Sakit jantung

Nyeri jantung (kardialgia) adalah gejala nonspesifik yang memanifestasikan dirinya dalam bentuk nyeri tajam atau sakit di dada, berbeda dalam durasi dan intensitas. Perlu dicatat bahwa manifestasi gambaran klinis seperti itu tidak selalu menunjukkan masalah jantung. Rasa sakit di jantung bisa bersifat fisiologis dan psikosomatis. Yang tidak kalah penting adalah di mana hati sakit. Karena itu, pengobatan harus diresepkan hanya oleh dokter, setelah pemeriksaan komprehensif dan identifikasi etiologi penyakit.

Etiologi

Penyebab kardiologis nyeri jantung termasuk penyakit-penyakit berikut:

Juga, rasa sakit di jantung dapat disebabkan oleh patologi gastroenterologis. Dalam hal ini, hal-hal berikut harus disorot:

  • lesi ulseratif pada lambung;
  • stenosis esofagus;
  • perforasi ulkus;
  • tumor ganas;
  • keracunan beracun;
  • perdarahan lambung, yang dipicu oleh trauma atau eksaserbasi proses patologis tertentu.

Selain itu, penyebab nyeri jantung mungkin dalam proses patologis berikut:

  • efek zat beracun pada tubuh - bahan kimia, nikotin, obat-obatan, alkohol;
  • patologi paru;
  • kerusakan otot;
  • patologi mediastinal;
  • patologi payudara (pada pria dan wanita);
  • proses patologis yang mempengaruhi tulang;
  • patologi pembuluh darah besar - aneurisma aorta, tromboemboli.

Secara terpisah, perlu untuk menyoroti faktor psikologis. Menjahit atau menekan rasa sakit di jantung mungkin bersifat psikosomatis, akibat stres berat atau ketegangan saraf yang berkepanjangan. Bagaimanapun, rasa sakit di wilayah jantung yang bersifat jangka panjang memerlukan konsultasi dengan ahli jantung. Anda tidak dapat minum pil untuk sakit jantung sendiri (tanpa resep dokter). Ini dapat menyebabkan tidak hanya komplikasi, tetapi juga kematian.

Simtomatologi

Dalam kasus ini, tidak mungkin untuk memilih satu gambaran klinis tunggal, karena setiap jenis rasa sakit adalah gejala dari proses patologis tertentu.

Rasa sakit menusuk di jantung dapat menunjukkan neuralgia interkostal, gangguan aliran darah, takikardia.

Gambaran klinis, dalam hal ini, mungkin memiliki tanda-tanda seperti:

  • rasa sakit di hati ketika Anda menghirup lebih buruk;
  • sakit kepala yang sifatnya pendek;
  • sesak napas dengan peningkatan aktivitas fisik;
  • suhu tubuh tingkat rendah;
  • pernapasan hilang bahkan dengan aktivitas fisik yang minimal;
  • batuk kering yang memburuk di malam hari atau saat istirahat.

Rasa sakit yang menyakitkan di jantung sering memiliki etiologi psikosomatik. Namun, hanya dokter yang dapat menentukan faktor ini secara akurat setelah pemeriksaan. Gejala, dalam hal ini, dapat ditambah dengan gejala berikut:

  • apatis, perubahan suasana hati;
  • kehilangan nafsu makan;
  • gangguan tidur - seseorang mungkin menderita insomnia atau, sebaliknya, merasakan kebutuhan untuk tidur sepanjang waktu;
  • sakit kepala;
  • rasa sakit di jantung yang berulang-ulang, diperburuk setelah latihan saraf yang berlebihan.

Kehadiran gambaran klinis seperti itu, seperti halnya dalam kasus lain, membutuhkan banding ke dokter. Jika faktor psikologis dikonfirmasi, ahli jantung akan merujuk pasien ke ahli saraf.

Nyeri hebat di jantung jelas menunjukkan perkembangan proses patologis yang serius. Dalam hal ini, gambaran klinis mungkin memiliki gejala berikut:

  • tekanan darah tidak stabil;
  • peningkatan berkeringat;
  • rasa sakit di jantung saat menghirup meningkat dan bisa dirasakan di seluruh dada;
  • pingsan;
  • kebingungan

Kehadiran gambaran klinis semacam itu membutuhkan penanganan segera. Keterlambatan atau pengabaian gejala-gejala tersebut bisa berakibat fatal.

Dokter mencatat bahwa nyeri yang sering tumpul di daerah jantung disebabkan oleh osteochondrosis. Dalam kasus klinis ini, gejala berikut dapat terjadi:

  • kesemutan pada jari-jari dan mati rasa pada tungkai atas;
  • rasa sakit memberi ke tangan kiri;
  • rasa sakit diperparah dengan memutar kepala, tubuh, mengangkat lengan atau beban pada tulang belakang;
  • sifat rasa sakitnya tajam dan bertahap.

Rasa sakit di jantung dengan osteochondrosis dapat berkembang menjadi kronis, jadi Anda harus segera mencari bantuan medis untuk perawatan yang kompleks.

Diagnostik

Mengapa sakit jantung hanya bisa diberitahukan oleh dokter setelah pemeriksaan dan diagnosis yang akurat. Awalnya, pemeriksaan fisik rinci dilakukan dengan klarifikasi keluhan dan anamnesis penyakit. Selama pemeriksaan awal, dokter harus mencari tahu yang berikut:

  • bagaimana hati sakit - lokalisasi, sifat nyeri, durasi;
  • apa gejala tambahan yang ada;
  • kondisi sakit di jantung (saat minum obat, setelah berolahraga, setelah sakit, dan sebagainya).

Untuk diagnosis yang akurat, dokter menentukan metode pemeriksaan laboratorium dan instrumental. Program diagnostik dapat meliputi:

  • tes darah dan urin umum;
  • pemeriksaan darah biokimia;
  • fluorografi dada;
  • EKG;
  • Ekokardioskopi;
  • ergometri sepeda;
  • CT scan;
  • MRI

Cari tahu mengapa rasa sakit di hati, hanya bisa menjadi dokter, setelah menerima hasil survei dan mengklarifikasi etiologi. Berdasarkan hal ini, pengobatan ditentukan.

Perawatan

Menghilangkan rasa sakit karena memberi, menghancurkan, atau menusuk di daerah jantung di rumah atau melalui pengobatan tradisional adalah hal yang mustahil. Dalam hal gejala seperti itu disebabkan oleh faktor psikologis, pengobatan rawat jalan dimungkinkan. Secara umum, masalah rawat inap pasien diputuskan hanya oleh dokter, setelah diagnosis yang akurat.

Dalam hal ini, tidak ada gambaran tunggal tentang pengobatan penyakit ini. Tergantung pada proses patologis yang memicu gejala ini, terapi dasar dipilih. Namun, perlu dicatat bahwa terlepas dari etiologinya, pasien perlu istirahat dan tidak perlu latihan saraf yang berlebihan.

Pencegahan

Tidak ada langkah pencegahan khusus. Secara umum, perlu untuk memantau kesehatan fisik dan psikologis Anda, untuk menjalani pemeriksaan medis preventif pada waktu yang tepat dan tidak mengobati sendiri.

http://simptomer.ru/simptom/bol_-v-serdce

Sakit jantung: apa yang terjadi dan bagaimana membedakannya?

Banyak yang mengalami rasa sakit di jantung atau daerahnya. Menurut statistik, hanya setengah dari pasien dengan keluhan semacam itu memiliki penyimpangan yang terkait dengan tubuh ini. Dalam kasus lain, penyebab ketidaknyamanan sangat beragam. Efek traumatis, patologi sistem pernapasan dan saluran pencernaan (GIT) dapat menyebabkan rasa sakit di jantung.

Sangat penting untuk mengenali tepat waktu alasan dari kondisi ini. Bagaimanapun, kadang-kadang "panggilan bangun" seperti itu memberi sinyal tentang penyakit berbahaya.

Jantung - dimana itu dan bagaimana sakitnya?

