Obat anti-trombosis

Kepadatan darah yang berlebihan dan kecenderungan trombosis adalah penyebab disfungsi berbahaya dalam sistem sirkulasi. Obat anti-platelet dengan memengaruhi berbagai fase hemocoagulasi melarutkan darah, mencegah pertumbuhan gumpalan darah yang ada dan pembentukan yang baru. Obat-obatan memiliki daftar kontraindikasi dan efek samping yang cukup besar, oleh karena itu, perlu untuk mengikuti rekomendasi medis untuk dosis dan rejimen.

Jika operasi atau prosedur gigi direncanakan selama terapi, sangat penting bagi dokter untuk diperingatkan tentang penggunaan obat-obatan yang mengurangi koagulasi.

Indikasi untuk penggunaan obat antiplatelet

Obat-obatan yang mengencerkan darah yang terlalu tebal dan menghambat adhesi sel-sel trombosit digunakan dalam berbagai bidang kedokteran, termasuk kardiologi, flebologi, dan neurologi. Obat antitrombotik diresepkan untuk meningkatkan sifat darah, mengurangi viskositasnya dan meningkatkan fluiditas jika terjadi masalah dengan sirkulasi darah dan pembuluh darah. Obat-obatan adalah cara yang baik untuk mencegah pembentukan gumpalan darah. Gumpalan darah besar menghalangi celah pembuluh darah dan menyebabkan kondisi berbahaya bagi pasien - serangan jantung, stroke, gangren. Obat-obatan dengan efek anti-platelet membantu patologi berikut:

  • iskemia otot jantung;
  • hipertensi;
  • adanya plak aterosklerotik;
  • sakit tenggorokan;
  • rehabilitasi setelah stroke, serangan jantung;
  • pencegahan pembekuan darah di arteri dan vena;
  • pelanggaran akut sirkulasi sirkulasi otak;
  • masalah pada retina karena diabetes;
  • sebelum operasi bypass, angioplasti;
  • aliran darah yang buruk di pembuluh perifer.
Kembali ke daftar isi

Bagaimana cara kerja narkoba?

Efek terapeutik dari obat anti-platelet adalah karena efeknya pada proses pembekuan darah. Tujuan dari obat ini adalah trombosit atau sintesis zat darah khusus - faktor pembekuan. Klasifikasi obat didasarkan pada mekanisme kerjanya. Ada 2 kelompok obat:

Agen antiplatelet mencegah pelekatan platelet

  • Agen antiplatelet. Memblokir reseptor sensitif pada membran trombosit, menghambat ikatannya dan pembentukan gumpalan.
  • Antikoagulan. Menghambat sintesis dan aktivitas faktor koagulasi protein.
Kembali ke daftar isi

Daftar obat yang sering digunakan

Obat anti-trombosis baik dalam bentuk tablet maupun suntikan sering diresepkan sebagai bagian dari terapi kompleks. Dosis obat yang mempengaruhi sistem hemocoagulasi dipilih secara individual, setelah dokter mempelajari tes darah. Koreksi independen terhadap jumlah obat mengancam pasien dengan munculnya perdarahan atau penebalan darah yang berlebihan, pembentukan gumpalan darah. Daftar obat yang digunakan disajikan dalam tabel:

http://etovarikoz.ru/tromboobrazovanie/kak-lechit/antitrombotsitarnye-preparaty.html

Obat antiplatelet: obat dan suntikan

Agen antiplatelet merupakan kelompok obat yang mencegah pembentukan gumpalan darah. Terapi antiplatelet hanya diresepkan oleh dokter dalam patologi kardiovaskular tertentu. Saat menggunakan obat ini penting untuk diingat tentang kemungkinan reaksi yang merugikan.

Obat antiplatelet: aksi dan resep

Obat antiplatelet mencegah pembekuan darah

Obat antiplatelet atau antiplatelet menghambat pembentukan gumpalan darah di arteri. Tiienopiridin dan turunannya menunjukkan sifat antiplatelet dalam menekan agregasi platelet, yang diinduksi oleh adenosin difosfat. Dari trombosit, ADP dilepaskan, dan ketika mereka aktif, adenosin difosfat berinteraksi dengan dua reseptor.

Dasar dari tindakan obat adalah blokade reseptor pada membran trombosit. Zat aktif menghambat agregasi trombosit, sebagai akibatnya, pengikatan adenosin trifosfat ke reseptornya diblokir.

Saat menggunakan obat antiplatelet, pembekuan darah berkurang, dan sifat reologisnya membaik.

Obat-obatan dari kelompok agen antiplatelet diresepkan dalam kasus-kasus berikut:

  • Hipertensi
  • Penyakit Jantung Iskemik
  • Gangguan peredaran darah di pembuluh otak
  • Patologi pembuluh dari ekstremitas bawah
  • Serangan Iskemik Sementara
  • Tromboflebitis
  • Stroke
  • Retinopati pada diabetes

Juga digunakan untuk pencegahan stroke, sebelum atau sesudah operasi, stenting, angioplasty, atau operasi bypass arteri koroner. Resep penggunaan obat dapat ahli jantung, ahli saraf, ahli flebologi.

Kerugian dari agen antiplatelet termasuk sejumlah besar kontraindikasi. Jangan meresepkan obat antiplatelet untuk tukak lambung dan tukak duodenum, stroke hemoragik, gangguan fungsi ginjal, hati, beberapa patologi jantung. Dilarang keras mengambil ibu hamil dan menyusui. Aspirin tidak dianjurkan untuk pasien dengan asma bronkial, karena bronkospasme dapat terjadi selama penerimaan.

Obat paling populer: ulasan

Ada seluruh kelompok obat antiplatelet.

Dalam kardiologi agen antiplatelet menggunakan obat-obatan berikut:

  • Aspirin. Salah satu obat yang paling populer dan umum untuk pengobatan trombosis. Ini adalah agen anti-inflamasi non-steroid yang mempengaruhi pembekuan darah. Sebagai antiagregant digunakan dalam dosis 75 mg, 100 mg, 325 mg. Turunan dari obat ini adalah Atsekardol, Aspicore, Cardiomagnyl, dll.
  • Detrombosit. Bahan aktifnya adalah clopidogrel. Dibandingkan dengan ticlopidine, reaksi merugikan jarang terjadi. Obat ini tersedia dalam bentuk tablet dengan dosis 75 mg. Tetapkan 1 tablet sekali sehari. Setelah diminum sebentar, diserap dalam saluran pencernaan. Jangan gunakan dengan antikoagulan. Analog adalah Plavik.
  • Tagren. Efek antiplatelet dicapai dengan menggunakan tiklopidin. Efeknya tercapai dalam 3-5 hari setelah dimulainya obat. Tersedia dalam dosis 250 mg. Obat ini jauh lebih kuat dari Aspirin. Untuk diterapkan pada orang usia lanjut dan pada kecenderungan perdarahan dalam dosis minimum. Minum 1 tablet 2 kali sehari.
  • Integrilin. Zat aktif adalah eptifibatid. Tersedia dalam bentuk solusi untuk injeksi, yang diberikan sesuai dengan skema. Biasanya digunakan dalam terapi kompleks dengan asam asetilsalisilat. Tetapkan anak di atas 18 tahun. Tidak digunakan untuk diatesis hemoragik, perdarahan internal, hipertensi, trombositopenia, aneurisma.
  • Curantil. Selain efek antiplatelet, ia memiliki sifat pelebaran koroner. Dengan serangan angina selama pengambilan Curantila, pembuluh koroner melebar. Tersedia dengan dosis 25 mg.

