Sel darah putih

Leukosit adalah sel berbentuk bulat dengan ukuran 7-20 mikron, terdiri dari nukleus, protoplasma homogen atau granular. Mereka disebut sel darah putih karena kekurangan warna. Serta granulosit karena adanya butiran atau agranulosit dalam sitoplasma karena kurangnya granularitas. Saat istirahat, leukosit menembus dinding pembuluh darah dan keluar dari aliran darah.

Konten

Struktur darah Leukosit ditandai oleh kurangnya warna.

Karena sitoplasma yang tidak berwarna, bentuk yang tidak teratur dan gerakan amoeboid, leukosit disebut sel putih (atau amuba) yang "mengambang" di dalam getah bening atau plasma darah. Kecepatan leukosit berada dalam kisaran 40 mikron / menit.

Itu penting! Orang dewasa di pagi hari dalam darah dengan perut kosong memiliki rasio leukosit dalam 1 mm - 6000-8000. Jumlah mereka berubah pada siang hari karena keadaan fungsional yang berbeda. Peningkatan tajam kadar leukosit dalam darah adalah leukositosis, penurunan konsentrasi adalah leukopenia.

Fungsi utama leukosit

Limpa, kelenjar getah bening, otak merah di tulang adalah organ di mana leukosit terbentuk. Unsur kimia mengiritasi dan menyebabkan sel darah putih meninggalkan aliran darah, menembus endotel kapiler agar cepat sampai ke sumber iritasi. Ini dapat menjadi residu dari aktivitas vital mikroba, menghancurkan sel, segala sesuatu yang dapat disebut benda asing atau kompleks antigen-antibodi. Sel-sel putih menerapkan kemotaksis positif untuk rangsangan, yaitu mereka memiliki reaksi motorik.

Pekerjaan fungsional utama, yang menjadi tanggung jawab leukosit, adalah pengangkutan oksigen ke semua jaringan di tingkat sel dan penghilangan karbon dioksida dari mereka, serta perlindungan tubuh: spesifik dan tidak spesifik dari efek dan proses patologis eksternal dan internal, dari bakteri, virus, dan parasit. Dengan ini:

  • kekebalan terbentuk: spesifik dan tidak spesifik;
  • kekebalan nonspesifik dibentuk dengan partisipasi zat anti-toksik dan interferon yang dihasilkan;
  • Produksi antibodi spesifik dimulai.

Kami merekomendasikan untuk memperhatikan juga artikel: "Analisis gas darah"

Leukosit dikelilingi oleh sitoplasma mereka sendiri dan zat asing dicerna dengan enzim khusus, yang disebut fagositosis.

Itu penting! Satu leukosit mencerna 15-20 bakteri. Leukosit mampu mengeluarkan zat pelindung penting yang menyembuhkan luka dan dengan reaksi fagosit, serta antibodi dengan sifat antibakteri dan antitoksik.

Selain fungsi perlindungan leukosit, mereka juga memiliki tanggung jawab fungsional penting lainnya. Yaitu:

  • Transportasi Sel-sel putih yang menyerupai amuba mengadsorpsi protease lisosom dengan peptidase, diastasis, lipase, deoksiribronuklease dan mentransfer enzim-enzim ini ke diri mereka sendiri ke area yang bermasalah.
  • Sintetis. Dengan kurangnya zat aktif dalam sel: heparin, histamin dan lainnya, sel putih mensintesis zat biologis yang hilang untuk kehidupan dan aktivitas semua sistem dan organ.
  • Hemostatik. Leukosit membantu darah dengan cepat menggumpal dengan tromboplastin leukosit, yang mereka keluarkan.
  • Sanitasi. Sel darah putih berkontribusi pada resorpsi sel dalam jaringan yang mati selama cedera, karena enzim yang dibawa sendiri dari lisosom.

Fungsi hemostatik dan sanitasi leukosit

Berapa lama hidup

Sel darah putih hidup - 2-4 hari, dan proses perusakannya terjadi di limpa. Masa hidup pendek leukosit dijelaskan oleh konsumsi ke dalam tubuh banyak orang, diambil oleh sistem kekebalan tubuh sebagai asing. Oleh fagosit, mereka cepat diserap. Karena itu, ukurannya bertambah. Hal ini menyebabkan penghancuran dan pelepasan zat yang menyebabkan peradangan lokal disertai edema, demam, dan hiperemia di daerah yang terkena.

Zat-zat ini, yang menyebabkan reaksi peradangan, mulai menarik leukosit putih segar ke pusat gempa. Mereka terus menghancurkan zat dan merusak sel, tumbuh dan juga mati. Tempat di mana sel-sel putih yang mati menumpuk mulai membusuk. Kemudian enzim lisosom diaktifkan, dan fungsi sanitasi leukosit diaktifkan.

Struktur leukosit

Granulosit disebut sel putih dengan protoplasma granular, agranulosit - sel tanpa granularitas. Granulosit menggabungkan jenis sel seperti basofil, neutrofil, dan eosinofil. Agranulosit - satukan limfosit dan monosit.

Sel granulosit

Basofil

Paling sedikit di antara leukosit adalah bentuk bulat dari basofil (1%) dengan inti berbentuk batang atau tersegmentasi dan butiran bunga ungu gelap di sitoplasma. Butiran atau apa yang disebut granularitas basofilik adalah molekul pengatur, protein dan enzim. Basofil mensintesis otak dalam tulang, menggunakan sel myeloblast basofilik. Sel-sel yang matang sepenuhnya memasuki darah dan terus hidup selama sekitar 2 hari, kemudian mereka disimpan dalam sel-sel jaringan dan organisme dihilangkan.

Itu penting! Basofil memadamkan peradangan, mengurangi pembekuan darah dan mengurangi syok anafilaksis.

Neutrofil

Dalam darah, sel-sel ini menyumbang 70% dari semua tubuh putih. Dalam neutrofil bundar dengan butiran berwarna ungu muda, inti sitoplasma berbentuk batang atau terdiri dari segmen (3-5), yang dihubungkan oleh untaian halus. Sumsum tulang myeloblast neutrofil adalah sumber neutrofil. Penghancuran sel dewasa setelah 2 minggu kehidupan terjadi di limpa atau hati.

Sitoplasma neutrofil mengandung 250 spesies butiran yang memiliki zat bakterisida dan enzim, molekul pengatur. Dengan bantuan mereka, neutrofil melakukan tugas fungsionalnya untuk melindungi tubuh, menggunakan fagositosis - menangkap bakteri atau virus dan bergerak ke dalam untuk menghancurkan agen penyebab penyakit ini dengan enzim granula.

Itu penting! Neutrofil sel tunggal menetralkan hingga 7 organisme patogen selama netralisasi proses inflamasi.

Eosinofil

Mereka bulat sama dengan nukleus segmental atau berbentuk batang. Sitoplasma sel diisi dengan butiran besar berwarna oranye terang dengan bentuk dan ukuran yang sama. Butiran terdiri dari protein, fosfolipid dan enzim.

Myeloblast sumsum tulang eosinofilik adalah zona pembentukan sel eosinofil. Umur mereka adalah 8-15 hari, kemudian mereka dikeluarkan melalui jaringan ke lingkungan eksternal. Fagositosis sel digunakan di usus, saluran kemih, selaput lendir, saluran pernapasan. Mereka dapat menyebabkan timbulnya dan pengembangan alergi.

