Mengapa darah dari anus setelah buang air besar?

Nyeri dan darah selama buang air besar, atau pendarahan bebas - tanda tanpa syarat adanya kelainan patologis di usus besar atau rektum. Jika seseorang menemukan dalam dirinya keluar darah dari pembukaan dubur, perlu segera berkonsultasi dengan proktologis.

Hanya pemeriksaan dan diagnosis profesional yang akan membantu menentukan penyebab pasti dari anomali serius ini.

Apa arti perdarahan dari rektum?

Aliran darah dari anus bukanlah penyakit independen, tetapi sinyal yang mengindikasikan kemungkinan adanya berbagai penyakit, termasuk yang serius.

Bahkan dalam kasus ketika pendarahan berhenti dengan sendirinya, dan tidak kambuh, Anda tidak boleh mengabaikan fakta keberadaannya sebelumnya, karena ini tidak menunjukkan bahwa penyakitnya hilang dengan sendirinya. Kemungkinan besar risiko penyakit itu disembunyikan, dan setelah beberapa saat akan membuat dirinya terasa lebih parah.

Untuk mengetahui penyebab pasti perdarahan dari daerah dubur, dokter harus tahu:

  1. Intensitas perdarahan.
  2. Warna
  3. Bagaimana tepatnya darah dikeluarkan?
  4. Adanya diare / sembelit.
  5. Adanya nyeri perut.
  6. Masalah menyakitkan lainnya pada pasien.

Hanya setelah menerima jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini, dimungkinkan untuk menentukan apa yang menyebabkan perdarahan. Jadi mengapa darah muncul saat buang air besar?

Wasir

Darah merah saat buang air besar, atau setelahnya, juga pada linen dan handuk toilet - wasir atau retak dubur. Sebagai aturan, darah dalam wasir mengalir keluar tanpa rasa sakit dan dapat memiliki karakter tetesan dan jet, namun ketika diabaikan, itu akan dilepaskan dengan semprotan.

Perlu ditekankan bahwa ketika darah dilepaskan selama buang air besar tanpa rasa sakit, seseorang dapat kehilangan 100 hingga 200 ml cairan darah per hari, yang penuh dengan perkembangan anemia defisiensi besi.

Trombosis hemoroid

Pendarahan spontan dari warna alami, serta adanya darah di atas kertas setelah buang air besar, sementara penampilannya didahului oleh rasa sakit di zona anal atau di dekatnya - tanda yang jelas dari trombosis hemoroid, tetapi gambaran gejala yang persis sama adalah karakteristik paraproctitis akut.

Celah anal

Ketika fisura anus, perdarahan jarang terjadi, dan ketika menyeka anus di atas kertas toilet, darah terlihat dalam bentuk strip atau noda. Juga ditandai dengan adanya ketidaknyamanan yang menyakitkan atau sensasi terbakar di lubang belakang. Pendarahan dengan retakan di daerah anus terjadi karena pergerakan usus yang sulit, ketika tinja padat melukai selaput lendir rektum.

Proktologis mengatakan pendarahan dengan celah anal tidak pernah berlimpah.

Kolitis ulserativa

Pendarahan sistematik dan berlebihan, yang tidak ada hubungannya dengan tindakan buang air besar, menunjukkan pembentukan kolitis ulserativa, di mana tinja memiliki bau busuk yang kuat dengan adanya darah, purulen, dan keluarnya lendir.

Bakteri usus

Hitam, tinja berwarna resin - tanda perdarahan dari saluran pencernaan bagian atas. Patogen bereaksi dengan hemoglobin yang ada dalam darah dan mengubahnya menjadi hematin, yang memberi warna hitam pada feses. Namun, darah gelap setelah buang air besar pada wanita dapat diamati selama menstruasi dengan perkembangan endometriosis perianal atau usus.

Tumor ganas

Kehadiran darah dalam tinja dalam bentuk gumpalan atau garis-garis adalah tanda khas dari perkembangan tumor ganas di usus besar, serta dengan divertikulosis dan polip. Semakin dalam di usus terdapat sumber pendarahan, semakin banyak zat yang homogen dan berdarah dan warnanya lebih gelap.

Misalnya, jika ada kerusakan pada ascending atau cecum, maka di bawah pengaruh enzim, darah memperoleh warna hitam yang khas. Warna cairan darah seperti tar menunjukkan perdarahan lambung, baik dari usus dua belas jari atau usus halus.

Jika rektum berdarah di tinja, dan darah ada di tinja, pada pakaian yang lebih rendah, ini mungkin menunjukkan pembentukan ganas, baik di rektum dan di usus besar. Dalam kasus perkembangan tumor, perdarahan ditandai dengan manifestasi independen, dan tidak hanya pada saat pengosongan usus.

Polip usus besar

Polip adalah pertumbuhan jinak yang terbentuk di usus besar, yang dapat menyebabkan perdarahan laten dan jelas, yang berbahaya bagi kesehatan manusia. Pada polip, ada keluarnya darah merah disertai dengan sakit perut.

Selain fitur perdarahan di atas, Anda juga harus fokus pada karakteristik berikut:

  1. Warna gelap (ceri) adalah proses patologis di usus besar.
  2. Pendarahan dengan diare - sindrom iritasi usus atau dysbiosis.
  3. Darah dengan partikel lendir dan nanah - wasir internal atau tonjolan rektum.
  4. Pengeluaran darah yang melimpah dengan adanya lendir - kolitis, onkologi rektum atau proktitis.

Pendarahan dari anus adalah anomali serius yang sama sekali tidak dapat diabaikan, karena dapat menunjukkan perkembangan kanker di usus besar atau rektum.

Penyakit apa yang bisa memicu munculnya darah

Sebagai aturan, penyebab utama dan sering keluarnya darah adalah wasir. Namun, untuk menegaskan bahwa penyakit ini adalah satu-satunya faktor dalam perdarahan patologis tidak benar. Ada banyak penyakit lain yang dapat menyebabkan munculnya darah dari anus. Penyebab paling umum dari pendarahan selama buang air besar, selain penyakit-penyakit ini, adalah:

  1. Gastritis erosif.
  2. Bisul perut.
  3. TBC usus.
  4. Perluasan pembuluh vena kerongkongan.
  5. Kolitis ulseratif nonspesifik.
  6. Patologi Crohn.
  7. Sembelit kronis dan tinja keras.
  8. Demam tifoid.
  9. Disentri.
  10. Infestasi cacing.
  11. PMS
  12. Salmonellosis.
  13. Enterovirus.
  14. Rotovirus
  15. Patologi sistem peredaran darah

Kotoran cair dengan darah menunjukkan infeksi pada saluran pencernaan.