Video yang bermanfaat - Persiapan untuk pengobatan trombosis:

Untuk meningkatkan efek antiplatelet, preparat kombinasi yang mengandung beberapa agen antiplatelet digunakan. Obat-obatan ini adalah:

  • Agrenox. Sediaan mengandung dipyridamole dan asam asetilsalisilat. Digunakan untuk mengurangi risiko stroke pada pasien. Satu kapsul mengandung 200 mg dipyridamole dan 25 g asam asetilsalisilat.
  • Coplavix. Obat dengan bahan aktif adalah asam asetilsalisilat dan clopidogrel. Di dalamnya ambil 1 tablet. Analog dari obat dalam komposisi yang serupa adalah Aspigrel.

Dua zat aktif dalam komposisi obat kompleks mencegah perkembangan atherothrombosis jika terjadi kerusakan pada arteri.

Penting untuk mendekati pilihan obat secara serius dan mempelajari mekanisme kerja masing-masing dan kemungkinan efek samping.

Jika insufisiensi fetoplasental diamati selama kehamilan, dimungkinkan untuk menggunakan agen antiplatelet yang aman. Salah satu obat tersebut adalah curantil. Bahan aktifnya adalah dipyridamole, yang meningkatkan sifat darah dan mencegah penyumbatan pembuluh darah di plasenta. Ketika Anda mengonsumsi obat ini, Anda perlu mengurangi konsumsi teh dan kopi, karena minuman ini mengurangi efektivitas agen antiplatelet.

Obat antiplatelet dalam bentuk suntikan

Suntikan obat untuk serangan jantung parah dan selama operasi pada pembuluh darah:

  • Alat semacam itu adalah Integrilin, zat aktif yang eptifibatid. Dapat diresepkan dalam kombinasi dengan aspirin. Karena efek samping serius yang diresepkan di rumah sakit.
  • Obat lain yang tidak kalah efektif dengan tindakan antiplatelet dan digunakan untuk mengobati hipertensi paru yang cukup parah adalah Ventavis, Ilomedin. Bahan aktifnya adalah iloprost.
  • ReoPro memiliki efek anti-platelet yang kuat dan diresepkan secara ketat sesuai indikasi di rumah sakit. Saat menggunakan efek datang sangat cepat, tetapi itu tidak berlangsung lama.

Obat injeksi antiplatelet ditandai oleh sifat antiplatelet yang kuat, jadi sebelum menggunakannya dokter mempertimbangkan kondisi umum pasien dan tingkat keparahan proses patologis.

Fitur penggunaan dan kemungkinan reaksi merugikan

Penggunaan obat yang tidak tepat meningkatkan risiko efek samping!

Agen antiplatelet harus diminum dalam waktu yang lama dan dalam dosis yang tepat. Secara independen menambah atau mengurangi dosis dilarang keras. Ini hanya dapat dilakukan oleh dokter, berdasarkan hasil tes dan kondisi pasien.

Di antara banyak efek samping saat mengambil obat antiplatelet adalah gejala berikut:

  1. sakit kepala
  2. pusing
  3. mual dan muntah
  4. gangguan pencernaan
  5. reaksi alergi
  6. hipotensi
  7. pelanggaran kursi
  8. jantung berdebar
  9. nyeri sendi
  10. kesulitan bernafas

Jika beberapa gejala ini muncul, Anda harus berhenti minum obat dan berkonsultasi dengan dokter.

Apa perbedaan antara agen antiplatelet dan antikoagulan

Agen antiplatelet dan antikoagulan memiliki mekanisme aksi yang berbeda.

Tindakan agen antiplatelet ditujukan untuk mencegah pembentukan gumpalan darah dan diresepkan untuk pasien yang berisiko tinggi gumpalan darah.

Tindakan antikoagulan ditujukan untuk mencegah pembentukan dan peningkatan pembekuan darah yang dapat menyumbat pembuluh darah. Ini mengurangi risiko stroke dan serangan jantung. Tidak seperti antikoagulan, obat antiplatelet memiliki efek ringan.

Nilai utama dalam penggunaan obat ini adalah untuk mengurangi viskositas darah, meningkatkan fluiditas dan menormalkan suplai darah. Penting untuk diketahui bahwa penggunaan kombinasi antikoagulan dan agen antiplatelet tidak diinginkan. Saat menggunakan obat apa pun dari kategori ini harus memberi tahu dokter Anda.

http://organserdce.com/drugs/antitrombotsitarnye-preparaty.html

Agen antiplatelet

Dalam memahami strategi terapi anti-platelet, penting untuk mengetahui bahwa sekitar 1011 platelet diproduksi per hari dalam kondisi fisiologis, jika perlu, intensitas produksi dapat meningkat 10 kali lipat.

Trombosit memiliki umur sekitar 10 hari.

Jadi, trombosit adalah sel darah bebas-nuklir yang menyediakan sumber kemokin, sitokin, dan faktor pertumbuhan yang dapat dinegosiasikan yang dikemas dan dikemas dalam butiran. Selain itu, trombosit teraktivasi dapat mensintesis prostanoid (terutama tromboksan A2) dari fosfolipid asam arakidonat menggunakan aktivasi fosfolipase, COX-1 yang terkoordinasi dengan cepat, dan tromboksan sintetase-3. Trombosit yang baru terbentuk juga merangsang pembentukan isoform COX (COX-2) dan prostaglandin E-synthase, sebuah fenomena yang sangat terkait dengan regenerasi platelet yang dipercepat, dan walaupun platelet yang diaktifkan tidak dapat mensintesis protein de novo, mereka dapat menerjemahkan mRNA (messenger RNA) konstitutif menjadi protein. Dengan demikian, trombosit dapat terlibat dalam peradangan dan kerusakan pembuluh darah, efek anti-trombosit dapat mempengaruhi protein (turunan trombosit) yang memberi sinyal untuk inisiasi respons inflamasi dan / atau proliferatif.

FORMASI THROMBIA SEBAGAI HASIL DISTRIBUSI PLAT ATHEROSCLEROTIC

Selama pecahnya plak aterosklerotik, zat prokoagulan ruang subendotel pembuluh darah, serta inti lipid plak, biasanya diisolasi dari darah yang mengalir oleh sel-sel endotelium.

Zat tersebut merupakan komponen dari matriks jaringan ikat pembuluh - terutama kolagen, serta fibronektin, laminin, vitronektin, dll. Trombogenitas tinggi dari inti lipid plak dijelaskan oleh akumulasi sejumlah besar faktor jaringan (tromboplastin jaringan) di dalamnya, yang dilepaskan ketika sel-sel busa dan makrofag rusak dan makrofag rusak). Faktor jaringan juga ditemukan dalam sel endotel, tetapi biasanya mereka memiliki lebih banyak fungsi antitrombotik.

