Keputihan putih dari usus

Pelepasan pria dan wanita dari anus adalah masalah yang sulit, tetapi semakin cepat penyebabnya diketahui dan perawatan dimulai, semakin banyak peluang untuk menjaga kesehatan dan kualitas hidup.

Jika usus sehat, di luar tindakan buang air besar, seharusnya tidak ada debit.

Dalam beberapa tahun terakhir, telah ada kecenderungan peningkatan morbiditas proktologis.

Jadi, kapan kebutuhan mendesak untuk membuat janji untuk diperiksa?

Kapan harus pergi ke proktologis

• Nyeri pada anus.
• Sensasi yang tidak menyenangkan, ketidaknyamanan, rasa sakit di anus saat bermain olahraga, berjalan, berdiri lama.
• Munculnya rasa sakit saat buang air besar.
• Sering sembelit dan diare.
• Pertumbuhan baru di anus.
• Cedera.
• Benda asing di rektum.
• Jenis dan konsistensi pelepasan yang berbeda dari anus pada pria dan wanita:

1. berdarah,
2. selaput lendir
3. transparan,
4. minyak,
5. bernanah,
6. putih.

Pendarahan

Pengeluaran darah dari anus pada pria dan wanita adalah tanda masalah di usus, sering menunjukkan adanya patologi tumor.

Darah dalam tinja adalah salah satu gejala paling serius dalam pengobatan.

Kami mencantumkan kemungkinan penyebab munculnya darah:

• Wasir internal, celah, polip usus, proses tumor - darah merah.
• Divertikulosis usus kadang-kadang memanifestasikan dirinya dengan keluarnya gumpalan atau gumpalan darah gelap.
• Proses tumor di segmen usus besar - munculnya gumpalan darah cherry gelap.
• Patologi di duodenum, usus kecil, lambung sering "kotoran".

Sekresi lendir dari anus

Keluarnya lendir dari anus pada pria dan wanita selalu merupakan hasil dari beberapa penyakit proktologis. Biasanya, pelepasan sejumlah kecil lendir bening diizinkan selama tindakan buang air besar.

Menurut statistik, sekitar 30-50% pria dan wanita dihadapkan dengan pelepasan lendir dari anus. Selain keluarnya lendir, seorang pria atau wanita kadang-kadang khawatir tentang sakit perut, gatal di anus, keinginan palsu untuk buang air besar, dan fenomena perut kembung.

Seringkali lendir pada tinja pada pria dan wanita hadir dalam sindrom iritasi usus, sembelit, diare, perubahan distrofik pada dinding usus, kesalahan nutrisi.
Terutama banyak masalah yang dapat menyebabkan keluar dari tindakan buang air besar.

Terlepas dari masalah dengan kebersihan pakaian dalam, kelembaban tinggi yang konstan mengiritasi kulit, akibatnya muncul retakan mikro. Semakin banyak dari mereka, semakin gatal di daerah anus.

Debit lendir jangka panjang dari pria dapat memicu peradangan kelenjar prostat, ketika flora mikroba sekunder menembus ke dalam jaringan rektum yang rusak.

Kadang-kadang gatal di anus dan keluarnya menunjukkan sifat alergi dari patologi. Pengeluaran darah mukosa atau lendir dari anus terjadi ketika kondiloma dan papiloma pada daerah anorektal atau rektum. Alasannya - paling sering, infeksi HPV selama hubungan seks anal dengan pasangan yang sakit.

Pada penyakit Crohn (penyakit kekebalan yang menyebabkan radang dinding usus), warna lendir, kekuningan dari anus diekskresikan. Keluhan utama penyakit ini adalah desakan untuk buang air besar yang tidak kompeten, di mana alih-alih tinja, lendir dikeluarkan.

Ditandai peningkatan sekresi lendir di luar tindakan buang air besar dalam kasus insufisiensi sfingter dubur. Kondisi ini merupakan komplikasi dari perawatan bedah di bagian terminal usus (misalnya, eksisi retak, operasi untuk wasir, dll).Polip usus memicu peningkatan produksi lendir.

Tergantung pada penyebabnya mengarah pada peningkatan pembentukan lendir.

Dengan sindrom iritasi usus besar - diet, dengan nyeri - antispasmodik, dengan sering buang air besar - obat antidiare, dengan sembelit - pencahar. Sangat penting dalam sindrom iritasi usus melekat pada normalisasi sistem saraf. Untuk melakukan ini, resepkan obat penenang ringan: ekstrak motherwort, valerian.

Anda dapat membeli formulir yang sudah jadi, misalnya, obat Novo-Passit atau Persen.

Dalam kasus genesis alergi pelepasan dari anus, antihistamin digunakan untuk pengobatan sistemik dan lokal pada latar belakang diet dan asupan adsorben (Polysorb, Polyphepan).
Jika tindakan ini tidak efektif, salep hormon harus diresepkan dengan hati-hati, yang akan dengan cepat menyingkirkan keluarnya cairan dan gatal-gatal.

Jika penyebabnya adalah berbagai pertumbuhan patologis pada latar belakang infeksi HPV, maka operasi pengangkatan (menggunakan laser) dari kondiloma atau papilloma atau usus anorektal dilakukan. Selain itu, obat antivirus juga diresepkan.

Sembelit dikoreksi diet dan penunjukan obat pencahar. Dengan defisiensi sphincter dubur, seperti halnya polip usus - perawatan bedah.

Debit berminyak

Sekresi lemak ditemukan terutama dengan kesalahan dalam diet: makan makanan yang tinggi lemak dalam jumlah banyak.

Alasan kedua munculnya sekresi berminyak adalah penggunaan obat-obatan tertentu atau suplemen makanan: pil untuk mengurangi berat badan (Xenical atau Orlistat), kontrasepsi oral, dll.

Keluarnya minyak dari dubur disertai dengan tinja yang tidak normal, yang tidak dicuci dengan baik dari dinding toilet, meninggalkan kilau berminyak.