Darah selama buang air besar pada pria, sebagai suatu peraturan, mengindikasikan wasir, tetapi proses patologis lainnya dapat menyebabkan kemunculannya, misalnya:

  1. Sirosis hati.
  2. Kerusakan pada dinding rektum.
  3. Retak di daerah anus.
  4. Perkembangan onkologi.

Pada wanita, penyebab darah setelah tinja tanpa rasa sakit terutama disebabkan oleh adanya wasir. Namun, mungkin ada faktor menyakitkan lainnya, misalnya, kelainan pada saluran pencernaan, yang terbentuk pada trimester terakhir kehamilan dan setelah melahirkan. Dalam hal ini, perdarahan tidak berbahaya, tetapi disebabkan oleh pecahnya sfingter anal atau kerusakannya.

Perlu ditekankan bahwa kehadiran darah dalam tinja dapat disebabkan oleh minum obat tertentu yang dapat memicu ulserasi usus. Sebagai akibat dari efek obat seperti itu, ada pembuangan darah.

Apa yang harus dilakukan ketika bocor darah dari dubur

Bahkan sedikit kehadiran darah dalam tinja adalah alasan untuk segera mengunjungi koloproktologis atau terapis. Tim ambulans panggilan darurat untuk perdarahan ditunjukkan dalam situasi seperti ini:

  1. Pendarahan panjang dan berat.
  2. Munculnya darah dari bagian belakang lubang disertai dengan muntah darah.
  3. Pendarahan dubur disertai dengan darah dari hidung dan edukasi hematoma pada tubuh.
  4. Kesejahteraan umum pasien memburuk dengan cepat.
  5. Nyeri perut parah dan demam.

Untuk menetapkan sumber perdarahan, ditugaskan:

  1. Rektoskopi.
  2. Kolonoskopi.
  3. Irrigoskopi.
  4. Gastroduodenoscopy.
  5. Laparoskopi.

Selain itu, para ahli sering bersikeras pada pengiriman analisis tinja untuk keberadaan darah yang tersembunyi.

Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa perdarahan yang terlihat mungkin tidak diamati, tetapi partikel mikroskopis dari cairan darah dicatat dalam tinja.

Dalam kasus konfirmasi anomali tersembunyi, dokter meresepkan di atas, dan metode pemeriksaan lainnya untuk penentuan patologi yang lebih akurat, dan kemudian, berdasarkan hasil yang diperoleh, menentukan tindakan terapeutik.

Tindakan pencegahan

Untuk menghilangkan risiko perdarahan dari zona dubur, perlu untuk mengikuti aturan sederhana, dan juga untuk melakukan segala yang mungkin untuk mencegah semua penyakit yang dapat mengaktifkan perdarahan, khususnya:

  1. Secara teratur menjaga kebersihan pribadi.
  2. Patuhi diet yang tepat.
  3. Hindari sembelit.
  4. Jangan terbawa oleh enema dan pencahar.
  5. Kontrol berat badan Anda.
  6. Setiap malam, lakukan pemandian dingin sepuluh menit untuk area dubur.
  7. Jangan angkat beban.
  8. Hindari jeans dan celana yang terlalu pas.
  9. Hapus hidangan goreng dan pedas, daging asap dari menu.
  10. Berhenti merokok dan minum alkohol.
  11. Berolahraga secara teratur, senam.
  12. Hindari posisi duduk lama.
  13. Pimpin gaya hidup aktif.

Kesimpulan

Sebagai kesimpulan, saya ingin mencatat bahwa sangat sering penampilan darah dari dubur tidak selalu menunjukkan perkembangan penyakit serius. Namun, jika perdarahan telah muncul, maka ini adalah alasan mutlak untuk segera mengunjungi proktologis. Anda tidak boleh menunda kunjungan ke spesialis, sehingga membahayakan kesehatan Anda sendiri.

Hanya dokter yang dapat menentukan penyebab pasti dari deviasi abnormal ini, dan hanya setelah anamnesis dan pemeriksaan menyeluruh, pengobatan ditentukan.

http://vashproctolog.com/proktologiya/pochemu-idet-krov-iz-zadnego-prohoda-posle-defekatsii.html

Mengapa darah diamati selama buang air besar dan bagaimana mendiagnosis penyebabnya?

Darah selama buang air besar adalah tanda utama perdarahan dari saluran pencernaan bagian bawah. Penyebab terjadinya mereka, dalam banyak kasus, adalah penyakit pada usus besar dan daerah anorektal. Dalam kasus yang jarang, perdarahan seperti itu terjadi dengan kekalahan saluran GI atas, penyakit pembuluh darah, dan penyakit darah.

Alasan

Penyebab paling umum dari pendarahan dubur termasuk:

  • wasir;
  • celah anal;
  • proktitis;
  • neoplasma usus jinak (polip);
  • kanker kolorektal;
  • penyakit divertikular;
  • kolitis ulserativa;
  • Penyakit Crohn;
  • infeksi usus (disentri, amebiasis);
  • kerusakan traumatis pada anus dan rektum (benda asing, seks anal);
  • tukak lambung dan duodenum (dengan perdarahan masif);
  • endometriosis ekstragenital;
  • efek samping dari beberapa obat.

Karakteristik perdarahan

Sudah dengan penampilan darah, warnanya, karakteristik isi dalam tinja, waktu pembuangan, adalah mungkin untuk menentukan tingkat kerusakan usus.

  • darah merah tua pada pakaian dalam dan / atau kertas toilet - celah anal, tahap awal wasir, kerusakan pada anus dengan sembelit;
  • darah merah segar, tidak bercampur dengan tinja, dalam bentuk tetes, semprotan, strip, genangan air - wasir, celah anal, polip, kanker dubur;
  • darah gelap bercampur dengan tinja dalam bentuk gumpalan, gurat - polip, kanker kolon desendens, kolon sigmoid, divertikulitis;
  • diare bercampur darah, lendir dalam jumlah besar, pus - penyakit radang usus, infeksi usus;
  • tinja dalam bentuk "raspberry jelly" - kanker sekum, usus besar yang naik, disentri, kerusakan usus kecil;
  • darah hitam dalam tinja, tinja berlama-lama (melena) - berdarah di lambung atau usus dua belas jari.

Semakin sedikit darah yang berubah dan semakin sedikit bercampur dengan tinja, semakin rendah sumber perdarahan.

Penyebab umum

Wasir

Sekitar 10% orang setengah baya menderita wasir, pria 4 kali lebih mungkin jatuh sakit.

Gaya hidup yang menetap, kerja fisik yang berat, dan kehamilan berkontribusi pada perkembangannya.

Pada awal penyakit, rasa tidak nyaman dan sensasi benda asing di daerah anus meresahkan. Lalu ada pendarahan dubur berulang. Mereka muncul saat buang air besar atau segera setelah itu. Darah pada saat yang sama memiliki warna merah terang, tidak bercampur dengan tinja, tetapi menutupinya dari atas. Jejak darah dapat ditandai pada kertas toilet dan pakaian dalam. Volume darah yang dipilih bervariasi dari beberapa tetes hingga genangan air. Pendarahan hebat yang sering menyebabkan anemia.

Ketika bergabung dengan peradangan, khawatir tentang rasa sakit yang terjadi selama buang air besar dan berlangsung beberapa saat setelahnya.

Lendir lendir mengiritasi kulit di sekitar anus, menyebabkan gatal, dan berkontribusi pada pengembangan eksim.