Secara anatomis, organ ini terletak secara asimetris di rongga dada, di tengah, sebagian ke kiri. Tempat ini juga disebut mediastinum tengah. Terletak di pericardium isolasi (pericardium).

Terdiri dari 4 kamar: atrium kiri dan kanan, ventrikel kiri dan kanan. Batang vena mengalir ke dalamnya, melalui mana darah memasuki rongga jantung dan kemudian dipompa ke arteri.

Ada tanda-tanda nyeri tertentu di jantung yang membedakannya dari sensasi yang disebabkan oleh penyakit non-jantung:

  • terutama terjadi setelah aktivitas fisik;
  • terlokalisasi di belakang tulang dada;
  • disertai dengan gangguan irama;
  • dihentikan oleh penerimaan nitrogliserin;
  • tidak berlarut-larut;
  • menjalar ke sisi kiri tubuh;
  • disertai pucat, nafas pendek dan peningkatan keringat.

Kemungkinan penyebab rasa sakit di hati

Ada sejumlah kondisi yang menyebabkan terjadinya sensasi tersebut. Rasa sakit di daerah jantung sering dipicu oleh:

  • penyakit pembuluh darah dan jantung (ibc, endokarditis, perikarditis, miokarditis, kerusakan organ, dll.);
  • lesi pada sistem pernapasan (pneumonia, tuberkulosis, dll.);
  • penyakit neuropsikiatri (neuralgia, dll);
  • patologi tulang dan persendian (sciatica, arthritis, arthrosis, osteochondrosis, dll.);
  • konsekuensi dari cedera (memar, fraktur, kerusakan pembuluh darah, pecahnya jaringan, dll.);
  • tumor ganas dan jinak (sarkoma jaringan lunak, osteosarkoma, dll.);
  • gangguan pada saluran pencernaan (tukak lambung).

Bagaimana hati manusia

Rasa sakit tertinggal di bawah jantung

Kondisi ini jarang menjadi konsekuensi dari patologi jantung. Sensasi tidak menyenangkan yang ditinggalkan dapat menandakan pelanggaran di organ-organ wilayah epigastrik, yaitu:

  • perut;
  • pankreas;
  • limpa;
  • usus;
  • diafragma;
  • paru-paru.

Untuk memahami penyebab sensasi yang menyakitkan, perlu untuk mengenali gejala lain. Nyeri di sebelah kiri juga terjadi pada patologi organ pernapasan atau tulang belakang.

Sakit

Tidak mungkin mendiagnosis suatu penyakit hanya berdasarkan satu faktor. Penyebab sakit jantung mungkin sebagai berikut:

  1. Angina pektoris Ini adalah sindrom yang diekspresikan dalam bentuk sakit dan meremas rasa sakit di dada, yang menjalar ke lengan kiri, rahang bawah atau di bawah skapula. Sindrom ini berkembang pada latar belakang stenosis aorta, hipertensi arteri primer, berbagai jenis kardiomiopati.
  2. Cardioneurosis. Ini adalah pelanggaran yang timbul dari pergolakan atau ketegangan psiko-emosional yang dialami.
  3. Osteochondrosis. Rasa sakit juga dapat menjalar, tetapi tidak seperti sensasi angina, rasa sakitnya tetap tidak berubah setelah mengonsumsi nitrogliserin atau menghentikan aktivitas fisik.
  4. Penyesuaian hormon. Ditandai dengan pubertas bagi kaum muda dan wanita saat menopause.

Menekan ke bawah

Rasa sakit di hati seperti itu, gejala-gejalanya dipicu oleh berbagai penyebab, tidak selalu berbicara tentang patologi berbahaya. Dia dapat memberi sinyal tentang:

  • berbagai bentuk kardiomiopati;
  • peradangan miokard (miokarditis);
  • insufisiensi koroner;
  • cacat dan gangguan katup;
  • diseksi aorta.

Menjahit

Rasa sakit seperti itu dapat berbicara tentang lesi jantung dan pembuluh darah. Mereka khas untuk:

  • kejang koroner yang disebabkan oleh stres atau latihan berlebihan;
  • serangan penyakit iskemik;
  • infark miokard akut;
  • berbagai bentuk kardiomiopati;
  • radang selaput luar otot jantung (perikarditis);
  • kardialgia psikogenik.

Rasa sakit menusuk di wilayah jantung, yang penyebabnya berakar pada sistem lain, mungkin karena penyakit tulang belakang atau mencubit saraf.

Membosankan

Sebagai aturan, sensasi tidak terlalu terasa dan memungkinkan Anda untuk melakukan tindakan yang akrab. Rasa sakit yang terus-menerus seperti itu di daerah jantung di sebelah kiri, terlepas dari kekenyalannya, adalah alasan untuk merujuk ke dokter spesialis. Ini dapat terjadi karena:

  • angina pektoris;
  • false angina pectoris (juga berkembang karena penyakit tulang belakang, saluran pencernaan, dll.);
  • cardioneurosis;
  • osteochondrosis, skoliosis, dan penyakit tulang belakang lainnya;
  • kardiomiopati (terutama dishormonal).

Nyeri tumpul di jantung dapat menjadi hasil dari dampak traumatis.

Menarik

Sensasi tarikan berlarut-larut, yang memiliki dampak signifikan pada kualitas hidup manusia. Banyak pasien membandingkannya dengan penampilan benda berat di tulang dada, yang mampu bergerak selama perubahan postur. Ada rasa sakit yang mengganggu di jantung dengan penyakit jantung atau patologi non-jantung. Dapat berbicara tentang:

  • perkiraan infark miokard;
  • serangan angina pectoris;
  • peradangan perikardial;
  • gangguan irama
  • kardialgia psikogenik;
  • penyakit pada saluran pencernaan;
  • patologi tulang belakang dada.

Tajam

Rasa sakit di sisi kiri jantung, yang tidak mungkin ditanggung, disebut akut. Pada penyakit pada sistem vaskular dan jantung, ia memiliki karakteristik sebagai berikut:

  • sensasi diucapkan, diperas;
  • mungkin sensasi terbakar yang kuat;
  • menjalar ke kiri atau ke kedua sisi (lengan, rahang, tulang belikat).

Nyeri dada akut dapat menandakan patologi sistem muskuloskeletal dan sistem saraf.

Tajam

Sensasi tersebut dapat terjadi setelah aktivitas motorik atau gerakan cepat. Mereka muncul tiba-tiba, dan serangan itu sendiri segera berlalu. Penyebabnya biasanya:

  1. Infark miokard. Sakit jantung dengan infark miokard terlokalisasi di belakang sternum. Kulit menjadi pucat, napas bertambah, keringat bertambah, ada ketakutan akan kematian.
  2. Kejang koroner. Penyempitan lumen pembuluh dicatat terutama di pagi hari atau malam hari setelah pengalaman psiko-emosional.
  3. Diseksi aorta.
  4. Aritmia.

Penyebab lain dari sensasi tajam termasuk neuralgia atau efek kerusakan dada.

Batuk sakit di hati

Terutama karena gangguan pada sistem pernapasan. Khususnya:

  • dengan pneumonia;
  • dengan pneumotoraks;
  • TBC;
  • radang selaput dada, dll.

Kondisi ini disertai oleh munculnya gejala penyakit sistem pernapasan lainnya. Selain itu, sensasi dapat terjadi karena sejumlah alasan lain, termasuk jantung.

Nyeri saat menghirup

Sensasi yang tidak menyenangkan selama inspirasi adalah salah satu tanda neuralgia interkostal. Mereka muncul dalam keadaan tenang, sering di malam hari. Neuralgia interkostal mungkin merupakan akibat dari hipotermia. Selain itu, rasa sakit saat menghirup dirasakan saat:

  • osteochondrosis;
  • setelah trauma;
  • di sejumlah patologi sistem pernapasan.

Namun, penyebab pastinya hanya dapat didiagnosis berdasarkan survei. Pada beberapa pasien, penyakit jantung dapat terjadi.