Patologi yang sering menyebabkan munculnya sekresi seperti ini:

• Kolitis
• Pankreatitis.
Paling sering terjadi dengan penyalahgunaan alkohol, makanan berlemak, pedas dan merokok. Alasannya adalah defisiensi enzim. Pada beberapa pasien, pencampuran patologis pada tinja disertai dengan rasa sakit yang parah di daerah epigastrium, dengan iradiasi ke bagian perut, mual, muntah, peningkatan reaksi suhu, diare.
• Kolesistitis dan radang saluran empedu.
Ditandai dengan nyeri dengan berbagai tingkat intensitas di hipokondrium kanan, di perut, tinja yang kesal, mual, diare, muntah.
• wasir internal.
• Kegagalan hati.
Kotoran berwarna kuning atau oranye dari anus pada pria dan wanita menunjukkan penurunan kapasitas fungsional hati.

Pengobatan: koreksi diet, penolakan makanan berlemak, penghapusan obat-obatan yang menyebabkan sekresi berminyak dari dubur.

Ketika kolesistitis, pankreatitis, wasir sangat penting untuk nutrisi yang tepat. Dari diet hapus semua pedas, asam, asin, acar, alkohol. Produk lebih disukai dikukus atau dipanggang dalam oven.

Makanan harus sering dan fraksional, dalam porsi kecil.

Pada pankreatitis akut, dingin, lapar dan istirahat direkomendasikan selama hari-hari pertama. Kadang-kadang Anda mungkin memerlukan perawatan rawat inap, di mana antibiotik, enzim, detoksifikasi terapi intravena digunakan.

Dalam kasus kolesistitis kalkulus, yang telah menyebabkan defisiensi enzim karena penyumbatan saluran empedu dengan kalkulus, operasi terbuka dilakukan - kolesistektomi atau pengangkatan kantong empedu laparoskopi (endoskopi).

Pengobatan wasir internal dan eksternal dengan sekresi lendir akan tergantung pada stadium.
Dalam kasus yang tidak diakui, terapi obat diresepkan, yang meliputi angioprotektor, misalnya, obat Flebodia 600 berdasarkan diosmin (bioflavonoid). Obat lain dengan sifat angioprotektif meliputi:

• Detralex,
• Eskuzan,
• Troxevasin,
• Troxerutin,
• Anavenol

Obat-obatan ini dapat digunakan untuk pengobatan lokal wasir internal dan eksternal.
Untuk ini, zat aktif disuntikkan langsung ke rektum dalam bentuk gel.

Seringkali, ketika wasir meresepkan lilin, yang memiliki efek anti-inflamasi, regeneratif, pencahar, analgesik.

Lilin populer untuk wasir: Anesthesol, Natalcide, Anuzole, Relief, lilin dengan calendula atau propolis.

Selain itu, untuk meningkatkan sifat reologi darah, oleskan salep, gel, atau supositoria berdasarkan heparin: Hepatrombin G.

Heparin memiliki sifat antitrombotik, anti edematosa, dan antiinflamasi.
Dengan ketidakefektifan terapi konservatif, adalah mungkin untuk melakukan perawatan bedah.

Pengeluaran dubur putih

Keputihan khas untuk disbiosis usus.

Biasanya, mikroflora berada dalam keseimbangan, tetapi ketika mengambil obat antibakteri, hormon berubah, sementara melemahkan perlindungan sistem kekebalan tubuh, perkembangan agresif jamur Candida terjadi. Jumlah lacto-dan bifidobacteria berkurang. Ada kolonisasi bertahap usus dengan patogen jamur, keputihan dengan bau susu fermentasi muncul dalam proses perkembangan mereka.

Jika prosesnya tidak dihentikan dalam waktu, kemunculan perubahan erosif pada dinding usus adalah mungkin, dan kemudian, pengeluaran menjadi merah muda.

• obat antijamur.
• Diet.
• Imunomodulator.
• Probiotik dan prebiotik untuk mengembalikan mikroflora usus normal.

Pengeluaran purulen

Keluarnya purulen dari anus menunjukkan baik peradangan akut di usus ketika dipicu oleh patogen apa pun, atau infeksi sekunder pada fisura rektum, disintegrasi tumor (pengeluaran purulen), fistula, paraproctitis busuk, dan abses.

Keluarnya purulen sering disertai dengan bau busuk yang tidak sedap, dan fesesnya mungkin berbusa, dengan inklusi makanan yang tidak tercerna. Kadang-kadang debit dengan bau menunjukkan proses fermentasi di usus dengan latar belakang infeksi gastrointestinal.
Pengeluaran purulen terjadi pada proktitis gonore dan lesi rektum herpes.

Pada infeksi usus akut, tinja dapat bercampur dengan nanah, kuning, hijau, kecoklatan, itu tergantung pada patogen yang menyebabkan infeksi. Munculnya nanah, tanaman hijau, lendir, darah menunjukkan kerusakan sel-sel epitel usus.

Itu tergantung pada penyebabnya, dalam kasus abses, celah rektum, kanker usus, fistula, intervensi bedah dilakukan dengan resep obat antibakteri selanjutnya, dengan mempertimbangkan sensitivitas.

Apakah saya memerlukan antibiotik untuk infeksi usus akut

Adalah benar untuk menggunakan antibiotik hanya berdasarkan indikasi yang ketat, karena obat-obatan ini tidak hanya mempengaruhi mikroflora patogen, tetapi juga bakteri menguntungkan, yang mengarah pada pengembangan dysbiosis usus.

Dengan cairan encer (diare berair) antibiotik tidak berlaku, kecuali untuk kolera.

Dalam semua kasus lain, berikan antibiotik untuk infeksi usus ke dokter.

Debit dari anus pada anak-anak

Sayangnya, bayi mungkin mengalami fisura rektum, yang akan memanifestasikan dirinya sebagai keluarnya darah atau lendir. Sembelit yang sering menyebabkan pembentukan patologi, terutama pada bayi-bayi yang karena alasan tertentu dilarang menyusui.

Perawatan antibiotik pada anak memprovokasi perkembangan kandidiasis atau dysbiosis usus, sedangkan pada tinja Anda dapat melihat keputihan. Pada lesi usus akut, pengeluaran patologis pada tinja dapat berupa apa saja, tergantung pada patogen dan tingkat keparahan perubahan.