Celah anal

Ini adalah ulkus linier yang terletak di bagian bawah saluran anus.

Gejala utamanya adalah pendarahan dan rasa sakit yang timbul pada saat buang air besar. Rasa sakitnya cukup intens, membakar, menusuk alam, memberi di selangkangan, sakrum, di rektum. Itu berlangsung dari beberapa menit hingga beberapa jam.

Pendarahan biasanya minor. Darah terletak di permukaan tinja dalam bentuk strip dan tidak bercampur dengannya. Kadang-kadang darah dilepaskan dengan tetes pada akhir buang air besar, meninggalkan bekas di atas kertas atau pakaian dalam.

Poliposis usus besar

Polip adalah neoplasma jinak yang bersifat epitel. Mereka dapat tunggal atau multipel, terlokalisasi di bagian mana pun dari usus besar, rentan mengalami degenerasi menjadi tumor ganas.

Keluhan utama pasien dengan poliposis adalah:

  • ketidaknyamanan;
  • sakit perut yang tidak memiliki lokalisasi yang jelas;
  • pelanggaran kursi dalam bentuk sembelit bergantian dengan diare;
  • feses bercampur lendir dan darah.

Pendarahan dengan poliposis tidak intens. Darahnya gelap, bercampur dengan lendir dan tinja, namun, semakin dekat polip ke anus, semakin cerah darah. Pendarahan juga bisa disembunyikan, dan dengan cepat menyebabkan anemisasi pasien.

Kanker kolorektal

Tumor usus besar mulai menampakkan diri hanya 1,5-2 tahun dari saat terjadinya. Perdarahan adalah gejala yang sudah terlambat dan timbul hektar disintegrasi tumor.

Tanda-tanda pertama kanker dari departemen rektosigmoid adalah sembelit kejang, tinja menjadi seperti pita, dan kemudian lendir dan darah muncul di permukaannya. Seringkali, kanker usus mengembangkan wasir, yang sangat sulit diobati. Rasa sakit tidak khas untuk lokalisasi ini dan hanya muncul dengan perkembangan obstruksi usus. Palpasi tumor tidak dapat ditentukan bahkan pada stadium lanjut penyakit.

Jika usus besar kanan dipengaruhi oleh tumor, gejala pertama muncul sangat terlambat dan tidak spesifik. Tanda-tanda keracunan (demam, akselerasi ESR) meningkat, kurang nafsu makan, penurunan berat badan yang cepat. Kotoran patologis muncul di tinja: lendir, darah (sering disembunyikan), nanah, kadang-kadang tinja berbentuk "raspberry jelly". Kemudian ada rasa sakit di bagian kanan perut, seringkali tumor ditentukan oleh palpasi.

Untuk kanker kolorektal yang ditandai dengan rasa sakit yang membakar di rektum, sering kali ingin buang air besar, diikuti oleh pelepasan lendir dari darah. Darah tidak bercampur dengan tinja, tetapi, tidak seperti wasir, darah dilepaskan pada awal pergerakan usus. Massa tinja mungkin termasuk nanah, produk penguraian tumor.

Penyakit divertikular

Divertikulosis pada kebanyakan kasus mempengaruhi usus besar, terutama bagian kirinya. Insiden penyakit meningkat dengan bertambahnya usia, itu mempengaruhi lebih dari 60% populasi setelah 70 tahun.

Divertikulosis kolon tanpa komplikasi biasanya tanpa gejala. Peradangan divertikulum dimanifestasikan:

  • rasa sakit terutama di perut kiri;
  • kursi tidak stabil;
  • nafsu makan menurun;
  • mual;
  • kenaikan suhu;
  • leukositosis.

Divertikulitis dipersulit dengan pendarahan pada 3-5% pasien. Seringkali berlimpah dan berkembang tiba-tiba. Tanda-tanda kehilangan darah akut meningkat (kelemahan, pucat pada kulit, pusing, takikardia), sedikit perubahan darah muncul di tinja.

Kolitis ulserativa dan penyakit Crohn

Penyakit radang usus dengan manifestasi usus yang serupa. Ditandai dengan kursus seperti gelombang dengan periode eksaserbasi dan remisi.

Gejala utama penyakit ini adalah:

  • diare berdarah;
  • sakit perut;
  • demam dengan eksaserbasi.

Dengan kolitis ulserativa yang tidak spesifik, diare dengan darah mungkin merupakan satu-satunya gejala penyakit ini untuk waktu yang lama. Pada penyakit Crohn, perdarahan lebih jarang terjadi, dan tergantung pada tingkat kerusakan, darah dalam tinja dapat ditemukan dalam bentuk gumpalan gelap atau urat merah terang.

Selain lesi usus, ada gejala sistemik (eritema nodosum, radang sendi, kerusakan kulit dan mata, kolangitis sklerosis, dll.)

Infeksi usus dan lainnya

Pendarahan dubur kadang-kadang merupakan gejala dari beberapa penyakit menular (disentri, demam tifoid, amebiasis, demam berdarah).

Untuk penyakit menular adalah tipikal:

  • onset akut;
  • demam demam;
  • kelemahan;
  • sakit kepala, nyeri otot;
  • dan manifestasi keracunan lainnya: muntah, diare, sakit perut parah.

Pada saat yang sama, sakit perut selalu mendahului pendarahan. Darah biasanya gelap, dicampur dengan kotoran dan lendir.

Kolitis pseudomembran

Salah satu komplikasi terapi antibiotik yang berbahaya. Paling sering itu berkembang pada latar belakang persiapan sulfonamid, klindamisin, ampisilin, lincomycin, dan sefalosporin.

Penyakit ini dimanifestasikan oleh sakit perut kram, sindrom keracunan, diare berat. Kursi berlimpah, berair, dengan bentuk yang parah - mengambil bentuk "kaldu nasi". Di dalam tinja ada kotoran-kotoran patologis - lendir, darah.

Diagnostik

  • Pemeriksaan colok dubur. Sudah pada tahap pemeriksaan pendahuluan zona perineum dan anus, adalah mungkin untuk mendiagnosis fisura anus dan wasir. Studi jari memungkinkan untuk mengevaluasi mobilitas dinding rektum, keadaan kelenjar getah bening.
  • Anoskopi dan rektoromanoskopi. Memungkinkan Anda melakukan studi visual rektum dan kolon sigmoid distal. Dengan menggunakan metode ini, kehadiran neoplasma mukosa, erosi, borok, celah, tanda-tanda peradangan ditentukan. Metode-metode ini juga memungkinkan biopsi jaringan diikuti dengan pembekuan area perdarahan.
  • Kolonoskopi. Metode paling informatif yang memungkinkan Anda memeriksa usus besar sepanjang panjangnya. Karena resolusi tinggi, dengan bantuan kolonoskopi, adalah mungkin untuk mengenali perubahan patologis di usus pada tahap paling awal, untuk melakukan beberapa biopsi jaringan, untuk menghilangkan polip, untuk membekukan pembuluh darah yang berdarah.
  • Irrigoskopi. Studi rontgen usus besar. Dengan menggunakan metode ini, tidak mungkin untuk menentukan sumber perdarahan, namun, dimungkinkan untuk mendapatkan data tentang penyakit yang mendasarinya (divertikula, neoplasma), yang mungkin menyebabkan perdarahan.

