timbul dalam intervensi bedah ketika lesi kulit yang cukup luas dan serius hadir. Tindakan dokter bedah bertujuan untuk memastikan bahwa ulkus trofik pada kaki dihilangkan bersama dengan jaringan yang ada di sekitar luka dan tidak layak. Setelah diangkat, defek ulkus menutup. Tahap selanjutnya adalah operasi vena.

Jika diperlukan, dokter akan menggunakan salah satu metode bedah:

  • Terapi vakum, esensi yang ada dalam penerapan tekanan negatif rendah. Selain itu, pembalut poliuretan digunakan. Metode ini baik karena penghapusan akumulasi purulen terjadi secara instan dan efektif, sehingga pembengkakan berkurang. Peningkatan sirkulasi mikro diamati. Risiko efek yang tidak diinginkan minimal. Metode ini memungkinkan untuk menciptakan lingkungan yang lembab di dalam area yang mengalami ulserasi, sehingga bakteri dan virus tidak dapat berkembang.
  • Dengan katalisasi Metode ini sesuai dalam kasus di mana pasien memiliki bisul dari berbagai asal, seperti vena atau hipertensi, yang tidak sembuh dalam waktu lama.
  • Berkedip perkutan. Jika ulkus yang berasal dari hipertensi hadir, fistula arteri vena dipisahkan.
  • Amputasi virtual. Metode ini melibatkan pemotongan tulang metatarsal, serta sendi metatarsophalangeal, sedangkan struktur anatomi kaki tetap tidak berubah. Dengan bantuan amputasi virtual singkirkan fokus infeksi tulang.

Transplantasi kulit sehat ke lokasi luka dilakukan di hadapan area lesi besar - lebih dari 10 cm2.

Terapi dengan penggunaan obat-obatan

Tidak ada operasi yang dapat dilakukan tanpa perawatan medis, yang dapat ditentukan tanpa adanya intervensi bedah.

Obat-obatan harus dipilih tergantung pada stadium penyakitnya. Bagaimana dokter akan mengobati borok trofik pada kaki pada tahap awal, ketika luka menangis muncul?

Dalam terapi tidak dapat dilakukan tanpa:

  1. Agen antibiotik yang memiliki spektrum aksi yang luas.
  2. Obat-obatan dengan efek anti-inflamasi, seperti Diclofenac, Ketoprofen.
  3. Antiagreantov untuk pemberian intravena (Pentoksifillina, Reopoliglyukina).
  4. Obat-obatan dengan aksi anti alergi (Tavegila, Suprastin).

Juga pada tahap awal perlu membersihkan area yang terkena jaringan epitel, yang telah kehilangan viabilitasnya, dan bakteri.

  • borok dicuci dengan larutan antiseptik (Anda dapat mengambil kalium permanganat, furatsilin, klorheksidin, dan celandine, chamomile dan tali akan berguna untuk ramuan);
  • dressing dibuat dengan dioxicol, Levomekol, serta perban menggunakan Carbonet.

Untuk pengobatan hipertensi, pembaca kami berhasil menggunakan ReCardio. Melihat popularitas alat ini, kami memutuskan untuk menawarkannya kepada Anda.
Baca lebih lanjut di sini...

Ketika diperlukan, pasien akan diresepkan hemosorpsi, yaitu prosedur pemurnian darah.

Tahap kedua ditandai dengan penyembuhan dan pembentukan bekas luka. Karena itu, Anda akan membutuhkan salep dengan efek penyembuhan luka dan obat-obatan dengan aksi antioksidan. Dalam kasus pertama, Solkoseril, Actovegin, Ebermin secara aktif digunakan, dalam kedua - Tokoferol.

Pasien yang sedang dirawat karena borok trofik pada tungkai bawah juga membutuhkan penutup luka. Sviderm, Algimaf, Algipor sangat populer di antara mereka. Untuk perawatan luka diterapkan Kuriozin.

Di masa depan, dokter yang merawat akan meresepkan cara di mana penyakit yang menyebabkan munculnya bisul pada kaki akan dihilangkan.

Pada setiap tahap terapi, kompresi elastis perlu dilakukan, yaitu, perban elastis dilipat menjadi beberapa lapisan dan perban dibuat.

Setiap hari perban harus diganti. Karena efek kompresional ini, pembengkakan dan diameter vena menjadi lebih kecil, sirkulasi darah meningkat dan fungsi sistem drainase limfatik ditingkatkan.

Dengan bantuan kompresi elastis, ulkus trofik untuk varises dapat diobati.

Efektivitas pengobatan tradisional

Meskipun mengobati bisul trofik dengan obat tradisional seringkali jauh lebih baik daripada dengan obat-obatan, bagaimanapun, orang tidak boleh mengharapkan pemulihan cepat. Penggunaan karunia alam secara virtual menghilangkan terjadinya komplikasi. Yang utama adalah menyiapkan obat dalam proporsi yang direkomendasikan oleh dokter.

Obat tradisional dibedakan dengan adanya manfaat tertentu:

  • mereka memiliki lebih sedikit kontraindikasi dibandingkan dengan obat-obatan;
  • mereka cukup terjangkau dari segi biaya;
  • setelah mereka, pembentukan bekas luka secara praktis dikecualikan.

Bagaimana cara mengobati bisul trofik di rumah? Pasien dapat menggunakan salep, lotion, mandi, kompres, perban. Tidak ada yang sulit dalam persiapan berbagai komposisi.