Kadang-kadang penyakit seliaka menyebabkan keluarnya cairan yang tidak normal dari anus pada anak - penyakit yang ditentukan secara genetik terkait dengan tidak adanya enzim yang memecah gluten peptida.

Dokter memilih skema terapi, orang tua anak jauh dari selalu kompeten dalam menetapkan diagnosis dan memilih obat yang tepat.

Dalam kasus celah dubur pada anak, terapi lokal dengan bantuan herbal anti-inflamasi (chamomile, calendula, sage) mungkin dilakukan.

Pastikan untuk memeriksa dysbiosis usus - penyebab signifikan munculnya retakan pada anak.

Pada anak-anak, antibiotik tetrasiklin tidak berlaku, karena efek toksik yang diucapkan.

Penyakit seliaka dikoreksi oleh diet dengan kekurangan gluten dan penambahan nutrisi yang diperlukan untuk tubuh anak.

http://genitalhealth.ru/263/Vydeleniya-iz-zadnego-prokhoda-prichiny-i-lechenie/

Lendir dari anus (dari rektum): penyebab dan pengobatan

Masalah dengan buang air besar, kesalahan dalam nutrisi, penyakit pencernaan dan banyak masalah lainnya dapat menyebabkan lendir dari anus. Itu tidak selalu merupakan patologi. Anda harus mengunjungi dokter ketika Anda mengubah warna dan ada bau yang tidak sedap. Selain itu, Anda perlu memperhatikan gejala yang menyertainya, ini akan membantu untuk meresepkan tes dan perawatan yang sesuai.

Munculnya keluar dari anus

Isolasi cairan bening di saluran GI bawah di zona sinus crypt adalah proses alami. Ini membantu kerja organ yang harmonis dan memajukan massa melalui usus.

Biasanya prosesnya tidak terlihat oleh manusia dan tidak mengganggunya. Tetapi jika jumlahnya melebihi tingkat yang diijinkan atau memperoleh warna yang tidak alami, maka ini harus menjadi alasan kunjungan ke dokter.

Biasanya pemisahan terjadi dalam proses buang air besar, tetapi untuk masalah kesehatan tertentu ini dapat terjadi terlepas dari pergi ke toilet. Kadang dengan sembelit mengalir lendir alih-alih tinja.

Jika lendir terjadi pada interval antara desakan, maka ini mungkin menunjukkan kelemahan sfingter.

Alasan utama

Ketika cairan saat buang air besar diamati dalam volume kecil, itu adalah indikator normal. Hal ini diperlukan agar usus berfungsi penuh.

Zat tersebut membantu mempromosikan feses. Tetapi kadang-kadang ada peningkatan kadar lendir, sementara jumlah dan warna secara langsung tergantung pada tingkat keparahan dan jenis patologi.

Penyebab paling umum dari masalah ini adalah:

  1. Wasir. Biasanya, lendir diamati dengan bentuk lembab, ketika penampilannya tidak terkait dengan pergi ke toilet. Iritasi terus-menerus menyebabkan gatal, terbakar, dan dermatitis. Juga bersama dengan sisa gejala ada kehilangan node dan memar.
  2. Proses peradangan di usus, seperti penyakit Crohn, kolitis ulserativa, peradangan lokal. Penurunan kekebalan dapat memicu suatu kondisi. Peningkatan produksi dalam hal ini - hanya respons tubuh terhadap peradangan. Pada saat yang sama, ada rasa sakit di perut, darah dalam tinja, peningkatan frekuensi buang air besar, penurunan penyerapan, gas.
  3. Bisul Terjadi dengan cedera setelah operasi, seks anal. Pasien khawatir tentang rasa sakit ketika mengosongkan usus, darah dalam tinja, kadang-kadang lendir kuning, jika ada infeksi pada daerah yang terkena.
  4. Sindrom iritasi usus. Dapat diamati pada usia berapa pun di hadapan stres, kekurangan gizi, mobilitas berkurang.
  5. Gumpalan lendir sering diekskresikan karena gangguan fungsi evakuasi motorik usus. Dapat bermanifestasi sebagai sembelit dan diare.
  6. Keracunan makanan.
  7. Konsekuensi dari operasi.
  8. Perubahan sifat atau retakan dystrophic.
  9. Neoplasma.
  10. Fistula
  11. Kelebihan empedu.
  12. Proktitis

Penyebab lendir bercampur darah

Paling sering, cairan darah muncul dari retakan di anus. Dalam kasus trauma pada selaput lendir usus besar, serta wasir, pasien terganggu oleh rasa tidak nyaman dan gatal.

Perawatan yang terlambat dan sembelit hanya memperburuk kondisi tersebut. Ketika rasa sakit buang air besar diamati, karena otot mengalami stres tambahan.

Darah dapat berbicara tentang kanker usus. Sekresi lendir dari rektum dengan bercak darah merupakan ciri khas polip, tumor. Tetapi dalam kasus ini, curahan cairan tidak bergabung dengan pergi ke toilet dan diamati setiap saat.

Berbagai warna lendir

Tergantung pada penyakit yang menyebabkan pemisahan lendir, cairan mungkin memiliki warna dan jumlah cairan yang berbeda:

  1. Keputihan kuning menunjukkan adanya peradangan atau infeksi yang bersifat bakteri dalam tubuh. Sebagian besar mereka didiagnosis menderita wasir, paraproctitis.
  2. Lendir yang jernih menunjukkan adanya pelanggaran pada saluran pencernaan. Sering terjadi dengan diet dan nutrisi yang tidak tepat. Selain itu, gejala yang sama diamati dengan dysbacteriosis.
  3. Sekresi hijau adalah tanda infeksi bakteri, yaitu infeksi Helicobacter pylori. Alasan lainnya adalah keracunan.
  4. Lendir coklat muncul pada penyakit proktologis. Ini memiliki warna ini setelah dicampur dengan kotoran. Patologi yang paling khas adalah proktitis, wasir, neoplasma.
  5. Jika lendir mengalir secara independen, terlepas dari pergerakan usus, ini adalah tanda konstipasi dan iritasi pada mukosa usus.