Kapan saya perlu ke dokter segera?

Seharusnya tidak ada darah normal di tinja. Apa pun, bahkan pendarahan kecil dari anus adalah alasan untuk mencari perhatian medis dan pemeriksaan.

Namun, ada sejumlah situasi di mana perawatan medis harus segera disediakan:

  • perdarahannya sangat banyak dan tidak berhenti;
  • perdarahan dari anus disertai dengan muntah dengan darah;
  • perdarahan disertai dengan penurunan tajam dalam kondisi umum: pucat, kelemahan parah, penurunan tekanan darah, pusing, kehilangan kesadaran;
  • perdarahan disertai dengan meningkatnya rasa sakit dan demam.

Untuk menjalani pemeriksaan yang direncanakan untuk pendarahan dubur, pertama-tama, Anda harus berkonsultasi dengan dokter umum atau koloproktologis. Sekalipun diagnosis tampak jelas dan tidak berbahaya (fisura anus, wasir), perlu dilakukan pemeriksaan usus lengkap untuk mengecualikan patologi yang lebih serius.

http://prokishechnik.info/zabolevaniya/krov-pri-defekacii.html

Darah tersembunyi di kotoran pada wanita. Penyebab perdarahan dubur selama kehamilan

Masalah rumit - darah dari anus pada wanita - sering dibungkam, sehingga bantuan medis terkadang terlambat. Namun, perdarahan dubur tidak jarang dalam praktek medis dan membutuhkan sikap yang hati-hati dan bertanggung jawab. Dengan demikian, penyakit pada sistem pencernaan yang berbahaya bagi kehidupan wanita dapat dirasakan: wasir, tumor, dan pelanggaran integritas pembuluh usus.

Jenis perdarahan

Darah dapat mengalir keluar secara pasif, hadir sebagai kotoran di feses, mengiringi tindakan mengosongkan usus dengan aliran teraba, percikan, dan kejang yang menyakitkan. Ada situasi ketika darah selama buang air besar pada wanita keluar sepenuhnya tanpa rasa sakit. Sifat feses, warna, bau cairan berdarah dapat memandu dokter ke arah patologi.

Darah merah menunjukkan asal-usulnya: wasir paling sering. Rona ceri menunjukkan lesi usus besar. Merah adalah gejala yang paling mengkhawatirkan yang membuat Anda berpikir tentang onkologi. Warna hitam - sinyal penyakit pada saluran pencernaan bagian atas.

Pada wanita, perdarahan dubur dapat dikacaukan dengan perdarahan vagina. Untuk membedakannya, ada baiknya menggunakan gasket setiap hari, tidak adanya jejak aliran menstruasi akan mengkonfirmasi perkembangan proses patologis di luar vagina. Juga, tanda-tanda berdarah di kertas toilet setelah buang air besar berbicara tentang pendarahan dubur. Harus ditekankan bahwa setiap pengeluaran darah dari anus adalah alasan untuk akses langsung ke dokter. Kadang-kadang perawatan medis darurat diperlukan, itu harus digunakan dalam kasus seperti:

  • Pendarahan berlebihan yang tidak bisa dihentikan di rumah.
  • Campuran darah dan tinja, dan muntah.
  • Pendarahan dari anus disertai dengan memar di seluruh kulit.
  • Penurunan tajam.
  • Nyeri dan demam.

Jenis perdarahan menentukan kerusakan pada pembuluh darah tertentu:

  • Pendarahan dari arteri memiliki ciri khas: denyut jet darah merah yang dapat dideteksi secara visual.
  • Darah dari vena gelap, mengalir terus menerus dan dalam volume besar.
  • Kapiler memberikan pendarahan yang seragam di seluruh permukaan patologi.
  • Kehilangan darah campuran ditandai dengan kombinasi dari semua gejala, yang menunjukkan kedalaman lesi.

Penyebab perdarahan dari anus

Pendarahan dubur yang jelas menunjukkan bahwa mukosa rusak, terutama pada tingkat usus besar. Darah dari anus dapat muncul karena sejumlah alasan pada wanita:

  • Hemoroid: darah berwarna merah cerah, tidak bercampur dengan kursi, menyertai buang air besar dalam bentuk aliran atau tetesan.
  • Kolitis erosif menghasilkan garis-garis hitam pada tinja.
  • Celah anus memicu perdarahan setelah tindakan buang air besar dengan rasa sakit, terbakar.
  • Sembelit adalah penyebab lain pendarahan dari anus. Mereka memberikan gejala yang mirip dengan retakan, karena upaya untuk mengosongkan usus menyebabkan cedera pada kapiler, yang secara berlimpah memasok darah ke permukaan bagian dalam mukosa dubur.
  • Neoplasma (sering polip) menyebabkan perdarahan jinak dan ganas, yang tergantung pada ukuran dan ukuran darah dengan kekuatan dan volume darah yang dikeluarkan.
  • Proktitis erosif disertai dengan peradangan dan munculnya darah dalam tinja dengan lendir.
  • Gastritis menyebabkan banyak pendarahan ketika tinja terbentuk.
  • YABZH atau 12 ulkus duodenum berbeda dengan tinja berlama-lama dan muntah dengan darah.
  • Pembentukan kantung atau tonjolan pada dinding usus (diverticulosis) berkontribusi pada tinja yang bercampur darah, buang air besar disertai rasa sakit.
  • HIV: darah dari anus adalah salah satu gejala penyakit.
  • Varises memberikan gumpalan gelap di tinja.
  • Mengambil obat aksi antibakteri atau dengan kalium dalam komposisi memprovokasi darah dalam tinja.
  • Rotavirus - menyebabkan peningkatan permeabilitas kapiler, disertai dengan diare berdarah.
  • Penyakit Crohn adalah penyakit kronis berulang dengan etiologi yang tidak diketahui dengan pelanggaran integritas pembuluh darah pada sistem mukosa sistem pencernaan.
  • Sirosis hati adalah lesi toksik pada mukosa usus.
  • Genital herpes - dapat menyebabkan erosi mukosa dubur.
  • Infestasi cacing - perolehan usus besar dengan kesulitan buang air besar.
  • Leukemia - perubahan neoplastik pada sistem darah, gangguan kekebalan tubuh, diikuti oleh kerusakan dinding usus.
  • Penyakit lain yang bersifat sistemik - darah tersembunyi dalam tinja adalah tanda khas.

