Penyebab besi serum rendah

Jika analisis menunjukkan bahwa zat besi serum diturunkan, alasannya harus ditemukan dengan cepat dan semua upaya harus diarahkan untuk meningkatkan kadar zat besi dalam darah. Faktanya adalah bahwa kandungan rendah elemen ini menyebabkan melemahnya sistem kekebalan tubuh, penyakit konstan, mengurangi tonus otot, menyebabkan masalah pencernaan. Pada anak-anak, kekurangan zat besi adalah penyebab pertumbuhan dan perkembangan terhambat.

Selain itu, kekurangan zat besi dapat mengindikasikan penyakit yang sangat berbahaya, seperti kanker. Dalam hal ini, pengobatan dengan obat-obatan dan bentuk terapi lainnya harus dimulai secepat mungkin. Kadang-kadang penyebabnya tidak terkait dengan penyakit dan disebabkan oleh asupan unsur yang tidak cukup ke dalam tubuh bersama dengan makanan. Dalam hal ini, jawaban atas pertanyaan tentang cara meningkatkan kadar zat besi dalam darah sederhana: Anda perlu menyesuaikan diet. Penggunaan obat-obatan dalam kasus ini biasanya tidak diperlukan (kecuali dokter dapat meresepkan penggunaan kompleks vitamin-mineral).

Fungsi zat besi dalam darah

Dipercayai bahwa di dalam tubuh manusia, jumlah total zat besi bervariasi dari dua hingga tujuh gram, tergantung pada jenis kelamin, berat, dan usia orang tersebut. Dalam bentuk murni zat ini dalam tubuh tidak: itu sangat beracun, jadi ketika elemen jejak memasuki darah, sebagian besar diikat oleh protein. Sisa dari besi secara instan diubah menjadi hemosiderin atau ferritin (senyawa protein), yang disimpan dalam jaringan dalam bentuk cadangan, dan ketika tubuh kekurangan dalam elemen mikro, ia mengekstraknya dari sana.

Tubuh itu sendiri tidak menghasilkan zat besi: elemen jejak ini berasal dari makanan, diserap di usus (itulah sebabnya sejumlah kecil elemen jejak sering dikaitkan dengan masalah saluran usus). Setelah itu, zat besi ada di plasma, bagian cair dari darah.

Kemudian, sekitar delapan puluh persen unsur mikro dimasukkan dalam komposisi hemoglobin, yang merupakan komponen sel darah merah. Di sini, zat besi bertanggung jawab untuk melampirkan oksigen dan karbon dioksida ke hemoglobin. Elemen jejak ini menambahkan oksigen ke dirinya sendiri di paru-paru. Kemudian, sebagai bagian dari hemoglobin, yang terletak di dalam sel darah merah, ia diarahkan ke sel-sel, mentransmisikan oksigen ke sel-sel itu, dan menempelkan karbon dioksida ke dirinya sendiri. Setelah itu, eritrosit dikirim ke paru-paru, tempat atom besi mudah berpisah dengan karbon dioksida.

Menariknya, kemampuan untuk melampirkan dan melepaskan gas hanya memperoleh berada dalam komposisi hemoglobin. Senyawa lain di mana sel mikro ini masuk tidak memiliki kemungkinan seperti itu.

Sekitar sepuluh persen zat besi adalah bagian dari mioglobin, yang terletak di otot miokardium dan otot rangka. Myoglobin mengikat oksigen dan menyimpannya dalam cadangan. Jika tubuh mulai mengalami kelaparan oksigen, gas ini diekstraksi dari mioglobin, masuk ke otot dan terlibat dalam reaksi lebih lanjut. Karena itu, ketika karena alasan tertentu suplai darah ke bagian otot terganggu, otot masih menerima oksigen untuk beberapa waktu.

Juga, zat besi adalah bagian dari zat lain, dan dengan mereka berpartisipasi dalam pembentukan darah, produksi DNA, jaringan ikat. Mengambil bagian dalam metabolisme lipid, reaksi oksidatif, mengatur netralisasi racun oleh hati, meningkatkan metabolisme energi. Pada elemen ini, tiroid membutuhkan sintesis hormon yang terlibat dalam banyak proses metabolisme. Peran zat besi selama kehamilan penting: tubuh bayi menggunakannya untuk membangun jaringannya.

Telah lama diamati bahwa kekurangan zat besi dalam tubuh secara negatif tercermin dalam kerja sistem saraf. Dan semuanya karena elemen ini terlibat dalam transmisi sinyal antar sel otak. Juga, elemen ini meningkatkan daya tahan tubuh terhadap penyakit, mengurangi kelelahan. Karena itu, dengan kekurangannya orang sering merasa tidak berdaya.

Berapa banyak elemen mikro seharusnya?

Di dalam tubuh pria, cadangan sel mikro ini lebih tinggi daripada wanita, dan berkisar antara 500 hingga 1,5 ribu mg. Untuk wanita, angka ini berkisar 300-1000 mg. Pada saat yang sama, dokter mengklaim bahwa mayoritas populasi memiliki cadangan zat besi pada tingkat minimum. Itulah sebabnya selama kehamilan, ketika tubuh membutuhkan zat besi dalam jumlah besar, kekurangannya dapat diamati, dan dokter meresepkan persiapan vitamin dan mineral untuk pencegahan.

Untuk mengetahui apakah ada kekurangan zat besi dalam tubuh, perlu dilakukan tes darah biokimia. Bahan untuk penelitian diambil dari vena, kemudian fibrinogen dikeluarkan dari plasma (sehingga darah tidak menggumpal selama penelitian), dan serum diperoleh. Sampel ini nyaman digunakan selama penelitian darah.