Bau yang tidak menyenangkan

Pemisahan lendir mungkin bersifat fisiologis, tetapi bau yang menyengat harus mengingatkan pasien. "Aroma" biasanya tidak mengikis atau mencuci bahkan setelah menggunakan pelembut kain. Itu mencegah untuk hidup sepenuhnya.

Pada dasarnya masalah terjadi ketika:

  • penyumbatan sinus samar;
  • radang usus besar, enterokolitis;
  • wasir internal;
  • bisul;
  • peradangan pada proses sigmoid;
  • penyakit infeksi jamur dan bakteri;
  • tumor;
  • polip.

Jika bau tak sedap muncul tanpa adanya tinja, maka penyebab utamanya disebut sindrom iritasi usus, wasir, penyakit Crohn.

Ketika debit menyerupai minyak, itu menunjukkan:

  • kelebihan makanan berlemak dalam diet;
  • penyalahgunaan obat pelangsing;
  • radang di usus, kandung empedu;
  • adanya wasir internal;
  • penyakit pankreas yang disebabkan oleh kesalahan nutrisi dan penyalahgunaan kebiasaan buruk.

Perut kembung, mendidih dan lendir

Ketika suatu zat muncul, penting untuk memperhatikan gejala yang terkait, sebagai berikut:

  1. Nyeri dengan debit yang tidak seperti biasanya mengindikasikan kerusakan pada mukosa usus. Segera Anda perlu merawat obat zona penyembuhan luka.
  2. Perut kembung dapat menjadi tanda patologi proktologis atau terjadi dengan diet yang tidak tepat.
  3. Munculnya gas dan gemuruh menunjukkan masalah pada saluran pencernaan, proktitis. Dengan cara yang sama dapat terjadi dysbacteriosis. Selain itu, kebocoran udara terjadi ketika sfingter anal lemah. Untuk memahami masalahnya, Anda perlu memperhatikan warna dan jumlah debit, serta diperiksa.
  4. Ketika sembelit terjadi, massa keras melukai dan mengiritasi selaput lendir, yang memicu produksi lendir. Agar buang air besar pulih, cukup untuk menormalkan makanan dan memperkenalkan makanan pencahar.

Dahak dengan nanah

Pengeluaran purulen terjadi pada peradangan akut, fistula, paraproctitis, disintegrasi tumor. Bergantung pada infeksi, pasien mungkin terganggu oleh keputihan berwarna coklat, hijau atau kuning ketika terinfeksi.

Nanah dari bau yang tidak menyenangkan, bersama dengan feses berbusa yang tidak tercerna, terjadi selama fermentasi, proktitis gonore, herpes usus, dan peningkatan pembentukan gas.

Munculnya nanah kadang-kadang merupakan gejala penyakit Crohn, ulkus pada tahap akut, tumor, terobosan abses, fistula.

Penyakit yang menyebabkan masalah

Sejumlah besar lendir dengan warna yang tidak seperti biasanya selalu menunjukkan adanya patologi yang serius.

Paling sering didiagnosis:

  1. Wasir dan tromboflebitis. Pada saat yang sama perhatikan keluarnya darah.
  2. Proktitis Dalam hal ini, lendir purulen hadir, kadang-kadang empedu dan darah dalam tinja.
  3. Infeksi bakteri. Selama mereka melihat cairan yang keruh atau dengan nanah, warnanya tergantung pada patogen.
  4. Polip, tumor. Dalam hal ini, lendir kuning atau hijau dengan bau busuk membuatnya dikenal.
  5. Bisul Ekskresi bercampur darah, keruh, nanah terjadi ketika infeksi menembus.

Lendir pada anak-anak

Pada anak-anak, sindrom iritasi usus dapat terjadi karena kurangnya pembentukan usus dan gizi buruk, yang memicu munculnya lendir. Selain itu, keputihan yang tidak menyenangkan mengindikasikan proses inflamasi di usus, dysbacteriosis.

Lendir berwarna hijau pada latar belakang kelemahan, suhu menunjukkan adanya infeksi atau keracunan. Lendir putih dapat disebabkan oleh infeksi jamur. Warna oranye menunjukkan patologi hati.

Lendir tanpa tinja pada anak terjadi dengan infestasi cacing parasit, torsi usus, obstruksi usus, sembelit yang berkepanjangan, adanya benda asing di usus.

Debit dari anus selama kehamilan

Seorang wanita hamil sering mengalami sembelit, yang dapat menyebabkan sekresi lendir tanpa tinja. Selain itu, karena perubahan dalam tubuh selama periode ini wasir dan celah anal dapat berkembang. Patologi lain, seperti proktitis, divertikulitis, kolitis, divertikulosis, enterokolitis selama kehamilan lebih jarang terjadi.

Metode diagnostik

Banding ke proktologis adalah langkah penting menuju identifikasi dan pengobatan patologi.

Untuk menentukan penyebabnya, ia dapat menetapkan:

  1. Pengambilan sampel darah, di mana hemoglobin, jumlah sel darah merah, leukosit dan tingkat ESR adalah indikator utama.
  2. Analisis biokimia darah dilakukan jika diduga ada masalah hati.
  3. Coprogram. Studi feses menunjukkan volume lendir dan adanya partikel yang tidak tercerna di massa.
  4. Studi tentang tinja untuk dysbiosis.
  5. Ultrasonografi peritoneum.
  6. Palpasi usus.
  7. Rektoromanoskopi.
  8. Irrigoskopi.
  9. Kolonoskopi.

Menurut hasil pemeriksaan, konsultasi dengan dokter lain dimungkinkan: ahli urologi, ginekolog, ahli endokrin, ahli pencernaan, psikoterapis.

Perawatan

Tergantung pada patologi yang dapat ditugaskan:

  • perawatan obat;
  • metode paparan invasif;
  • obat tradisional;
  • diet;
  • operasi.

Persiapan dipilih secara individual, berdasarkan hasil survei. Di hadapan infeksi bakteri, antibiotik diresepkan. Ketika retak membutuhkan agen anti-inflamasi dan antibakteri.

Untuk menormalkan kesehatan usus digunakan lilin dengan xeroform, kakao, belladonna, novocaine. Saat retak pilih obat dengan larutan adrenalin.