Sel agranulosit

Sel granulosit dan agranulosit

Limfosit

Limfoblas di sumsum tulang menghasilkan bentuk bulat dan ukuran berbeda, dengan limfosit inti bulat besar. Mereka termasuk sel imunokompeten, sehingga mereka matang dalam proses khusus. Mereka bertanggung jawab untuk menciptakan kekebalan dengan berbagai respons imun. Jika pematangan terakhir mereka terjadi di timus, maka sel-sel itu disebut limfosit-T, jika di dalam kelenjar getah bening atau limpa, limfosit B. Ukuran sel pertama (80%) lebih kecil dari ukuran sel kedua (20%).

Umur sel adalah 90 hari. Mereka secara aktif terlibat dalam reaksi kekebalan dan melindungi tubuh, menggunakan fagositosis pada saat bersamaan. Untuk semua virus patogen dan bakteri patologis, sel menunjukkan resistensi yang tidak spesifik - efek yang sama.

Dalam kasus ketika seorang anak memiliki limfosit tinggi, perlu untuk berkenalan lebih rinci dengan penyebab patologi ini dan ini dapat dilakukan dalam artikel di portal kami

Itu penting. B-limfosit dapat menghancurkan bakteri dengan bantuan antibodi - molekul spesifik, yang mereka hasilkan secara individual untuk bakteri dari setiap jenis. Resistensi spesifik B-limfosit hanya ditujukan terhadap bakteri, melewati virus.

Monosit

Sel segitiga besar dengan inti besar tidak memiliki butiran. Dalam sitoplasma biru ada beberapa vakuola - rongga, memberikan sel semacam busa. Inti tersegmentasi, serta berbentuk kacang, bulat, berbentuk batang dan berlubang.

Monoblas sumsum tulang menghasilkan monosit. Mata pencaharian mereka dalam aliran darah berlangsung 48-96 jam. Kemudian sel-sel sebagian dihancurkan, sisanya ditransfer ke jaringan untuk pematangan, terlahir kembali, menjadi makrofag - sel putih atau fagosit yang hidup lama dan melindungi tubuh. Makrofag dapat berkeliaran atau tetap di tempatnya dan menghambat pembagian virus.

Catatan Enzim dan molekul diproduksi oleh monosit untuk mengembangkan atau menghambat peradangan dan mempercepat proses penyembuhan goresan, tusukan, luka. Monosit mempercepat pertumbuhan jaringan tulang dan meregenerasi serabut saraf.

Leukosit meningkatkan pengangkutan oksigen dan menghilangkan karbon dioksida dari sel, melakukan perlindungan spesifik dan tidak spesifik terhadap tubuh terhadap efek virus, bakteri, dan parasit dari luar dan dalam, membentuk kekebalan.

http://moyakrov.ru/sostav/leykotsity-v-krovi-funktsii/

Leukosit

Sel darah putih. Kelompok heterogen yang berbeda dalam penampilan dan fungsi sel darah manusia. Leukosit meliputi neutrofil, eosinofil, basofil, monosit dan limfosit. Orientasi umum fungsi semua leukosit adalah perlindungan tubuh. Jumlah sel darah putih normal untuk darah tepi adalah antara 4,0 dan 10,0 x 10 9 per liter darah. Peningkatan jumlah leukosit disebut leukositosis, penurunannya adalah leukopenia.

Leukosit pada banyak orang berhubungan dengan kekebalan. Mereka membantu kita bertahan melawan patogen eksternal dan internal. Saat menerima tes darah, dokter melihat tingkat leukosit tanpa gagal. Pada artikel ini kita akan melihat apa itu leukosit, apa peran mereka dalam tubuh, apa norma, dan apa yang merupakan penyimpangan dari norma. Perhatikan juga alasan yang menyebabkan perubahan tingkat sel darah putih dalam darah.

Apa itu leukosit?

Dalam tubuh kita, alam telah menciptakan segalanya dengan bijak. Setiap orang memiliki bagian cair dalam darah - plasma dan elemen seluler (leukosit, eritrosit, trombosit). Setiap sel melakukan fungsinya untuk mendukung kehidupan organisme secara keseluruhan. Sel darah putih juga disebut sel darah putih.

William Gevson membukanya kembali pada 1771, tetapi penemuan ini diabaikan pada waktu itu. Dan hanya pada abad XIX, ilmuwan Jerman Paul Ehrlich dan ilmuwan Rusia DL. Romanovsky, secara independen satu sama lain, menemukan metode pewarnaan khusus dan mengidentifikasi berbagai jenis sel tersebut.

Leukosit dalam darah ribuan kali lebih kecil dari eritrosit, tetapi peran mereka tidak kalah pentingnya. Pada siang hari, jumlah mereka bukan nilai yang stabil dan bervariasi tergantung pada waktu dan keadaan organisme. Oleh karena itu, untuk penentuan yang akurat perlu untuk menyumbangkan darah di pagi hari dan perut kosong, karena setelah makan, serta di malam hari dan setelah berolahraga, konsentrasi mereka meningkat.

Ketika tingkat leukosit dalam darah menurun, ini disebut leukopenia. Elevasi leukosit adalah leukositosis. Di mana sel darah putih terbentuk? Setiap orang di rongga internal beberapa tulang (tulang panggul, tulang rusuk, tulang dada, tulang belakang) memiliki sumsum tulang merah - ini adalah organ utama pembentukan darah. Sel induk darah awal terbentuk di dalamnya, dari mana semua sel darah lainnya mulai berdiferensiasi, sehingga memperbarui komposisi sebagai imbalan untuk sel-sel mati. Leukosit rata-rata hidup 3-5 hari.

Nilai leukosit pada manusia

Leukosit dalam darah sangat penting bagi kehidupan, karena ini adalah pertahanan pertama tubuh yang dihadapkan oleh patogen eksternal dan internal (agen asing yang berbahaya bagi kesehatan). Fungsi utama mereka adalah untuk mendeteksi mikroorganisme alien dan menetralisirnya. Artinya, semua leukosit milik sistem kekebalan tubuh. Netralisasi terjadi dalam proses fagositosis (ini adalah penyerapan dan pencernaan partikel berbahaya). Leukosit semacam itu disebut fagosit.

Semua jenis sel darah putih dapat menembus dinding pembuluh terkecil (kapiler) ke dalam ruang antar sel dan melakukan fungsi pelindung spesifik mereka. Ketika sejumlah besar patogen, fagosit bertambah besar dalam ukuran dan mulai mati (kolaps), sehingga membentuk fokus peradangan. Reaksi peradangan ini adalah sinyal untuk sel darah putih lainnya, yang "pergi membantu" dan menghancurkan sel yang hancur bersama dengan partikel berbahaya. Melakukan fungsinya, mereka juga mati. Tetapi alih-alih sel yang sekarat, yang baru terus terbentuk, sehingga mempertahankan tingkat leukosit dalam darah dan, karenanya, kekebalan.

Jenis leukosit

Ada beberapa jenis sel darah putih, yang berbeda dalam bentuk (penampilan) dan fungsinya. Persentase semua leukosit yang disajikan dalam darah disebut formula leukosit. Untuk dokter, sangat penting untuk mengevaluasi parameter ini, karena jenis sel darah putih tertentu naik atau turun dalam darah, dan ini menunjukkan infeksi bakteri atau paparan virus. Dengan demikian, kami dapat menyarankan penyebab penyakit dan meresepkan pengobatan yang benar.