Selain fungsi penghalang, endotelium secara aktif mengganggu adhesi dan agregasi trombosit karena sintesis prostasiklin (prostaglandin I2), faktor relaksasi endotel, serta aktivator plasminogen tipe jaringan dan urokinase; inaktivasi trombin.

Pada tahap awal kaskade koagulasi, adhesi (adhesi) trombosit ke tempat kerusakan pada endotelium terjadi. Proses adhesi dilakukan karena adanya kompleks glikoprotein spesifik (reseptor) dalam membran trombosit yang secara instan mengikat ligan mereka dalam matriks ekstraseluler. Pada saat yang sama, proses interaksi antara ligan dan reseptor membran trombosit memerlukan adanya faktor von Willebrand, yang juga disintesis oleh sel endotelium vaskular.

Jadi, sebagai hasil dari adhesi, monolayer trombosit terbentuk pada permukaan pecah endotelium. Pengikatan reseptor membran trombosit dengan ligannya dalam subendothelium merupakan faktor pemicu untuk tahap selanjutnya dari pembentukan trombus - tahap agregasi trombosit. Pada saat yang sama trombosit berubah bentuk, menjadi bulat dari yang diskoid, pseudopoda muncul di permukaan membran mereka. Bersamaan melepaskan isi butiran padat trombosit, induser agregasi platelet disekresikan - ADP dan serotonin, faktor trombosit 4, hormon pdgf, dll Juga, ada peningkatan aktivitas phospholipases A dan C, yang fosfolipid membran memecah, menyebabkan pelepasan asam arakidonat.. Selanjutnya, asam arakidonat di bawah pengaruh COX dan tromboksan sintetase dikonversi melalui tahap antara endoperoksida menjadi tromboxana Az. Thromboxane Az, menjadi penginduksi kuat agregasi trombosit, juga menyebabkan vaso-dan bronkokonstriksi.

Sebagai hasil dari pelepasan ke dalam aliran darah dari banyak proaggregant (ADP, serotonin, tromboksan Az, adrenalin, trombin, dll.), Mekanisme umpan balik positif diterapkan, yang memanifestasikan dirinya dalam meningkatkan agregasi trombosit awal sementara secara bersamaan melibatkan sel-sel non-aktif berikutnya dalam proses agregasi.

Tindakan simultan dari beberapa penginduksi agregasi (jika tidak, trombus trombosit akan terus-menerus terbentuk dalam aliran darah) menstimulasi awal tahap akhir umum dari proses agregasi: pada membran pseudopodia, perubahan konformasi dari reseptor Pb / Sha terjadi, disertai dengan beberapa peningkatan afinitas mereka terhadap ligan mereka, pertama-tama semuanya untuk faktor fibrinogen dan von Willebrand. Molekul fibrinogen dan faktor von Willebrand, karena multivalen, dapat berinteraksi secara simultan dengan sejumlah besar trombosit, yang mengarah pada pembentukan banyak "jembatan" antar sel.

Dengan demikian, tahap akhir dari proses aktivasi trombosit adalah pembangunan agregat trombosit, yang merupakan satu set trombosit teraktivasi yang saling berhubungan dengan molekul fibrinogen dan dipasang pada lokasi kerusakan endotelium oleh faktor von Willebrand.

Namun, aktivasi trombosit dan pembentukan trombus trombosit tidak cukup untuk perkembangan gejala kompleks insufisiensi koroner akut (sindrom koroner akut), lebih lanjut, sebagian besar ruptur plak asimptomatik dan terdeteksi pada bahan otopsi pada pasien yang meninggal karena penyebab non-jantung. Selain pecahnya plak, perkembangan satu atau lain varian sindrom koroner akut membutuhkan pertemuan simultan dari banyak faktor predisposisi: memperlambat aliran darah melalui pembuluh darah, rasio antara aktivitas sistem pembekuan darah dan fibrinolisis, status trombosit.

Yang sangat penting dalam perkembangan trombosis adalah pelepasan pada saat pecahnya suatu faktor jaringan plak yang terkonsentrasi terutama di inti lipid dan endotelium dari tutup plak dan yang dikombinasikan dengan bentuk aktif faktor VII sebagai penggerak jalur koagulasi eksternal. Konsentrasi faktor VII selama plak pecah memiliki pengaruh yang menentukan pada perkembangan lebih lanjut dari trombosis koroner dan pembentukan kompleks gejala sindrom koroner akut.

Dengan demikian, selain aktivasi hemostasis trombosit, untuk munculnya manifestasi klinis sindrom koroner akut, keadaan awal hiperkoagulasi diperlukan pada saat ruptur plak. Dalam hal ini, data dari konsentrasi serum fibrinopeptide A dan fragmen protrombin 1 + 2 ^ 1 + 2), penanda konversi fibrinogen menjadi fibrin di bawah aksi trombin dan protrombin ke trombin, masing-masing, secara khusus menggambarkan. Pada pasien dengan berbagai manifestasi klinis sindrom koroner akut, kadar fibrinopeptide A dan fragmen protrombin 1 + 2 dalam darah meningkat secara signifikan, terlebih lagi, saat ini pentingnya fragmen fibrinopeptide A dan protrombin 1 + 2 dalam hal mengevaluasi prognosis jangka panjang pasien setelah episode koroner akut telah ditunjukkan. kegagalan Dalam perjalanan penelitian, seiring dengan peningkatan konsentrasi fibrinopeptida A dan prothrombin 1 + 2 fragmen pada periode akut, prothrombin 1 + 2 fragmen tinggi ditemukan untuk mempertahankan 6 bulan setelah episode angina tidak stabil atau IM non-transmural, yang menunjukkan bahwa kategori tersebut telah persisten "Stabil" pasien. Mempertimbangkan bahwa trombin adalah yang paling kuat dari penginduksi agregasi platelet yang diketahui saat ini, dapat diasumsikan bahwa itu adalah trombinemia yang bertahan (sebelumnya) yang menciptakan kondisi yang menguntungkan untuk pengembangan trombosis koroner ketika plak aterosklerotik pecah. Hipotesis ini diuji dalam uji klinis multisenter GUSTO IIb menggunakan inhibitor trombin langsung, hirudin rekombinan. Namun, setelah meringkas pengobatan lebih dari 8 ribu pasien dengan angina tidak stabil dan infark miokard tanpa gelombang Q, tidak ada perbedaan statistik dalam titik akhir (kematian, MI dengan gelombang Q, angioplasti koroner) antara kelompok yang diteliti dan kontrol (asam asetilsalisilat + heparin yang tidak terfraksi) diperoleh.. Mungkin penjelasan untuk ini adalah dosis rendah dari hirudin yang digunakan (dalam studi GUSTO IIa, efek hemoragik nyata dari dosis penuh hirudin ditunjukkan) dan efek yang tidak signifikan yang sesuai pada karakteristik pembentukan trombin.

Setidaknya 4 protein trombosit yang berbeda di antara yang diketahui mewakili rantai inhibisi reversibel yang mungkin dengan efek variabel agen antiplatelet, yaitu, COX-1, reseptor glikoprotein IIb / IIIa, reseptor prostaglandin H2 / thromboxane A2, dan reseptor P2Y12 ADP. Penghambatan platelet COX-1 yang tidak lengkap dan reversibel oleh NSAID tradisional (NSAID) menunjukkan efek klinis, tidak dikonfirmasi dalam uji klinis acak.