Ketika wasir ditampilkan supositoria Proktoglvenen, Relief.

Untuk meningkatkan efeknya bisa dikombinasikan dengan phlebodia venotonic. Flavonoid Detralex populer. Ini mengurangi proses inflamasi, kemacetan, mempromosikan penyembuhan luka, meningkatkan nada arteri, distensibilitas dinding pembuluh darah.

Teknik invasif minimal diindikasikan untuk wasir pada tahap awal. Terkadang dengan cara ini Anda bisa menghilangkan polip kecil.

Nutrisi yang tepat pada pria dan wanita membantu menormalkan kerja saluran pencernaan, menghilangkan lendir atas dasar ini. Penting untuk menolak makanan berlemak, pedas, dan asin.

Perawatan bedah hanya diindikasikan dalam situasi ekstrim ketika metode lain tidak berdaya. Pada orang dewasa, pembedahan sangat diperlukan untuk tumor, polip, wasir stadium 4 dan obstruksi usus.

Obat tradisional

Perawatan di rumah ditujukan untuk menghilangkan peradangan dan menghilangkan ketidaknyamanan. Ketika celah anal digunakan, quince Jepang, mandi menetap.

Gunakan metode populer seperti itu:

  1. Untuk memandikan ganja, ambil 20 gram daun tanaman di seember air. Didihkan, ngotot, dan dingin. Durasi prosedur adalah 15-20 menit.
  2. Enema, jarum suntik dan rendaman uap terbuat dari chamomile. Untuk menyiapkan kaldu, ambil 2 sendok makan herbal per 500 ml air. Didihkan, simpan dalam bak air selama 15-20 menit. Selanjutnya, diencerkan dengan air untuk enema dan douching. Jika penangas uap diadakan, kaldu dituangkan ke dalam baskom dan ketika suhu memungkinkan prosedur dilakukan tanpa luka bakar, bagian bawahnya dibungkus dengan selimut sehingga uapnya tidak menguap. Anda bisa minum ramuan dalam bentuk teh.
  3. Untuk enema, ambil stroberi. Sekitar 15 buah menuangkan segelas air mendidih. Menanamkan dan menerapkan, menerapkan.
  4. Minum kaldu jelatang dengan cairan bernanah. Tidak perlu menerapkan alat jika ada ancaman pendarahan.
  5. Celandine digunakan untuk penyembuhan luka, 2 sendok teh daun dihancurkan dan 250 ml air mendidih dituangkan. Bersikeras 8 jam, minum 20 ml setiap hari.
  6. Untuk menghentikan pendarahan dan regenerasi pembuluh darah, sebuah batu digunakan. 1 sendok makan diseduh dengan 250 ml air mendidih dan diinfuskan selama 1 jam. Minum di siang hari.

Kapan harus mengunjungi dokter

Ketika lendir keluar dalam volume kecil dalam kisaran normal, perhatian harus diberikan pada gejala yang menyertainya.

Konsultasikan dengan dokter jika Anda perhatikan:

  • darah dalam tinja;
  • nanah;
  • bau lendir yang tidak sedap;
  • debit hijau;
  • bercak putih dalam tinja;
  • rasa sakit yang konstan di perut bagian bawah, di daerah anus;
  • lendir berlebihan terlepas dari pergerakan usus.

Kemungkinan komplikasi

Lendir itu sendiri tidak menyebabkan komplikasi serius, karena merupakan konsekuensi dari patologi lain. Penampilannya tanpa tinja dapat mengganggu area anus, menyebabkan iritasi, yang penuh dengan pembentukan retakan.

Ketika keputihan dipicu oleh wasir, ada bahaya besar perdarahan internal atau selama proses eksternal tromboflebitis. Proktitis mengurangi imunitas, menyebabkan penyempitan lumen di usus.

Kolitis, sigmoiditis, paraproctitis, tumor, pelvioperitonitis juga merupakan patologi serius. Selain itu, fistula dapat dibentuk.

Pemisahan lendir dari anus dapat berupa norma fisiologis dan patologi serius. Pasien harus waspada dengan perubahan warna keputihan, adanya bau janin yang tidak seperti biasanya, banyaknya, keberadaan darah atau bercak lain.

Untuk menilai situasi, Anda perlu berkonsultasi dengan proktologis. Diagnosis dini dan perawatan yang tepat akan membantu mengatasi masalah dengan cepat.

http://vseozhivote.ru/kishechnik/pryamaya-kishka/sliz-iz-zadnego-prohoda.html

Penyebab dan pengobatan keluarnya cairan dari dubur

Pelepasan dari anus di anus paling sering terjadi pada patologi usus menular dan inflamasi, fisura anus dan wasir.

Lendir adalah komponen inflamasi dan daerah epitel rektum.

Pelepasan dari anus pada wanita dan pria mungkin memiliki warna dan intensitas yang berbeda, tergantung pada penyebab patologi.

Sekresi lendir

Namun, cairan dari usus dapat dilepaskan ketika:

  • Penyakit Crohn.
  • Fistula dan celah anal.
  • Pertumbuhan baru.
  • Proktitis
  • Kerusakan usus dengan gonokokus atau virus herpes.
  • Dysbacteriosis.
  • Bisul rektum.
  • Kondiloma di mukosa usus.

Debit berair dapat terjadi setelah keracunan dan dengan sindrom iritasi usus besar. Mereka menandakan pelanggaran mikroflora usus. Biasanya mereka disertai dengan diare, perut kembung dan perasaan sesak di usus.

Sekresi seperti itu tidak terlalu kuat dan sering transparan. Jika air mengalir dari anus, ini adalah tanda keracunan yang serius dan tidak dapat dikelola tanpa bantuan medis.

Tetapi dalam beberapa kasus, ada debit pada pria dan wanita dalam interval antara buang air besar.

Alasan utama untuk ini adalah proses inflamasi atau defisiensi sfingter. Dalam kasus kedua, debitnya transparan dan kadang-kadang terjadi inkontinensia.

Wasir

Cairan berminyak biasanya diekskresikan dalam kasus wasir yang lembab. Dalam kasus seperti itu, iritasi kulit dapat terlihat di sekitar lubang basah pada orang dewasa.