Jika memberi di tangan kiri

Dalam hal ini, sensasi menyebar dari dada ke lengan. Nyeri yang paling sering menyebar ditemukan ketika:

  1. Penyakit jantung iskemik atau miokarditis. Sensasi menyebar di tangan kiri, terutama di jari manis dan jari kelingking.
  2. Osteochondrosis. "Berikan" di indeks dan ibu jari.
  3. Neuralgia.
  4. Kardialgia psikogenik.

Jika memberi ke spatula

Ada banyak alasan untuk manifestasi seperti itu. Nyeri mungkin terkait dengan organ pencernaan, sistem pernapasan atau sistem alat gerak. Paling sering itu terjadi karena penyakit jantung dan pembuluh darah yang memasoknya. Dapat:

Penting untuk memperhatikan durasi sensasi, intensitasnya, dan respons terhadap pengobatan.

Apa arti nyeri persisten di area jantung?

Dengan kemungkinan manifestasi yang tinggi terkait dengan penyakit jantung dan pembuluh darah. Mereka terjadi ketika:

  1. Angina pektoris (kebanyakan dengan bentuk stabil). Pada saat yang sama, perasaan itu terus menerus menghantui pasien. Ini terlokalisasi di sebelah kiri di sternum dan meningkat setelah latihan atau aktivitas.
  2. Penyakit radang yang mempengaruhi jaringan otot jantung, khususnya dengan perikarditis dan miokarditis. Kondisi ini kurang berbahaya daripada IHD, tetapi dapat menyebabkan komplikasi.
  3. Penyakit koroner. Ini ditandai dengan serangan ketidaknyamanan di dada, tetapi dalam kasus yang jarang, rasa sakit menjadi permanen. Ini mungkin menandakan komplikasi.
  4. Kardiomiopati dishormonal.

Apa yang harus dilakukan dengan sakit jantung?

Jika serangannya akut, disertai keringat, ketakutan akan kematian, pucat, maka Anda harus segera memanggil ambulans. Biaya tertunda:

  1. Hentikan aktivitas apa pun, duduk atau berbaring di tempat tidur, angkat sandaran kepala.
  2. Longgarkan dasi, buka pakaian, buka jendela. Berikan akses udara.
  3. Letakkan tablet nitrogliserin di bawah lidah, jangan dikunyah atau diminum.

Video yang bermanfaat

Informasi yang berguna tentang pencegahan penyakit kardiovaskular, lihat video ini:

http://cardiolog.online/simptomy/bol/v-serdce-gk.html

“Bagaimana mengenali rasa sakit di jantung (cardialgia)? Fitur dan perbedaan dari rasa sakit lain ”

7 komentar

Nyeri jantung selalu dianggap (dan memang demikian) salah satu manifestasi nyeri yang paling berbahaya. Dan intinya di sini adalah sama sekali bahwa tubuh ini tidak memiliki apa pun untuk menggantikan, dalam hal berhenti atau "kerusakan akhir". Dengan cara yang sama, misalnya, tidak mungkin untuk menggantikan pankreas untuk saat ini, dan karena itu pankreatitis akut dan nekrosis pankreas dianggap sebagai penyakit yang secara serius mengancam kehidupan.

Apa itu nyeri jantung yang berbahaya?

Bahaya rasa sakit di hati - mengapa tidak ditoleransi?

Faktanya adalah bahwa dalam hal terjadi bencana jantung (misalnya, kematian koroner mendadak), untuk mengembalikan seseorang sebagai manusia untuk hidup, tidak ada waktu lebih dari 5 menit pada suhu kamar.

Jika resusitasi kardiopulmoner, pemijatan jantung tidak langsung, defibrilasi, dan metode lain dimulai 6-7 menit atau lebih setelah menghentikan pernapasan dan sirkulasi, kita akan mendapatkan seseorang dengan manifestasi serius ensefalopati hipoksia. Dia akan memiliki masalah serius dengan memori, kinerja, mengubah karakter. Kemungkinan besar, ia harus meninggalkan pekerjaan yang bersifat intelektual, atau masalah kecacatan.

Tentu saja, ini adalah ramalan yang paling ekstrem dan suram. Lebih sering, nyeri bukanlah bukti kematian mendadak dan kehilangan kesadaran, tetapi banyak proses berbeda yang dapat terjadi tidak hanya di jantung, tetapi juga di organ lain. Bagaimana mengenali bahwa ada rasa sakit di hati?

Bagaimana dan di mana hati seseorang sakit?

Lokasi jantung di dada

Sebagai aturan, rasa sakit di jantung terjadi pada area proyeksi di dinding dada anterior. Ini adalah daerah sternum, daerah ruang interkostal kelima di sebelah kiri, di mana puncak jantung terletak - daerah ventrikel kiri, di mana impuls apikal diraba-raba. Namun terkadang patologi jantung dimanifestasikan oleh rasa sakit, yang dapat menyebar ke belakang, rahang, dan gigi. Dalam beberapa kasus, pada infark miokard akut, ada kecurigaan umum perforasi ulkus lambung - sangat banyak yang bisa berupa nyeri perut.

Harus diingat bahwa hati menerima persarafan otonom, sama sekali tidak seperti otot dan kulit. Karena itu, jantung akan sakit secara berbeda: tidak seperti luka di lengan, luka bakar atau memar. Kami semua sakit perut. Sekarang cobalah untuk mentransfer sensasi rasa sakit ini ke daerah jantung - dan Anda akan mendapatkan gambaran tentang sifat rasa sakit tersebut. Nyeri ini sulit untuk ditentukan: ia tersebar di area tertentu, dapat berasal dari "bagian tengah tubuh" dan memiliki karakter "dalam".

Paling sering, jantung merengek. Sakitnya bisa lama - dari beberapa menit hingga berjam-jam, atau bahkan berhari-hari dan berbulan-bulan. Ini mungkin mengindikasikan proses yang lamban, seperti endokarditis atau perikarditis. "Merengek" dapat jantung dan dengan tekanan darah tinggi, membebani kamar organ dengan volume darah.

Terkadang jantung "menusuk." Ini dapat terjadi secara acak, dan seringkali tidak sesuai dengan irama jantung. Sebagian besar waktu, orang-orang ketakutan ketika "mengomel dengan buruk" dan melepaskannya di dada. Faktanya, ini hanyalah salah satu dari varian nyeri episodik yang paling tidak berbahaya.

Orang yang lebih tua sering mengalami rasa sakit yang menekan dan menekan, bukan di jantung, tetapi di daerah sternum, tempat proyeksi pembuluh darah besar berada. Nyeri berbahaya yang berhubungan dengan aktivitas fisik ini disebut angina pektoris, atau serangan penyakit koroner.

Variasi lokalisasi dan karakter ini menunjukkan bahwa perhatian harus diberikan tidak hanya pada rasa sakit dan sifatnya, tetapi juga pada tanda-tanda khusus. Kami membuat daftar gejala yang lebih mungkin untuk mengatakan bahwa itu adalah jantung yang menyebabkan rasa sakit.

Bagaimana membedakan kardialgia dari sumber nyeri lainnya?

Pertama-tama, Anda harus memegang keempat jari tangan kiri Anda di pergelangan tangan dan merasakan denyut nadi Anda sendiri. Cari tahu apakah ada gangguan, takikardia, denyut nadi cepat dan filamen, serta "celup" di dada. Jika ada gangguan irama, maka sindrom nyeri kemungkinan dipicu oleh mereka, terutama pada orang tua, serta dengan latar belakang mengambil semua jenis obat, terutama diuretik.

Maka Anda perlu mengevaluasi hubungan rasa sakit dengan aktivitas fisik. Under the load mengacu pada berbagai macam tekanan fisik, yang menyebabkan peningkatan respirasi dan percepatan denyut nadi. Ini jalan cepat, menaiki tangga, kerja fisik. Munculnya nyeri dada tekan yang hebat yang terjadi setelah aktivitas fisik (atau selama implementasinya) dan membutuhkan penghentiannya merupakan tanda pasti dari kegagalan sirkulasi di jantung itu sendiri.