Secara khusus, untuk menyingkirkan keadaan penyakit dapat sebagai berikut:

  • Mereka mengambil daun pemanen dalam bentuk kering, ditumbuk, disaring, dan kemudian ditempatkan dalam wadah kaca. Setelah perawatan dengan luka Rivanol ditaburi bubuk yang dimasak. Perban atas diterapkan. Di pagi hari, maag lagi perlu bubuk dengan pengikat hancur dan diperban. Segera luka akan sembuh.
  • Susu (0,5 liter) digunakan untuk membuat yogurt, yang harus diletakkan dalam kain tipis dan ditangguhkan. Saat tidur, area yang terkena pertama-tama diolesi dengan serum terbentuk, dan kemudian massa dadih diterapkan. Tempat sakit semalam diperbaiki dengan perban.
  • Untuk mengatasi rasa sakit akan membantu Streptomycin dalam bentuk pil. Ini harus dihancurkan, dan kemudian diobati dengan luka kering. Jika obat ini digunakan secara teratur, penyembuhan akan segera terjadi.
  • Berguna untuk mengobati abu kayu. Pertama, itu harus dituangkan air mendidih, dan kemudian biarkan bersikeras selama beberapa jam. Cairan yang dihasilkan menyiram luka. Selanjutnya, Anda harus menggunakan wol kapas steril untuk membersihkan luka, dan ekstrak calendula untuk berkumur. Setelah luka mengering, Streptomycin digunakan.
  • Jika kondisinya diabaikan, Anda dapat menggunakan hidrogen peroksida. Sebelumnya, alat ini dicampur dengan streptosida, diaplikasikan pada area yang terkena, serbet, polietilen dan syal hangat ditempatkan di atas. Metode ini akan efektif, setelah 10 hari luka akan sembuh.
  • Dalam kasus ulserasi yang tidak sembuh untuk waktu yang lama, cakram kapas harus direndam dengan tar dan diletakkan di tempat yang sakit selama 2-3 hari. Prosedur ini dilakukan hingga pemulihan terjadi.
  • Ini membantu menempelkan daun kol segar yang diolah dengan minyak buckthorn laut.
  • Suatu solusi dibuat dari garam laut dan garam. Bahan harus diambil dalam satu sendok. Mereka diaduk dalam 1 liter air. Kasa yang direndam dalam larutan dioleskan ke bagian yang sakit dan ditutup dengan dressing kering selama 3 jam. Jadi lakukan dua kali sehari.
  • Untuk pembuatan salep membutuhkan lemak angsa (sekitar 100 g), serta propolis bubuk (sekitar 30 g). Komponen dimasak selama 15 menit dalam bak air. Saat luka dirawat dengan salep, letakkan kertas kompres di atas dan perbaiki dengan balutan. Alih-alih lemak angsa, dimungkinkan untuk mengambil mentega atau minyak lemak babi.
  • Perlu untuk membilas dengan baik daun kumis emas. Maka harus dipotong kecil-kecil dan dihancurkan sampai jus muncul. Tanaman dalam bentuk yang diuleni ditumpangkan pada tempat yang terluka dan ditutupi dengan perban. Wraps diadakan setiap hari.
http://giperton-med.ru/simptomy/chem-otlichayutsya-antikoagulyanty-ot-antiagregantov/

Perbedaan antara agen antiplatelet dan antikoagulan

Obat-obatan modern untuk pengencer darah menawarkan seluruh daftar obat, yang secara konvensional dibagi menjadi dua jenis utama: antikoagulan dan agen antiplatelet. Dana ini bertindak berbeda pada tubuh manusia, yang harus didiskusikan lebih terinci.

Bagaimana tepatnya perbedaan antikoagulan dari agen antiplatelet?

Fitur aksi antikoagulan

Bagaimana agen antiplatelet

Dana dari kategori ini menghentikan produksi tromboksan dan direkomendasikan untuk digunakan untuk pencegahan serangan jantung dan stroke. Mereka secara efektif mencegah kepatuhan trombosit dan pembentukan gumpalan darah. Yang paling terkenal adalah Aspirin atau tab Cardiomagnyl analog modernnya. Pesanan pembayaran 75mg + 15.2mg №100. Ini sering diresepkan untuk mencegah penyakit jantung dalam dosis pemeliharaan untuk waktu yang lama.

Setelah penggantian stroke atau katup jantung, inhibitor reseptor ADP dikeluarkan. Pembentukan glikoprotein ke dalam aliran darah menghentikan pembentukan gumpalan darah.

Apa yang harus diingat ketika mengambil obat pengencer darah

Dalam beberapa kasus, dokter meresepkan pasien penggunaan kompleks agen antiplatelet dan antikoagulan. Dalam hal ini, wajib untuk diuji untuk pembekuan darah. Analisis akan selalu membantu untuk menyesuaikan dosis obat untuk setiap hari. Orang yang menggunakan obat ini harus memberi tahu apoteker, dokter gigi, dan dokter lain tentang hal ini selama resepsi.

Juga dalam proses mengambil antikoagulan dan agen antiplatelet, penting untuk mengamati langkah-langkah keamanan yang ditingkatkan dalam kehidupan sehari-hari untuk meminimalkan risiko cedera. Bahkan dalam setiap kasus stroke, harus dilaporkan ke dokter, karena ada bahaya perdarahan internal tanpa manifestasi yang terlihat. Selain itu, kita harus hati-hati menangani proses membersihkan benang dan mencukur, karena bahkan prosedur yang tampaknya tidak berbahaya ini dapat menyebabkan pendarahan yang lama.

http://d-apteka.ru/blog/raznitsa-mezhdu-antiagregantami-i-antikoagulyantami/

Apa agen antiplatelet dan daftar obat populer

Jika agen disaggregant atau antiplatelet diresepkan untuk pasien pada janji dokter (dalam kebanyakan kasus, seorang ahli jantung), obat-obatan, daftar semua nama obat ini mungkin menarik bagi pasien. Dia mungkin memiliki pertanyaan tentang apa obat itu, bagaimana mereka berbeda, prinsip tindakan mereka, kapan dan kepada siapa mereka diresepkan, dll.

Awalnya, sebelum menggunakan obat apa pun, disarankan untuk memahami apa obat ini dan bagaimana mereka bertindak pada tubuh.