Untuk memahami dan menghitung persentase jenis sel darah putih tertentu, apusan darah ditempatkan pada selembar kaca, diwarnai dengan bantuan pewarna khusus dan dianalisis melalui mikroskop oleh dokter laboratorium. Dan jika setelah pewarnaan dalam sitoplasma sel, granularitas terlihat, maka ini adalah leukosit granular (nama lain adalah granulosit). Ini termasuk neutrofil, eosinofil, dan basofil. Jika tidak ada biji-bijian, maka ini adalah agranulosit - leukosit tanpa biji-bijian; ini adalah limfosit dan monosit. Pertimbangkan jenis-jenis leukosit secara lebih rinci.

Neutrofil

Neutrofil adalah jenis sel darah putih yang mengandung butiran (butiran). Ini bukan hanya biji-bijian: mereka mengandung berbagai enzim yang aktivitasnya dapat memiliki efek merusak pada virus dan bakteri. Jika ada fokus inflamasi di mana saja di dalam tubuh, sel-sel ini mengenalinya dan mulai bergerak ke arah itu.

Neutrofil sangat rentan terhadap bakteri. Oleh karena itu, jika leukosit meningkat dalam formula leukosit karena neutrofil, dapat disimpulkan bahwa proses inflamasi dipicu oleh penyebab bakteri. Menurut tingkat perkembangan beberapa neutrofil dibedakan.

Neutrofil terkecil dan teraman (belum matang) adalah myelocyte. Dengan pertumbuhan, ia berubah menjadi neutrofil yang sedikit lebih berkembang - sel-sel semacam itu disebut metamyelocytes. Pada gilirannya, ia masuk ke dalam neutrofil. Kemudian jenis sel ini diubah menjadi neutrofil tersegmentasi matang.

Sedangkan untuk myelocyte dan metamyelocyte, pada orang yang sehat mereka tidak terlihat dalam darah tepi (yang diambil untuk analisis), mereka tidak matang dan tidak berbahaya untuk mikroorganisme alien. Adapun nuklir tusuk, itu tentu tidak begitu kuat dan cepat, tidak seperti neutrofil tersegmentasi matang, tetapi, bagaimanapun, sudah menjadi pembela.

Pada orang yang sehat, neutrofil tersegmentasi dan sebagian neutron pokok menjadi dasar kekebalan. Karena itu, jika Anda melihat analisis darah perifer, maka formula leukosit selalu tingkat leukosit lebih karena neutrofil tersegmentasi. Jika proses inflamasi yang disebabkan oleh bakteri serius, beban pada sistem kekebalan tubuh meningkat, maka jumlah leukosit meningkat karena pita neutrofil (yang membantu neutrofil matang). Dengan peningkatan beban imunitas dalam darah tepi yang lebih besar, metamyelocytes dan bahkan myelocytes muncul (dalam patologi yang sangat parah). Peningkatan neutrofil dalam analisis disebut neutrofilia. Reduksi neutrofil - neutropenia.

Eosinofil

Eosinofil adalah leukosit granular, yang berarti mengandung granula dengan enzim aktif. Tetapi aktivitas eosinofil diarahkan bukan pada bakteri atau virus, tetapi pada apa yang disebut kompleks imun (suatu antibodi yang merupakan antigen dasar kekebalan +, yang merupakan agen yang asing bagi manusia) dalam darah. Jumlah eosinofil meningkat (disebut eosinofilia) dengan reaksi tipe alergi dan penyakit yang disebabkan oleh parasit. Juga, peningkatan jenis leukosit ini dapat muncul selama pemulihan setelah infeksi bakteri, ketika jumlah neutrofil menurun, dan eosinofil meningkat.

Basofil

Basofil adalah spesies langka sel darah putih, sangat kecil dalam darah manusia, dan fungsinya belum diketahui secara pasti. Tetapi mereka juga granulosit (memiliki granularitas), mempengaruhi proses pembekuan darah, dan juga penting untuk alergi. Peningkatan jumlah basofil (keadaan basofilia) terjadi pada beberapa patologi langka. Jika mereka tidak terlihat sama sekali dalam darah tepi, maka ini tidak dianggap sebagai indikator diagnostik yang penting.

Limfosit

Limfosit - leukosit non-granular (agranulosit), adalah sel-sel utama pertahanan tubuh, yaitu, dasar kekebalan tubuh. Mereka memastikan fungsi normal dari kekebalan umum (humoral) dan lokal (seluler). Inti dari kekebalan humoral terletak pada pembentukan antibodi (protein spesifik), pembela utama. Dan inti dari imunitas seluler adalah pencarian, kontak, dan netralisasi antigen (agen asing).

Tergantung pada fungsinya, ada tiga jenis limfosit: limfosit B, limfosit T dan kelompok limfosit granular yang terpisah adalah limfosit NK. Sel B mampu mengenali bahwa ada antigen dalam tubuh dan mulai memproduksi antibodi terhadap antigen ini. Sel-T, pada gilirannya, dibagi menjadi pembunuh-T (mengatur fungsi sistem kekebalan), T-pembantu (membantu dalam produksi antibodi), penekan-T (menghambat produksi antibodi).

Adapun NK-limfosit, mereka adalah "pembunuh alami". Mereka mampu mengenali sel asing yang tidak dapat dilihat oleh limfosit lain, seperti sel kanker atau sel yang terinfeksi virus kronis, dan menghancurkannya. Peningkatan leukosit karena limfosit disebut limfositosis, dan penurunan leukosit akibat limfosit disebut limfopenia.

Monosit

Monosit adalah tipe non-granular (agranulosit). Fungsi utama monosit adalah fagositosis, yaitu penyerapan partikel asing yang memasuki tubuh, dan pencernaan selanjutnya. Dalam darah sel semacam itu hanya sekitar 30 jam, kemudian memasuki jaringan, di mana ia terus tumbuh dan matang, berubah menjadi sel dewasa - makrofag. Durasi makrofag adalah sekitar 1,5-2 bulan. Semua keberadaannya, terlibat dalam kekebalan, melakukan fagositosis. Peningkatan monosit (monositosis) diamati dengan infeksi yang lama dan lamban.

Norma tingkat leukosit dalam darah

Berbicara tentang tingkat leukosit dalam darah, penting untuk dicatat bahwa saat ini laboratorium sedang mengerjakan berbagai instalasi modern yang secara otomatis menghitung jumlah sel dari jenis tertentu dalam darah. Oleh karena itu, tarif mungkin sedikit berbeda di rumah sakit yang berbeda.

Norma tingkat leukosit dalam darah pada wanita

Jumlah leukosit dihitung dalam satu liter darah dan ini adalah konten ke-sejuta, yang ditetapkan sebagai 109. Darah untuk analisis semacam itu harus selalu diambil dengan perut kosong, di pagi hari, setelah tidur selama 8 jam. Karena, waktu, olahraga, stres emosional dapat memengaruhi jumlah leukosit.

Biasanya, leukosit pada wanita berkisar dari 4 hingga 9x109 / l. Pada saat yang sama, formula leukosit (yaitu, persentase berbagai jenis leukosit) harus sebagai berikut. Neutrofil: tusukan - 1-5%, tersegmentasi - 40-70%; limfosit - 20-45%; monosit - 3-8%; eosinofil - 1-5%; basofil - 0-1%.