Berbagai NSAID non-selektif dapat memperlambat fungsi trombosit bergantung A2 tromboksan melalui penghambatan COX-1 yang kompetitif dan dapat dibalik. Ketika digunakan dalam dosis antiinflamasi yang biasa, obat ini memperlambat aktivitas trombosit COX-1 dari 70 hingga 90%. Penghambatan seperti itu mungkin tidak cukup untuk memblokir akumulasi trombosit in vivo. Beberapa inhibitor COX-1 yang telah dipelajari untuk kemanjuran antitrombotik dalam uji klinis acak yang relatif kecil - sulfinpirazon, flurbiprofen, indobufen, dan triflusal - tidak disetujui sebagai agen anti-platelet di Amerika Serikat, meskipun mereka tersedia di beberapa negara Eropa.

Reseptor Thromboxane Aj / prostaglandin H2 terkait dengan reseptor protein-G, yang, sebagai hasil stimulasi, mengarah pada aktivasi fosfolipase C dan peningkatan konsentrasi ion Ca2 + intraseluler.

Ampuh (Kd (konstanta disosiasi kompleks reseptor-ligan) setidaknya kisaran nanomolar) dan antagonis reseptor tromboxana kerja-panjang (paruh> 20 jam) Aj / prostaglandin H2 disintesis, termasuk GR 32191 (vapiprost), BMS-180291 (dan tetrophan), dan BM 13.177 (sulotroban). Meskipun efek antitrombotik yang diperlihatkan pada hewan dan efek kardioprotektif yang menarik ditunjukkan pada anjing dan ferret, obat ini memberikan hasil yang mengecewakan dalam uji klinis fase II / III.

Antagonis reseptor tromboxane A2 / prostaglandin H2 C-18886 baru-baru ini menyelesaikan uji klinis fase kedua dengan hasil yang menggembirakan.

Kelas baru antagonis P2Y12 langsung (misalnya, AR-C69931MX (kangrelor)) saat ini sedang dipelajari, hasil awal menunjukkan blokade yang lebih efektif dari reseptor ini daripada clopidogrel.

Klasifikasi obat antiplatelet

• Inhibitor adhesi: antibodi terhadap glikoprotein Ib, antibodi terhadap faktor von Willebrand

1. Inhibitor reseptor glikoprotein IIb / IIIa.

2. Inhibitor reseptor ADP.

3. Penghambat trombin (hirudin).

4. COX inhibitor (asam asetilsalisilat).

5. Penghambat tromboksan sintetase (pyrmagrel).

6. Penghambat reseptor thromboxane dan reseptor thromboxane (ridogrel).

7. Aktivator adenilat siklase (prostasiklin, alprostadil).

http://med-books.info/kardiologiya_730/antitrombotsitarnyie-sredstva-46038.html

14. Agen antiplatelet (agen antiplatelet)

Agen antiplatelet - obat yang mencegah agregasi dan adhesi.

- asam asetilsalisilat (menghambat siklooksigenase, dan karenanya pembentukan tromboksan A2 dalam trombosit);

- dipyridamole (menghambat fosfodiesterase, yang disertai dengan peningkatan kandungan adenosin, vasodilator dan efek aptiagregantny);

- ticlopidine dan clopidogrel (memblokir ADP dan mencegah aktivasi kompleks glikoprotein);

- iitegrins (iptegrilin, lamifibai, dll.) adalah penghambat reseptor glikoprotein.

Asam asetilsalisilat (aspirin) telah berhasil digunakan dalam praktik medis selama hampir seratus tahun. Pada tahun 1953, Kulgan diterbitkan

Menempa laporan pertama tentang penggunaan aspirin untuk pencegahan dan pengobatan penyakit arteri koroner, karena obat ini dengan kuat menempati posisi terdepan di antara agen antitrombotik.

Aspirin secara ireversibel menghambat platelet siklooksigenase dan sel endotel, menghambat pembentukan tromboksan-A2, dan dalam kasus dosis besar, prostasiklin. Dalam 1 jam setelah asupan tunggal, aspirin mengurangi kemampuan trombosit untuk agregat. Karena trombosit dewasa tidak menghasilkan siklooksigenase, efek antiagregasi berlangsung selama seluruh durasi keberadaannya, yaitu, setidaknya selama 5 hari. Meskipun efek antiplatelet dari aspirin berkembang dengan cepat dan berbeda dalam durasinya, ia hanya memblokir satu mekanisme agregasi platelet (yang terkait dengan pembentukan siklo-oksigenase).

Dipercayai bahwa efek menguntungkan dari aspirin pada pasien dengan penyakit arteri koroner juga terkait dengan efeknya pada distribusi kolagen dalam miokardium.

Dengan tidak adanya kontraindikasi, aspirin merupakan komponen wajib perawatan medis darurat dalam kasus yang diduga sindrom koroner akut atau infark miokard (Bab 6).

Dengan program IHD yang stabil, aspirin diresepkan 100-125 mg oral sekali sehari setiap hari; selama eksaserbasi penyakit - 250-325 mg sekali sehari, setiap hari.

Ketika memberikan perawatan darurat kepada pasien dengan sindrom koroner akut, segera berikan kunyah 325-500 mg aspirin.

Untuk mencegah efek ulserogenik, bentuk asam asetilsalisilat larut dalam usus, khususnya Cardio aspirin.

Aspirin diambil setelah makan dan dicuci dengan banyak cairan.

Dalam pengobatan aspirin, langkah-langkah kontrol tambahan tanpa indikasi khusus tidak diperlukan.

Efek samping: perdarahan, reaksi alergi (ruam, syok anafilaksis), bronkospasme, gangguan pencernaan (mual, muntah, nyeri epigastrium). Kemungkinan gangguan dispepsia berkurang ketika meresepkan aspirin dalam dosis kecil atau menggunakan tablet yang larut dalam usus. Mengambil aspirin dosis besar mempotensiasi hipertensi arteri.

Penggunaan aspirin dikontraindikasikan jika terjadi perdarahan internal, penyakit erosif pada saluran pencernaan, hipersensitif terhadap obat.

Catatan Sensitivitas terhadap efek antiplatelet aspirin dapat dikurangi secara signifikan.

Dipyridamole (lonceng), dengan mekanisme kerjanya, merupakan penghambat fosfodiesterase; meningkatkan kandungan adenosin dalam plasma, memiliki sifat vasodilator dan antiagg,

Studi telah menunjukkan (ESPS-1, ESPS-2) bahwa efektivitas mengurangi perkembangan serangan transien iskemik, stroke dan kematian pada penyakit serebrovaskular, dipyridamole dekat dengan aspirin; ketika digunakan bersama, efektivitas pengobatan meningkat.

Dianjurkan untuk menggunakan dipyridamole pada periode pra operasi (khususnya, sebelum CABG) dan pada pasien dengan katup jantung prostetik untuk pencegahan tromboemboli (dalam kombinasi dengan warfarin).

Dipyridamole diberikan secara oral 75 mg 3-4 kali sehari. Jika perlu dan ditoleransi dengan baik, dosis harian ditingkatkan menjadi 450 mg.

