Atonia usus - pengobatan dengan obat-obatan, fisioterapi dan terapi fisik

Benjolan makanan perlahan bergerak melalui usus, karena pengurangan otot polos yang terletak di dindingnya. Di bawah pengaruh banyak faktor, termasuk gaya hidup yang menetap, pola makan yang tidak sehat, kebiasaan buruk, keturunan, peristaltik berkurang. Kondisi patologis dengan pengobatan yang benar dapat dibalikkan.

Pengobatan motilitas usus yang lembek

Mengurangi nada otot-otot halus usus, memperlambat gerakan seperti gelombang di dindingnya (peristaltik) mengarah pada perkembangan atonia.

Atonia dari usus berkembang sebagai patologi independen, merupakan komplikasi penyakit terkait, hasil dari minum obat-obatan tertentu, hasil dari gaya hidup yang tidak sehat. Faktor-faktor yang memprovokasi adalah:

  • kecenderungan genetik;
  • prevalensi dalam makanan berat, makanan tinggi kalori dengan kandungan serat tidak mencukupi;
  • sejumlah kecil cairan;
  • hipodinamik;
  • adanya infeksi usus, dysbacteriosis;
  • cacing, parasit uniseluler;
  • sering menggunakan enema pembersih, obat pencahar;
  • neoplasma ganas di jaringan usus;
  • operasi caesar yang tidak berhasil dan operasi yang ditransfer lainnya;
  • tetap dalam keadaan stres kronis (itu mengganggu aktivitas sistem saraf dan menyebabkan gangguan kerja sebagian besar organ internal);
  • penggunaan obat penghilang rasa sakit dan antispasmodik jangka panjang;
  • merokok;
  • penyalahgunaan alkohol;
  • penggunaan obat-obatan dari kelompok opiat.

Perawatan obat

Tempat utama dalam perawatan peristaltik yang lamban dari usus milik prokinetics. Mereka meningkatkan motilitas saluran pencernaan, mengembalikan nada jaringan otot organ pencernaan. Perawatan obat termasuk obat pencahar, agen kolagoge, penghambat cholinesterase (sekelompok enzim yang memecah ester kolin dengan asam organik), obat yang mengaktifkan aktivitas kelenjar. Bentuk obat seperti tablet, serbuk, larutan digunakan. Obat populer untuk atonia usus:

Meningkatkan nada dinding usus, meningkatkan perjalanan impuls neuromuskuler

Intoksikasi akut, patologi kelenjar tiroid, pembesaran prostat jinak, patologi miokardium, maag

Air liur berlebihan, sakit kepala, nyeri sendi yang mudah menguap (arthralgia), sesak napas, sering buang air kecil

Memperkuat motilitas semua area usus, mengurangi tekanan sfingter esofagus dan mempromosikan pengosongan usus, mengembalikan motilitas penuh

Hipersensitif terhadap komponen obat, usia 3 tahun, kehamilan, laktasi

Ruam kulit alergi

Mengandung enzim pencernaan, mereka meningkatkan pencernaan makanan, merangsang penyerapan zat organik

Hipersensitif terhadap obat, pankreatitis akut (radang pankreas)

Mual, diare, reaksi alergi pada kulit

Merangsang motilitas usus

Obstruksi usus mekanik, epilepsi, kehamilan, laktasi, hipersensitif terhadap obat

Mulut kering, diare, kantuk, pusing, merasa lelah

Ini memiliki efek pencahar, mempromosikan penghapusan gas dari usus

Hipersensitif terhadap komponen obat, obstruksi usus, usia hingga 6 tahun

Mempromosikan pergerakan usus, memberikan efek pencahar.

Obstruksi usus, hipersensitif terhadap komponen obat, radang usus buntu, radang borok usus besar, muntah, kehamilan, laktasi

Diare, urtikaria, pruritus, perubahan warna urin, kram yang menyakitkan

Diet

Dasar dari diet dalam pengobatan atonia usus adalah makanan yang kaya serat, serat makanan, dan zat pemberat. Komponen-komponen ini memfasilitasi promosi massa tinja di usus, mengaktifkan motilitas, dan berkontribusi pada normalisasi mikroflora. Daftar produk yang disetujui meliputi:

  • roti gandum utuh (basi);
  • roti diet, kue kering;
  • dedak;
  • pasta;
  • sayuran segar, buah-buahan;
  • kale laut;
  • lauk pauk sayuran rebus dan rebus (bit, wortel, kol, mentimun, labu, zucchini);
  • sup, borscht pada kaldu daging ringan;
  • daging tanpa lemak, ikan;
  • produk susu fermentasi;
  • gandum, gandum, gandum menir;
  • buah-buahan kering (buah ara, aprikot kering);
  • sayang, selai jeruk;
  • zaitun, minyak bunga matahari.

Menu tidak boleh termasuk produk yang mengiritasi mukosa usus, menghambat peristaltik, memiliki efek astringen. Dalam daftar produk yang dilarang:

  • roti tepung putih;
  • kue manis;
  • makanan kaleng, acar, daging asap;
  • kaldu kaya;
  • lemak babi;
  • polong-polongan, bawang, bawang putih;
  • dogwood, delima, pir, quince, blueberry;
  • jamur;
  • beras, semolina;
  • jamur;
  • mustard, lobak, mayones, saus lemak;
  • minuman beralkohol;
  • kue krim, cokelat;
  • teh hitam pekat, kopi.

Diet terapeutik merangsang kerja sistem pencernaan, menormalkan proses metabolisme. Penting untuk mematuhi pedoman berikut:

  1. Ikuti dietnya.
  2. Diet seimbang dalam kalori (harus dikurangi).
  3. Berikan preferensi untuk makanan nabati.
  4. Pastikan untuk menggunakan produk asam laktat, jus sayuran segar.
  5. Berlatih makan split, hindari jeda besar di antara waktu makan dan makan berlebihan.

Kombinasi latihan khusus, pijat diri, pernapasan yang tepat memungkinkan Anda untuk menghilangkan sembelit, meningkatkan gerak peristaltik, memperkuat otot-otot perut dan dasar panggul. Durasi senam harus 20-30 menit. Latihan dilakukan dengan kecepatan sedang, amplitudo meningkat secara bertahap, disarankan 10-12 pengulangan. Kelas tidak dapat dilakukan dengan eksaserbasi patologi, perdarahan, keracunan, peradangan. Gerakan-gerakan berikut merangsang usus:

  1. Sepeda.
  2. Bergantian mengangkat kaki dari posisi tengkurap.
  3. Kaki ayun bergantian dari posisi merangkak.
  4. Ayunan klasik.
  5. Dengan posisi di belakang, tarik lutut ke dada.

Fisioterapi

Kedokteran modern memiliki banyak alat untuk mengembalikan motilitas usus. Prosedur fisioterapi yang efektif meliputi:

  • Pijat Meningkatkan sirkulasi darah dan nutrisi jaringan usus. Pijat area perut menggunakan gerakan membelai, melingkar, zigzag grindings.
  • Hidroterapi (mandi Skotlandia di perut, pancuran Charcot, kipas angin, pancuran melingkar) - aliran air yang dingin meningkatkan motilitas, hangat - meredakan kejang.
  • Iradiasi ultraviolet - produk pembelahan protein merangsang peristaltik.
  • Elektroforesis dengan berbagai obat (prozerin, kalsium, garam magnesium, papaverin, dibazol, dan lainnya) - meredakan kejang dan merangsang motilitas.
  • Parafin, aplikasi lumpur - meredakan rasa sakit, sesak, meningkatkan sirkulasi darah.
  • Akupunktur - merangsang dinding usus.