Tingkat sel darah putih pada pria

Norma jumlah leukosit pada pria tidak berbeda dari norma leukosit pada wanita dan berkisar antara 4 hingga 9x109 / l. Harus dipertimbangkan bahwa merokok di pagi hari dengan perut kosong dapat menyebabkan perubahan pada hasilnya. Karena itu, pria harus menderita dan tidak merokok sampai tes darah dilakukan. Adapun norma formula leukosit, maka tidak berbeda pada pria dan wanita: neutrofil: pita - 1-5%, tersegmentasi - 40-70%; limfosit - 20-45%; monosit - 3-8%; eosinofil - 1-5%; basofil - 0-1%.

Norma tingkat leukosit dalam darah anak

Berkenaan dengan tingkat leukosit dalam darah anak, selalu lebih besar daripada orang dewasa. Karena itu, orang tua sering panik, melihat hasil analisis anak mereka. Penting untuk dipahami bahwa jumlah leukosit bervariasi sesuai usia. Misalnya, pada hari pertama kehidupan bayi, tingkat sel darah putih pada anak adalah 10 hingga 30x109 / l (rata-rata 20x109 / l). Sudah 1 bulan - dari 8 hingga 12x109 / l (rata-rata 10x109 / l). Pada tahun ini - mulai dari 7 hingga 11x109 / l. Dan pada usia 15 - dari 5 hingga 9x109 / l. Karena itu, lebih baik untuk mempercayakan analisis hasil darah kepada dokter anak Anda dan tidak menciptakan penyakit pada anak.

Adapun jenis leukosit yang berbeda, itu juga berbeda dari orang dewasa dan secara langsung tergantung pada usia anak. Indikator penting adalah jumlah limfosit yang terlibat dalam reaksi imun dan kebutuhan yang sangat tinggi pada anak-anak.

Dari usia satu bulan, jumlah limfosit pada anak maksimum (45-60%) dan indikator ini bertahan hingga sekitar 2 tahun. Selanjutnya, jumlahnya menurun, secara bertahap dibandingkan dengan tingkat neutrofil pada 4-5 tahun, tetapi masih tetap lebih tinggi daripada orang dewasa. Dan perlu juga dipahami bahwa anak-anak dapat memiliki sel plasma (mereka terlibat dalam pembentukan antibodi), tetapi ada beberapa di antaranya dalam darah - satu untuk 200-400 leukosit. Pada orang dewasa, tidak adanya sel plasma normal dalam darah.

Namun, tidak perlu untuk melakukan tes menguraikan diri anak dan terlebih lagi khawatir terlebih dahulu. Jauh lebih bermanfaat untuk menghabiskan waktu mencari dokter anak yang baik, yang akan Anda percayai.

Norma tingkat leukosit dalam urin

Urinalisis termasuk dalam pemeriksaan standar setiap orang yang menemui dokter atau selama pemeriksaan tahunan medis di tempat kerja. Melalui analisis ini, Anda dapat mengidentifikasi leukosit, eritrosit atau protein dalam urin, beberapa di antaranya, bahkan tanpa adanya keluhan pasien, dapat menjadi alasan untuk pemeriksaan lebih lanjut dan identifikasi penyebabnya.

Tingkat leukosit dalam urin, serta dalam darah di berbagai laboratorium mungkin sedikit berbeda. Indikator referensi (normal), sebagai suatu peraturan, ditunjukkan dalam kolom yang berdekatan dalam bentuk hasil analisis. Harap dicatat bahwa ketepatan pengumpulan analisis sangat mempengaruhi hasil. Urin untuk analisis sebaiknya diambil pada pagi hari, setelah dilakukan toilet yang hati-hati pada organ genital eksternal, terutama pada wanita. Selalu kumpulkan rata-rata porsi urin. Artinya, setelah pemilihan porsi kecil pertama urin, sisanya dikumpulkan dalam toples bersih, kemudian sisa urin dibuang ke toilet.

Leukosit dihitung oleh teknisi laboratorium di bawah mikroskop (2 tetes cairan) pada slide, dan hasilnya ditafsirkan sebagai jumlah leukosit di bidang pandang. Tingkat leukosit dalam urin pada pria dan wanita berbeda.

Tingkat jumlah leukosit dalam urin wanita

Norma tingkat leukosit dalam urin wanita sedikit lebih tinggi daripada jenis kelamin laki-laki, dan berkisar dari 0 hingga 5 di bidang pandang. Dengan sedikit peningkatan leukosit dalam urin, misalnya, hingga 6-7 di bidang pandang, dokter dapat merujuk wanita itu untuk berserah kembali untuk memastikan bahwa ini bukan karena kumpulan analisis yang salah. Jika analisis berulang menunjukkan hasil yang sama atau lebih, maka ini adalah alasan untuk pemeriksaan lebih lanjut dan identifikasi penyebabnya.

Norma tingkat leukosit dalam urin pada pria

Norma tingkat leukosit dalam urin pada pria sedikit lebih rendah daripada wanita dan berkisar dari 0 hingga 3 dalam bidang pandang. Dengan demikian, tidak adanya leukosit dalam urin tidak berarti "tidak normal" dan tidak menunjukkan adanya penyakit pada orang yang sehat.

Norma tingkat leukosit dalam urin seorang anak

Sama seperti pada orang dewasa, menghitung tingkat sel darah putih dalam urin anak adalah salah satu metode paling produktif untuk mendiagnosis infeksi saluran kemih. Dan dinamika jumlah leukosit dalam urin memungkinkan untuk menilai kebenaran tindakan terapeutik. Norma tingkat leukosit dalam urin anak mungkin berbeda di laboratorium yang berbeda, pada anak laki-laki - 5-7 terlihat, pada anak perempuan - 7-10 terlihat. Saat mengumpulkan urin untuk analisis pada anak-anak, persiapan juga penting (toilet pagi dari organ genital eksternal, pengumpulan sebagian medium urin). Dalam kasus anak kecil, ada urinal atau cara alternatif untuk mengumpulkan urin.

Leukosit selama kehamilan

Kehamilan adalah kondisi khusus dalam kehidupan wanita di mana fungsi banyak organ dan sistem berubah. Ini juga berlaku untuk tingkat leukosit.

Tingkat leukosit darah selama kehamilan

Leukosit dalam darah selama kehamilan biasanya sedikit lebih tinggi dibandingkan dengan wanita sehat yang tidak hamil. Jumlah mereka dapat mencapai dari 4 hingga 11x109 / l. Pada trimester kedua, tubuh wanita menggandakan perlindungannya, sehingga peningkatan leukosit hingga 15x109 / l diperbolehkan. Peningkatan ini disebabkan oleh beban pada sistem kekebalan tubuh selama kehamilan (aktivasi pertahanan tubuh).

Selain itu, efek ini terjadi sebagai reaksi terhadap peningkatan kerja organ pembentuk darah. Dalam setiap kasus, penilaian hasil analisis dilakukan oleh dokter dan, jika ada gejala penyakit, hasil ini dapat dikaitkan dengan patologi dan melanjutkan pemeriksaan untuk mengidentifikasi penyebabnya. Jika tidak ada keluhan, dan indikator lainnya tidak berubah, maka hasilnya adalah norma.

Tingkat jumlah leukosit dalam urin selama kehamilan

Memeriksa tes urin sangat penting saat menggendong bayi. Banyak wanita terkejut dengan frekuensi pengiriman analisis ini, karena pada trimester pertama - ini setiap 3-4 minggu, di kedua - setiap 2 minggu, dan di ketiga - setiap minggu. Mengapa sering seperti itu? Untuk mendeteksi infeksi sistem kemih dalam waktu, serta adanya prekursor komplikasi akhir (gestosis). Tingkat jumlah leukosit dalam urin selama kehamilan serupa dengan yang terjadi pada wanita sehat yang tidak hamil dan dapat bervariasi di laboratorium yang berbeda (karena peralatan modern dengan nilai referensi berbeda saat ini digunakan untuk menghitung): rata-rata, dari 0 hingga 5 di bidang pandang.