Setelah menilai ritme dan hubungan dengan beban, perlu untuk mengevaluasi hubungan antara rasa sakit dan postur dan gerakan tertentu. Jika rasa sakit terjadi selama pelaksanaan gerakan tertentu, maka kemungkinan besar sumber rasa sakit adalah sistem muskuloskeletal (misalnya, interkostal neuralgia).

Tentu saja, ada situasi lain - jika berbaring telentang sulit bernapas dan ada rasa sakit yang menindas di daerah jantung, yang meningkat setiap hari, maka ini mungkin merupakan gejala akumulasi cairan di rongga baju jantung - perikardium. Kemudian rasa sakitnya berkurang jika Anda mengambil posisi dengan dada condong ke depan (atau merangkak).

Selain hubungan rasa sakit dengan faktor-faktor penting ini, keadaan lain perlu dinilai. Jadi, dengan wajah memerah yang jelas, berkeringat, agitasi, sakit kepala, dengan latar belakang kelelahan emosional atau aktivitas fisik, rasa sakit yang menyakitkan dapat mengindikasikan peningkatan tekanan darah, atau krisis hipertensi, terutama pada orang yang kelebihan berat badan.

Dalam kasus yang sama, jika rasa sakit di daerah jantung dikombinasikan dengan kelemahan yang tajam, munculnya keringat dingin, lengket, dengan sembelit yang samar, pucat, munculnya denyut nadi yang sering dan seperti benang, maka ini menunjukkan perkembangan kolapsnya pembuluh darah. Ini bisa menjadi gejala yang mengerikan dari infark miokard, terutama jika seseorang memiliki rasa takut yang kuat akan kematian, warna kulit terlihat, dan ujung jari, hidung dan telinga membiru. Ini menunjukkan penurunan tekanan perfusi di kapiler dan awal hipoksia jaringan. Dalam hal ini, Anda perlu segera memanggil ambulans.

Mengapa jantung bisa sakit?

Pertimbangkan penyebab utama nyeri pada jantung - akut atau kronis. Memahami penyebabnya akan jauh lebih mudah jika kita ingat apa yang membuat pompa otot kita dan dari mana rasa sakit itu berasal?

  • Lapisan dalam rongga jantung, membentuk alat katup - endokardium. Kulitnya yang halus dan licin memberikan aliran darah yang merata ke seluruh ruangan;
  • Myocardium adalah otot yang kuat yang menyediakan semua sirkulasi darah tubuh;
  • Perikardium - kulit luar jantung, terdiri dari dua lembar. Bagian luar memperbaiki organ di dada dengan ligamen, dan daun bagian dalam perikardium terhubung erat dengan jantung. Di antara lembaran ada sedikit cairan yang memungkinkan jantung tergelincir selama kontraksi tanpa kehilangan gesekan;
  • Pembuluh besar dan saraf jantung;
  • Pembuluh koroner memberi makan miokardium.

Sumber rasa sakit berikut dapat dibedakan dari skema ini:

  • Endokarditis akut dan kronis. Ini dimanifestasikan oleh rasa sakit yang berkepanjangan dan lemah di jantung, dan sering bersifat bakteri. Ditemani oleh kenaikan suhu, demam yang berkepanjangan, penurunan kesehatan secara umum. Bahaya endokarditis adalah kerusakan selebaran katup dan terjadinya gagal jantung progresif.

Juga, kita tidak boleh lupa bahwa berbagai cacat katup, terutama varian dengan kelebihan volume atrium dan ventrikel yang signifikan, dapat menyebabkan nyeri jantung yang terkait dengan aktivitas fisik dan saat istirahat.

  • Miokarditis. Juga terjadi karena alasan infeksi, toksik, dan autoimun. Tanda-tandanya persisten, nyeri di jantung, penurunan kontraktilitas miokard. Ini dimanifestasikan oleh sesak napas dan penurunan toleransi olahraga.
  • Perikarditis. Mereka dimanifestasikan oleh gejala yang berbeda. Gejala efusi perikardial yang kami jelaskan di atas. Kadang-kadang perikarditis kering terjadi ketika filamen fibrin jatuh di antara lembaran. Maka rasa sakit yang agak kuat dan terus-menerus mengganggu Anda. Jika akumulasi efusi dimulai, lembaran perikardial terlepas, dan nyeri menghilang, tetapi kemudian kembali sebagai gravitasi dan tekanan.

Ini dapat menjadi lapis baja, atau perikarditis konstriktif, serta perekat. Dalam kedua kasus, terdapat nyeri konstan dengan intensitas berbeda, dengan penambahan gejala gagal jantung: edema, sesak napas, pembesaran hati, edema paru.

  • Pembuluh koroner. Dengan kejang mereka, serangan khas angina terjadi, biasanya dengan latar belakang aktivitas fisik, stres, inhalasi udara dingin. Terjadi nyeri dada, kadang menyakiti hati dan tangan kiri, nyeri memberi pada sikat, setengah leher kiri, rahang. Kadang-kadang ada bentuk iskemia berbahaya yang tidak menyakitkan, yang hanya terlihat pada EKG.

Akhirnya, saraf bisa menyebabkan rasa sakit. Ini tidak seperti neuralgia vegetatif. Ini dapat terjadi di berbagai penyakit dan keadaan fungsional, dan, sebagai suatu peraturan, itu tidak memiliki efek signifikan pada perubahan fungsi jantung.

Mari kita periksa pertanyaan yang paling sering ditanyakan oleh pasien.

Bisakah jantung sakit di bawah tekanan normal?

Tentu saja bisa. Memang, seperti dibahas di atas, rasa sakit mungkin tidak berhubungan dengan hemodinamik, tetapi terjadi sebagai akibat dari kerusakan organik, misalnya, terjadinya perlengketan di rongga perikardial, dengan perubahan inflamasi pada otot jantung, dengan kejang pembuluh darah.

Perlu diingat bahwa krisis hipertensi, meskipun meningkatkan kemungkinan sakit jantung, tetapi jantung bisa sakit dengan tekanan apa pun.

Bisakah jantungmu sakit sepanjang waktu?

Jantung bisa sakit untuk waktu yang lama, tetapi dalam setiap kasus ada alasan khusus. Bisakah hatiku sakit sepanjang hidupku? Tentu saja tidak. Biasanya, orang berpikir bahwa mereka memiliki rasa sakit yang konstan, kalau-kalau jantung terganggu selama beberapa bulan. Penyebabnya harus dicari di antara penyakit organik yang terjadi dengan komponen inflamasi (perikarditis, miokarditis, endokarditis).

Jika ada tanda-tanda gagal jantung, maka sangat mungkin ada cacat. Pada distrofi miokard, mungkin juga terdapat nyeri yang berkepanjangan, misalnya pada hipertiroidisme atau hipotiroidisme.

Bisakah jantung menderita osteochondrosis?

Tentu saja bisa. Zakhar'in-Hed mencerminkan zona nyeri yang ada, dan jika ada patologi diskus intervertebralis pada leher bagian bawah dan tulang belakang toraks, kardialgia dan tanda-tanda gejala neurologis dapat terjadi, misalnya, jika jantung sakit dan tangan mati rasa, ada perasaan merangkak.

Dalam hal ini, pertama-tama Anda perlu menghilangkan penyebab sakit jantung, sebagai yang paling penting, dan baru kemudian melakukan diagnosis rutin osteochondrosis yang rumit.

Ke mana dokter pergi untuk sakit di hati?

Dokter apa yang merawat jantung?

Anda harus mulai dengan dokter. Dia akan dapat dengan cepat mendiagnosis gangguan utama, misalnya, adanya penyakit jantung koroner atau untuk mendiagnosis miokarditis. Untuk satu hari ini sudah cukup. Adalah penting untuk merekam EKG dan melakukan ultrasonografi jantung, mendengarkan nadanya, menilai tanda-tanda gagal jantung, dan banyak yang akan menjadi jelas, walaupun pada tingkat yang dangkal. Anda juga dapat berkonsultasi dengan ahli jantung.