Enema dalam pengobatan usus atonis

Enema membantu meringankan kondisi dengan perut malas. Prosedur pembersihan dilakukan menggunakan air atau minyak. Dalam kasus pertama, volume cairan tidak boleh melebihi 500 ml. Untuk melakukan ini, gunakan air hangat yang biasa untuk menghindari kram. Pelonggaran paling baik dilakukan di malam hari. Air dimasukkan melalui lubang anus di dubur, melunakkan tinja dan mempercepat buang air besar.

Enema efektif dengan minyak. Untuk prosedur ini membutuhkan sekitar 150 ml. Minyak enema menormalkan gerakan usus, menghilangkan sensasi yang tidak menyenangkan, mengaktifkan motilitas. Untuk mencapai efek terapeutik, perlu dilakukan prosedur pembersihan selama 3-5 hari berturut-turut. Keluarnya massa feses melewati tanpa konsekuensi serius.

Pengobatan obat tradisional

Perawatan kompleks atonia usus meliputi pengobatan tradisional. Pilihan dari mereka harus dikoordinasikan dengan dokter Anda. Produk populer berdasarkan tanaman obat meliputi:

  1. Infus kulit buckthorn. 2 sendok makan bahan baku nabati tuangkan 200 ml air mendidih. Bersikeras dalam termos selama 2 jam, tiriskan. Gunakan 1/3 gelas 2 kali sehari.
  2. Ramuan rebung dari seri. Rumput kering tuangkan 500 ml air dingin, panaskan, didihkan. Biarkan dalam wadah tertutup selama 30 menit, saring. Ambil 200 ml 2 kali.
  3. Kaldu dari biji rami. 1 sendok makan bahan baku nabati tuangkan 200 ml air panas, didihkan, angkat dari api. Bungkus piring dengan kaldu, biarkan diseduh selama 1 jam. Ambil 3 sendok makan 2 kali, jangan filter.
  4. Teh dengan oregano. 1 sendok makan daun tanaman tuangkan 1 gelas air mendidih, diamkan selama 15 menit. Minumlah teh ini di pagi hari sebelum sarapan dan di malam hari.
  5. Lidah buaya. Daun tanaman (sekitar 150 g) dicuci, dibersihkan dari duri, dicincang. Dalam wadah kecil, panaskan 1,5 gelas madu (tidak di atas 40 ° C). Campur bahan dan biarkan campuran selama sehari. Panaskan madu lagi dengan lidah buaya. Minumlah sebelum sarapan, 1 sendok makan, hingga campuran obat selesai. Setelah 7 hari, perawatan dapat diulang.
http://sovets.net/19914-atoniya-kishechnika-lechenie.html

Gejala atonia usus dan pengobatan

Atonia usus dicirikan oleh penurunan tonus pada jaringannya, yang mengurangi, dan akhirnya berhenti, peristaltik. Pada orang yang sehat, jumlah kontraksi otot polos mencapai 18 kali per menit, yang memastikan pergerakan massa makanan yang tepat dan tepat waktu ke divisi yang lebih rendah.

Di hadapan penyakit, penurunan elastisitas jaringan, penurunan peristaltik, peningkatan interval waktu antara gerakan usus, yang kemudian menyebabkan sembelit, keracunan tubuh, obstruksi usus, dan perkembangan kanker, diamati.

Penyebab penyakit usus

Perkembangan atony dapat terjadi pada usia berapa pun dengan penyimpangan dari diet yang benar dan kurangnya aktivitas fisik. Ada beberapa penyebab penyakit berikut:

  • Kesalahan dalam nutrisi. Makan makanan yang digoreng, berlemak, dan berkalori tinggi. Jumlah minimum produk yang termasuk serat makanan dan serat dalam makanan memiliki dampak negatif pada kerja otot otot, mengurangi elastisitas dan nadanya.
  • Gaya hidup yang tidak bergerak berkontribusi terhadap melemahnya peristaltik.
  • Kehadiran situasi yang penuh tekanan dan ketegangan mental. Sistem saraf memainkan peran penting dalam mengatur sistem pencernaan. Dengan dampak negatif eksternal yang konstan, kerja neuron mengalami perubahan, yang memengaruhi fungsi saluran pencernaan.
  • Dehidrasi karena kekurangan air dalam tubuh.
  • Obat jangka panjang. Penggunaan yang tidak terkontrol dan kelebihan dosis analgesik yang direkomendasikan, antispasmodik mengarah pada atonia.
  • Infeksi pada tubuh. Kehadiran cacing menyebabkan keracunan tubuh karena keracunan oleh produk metabolisme mereka.
  • Dysbacteriosis. Penyakit ini berkontribusi terhadap kerusakan mikroflora normal dan pertumbuhan mikroorganisme patogen.
  • Penyalahgunaan kebiasaan buruk. Alkohol memiliki efek negatif pada sistem saraf, dan merokok mempengaruhi tonus otot.

Selain itu, faktor pemicu mungkin usia tua, kecenderungan genetik, perkembangan tumor ganas di daerah ini. Atonia pasca operasi dapat memanifestasikan dirinya sebagai komplikasi intervensi bedah di saluran pencernaan.

Tanda-tanda penyakit usus

Gejala perkembangan atonia dimulai dengan konstipasi yang berkepanjangan, ketika buang air besar tidak terjadi selama lebih dari 2 hari. Proses inflamasi yang dikembangkan disertai oleh:

  • Sindrom nyeri.
  • Kelemahan, peningkatan kelelahan.
  • Gangguan tidur
  • Lekas ​​marah.
  • Kembung, perut kembung.
  • Terjadinya anemia.
  • Pembentukan batu feses.
  • Keracunan.

Jika tidak ada pengobatan untuk waktu yang lama, celah anal terjadi. Karena keracunan dengan racun, tekanan dan suhu meningkat, nafsu makan menghilang, mual dan muntah muncul. Ini semua mempengaruhi sistem kekebalan tubuh manusia, yang menyebabkan reaksi alergi terhadap zat berbahaya dalam tubuh.

Fitur atony di masa kecil

Pada anak-anak, atonia biasanya didiagnosis sebagai akibat dari situasi yang membuat stres. Selain itu, konstipasi konstan dengan kurangnya asupan air dapat menyebabkan patologi pada anak. Pada bayi, kondisi ini lebih sering dikaitkan dengan saat menyapih, latihan pispot. Yang penting adalah penularan penyakit secara turun temurun.

Untuk menghindari munculnya penyakit pada anak, Anda dapat melakukan pijatan ringan profilaksis pada perut. Dengan masalah yang ada, pengobatan dilakukan dengan meninjau diet dan pengaturan supositoria gliserin.

Fitur atonia pada orang tua

Pada orang tua, penyakit ini dapat muncul sebagai akibat dari gaya hidup yang menetap, serta setelah operasi. Untuk mencapai remisi yang stabil untuk menangani masalah pada orang dewasa harus komprehensif.