Di dalam tubuh setelah munculnya penyakit yang berhubungan dengan perdarahan (misalnya, selama pemotongan), tubuh mengirim trombosit ke tempat cedera. Pada kecepatan yang dipercepat, mereka mulai bersatu dan menciptakan gumpalan darah - gumpalan darah. Gumpalan ini menghentikan pendarahan: menutupi luka dari atas dengan lapisan kedap air dan tindakan ini mencegah mikroba dan virus memasuki tubuh manusia. Tanpa mekanisme pertahanan ini, akan sangat sulit bagi tubuh manusia untuk menahan segala penyakit.

Tetapi dalam beberapa kasus, misalnya, pada penyakit iskemik, ketika plak aterosklerotik terluka, mekanisme pertahanan juga bekerja dan menutup lokasi cedera. Tetapi karena faktanya pembuluh darah kecil, bekuan darah merusak aliran darah di dalamnya.

Seiring waktu, gumpalan menumpuk, dan ini akhirnya mengarah ke penyumbatan aliran darah. Karena gangguan aliran darah, jantung dimuat, dan sebagai hasilnya, infark miokard atau angina dapat terjadi.

Agar tidak mengembangkan berbagai penyakit, dokter menulis daftar obat antiplatelet yang mencegah munculnya gumpalan darah dan karena ini memperburuk pembekuan darah. Daftar mereka akan dijelaskan di bawah ini.

Seiring waktu, ilmu pengetahuan telah berkembang, dan sebagai akibatnya, disaggregant telah muncul - ini adalah agen antiplatelet yang ditingkatkan, perbedaannya adalah peningkatan efek penghambatan pada proses kimia yang terjadi ketika luka muncul.

Masih ada beberapa perbedaan antara antikoagulan dan agen antiplatelet. Pada intinya, keduanya bertujuan mencegah platelet saling menempel. Perbedaannya hanya dalam hal berikut:

  1. 1. Koagulasi adalah proses menyatukan partikel-partikel kecil menjadi agregat besar. Ini adalah tahap pertama, yang mengarah ke penyumbatan dan lebih mudah diobati.
  2. 2. Agregasi adalah proses menggabungkan partikel besar (agregat), yang menyebabkan penyumbatan.

Pada prinsipnya, perbedaan ini hanya terlihat dalam jumlah partikel tunggal yang digabungkan. Dalam kasus pertama, terdispersi, dan dalam partikel agregat kedua. Antikoagulan alami di alam termasuk air liur lintah, warfarin dan heparin. Zat ini diresepkan untuk pasien untuk pencegahan penyakit tertentu pada sistem kardiovaskular.

Daftar obat antiplatelet dikelompokkan berdasarkan zat utama yang digunakan di dalamnya. Ada total dari mereka 8. Daftar obat-obatan yang dibuat dari zat-zat ini:

  • asam asetilsalisilat, banyak obat-obatan terkenal telah dibuat darinya;
  • dipyridamole (Parsedil, Trombonyl);
  • clopidogrel (plavix);
  • ticlopidine (Aklotin, Tagren, Tiklid, Tiklo);
  • Lamifiban;
  • Tirofiban (Agrostat);
  • Eptifibatid (Integrilin)

Beberapa produsen menggabungkan beberapa zat dalam satu obat. Obat yang paling terkenal untuk pencegahan serangan jantung adalah aspirin. Ini diresepkan untuk sebagian besar pasien sebelum dan sesudah penyakit jantung.

Daftar disaggregant hampir sama dengan di masa lalu, dengan pengecualian dosis. Terkadang mereka mencampur beberapa zat dalam satu obat untuk mendapatkan hasil terbaik.

  1. 1. Asam asetilsalisilat - suatu zat yang mempengaruhi penurunan siklooksigenase, enzim ini membantu darah untuk membeku lebih cepat. Dengan cara lain, zat ini disebut aspirin. Setelah meminumnya, efeknya terjadi setelah 30 menit. Ini digunakan sebagai agen analgesik, antipiretik dan anti-inflamasi.
  2. 2. Abtsiksimab - disaggregant. Ini memiliki efek pada reseptor trombosit kelompok IIb / IIIa. Efeknya sangat cepat, tetapi tidak lama. Saat digunakan dalam kombinasi dengan heparin dan aspirin. Itu ditunjuk setelah operasi di kapal.
  3. 3. Dipyridamole - meningkatkan kandungan adenosin monofosfat dalam darah dan karena ini mengurangi sintesis tromboksan A2. Setelah aplikasi melebarkan pembuluh darah. Karena efek ini aktif digunakan untuk penyakit di pembuluh otak. Ini tidak digunakan untuk penyakit jantung koroner, karena setelah penerapan "fenomena mencuri" berkembang, penyakit ini memperburuk suplai darah dalam sistem kardiovaskular.
  4. 4. Ticlopidine berbeda dari asam asetilsalisilat karena efeknya tidak pada siklooksigenase, tetapi pada enzim lain yang bertanggung jawab untuk menempel trombosit menjadi fibrin. Digunakan sebagai alternatif aspirin. Bertindak lebih lambat dari asam, tetapi menunjukkan efek yang lebih jelas. Tidak digunakan bersamaan dengan antikoagulan.
  5. 5. Clopidogrel mencegah agregasi. Ditunjuk untuk orang di atas 18 tahun, digunakan untuk mencegah aterosklerosis pembuluh mahkota.

Sisa obat digunakan sesekali.

Setelah mendonorkan darah dan mendapatkan hasil, spesialis melihat kandungan enzim tertentu dalam tubuh dan, mulai dari indikasi ini, menentukan dosis obat yang dibutuhkan.

Apa jenis obat yang diperlukan untuk diterapkan, hanya menentukan dokter.