Bagaimana jika hatiku sakit? Jika hal ini terjadi pada orang muda dan sehat, maka Anda perlu berbaring, rileks, mengambil "Valocordin", ventilasi ruangan. Terkadang jantung bisa sakit setelah latihan, jadi Anda perlu menunggu sedikit. Jika terus sakit, dan gejala lainnya muncul, maka Anda perlu memanggil dokter.

Anda perlu berperilaku berbeda jika Anda menderita serangan angina. Apa yang harus dilakukan di rumah, jika itu menyakitkan dan meremas hati? Pertama-tama, pasien juga perlu diangkat, kepalanya harus dinaikkan lebih tinggi, aliran udara harus disediakan, semua ikat pinggang, dasi dan sepatu harus dilepas. Jika ini tidak memungkinkan, maka Anda perlu duduk dan menghentikan semua aktivitas fisik. Anda perlu tenang: panik meningkatkan konsumsi oksigen jaringan, dan memperkuat kerja jantung, yang dalam kondisi iskemia miokard dapat menyebabkan serangan jantung.

Tablet nitrogliserin selalu diberikan di bawah lidah untuk resorpsi, dan kemudian tablet aspirin. Jika rasa sakit belum berhenti, maka setelah 10 menit, Anda dapat mengulangi resepsi, dan memanggil tim kardiologis ambulans.

Prinsip umum perawatan sakit jantung

Yang paling penting adalah mengidentifikasi sumber rasa sakit di hati. Diagnosis yang benar adalah kunci keberhasilan perawatan. Penting untuk tidak menggunakan obat penghilang rasa sakit, Anda perlu mengatasi kardialgia dengan cara lain:

  • Dengan lesi inflamasi - obat anti-inflamasi, hormon, dengan penyakit autoimun - dengan bantuan sitostatika, obat-obatan dasar dan antibodi monoklonal;
  • Pada lesi infeksi - terapi antibakteri rasional, peningkatan imunitas, sanitasi fokus infeksi;
  • Jika diagnosis miokardium didiagnosis, maka diperlukan pengobatan yang lama, dengan menghilangkan penyebabnya, resep vitamin, enzim, persiapan energi;
  • Dengan efusi perikardial, tusukan perikardial akan membawa kelegaan;
  • Jika serangan angina terjadi, tugas utamanya adalah mencegah terjadinya infark miokard. Nitrat, beta-blocker, antagonis kalsium, ACE inhibitor digunakan.
http://zdorova-krasiva.com/kak-raspoznat-bol-v-serdtse-kardialgiyu-osobennosti-i-otlichiya-ot-drugih-bolej/

Bagaimana sakit jantung: penyebab utama dan gejala sakit jantung

Jantung adalah organ utama tubuh manusia. Ini sebagai motor memasok semua organ dan sistem dengan nutrisi dan oksigen, yang diperlukan untuk aktivitas vital sel.

Tapi, seperti yang Anda tahu, tidak ada yang bertahan selamanya, dan motor manusia bisa goyah. Ini tentang mereka dan berbicara, karena jika rasa sakit di hati hadir, hemodinamik tubuh tidak stabil.

Apa yang sakit hati: penyebab, dan asal sakit jantung

Nyeri dada adalah salah satu indikator gangguan dalam tubuh yang paling penting. Rasa sakit seperti itu muncul dalam berbagai patologi jantung. Tidak mungkin untuk mengatakan dengan tegas "apa yang menyakitkan hati", tetapi, menurut indikasi medis, rasa sakit di daerah jantung dapat terjadi karena alasan berikut, yang dibagi menjadi dua kelompok besar:
1. Gangguan fungsi tubuh itu sendiri:

  • kekurangan gizi otot-otot jantung itu sendiri;
  • proses inflamasi pada jaringan organ;
  • gangguan metabolisme di arteri koroner;
  • beban besar yang menyebabkan perubahan pada organ itu sendiri (pembesaran ventrikel, katup yang tidak tertutup rapat).

2. Penyakit yang tidak berhubungan langsung dengan jantung, tetapi yang menghilangkan rasa sakit di area ini:

  • Patologi GI (gastritis, maag);
  • neuralgia - menjepit ujung saraf di tulang belakang, tulang rusuk;
  • patologi paru-paru dan bronkus;
  • konsekuensi dari cedera.

Bagaimana memahami bahwa hati itu sakit?

Seperti yang sudah ditemukan, sakit di dada tidak bisa hanya karena patologi jantung. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa semua organ internal saling terhubung oleh ujung saraf. Untuk memastikan bahwa itu adalah jantung yang sakit, perlu untuk menghubungi lembaga medis untuk pemeriksaan dan konfirmasi atau penolakan diagnosis.

Manifestasi nyeri jantung secara langsung tergantung pada alasan yang memprovokasi itu, mari kita bicara tentang kekhasan nyeri nanti. Rasa sakit seperti itu dapat:

  • menarik;
  • kesemutan
  • merengek;
  • meremas;
  • memotong;
  • dengan recoil di tangan, di bawah skapula.

Bagaimana jantung sakit: jenis utama rasa sakit dan gejala


Kaum muda modern sama sekali tidak memikirkan kemungkinan masalah jantung, hanya memperhatikannya setelah serangan jantung atau serangan jantung. Tetapi untuk mencegah yang terburuk adalah mungkin jika Anda pergi ke ahli jantung tepat waktu.

  • Dalam kasus di mana rasa sakit disebabkan oleh penyakit pada sistem saraf atau cardioneurosis, maka itu akan disertai dengan sensasi sakit yang konstan di wilayah jantung. Di bawah tekanan, kehadirannya hanya akan meningkat. Obat-obatan seperti valerian atau valokardin akan membantu meringankan rasa sakit.
  • Jika rasa sakit terasa sakit dengan kombinasi sensasi kesemutan, maka, kemungkinan besar, ini adalah proses inflamasi yang terjadi pada otot-otot jantung. Biasanya, sindrom nyeri dalam kasus ini muncul dengan aktivitas dan disertai dengan malaise, sesak napas, dan kelemahan umum. Cukup sering, rasa sakit tersebut terjadi sebagai komplikasi setelah penyakit lain (pilek, radang tenggorokan, otitis media) beberapa minggu setelah pemulihan.

Kesemutan di hati


Jika Anda kadang-kadang memiliki jantung yang kesemutan, jangan membuat diri Anda diagnosis yang buruk. Seringkali muncul sebagai akibat dari cedera atau masalah dengan sistem muskuloskeletal. Kesemutan dapat terjadi dengan patologi jantung seperti itu:

  • angina pektoris;
  • distonia;
  • perikarditis;
  • infark miokard;
  • emboli paru.

Gejala “salah” dalam bentuk kesemutan dapat disebabkan oleh penyakit yang tidak terkait dengan motor manusia utama:

  • neuralgia interkostal - berbeda dari lokalisasi jantung;
  • osteochondrosis - nyeri seperti itu, tidak seperti nyeri jantung, menghilang setelah minum antispasmodik;
  • ketidakstabilan sistem saraf - selain rasa sakit ada insomnia dan kelelahan konstan.

Anda juga tidak boleh lupa bahwa kesemutan dalam hati dapat disebabkan oleh aktivitas saat aktivitas fisik, berjalan cepat, kehadiran pilek (flu, ARVI).

Nyeri di jantung dan tangan kiri

"Penyebab utama" nyeri dada yang menjalar ke tangan kiri disebut iskemia. Gejala ini juga sangat sering dicatat dengan:

  • angina pektoris atau, demikian orang menyebutnya, “angina pektoris”;
  • infark otot jantung;
  • miokarditis;
  • atherosclerosis (plak mengurangi lumen pembuluh, sehingga mencegah jantung bekerja secara normal).