Dalam diet harian termasuk makanan susu dan sayuran, produk dengan efek pencahar. Berguna untuk banyak berjalan dan membersihkan usus secara berkala dengan enema dengan rebusan chamomile.

Diagnosis penyakit

Jika dicurigai ada atonia usus, konsultasikan dengan ahli pencernaan atau proktologis. Setelah mengumpulkan anamnesis untuk menentukan penyebab patologi, dokter meresepkan serangkaian pemeriksaan:

  • Kotoran penyerahan untuk analisis bakteriologis.
  • Kolonoskopi.
  • Roentgenoskopi.
  • Irrigoskopi.

Pada gambar X-ray, adalah mungkin untuk mendeteksi tempat-tempat akumulasi feses dan gas, untuk menilai fitur fungsional motilitas.

Kolonoskopi dan irrigoskopi memungkinkan untuk menentukan tingkat lesi usus, memvisualisasikan pengurangan selaput lendir, menilai tingkat motilitas. Irrigoskopi digunakan untuk memeriksa usus besar. Dengan bantuan kolonoskopi, Anda dapat mengambil bahan untuk histologi.

Perawatan

Terapi Atony melibatkan pendekatan terpadu untuk memecahkan masalah. Para ahli mengusulkan untuk mengobati penyakit dengan metode berikut:

  • Untuk mengatur asupan obat yang menghilangkan sembelit dan meningkatkan motilitas.
  • Lakukan latihan senam yang direkomendasikan setiap hari.
  • Amati makanan khusus. Diet dengan atonia berkontribusi pada pembongkaran usus, melunakkan feses dan merangsang pencernaan.
  • Gunakan teh herbal dan tincture.

Terapi obat untuk atonia

Ketika membuat diagnosis ini, dokter meresepkan obat untuk meningkatkan tonus otot dan menormalkan peristaltik. Pencahar dapat digunakan untuk mempercepat buang air besar utama.

Kursus perawatan untuk atony meliputi:

  • Pancreatin. Zat enzim yang mengkompensasi kekurangan fungsi sekretori pankreas, serta sistem empedu. Obat meningkatkan pencernaan, memiliki efek analgesik.
  • Espumizan. Menghilangkan kembung dengan mengurangi pembentukan gas.
  • Metoclopramide. Ketika mengambil obat meningkatkan motilitas usus, muntah dan mual berhenti.
  • Amiridine dirancang untuk menormalkan transmisi impuls melalui serabut saraf, sehingga meningkatkan kontraktilitas otot. Penerimaan dana yang tidak terkendali dapat memiliki konsekuensi serius.
  • Prozerin. Obat meningkatkan motilitas, berkontribusi pada transmisi impuls saraf, mengaktifkan konduksi otot. Obat harus di bawah pengawasan dokter di rumah sakit.
  • Obat pencahar dibagi menjadi 3 jenis:
    1. Sekretori berarti: Senade, Regulaks. Mereka mempercepat buang air besar. Ketika sembelit kronis efektif Guttalaks, Bisacodyl.
    2. Persiapan osmotik: Normolakt, Duphalac, Fortrans. Mereka melunakkan massa tinja dan merangsang peristaltik.
    3. Nutrisi. Kelompok ini termasuk obat pencahar yang berasal dari alam, seperti kangkung, dedak.

Nilai nutrisi yang tepat dalam pengobatan penyakit

Menu pasien dengan atonia harus mencakup produk yang meningkatkan permeabilitas tinja:

  • Kompot, jeli.
  • Sup sayur.
  • Kefir, yogurt, krim asam rendah lemak.
  • Jus buah dan sayuran.
  • Daging rebus rendah lemak.
  • Kol laut.
  • Plum, aprikot kering.
  • Jeruk, buah persik.
  • Menir, terutama soba.
  • Roti basi.
  • Pasta
  • Apel
  • Tomat.
  • Bit

Makanan harus dibagi 5-6 kali sehari dengan interval waktu yang sama untuk menghilangkan kelaparan yang berkepanjangan. Piring harus direbus, dikukus, atau dipanggang. Anda tidak bisa makan ransum kering. Dosis harian protein harus setidaknya 60%.

Nutrisi pasien harus mengeluarkan produk-produk berikut:

  • Makanan kaleng.
  • Hidangan asin, berlemak, dan digoreng.
  • Bawang putih
  • Muffin, cokelat, dan gula-gula.
  • Susu murni.
  • Jamur.
  • Legum
  • Kaldu lemak.
  • Fig.
  • Lobak
  • Kubis

Dalam jumlah kecil, teh, pir, kakao, delima, kopi lemah, dogwood, blueberry kadang-kadang diizinkan. Nutrisi yang tepat berkontribusi pada pelunakan feses dan membantu meningkatkan peristaltik.

Latihan dan senam dalam pengobatan atonia

Dalam terapi kompleks untuk penyakit usus, olahraga memainkan peran penting dalam memperkuat otot-otot panggul dan perut. Durasi kerja harus sekitar setengah jam.

Setiap gerakan harus diulang 12 kali, pada tahap awal cukup lima dengan peningkatan harian bertahap hingga mencapai maksimum.

Senam meliputi latihan-latihan berikut:

  1. Posisi awal (PI) - di belakang. Pasien membuat simulasi bersepeda.
  2. PI - berbaring telentang. Kaki, tangan terkatup, menekuk lutut, menekan perut. Dalam posisi ini tertunda selama 5 detik, lalu kembali ke PI.
  3. PI - berlutut, sambil melakukan penekanan pada telapak tangan, siku. Turun ke bawah. Luruskan lengan Anda, jongkok di bokong, bergantian di kanan, lalu di sisi kiri.
  4. Sp sama. Hal ini diperlukan untuk meluruskan dan meregangkan kaki secara bergantian ke belakang, dengan backbend.

Memijat perut dengan pernapasan yang tepat dalam kombinasi dengan senam harian membantu meningkatkan peristaltik dan melawan sembelit atonic.

Eksekusi independen memiliki dua arah:

  • Memijat otot dalam. Pertama, gerakan dilakukan ke arah atas, mulai dari lipatan inguinal ke kanan. Kemudian, setelah mencapai zona pusar, secara bertahap turun ke pangkal paha kiri.
  • Memijat perut bagian bawah. Untuk melakukan ini, tangkap lipatan kulit dan gerakkan ke atas dan ke bawah, sementara tangan berada pada ketinggian yang berbeda. Saat tepat di atas, kiri di bawah. Begitu juga sebaliknya.

Metode rakyat berurusan dengan atonia

Di rumah untuk menormalkan proses pencernaan dan mencegah sembelit sebaiknya minum 1 sdm. sesendok minyak sayur tiga kali sehari.

Untuk tujuan yang sama, Anda bisa memasak salad bit, dibumbui dengan minyak sayur. Gunakan di malam hari.

Yang tidak kalah efektifnya adalah pengenalan makanan aprikot dan plum kering, yang direndam dalam air mendidih.