Jika Anda melakukan penyembuhan sendiri, itu dapat menyebabkan konsekuensi yang sangat serius!

Obat antiplatelet diresepkan untuk pencegahan dan pengobatan: serangan jantung, stroke, trombosis dan masalah jantung lainnya. Tanda-tanda untuk pengangkatan adalah peningkatan koagulasi dalam darah dan pembentukan trombosis di area mana pun.

Jika ada katup buatan di jantung, obat-obatan diresepkan agar gumpalan darah tidak menempel pada benda asing. Penggunaan obat-obatan tidak dapat menghancurkan gumpalan darah yang sudah terbentuk di pembuluh, tetapi mereka tidak akan membiarkan mereka untuk tumbuh penuh.

Dokter memilih dosis berdasarkan gejala dan kesejahteraan pasien. Pada pemeriksaan oleh seorang spesialis, pastikan untuk memperingatkan dia tentang mengambil obat lain, karena jika Anda tidak mematuhi data ini, efek obat dapat meningkat atau, sebaliknya, memburuk.

Kontraindikasi untuk digunakan adalah:

  1. 1. hati;
  2. 2. ginjal;
  3. 3. pencernaan.
  • Hipersensitif terhadap zat dalam sediaan.
  • Kondisi tubuh sebelum operasi.
  • Kondisi selama kehamilan. Tidak dianjurkan untuk minum obat-obatan ini.
  • Adanya asma bronkial.

Selain itu, dengan peningkatan tekanan darah dan pelanggaran dalam pembekuan darah, dosis obat yang berbeda diperlukan. Agen antiplatelet menghasilkan efek yang lebih ringan pada tubuh, tidak seperti antikoagulan. Kelompok obat terakhir diresepkan untuk risiko tinggi stroke dan penyakit jantung lainnya.

Efek samping yang paling umum dari penggunaan antikoagulan langsung adalah peningkatan risiko perdarahan di saluran pencernaan. Daftar detail efek samping:

  • kelelahan;
  • ketidaknyamanan perut;
  • mual;
  • sakit kepala;
  • perdarahan pada organ yang berbeda;
  • pembengkakan pada wajah, lidah, hidung, dan organ lain jika Anda alergi terhadap zat apa pun;
  • perubahan tekanan darah dan detak jantung;
  • perubahan warna kulit dan mata;
  • ketidaknyamanan sendi;
  • halusinasi dan kemunduran kinerja;
  • darah dalam urin dan feses;
  • pruritus;
  • nyeri otot.

Jika gejala ini muncul, beri tahu dokter tentang hal itu, ia akan melakukan tes darah dan memberi tahu Anda apa yang harus dilakukan. Dalam beberapa kasus, ubah dosis atau bahkan hentikan pengobatan. Efek samping terkait dengan penggunaan perangkat medis lain dengan disaggregant:

  • mengandung asam asetilsalisilat;
  • beberapa obat antiinflamasi;
  • dari masalah perut;
  • obat-obatan melawan kolesterol dan batuk;
  • obat untuk jantung.

Saat menggunakannya, pastikan untuk memberi tahu dokter Anda.

Tergantung pada kondisi tubuh pasien, jalannya penggunaan obat antiplatelet dapat ditunda tanpa batas waktu.

http://vashflebolog.com/therapies/preparations/antiagreganty-preparaty-spisok.html

Antikoagulan dan agen antiplatelet Apa bedanya

Mekanisme tindakan dan fitur mengambil antikoagulan medis dan alami

Selama bertahun-tahun tidak berhasil berjuang dengan hipertensi?

Kepala Institut: “Anda akan kagum betapa mudahnya menyembuhkan hipertensi dengan meminumnya setiap hari.

Obat-obatan, yang didefinisikan dalam kedokteran sebagai antikoagulan, dimaksudkan untuk menurunkan pembekuan darah. Ini disebabkan oleh penekanan pembentukan fibrin.

Informasi umum

Obat-obatan ini biasanya digunakan untuk tujuan terapeutik dan profilaksis. Saat ini, antikoagulan tersedia dalam berbagai bentuk sediaan. Paling sering mereka dapat dibeli dalam bentuk tablet. Tetapi cukup sering dijual dimungkinkan untuk menemukan salep dan solusi dengan efek yang sesuai.

Untuk pengobatan hipertensi, pembaca kami berhasil menggunakan ReCardio. Melihat popularitas alat ini, kami memutuskan untuk menawarkannya kepada Anda.
Baca lebih lanjut di sini...

Pemilihan obat dan penunjukan dosis harus dilakukan hanya oleh dokter yang hadir. Pengobatan sendiri penuh dengan efek kesehatan yang berbahaya.

Antikoagulan oral adalah molekul organik mini yang perbedaannya ada pada polaritas. Dalam beberapa kasus, penggunaan obat-obatan ini diperbolehkan bahkan untuk ibu menyusui.

Kapan obat diresepkan?

Dokter merekomendasikan untuk minum obat ini segera setelah mendiagnosis patologi jantung atau pembuluh darah. Jika seseorang mulai minum obat-obatan ini tepat waktu, maka ia akan dilindungi dari pembentukan gumpalan darah dan peningkatannya. Dengan demikian, ia akan dapat melindungi dirinya dari penyumbatan pembuluh darah.

Daftar obat dengan efek yang diinginkan cukup luas. Ini memungkinkan dokter untuk memilih obat yang paling cocok, dengan mempertimbangkan karakteristik individu pasien.

Sebagian besar obat-obatan ini tidak mempengaruhi gumpalan darah, tetapi aktivitas sistem koagulasi. Sebagai akibat dari paparan obat-obatan ini, faktor-faktor pembekuan plasma ditekan. Ini berkontribusi pada perlambatan signifikan dalam pembentukan gumpalan darah.