Sangat sering, ketika wasir diamati mengeluarkan warna jernih, yang menunjukkan proses inflamasi di daerah dubur. Kemudian di anus ada sensasi terbakar dan gatal. Seiring perkembangan penyakit, sekresi dapat berubah warna dan intensitas.

Fenomena yang agak berbahaya - lendir purulen purulen. Mereka dapat memiliki bau yang tidak menyenangkan dan menyebabkan iritasi, yang menunjukkan terjadinya proses inflamasi serius di rektum.

Nanah mungkin memiliki warna kekuningan, oranye dan coklat. Paling sering, sekresi seperti itu diamati pada orang dengan abses pararektal, yang dapat menyebabkan infeksi darah.

Dalam kasus yang jarang terjadi, wasir mengamati comazoania. Ini biasanya terjadi pada orang dengan sembelit. Sorotan dengan dia berwarna cokelat. Namun, comamating bisa tidak hanya dengan wasir, tetapi juga dengan kanker usus.

Penyakit Crohn

Proses peradangan di daerah usus memiliki gejala berikut:

  • Nyeri perut.
  • Sering diare.
  • Keletihan.
  • Avitaminosis.
  • Kembung.
  • Kerusakan mata.

Penyakit Crohn berbahaya dan dapat menyebabkan komplikasi serius - obstruksi usus, peritonitis, fistula, dan perdarahan hebat dari daerah anus.

Debit dengan dia bernanah dan mungkin dengan kotoran darah. Intensitas lendir tergantung pada tahap proses inflamasi.

Dysbacteriosis

Warna putih terang dapat mengindikasikan adanya dysbiosis usus.

Biasanya, sekresi putih tidak berbau dan disertai dengan gejala tidak menyenangkan berikut:

  • Pergantian sembelit dengan diare.
  • Kembung.
  • Bau tidak sedap dari mulut.
  • Mual

Penyebab paling umum dari dysbacteriosis adalah keracunan usus, antibiotik, penyakit pada sistem pencernaan, penurunan imunitas, kekurangan gizi.

Proktitis

Pelepasan muncul pada tahap akut penyakit dan menunjukkan proses inflamasi. Mereka memiliki karakter yang bernanah, dan dalam beberapa kasus mengandung darah. Kulit di sekitar anus menjadi teriritasi dan menjadi merah.

Penyakit ini ditandai oleh:

  • Peningkatan suhu tubuh.
  • Salah mendesak untuk buang air besar.
  • Terbakar dan gatal di dubur.
  • Nyeri di usus.

Keluarnya lendir bisa berbeda intensitas dan warnanya. Itu tergantung pada bakteri yang menyebabkan peradangan. Pada tahap awal, mereka mungkin berwarna terang, dan kemudian mendapatkan warna kuning.

Neoplasma

Demikian pula, sekitar selusin penyakit usus dimanifestasikan, yang meradang dan menular.

Pada tahap akhir kanker usus besar, gumpalan darah gelap dapat diamati selama buang air besar.

Debit berminyak

Mereka belum tentu merupakan tanda patologi apa pun. Mereka dapat terjadi setelah makan makanan berlemak, kontrasepsi oral, sejumlah besar tomat, dan setelah minum pil untuk menurunkan berat badan.

Massa tinja dengan mereka berkilau luar biasa dan dicuci dari mangkuk toilet.

Sekresi minyak reguler dapat menjadi tanda:

  • Patologi peradangan kandung empedu atau pankreas.
  • Wasir internal.
  • Kolitis

Apa yang harus dilakukan

Terlepas dari warna dan intensitas sekresi, perlu untuk segera mengunjungi proktologis. Terutama berbahaya adalah keluarnya bau dan darah. Mereka dapat menular dan meradang.

Jika keluarnya cairan setelah buang air besar memiliki warna cerah - kuning, oranye, merah, maka seseorang dapat mencurigai proses inflamasi akut atau patologi serius pada organ dalam.

Busa di sekresi paling sering menunjukkan penyakit infeksi peradangan. Lendir berbusa dari anus dapat muncul dengan beberapa infeksi genital. Dalam hal ini, disertai dengan ketidaknyamanan di area genital.

Empedu bocor jika terjadi kerusakan pada hati atau kantong empedu. Khususnya waspada akan sia-sia jika lendirnya berbentuk jeli dan memiliki kotoran nanah. Warna kotoran pada penyakit hati menjadi lebih terang warnanya.

Namun, sebelum mengobati satu atau lain patologi, Anda perlu mengunjungi spesialis dan menunggu diagnosis yang akurat.

Diagnostik

Diagnosis dan perawatan ditangani oleh seorang koloproktologis. Untuk menentukan penyebab sebenarnya dari sekresi lendir, inspeksi visual tidak cukup. Diperlukan untuk:

  • Pemeriksaan instrumental usus.
  • Analisis feses dan darah.
  • Pemeriksaan endoskopi dan sinar-X pada saluran pencernaan.
ke konten ↑

Perawatan

Perawatan taktik tergantung pada mengapa ada debit. Jika mereka merupakan konsekuensi dari proses inflamasi akut atau penyakit menular, terapi antibiotik dilakukan.

Ketika wasir juga perlu menghilangkan peradangan, dan kemudian melanjutkan ke pengobatan penyakit yang mendasarinya. Neoplasma di usus membutuhkan pengangkatan.

Cukup sering, ekskresi adalah tanda dysbacteriosis, yang paling sering terjadi selama kehamilan dan di masa kanak-kanak. Dalam hal ini, administrasi obat yang menormalkan komposisi mikroflora usus ditampilkan.

Jika penyakit ini telah berkembang pada anak, dan bersifat akut, antibiotik diresepkan.

Keluar dari anus, apa itu dan mengapa itu muncul - sebuah pertanyaan yang hanya dapat dijawab oleh dokter yang hadir setelah memeriksa dan menerima hasil tes.