Banyak penyakit pada tahap awal tidak menunjukkan gejala. Itulah mengapa sangat penting untuk melakukan pemantauan rutin terhadap kondisi wanita hamil. Dan salah satu cara termudah dan paling efektif adalah lulus tes darah dan urin, serta mengunjungi dokter kandungan Anda. Jangan mengabaikan aturan sederhana ini.

Penyebab meningkatnya kadar sel darah putih selama kehamilan

Selama kehamilan, peningkatan leukosit dalam darah, yang disebut leukositosis, dianggap lebih dari 11x109 / l (dari trimester kedua mungkin lebih dari 15x109 / l). Penting untuk diingat bahwa leukositosis selama kehamilan dapat membahayakan tidak hanya ibu hamil, tetapi juga bayi. Karena itu, dokter pasti akan meresepkan metode pemeriksaan tambahan untuk mengklarifikasi penyebab dan tujuan perawatan. Ada faktor-faktor tertentu yang dapat mempengaruhi hasil analisis yang mendukung peningkatan sel darah putih:

  • Persiapan yang salah untuk analisis. Pastikan untuk mengambil perut kosong, dan beberapa wanita hamil berhasil minum air atau teh, serta menyikat gigi mereka (setelah semua, pasta gigi manis juga diserap melalui mukosa mulut). Anda tidak bisa makan di malam hari (yaitu, setidaknya 8 jam).
  • Tidur yang buruk (kurang dari 8 jam) dan stres. Sebelum tes darah dilakukan secara langsung, dibutuhkan 15-20 menit untuk duduk dan tenang, karena beberapa hanya takut akan donor darah itu sendiri.
  • Diucapkan fisik (menaiki tangga) dan aktivitas mental.
  • Nutrisi yang tidak tepat.

Pengecualian faktor-faktor ini dapat mengubah hasil penelitian yang mendukung norma. Jika faktor-faktor di atas tidak ada, maka penyebab leukositosis mungkin adalah kondisi dan penyakit patologis:

  • Infeksi bakteri dari berbagai organ dan sistem
  • Reaksi alergi
  • Keracunan tubuh
  • Pendarahan internal
  • Luka bakar, cedera, luka
  • Eksaserbasi penyakit kronis yang dialami seorang wanita sebelum kehamilan (misalnya, asma bronkial)

Setiap alasan untuk peningkatan leukosit dalam darah memiliki tanda-tanda klinis tambahan, di mana dokter dapat mencurigai dan meresepkan penelitian tambahan tertentu untuk mengkonfirmasi kondisi ini. Wanita hamil dengan leukositosis memerlukan perhatian medis khusus, karena kondisi seperti itu dapat menyebabkan keguguran atau kelahiran prematur, serta membahayakan wanita itu sendiri dan bayinya. Dengan menganalisis rumus leukosit (yaitu, persentase berbagai jenis sel darah putih), dimungkinkan untuk memprediksi penyebabnya secara lebih akurat dan mengembangkan taktik pemeriksaan lebih lanjut.

Ada beberapa alasan untuk peningkatan leukosit dalam urin (leukocyturia) pada wanita hamil. Leukocyturia selama kehamilan adalah jumlah leukosit lebih dari 5 yang terlihat. Evaluasi keseluruhan analisis urin dan endapannya sangat penting ketika membawa janin, karena infeksi apa pun (bahkan tanpa gejala klinis dan keluhan) dari sistem urin dapat membahayakan perkembangan bayi, serta menyebabkan keguguran atau kelahiran prematur. Selain itu, adanya infeksi semacam itu dapat menyebabkan infeksi pada anak dalam proses kelahiran. Penyebab leukocyturia yang paling umum selama kehamilan adalah:

  • Sistitis (proses inflamasi kandung kemih)
  • Pielonefritis (radang ginjal)
  • Urolitiasis (adanya batu ginjal)
  • Bakteriuria asimptomatik, yang dapat disertai dengan leukositosis.
  • Kandidiasis (sariawan)

Semua kondisi patologis ini membutuhkan perawatan antibakteri wajib. Sedangkan untuk pielonefritis dan urolitiasis, penyakit ini memerlukan rawat inap wanita hamil di rumah sakit.

Pada wanita hamil, karena penurunan imunitas, leukosit dapat meningkat pada apusan darah. Dalam situasi seperti itu, analisis keberadaan infeksi (ureaplasma, mikoplasma, klamidia, gonore, herpes) diambil untuk mengklarifikasi penyebabnya, setelah perawatan yang ditentukan. Dalam kasus hasil negatif dari tes infeksi, penyebabnya mungkin: dysbacteriosis di vagina (vaginosis), kandidiasis (sariawan), coleitis (radang serviks rahim). Kondisi ini berespons baik terhadap pengobatan.

Penyebab penurunan tingkat leukosit selama kehamilan

Selama kehamilan, jumlah leukosit dalam darah terkadang rendah (leukopenia). Juga, sebagai leukositosis, kondisi ini membutuhkan pengamatan yang cermat, analisis tambahan untuk menentukan penyebab dan menghilangkannya. Penyebab leukopenia dapat:

  • Penyakit virus (campak, rubela, influenza, virus hepatitis)
  • Patologi saluran pencernaan (gastritis, kolitis)
  • Penyakit endokrin
  • Malnutrisi dan penipisan tubuh

Dalam analisis urin, tidak adanya leukosit adalah normanya.

Peningkatan jumlah sel darah putih

Penyebab meningkatnya jumlah sel darah putih

Leukosit yang meningkat dalam darah adalah leukositosis, yang dapat bersifat fisiologis dan patologis. Leukositosis fisiologis adalah peningkatan leukosit dalam darah yang tidak terkait dengan adanya patologi dalam tubuh. Leukositosis patologis adalah peningkatan leukosit, yang dipicu oleh penyakit tertentu. Pertimbangkan alasan masing-masing secara lebih rinci.

Penyebab leukositosis fisiologis

Leukositosis fisiologis aman bagi manusia, sebagai aturan, berdurasi pendek dan tidak memerlukan perawatan. Tetapi penting bagi dokter untuk menentukan dan tidak membingungkannya dengan patologis. Kondisi atau faktor berikut ini dapat menjadi penyebab peningkatan sel darah putih:

  • beban makanan - ketika seseorang menyumbangkan darah dengan perut kosong. Anda tidak boleh makan sampai Anda menyumbangkan darah selama minimal 8 jam.
  • Latihan - ketika darah dipompa setelah aktivitas fisik yang intens
  • Stres emosional - donor darah setelah stres atau stres emosional
  • Periode pramenstruasi
  • Kehamilan - selama periode ini, tingkat leukosit dalam darah biasanya lebih tinggi daripada wanita hamil
  • Dalam waktu dua minggu setelah melahirkan
  • Setelah terpapar dingin atau panas

Jika pasien tidak memiliki keluhan dan tanda-tanda klinis penyakit ini, maka dokter harus mengecualikan faktor-faktor di atas untuk mengklarifikasi penyebab leukositosis. Selain itu, dokter dapat memerintahkan untuk lulus kembali analisis untuk menghilangkan kesalahan. Jika hasilnya diulang atau diubah menjadi lebih buruk dengan analisis berulang, ini adalah indikasi langsung untuk pemeriksaan lebih lanjut, karena leukositosis tersebut sudah bersifat patologis.