Selain itu, minuman herbal memiliki khasiat terapi yang baik:

  • Ramuan seri disiapkan, membawa sampai mendidih 2 sdm. sendok rumput dan 500 ml air. Setelah dingin, ambil 200 ml 2 kali sehari.
  • Untuk kaldu biji rami dibutuhkan 1 sdm. menyeduh sesendok biji dengan segelas air mendidih dan didihkan. Minuman diinfuskan selama 1 jam, setelah itu lumpur non-filter dikonsumsi dalam 3 sendok makan. sendok dua kali sehari.
  • Pengobatan atonia dengan lidah buaya dan madu dilakukan dengan perut kosong, mengambil 1 sdm. sendok satu jam sebelum makan. Untuk menyiapkan obat, mereka mengambil daun yang sudah dikupas dan digiling, yang dituangkan ke dalam madu yang dipanaskan hingga 40 derajat, dan massa tercampur rata. Penting untuk meminta ramuan 24 jam, setelah itu akan siap untuk digunakan.
  • Pembuatan bir 2 sdm. sendok burdock dalam 500 ml air mendidih, infus disimpan dalam termos sepanjang malam. Setelah disaring, minum diminum 2 kali sehari dengan 250 ml sebelum makan.

Obat tradisional harus dikombinasikan dengan obat-obatan, diet, dan senam. Sebelum menggunakan infus rumah, Anda harus berkonsultasi dengan dokter Anda.

Tindakan pencegahan untuk atonia

Aturan utama untuk mencegah timbulnya penyakit adalah

  • Kepatuhan dengan nutrisi yang tepat.
  • Olahraga ringan harian.
  • Pengobatan patologi saluran pencernaan dengan gejala awal penyakit.

Retensi tinja adalah tanda pertama atonia usus. Perawatan termasuk minum obat, diet dan melakukan latihan senam khusus.

Penting untuk diingat bahwa ini adalah kondisi yang diperlukan untuk pemulihan kesehatan, jika tidak keracunan, obstruksi usus, dan kanker dapat berkembang.

http://vseozhivote.ru/kishechnik/atoniya.html

Apa yang harus dilakukan dengan atonia usus: obat-obatan, obat tradisional dan diet

Atonia usus disebut gangguan yang berhubungan dengan pengosongan usus, yang dimanifestasikan oleh penghambatan tonus dan penurunan peristaltik.

Dinding usus tidak dapat berkontraksi secara normal, oleh karena itu mereka kehilangan kemampuan untuk mendorong massa tinja, akibatnya, sembelit jangka panjang berkembang. Tetapi atoni tidak dapat dianggap sebagai sembelit, ini lebih merupakan stagnasi tinja yang terjadi ketika fungsi peristaltik terganggu.

Penyebab perkembangan

Gangguan atonik terjadi pada latar belakang kelompok faktor yang dominan yang mempengaruhi saluran pencernaan.

Keadaan seperti itu merupakan konsekuensi dari gaya hidup yang tidak sehat, komplikasi yang menyertai patologi atau pengobatan lain, dan juga dapat berkembang dalam bentuk patologi independen.

Para ahli termasuk pasien yang berisiko mengembangkan patologi ini:

  1. Makan makanan yang salah, berat dan berkalori tinggi dengan kekurangan serat;
  2. Mereka sering hidup dalam keadaan stres, yang membebani aktivitas struktur neurosystem dan menyebabkan berbagai kegagalan di berbagai organ;
  3. Obat penghilang rasa sakit lama atau obat antispasmodik;
  4. Mereka menjalani kehidupan yang hipodinamik;
  5. Memiliki infeksi usus atau dysbiosis;
  6. Memiliki kecenderungan yang ditentukan secara genetik untuk gangguan atopik;
  7. Merokok atau menyalahgunakan minuman beralkohol yang berdampak buruk pada aktivitas sistem saraf;
  8. Memiliki invasi cacing, parasit menghasilkan produk limbah beracun yang secara negatif mempengaruhi peristaltik;
  9. Menyalahgunakan obat diare, berbagai enema pembersihan, yang secara serius merusak tonus otot jaringan usus, mereka kehilangan kemampuan untuk bekerja secara mandiri;
  10. Mereka menderita proses tumor di jaringan usus;
  11. Gunakan obat-obatan dari kelompok opiat yang membantu mengurangi nada struktur usus;
  12. Pada anak perempuan, patologi yang sama dapat berkembang dengan latar belakang sesar yang tidak berhasil.

Pada bayi kecil, atonia berkembang dengan latar belakang stres dan faktor keturunan, asupan cairan yang tidak mencukupi, atau perubahan sifat makanan.

Gejala atonia usus

Salah satu tanda karakteristik pertama dari usus yang malas, seperti juga disebut gangguan atonik, adalah gangguan pencernaan jangka panjang dengan tidak adanya pergerakan usus selama 2 hari.

Gejala yang menyertai dari kondisi patologis ini adalah:

  • Peningkatan gas dan perut kembung, perut kembung;
  • Gangguan tidur dan kelemahan konstan;
  • Sifat kotoran yang padat;
  • Anemia;
  • Warna kulit marmer, pucat.

Jika Anda menemukan gejala seperti itu, Anda harus segera menghubungi spesialis, karena pelanggaran aktivitas usus penuh dengan komplikasi berbahaya.

Diagnostik

Seorang spesialis di bidang proktologi atau gastroenterologi dapat mendiagnosis penyakit ini, berdasarkan data inspeksi, informasi anamnestik yang dikumpulkan dan hasil laboratorium yang diperoleh.

Jauh lebih sulit untuk menentukan penyebab sebenarnya yang memicu perkembangan gangguan atopik. Untuk tujuan ini, diagnostik instrumental dan laboratorium dilakukan, termasuk pemeriksaan tinja untuk dysbacteriosis dan cacing, suatu coprogram.

Ditugaskan untuk tes darah untuk menentukan tingkat hormon tiroid, karena kekurangan hormon tiroid menyebabkan penurunan tonus usus.

Pasien diberikan radiografi dengan metode lewat barium, memungkinkan penilaian akurat motilitas struktur usus kecil. Irrigoskopi mungkin diperlukan untuk menghilangkan lesi organik usus dari kemungkinan penyebabnya.

Pemeriksaan kolonoskopi yang memvisualisasikan keadaan struktur usus dan memungkinkan membedakan atonia dari patologi usus lainnya dianggap cukup informatif. Jika perlu, biopsi dan histologi jaringan usus ditentukan.

Jika tindakan diagnostik yang dilakukan tidak memberikan hasil yang tepat, maka perlu berkonsultasi dengan spesialis profil lain, misalnya, seorang psikolog atau ahli saraf, seorang psikoterapis, karena berkurangnya tonus usus sering disebabkan oleh faktor psikogenik.

Perawatan pada orang dewasa dan anak-anak

Seperti banyak patologi lainnya, terapi atonia membutuhkan pendekatan terpadu dan ditujukan untuk menghilangkan faktor pemicu dan efek negatif pada peristaltik usus. Ketika atony digunakan:

  • Terapi obat;
  • Senam terapeutik;
  • Terapi diet;
  • Resep obat tradisional;
  • Normalisasi dan koreksi kebiasaan, gaya hidup, dll.

Dengan kombinasi yang tepat dari teknik-teknik ini, pasien dapat mencapai hasil yang baik dan menghindari kekambuhan atonia, secara signifikan meningkatkan peristaltik gastrointestinal.