Mekanisme pajanan obat

Menurut mekanisme aksi pada tubuh manusia, persiapan aksi langsung dan aksi tidak langsung dilepaskan.

Obat-obatan dari kelompok pertama secara aktif mempengaruhi trombin dan berkontribusi pada penurunan aktivitasnya. Mereka dengan cepat memasuki tubuh dan diserap dengan sempurna oleh saluran pencernaan. Setelah itu, mereka menembus hati dan dikeluarkan bersama dengan air seni.

Untuk obat dalam kelompok ini harus mencakup:

  • Fragmin.
  • Clivein.
  • Clexane.
  • Fraxiparin.
  • Wessel Due F.

Obat-obatan dari kelompok kedua memiliki dampak pada biosintesis efek samping dari sistem pembekuan darah. Mengkonsumsi obat-obatan ini berkontribusi pada penghapusan trombin secara lengkap. Mereka juga berdampak pada peningkatan suplai darah ke miokardium dan meningkatkan pembuangan urat dari tubuh.

Persiapan kelompok ini diresepkan tidak hanya untuk pengobatan trombosis, tetapi juga untuk menghilangkan kekambuhan.

Tenaga medis termasuk Fenilin, Neodicoumarin dan Warfarin sebagai obat dari kelompok kedua.

Apa yang harus diambil dengan aritmia?

Obat yang digunakan untuk aritmia tergantung pada beberapa faktor. Pertama-tama, jenis anomali dan tahap kemunculannya diperhitungkan.

Obat-obatan diresepkan untuk menghilangkan gejala dan menghilangkan komplikasi. Ini membantu meningkatkan kehidupan pasien.

Terapi obat dari patologi ini melibatkan pengangkatan 3 kelompok obat.

  • Kelompok pertama termasuk obat yang diresepkan untuk atrium aritmia. Pasien biasanya diresepkan adenosine, digoxin dan verapamil.
  • Kelompok kedua meliputi obat-obatan yang diresepkan untuk pasien dengan aritmia ventrikel yang didiagnosis. Paling sering, dokter meresepkan Mexiletine, Disopyramide dan Lidocaine kepada pasien.
  • Kelompok ketiga termasuk obat yang diresepkan untuk kedua jenis kelainan. Biasanya, dokter meresepkan pasien Fleckinid, Amiodarone dan Propafenone.

Juga, daftar obat untuk aritmia termasuk obat penenang:

Seringkali pasien disarankan untuk minum obat yang mengandung cacing tanah, hawthorn dan sage. Wanita muda yang mengeluh jantung selama menopause dianjurkan untuk mengambil Remens.

Apa perbedaan dari agen antiplatelet?

Di bawah agen antiplatelet mengacu pada sekelompok obat yang berkontribusi pada pengurangan adhesi sel darah. Mengkonsumsi obat-obatan ini membantu melindungi tubuh dari pembekuan darah.

Perbedaan antara agen antiplatelet dan antikoagulan terletak pada kenyataan bahwa obat dari kelompok pertama diresepkan untuk orang yang memiliki risiko serius pembekuan darah. Mereka memiliki efek yang lebih lembut dan hemat pada tubuh manusia.

Kelompok kedua termasuk obat-obatan yang mengganggu koagulasi. Obat-obatan ini diresepkan untuk orang yang berisiko infark miokard.

Antikoagulan dalam produk

Tidak semua orang suka minum obat, banyak yang sangat mahal saat ini. Oleh karena itu, untuk menghindari perubahan yang merugikan dalam tubuh, orang yang berisiko perlu menggunakan produk yang memiliki antikoagulan alami dalam komposisi mereka.

Produk-produk ini meliputi:

Sifat utama dari jahe, yang memiliki gingerol dalam komposisinya, adalah resorpsi gumpalan pembuluh darah. Zat aktif dari produk ini membantu mengurangi kepadatan darah. Dengan aksinya, gingerol mirip dengan aspirin. Keuntungan utama obat ini adalah tidak adanya efek iritasi pada dinding lambung.

Zat aktif dalam komposisi bawang, adalah quertecine. Mengkonsumsi bawang merah membantu membersihkan darah dan mencegah risiko tromboemboli.

Bawang putih umumnya merupakan produk unik yang digunakan dalam pengobatan dan pencegahan berbagai penyakit. Makan bawang putih segar membantu mengurangi kepadatan darah dan merangsang keseimbangan oksigen.

Artichoke secara efektif membersihkan hati dan menurunkan kolesterol. Juga, penggunaan produk ini membantu mengurangi viskositas darah dan menormalkan metabolisme lemak.

Juga disarankan untuk memasukkan dalam menu makanan laut dan kangkung laut Anda, yang mengandung komposisi yodium.

Amlodipine dan Felodipine

  • 1 "Nifedipine"
    • 1.1 Indikasi dan Kontraindikasi
    • 1.2 Petunjuk Penggunaan
    • 1.3 Efek samping
  • 2 Amlodipine
    • 2.1 Siapa yang ditunjukkan dan siapa yang tidak bisa?
    • 2.2 Bagaimana cara menerapkan dan dosis?
    • 2.3 Kejadian buruk
  • 3 analog lainnya
  • 4 Apa perbedaannya dan apa yang lebih baik: "Nifedipine" atau "Amlodipine"?

Untuk memilih obat mana yang lebih baik: "Nifedipine" atau "Amlodipine", Anda harus terlebih dahulu membiasakan diri dengan karakteristik masing-masing. Kedua obat ini dirancang untuk menormalkan tekanan darah dan memiliki ulasan yang baik di antara konsumen. Namun, dokter sangat menyarankan untuk tidak mengobati sendiri dan menghubungi fasilitas medis dengan tekanan yang sering meningkat. Hanya dokter spesialis yang dapat memilih obat yang diperlukan dan menentukan dosis amannya.