Sebelum CABG, obat ini diresepkan 2 hari sebelum operasi dengan transisi berikutnya ke aspirin.

Efek samping: sakit kepala, pusing, mual, tidak nyaman dan nyeri di daerah epigastrium, ruam.

Pada aterosklerosis stenosis yang parah pada arteri koroner dan adanya sejumlah agunan yang signifikan, perkembangan sindrom mencuri mungkin terjadi.

Penunjukan lonceng dikontraindikasikan jika hipersensitif terhadap obat, sindrom koroner akut, infark miokard.

Ticlopidine (tiklid) - turunan dari thienopyridine, menghambat agregasi dan adhesi trombosit, diperkuat oleh ADP, serta faktor-faktor lain (asam arakidat, kolagen, trombin, dll.). Ticlide diperkirakan berinteraksi dengan reseptor trombosit glikol-protein Ilh / IIIa, yang berarti ia memblokir agregasi trombosit pada tahap akhir.

Efek terapi tiklida berkembang hanya pada hari ke 5, oleh karena itu, obat ini tidak digunakan dalam situasi darurat.

Waktu paruh ticlide adalah sekitar 96 jam, pada pasien usia lanjut, indikator ini meningkat; efek antiplatelet dari obat tersebut bertahan selama 10 hari setelah pembatalannya.

Tetapkan dalam 250 mg 2 kali sehari. Dianjurkan untuk mengambil obat dengan makanan.

Efek samping dimanifestasikan oleh peningkatan perdarahan, agranulositosis, trombositopenia, leukopenia, diare, nyeri perut, peningkatan aktivitas transaminase, penyakit kuning kolostatik, ruam.

Ticklide dikontraindikasikan dalam diatesis hemoragik, kecenderungan perdarahan (ulkus lambung dan ulkus duodenum, stroke hemoragik), penyakit darah (yang waktu perdarahannya lama), leukopenia, trombositopenia, agranulositosis pada anamnesis, leukopenia, trombositopenia, agapulositosis trombositopenia dengan agamulositosis agonis, trombositopositosis dengan agian

Catatan Dalam 3 bulan pertama pengobatan perlu untuk memantau jumlah darah perifer (neutropeia, agranulositosis). Pemberian simultan ticlide dengan antikoagulan dan agen antiplatelet membutuhkan kontrol tambahan.

Pasien harus diingatkan bahwa ketika demam, radang amandel, borok pada selaput lendir rongga mulut muncul, mereka tentu harus memberi tahu dokter yang hadir.

Klopidogrel (fluoride) - turunan dari thienopyridine, mekanisme kerjanya dekat dengan ticlopidine, tetapi jauh lebih efisien dan lebih aman daripada yang terakhir.

Fluorik secara istimewa menekan agregasi platelet yang diinduksi ADP dan kemungkinan besar mempengaruhi reseptor GP Pb / Sha mereka.

Tetapkan dalam 75 mg 1 kali sehari (pagi).

Menurut sebuah penelitian besar CAPRIE, fluoride lebih efektif daripada aspirin, mencegah perkembangan stroke iskemik, infark miokard dan mengurangi kematian akibat penyakit kardiovaskular.

Efek samping lebih jarang dibandingkan dengan tiklida; penting bahwa clopidogrel tampaknya tidak menyebabkan neutropenia.

Kontraindikasi mirip dengan tiklopidin.

http://studfiles.net/preview/5362917/page:11/

FARMAKOLOGI KLINIS OBAT ANTI-THROMBOTIC

Obat antitrombotik digunakan untuk mencegah dan mengobati trombosis. Mereka dapat dibagi menjadi 3 kelompok:

• obat antiplatelet - menghambat adhesi dan agregasi

• antikoagulan - mengurangi aktivitas faktor plasma

• agen fibrinolitik (trombolitik) - larutkan trombus fibrin.

Obat antiplatelet (agen antiplatelet) meliputi kelompok berikut:

  • 1. Penghambat siklooksigenase - asam asetilsalisilat.
  • 2. Pemblokir reseptor trombosit 2PY12 - ticlopidine, clopidogrel, prasugrel, ticagrelor.
  • 3. GP Pb / Sha antagonis reseptor trombosit - abcycymab, eptifibatide, tirofiban.
  • 4. Modulator dari sistem adenilat cyclase / cAMP - dipyridol, prostacyclin.

Bersama-sama dengan agen antiplatelet, obat-obatan dari tindakan kompleks yang meningkatkan sirkulasi darah (pentoxifylline, xanthineol nicotinate, dll) dipertimbangkan.

Asam asetilsalisilat (lihat juga bagian tentang obat antiinflamasi) mengurangi agregasi trombosit dengan menekan aktivitas cyclooxygenase secara ireversibel, yang mengarah pada penurunan sintesis tromboksan A2. Efek antiplatelet bertahan selama 7-10 hari. Asam asetilsalisilat cepat diserap oleh konsumsi, Cmaks Dicapai setelah 20-30 menit. Pengikatan protein adalah 49-70%. Dimetabolisme sebesar 50% saat bagian pertama melewati hati. Diekskresikan terutama oleh ginjal sebagai metabolit. Untuk asam salisilat (metabolit utama obat) Tu2 = 2 jam. Reaksi obat yang paling tidak diinginkan adalah gangguan pencernaan - gastropati yang terkait dengan penggunaan obat antiinflamasi nonsteroid. Perdarahan serius dan stroke hemoragik saat mengambil dosis antiplatelet asam asetilsalisilat jarang terjadi. Reaksi alergi, bronkospasme dimungkinkan.

Ticlopidine adalah turunan dari thienopyridine. Menghambat agregasi platelet karena perubahan reseptor untuk ADP yang tidak dapat diubah. Efek antiplatelet biasanya memanifestasikan dirinya dalam 24 hingga 48 jam setelah konsumsi dan mencapai maksimum dalam 3-5 hari. Cepat diserap setelah tertelan, mencapai Cmaks setelah 2 jam, bioavailabilitas adalah 80-90%. Terkait dengan protein darah sebesar 98%. Dimetabolisme di hati. Setelah dosis tunggal, itu adalah 7-8 jam, dan efek setelahnya berlangsung selama 7-10 hari. Diekskresikan dalam urin terutama dalam bentuk metabolit. Mual, diare dan gejala dispepsia lainnya, ruam kulit, peningkatan enzim hati mungkin terjadi. Komplikasi yang paling serius adalah penghambatan pembentukan darah - pengembangan leukopenia, agranulositosis. Perdarahan gastrointestinal lebih jarang terjadi dibandingkan dengan asam asetilsalisilat.