Nyeri pada jantung dan tangan kiri dapat memicu penyakit yang tidak berhubungan dengan organ utama, yaitu:

  • peradangan di bagian depan depan rongga dada, biasanya karena cedera pada sistem pencernaan. Kembalinya rasa sakit di tangan kiri terjadi selama inhalasi / pernafasan, menelan;
  • periartritis, radang sendi, tendonitis sendi bahu, dengan pelanggaran seperti itu, pusat nyeri adalah sendi bahu kiri, yang menyinari ke lengan dan dada;
  • neuralgia interkostal yang terletak di sisi kiri. Biasanya menyebabkan kejang menyakitkan yang menyakitkan pada tubuh atau mengangkat tangan;
  • semua jenis pneumonia, radang selaput dada, tumor, yang terletak di sisi kiri saluran pernapasan. Biasanya, selain rasa sakit, dispnea, batuk, kekurangan oksigen hadir;
  • pada wanita, pendidikan yang berbeda sifat dan proses inflamasi pada kelenjar susu. Dengan masalah seperti itu, jaringan dikompresi, di mana kelenjar getah bening di sekitarnya bereaksi, menyebarkan rasa sakit ke jaringan di sekitarnya;
  • penyakit yang berhubungan dengan gangguan sistem saraf otonom, manifestasi yang bisa sakit dada dan sakit di tangan kiri.

Bagaimana jantung terasa sakit di angina?

Dengan angina, pasien mengeluh sakit, seolah-olah seseorang telah menginjak dadanya. Ketidaknyamanan dada dideskripsikan sebagai perasaan konstriktif dan mengganggu. Sensasi inilah yang di jaman dahulu memancing untuk menyebut penyakit ini sebagai angina pektoris.

Dapat dilokalisasi tidak hanya di dekat jantung, tetapi juga diberikan ke lengan kiri, bahu, leher, rahang. Pada dasarnya, sindrom nyeri muncul secara tiba-tiba, dan dapat dipicu oleh tekanan fisik, emosi, makan yang kuat, menarik napas dalam-dalam. Durasi rasa sakit tersebut hingga 15 menit.

Sakit jantung dengan infark miokard

Infark miokard adalah nekrosis iskemik jaringan jantung:

  • daerah nekrotik pada miokardium muncul dalam proses (selama serangan), tiba-tiba ada rasa sakit yang tajam menjalar ke lengan kiri dan belakang;
  • mati rasa anggota badan hadir;
  • dengan area kecil nekrosis, pasien merasakan sensasi terbakar dan meremas di tulang dada, tetapi bisa berdiri di atas kakinya.

Pengkhianatan patologi terletak pada kenyataan bahwa gejalanya mungkin sama sekali tidak ada. Pasien hanya sesekali dapat mengeluh ketidaknyamanan dada.

Dengan kerusakan jaringan yang luas, seseorang kehilangan kesadaran dan membutuhkan resusitasi segera diikuti oleh rawat inap.

Nyeri perikarditis di jantung


Perikarditis adalah lesi inflamasi pada lapisan jantung tertentu. Pada dasarnya patologi ini merupakan konsekuensi (komplikasi) dari penyakit lain.

  • Nyeri dengan perikarditis dirasakan di bagian tengah dada, bisa memberi di punggung, lengan.
  • Ini terutama dirasakan saat menelan, dengan napas / napas dalam, batuk, berbaring.
  • Rasanya seperti tumpul, sakit sakit dalam kasus yang jarang terjadi dengan perasaan terpotong. Jika Anda duduk atau sedikit condong ke depan, kelegaan datang. Pada orang yang menderita kelainan ini, pernapasan dangkal dan jantung berdebar.

Dengan perikarditis, dokter datang dengan keluhan menusuk, menekan atau sakit di daerah jantung yang terjadi secara spontan, terlepas dari aktivitas fisik, dan nitrogliserin tidak membaik.

Penyakit jantung katup mitral

Katup mitral terletak di sisi kiri jantung. Ini memisahkan atrium dan ventrikel.

Cacat katup ini meliputi:

  1. Insufisiensi katup mitral. Ini dianggap sebagai bentuk paling umum dari penyakit jantung, di mana flapnya tertutup rapat, menyebabkan darah mengalir melalui celah di antara mereka. Seiring waktu, volume darah akibat limpasan konstan ke atrium menjadi lebih besar, yang menyebabkan peningkatan ruang dan penebalan dindingnya. Dengan perubahan seperti itu, cincin fibrosa diregangkan, memperparah keadaan katup.
  2. Prolaps katup mitral (sindrom Barlow). Dengan anomali semacam itu, katup-katup itu tampaknya menekuk ke arah atrium. Ini terjadi selama sistol ventrikel kiri. Karena penutupan katup longgar, beberapa darah kembali ke atrium. Dalam kedokteran, sindrom semacam itu juga disebut reverse throwing.
  3. Stenosis katup mitral - ketika lumen katup itu sendiri menyempit. Ini terjadi:
  • pada penebalan puncaknya;
  • ketika mereka tumbuh bersama satu sama lain.
    Ini dianggap sebagai wakil ketika lumen mencapai tanda kurang dari 2 cm, meskipun dalam kondisi normal seharusnya sekitar 6 cm.

Untuk waktu yang lama, cacat, baik bawaan atau didapat, berkembang tanpa gejala khas. Setelah nyeri muncul sifat dada melengkung. Terkadang diberikan ke sisi kiri tubuh. Dengan stenosis katup mitral, suara yang tidak wajar muncul.

Bagaimana jantung sakit pada diseksi aorta?

Diseksi aorta terjadi ketika kerusakan pada lapisan dalam arteri, ketika darah bocor melalui itu, ia mengumpulkan di antara lapisan-lapisan dinding pembuluh darah.

Aorta adalah arteri utama terbesar, di mana darah dikeluarkan dari jantung selama sistole mengalir di bawah tekanan besar ke arteri, vena, dan pembuluh darah perifer lainnya.

Mengapa aorta menderita? Karena efek dari kekuatan aliran darah pada dinding aorta sangat besar, mereka tidak selalu bertahan. Selain itu, seiring bertambahnya usia, aterosklerosis berkembang, membuat lapisan dalam pembuluh darah rapuh. Dinding tidak mengatasi beban dan pecah, yang mengarah ke delaminasi mereka.

Untuk pengelupasan aorta, nyeri lengkung yang parah di sternum adalah karakteristik. Itu terjadi bahwa setelah rasa sakit spontan seseorang pingsan, dalam kasus seperti itu, perawatan medis darurat diperlukan.

Diagnosis nyeri jantung: bagaimana cara mendeteksi penyebab nyeri?

Jangan mencoba mendiagnosis diri sendiri, terutama untuk meresepkan pengobatan. Ini harus ditangani oleh spesialis yang kompeten, ahli jantung atau ahli bedah jantung.

Gejala penyakit jantung mirip satu sama lain, jadi sebelum Anda membuat diagnosis, Anda harus menjalani diagnosis menyeluruh.

Salah satu metode diagnostik yang paling penting adalah elektrokardiogram. Itu dapat dilakukan tidak hanya di kantor dengan perangkat khusus, jika perlu, elektrokardiogram dibuat:

  • selama aktivitas fisik - tes treadmill;
  • Indikator ditulis sepanjang hari - pemantauan holter.

Ada cara lain untuk mempelajari hati:

  • metode ekokardiografi - jaringan otot jantung, katupnya diperiksa;
  • metode fonokardiografi - bunyi jantung direkam;
  • metode ultrasonografi - sirkulasi darah di berbagai rongga jantung diselidiki;
  • metode koronografi - arteri koroner sendiri dan fungsinya diperiksa;
  • metode skintigrafi miokard - menentukan derajat penyempitan lumen vaskular;
  • Metode sinar-X (computed tomography atau magnetic resonance imaging) - memberikan kesempatan untuk mengkonfirmasi patologi jantung atau untuk mengidentifikasi penyebab nyeri "non-jantung".

Ahli jantung memperhatikan: dengan gambaran luas nyeri, kemungkinan besar penyebabnya bukan penyakit jantung. Penyakit seperti ini ditandai dengan rasa sakit yang berulang dari jenis yang sama.