Persiapan

Dalam pengobatan atonia, tempat utama diberikan kepada obat dari kelompok prokinetik, yang meningkatkan motilitas usus dan meningkatkan nada saluran pencernaan. Juga diresepkan obat dari kategori inhibitor kolagoge dan kolinesterase.

Juga, atonia, metil sulfat neostigmin banyak digunakan, yang meningkatkan tonus jaringan otot saluran pencernaan.

Trimedat

Trimedat adalah obat milik kelompok pengatur motilitas gastrointestinal. Trimedat bekerja dengan lembut di seluruh bagian usus, meningkatkan gerak peristaltiknya, mendorong pengosongan usus dan mengurangi tekanan sfingter esofagus.

Hal ini diresepkan untuk usus malas untuk menormalkan gerakan usus. Obat ini efektif untuk pengobatan dan pencegahan atonia pada individu yang sudah memiliki gangguan usus atonic dalam sejarah.

Obat mengembalikan aktivitas penuh motilitas usus dalam berbagai patologi saluran pencernaan.

Obat ini dikontraindikasikan untuk anak di bawah 3 tahun dan untuk orang yang hipersensitif terhadap obat tersebut. Seiring dengan asupan, reaksi alergi dalam bentuk ruam kulit dapat terjadi. Tidak dianjurkan untuk hamil dan menyusui.

Prozerin

Prozerin adalah inhibitor asetilkolinesterase. Alat ini secara efektif meningkatkan transmisi impuls neuro-otot, meningkatkan tonus otot dinding usus, membantu tinja bergerak.

Paling sering diresepkan dalam bentuk injeksi. Kontraindikasi pada keadaan keracunan akut dan patologi tiroid, hiperplasia prostat jinak dan patologi miokard, proses ulseratif, dll.

Terhadap latar belakang penggunaan obat, pasien cenderung mengalami peningkatan air liur, sakit kepala dan artralgia, sesak napas dan seringnya dorongan buang air kecil.

Obat ini biasanya digunakan dalam perawatan rawat inap ketika obat lain tidak berguna. Obat ini dikenal luas dan memiliki banyak ulasan.

Oleg, Ekaterinburg:

Ketika saya tidak bisa pergi ke toilet selama beberapa hari berturut-turut, saya tidak terlalu serius dengan kondisi saya. Tetapi sehari kemudian, selain sembelit, rasa sakit yang parah di usus mulai mengganggu. Saya beralih ke terapis, saya diberi resep obat pencahar dan Prozerin. Setelah minum pil Prozerin hanya merasa lebih buruk. Perutnya bengkak, kepalanya sakit, napas pendek muncul. Kemudian dia membaca instruksinya, ternyata, efek samping dari tablet ini adalah. Setelah menjalani perawatan yang rumit, masalah pada usus dengan aman dihilangkan, tetapi setelah Prozerin saya mencoba untuk tidak meminumnya lagi, terlalu banyak reaksi tidak menyenangkan yang terjadi setelahnya.

Irina, Moskow:

Saya kebetulan berkenalan dengan obat Proserin di rumah sakit, di mana saya ditusuk dalam kasus atonia usus. Obat itu membantu, tetapi banyak reaksi buruk muncul darinya. Seluruh kursus saya mual dan pusing. Dengan anestesi, injeksi ini ditransfer jauh lebih mudah, dan ini membantu dengan sangat baik, motilitas usus cepat pulih. Tetapi jika memungkinkan, lebih baik untuk mengganti obat dengan sejumlah kecil efek samping.

Obat pencahar

Obat pencahar hanya diresepkan untuk beberapa hari pertama untuk menormalkan proses buang air besar. Penyebab stagnasi pencahar feses tidak sembuh, tetapi hanya sementara menghilangkan efeknya.

Pencahar berbagai kelompok dapat digunakan:

  • Mengandung laktulosa, seperti Prelax, Fortrans, Duphalac atau Normolact. Dana ini merangsang peristaltik usus, melunakkan feses dan merangsang motilitas. Efek yang nyata diamati 3-6 jam setelah pemberian.
  • Obat sekretori yang berasal dari tumbuhan atau sintetis. Untuk sayuran termasuk dana dengan daun rumput senna seperti Regulax, Senade atau Antrasennin, dengan minyak nabati dan bahan baku obat lainnya.
  • Obat pencahar alami seperti dedak, kubis, yang meningkatkan volume tinja, yang merangsang peristaltik usus dan memfasilitasi pergerakan massa. Berbeda dengan obat-obatan, kecanduan dan reaksi merugikan tidak menyebabkan obat-obatan tersebut, tetapi secara alami menormalkan gerak peristaltik dan pergerakan.

Enema pembersihan

Enema pembersihan akan membantu meringankan kondisi dengan usus yang malas, tetapi volumenya tidak boleh lebih dari 500 ml. Dianjurkan untuk melakukan pembersihan di malam hari.

Air yang dimasukkan ke dalam anus akan melunakkan kotoran dan membantunya meninggalkan dubur tanpa rasa sakit. Untuk pengantar Anda perlu menggunakan air hangat yang biasa, karena dengan masuknya cairan dingin dalam kejang usus jaringan otot dapat terjadi.

Saat tidur, Anda juga bisa melakukan enema dengan minyak, mereka menormalkan gerakan usus, meredakan perasaan berat dan menormalkan peristaltik usus. Volume enema seperti itu harus maksimal 150 ml, prosedur dilakukan selama tiga sampai lima hari berturut-turut, setelah normalisasi gerakan usus, pengobatan dihentikan.

Diet

Terapi diet dengan atonia ditujukan untuk penggunaan produk-produk yang memfasilitasi keluarnya tinja melalui usus. Ini termasuk:

  • Produk susu dan dedak;
  • Aprikot dan buah ara kering;
  • Hijau, buah-buahan dan sayuran segar;
  • Laminaria (ganggang) dan jus segar dari sayuran, buah-buahan seperti aprikot atau prem;
  • Millet dan gandum menir;
  • Daging tanpa lemak dan roti hitam.

Penting untuk mengecualikan dari makanan junk food seperti cokelat dan coklat, kaldu lemak dan lemak babi, daging asap dan bumbu, makanan kaleng, dll.

Obat tradisional

Seringkali, dengan atonia, metode pengobatan tradisional digunakan, yang hanya memiliki karakter tambahan dan tidak dapat digunakan sebagai terapi utama.

Ada banyak resep untuk persiapan kaldu penyembuhan dan infus yang membantu memecahkan masalah malas usus:

  • Sayang dengan lidah buaya. Untuk menyiapkan obat, 4-5 daun tanaman diambil, dibersihkan dan dihancurkan. Setengah cangkir madu harus dipanaskan hingga sekitar 40 ° C dan dicampur dengan lidah buaya. Hal ini diperlukan untuk memaksa campuran selama sehari, dan kemudian meminumnya setiap hari dalam satu sendok dalam bentuk yang sudah dipanaskan.
  • Susu dengan mint. Untuk obat ini dalam susu (250 ml) tambahkan setengah sendok madu dan jus mint. Minuman diaduk dan diminum dua kali sehari sebelum makan selama seperempat jam.
  • Bekatul dengan susu. Dalam segelas susu hangat harus tuangkan 2 sendok besar dedak, bersikeras setengah jam dan ambil di pagi hari dengan perut kosong. Durasi terapi adalah satu setengah minggu.
  • Senna. Dalam segelas air panas, Anda perlu mengukus sesendok besar senna dan rebus di api selama seperempat jam, lalu bersikeras untuk satu jam lagi. Perlu minum obat pada sendok besar 3 r / d.
  • Kastor Minyak jarak diambil dengan atonia usus dalam bentuk murni dalam sendok besar sekali sehari. Durasi kursus adalah maksimal 3 hari.