Clopidogrel (prodrug), seperti ticlopidine, adalah turunan dari thienopyridine dan memiliki mekanisme aksi yang serupa. Penghambatan agregasi platelet sudah berkembang setelah 2 jam setelah pemberian dosis pemuatan. Efek terapi penuh dicatat dalam 3-7 hari dari awal pengobatan dan berlangsung 1 minggu setelah penghentian. Ketika dicerna, cepat diserap, ikatan dengan protein darah adalah 94-98%, dimetabolisme di hati untuk membentuk metabolit aktif, diekskresikan dalam urin dan feses. R1/2 Metabolit utama adalah 8 jam. Metabolit yang terbentuk selama perjalanan clopidogrel melalui hati dengan partisipasi sitokrom P-450 menghambat agregasi trombosit karena perubahan reseptor 2PYX 2 menjadi ADP yang ireversibel. Efeknya meningkat secara bertahap, efeknya pada agregasi platelet bertahan hingga 7 hari setelah penarikan. Dibandingkan dengan ticlopidine, penggunaan clopidogrel dikaitkan dengan risiko komplikasi yang lebih rendah, terutama dari efek toksik pada sumsum tulang.

Frekuensi varian alel terdeteksi (polimorfisme) pada populasi Rusia

Pasien yang merupakan pembawa varian alelik "lambat" 07 * 209 * 2 dan 07 * 209 * 3 memiliki efek antiplatelet yang lemah dari clopidogrel karena gangguan pembentukan metabolit aktifnya di hati, yang menyebabkan resistensi yang ditentukan secara genetik terhadap obat ini. Implikasi klinis dari fenomena ini adalah bahwa pembawa varian alelik 07 * 209 * 2 dan 07 * 209 * 3 yang menerima clopidogrel memiliki risiko lebih tinggi terhadap kejadian kardiovaskular dibandingkan dengan pasien yang tidak membawa varian alelik ini, seperti yang ditunjukkan pada h. dan pada populasi pasien Rusia. Frekuensi genotipe menurut 07 * 209, sesuai dengan metabolis lambat (pengangkutan varian alelik adalah 07 * 209 * 2 dan 07 * 209 * 3), pada populasi Rusia adalah 11,4%, yang sebanding dengan kelompok etnis Eropa.

Algoritma untuk interpretasi hasil pengujian farmakogenetik

Jika pembawa 07 * 209 * 2 atau 07 * 209 * 3 terdeteksi (dalam keadaan heterozigot atau homozigot), clopidogrel direkomendasikan dalam dosis pemuatan 600 mg (pada hari pertama), kemudian 150 mg / hari. Alternatif untuk kategori pasien ini adalah pilihan antiaggalan lain, misalnya prasugrel, ticagrelor. Dalam hal deteksi genotipe 07 * 209 * 1 / * 1, clopidogrel digunakan dalam dosis yang ditentukan dalam petunjuk penggunaan medis: dosis pemuatan - 300 mg, kemudian 75 mg / hari. Pasien dengan penurunan fungsi gen isoenzim CYP2CX9 yang ditentukan secara genetis: status metabolisasi SUR2S19 yang lemah dikaitkan dengan penurunan efek antiplatelet clopidogrel. Cara penggunaan dosis tinggi (dosis pemuatan 600 mg, kemudian 150 mg - sekali sehari, setiap hari) pada metaboliser yang lemah meningkatkan efek antiplatelet clopidogrel. Namun, rejimen dosis optimal untuk pasien dengan metabolisme berkurang menggunakan isoenzim CYP2CX9 belum ditetapkan dalam studi klinis pada hasil klinis.

Ticagrelor Direct blockective receptor blocker receptor blocker 2PYX 2. Sebaliknya, thienopyridine bukanlah prodrug. Ticagrelor ditandai dengan onset aksi yang lebih cepat dan penekanan aktivitas platelet yang lebih jelas dibandingkan dengan clopidogrel. Dalam studi PLATO, ticagrelor lebih efektif daripada clopidogrel dalam mengurangi kematian kardiovaskular, infark miokard, dan stroke serebral (pengurangan risiko relatif 16% dalam 12 bulan pengobatan) pada pasien dengan ACS tanpa peningkatan segmen S-T yang persisten selama invasi dan pengobatan, dan pasien dengan ACS dengan peningkatan segmen ST yang terus-menerus dalam kasus-kasus ketika PCI primer direncanakan. Dalam hal ini, ticagrelor saat ini dipertimbangkan dalam ACS sebagai obat pilihan dari kelompok 2PYI2 blocker reseptor trombosit, yang diresepkan bersama dengan aspirin dan agen antitrombotik lainnya.

Prasugrel. Metabolit yang terbentuk selama perjalanan prasugure melalui hati dengan partisipasi sitokrom P-450 menghambat agregasi platelet karena perubahan ireversibel pada reseptor 2PYX2 menjadi ADP. Dibandingkan dengan clopidogrel, prasugrel ditandai dengan onset aksi yang lebih cepat dan penekanan aktivitas platelet yang lebih jelas. Ini digunakan untuk mencegah komplikasi trombotik pada pasien dengan ACS dalam kasus di mana stenting arteri koroner dilakukan pada tahap awal penyakit.

Cara yang meningkatkan sirkulasi mikro meliputi berbagai obat yang memiliki efek antitrombotik yang kompleks, serta mempengaruhi mikro dan makrosirkulasi darah, fungsi endotel dan metabolisme dinding pembuluh darah dan jaringan.

Pentoxifylline memblok phosphodiesterase, meningkatkan jumlah cAMP dalam sel otot polos pembuluh darah dan sel darah. Ini menghambat agregasi trombosit, meningkatkan deformabilitas sel darah merah, memperkuat fibrinolisis, meningkatkan mikrosirkulasi darah, mengurangi viskositasnya. Ini memiliki efek vasodilatasi yang lemah, cukup meningkatkan aliran darah, diuresis dan natriuresis di ginjal. Pada tingkat yang lebih besar, sirkulasi darah meningkat pada tungkai dan sistem saraf pusat. Pentoxifylline cepat dan sepenuhnya diserap dari saluran pencernaan. Dimetabolisme di hati. Tx / 2 sekitar 1 jam. Hampir sepenuhnya dikeluarkan melalui ginjal. Ketika pentoxifillin digunakan, gangguan dispepsia mungkin terjadi. Ketika diberikan secara intravena, kelemahan umum, pusing, perasaan panas, hiperemia kulit, berkeringat, mual, muntah. Pada aterosklerosis parah pada pembuluh koroner, angina pektoris, aritmia, dan penurunan tekanan darah adalah mungkin.

Xanthinol nicotinate menghambat agregasi platelet, melebarkan pembuluh perifer, mengaktifkan fibrinolisis, mengurangi kekentalan darah, meningkatkan sirkulasi mikro, meningkatkan sirkulasi otak. Obat ini memiliki efek vasodilatasi sedikit lebih besar daripada pentoxifylin, memiliki efek yang lebih kuat pada sirkulasi kolateral. Menurunkan kolesterol darah dan trigliserida.