"Nifedipine"

Obat "Nifedipine" adalah penghambat saluran kalsium, yang tindakannya ditujukan untuk memperluas dinding pembuluh darah dan mengurangi kebutuhan miokardium untuk oksigen. Obat dengan cepat mengurangi tekanan darah, karena setelah pemberian oral, tingkat maksimum dalam darah diamati dalam satu jam.

Kembali ke daftar isi

Indikasi dan Kontraindikasi

Kembali ke daftar isi

Instruksi untuk digunakan

Dosis obat dipilih oleh dokter secara individual.

Diproduksi "Nifedipine" dalam bentuk tablet untuk pemberian oral. Penting untuk minum pil setelah makan, tanpa mengunyah dan mencuci dengan volume cairan yang besar. Dosis dipilih oleh dokter secara individual, tergantung pada tingkat keparahan penyakit dan respons pasien terhadap obat tersebut. Biasanya untuk pengobatan hipertensi arteri, 10 mg diresepkan dua hingga tiga kali sehari. Jika perlu, dosis "Nifedipine" dapat ditingkatkan, tetapi lakukan secara bertahap dan di bawah pengawasan dokter. Dosis maksimum per hari adalah 80 mg.

Kembali ke daftar isi Kembali ke daftar isi

Efek samping

Saat mengonsumsi Nifedipine, efek negatif berikut dapat terjadi:

  • jantung berdebar;
  • kemerahan pada kulit;
  • pingsan;
  • penurunan tajam dalam tekanan;
  • pusing;
  • mual;
  • nafas pendek;
  • mengantuk;
  • sakit kepala;
  • pembengkakan sendi;
  • kegugupan;
  • aritmia;
  • nafsu makan yang kuat;
  • tremor;
  • pengeringan mukosa mulut;
  • rasa sakit di dada;
  • gangguan penglihatan;
  • nafas pendek;
  • kejang-kejang;
  • hidung tersumbat.

Kembali ke daftar isi

Amlodipine

Hanya satu tablet "Amlodipina" yang menormalkan tekanan di siang hari.

Obat yang efektif untuk hipertensi, Amlodipine, banyak digunakan di kalangan pasien hipertensi, karena kemampuannya untuk secara lancar mengurangi tekanan darah tinggi dan menjaga tingkat tekanan darah tetap rendah. Keuntungan "Amlodipine" adalah kemudahan penggunaan. Untuk menormalkan tekanan, cukup hanya minum satu pil per hari.

Kembali ke daftar isi

Siapa yang ditunjukkan dan siapa yang tidak bisa?

Kembali ke daftar isi

Untuk pengobatan hipertensi, pembaca kami berhasil menggunakan ReCardio. Melihat popularitas alat ini, kami memutuskan untuk menawarkannya kepada Anda.
Baca lebih lanjut di sini...

Bagaimana cara menerapkan dan dosis?

Dokter meresepkan "Amlodipine" kepada pasien hanya setelah melewati pemeriksaan diagnostik. Dosis dipilih untuk masing-masing pasien secara individual, tetapi biasanya 5 mg 1 p / hari. Dosis harian maksimum bisa sampai 10 mg. Durasi kursus terapi dengan obat Amlodipine adalah dari 7 hingga 14 hari.

Efek samping

Saat menggunakan Amlodipine, pasien mungkin mengalami efek samping ini:

  • pembengkakan pada kaki bagian bawah;
  • penurunan tajam dalam tekanan darah;
  • nafas pendek;
  • gangguan irama jantung;
  • pusing;
  • kecemasan;
  • migrain;
  • rasa sakit di tulang dada;
  • gangguan tidur;
  • infark miokard;
  • impotensi;
  • gatal pada kulit;
  • kegugupan;
  • peningkatan kelelahan;
  • kram otot;
  • menggigil;
  • hiperhidrosis;
  • mual;
  • tinja yang longgar;
  • anoreksia;
  • kekeringan di mulut;
  • ruam kulit;
  • sakit perut.

Kembali ke daftar isi

Analog lainnya

Obat-obatan "Amlodipine" dan "Nifedipine" memiliki analog berikut:

Kembali ke daftar isi

Apa perbedaannya dan apa yang lebih baik: "Nifedipine" atau "Amlodipine"?

Obat "Nifedipine" memiliki efek singkat, sehingga harus diminum hingga 4 kali sehari, yang tidak nyaman bagi pasien. Amlodipine lebih nyaman digunakan, karena cukup minum obat 1 kali sehari. Selain itu, tidak dianjurkan untuk menggunakan "Nifedipine" untuk pengobatan hipertensi jangka panjang, biasanya digunakan untuk meredakan krisis hipertensi. Untuk pengobatan hipertensi, obat "Amlodipine" lebih cocok. Berdasarkan hal ini, jelas bahwa kedua obat itu baik, tetapi hanya dalam kasus tertentu.

Agen antiplatelet: mekanisme aksi, penggunaan / perawatan, daftar

Agen antiplatelet adalah sekelompok obat farmakologis yang menghambat pembentukan trombus dengan menghambat agregasi platelet dan menekan adhesi mereka ke permukaan bagian dalam pembuluh darah.

Obat-obatan ini tidak hanya menghambat kerja sistem pembekuan darah, tetapi juga meningkatkan sifat reologi dan menghancurkan agregat yang sudah ada.

Di bawah pengaruh agen antiplatelet, elastisitas membran eritrosit menurun, mereka berubah bentuk dan mudah melewati kapiler. Aliran darah membaik, risiko komplikasi berkurang. Agen antiplatelet paling efektif pada tahap awal pembekuan darah ketika agregasi platelet dan pembentukan gumpalan darah primer terjadi.

Agen antiplatelet digunakan pada periode pasca operasi untuk mencegah trombosis, dengan tromboflebitis, penyakit jantung iskemik, iskemia akut jantung dan otak, kardiosklerosis pasca infark.