Penyebab leukositosis patologis

Leukositosis patologis berbahaya bagi kesehatan manusia, tidak menularkannya sendiri dan memerlukan klarifikasi penyebab dan pengobatan penyakit yang ditemukan. Ada beberapa alasan utama:

  • Infeksi bakteri dari berbagai organ dan sistem: saluran pencernaan (kolesistitis, pankreatitis, radang usus besar, radang usus buntu); sistem pernapasan (bronkitis, asma bronkial, pneumonia); sistem kemih (pielonefritis, sistitis - juga dapat disertai dengan peningkatan leukosit tidak hanya dalam urin, tetapi juga dalam darah); sistem reproduksi (adnexitis, endometritis pada wanita, prostatitis pada pria);
  • Proses inflamasi aseptik (yaitu, yang disebabkan oleh non-bakteri), misalnya, pada penyakit sistemik jaringan ikat.
  • Cidera, luka bakar dan paresis
  • Keracunan dengan berbagai zat beracun
  • Penyakit radiasi (pada tahap awal)
  • Efek samping dari obat yang diminum (misalnya, dalam pengobatan glukokortikosteroid)
  • Tumor ganas. Di sini perlu dicatat secara terpisah leukemia (kanker darah), di mana leukositosis dapat diobservasi.
  • Kehilangan darah dari asal yang berbeda

Masing-masing penyakit di atas memiliki tanda-tanda klinis tambahan sendiri (serta riwayat spesifik dan keluhan pasien), perubahan spesifik pada parameter darah lainnya, yang membantu dokter memutuskan pengembangan strategi pengobatan lebih lanjut.

Dalam leukositosis patologis, penilaian formula leukosit (rasio persentase beberapa jenis leukosit) sangat penting. Peningkatan jenis sel darah putih tertentu dapat mengindikasikan penyakit tertentu. Sebagai contoh, peningkatan limfosit dibandingkan dengan spesies lain mungkin dengan TBC. Munculnya sel-sel plasma dalam darah (biasanya tidak seharusnya) dapat menunjukkan kanker darah.

Ada konsep "pergeseran leukosit ke kiri" - ini berarti penampilan dalam darah dari bentuk neutrofil (muda) yang tidak matang, yang bergegas untuk membantu yang dewasa. Semakin aktif dan kuat proses peradangan bakteri, semakin banyak tubuh membutuhkan perlindungan, dan, akibatnya, pergeseran ini lebih terasa.

Penyebab meningkatnya kadar leukosit dalam urin

Penyebab utama peningkatan leukosit dalam urin (leukocyturia) untuk wanita dan pria adalah: sistitis, pielonefritis, uretritis. Namun khusus untuk pria, penyebabnya juga bisa berupa prostatitis - radang kelenjar prostat. Dan bagi wanita itu terutama penyakit radang pada sistem reproduksi wanita. Tetapi dalam hal ini dan dalam kasus lain, leukocyturia adalah gejala tambahan, dan bukan yang utama.

Sistitis

Sistitis - radang kandung kemih. Penyebab paling umum dari peningkatan leukosit dalam urin. Paling sering, sistitis bersifat bakteri (yaitu, disebabkan oleh bakteri) dan jalur infeksi ke atas (yaitu, dari bawah ke atas - dari saluran genital eksternal). Kebanyakan wanita menderita sistitis, karena mereka memiliki fitur struktural dari uretra (saluran yang mengeluarkan urin dari kandung kemih). Pada wanita, uretra lebih pendek dan lebih lebar dari pada pria dan dalam kontak dekat dengan organ genital eksternal, yang membuatnya lebih mudah untuk infeksi untuk mengembangkan dan melewatkan saluran kemih. Agen penyebab sistitis yang paling sering adalah E. coli.

Sistitis memiliki tanda klinis spesifiknya sendiri yang mengindikasikan peradangan:

  • sering ingin buang air kecil,
  • sakit dan sakit perut saat buang air kecil,
  • juga dapat meningkatkan suhu tubuh.

Di hadapan keluhan seperti itu, dokter akan segera meresepkan urinalisis umum, di mana leukositosis akan terungkap (kadang-kadang sepenuhnya terlihat), serta bakteri dalam urin. Untuk pemilihan terapi yang memadai, kultur urin dan sensitivitas terhadap antibiotik harus ditentukan untuk mengidentifikasi bakteri mana yang menyebabkan peradangan dan obat mana yang harus diminum. Tetapi mengingat bahwa kultur urin dilakukan setidaknya selama 3-4 hari, antibiotik spektrum luas diresepkan untuk meringankan kondisi tersebut, dan setelah hasil analisis, pengobatan dapat disesuaikan.

Pielonefritis

Pielonefritis adalah peradangan ginjal, penyakit serius yang, jika tidak ditangani secara memadai, dapat berakibat fatal. Penyakit ini juga tidak termasuk dalam keberadaan leukocyturia.

Gejala utama pielonefritis, selain peningkatan leukosit dalam urin, adalah

  • demam,
  • tanda-tanda keracunan (kelemahan, berkeringat, kurang nafsu makan),
  • rasa sakit di daerah pinggang di sebelah kanan atau di sebelah kiri (tergantung pada ginjal yang meradang, karena lebih sering merupakan proses unilateral, tetapi mungkin ada pielonefritis bilateral),
  • mungkin ada rasa sakit dan kram saat buang air kecil.

Untuk mengkonfirmasi diagnosis ini sekarang sederhana, menggunakan ultrasonik (ultrasonografi) ginjal, di mana ada tanda-tanda tertentu dari proses inflamasi. Penting juga untuk melakukan kultur urin untuk mengklarifikasi penyebab peradangan.

Pengobatan pielonefritis dilakukan di rumah sakit, di bawah kendali analisis umum urin dan USG. Antibiotik spektrum luas diresepkan, juga antibiotik berdasarkan sensitivitas bakteri. Istirahat di tempat tidur, minum berlebihan, terapi infus masif (pemberian berbagai solusi intravena untuk mengurangi toksisitas dan pembilasan saluran kemih) diresepkan.

Uretritis

Uretritis - peradangan uretra, alasan lain yang dapat menyebabkan peningkatan leukosit dalam urin. Paling sering pria sakit, karena uretra lebih sempit dan lebih lama, yang berkontribusi pada lokalisasi proses inflamasi di saluran. Pada wanita, itu terjadi bersamaan dengan sistitis, karena infeksi dengan cepat menembus ke dalam kandung kemih, dan diagnosis sering dibuat sebagai sistitis.

Uretritis karena kejadian dibagi menjadi: gonore dan non-gonore. Gonore - adalah hasil infeksi dengan infeksi kelamin setelah hubungan seks tanpa kondom, venereologis menangani pengobatan. Uretritis non-gonore dapat terjadi ketika kebersihan pribadi telah dilanggar, serta penyakit lainnya. Tanda-tanda uretritis, kecuali peningkatan leukosit dalam urin, adalah rasa sakit saat buang air kecil, keluar dari uretra. Penting untuk berkonsultasi dengan dokter sesegera mungkin, karena infeksi dapat dengan cepat naik dan menyebabkan sistitis dan pielonefritis. Uretritis diobati dengan antibiotik.