Pendekatan klinis dan farmakologis untuk pengangkatan agen antiplatelet, memantau efektivitas dan keamanan pengobatan

Dari agen antiplatelet, asam asetilsalisilat paling banyak digunakan. Sebagai antiaggregant, asam asetilsalisilat digunakan dalam dosis 75-325 mg / hari. Ini diresepkan untuk aterosklerosis pembuluh koroner, otak dan perifer (angina pektoris, infark miokard akut, stroke iskemik, aterosklerosis pada ekstremitas bawah), fibrilasi atrium. Clopidogrel dianggap sebagai antiplatelet dari baris kedua pada pasien dengan penyakit jantung koroner dan gangguan sirkulasi serebral. Ini biasanya diresepkan untuk kontraindikasi aspirin, serta dalam kasus intoleransi atau kegagalan. Dengan ACS, dan juga setelah PCI, terapi antiplatelet ganda (aspirin + platelet receptor blocker 2PYX 2) wajib untuk hingga 12 bulan. Obat yang meningkatkan sirkulasi mikro, diresepkan untuk melenyapkan penyakit pada arteri ekstremitas bawah (aterosklerosis, diabetes mellitus, endarteritis), gangguan trofik. Saat menggunakan agen antiplatelet, risiko perdarahan harus dipertimbangkan (memperkirakan durasi perdarahan dari tempat injeksi, gusi berdarah, perubahan warna tinja dan urin, dll.). Ketika menggunakan tiklopidin, perlu untuk secara teratur mengevaluasi jumlah darah lengkap (untuk mendeteksi leukopenia dan neutropenia).

Antikoagulan mencegah pembekuan darah dengan memengaruhi berbagai faktor pembekuan darah. Sejumlah obat sendiri (langsung) atau melalui kofaktor (terutama antitrombin) menonaktifkan faktor koagulasi.

Antikoagulan dibagi menjadi dua kelompok:

  • • antikoagulan langsung - menonaktifkan faktor koagulasi darah;
  • • antikoagulan tidak langsung - mengurangi pembentukan faktor pembekuan darah di hati.

Antikoagulan langsung termasuk heparin (berat molekul rendah dan tidak terfraksi), serta fondaparinux dan sejumlah obat lain.

Heparin yang tidak terfraksi (normal) berikatan dengan antitrombin III antikoagulan fisiologis dan membentuk kompleks yang menonaktifkan trombin dan faktor pembekuan lainnya. Akibatnya, transisi fibrinogen ke fibrin dan pembekuan darah ditekan. Selain tindakan antikoagulan, heparin memiliki sifat anti-inflamasi, vasoprotektif dan lainnya.

Farmakokinetik. Praktis tidak diserap dari saluran pencernaan, diserap dengan baik setelah pemberian subkutan (bioavailabilitas - sekitar 30%). Tidak menembus plasenta dan masuk ke dalam ASI. Dimetabolisme di hati dan ginjal menjadi fragmen dengan berat molekul rendah. Ketika diberikan secara intravena dalam dosis besar, dihilangkan oleh ginjal dalam bentuk yang tidak berubah. R1/2 = 30-50 mnt

Reaksi obat yang tidak diinginkan. Komplikasi paling umum dari terapi heparin adalah perdarahan (gastrointestinal, ginjal, dll.). Mungkin terjadi penurunan kadar trombosit (trombositopenia). Trombositopenia dini terjadi pada 3-4 hari pertama penggunaan heparin, trombositopenia imun tertunda terjadi pada hari ke 6 - 12 dan dapat menyebabkan perdarahan serius atau trombosis ricochet. Dengan penggunaan jangka panjang heparin (lebih dari 2-4 minggu) dapat mengembangkan osteoporosis, alopecia (kerontokan rambut), peningkatan kadar kalium dalam darah.

Respons individu terhadap pemberian heparin yang tidak terfraksi sulit diprediksi karena karakteristik farmakokinetik, serta perbedaan yang signifikan dalam aktivitas antitrombotik heparin yang tidak terfraksi dari berbagai produsen dan batch obat. Oleh karena itu, pemilihan dosis dilakukan dengan menggunakan definisi APTT (6 jam setelah setiap perubahan dosis dan 1 kali per hari dengan nilai indikator yang stabil).

Heparin dengan berat molekul rendah (dalteparin, nadroparin, enoxaparin) diperoleh dengan depolimerisasi heparin biasa, fraksi dengan berat molekul kurang dari 5400 Da menang, dan fraksi molekul besar yang berlaku di heparin biasa mendominasi. Ciri kualitatif utama heparin dengan berat molekul rendah adalah bahwa mereka terutama menghambat faktor Xa, dan bukan trombin (seperti heparin biasa). Heparin dengan berat molekul rendah memiliki bioavailabilitas yang lebih tinggi daripada heparin normal ketika diberikan secara subkutan (sekitar 90%), yang memungkinkan untuk meresepkannya secara subkutan tidak hanya dengan pencegahan, tetapi juga untuk tujuan terapeutik. Durasi kerja heparin dengan berat molekul rendah lebih lama dari heparin biasa, mereka diresepkan 1-2 kali sehari. Lebih kecil kemungkinannya menyebabkan trombositopenia dan osteoporosis. Dalam kebanyakan kasus, penggunaan kontrol laboratorium tidak diperlukan.

Sodium Fondaparinux adalah pentasaccharide sintetis, faktor penghambat Xa selektif. Seperti heparin, ia mengimplementasikan aksinya secara selektif dengan mengikat antitrombin III, yang secara signifikan meningkatkan netralisasi awal faktor koagulasi Xa.

Bivalirudin adalah penghambat trombin selektif langsung. Digunakan dalam PCI, termasuk prosedur utama untuk sindrom koroner akut dengan peningkatan segmen ST pada EKG yang persisten dan prosedur pada tahap awal angina tidak stabil dan infark miokard akut tanpa peningkatan segmen ST pada EKG.

Dabigatran etexilate, penghambat trombin selektif langsung (prodrug); setelah mengambil p / o dengan cepat dan sepenuhnya berubah menjadi bentuk aktif (dabigatran). Digunakan untuk pencegahan trombosis vena dan emboli paru setelah operasi ortopedi, pencegahan stroke, tromboemboli arteri dan pengurangan kematian kardiovaskular pada pasien dengan AF non-katup. Dimungkinkan untuk meningkatkan konsentrasi plasma bila dikombinasikan dengan inhibitor P-glikoprotein (amiodaron, dronedaron, verapamil, klaritromisin) dan konsentrasi plasma yang lebih rendah bila dikombinasikan dengan rifampisin dan induktor P-glikoprotein lainnya.

Rivaroxaban adalah inhibitor selektif langsung oral faktor Xa. Digunakan untuk pencegahan trombosis vena dan emboli paru setelah operasi ortopedi utama pada ekstremitas bawah, serta untuk pencegahan stroke dan tromboemboli sistemik pada pasien dengan atrial fibrilasi asal non-katup. Penggunaan kombinasi obat dengan inhibitor kuat CYF5A4 dan P-glikoprotein (ketoconazole, itraconazole, voriconazole, posaconazole, ritonavir) tidak dianjurkan.

Apixaban adalah penghambat langsung oral faktor Xa. Ini diindikasikan untuk pencegahan tromboemboli vena pada pasien setelah artroplasti pinggul atau lutut yang direncanakan, serta untuk pencegahan stroke dan tromboemboli sistemik pada pasien dengan atrial fibrilasi asal non-katup. Ini juga menggambarkan interaksi dengan inhibitor kuat CYP3A4 dan P-glikoprotein

Antikoagulan tidak langsung melanggar pembentukan vitamin K dalam hati, yang diperlukan untuk sintesis sejumlah faktor pembekuan. Keuntungan utama dari obat ini adalah kemungkinan pemberian oral, yang membuat penggunaan jangka panjangnya nyaman baik untuk tujuan terapeutik dan profilaksis.