Patologi jantung dan gangguan metabolisme disertai dengan pembentukan plak kolesterol pada endotel arteri, yang mempersempit lumen pembuluh. Aliran darah di lokasi lesi melambat, darah mengental, gumpalan darah terbentuk, di mana trombosit terus menetap. Gumpalan darah menyebar melalui aliran darah, memasuki pembuluh koroner dan menyumbatnya. Ada iskemia miokard akut dengan gejala klinis yang khas.

Terapi antiplatelet dan antikoagulasi mendasari pengobatan dan pencegahan stroke dan serangan jantung. Baik agen antiplatelet, maupun antikoagulan dapat menghancurkan gumpalan darah yang terbentuk. Mereka menjaga gumpalan dari pertumbuhan lebih lanjut dan mencegah penyumbatan pembuluh darah. Persiapan kelompok-kelompok ini memungkinkan untuk menyelamatkan hidup pasien dengan iskemia akut.

Antikoagulan, tidak seperti agen antiplatelet, lebih agresif. Mereka dianggap lebih mahal dan memiliki risiko efek samping yang lebih tinggi.

Indikasi

Indikasi untuk terapi antiplatelet:

  • Gangguan iskemik
  • Kecenderungan trombosis,
  • Aterosklerosis
  • Angina tidak stabil,
  • CHD,
  • Hipertensi,
  • Endarteritis yang melemahkan,
  • Insufisiensi plasenta
  • Trombosis arteri perifer,
  • Iskemia serebral dan ensefalopati disirkulasi,
  • Kondisi setelah hemotransfusi dan shunting pembuluh.

Kontraindikasi

Agen antiplatelet dikontraindikasikan pada wanita selama kehamilan dan periode menyusui; orang di bawah usia 18 tahun; serta menderita penyakit-penyakit berikut:

  1. Lesi erosif dan ulseratif pada saluran pencernaan,
  2. Disfungsi hati dan ginjal
  3. Hematuria,
  4. Patologi jantung,
  5. Pendarahan aktif
  6. Bronkospasme
  7. "Aspirin Triad",
  8. Trombositopenia,
  9. Kekurangan vitamin C dan K,
  10. Aneurisma jantung akut,
  11. Anemia

Efek samping

Efek samping dari agen antiplatelet meliputi:

  • Berbagai manifestasi alergi;
  • Tanda-tanda umum keracunan;
  • Komplikasi hemoragik - perdarahan dan perdarahan, vaskulitis, hipotensi;
  • Gangguan diare;
  • Sindrom nyeri - kardialgia, mialgia, artralgia;
  • Gagal jantung - aritmia, sakit jantung, sesak napas;
  • Disfungsi hati-ginjal - disuria, hematuria, hepatosplenomegali;
  • Psikopatologi - ketidakstabilan emosional, gangguan tidur, paresthesia, tremor.

Daftar obat antiplatelet

Obat antiplatelet cukup banyak. Kebanyakan dari mereka adalah agen profilaksis yang digunakan dalam sejumlah penyakit kardiovaskular dan pada periode awal pasca operasi.

Asam asetilsalisilat (aspirin)

Ini adalah obat dari kelompok NSAID yang memiliki efek antiplatelet yang jelas. Mekanisme kerja NSAID dikaitkan dengan blokade enzim yang mengatur sintesis dan metabolisme prostaglandin trombosit dan dinding pembuluh darah. "Asam asetilsalisilat" digunakan sebagai pencegahan untuk mencegah trombosis dan merupakan agen antiplatelet yang paling terjangkau digunakan dalam dosis kecil. Obat ini telah banyak digunakan dalam praktik rawat jalan. Ini menghilangkan tanda-tanda utama peradangan: mengurangi demam dan rasa sakit. Obat ini memiliki efek penghambatan pada pusat hipotalamus termoregulasi dan nyeri.

"Asam asetilsalisilat" harus dikonsumsi setelah makan, karena dapat menyebabkan pembentukan tukak lambung atau gastropati lainnya. Untuk mencapai efek antiplatelet persisten, Anda harus menggunakan dosis kecil obat. Untuk meningkatkan sifat reologi darah dan menekan agregasi trombosit, pasien diresepkan setengah tablet sekali sehari.

Ticlopidine

"Tiklopidin" - obat dengan aktivitas antitrombotik yang diucapkan. Obat ini memiliki efek yang lebih kuat daripada asam asetilsalisilat. "Tiklopidin" diresepkan untuk pasien dengan penyakit serebrovaskular iskemik, di mana aliran darah ke jaringan otak berkurang, serta dengan penyakit arteri koroner, iskemia kaki, retinopati melawan diabetes. Orang yang telah mengalami shunting pembuluh darah, menunjukkan penggunaan jangka panjang dari obat tersebut.

Ini adalah agen antiplatelet yang kuat, memperpanjang waktu perdarahan, menghambat adhesi trombosit dan menghambat agregasi mereka. Penggunaan simultan obat dengan antikoagulan dan agen antiplatelet lainnya sangat tidak diinginkan. Kursus pengobatan adalah 3 bulan dan dilakukan di bawah kendali darah perifer.

Fitur utama dari agen antiplatelet ini adalah bioavailabilitasnya yang tinggi, yang dicapai karena tingkat penyerapannya yang tinggi. Efek terapeutik setelah penghentian obat tetap ada selama beberapa hari.

Sediaan yang mengandung ticlopidine sebagai bahan aktif utama meliputi: "Tiklid", "Tiklo", "Tiklopidin-Ratiopharm".

Pentoxifylline

Obat ini memiliki tindakan anti-agregasi dan antispasmodik, melebarkan pembuluh darah dan meningkatkan suplai darah ke organ-organ internal. Obat ini memiliki efek positif pada sifat reologi darah dan tidak mempengaruhi detak jantung. "Pentoxifylline" adalah angioprotektor yang meningkatkan elastisitas sel darah dan memperkuat fibrinolisis. Obat ini diindikasikan untuk angiopati, klaudikasio intermiten, sindrom postthrombotic, radang dingin, varises, penyakit arteri koroner.