Penyebab meningkatnya jumlah sel darah putih dalam apusan

Ketika seorang wanita mengunjungi klinik ginekologi untuk tujuan pencegahan, noda untuk flora diambil tanpa gagal. Analisis yang sama harus diambil jika ada keluhan dari pasien tentang rasa terbakar dan gatal di vagina, rasa sakit saat berhubungan intim, keluarnya sifat yang berbeda, sensasi terbakar yang tidak menyenangkan dan rasa sakit saat buang air kecil. Ada tiga tingkat kemurnian noda. Derajat pertama dan kedua adalah varian dari norma. Tingkat kemurnian ketiga menunjukkan peningkatan tingkat sel darah putih dalam apusan dan merupakan patologi (yaitu, berbicara tentang peradangan pada sistem reproduksi wanita). Pertimbangkan alasan utama peningkatan kadar leukosit dalam apusan:

  • Bacterial vaginosis - dysbacteriosis vagina.

Perlu diklarifikasi di sini bahwa bakteri vaginosis adalah penyakit infeksi, tetapi bukan peradangan, karena intinya adalah mengurangi lactobacilli (bakteri menguntungkan yang menghuni vagina) dan meningkatkan bakteri lain (yang juga mendiami vagina). Non-inflamasi - berarti tidak ada kelebihan jumlah leukosit pada apusan pada wanita. Tapi mengapa, kemudian, vaginosis bakteri dikaitkan dengan penyebab peningkatan sel darah putih dalam apusan? Karena sering terjadi dengan latar belakang proses inflamasi lain yang terlokalisasi di vagina. Perawatan mereka dilakukan bersama.

  • Vulvovaginitis adalah peradangan pada vulva dan mukosa vagina.

Paling sering berkembang pada anak perempuan atau wanita usia lanjut tanpa adanya prosedur higienis yang tepat. E. coli masuk ke dalam dan menyebabkan peradangan. Penyebab peradangan ini bisa berupa cacing (misalnya cacing kremi).

  • Colpitis (nama lain untuk vaginitis) adalah proses inflamasi yang terlokalisasi pada mukosa vagina.

Ini adalah masalah paling umum dari sistem reproduksi wanita, terjadi pada wanita usia subur. Penyebabnya adalah berbagai bakteri (trichomonas, hemophilus bacillus, mycoplasma, chlamydia, staphylococcus, streptococcus, dan lainnya).

  • Servicitis - radang serviks.

Penyebab penyakit ini dapat berupa infeksi menular seksual (gonore, klamidia atau mikoplasmosis), dan bakteri patogen bersyarat Anda sendiri (yang menghuni tubuh kita) - itu adalah Escherichia coli, jamur, staphylococcus. Juga memicu peradangan yang mampu menyebabkan virus (herpes, cytomegalovirus, human papillomavirus), ketidakseimbangan hormon, kerusakan mekanis pada leher rahim (setelah operasi, aborsi atau persalinan), bahan kimia yang menyebabkan iritasi (alat kontrasepsi, pelumas, douching).

  • Endometritis adalah peradangan pada tubuh rahim, yaitu lapisan permukaan selaput lendir tubuh rahim (endometrium).

Paling sering, peradangan tersebut menembus jalan naik setelah aborsi, persalinan, manipulasi vagina, hubungan seksual selama periode menstruasi.

  • Adnexitis (nama lain untuk salpingo-ooforitis) adalah proses inflamasi yang mempengaruhi ovarium dan saluran tuba.

Perkembangan infeksi dimulai dengan saluran tuba, dan baru kemudian menyebar ke ovarium. Patogen dapat berupa berbagai bakteri dan virus. Penyakit ini dapat dipicu oleh penurunan imunitas, terlalu banyak bekerja, atau hipotermia (berenang di badan air yang dingin).

  • Patologi onkologis (ganas) dan jinak dari sistem urogenital
  • Gangguan dishormonal (pelanggaran komposisi hormon seks wanita)

Pada gilirannya, patogen dari setiap proses inflamasi sistem urogenital pada wanita, terlepas dari lokasi, dapat:

  • gonococcus, ureaplasma, mycoplasma, chlamydia - ini adalah bakteri yang ditularkan dari pasangan seksual;
  • Staphylococcus, Escherichia coli;
  • virus - sitomegalovirus, virus herpes;
  • jamur yang mengarah ke kandidiasis (sariawan);

Semakin jelas proses inflamasi, semakin tinggi jumlah leukosit pada apusan pada wanita. Setelah menerima hasil analisis, dokter meresepkan penelitian klarifikasi untuk menemukan penyebab tingginya tingkat leukosit pada wanita. Ini mungkin penyemaian atau diagnostik PCR (reaksi berantai polimerase).

Dalam mengidentifikasi agen penyebab infeksi, pengobatan khusus ditentukan. Dapat digunakan sebagai obat tablet di dalam, dan pengobatan lokal dalam bentuk lilin dan douche. Setelah pengobatan, tes apusan tindak lanjut untuk flora dan untuk keberadaan agen infeksi tertentu diperlukan. Ingatlah bahwa penyakit apa pun pada sistem reproduksi wanita harus diobati tepat waktu, Anda tidak boleh mengobati sendiri, karena komplikasi yang dihasilkan tidak hanya membahayakan kesehatan secara umum, tetapi juga memengaruhi fungsi reproduksi (yaitu, kemampuan untuk hamil dan melahirkan anak yang belum lahir).

Jumlah sel darah putih rendah

Penurunan leukosit dalam darah - istilah medis "leukopenia". Kondisi ini bisa akut, yaitu, telah muncul secara tiba-tiba, dalam hal ini berlangsung tidak lebih dari tiga bulan. Dan juga kronis - ketika tes darah menunjukkan penurunan terus-menerus dalam tingkat leukosit, durasinya lebih dari 3 bulan. Ada yang namanya "agranulositosis" - penurunan yang jelas dalam leukosit karena bentuk granular (granular) dari leukosit dan monosit. Ini adalah kondisi yang agak serius, dan selama periode ini tubuh tidak dapat menahan virus, infeksi bakteri, jamur patogen. Dengan tidak adanya perlindungan, orang tersebut dengan cepat dan mudah jatuh sakit. Perjalanan leukopenia yang parah semacam itu sangat jarang, 1 kasus per 100.000 populasi. Ada tiga tingkat keparahan penurunan leukosit:

  • Ringan - penurunan kadar leukosit dari 1 menjadi 1,5 x109 / l
  • Derajat sedang - penurunan kadar leukosit dari 0,5 menjadi 1x109 / l
  • Parah - penurunan kadar leukosit kurang dari 0,5x109 / l

Mereka juga membedakan leukopenia fisiologis (tidak terkait dengan penyakit apa pun, berumur pendek dan tidak memerlukan pengobatan) dan leukopenia patologis, yang memerlukan perawatan dan pengamatan oleh dokter, karena kondisi ini biasanya dikaitkan dengan penyakit tertentu.

Penyebab rendahnya jumlah sel darah putih

Leukopenia fisiologis sangat jarang, dengan penurunan leukosit hingga 2x109 / l. Tidak ada patologi organik (penyakit). Penyebab dari kondisi ini dapat berupa stres atau tekanan psiko-emosional yang kuat, dapat terjadi setelah tidur atau terlalu panas (mengunjungi pemandian atau sauna).