Ada dua kelompok antikoagulan tidak langsung.

  • 1. Turunan kumarin (warfarin, acenocoumarol, bis-hydroxycumarol).
  • 2. Derivatif dari indandione (phenindione).

Di antara obat-obatan ini, warfarin adalah yang paling banyak dipelajari dan paling umum digunakan, yang memberikan efek paling stabil. Phenindione sangat beracun dan jarang digunakan saat ini.

Farmakokinetik. Antikoagulan tidak langsung 80-90% diserap ketika diminum, dikaitkan dengan albumin plasma sebesar 90% atau lebih, dimetabolisme oleh enzim hati mikrosomal. Metabolit diekskresikan dengan empedu ke usus, diserap kembali ke dalam aliran darah dan diekskresikan kembali oleh ginjal dan sebagian oleh usus. Obat-obatan menembus plasenta dan dapat menyebabkan gangguan perdarahan dan perkembangan janin yang tidak normal (perubahan pada tengkorak wajah, dll.).

Reaksi obat yang tidak diinginkan. Cukup sering mengalami komplikasi hemoragik, sementara perdarahan yang mengancam jiwa diamati dengan frekuensi 0,5 hingga 3%. Selain itu, trombosis paradoksal mungkin terjadi, yang mengarah pada perkembangan nekrosis kulit dan subkutan pada pasien tertentu.

Interaksi dengan cara lain. Efektivitas antikoagulan tidak langsung dipengaruhi oleh berbagai faktor. Memperkuat alkohol aksi mereka, cuka, asam asetilsalisilat, obat antiinflamasi nonsteroid, amiodaron, antibiotik tertentu, statin, tiroksin, antidepresan trisiklik dan lain-lain. Merusak barbiturat anti kedekatan, haloperidol, fampitsin RI-, vitamin K, multivitamin. Antikoagulan tidak langsung dapat meningkatkan efek penurun glukosa dari sediaan sulfonilurea, efek ulserogenik glukokortikosteroid.

Pendekatan klinis dan farmakologis untuk penunjukan antikoagulan, memantau efektivitas dan keamanan pengobatan

Heparin dan fondaparinux digunakan untuk pencegahan dan pengobatan trombosis vena dalam pada ekstremitas bawah dan tromboemboli paru, untuk ACS, untuk intervensi pada pembuluh darah koroner dan setelah katup jantung prostetik, untuk koagulasi intravaskular diseminata. Heparin non-fraksinasi yang diberikan secara profilaksis secara subkutan di perut, dosis terapi diberikan secara intravena. Pemilihan dosis heparin non-fraksinasi dilakukan dengan menentukan waktu tromboplastin parsial teraktivasi (APTT).

Selama perawatan, perlu untuk mengontrol jumlah trombosit (kemungkinan trombositopenia). Heparin dengan berat molekul rendah dan fondaparinux paling sering diberikan secara subkutan (dosis profilaksis dan terapi), kontrol laboratorium biasanya tidak diperlukan saat digunakan.

Antikoagulan tidak langsung diresepkan untuk pasien dengan katup jantung buatan, stenosis mitral untuk pencegahan tromboemboli dalam fibrilasi atrium, untuk pencegahan jangka panjang dari trombosis vena dalam dan emboli paru. Pemilihan dosis antikoagulan tidak langsung dan pemantauan keamanan pengobatan dilakukan dengan menentukan rasio normalisasi internasional (INR). Selama pengobatan dengan antikoagulan tidak langsung, INR dipertahankan pada tingkat 2,0 hingga 3,5. Semakin tinggi INR, semakin besar risiko perdarahan.

Saat menggunakan antikoagulan, perlu dipertimbangkan risiko perdarahan (nilai durasi perdarahan dari tempat suntikan, gusi berdarah, perubahan warna tinja dan urin, dll.).

Indikasi untuk penggunaan uji farmakogenetik

Memilih dosis awal warfarin pada pasien dengan trombosis (emboli paru, trombosis vena dalam dan trombosis vena lainnya, tromboemboli arteri, termasuk stroke emboli) dan pada pasien dengan risiko tinggi komplikasi trombotik (fibrilasi atrium, katup prostetik, setelah operasi, antara lain). dalam praktik ortopedi).

Varian alelik (polimorfisme) yang perlu ditentukan

CYP2C9 * 2 (rsl799853) dan SUR2С (($ 1057910)) - varian alel (penanda polimorfik) dari gen CYF2C9 (mengkode enzim utama biotransformasi warfarin). Penanda polimorfik (73673Л8 (/ $ 9923231) dari gen VKORCX (mengkodekan target molekul untuk warfarin - subunit 1 vitamin K kompleks epoksi-reduktase vitamin K).

Frekuensi varian alel terdeteksi (polimorfisme) pada populasi Rusia

Frekuensi genotipe untuk CYP2C9, sesuai dengan metaboliser lambat (pengangkutan varian alel, CYP2C9 * 2 dan CYP2C9 * 3), dalam populasi Rusia adalah 20-35%, yang sebanding dengan kelompok etnis Eropa. Frekuensi genotipe AA untuk penanda polimorfik G3673A dari gen VKORCX dalam populasi Rusia adalah 13%, yang sebanding dengan kelompok etnis Eropa.

Hubungan antara varian alelik yang terdeteksi (polimorfisme) gen dengan perubahan respons farmakologis

Sudah terbukti, termasuk dalam studi domestik, bahwa pembawa varian allelic CYP2C9 * 2 dan CYP2C9 * 3

dan genotipe AA pada penanda polimorfik G3673 dikaitkan dengan warfarin dosis rendah, ketidakstabilan efek antikoagulan, lebih sering perdarahan saat digunakan.

Algoritma untuk interpretasi hasil pengujian farmakogenetik

Untuk populasi pasien Rusia, algoritma pemberian dosis yang paling optimal untuk warfarin berdasarkan hasil pengujian farmakogenetik adalah rumus Gage F.B. Pilihan dosis awal warfarin sesuai dengan hasil pengujian farmakogenetik dapat dihitung menggunakan kalkulator online (http://www.warfarindosin.org) atau menggunakan modul Farmakogenetik dari program PharmSuite (http: // pharmsuite. W): dosis awal warfarin individu dihitung, kemudian dosis obat dipilih sesuai dengan INR sesuai dengan petunjuk penggunaan medis. Hasil pengujian farmakogenetik untuk CYP1C9 dan VKORCX dapat memprediksi kisaran variasi dosis harian pemeliharaan warfarin.

Pada bulan Februari 2010, FDA merasa perlu untuk menerbitkan tabel yang mencerminkan nilai yang diharapkan dari dosis pemeliharaan warfarin, tergantung pada pengangkutan polimorfisme CYP2C9 dan VKORCX (Tabel 3.1).

Rekomendasi FDA tentang dosis pemeliharaan warfarin tergantung pada pengangkutan polimorfisme SUR2S9 dan VKORC1

http://studref.com/396702/meditsina/klinicheskaya_farmakologiya_antitromboticheskih_lekarstvennyh_sredstv

Artikel Tentang Varises