Ketergantungan darah pada tinja sejak menstruasi

Menstruasi sering menjadi penyebab kotoran darah dalam feses. Tampaknya tidak ada hubungan dengan anus, tetapi mungkin ada perdarahan sebelum atau selama menstruasi. Ini terjadi karena dua alasan:

  • Sebagai akibat dari eksaserbasi wasir: aliran darah ke daerah panggul pada malam menjelang menstruasi menyebabkan meluapnya wasir dan peradangan. Ini menjelaskan munculnya kotoran dalam tinja dan urin, yang berhubungan dengan karakteristik fisiologis wanita.
  • Kotoran berdarah dapat mengindikasikan endometriosis dengan lokalisasi kelenjar di mukosa usus dan organ-organ sistem kemih. Ini adalah skenario yang sangat berbahaya bagi gadis-gadis muda. Alasannya terletak pada proses autoimun dan ketidakseimbangan hormon, dan ketidaksuburan dapat terjadi. Munculnya darah di feses selama menstruasi adalah tanda aktivasi penyakit, perkembangan selanjutnya. Pada saat yang sama, manifestasi endometriosis disertai dengan rasa sakit di perut bagian bawah, di punggung bawah.

Perlu ditekankan bahwa pada wanita dewasa, buang air kecil dan buang air besar dengan pengotor darah tanpa adanya endometriosis dapat mengindikasikan proses tumor tersembunyi. Dengan gejala ini jangan buang waktu, lebih baik segera mencari bantuan medis yang berkualitas.

Kursi dengan darah pada wanita hamil

Kehamilan disertai dengan perubahan hormonal dari seluruh tubuh calon ibu. Meningkatkan ukuran janin, volume rahim menyebabkan pemerasan organ pencernaan dan gangguan fungsi normal mereka. Seorang wanita hamil memiliki masalah dengan tinja: sembelit, celah anal, wasir. Semua ini disertai dengan pendarahan saat buang air besar.

Ini praktis tidak tergantung pada trimester kehamilan, ditemukan baik di awal dan di akhir periode melahirkan bayi, sampai kelahiran. Terkadang sembelit adalah satu-satunya gejala kehamilan ektopik. Darah dari anus selama kehamilan muncul sebagai akibat dari beberapa alasan:

  • Cairan yang berlebihan di mana banyak lendir mengindikasikan tumor atau infeksi.
  • Kotoran keras, mengosongkan dengan susah payah berbicara tentang gangguan enzimatik dari sistem pencernaan.
  • Kotoran dengan darah selama kehamilan, di mana darah dalam tetes kecil, muncul karena celah anal.
  • Tetesan kecil darah merah yang muncul segera setelah menggunakan toilet adalah tanda wasir. Inilah yang terjadi pada banyak bayi atau bayi besar, dengan varises atau dengan terlalu banyak kilogram.
  • Gumpalan darah dalam tinja menunjukkan masalah serius: peradangan, polip atau tumor dubur, maag, divertikulum.

Mengesampingkan masalah ini tidak dapat diterima karena kesehatan ibu dan bayi hampir punah. Diare adalah dehidrasi yang berbahaya, yang dapat menyebabkan keguguran, cacat janin, atau kelahiran prematur. Infeksi yang tidak terdeteksi pada waktunya atau tumor akan secara signifikan mempersulit persalinan dan akan menjadi bahaya nyata bagi kehidupan bayi baru lahir.

Darah dalam tinja setelah melahirkan

Pada periode postpartum, seorang ibu muda sering menghadapi pendarahan dari anus. Jika operasi caesar dilakukan, perdarahan dubur dapat mengindikasikan pelanggaran integritas usus selama operasi. Dalam situasi seperti itu, diagnosis yang cermat diperlukan.

Persalinan fisiologis melibatkan beban besar pada usus besar, sehingga perdarahan sering menjadi reaksi kompensasi rektum sebagai respons terhadap kelebihan beban dan mikrotrauma. Masalah ini hilang dengan sendirinya dalam beberapa hari. Tetapi jika perdarahan menjadi permanen, Anda harus memberi tahu dokter.

Masalah yang jauh lebih lama terkait dengan kesulitan buang air besar, dipicu oleh beberapa faktor:

  • Rahim setelah lahir tidak berukuran seperti biasanya.
  • Peregangan otot perut.
  • Latar belakang hormon yang dilanggar.
  • Perubahan motilitas usus.
  • Pola makan yang salah.
  • Bekas luka pasca operasi membatasi seorang wanita dengan tindakan buang air besar.

Sembelit adalah kejang atau atonia. Dalam kasus atonia, peristaltik alami terganggu akibat intervensi bedah. Selain itu, ada kelemahan, rasa sakit, kurang nafsu makan. Kejang, sebaliknya, membutuhkan peningkatan tonus usus, dan pengosongan memiliki penampilan feses kecil. Untuk menormalkan feses, gunakan produk alami: buah-buahan, plum, bit, gandum dan oatmeal, air dill, yogurt. Penggunaan obat pencahar alami dimungkinkan.

Fitur diagnostik

Berbagai metode digunakan untuk menetapkan diagnosis proktologis, yang membantu mengidentifikasi penyebab perdarahan dubur:

  • Darah okultisme tinja diperiksa untuk dugaan perdarahan laten, disertai dengan anemia.
  • Pemeriksaan rontgen pasien: irrigoskopi paling informatif dengan agen kontras (menunjukkan tes alergi awal untuk tolerabilitas obat).
  • EGD - pemeriksaan endoskopi pada selaput lendir sistem pencernaan. Kadang-kadang endoskop digunakan untuk mengobati lesi: moksibusi, pemberian obat, biopsi.
  • Rectoromanoscopy - visualisasi usus besar untuk mendeteksi wasir internal, celah anal, tumor.
  • Kolonoskopi - pemeriksaan endoskopi usus bagian bawah, versi terperinci sigmoidoskopi.

Setelah mengumpulkan anamnesis dan mengevaluasi gambaran klinis, dokter menentukan pilihan dan prosedur untuk melakukan prosedur diagnostik.

Pencegahan dan perawatan

Semakin akurat dan lengkap diagnosis, semakin efektif pengobatan penyakitnya. Kunci efektivitas terapi kompleks adalah kepatuhan ketat terhadap resep dokter. Seruan yang tepat waktu kepada proktologis dapat menyelamatkan pasien dari komplikasi, membutuhkan intervensi yang kurang luas. Harus diingat bahwa pendarahan hanya merupakan konsekuensi dari patologi, jadi hanya menghilangkan akar penyebabnya, yang secara fundamental dapat menyelesaikan masalah.

Tidak ada perawatan khusus untuk pendarahan dubur, tetapi dokter merekomendasikan:

  • Obat yang menormalkan aliran darah vena (troxevasin, troskerutin, venoruton).
  • Obat-obatan yang mengendalikan sistem pembekuan darah (aspirin, warfarin, clopidogrel).
  • Obat yang menormalkan kekentalan darah (lonceng, thromboASS, cardiomagnyl).
  • Obat penghilang rasa sakit dan supositoria anti-inflamasi (Relief, Hepatrombin, Methyluracil).