Obat tradisional dapat digunakan dalam pengobatan atonia usus hanya setelah berkonsultasi dengan ahli pencernaan atau proktologis.

Untuk mengembalikan aktivitas usus pasien merekomendasikan latihan terapi, yang memperkuat jaringan otot pers dan meningkatkan kerja semua departemen usus. Serangkaian latihan biasanya meliputi:

  • Mengangkat kaki secara bergantian dari posisi berbaring;
  • Kaki mahi secara bergantian dari posisi merangkak;
  • Swing press klasik;
  • Latihan "sepeda";
  • Berbaring telentang, Anda harus menarik lutut ke dada, dan kembali mengambil posisi semula.

Dalam kasus lain, senam yang tepat membantu meningkatkan perjalanan kotoran melalui saluran usus dan meningkatkan gerak peristaltik.

Prognosis dan pencegahan

Atonia memiliki prognosis yang baik dan kadang-kadang tidak memerlukan tindakan terapi khusus, terapi terbatas pada pembatasan diet dan olahraga.

Adapun pencegahan, itu adalah diet sehat sepanjang hidup, aktivitas fisik yang optimal dan pengobatan patologi saluran pencernaan yang tepat waktu yang mempengaruhi tonus usus.

http://gidmed.com/gastroenterologiya/proktologiya/atoniya-kishechnika.html

Atonia usus, penyakit yang bisa dicegah

Patologi usus adalah faktor yang mempengaruhi keadaan seluruh organisme. Salah satu penyakit organ yang paling sering terjadi, terutama di masa kanak-kanak dan usia tua, adalah atonia, yang menyebabkan sembelit atonis. Bagaimana menghindari masalah ini, apa metode diagnosis, perawatan dan pencegahan? Apakah obat tradisional efektif?

Deskripsi penyakit

Istilah "atony" berarti tidak adanya nada. Seperti yang diterapkan pada usus, itu adalah patologi di mana motilitas usus tidak cukup untuk memberikan tinja yang teratur. Oleh karena itu, penyakit ini ditandai dengan konstipasi yang sering, yang disebut "atonic".

Terkadang orang yang menderita sembelit segera mulai mencurigai adanya atonia. Sementara itu, masalahnya mungkin karena alasan yang sangat berbeda, misalnya, kekurangan gizi, faktor psikologis, dll. Diagnosis atonia usus hanya dapat dilakukan oleh dokter profesional.

Sebelum berbicara tentang sembelit atonis, orang harus memahami apa arti kata "sembelit" secara umum. Kebanyakan orang percaya bahwa buang air besar harus terjadi sekali sehari. Ini adalah kesalahpahaman. Fungsi tubuh setiap orang secara individu. Itu dianggap normal ketika interval antara pengosongan adalah 10 hingga 48 jam. Jika kursi itu tidak lebih dari dua hari, kita bisa bicara tentang sembelit.

Sembelit teratur disertai dengan kondisi menyakitkan lainnya - kelemahan, depresi, masalah kulit.

Masalah serupa muncul ketika ada tumor atau polip di usus yang mencegah ekskresi tinja dari tubuh.

Sembelit atonik pada anak-anak

Penyebab atonia usus pada anak berbeda, mereka bergantung pada usia dan faktor lainnya.

  1. Pada bayi, atonia dapat berkembang selama penyapihan dari payudara ibu atau beralih ke formula baru. Juga, keadaan seperti itu kadang-kadang muncul jika anak tidak diberi cairan yang cukup.
  2. Alasan kedua mungkin penyakit menular - disentri atau dispepsia toksik. Dalam hal ini, refleks buang air besar hilang dan ada penurunan motilitas rektum.

Atonia usus pada orang dewasa

Pada orang dewasa yang sehat, menjalani gaya hidup aktif, kondisi ini jarang terjadi. Beresiko adalah:

  • mereka yang memiliki pekerjaan menetap;
  • pasien dengan penyakit kronis;
  • pasien pasca operasi;
  • wanita hamil atau baru lahir.

Fitur penyakit pada lansia

Di usia yang lebih tua, risiko mengembangkan atonia meningkat berkali-kali lipat. Orang lanjut usia tidak dapat lagi bergerak sebanyak dan aktif seperti orang muda, ia memiliki patologi kronis yang membutuhkan asupan berbagai macam obat secara teratur. Ini adalah faktor risiko yang dapat memicu penyakit.

Selain itu, pada usia lanjut, atonia mungkin disebabkan oleh aterosklerosis pembuluh usus.

Alasan

Penyebab penyakit ini banyak:

  1. Pekerjaan duduk, hypodynamia, di mana otot-otot dinding usus melemah dan nada mereka menurun.
  2. Kurangnya nutrisi yang memadai - penggunaan yang berat untuk pencernaan makanan tanpa serat yang cukup dan serat kasar.
  3. Stres di tempat kerja dan di rumah, ketidakmampuan untuk mengunjungi toilet pada saat yang sama. Sistem saraf mengontrol seluruh tubuh manusia, termasuk dinding usus. Jika saraf tidak teratur, itu dapat menyebabkan masalah usus.
  4. Adanya infeksi usus, juga cacing (cacing). Parasit mengeluarkan zat beracun khusus yang memengaruhi peristaltik.
  5. Penggunaan obat-obatan tertentu dalam waktu lama - antispasmodik, obat penghilang rasa sakit, obat-obatan dari kelompok morfin. Mereka menyebabkan relaksasi semua otot, termasuk usus.
  6. Dysbacteriosis, misalnya, akibat penggunaan antibiotik, ketika proses pencernaan yang tepat terganggu.

Atonia usus setelah operasi

Setelah operasi pada saluran gastrointestinal sering terjadi sembelit atonik yang persisten. Ini adalah fenomena sementara. Setelah pasien mulai berjalan, gerak peristaltik dan usus kembali normal. Untuk memfasilitasi kondisi pasien, persiapan khusus ditentukan. Yang paling populer adalah Kalimin.

Ini adalah alat yang sangat efektif, tetapi harus diambil di bawah pengawasan dokter, karena obatnya memiliki beberapa kontraindikasi.

Sembelit atonik setelah melahirkan

Konstipasi atonik setelah lahir sangat umum. Ini karena alasan berikut:

  1. Otot-otot perut setelah melahirkan diregangkan, rahim belum kembali ke ukuran normal, sehingga memberikan tekanan pada usus bagian bawah.
  2. Usus kembali ke lokasi normalnya.
  3. Hormon berubah, yang juga bisa menyebabkan penurunan nada.
  4. Dengan air mata dan jahitan, rasa sakit muncul selama buang air besar, yang dapat menyebabkan berkurangnya keinginan untuk mengosongkan usus.
  5. Ketidakstabilan psikologis seorang wanita dalam periode ini.