Clopidogrel

Ini adalah obat sintetis, struktur dan mekanisme kerja yang mengingatkan pada "Tiklopidin." Ini menghambat aktivitas trombosit dan ikatannya, meningkatkan waktu perdarahan. "Clopidogrel" adalah obat yang praktis tidak beracun dengan efek samping ringan. Spesialis modern dalam melakukan terapi antiplatelet lebih suka daripada "Klopidogrel" karena tidak adanya komplikasi selama penggunaan jangka panjangnya.

Dipyridamole

"Dipyridamole" adalah agen antiplatelet yang melebarkan pembuluh jantung. Obat meningkatkan aliran darah kolateral, meningkatkan kontraktilitas miokard dan menormalkan aliran keluar vena. Vasodilatasi adalah tindakan utama Dipyridamole, tetapi dalam kombinasi dengan obat lain ia memiliki efek antiplatelet yang jelas. Biasanya itu diresepkan untuk orang yang memiliki risiko tinggi pembekuan darah dan telah menjalani operasi untuk katup jantung prostetik.

"Curantil" - obat yang bahan aktif utamanya adalah dipyridamole. Karena kurangnya kontraindikasi seperti kehamilan dan menyusui, ia menikmati popularitas besar. Di bawah pengaruh obat, pembuluh darah melebar, pembentukan trombus ditekan, dan pasokan darah ke miokardium meningkat. "Curantil" diresepkan untuk wanita hamil yang menderita penyakit pada sistem kardiovaskular atau dengan riwayat insufisiensi plasenta. Di bawah pengaruh obat ini, sifat reologis darah ditingkatkan, pembuluh plasenta mengembang, janin menerima cukup oksigen dan nutrisi. Selain itu, "Curantil" memiliki efek imunomodulator. Ini merangsang produksi interferon dan mengurangi risiko penyakit virus pada ibu.

Eptifibatide

"Eptifibatid" mengurangi risiko iskemia jantung pada pasien yang menjalani intervensi koroner perkutan. Obat ini digunakan dalam kombinasi dengan "Aspirin", "Clopidogrel", "Heparin". Sebelum memulai terapi, penilaian angiografi dan prosedur diagnostik lainnya dilakukan. Wanita dan orang yang berusia di atas 60 tahun harus diperiksa secara menyeluruh.

Lepaskan obat dalam bentuk solusi untuk injeksi intravena, yang diberikan sesuai dengan skema tertentu. Setelah pasien keluar, pengobatan antiplatelet dilanjutkan dengan obat dalam bentuk tablet selama beberapa bulan. Untuk mencegah kekambuhan iskemia jantung dan kematian pasien, obat antiplatelet direkomendasikan untuk pasien tersebut seumur hidup.

Ketika melakukan intervensi bedah darurat, obat harus dihentikan. Dalam kasus operasi yang direncanakan, pemberian obat dihentikan terlebih dahulu.

Iloprost

Obat ini digunakan secara eksklusif di rumah sakit dan pemantauan pasien dengan cermat. Solusi untuk injeksi disiapkan setiap hari sebelum pemberian, yang memungkinkannya menjadi steril. Pasien yang menjalani perawatan dengan Iloprost disarankan untuk berhenti merokok. Orang yang menggunakan obat antihipertensi harus memantau tekanan darah mereka untuk menghindari hipotensi berat. Hipotensi ortostatik dapat terjadi setelah perawatan dengan peningkatan tajam pada pasien.

Iloprost dalam komposisi obat "Ventavis" adalah analog sintetik dari prostaglandin dan dimaksudkan untuk inhalasi. Ini adalah agen antiplatelet yang digunakan untuk mengobati hipertensi paru dari berbagai asal. Setelah perawatan, pasien melebarkan pembuluh darah paru dan meningkatkan parameter darah dasar.

Persiapan gabungan

Sebagian besar obat-obatan modern digabungkan. Mereka mengandung beberapa agen antiplatelet sekaligus, yang mendukung dan meningkatkan efek satu sama lain. Yang paling umum di antara mereka adalah:

  • "Agrenox" adalah sediaan kompleks yang mengandung "Dipyridamol" dan "Aspirin".
  • Aspigrel termasuk Clopidogrel dan Aspirin.
  • Coplavix memiliki komposisi yang sama dengan Aspigrel.
  • Komposisi "Cardiomagnyl" termasuk "asam asetilsalisilat" dan elemen jejak "Magnesium".

Agen antiplatelet ini lebih sering digunakan dalam pengobatan modern. Mereka diresepkan untuk pasien oleh ahli jantung dengan patologi jantung, ahli saraf untuk penyakit pembuluh darah otak, dan ahli bedah vaskular untuk lesi pada pembuluh darah tungkai.

http://tabletki.lechenie-gipertoniya.ru/gipertoniya/antikoagulyanty-iantiagreganty-v-chem-raznitsa/

Artikel Tentang Varises

  • Cara membuat vena menonjol
    Pencegahan
    Pembengkakan vena di ekstremitas atas dapat dilihat pada hampir setiap pria yang melakukan olahraga keras. Hal ini terutama berlaku bagi binaragawan profesional, yang bebannya terus turun.
  • Persiapan untuk meningkatkan sirkulasi darah
    Dokter
    Sirkulasi perifer adalah proses sirkulasi darah yang terus menerus di pembuluh darah kecil dan arteri, kapiler, serta arteriol dan venula. Berbagai faktor menyebabkan gangguan sirkulasi darah, termasuk: tumor, cedera, penyakit jantung dan pembuluh darah, penyakit ginjal, gangguan metabolisme, dll.