Jangan mengobati sendiri. Ini hanya dapat memperburuk situasi dan menyebabkan kematian.

http://stopgemor.com/simptomy/vydelenie-iz-anusa

Debit dari anus

Anus (anus) adalah bagian akhir dari usus dan saluran pencernaan dalam bentuk lubang bundar yang terletak di antara bokong. Hal ini diperlukan untuk ekskresi feses (feses) dan retensi feses hingga awal buang air besar. Kulit di daerah anus memiliki warna coklat muda dan mudah teriritasi dengan interaksi yang lama dengan sisa-sisa tinja atau urin, oleh karena itu kebersihan intim merupakan elemen penting dalam pencegahan infeksi anus.

Anatomi rektum dan saluran anal

Pada orang yang sehat, satu-satunya keputihan anal adalah massa tinja. Jika cairan bening atau keruh dikeluarkan dari anus, darah, nanah atau lendir harus dirujuk ke proktologis, spesialis yang merawat penyakit rektum. Beberapa sekresi ini (misalnya, lendir) dapat menjadi varian individual dari norma, tetapi hanya dokter yang dapat menentukan dengan tepat apakah gejala tersebut patologis. Untuk diagnosis, palpasi dubur, perangkat keras dan pemeriksaan instrumen (kolonoskopi, sigmoidoskopi), pemeriksaan visual rektum menggunakan dilator medis digunakan. Diagnosis laboratorium meliputi analisis feses untuk cacing dan coprogram.

Debit dari anus

Cairan berminyak berasal dari anus

Penyebab paling umum dari pembuangan tersebut adalah penyalahgunaan makanan yang digoreng dan berlemak. Tingkat lemak untuk orang dewasa dengan massa 70 kg adalah sekitar 80-90 g. Untuk pria, indikator ini mungkin sedikit lebih tinggi (sekitar 95 g). Orang dengan peningkatan berat badan, serta mereka yang rentan terhadap obesitas, dapat mengkonsumsi tidak lebih dari 60-65 g lemak per hari, sedangkan setengah dari norma sehari-hari seharusnya adalah lemak hewani (ikan berlemak, daging, mentega). Jika seseorang mengonsumsi terlalu banyak lemak, tetes cairan berminyak tanpa bau yang jelas dapat dilepaskan dari anus.

Makanan berlemak dan digoreng adalah salah satu alasan utama.

Alasan lain untuk sekresi tersebut adalah penggunaan obat dari kelompok inhibitor lipase - enzim yang larut dalam air yang terlibat dalam proses pencernaan dan pencernaan lipid. Obat-obatan dalam grup ini meliputi:

Obat-obatan ini menghambat penyerapan lipid, dan semua lemak yang masuk ke dalam tubuh melalui makanan diekskresikan dalam bentuk cairan kuning berminyak, yang meninggalkan noda berminyak pada pakaian dalam. Obat-obatan ini digunakan untuk mengobati obesitas dan hanya dapat digunakan sesuai anjuran dokter, karena dalam beberapa kasus (misalnya, dengan stasis empedu) obat ini dikontraindikasikan.

Perhatikan! Munculnya sekresi berminyak dari anus pada penyakit usus besar adalah gejala yang jarang, tetapi kadang-kadang proses inflamasi pada sigmoid dan usus besar dapat terjadi dengan latar belakang gejala yang sama. Dalam kasus yang jarang terjadi, tetes tebal berwarna kuning dari anus dapat muncul selama radang kandung empedu atau pankreas.

Gejala radang kandung empedu

Keputihan putih atau susu

Keluarnya "susu" dari anus hampir selalu mengindikasikan penyakit infeksi usus. Untuk menghitung sifatnya, Anda harus menghubungi spesialis penyakit menular.

Infeksi jamur

Dalam 80% kasus, gejala ini dikaitkan dengan infeksi jamur pada usus besar dengan jamur mikroskopis uniseluler dari keluarga Candida. Kandidiasis (sariawan) usus mungkin tidak menunjukkan gejala selama beberapa minggu, setelah itu pasien mengalami infeksi ke atas pada organ-organ sistem urogenital: kandung kemih, ginjal, ureter (pada wanita, uterus dan vagina). Pada setengah dari pasien, sariawan sistemik berkembang dengan latar belakang suhu tubuh normal, oleh karena itu, paling sering tidak mungkin untuk mendiagnosis penyakit di rumah.

Gejala kandidiasis usus dapat:

  • Pelepasan anal warna putih, keabu-abuan atau susu dalam bentuk lendir atau benjolan yang tebal (mereka dapat membentuk lapisan keabu-abuan yang pekat pada permukaan tinja);
  • pruritus adrektal dan anorektal, lebih buruk setelah feses;
  • perut kembung meningkat di usus (dimanifestasikan oleh perasaan meledak, berat, kembung);
  • sakit perut yang intensitasnya tidak berhubungan dengan asupan makanan.

Prinsip pengobatan kandidiasis usus

Pengobatan kandidiasis usus melibatkan kepatuhan terhadap diet yang membatasi konsumsi sukrosa dan produk susu fermentasi, mengambil obat antijamur (Pimafucin, Fluconazole) dan kultur prebiotik untuk mengembalikan mikroflora usus (Normobact, Bifidumbacterin). Untuk pencegahan infeksi pada organ genital, dianjurkan untuk menjaga kebersihan zona intim dan penggunaan obat topikal, misalnya, krim Miconazole atau Pimafucin.

Infeksi parasit

Helminthiasis usus adalah penyakit menular berbahaya yang dapat menyebabkan anemia, gangguan hemodinamik, dan proses peradangan pada organ vital: hati, pankreas, ginjal, paru-paru. Pada kasus yang parah, kerusakan pada otot jantung mungkin terjadi (paling sering ini terjadi ketika infeksi dengan cacing ascaris, yang panjangnya bisa mencapai 20-25 cm).

Ekskresi selama infeksi dengan cacing memiliki warna putih susu atau cahaya, konsistensi lendir dan dapat terlihat seperti garis-garis terpisah lendir transparan yang dicampur dengan kotoran atau terletak di permukaannya. Satu-satunya tanda invasi cacing pada beberapa kasus mungkin adalah gejala yang tidak berhubungan langsung dengan saluran pencernaan. Ini adalah:

  • bau tajam dari mulut;
  • lingkaran hitam di bawah mata;
  • kekeringan dan pengelupasan kulit (paling sering dimanifestasikan pada bibir);
  • ruam kulit;
  • kulit pucat berlebihan;
  • berat badan rendah;
  • masalah dengan nafsu makan.