Biasanya sembelit atonik menghilang 6-8 minggu setelah melahirkan. Ini tidak berarti bahwa itu tidak boleh diperlakukan. Jika seorang wanita telah melihat tanda-tanda kondisi seperti itu dalam dirinya, ia harus berkonsultasi dengan dokter, karena penyakit ini tidak hanya membahayakan dirinya sendiri tetapi juga bayi yang disusui.

Mempengaruhi usus penyakit endokrin

Penyakit endokrin, yang dipicu oleh penurunan aktivitas kelenjar tiroid dan produksi hormon yang tidak mencukupi, dapat menyebabkan atonia usus. Patologi semacam itu termasuk, misalnya, hipotiroidisme, di mana tidak hanya aktivitas usus melambat, tetapi secara umum semua proses dalam tubuh. Seseorang mengalami kelemahan yang konstan, bicaranya menjadi lambat dan terputus-putus, tekanan darahnya menurun. Pasien seperti itu banyak tidur, yang juga tidak kondusif untuk buang air besar secara teratur. Berat pasien bertambah, wanita mengalami gangguan menstruasi.

Obesitas, yang sering dikaitkan dengan diabetes, juga merupakan faktor risiko.

Dalam hal ini, perlu untuk mengobati, pertama-tama, penyakit yang mendasarinya, karena paparan langsung ke usus tidak akan mengarah pada hasil yang diinginkan.

Munculnya atonia usus karena infeksi

Infeksi yang menyebabkan sembelit atonis:

  1. Salmonellosis.
  2. Disentri.
  3. Escherichiosis.
  4. Yersiniosis
  5. Cryptosporidiosis.
  6. Staphylococcus.
  7. Infeksi parasit.
  8. Disbakteriosis mikroba.

Konsekuensi tidak menyenangkan dari penyakit menular tersebut adalah penurunan tonus usus tidak hanya karena aktivitas vital mikroorganisme berbahaya, tetapi juga sebagai akibat dari pengaruh obat yang digunakan.

Atony Medis Usus

Ada cukup banyak obat yang bisa menyebabkan penyakit ini. Yang utama adalah:

  1. Antispasmodik, misalnya, No-Spa, Drotaverin, dll.
  2. Antiulcer - Famotidine, Omez, dll.
  3. Antasida - Maalox, Almagel, dan lainnya.
  4. Sorben - Polisorb, Enterosgel, dll.
  5. Persiapan melawan epilepsi - Difenin, Finlepsin, dll.
  6. Antidepresan - Amitriptyline, Moclobemide, dll.
  7. Analgesik mirip morfin dan obat-obatan narkotika sintetik - Omnopon, Promedol, dll.

Predisposisi genetik.

Mengenai faktor keturunan dalam pengembangan atonia usus, spesialis tidak memiliki konsensus. Namun, sebagian besar penelitian mengkonfirmasi bahwa masalah ini diamati pada kerabat dekat. Ini menunjukkan adanya kecenderungan genetik terhadap patologi ini. Karena itu, jika keluarga sudah memiliki kasus penyakit ini, semua anggota keluarga lainnya berisiko.

Gejala atonia usus

Gejala utama dari kondisi patologis adalah sebagai berikut:

  1. Konstipasi lebih dari 48 jam.
  2. Kesulitan dan pergerakan usus yang menyakitkan.
  3. Konsistensi tinja yang sangat padat.
  4. Perut perut, berat dan tidak nyaman.
  5. Nafsu makan buruk.
  6. Mengantuk, lemah, depresi, sesak napas.
  7. Dalam kasus muntah, mual, suhu bisa meningkat.

Jangan berpikir bahwa semua gejala ini terjadi secara bersamaan. Kondisinya memburuk secara bertahap. Sembelit yang sering adalah gejala utama yang harus mengarah ke dokter.

Diagnostik

Awalnya, seorang pasien dengan sembelit harus mengunjungi terapis distriknya. Setelah survei dan pemeriksaan, dokter akan merujuk pasien ke spesialis. Ahli gastroenterologi dan proktologis dapat membuat diagnosis akhir. Tanpa pemeriksaan dan tes yang diperlukan, tidak mungkin untuk menentukan seberapa sulit kondisi pasien dan untuk meresepkan perawatan yang diperlukan.

Tes laboratorium

Biasanya, jika dicurigai ada atonia usus, dokter meresepkan tes feses untuk:

  • cacing;
  • darah tersembunyi;
  • lingkungan bakteriologis.

Studi-studi ini diperlukan untuk menentukan penyebab patologi. Juga, pasien dapat ditugaskan tes darah umum untuk menentukan adanya proses inflamasi dalam tubuh.

Metode penelitian instrumental

Studi instrumental utama untuk sembelit atonik adalah:

    Kolonoskopi adalah foto fotografi usus atau bagian individualnya. Jika diinginkan, pasien di pusat medis modern, prosedur ini dilakukan dengan anestesi umum. Jika dokter menemukan neoplasma di usus pasien, maka selama kolonoskopi, bahan diambil untuk penelitian laboratorium untuk mengecualikan onkologi.

Kolonoskopi dianjurkan tidak hanya untuk pasien yang memiliki masalah dengan tinja yang teratur, tetapi juga untuk semua orang yang berusia di atas lima puluh tahun, karena pada usia ini ada risiko mengembangkan kanker dubur.

Cara mengobati patologi

  1. Diet rendah kalori seimbang dengan asupan serat meningkat. Menghilangkan makanan berlemak dan goreng, mengurangi asupan gula.
  2. Nutrisi teratur:
    • cobalah mengambil makanan pada waktu yang sama setiap hari dalam porsi kecil;
    • hindari jeda besar di antara resepsi;
    • Terakhir kali Anda perlu makan setidaknya dua jam sebelum tidur.
  3. Gaya hidup aktif, berjalan, olahraga, yang direkomendasikan untuk usia ini, yoga.
  4. Penurunan berat badan
  5. Pengobatan penyakit yang mendasarinya dalam patologi infeksi dan endokrin.
  6. Perawatan obat-obatan.

Obat: Prozerin, Metoclopramide dan lainnya

Ketika pengobatan medikal atonia usus, dokter biasanya meresepkan dua kelompok obat - pencahar dan merangsang peristaltik. Yang paling populer saat ini adalah:

  1. Regulax - obat nabati dengan efek ringan. Ini membantu membersihkan usus besar, Anda bahkan dapat menugaskan anak-anak.
  2. Metoclopramide - obat yang meningkatkan motilitas otot-otot dinding usus, yang memiliki efek antiemetik, digunakan baik di rumah sakit (lebih sering dalam bentuk injeksi) dan selama perawatan rawat jalan (pemberian oral).
  3. Prozerin dan Amiridin - obat yang sangat kuat, paling sering digunakan dalam kondisi rumah sakit, karena memerlukan pengawasan medis. Meningkatkan permeabilitas impuls saraf dan karena ini meningkatkan peristaltik.
  4. Obat-obatan yang mengandung enzim yang meningkatkan pencernaan, misalnya, Mezim atau Pancreatin.
  5. Espumizan - obat yang mengurangi perut kembung.
  6. Lilin - metode ini terutama digunakan pada anak kecil, misalnya, lilin dengan gliserin, belladonna, dengan cocoa butter.