Bagaimana membedakan rasa sakit di jantung dari rasa sakit yang bukan penyebab jantung?

Kesemutan, rasa sakit, meremas di sisi kiri dada menunjukkan pikiran tentang masalah jantung. Benarkah begitu? Perlu dicatat bahwa sifat nyeri jantung berbeda dari manifestasi non-kardiogenik.
1. Nyeri non-jantung ditandai oleh:

  • kesemutan;
  • menembak melalui;
  • nyeri akut di dada, tangan kiri saat batuk atau gerakan tiba-tiba;
  • jangan menghilang setelah minum nitrogliserin;
  • kehadiran konstan (bukan paroksismal).

2. Adapun sakit jantung, mereka berbeda:

  • berat;
  • sensasi terbakar;
  • kompresi;
  • penampilan spontan, kejang datang;
  • menghilang (remisi) setelah minum nitrogliserin;
  • iradiasi di bagian kiri tubuh.

Bagaimana jika hati sakit?

Awalnya, Anda harus menghubungi dokter spesialis yang akan mendiagnosis dan meresepkan pengobatan yang memadai, yang akan ditujukan untuk menghilangkan patologi yang memicu rasa sakit. Anda tidak boleh minum obat asing untuk sakit jantung, karena mungkin tidak cocok untuk Anda.

Obat-obatan yang tidak dikenal dapat memperburuk kondisi atau bahkan lebih parah lagi.

Jika Anda tahu tentang adanya hipertensi, maka Anda perlu minum obat cepat, yang direkomendasikan oleh dokter yang hadir, untuk menghindari serangan.

Langkah pertama untuk rasa sakit di hati

Dalam kasus di mana seseorang tidak tahu tentang kemungkinan patologi jantung, dan rasa sakit di daerah jantung telah muncul untuk pertama kalinya, maka yang berikut harus dilakukan:

  1. Minum obat penenang. Ini mungkin Corvalol, tingtur Valerian atau motherwort.
  2. Berbaring atau duduk agar nyaman.
  3. Jika rasa sakit di dada kuat, maka Anda bisa minum obat analgesik.
  4. Jika setelah minum obat penenang atau penghilang rasa sakit, rasa sakit tidak hilang selama setengah jam pertama - panggilan ambulans.

Jangan minum obat yang membantu teman dan keluarga, atas saran mereka. Setelah pemeriksaan menyeluruh atas data diagnostik, seorang ahli jantung harus meresepkan obat "Anda".

http://formulazdorovya.com/1157275258290440621/kak-bolit-serdtse-osnovnye-prichiny-i-simptomy-boli-v-serdtse/

Sakit jantung: manifestasinya, lokalisasi dan kemungkinan penyebabnya

Nyeri dada banyak orang sering dikaitkan dengan masalah jantung, tetapi ini tidak selalu terjadi. Seringkali, beberapa penyakit pada sistem pencernaan dan pernapasan, sistem muskuloskeletal, berbagai cedera dan gangguan neurologi memanifestasikan diri dengan cara yang sama.

Bagaimana memahami bahwa itu menyakiti hati?

Sakit jantung dibedakan oleh berbagai jenis, gejala dan penyebab asalnya. Di dada, dapat menekan, menusuk, membakar, merengek, dan sebagainya - sensasi seperti itu dapat dengan mudah dikaitkan dengan rasa sakit di jantung. Ketidaknyamanan di daerah jantung dapat secara spontan muncul dan berhenti, durasinya agak tidak terbatas - semuanya tergantung pada penyebabnya. Lokalisasi yang tepat dari sensasi semacam ini jarang bisa disebut. Memahami bahwa itu menyakitkan hati, tanpa menjalani pemeriksaan khusus, tidak akan berhasil. Karena itu, perlu berkonsultasi dengan dokter sesegera mungkin.

Jika Anda mengalami rasa sakit di dada, Anda harus mengingat keadaan kesehatan baru-baru ini - tanda-tanda pertama dari kerusakan sistem kardiovaskular biasanya muncul jauh lebih awal sebelum serangan jantung pertama. Pada waktunya untuk memperhatikan mereka dan mengambil tindakan yang diperlukan dapat mencegah perkembangan serius dari sebagian besar penyakit jantung.

Tanda-tanda awal meliputi:

  • Nyeri di belakang tulang rusuk. Rasa sakit seperti itu dapat diberikan ke punggung, leher, lengan, rahang bawah. Dalam kebanyakan kasus, sisi kiri tubuh terpengaruh. Perasaan ini sering disertai dengan sesak napas, mual, keringat berlebih.
  • Ketidaknyamanan setelah berolahraga, situasi stres. Ketidaknyamanan dalam kasus ini menghilang setelah istirahat yang baik atau mengambil nitrogliserin.
  • Dispnea muncul. Dengan masalah dengan jantung, bahkan aktivitas fisik kecil dan asupan makanan dapat menyebabkannya. Kelelahan parah dari aktivitas sehari-hari dapat muncul jauh lebih awal daripada gejala yang lebih serius.
  • Sering berhenti bernapas saat tidur, mendengkur keras. Baca lebih lanjut tentang sakit jantung di malam hari di sini.
  • Bengkak Awalnya, edema sulit untuk diketahui, tetapi seiring waktu mereka meningkat. Menjadi lebih sulit bagi seseorang untuk memakai sepatu dan melepas cincin.

Untuk menentukan penyebab pasti rasa sakit, Anda perlu diperiksa oleh ahli jantung atau ahli bedah jantung. Dengan masalah seperti itu, elektrokardiogram (EKG), yang dapat dilakukan saat istirahat dan dengan aktivitas fisik tambahan, dapat menjadi kewajiban untuk masalah lain, dan kadang-kadang rekaman EKG dapat dilakukan sepanjang hari untuk memantau pembacaan. Murmur jantung ditentukan menggunakan fonokardiografi. Ekokardiografi digunakan untuk mempelajari keadaan katup, otot-otot jantung dan kecepatan darah di dalamnya, itu dilakukan oleh gelombang ultrasonik. Arteri koroner diperiksa dengan angiografi koroner, dan suplai darah yang tidak cukup ke jantung terdeteksi oleh skintigrafi miokard.

Nyeri non-jantung diperiksa dengan X-ray, sementara sering menggunakan konsultasi dengan ahli saraf dan ortopedi. Anda mungkin juga perlu mengunjungi dokter lain, tergantung pada penyebab sakit jantung.

Gejala sakit jantung tergantung penyakitnya

Ketidaknyamanan dada yang terkait dengan penyakit jantung dapat muncul karena berbagai alasan.

Penting untuk menyoroti penyakit jantung utama dan gejala khasnya:

  • Penyakit jantung. Terkadang didapat dan bawaan. Untuk waktu yang lama tidak bisa memanifestasikan dirinya. Terkadang ada rasa sakit di hati, yang memotong, menusuk atau jenis sakit. Pasien dalam kasus ini, sering mengalami peningkatan tekanan darah.
  • Serangan jantung dan infark mikro. Untuk serangan jantung ditandai dengan nyeri tekan yang tajam, yang diberikan ke sisi kiri belakang dan dada. Seringkali disertai dengan munculnya rasa takut akan kematian pada seorang pasien. Bernafas lebih cepat. Obat konvensional untuk rasa sakit di jantung tidak akan membantu di sini, dan gerakan dapat meningkatkan rasa sakit. Baca lebih lanjut tentang cara mengenali serangan jantung dengan nyeri jantung, baca di sini.
  • Miokarditis. Ketika itu terjadi, rasa sakit yang agak lemah atau menusuk muncul, menyerah pada bahu atau leher kiri. Olahraga akan meningkatkan rasa sakit seperti itu, nitrogliserin tidak berguna.
  • Kardiomiopati. Kebanyakan orang dengan patologi ini memiliki rasa sakit yang berubah seiring perkembangan penyakit. Pada awalnya, rasa sakitnya lama, tidak tergantung pada aktivitas fisik, nitrogliserin tidak efektif dengannya. Kemudian rasa sakit mulai terjadi secara spontan atau setelah upaya fisik, tetapi di sini asupan nitrogliserin sudah memiliki efek. Lokalisasi nyeri berbeda, seringkali sensasi tersebar di area yang luas.
  • Aneurisma aorta bertingkat. Ini ditandai dengan rasa sakit yang sangat kuat di dada. Tingkat rasa sakit bisa sangat parah sehingga menyebabkan hilangnya kesadaran. Diperlukan perawatan medis darurat.
  • Angina pektoris Dengan patologi ini, nyeri tumpul diamati, sternum meremas, meremas. Rasa sakit seperti itu biasanya memberi pada rahang, lengan kiri, leher, tulang belikat. Ini muncul paling sering setelah guncangan emosional, kelelahan fisik, penurunan suhu. Tahan bisa beberapa detik, dan beberapa menit. Dengan serangan angina, pasien memiliki detak jantung yang cepat, sesak napas, pusing, kelemahan, dan perasaan takut. Penerimaan nitrogliserin dapat menghentikan serangan. Posisi dan frekuensi posisi nyeri tubuh tidak terpengaruh.
  • Emboli paru. Hal ini ditandai dengan nyeri dada yang parah pada tahap awal. Ketika menghirup meningkat, rasa sakitnya mirip dengan angina, tetapi tanpa iradiasi. Obat penghilang rasa sakit tidak bekerja. Jantung seseorang mulai berdetak lebih cepat, ia mati lemas, tekanan darah turun tajam, dan kulitnya membiru. Diperlukan perhatian medis yang mendesak.
  • Aritmia. Ada beberapa jenis patologi ini, yang ditandai dengan berbagai perubahan irama jantung. Bagi sebagian besar dari mereka, gejala pemersatu adalah iradiasi rasa sakit di tangan kiri.
  • Perikarditis. Gejala paling umum dari proses peradangan ini dianggap sebagai nyeri tumpul di daerah jantung. Bagian tengah dada paling sering merupakan lokasi pelokalan nyeri, terkadang juga nyeri yang menyakitkan di leher, lengan, punggung. Batuk dan menelan meningkatkan ketidaknyamanan. Dalam posisi terlentang, kondisi pasien diperburuk, yang paling optimal adalah posisi duduk. Debar jantung hadir.
  • Iskemia Manifestasi paling umum dari penyakit jantung koroner adalah serangan angina. Ketegangan fisik yang berlebihan sering menjadi penyebab eksaserbasi penyakit arteri koroner, sementara pada saat istirahat, kesejahteraan orang tersebut membaik.
  • Penyakit katup. Gejala utama patologi ini meliputi: kelemahan, sesak napas, rasa tidak nyaman di dada, pusing, dan gangguan fungsi jantung. Kemungkinan perkembangan asimptomatik dari penyakit ini. Seringkali mereka menyebabkan gagal jantung, yang menyebabkan edema di kaki, kembung, dan obesitas.

Sakit jantung

Tidak semua rasa sakit di daerah jantung dikaitkan dengan itu, kadang-kadang mereka bisa menjadi gejala penyakit dan cedera yang benar-benar independen dari kerja sistem kardiovaskular. Yang paling umum dari ini termasuk:

  • Neuralgia interkostal. Cukup sering diminum karena sakit jantung. Ini mirip dengan sensasi angina dengan beberapa perbedaan. Untuk interkostal neuralgia ditandai dengan rasa sakit yang tajam, diperburuk oleh berbagai gerakan, termasuk proses pernapasan, batuk, menelan. Dapat bertahan tanpa batas. Titik lokalisasi, di antara tulang rusuk, sering memberi di belakang.
  • Osteochondrosis. Untuk nyeri bawaan osteochondrosis thoracic, meluas ke punggung, perut bagian atas. Ketidaknyamanan meningkat dengan gerakan apa pun. Terkadang ada perasaan mati rasa di tangan kiri dan daerah interskapula. Seperti neuralgia interkostal, nyeri pada osteochondrosis sering dikaitkan dengan angina pektoris. Membedakan mereka dengan mudah dengan mengambil nitrogliserin - dengan osteochondrosis dan neuralgia, itu tidak membantu. Pelajari lebih lanjut tentang cara membedakan nyeri pada osteochondrosis dada dari nyeri di angina - baca di sini.
  • Penyakit pada sistem pencernaan. Cukup sering, penyebab rasa sakit di dada adalah kejang otot dinding perut. Mereka mengalami mulas, mual, dan muntah. Kondisi ini biasanya tertunda untuk waktu yang lebih lama daripada rasa sakit standar di jantung. Ada ketergantungan langsung rasa sakit pada asupan makanan, itu bisa muncul pada perut kosong, dan menghilang setelah jenuh. Dalam bentuk pankreatitis akut, nyeri yang cukup parah terjadi yang mirip dengan kondisi pra-infark. Kejang kandung empedu kadang-kadang dapat disalahartikan sebagai rasa sakit di jantung - dalam hal ini, rasa sakit sering diberikan ke dada tempat jantung berada. Hernia kerongkongan juga sangat mirip dalam rasa sakit dengan angina, paling sering terjadi selama tidur. Mengubah posisi tubuh seseorang menjadi tubuh vertikal dengan hernia yang demikian meningkatkan kesejahteraan.
  • Gangguan pada sistem saraf pusat. Untuk patologi jenis ini ditandai dengan nyeri dada yang berkepanjangan di sebelah kiri. Gejala dalam keadaan ini diekspresikan dalam nyeri konstan, kadang-kadang akut. Neurosis ditandai oleh gangguan tidur, peningkatan kecemasan, lekas marah dan masalah lain dari rencana vegetatif. Pada elektrokardiogram, jenis neurosis ini sulit dibedakan dari penyakit jantung koroner.

Apa yang harus dilakukan

Jika rasa sakit muncul di area jantung, perlu untuk berkonsultasi dengan dokter sesegera mungkin, jika tidak penyakit yang mungkin dapat berkembang sebelum komplikasi serius muncul. Segera setelah timbulnya nyeri jantung, beberapa aturan harus diikuti untuk memperbaiki keadaan. Ini termasuk:

  • Tenang Stres dalam kasus apa pun memperburuk situasi.
  • Mengubah posisi. Ketika lega karena perubahan posisi tubuh, kemungkinan besar tidak ada dalam hati untuk mencari penyebabnya. Jika rasa sakit menjadi lebih kuat, maka ada kemungkinan besar bahwa itu disebabkan oleh serangan angina.
  • Akses ke udara segar. Dyspnea adalah gejala yang sering dari berbagai penyakit yang menyebabkan rasa sakit di jantung, sehingga lebih baik untuk segera meningkatkan aliran udara ke dalam ruangan. Anda juga perlu melonggarkan pakaian untuk mengurangi kesulitan bernapas.

Risiko penyakit pada sistem kardiovaskular, yang menyebabkan rasa sakit di jantung, meningkat karena banyak faktor, seperti peningkatan kolesterol, glukosa dan tekanan darah. Selain itu, jantung dipengaruhi secara negatif oleh kebiasaan merokok, kelebihan berat badan, kekurangan vitamin dan aktivitas fisik. Penting untuk secara berkala menjalani pemeriksaan medis untuk mengidentifikasi penyakit berbahaya di muka dan untuk memulai perawatan tepat waktu.

http://serdce.biz/simptomy/kak-bolit-serdtse.html

Artikel Tentang Varises

  • Pakaian rajut kompresi Ergoforma
    Perawatan
    Penyakit pembuluh darah menjadi lebih umum, mereka dipengaruhi oleh pria dan wanita dari segala usia. Untuk mencegah perkembangan penyakit, dokter sering meresepkan pakaian rajut kompresi, dan stoking kompresi Ergoform sering direkomendasikan untuk tujuan profilaksis - mereka mengurangi pembengkakan, kelelahan, dan membantu menjaga pembuluh darah dalam kondisi yang baik.