Pada bagian usus, helminthiasis biasanya dimanifestasikan oleh pembengkakan, perut kembung (pelepasan sejumlah besar gas yang berbau), dan gemuruh. Dalam beberapa kasus, pasien mungkin mengalami nyeri ringan dan kram di perut bagian bawah. Obat antelmintik (Levamisole, Dekaris, Pyrantel) digunakan untuk pengobatan.

Perhatikan! Setelah menjalani terapi dengan obat antiparasit, pemantauan laboratorium terhadap indikator feses diperlukan. Jika cacing atau telurnya ditemukan dalam tinja, perawatan harus diulang.

Pengeluaran lendir dalam berbagai warna

Lendir adalah jenis pelepasan anal yang paling umum. Warna sekresi sangat penting dalam diagnosis gejala klinis ini, oleh karena itu, tabel di bawah ini dapat digunakan ketika secara independen mengidentifikasi kemungkinan penyebabnya.

Meja Warna lendir tergantung pada penyebabnya.

Dalam beberapa kasus, sejumlah besar lendir dalam tinja mungkin merupakan tanda IBS (irritable bowel syndrome). Patologi mengacu pada gangguan autoimun dan didiagnosis jika, selama 3 bulan berturut-turut, nyeri epigastrium dan perut yang tidak spesifik dan fenomena dispepsia lainnya yang tidak memiliki penyebab organik terjadi pada seseorang. Perawatan IBS panjang dan kompleks. Pasien diberi resep diet yang membatasi penggunaan makanan yang mengiritasi dinding usus dan merangsang pembentukan gas. Ini semua varietas kubis, lobak, lobak, coklat kemerahan, minuman berkarbonasi, acar. Jangan gunakan banyak garam, rempah-rempah dan bumbu, serta alkohol.

Dalam beberapa kasus, sejumlah besar lendir dalam tinja mungkin merupakan tanda IBS (irritable bowel syndrome)

Perawatan obat termasuk mengambil antidepresan, antispasmodik, prebiotik untuk mengembalikan mikroflora usus dan menormalkan pencernaan. Terapi simtomatik dapat dilakukan dengan menggunakan obat antidiare, obat pencahar dan obat karminatif berdasarkan simetikon.

Buangan dengan bau yang tidak sedap dan tajam

Pengeluaran seperti itu dari anus sangat jarang (prevalensinya mencapai sekitar 2,7%) dan selalu dikaitkan dengan proses infeksi di rektum atau usus besar. Gambaran klinis yang paling khas untuk kolitis infeksius yang disebabkan oleh bakteri patogen. Penyakit ini dimanifestasikan oleh rasa sakit yang hebat, perut kembung, gangguan pada kursi, gejala keracunan umum. Jika pasien mengabaikan resep dokter, patologi dapat berubah menjadi bentuk purulen.

Dalam hal ini, tanda-tanda penyakitnya adalah:

  • keputihan anal kekuningan atau krem ​​dengan bau yang kuat (bau adalah hasil dari aktivitas bakteri dan pelepasan racun);
  • sakit parah selama buang air besar (setelah mengosongkan usus, sejumlah kecil darah dapat dideteksi pada permukaan tinja);
  • demam dengan menggigil, demam, muntah dan mual.

Obat utama untuk pengobatan kolitis infeksi adalah antibiotik. Dalam beberapa kasus, rejimen pengobatan kombinasi yang menggabungkan obat antibakteri dari kelompok sulfonamide dan antimikroba spektrum luas dapat digunakan. Sorben usus digunakan untuk mengurangi toksisitas. Terapi simtomatik ditujukan untuk menormalkan feses, menghilangkan nyeri dan kejang, serta mengembalikan keseimbangan air (jika diare dan muntah parah). Untuk menyembuhkan mukosa yang meradang, pasien diberi resep diet (tabel No. 4) dan stimulan proses regeneratif.

Pengobatan kolitis dan wasir

Itu penting! Kasus terisolasi pelepasan cairan berbau kaustik dari anus dicatat pada pasien dengan paraproctitis. Penyakit ini ditandai oleh peradangan serat adrektal dan pembentukan abses, pada pembukaan yang bernanah eksudat dengan bau khas dapat dilepaskan dari anus.

Bercak

Bahkan pendarahan kecil dari anus harus menjadi alasan untuk mengunjungi dokter, karena biasanya tidak ada gejala seperti itu pada seseorang. Penyakit yang paling umum di mana darah dapat dilepaskan dari anus adalah wasir. Prevalensi penyakit ini adalah sekitar 60-80%, jadi hari ini ada pengalaman yang cukup sukses pengobatan konservatif wasir tanpa menggunakan teknik bedah.

Bercak dari anus

Kotoran darah dalam tinja juga dapat mengindikasikan infestasi cacing, fisura anus, proses inflamasi parah. Dokter dalam penunjukan diagnosis primer yang kompleks perlu melakukan pemeriksaan diferensial untuk mengecualikan berbagai tumor. Tumor rektum jinak (polip, kista) dapat bermanifestasi perdarahan sedang antara gerakan usus, tetapi lebih sering patologi ini tidak menunjukkan gejala. Tumor ganas dapat berdarah pada stadium 3-4 kanker kolorektal, sehingga bahkan dalam kasus perdarahan terisolasi dari anus, seseorang tidak boleh membuang waktu: hanya deteksi tepat waktu penyakit tertentu dapat menjamin hasil pengobatan yang berhasil.

http://stomach-info.ru/drugoe/diagnostika/vyideleniya-iz-anusa.html

Artikel Tentang Varises

  • Wasir pada anjing
    Klinik
    Berdasarkan studi ilmiah, adalah berjalan dengan lurus bahwa penyebab utama wasir terletak, yang berarti bahwa hanya orang yang dapat menderita penyakit ini. Namun ternyata, anjing juga bisa terkena wasir.