Semua alat ini dapat digunakan baik di dalam maupun di luar dalam bentuk salep. Ada resep obat tradisional yang membantu memperkuat dinding pembuluh darah. Ramuan yang berhasil digunakan mawar liar, daun kismis hitam, jelatang, memiliki persentase tinggi vitamin C dalam komposisinya. Ada koleksi herbal Tibet yang telah terbukti: bahan alami mereka memperkuat dinding pembuluh darah, menghentikan pendarahan. Minyak buckthorn laut juga digunakan, yang diminum satu sendok teh per hari, serta campuran susu bawang putih (dua potong bawang putih direbus dalam segelas susu) dalam jumlah 1 sdm. per hari. Kaldu efektif hawthorn dan hypericum, tingtur kerucut pinus dan semanggi.

Mencegah pendarahan dubur adalah mengikuti beberapa aturan sederhana:

  • Membuat diet normal kaya serat.
  • Regimen minum: setidaknya 2,5 liter air per hari.
  • Mendukung tinja biasa (Anda dapat menggunakan pencahar sayur, mikrolit, mikrolaks).
  • Latihan harian Kegel untuk memperkuat otot-otot panggul, terutama pada periode postpartum.
http://vseobanalizah.ru/kal/krov-iz-zadnego-prohoda-u-zhenshhin.html

Penyebab darah dalam tinja saat buang air besar

Buang darah adalah gejala yang sering tidak diperhatikan orang. Ketika tidak ada yang sakit, dan darah terus menonjol dengan tinja, itu lebih berbahaya daripada gambaran klinis lengkap. Menurut satu gejala seperti itu, jauh lebih sulit untuk menegakkan diagnosis, tetapi ini tidak berarti bahwa seseorang harus menunggu sampai tanda-tanda penyakit lain muncul. Penyakit apa pun lebih baik diobati sejak awal.

Alasan

Pendarahan selama perjalanan ke toilet sebagian besar merupakan bagian integral dari awal perkembangan patologi organ-organ saluran usus.

Paling sering, pemilihan darah pada orang dewasa atau anak muncul karena perkembangan penyakit tertentu.

Buang air besar dapat disertai dengan pelepasan darah dalam kasus-kasus seperti:

  • kanker usus besar;
  • pembentukan polip;
  • wasir, terutama pada tahap akut;
  • celah di anus dan dubur;
  • diverticulosis (tonjolan dari dinding usus);
  • ulkus usus;
  • kolitis ulserativa;
  • tumor di bagian usus mana pun (paling sering, usus besar, sigmoid, dan rektum);
  • sindrom iritasi usus;
  • flebektasia;
  • endometriosis usus besar, tidak ditemukan pada pria, hanya pada wanita;
  • kolitis iskemik;
  • Penyakit Crohn;
  • lesi usus dengan invasi cacing (pria lebih rentan daripada wanita, tetapi anak-anak adalah kelompok risiko utama);
  • penyakit menular pada usus (disentri, salmonellosis dan lainnya);
  • sembelit kronis dapat menyebabkan rektum berdarah;
  • anak perempuan mungkin melihat setetes darah di tisu toilet berada dalam posisi yang menarik - sedang hamil, ini disebabkan oleh perubahan lokasi organ tertentu dan tekanan mereka pada usus;
  • TBC usus dapat dalam kasus yang jarang menyebabkan tinja dengan darah.
Darah di kertas toilet

Jika selama buang air besar atau setelah pergi ke toilet Anda menandai darah di atas kertas atau pakaian dalam, maka Anda tidak boleh meninggalkan gejala ini tanpa pengawasan. Hal yang sama berlaku untuk kotoran darah di tinja.

Semua penyakit dan kondisi di atas tanpa pengobatan memiliki banyak komplikasi, jadi lebih baik untuk menetapkan alasan bahwa anus berdarah dan kotoran darah keluar sesegera mungkin.

Video

Seperti apa kotoran itu dengan darah?

Alokasi tinja dengan darah mungkin berbeda. Ada beberapa opsi yang memungkinkan:

http://lechimzapor.com/oslozhneniya/krov-pri-defekacii

Buang Air Besar Darah: menentukan penyebab warna keluarnya darah

Pastikan untuk memperhatikan intensitas dan warna perdarahan, adanya rasa sakit. Ada perbedaan besar - ini adalah jejak darah di atas kertas toilet, di mangkuk toilet, gumpalan darah atau pendarahan hebat dari anus.

Alasan

Penyebab kehilangan darah dari anus banyak. Ini bisa berupa celah anal atau patologi parah, misalnya, kanker usus besar. Kursi dengan darah pada anak atau orang dewasa adalah alasan untuk pergi ke rumah sakit.

Penyebab perdarahan dari anus:

  • perdarahan dari dubur atau usus besar;
  • wasir;
  • perdarahan dari berbagai bagian saluran pencernaan;
  • tumor ganas pada usus bagian bawah dan kerongkongan;
  • celah anal;
  • kanker perut atau usus;
  • kolitis ulserativa;
  • Penyakit Crohn;
  • dysbacteriosis;
  • infeksi usus;
  • TBC usus;
  • infeksi parasit.

Munculnya darah selama buang air besar mungkin terkait dengan minum obat. Dalam hal ini, Anda harus meninggalkan obat-obatan ini. Kadang-kadang terjadinya darah selama buang air besar dikaitkan dengan penyakit virus.
Dengan kolitis ulserativa, penyakit Crohn atau dysbiosis, gumpalan darah merah gelap muncul di tinja. Tidak ada nyeri.

Munculnya darah kirmizi pada akhir tindakan buang air besar di kertas toilet dengan sembelit adalah norma. Ini terjadi ketika anus rusak.

Bercak dengan wasir, fisura anus dan kanker bisa dilihat tidak hanya di feses, tetapi juga pada tisu toilet dan pakaian dalam. Gumpalan darah di anus selalu disertai dengan rasa sakit yang hebat dan pendarahan dari anus.

Jika tinja yang longgar dengan darah disertai dengan sakit perut dan frustrasi, maka infeksi usus kemungkinan besar menjadi penyebabnya. Peluang disentri dan salmonellosis tinggi.

Ekskresi darah dari anus pada wanita dan pria dapat dipicu oleh trauma pada dubur. Rasa sakit dan darah selama buang air besar terjadi tidak hanya dengan sembelit, fisura anal dan wasir. Gumpalan gelap dari anus, yang menyebabkan rasa sakit hebat, bisa merupakan hasil dari divertikulum di usus besar.

Gejala paling berbahaya adalah darah tersembunyi tanpa rasa sakit. Ini adalah tanda penyakit serius pada saluran pencernaan, seperti kanker usus besar, lesi parasit, tumor ganas pada perut, kerongkongan atau rektum.

Beberapa obat-obatan dan makanan bisa menodai tinja, memberinya rona merah tua atau merah anggur. Agar tidak khawatir sia-sia, perlu untuk mengecualikan dari bit diet, blueberry, buah dan sayuran merah lainnya, serta arang aktif dan persiapan besi selama 2-3 hari. Jika feses tetap merah, Anda harus pergi ke rumah sakit.

Jika selama buang air besar pada wanita tanpa darah, darah mengalir, itu bisa menjadi konsekuensi dari anemia defisiensi besi.