Perawatan obat atony - galeri foto

Diet untuk atonia usus

Diet dengan penyakit ini adalah kondisi yang diperlukan untuk pemulihan. Produk yang direkomendasikan:

  1. Buah-buahan dan sayuran segar - kol, bit, wortel, labu, mentimun, lobak, apel, dll.
  2. Buah-buahan kering, kompot buah kering - plum, aprikot kering, buah ara, dll.
  3. Hijau - dill, peterseli, selada.
  4. Semua bubur, kecuali manna. Soba, gandum, jagung, dan gandum sangat bermanfaat.
  5. Daging diet - dada ayam, dada kalkun, daging sapi rendah lemak dalam jumlah sedang.
  6. Roti dedak.
  1. Daging berlemak, lemak babi.
  2. Ikan berminyak.
  3. Semua makanan yang digoreng.
  4. Roti putih, roti, biskuit, kecuali oatmeal.
  5. Makanan manis.

Bahkan produk yang direkomendasikan harus dikonsumsi dalam jumlah sedang. Makan berlebihan adalah salah satu penyebab utama tidak hanya atonia, tetapi juga penyakit usus.

Latihan

Latihan dengan sembelit atonik tergantung pada usia pasien. Orang-orang dari usia muda dan dewasa dianjurkan berjalan, jogging, senam. Pasien lanjut usia yang, karena penyakit kronis terbatas dalam gerakannya, dianjurkan untuk memijat perut, latihan dalam posisi terlentang.

Latihan senam untuk memerangi atonia usus harus meliputi:

  1. Latihan pada otot perut:
    • "Sepeda" berbaring telentang;
    • secara bergantian mengangkat kaki dari posisi tengkurap;
    • mengangkat kaki secara bergantian berdiri dengan posisi merangkak, dll.
  2. Latihan tentang pengembangan diafragma:
    • Ambil napas dalam-dalam dari posisi berdiri sambil mengangkat lengan dan rilekskan otot perut;
    • lalu buang napas dengan menurunkan tangan dan ketegangan otot perut.
  3. Latihan untuk otot-otot panggul:
    • squat sederhana;
    • squat berbentuk baji;
    • mengangkat kembali dari berbaring di punggung sementara kepala dan kaki tetap ditekan untuk mendukung;
    • beberapa menit berjalan di tempat itu dengan mengangkat lutut setinggi mungkin.
  4. Pijat sendiri pada perut - sapuan melingkar yang seragam. 10–20 putaran beberapa kali sehari.

Senam sederhana seperti itu akan membantu meningkatkan aliran darah, menghilangkan gas, memperkuat otot dan meningkatkan motilitas usus.

Beberapa asana sederhana sangat efektif untuk konstipasi, terutama jika dilakukan secara teratur.

  1. Tadasana - postur pegunungan. Saat melakukan postur ini, otot-otot pers berkembang, dan usus terstimulasi. Ini juga berguna untuk tulang belakang. Tadasan harus dilakukan setelah minum banyak air bersih, non-karbonasi pada suhu kamar. Terutama asana ini berguna pada paruh pertama kehamilan.
  2. Tiryaka-tadasana - pose pohon, bersandar pada angin. Melakukan lereng, perlu untuk fokus pada ketegangan dinding perut.
  3. Udarakarsanasana - pijat perut. Latihan ini dimulai dengan kecenderungan lutut kiri ke penyangga dan memutar badan ke sisi kanan. Tidak disarankan untuk memulai dari belokan ke kiri, karena Anda pertama-tama harus memiliki dampak di sisi kanan usus sepanjang perjalanannya.

Rekomendasi Asanas - Galeri Foto

Obat tradisional

Orang-orang telah lama mengetahui cara yang bekerja dengan baik dalam sembelit atonis. Namun, Anda tidak boleh menggunakannya terus-menerus tanpa pengawasan medis, karena banyak dari mereka dapat membuat ketagihan. Alat-alat ini meliputi:

  1. Senna pergi:
    • satu sendok teh daun kering hancur tuangkan 250 ml air dingin;
    • biarkan sehari untuk meresap, aduk setiap 3-4 jam;
    • setelah 24 jam, saring dan minum infus, lebih disukai di malam hari sebelum tidur. Dia mulai bertindak di pagi hari.
  2. Infus biji dill (air dill):
    • 40 g biji adas tuangkan 0,5 liter air matang panas;
    • bersikeras termos selama sekitar satu jam;
    • gunakan setengah gelas tiga kali sehari sebelum makan. Untuk anak-anak, lebih aman menggunakan obat farmasi.
  3. Kulit Buckthorn:
    • 2 sdm. l kulit kayu hancur tambahkan air ke gelas;
    • berendam dalam bak air selama 15 menit;
    • bersikeras satu jam;
    • isi volume awal dengan air matang pada suhu kamar;
    • Minumlah setengah gelas sebelum tidur.
  4. Rimpang Calamus:
    • bahan baku hancur kering tuangkan vodka pada tingkat 50 g per 500 ml;
    • biarkan meresap di tempat gelap selama 10 hari;
    • kocok setiap hari;
    • minum 15 tetes sebelum makan, diencerkan dengan air hangat.
  5. Ramuan thyme:
    • 2 sdt. thyme kering dikukus dengan air mendidih (200 ml);
    • biarkan diseduh selama 7-8 menit;
    • minum seperti teh.
  6. Rumput seri:
    • bubuk kering (3 sendok makan) tambahkan air mendidih ke dalam satu cangkir;
    • tahan dalam bak air selama 20 menit;
    • biarkan diseduh selama satu jam, saring;
    • tambahkan air matang ke volume awal;
    • minum sepertiga gelas setelah makan.
  7. Flaxseed Kissel:
    • ambil 3 sdm. l biji dan tuangkan 500 ml air;
    • didihkan selama 10 menit;
    • untuk meningkatkan efeknya, disarankan untuk tidak hanya menggunakan jeli itu sendiri, tetapi juga bijinya, yang dimasak, dikunyah dengan cermat.
  8. Salad rumput laut - dengan kecenderungan sembelit untuk digunakan sesering mungkin.
  9. Jus jeruk bali - minum segelas di pagi hari sebelum makan. Kontraindikasi pada tukak lambung.
  10. Jus kentang dan bit (1: 1) - hanya jus segar yang digunakan dari bulan Juli hingga Februari, karena pada saat lain zat berbahaya terakumulasi dalam kentang. Minumlah setengah gelas selama 20 menit sebelum makan.

Karena dana ini mempengaruhi usus lebih lembut dan praktis tidak memiliki kontraindikasi (kecuali kemungkinan intoleransi individu), dokter merekomendasikan untuk memulai perawatan dengan mereka. Terkadang ini sudah cukup.

http://enterolog.ru/zabolevaniya-pishhevaritelnoy-sistemyi/jzhkt/kishechnik/atoniya-kishechnika-zabolevanie-kotoroe-mozhno-predotvratit/

Artikel Tentang Varises

CT jantung adalah diagnosis radiologis informatif, yang memungkinkan untuk mengevaluasi fitur anatomi organ ini, untuk mengidentifikasi patologi dan kelainan dalam pekerjaan. Pada saat yang sama, dengan pemindaian ini, pekerjaan arteri, vena, dan seluruh sistem pasokan darah di daerah ini diperiksa ke kapiler terkecil.