Sebelum mempertimbangkan penyebab leukopenia patologis, perlu dipahami bahwa ada tiga kaitan dalam kehidupan sel darah putih, yang dapat dipengaruhi oleh faktor-faktor penyebab:

  1. Sumsum tulang merah (organ pembangun darah, yang terletak di rongga beberapa tulang), tempat leukosit terbentuk. Di bawah aksi faktor penyebab pada tingkat ini, pembentukan sel darah putih dihambat, dan karena itu jumlahnya berkurang dalam darah. Pekerjaan sumsum tulang yang tidak memadai disebut sebagai "aplasia" atau "hipoplasia." Kondisi seperti itu mungkin bawaan, maka leukopenia segera muncul. Atau di bawah pengaruh bahan kimia, obat-obatan, radiasi pengion.
  2. Link kedua adalah leukosit yang bersirkulasi dalam darah. Di bawah aksi faktor penyebab pada hubungan ini, ada kegagalan dalam redistribusi mereka dalam aliran darah dan, sebagai akibatnya, jumlah mereka berkurang.
  3. Tautan ketiga dari faktor penyebab adalah penghancuran sel darah putih yang berlebihan, sebagai akibatnya mereka tidak punya waktu untuk diperbarui dan jumlahnya berkurang.

Jadi, alasan utama yang menyebabkan leukopenia:

  • Aplasia atau hipoplasia bawaan dari sumsum tulang, mis., Pembentukan sel yang tidak mencukupi (penyakit yang sangat jarang)
  • Tumor sumsum tulang
  • Efek toksik dari obat kemoterapi, berlaku untuk pengobatan kanker.
  • Tindakan obat (sebagai efek samping dengan obat jangka panjang untuk pengobatan penyakit kronis), misalnya, NSAID (obat antiinflamasi nonsteroid), beberapa antidepresan, obat untuk perawatan epilepsi. Oleh karena itu, perlu membaca instruksi, efek samping ini ditunjukkan di sana.
  • Infeksi HIV (AIDS), di mana virus human immunodeficiency bertindak baik pada tingkat sumsum tulang (memperlambat pembentukan leukosit baru) maupun dalam darah (berkontribusi terhadap penghancuran sel darah putih dewasa)
  • Infeksi virus lainnya (campak, rubela, influenza, virus Epstein-Barr, hepatitis)
  • Infeksi bakteri kronis (TBC)
  • Gangguan metabolisme dalam tubuh berhubungan dengan kekurangan vitamin kelompok B, asam folat, tembaga.
  • Kontak dengan bahan kimia untuk waktu yang lama

Berkenaan dengan perubahan tingkat leukosit dalam darah anak, paling sering penurunan terjadi pada latar belakang penyakit menular (campak, rubela, influenza, dan gondong) atau karena penggunaan obat (antibiotik, obat antihistamin untuk alergi).

Jika penurunan jumlah sel darah putih terdeteksi pada pasien, dokter akan meresepkan analisis berulang untuk mengecualikan leukopenia fisiologis atau kesalahan laboratorium. Jika analisis berulang menunjukkan nilai yang sama atau lebih buruk, maka pemeriksaan lebih lanjut direncanakan untuk menemukan penyebabnya. Pertama-tama, sumsum tulang perlu diperiksa. Tergantung pada hasil analisis, metode pemeriksaan lainnya ditugaskan.

Cara membawa jumlah leukosit menjadi normal

Sebelum berbicara tentang normalisasi jumlah leukosit dalam darah, urin, atau oles ginekologis pada wanita, penting untuk dipahami bahwa penyebab perubahan tingkat sel-sel ini paling sering adalah penyakit spesifik yang perlu diobati. Dengan penyembuhan diri sendiri, Anda dapat membahayakan diri sendiri. Oleh karena itu, kondisi utama yang dapat membantu mengembalikan jumlah leukosit menjadi normal adalah diagnosis penyebab dan perawatannya.

Metode tambahan dapat berupa diet khusus (makanan kesehatan) dan obat tradisional, asalkan Anda telah berkonsultasi dengan dokter dan Anda tidak memiliki kontraindikasi. Metode tambahan berarti dapat digunakan bersamaan dengan pengobatan utama. Bukan sebaliknya! Dengan adanya penyakit, perubahan nutrisi saja tidak akan memberikan efek yang diinginkan, tetapi dapat memperburuk situasi.

Adapun penurunan tingkat leukosit (dalam darah, urin atau oles ginekologi), dalam hal ini, perubahan nutrisi tidak akan membantu dan hanya perawatan medis yang diperlukan.

Nutrisi medis untuk meningkatkan leukosit dalam darah:

  • Kecualikan lemak hewani dan karbohidrat yang dapat dicerna (hati, babi, ginjal, susu, keju, mentega, kue kering, permen).
  • Makanan harus seimbang, kaya protein, vitamin (kelompok B, asam folat, vitamin C), unsur mikro (magnesium, kalium, kalsium, seng), asam lemak tak jenuh ganda. Untuk komposisi ini, Anda juga harus mengonsumsi suplemen gizi yang akan diresepkan dokter.
  • Untuk meningkatkan konsumsi makanan yang meningkatkan tingkat sel darah putih dalam darah - ini adalah sayuran hijau, kaviar merah, gandum, makanan laut, gandum, kacang-kacangan, telur, dan buah-buahan dan sayuran merah (delima, bit); daging ayam, kelinci atau kalkun.

Resep tradisional yang membantu meningkatkan tingkat sel darah putih dalam darah:

  • Rebusan gandum - 2 sendok teh biji-bijian + 1,5 gelas air, didihkan, bersikeras siang hari dan ambil 1/3 gelas 2 kali sehari selama 1,5 bulan. Minumlah dengan perut kosong.
  • Infus semanggi. Dua sendok teh semanggi kering tuangkan 1,5 gelas air mendidih, untuk memaksa setidaknya 4 jam. Minum tiga kali sehari sebelum makan selama sebulan.
  • Campuran dogrose dengan stroberi dan jelatang. Campur semuanya dalam jumlah kecil, kira-kira dalam proporsi yang sama, tuangkan air hangat (sekitar 500 ml), masukkan ke bak air (selama 20 menit). Biarkan dingin dan meresap selama satu jam. Ambil 50 ml tiga kali sehari selama satu bulan.
  • Jus segar dari bit dan wortel juga sangat membantu. Anda bisa memasak bit kvass. Untuk melakukan ini, dalam toples tiga liter, cincang bit secara kasar dan tuangkan air matang. Tambahkan sejumput garam dan tiga sendok madu. Tutup dengan kain kasa. Letakkan di tempat gelap selama tiga hari. Minum 50g tiga kali sehari, sebelum makan.

Ingatlah bahwa makanan kesehatan dan obat tradisional hanyalah metode pengobatan tambahan yang membantu mengatasi penurunan sel darah putih. Terapi utama hanya diresepkan oleh dokter.

Adapun anak-anak, obat tradisional tidak digunakan untuk menormalkan sel darah putih pada anak, karena mereka sendiri dapat menyebabkan reaksi negatif pada organisme yang tumbuh. Di sini lebih baik untuk sepenuhnya mempercayai dokter anak Anda.

http://medaboutme.ru/zdorove/spravochnik/slovar-medicinskih-terminov/leykotsit/

Artikel Tentang Varises

Garam ginjal - gejala, cara mengobati? Selama bertahun-tahun mencoba menyembuhkan ginjal? Kepala Institute of Nephrology: “Anda akan kagum betapa mudahnya menyembuhkan ginjal Anda hanya dengan meminumnya setiap hari.