Pada bayi, penampilan darah selama buang air besar dapat dikaitkan dengan konstipasi, fisura anus, disbiosis, dermatitis atopik, infeksi usus, proses peradangan dan polip di usus, dan cacing.

Untuk sembelit kronis pada bayi Anda harus pergi ke dokter.

Apa arti warna darah?

Lokasi perdarahan dapat ditentukan oleh warna darah selama buang air besar: di mana bagian dari saluran pencernaan ada kehilangan darah.

Jika sumber pendarahan ada di anus, selalu ada darah merah. Semakin dekat tempat kehilangan darah, semakin terang keluarnya darah. Fitur berdasarkan jenis dan warna:

  • Dengan kekalahan saluran GI bagian bawah (rektum dan sigmoid colon, anus) ada darah merah terang.
  • Keputihan merah gelap atau merah anggur muncul saat pendarahan di usus besar dan usus melintang.
  • Darah hitam atau tar (melena) dari anus tanpa rasa sakit menunjukkan kehilangan darah di saluran pencernaan bagian atas, misalnya, dalam ulkus lambung atau ulkus duodenum.
  • Munculnya darah kirmizi pada tinja, tidak dicampur dengan tinja menunjukkan fisura anal atau perdarahan dari wasir. Orang itu juga merasa gatal dan terbakar di anus. Darah dapat menetes secara terpisah setelah tinja bekerja atau tetap di atas kertas toilet. Warna merah juga dapat menunjukkan kanker dubur.

Tes mandiri

Untuk secara independen menilai tingkat keparahan kondisi, perlu untuk menentukan jenis dan warna sekresi darah, intensitasnya. Setelah itu, akan jelas di departemen mana pendarahan terjadi.

Selanjutnya, Anda harus menilai kesehatan secara keseluruhan. Jika ada kelemahan, mual, muntah, sakit kepala, ketidaknyamanan perut, pusing, atau kenaikan suhu tubuh, maka yang terbaik adalah pergi ke rumah sakit. Ini mungkin infeksi usus, perut atau ulkus duodenum, atau neoplasma ganas pada saluran pencernaan. Pasien memerlukan terapi pengobatan khusus.

Pada pria, perdarahan pada tinja dapat terjadi pada kanker prostat, pada wanita dengan varises perineum, serta dengan endometriosis usus.


Pendarahan apa pun, bahkan kecil, harus diobati.

Dokter mana yang harus saya berkonsultasi jika ada darah selama buang air besar?

Dengan munculnya darah dalam tinja, tidak masalah pada pria atau wanita, Anda perlu mengunjungi terapis dan proktologis. Di masa depan, Anda mungkin memerlukan bantuan ahli gastroenterologi. Jika anak memiliki tinja darah, bayi harus segera ditunjukkan ke dokter anak.

Metode diagnostik

Sebelum mengobati pendarahan dari anus, perlu dicari tahu penyebabnya. Setelah pergi ke rumah sakit, dokter akan memerintahkan pemeriksaan.

Itu termasuk:

  • analisis darah okultisme tinja;
  • memprogram ulang;
  • analisis kotoran pada telur cacing;
  • sigmoidoskopi - pemeriksaan usus besar pada jarak hingga 40 cm;
  • pemeriksaan dubur rektum bawah;
  • inspeksi visual pada anus.

Untuk memperjelas diagnosis mungkin memerlukan metode diagnosis instrumen - USG dari usus besar, X-ray saluran pencernaan dan kolonoskopi.

Pendarahan tersembunyi terdeteksi oleh reaksi Gregersen. 3 hari sebelum tes, Anda tidak bisa makan daging, ikan, olahan besi dan menyikat gigi. Hasilnya positif jika setelah perawatan dengan asam asetat, tinja berubah menjadi biru atau hijau.

Jika perdarahan dari saluran pencernaan bagian atas, maka diagnosisnya adalah gastroenterologis. Pada pemeriksaan, dokter meraba perut, ultrasound lambung dan usus kecil. Selain itu, gastroskopi atau fibrogastroduodenoscopy mungkin diperlukan.

Kapan bantuan darurat dibutuhkan?

Tinja dengan darah harus menjadi alasan untuk pergi ke rumah sakit dalam kasus-kasus seperti:

  • Keluarnya banyak darah atau gumpalan kirmizi.
  • Pendarahan yang sedikit tapi berkepanjangan dari anus. Tetesan darah tidak hanya tersisa di kertas toilet setelah buang air besar, tetapi juga pada pakaian dalam. Durasi buang air besar dengan darah selama lebih dari seminggu.
  • Bersamaan dengan perdarahan, terjadi perdarahan, dan kesejahteraan pasien memburuk.
  • Kotoran darah berhubungan dengan demam. Itu selalu merupakan tanda infeksi atau peradangan.

Fisura anus dapat menyebabkan perdarahan sangat banyak sehingga pasien akan membutuhkan perhatian medis.

Dengan munculnya pendarahan di feses, Anda perlu mengunjungi proktologis. Pendarahan yang disebabkan oleh penyakit gastrointestinal selalu disertai dengan gejala tambahan berupa mual, muntah, dan sakit perut.

http://xvarikoz.ru/simptomy/krov-pri-defekacii.html

Darah buang air besar: penyebab dan pengobatan

Ketika buang air besar usus normal, massa tinja tidak boleh mengandung kotoran darah. Bahkan kehadirannya yang tidak penting dapat berbicara tentang patologi yang serius. Darah saat buang air besar hanyalah salah satu gejala yang bisa disertai dengan penyakit.

Buang Air Besar Darah: Penyebab

Alasan utama munculnya sekret merah dalam gerakan usus meliputi:

  • celah di daerah saluran anus;
  • radang wasir (wasir);
  • pembentukan divertikulum di usus besar;
  • polip;
  • pembengkakan di usus besar.

Celah anal

Salah satu penyakit proktologis yang paling umum adalah fisura rektum. Orang-orang tunduk pada kemunculan mereka di segala usia. Tetapi menurut statistik, pembentukan celah anal paling sering diamati pada wanita karena fitur anatomi.

Penyebab utama munculnya proses patologis termasuk peradangan pada saluran pencernaan atau kerusakan mekanis.

Penyakit seperti tukak lambung, gastritis, kolesistitis sering menyebabkan kerusakan pada selaput lendir lambung dan usus. Dinding organ pencernaan menjadi rentan, yang menyebabkan pendarahan.

Kerusakan mekanis terkait dengan pelepasan massa feses yang terlalu padat. Paling sering, sembelit adalah penyebabnya.

Pada anak-anak, penampilan keluarnya darah selama buang air besar dapat dikaitkan dengan cacing. Saat terinfeksi cacing, terjadi peradangan dan pembengkakan pada usus bagian bawah. Di daerah anus, ada gatal yang tak tertahankan karena aktivitas cacing parasit. Anak mulai menyisir anus karena selaput lendirnya dapat rusak. Kerusakan memperburuk keluarnya tinja, menghasilkan darah setelah buang air besar.

Fisura anus terbagi menjadi bentuk akut dan kronis. Dengan tidak adanya terapi, bentuk akut dapat berkembang menjadi kronis.

Gejala utama munculnya retakan adalah rasa sakit yang parah pada saluran dubur selama buang air besar. Dalam bentuk akut, rasa sakit tidak bertahan lebih dari 10 menit setelah buang air besar. Dalam proses kronis, rasa sakitnya tidak terlalu terasa, tetapi berlangsung untuk waktu yang lebih lama.

Pada fisura dubur, ada sedikit pendarahan selama tinja. Darah tidak tercampur dengan tinja dan memiliki warna merah tanpa campuran lendir.

Perawatan celah dubur termasuk:

  • penunjukan diet susu-sayuran yang menyediakan tinja lunak;
  • penggunaan enema dengan larutan antiseptik yang lemah, misalnya, ramuan herbal;
  • penggunaan obat antiinflamasi dalam bentuk supositoria rektal.

Jika penyebab fisura anus adalah patologi saluran pencernaan, maka pasien juga diberi resep pengobatan untuk penyakit yang mendasarinya.

Wasir

Peradangan kelenjar hemoroid (vena) merupakan konsekuensi dari terjadinya wasir. Gejala utama patologi adalah darah selama tinja. Menurut beberapa data, setiap penghuni keempat negara itu menderita.

Kelompok risiko termasuk orang-orang yang aktivitas profesionalnya dikaitkan dengan gaya hidup yang menetap atau dengan pekerjaan fisik yang berat. Wasir juga rentan terhadap orang yang kelebihan berat badan dan sering menderita sembelit.

Pada tahap awal perkembangan, wasir menampakkan diri sebagai perdarahan setelah buang air besar dan perasaan tidak nyaman di daerah dubur.
Jika tidak diobati, rasa sakit menjadi lebih jelas, selama buang air besar tidak hanya ada perdarahan, tetapi juga hilangnya wasir.

Pengeluaran darah pada tahap selanjutnya dapat muncul dalam keadaan tenang. Vena wasir mulai rontok secara konstan.
Pengobatan wasir tergantung pada tahap di mana patologi berada. Untuk menghilangkan rasa sakit, diresepkan analgesik dan obat antiinflamasi. Dalam bentuk kronis, hanya intervensi bedah yang diindikasikan.

Divertikulosis

Penyakit divertikular adalah salah satu penyebab munculnya darah setelah buang air besar. Dengan perkembangan diverticulosis, ada pembentukan tonjolan secara bertahap di dinding usus.

Divertikula terbentuk pada latar belakang patologi distrofi jaringan otot usus besar dan disfungsi pembuluh darah di wilayah saluran pencernaan. Salah satu faktor terjadinya diverticulosis adalah nutrisi yang tidak tepat.

Proses patologis berikut juga di antara penyebab penyakit:

  • hernia;
  • sembelit;
  • wasir;
  • varises.

Penyakit divertikular memanifestasikan dirinya dalam nyeri perut yang tajam karena akumulasi besar tinja, tinja abnormal dan penampilan darah selama buang air besar. Divertikula dapat terbentuk di kerongkongan, duodenum, dan di usus kecil dan besar.

Divertikulosis memerlukan pendekatan terpadu untuk pengobatan, yang harus mencakup terapi diet, pencahar, persiapan enzim dan antibiotik spektrum luas.

Polip di usus

Neoplasma jinak yang terlokalisasi di usus disebut polip.

Faktor predisposisi munculnya polip adalah:

  • radang usus;
  • penyakit pada saluran pencernaan;
  • kecenderungan genetik;
  • alergi makanan;
  • penyakit celiac.

Gejala utama dari kehadiran polip adalah munculnya darah dan lendir di tinja, sering sembelit, dan nyeri kolik di perut bagian bawah. Selain itu, pasien mungkin mengalami peningkatan perut kembung, perasaan kenyang di perut, gemuruh di perut.

Ketika polip terdeteksi, intervensi bedah diindikasikan, seperti lesi jinak sering berkembang menjadi yang ganas.

Kanker usus besar

Pembentukan tumor ganas di usus besar adalah konsekuensi dari polip, kecenderungan genetik, penyakit Crohn, proses inflamasi pada saluran pencernaan.

Gejala utama kanker usus besar adalah:

  • perasaan tidak nyaman atau sakit di perut;
  • peningkatan pembentukan gas;
  • adanya darah dan lendir saat buang air besar;
  • perasaan buang air besar tidak lengkap.

Pada latar belakang kanker usus, pasien mungkin mengalami anemia defisiensi besi, penurunan berat badan, dan kelemahan umum.

Dalam 90% kasus dengan onkologi jenis ini, intervensi bedah diindikasikan.

Darah buang air besar pada wanita hamil

Darah setelah buang air besar selama kehamilan dan setelah melahirkan dikaitkan dengan munculnya wasir atau celah anal selama periode ini. Dalam kebanyakan kasus, ini disebabkan oleh munculnya tinja yang tidak teratur pada wanita hamil dan wanita yang melahirkan.

Biasanya, beberapa saat setelah lahir, tubuh pulih sepenuhnya dan gejalanya hilang. Untuk menghindari risiko komplikasi selanjutnya, pasien hamil dan melahirkan disarankan untuk tetap menjalankan diet yang mencakup produk susu, buah-buahan dan sayuran kering dengan efek pencahar.

Supositoria antihemoroid atau salep antiinflamasi lokal diindikasikan.

Setelah darah tinja: penyebab lain

Dalam kasus yang lebih jarang, munculnya kotoran darah dalam tinja dapat menunjukkan tukak peptik atau sirosis hati.

Dalam kasus ulkus lambung dan duodenum, selaput lendir organ pencernaan terpengaruh. Penyakit ini ditandai oleh gejala-gejala seperti akut, nyeri mendadak di perut bagian atas, mulas, sembelit, dan darah selama buang air besar. Dalam banyak hal, gejalanya mirip dengan kanker usus, sehingga pemeriksaan lengkap diperlukan untuk diagnosis.

Gejala pertama sirosis adalah mual, berat di sisi kanan, rasa pahit di mulut, kelemahan umum, penolakan makanan berlemak dan gorengan. Munculnya darah selama buang air besar dikaitkan dengan pendarahan internal yang muncul pada tahap akhir patologi.
Pengobatan harus terutama ditujukan untuk menghilangkan sirosis, dan kemudian menekan gejalanya.

Diagnostik

Jika Anda menemukan darah setelah buang air besar, Anda harus segera menghubungi proktologis untuk menentukan penyebabnya.

Dokter memeriksa rektum dan meresepkan tes dan penelitian yang diperlukan. Untuk diagnosis, Anda mungkin memerlukan x-ray, coprogram, dan endoskopi. Tergantung pada diagnosis yang diberikan terapi yang tepat.

http://ponosov.net/krov-pri-defekacii-prichiny-i-lechenie.html

Artikel Tentang Varises