Dengan demikian, norma serum besi dalam darah orang sehat harus sesuai dengan nilai-nilai berikut:

  • hingga 1 tahun: 7,16 - 17,9 μmol / l;
  • dari 1 hingga 14 tahun: 8,95 - 21,48 µmol / l;
  • pada wanita setelah 14 tahun, termasuk selama kehamilan: 8,95 - 30,43 μmol / l;
  • pada pria setelah 14 tahun: 11,64 - 30,43 μmol / l.

Dalam tubuh wanita jumlahnya kurang dari pria. Pada wanita usia reproduksi, konsentrasi zat besi tergantung pada menstruasi. Pada paruh kedua siklus, indikator elemen jejak ini mencapai nilai tertinggi, setelah menstruasi, levelnya menurun secara signifikan, yang terkait dengan kehilangan darah selama menstruasi.

Selama kehamilan, kandungan zat besi dalam tubuh harus pada tingkat yang sama dengan wanita yang tidak hamil.

Tetapi pada saat yang sama kebutuhan tubuh untuk elemen ini meningkat, dan oleh karena itu perlu untuk memastikan bahwa jumlah zat besi yang cukup diberikan dengan makanan selama kehamilan. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa tidak hanya organisme ibu, tetapi juga bayi membutuhkan unsur kecil ini. Oleh karena itu, pada tahap perkembangan tertentu, ia mulai dengan sangat cepat membawanya dalam jumlah besar.

Itulah sebabnya dokter selama kehamilan merekomendasikan diet khusus, dan juga meresepkan penggunaan persiapan vitamin-mineral khusus. Karena ini, tubuh selama kehamilan dilengkapi dengan semua zat yang diperlukan. Setelah lahir, kebutuhan akut akan zat besi, seperti pada kehamilan, menghilang. Tetapi apakah itu layak untuk menolak penggunaan persiapan vitamin-mineral, dokter harus mengatakan.

Gejala kekurangan zat besi

Ketika menginterpretasikan hasil, sangat penting untuk mempertimbangkan pada jam berapa bahan diambil: kandungan besi dalam tubuh sangat bervariasi sepanjang hari. Diketahui bahwa konsentrasi zat besi di pagi hari memiliki tingkat yang lebih tinggi daripada di malam hari.

Anda juga harus menyadari bahwa konsentrasi zat besi dalam darah tergantung pada banyak alasan: pada pekerjaan usus, pada ukuran cadangan elemen yang disimpan dalam limpa, sumsum tulang dan organ-organ lain, serta pada produksi dan pemecahan hemoglobin dalam tubuh. Zat besi meninggalkan tubuh dengan berbagai cara: dengan tinja, urin, dan bahkan dalam komposisi kuku dan rambut.

Itu sebabnya, jika tubuh kekurangan zat besi, ada gangguan dalam pekerjaan banyak organ dan sistem. Karena itu, defisiensi mikronutrien memberi tahu gejala-gejala berikut:

  • peningkatan kelelahan, perasaan lemah, kelelahan;
  • jantung berdebar, sesak nafas;
  • lekas marah;
  • pusing;
  • migrain;
  • jari tangan dan kaki dingin;
  • kulit pucat, kuku rapuh, rambut rontok;
  • rasa sakit atau radang lidah;
  • keinginan kuat untuk menggerakkan kaki (sindrom kaki gelisah);
  • nafsu makan yang buruk, beban makanan yang tidak biasa.

Menemukan gejala-gejala ini, Anda harus lulus analisis untuk menentukan tingkat zat besi dalam darah. Jika penelitian menunjukkan kekurangannya, alasannya harus diklarifikasi secepat mungkin (terutama jika kita berbicara tentang kehamilan atau pertumbuhan tubuh anak-anak).

Anda seharusnya tidak langsung takut: dalam banyak situasi, kekurangan zat besi disebabkan oleh gizi buruk. Misalnya, kekurangannya tetap pada vegetarian, pada orang yang mematuhi diet susu (kalsium mengganggu penyerapan elemen jejak), serta pada mereka yang menyukai makanan berlemak. Juga, ada sedikit zat besi dalam tubuh selama puasa. Setelah mengoreksi diet, mengambil persiapan vitamin dan mineral, konsentrasinya kembali normal.

Sejumlah kecil zat besi dalam tubuh mungkin disebabkan oleh meningkatnya kebutuhan tubuh dalam elemen ini. Ini terutama berlaku untuk anak-anak di bawah dua tahun, remaja, wanita selama kehamilan, selama menyusui.

Terkadang kekurangan zat besi dapat memicu situasi stres, sistem saraf yang gemetar. Dalam hal ini, Anda perlu mengaturnya, untuk menghindari stres.

Penyebab patologis

Kekurangan zat besi dapat menyebabkan berbagai penyakit. Diantaranya adalah:

  • Anemia defisiensi besi, dipicu oleh penyakit pada saluran pencernaan, yang mengganggu penyerapan normal elemen jejak di usus. Ini mungkin gastritis, enteritis, enterocolitis, berbagai tumor di lambung dan usus, pembedahan untuk mengangkat bagian usus kecil atau lambung.
  • Adanya peradangan, purulen-septik dan infeksi lainnya.
  • Osteomielitis (infeksi purulen yang memengaruhi jaringan tulang).
  • Infark miokard.
  • Peningkatan jumlah hemosiderin pigmen yang mengandung zat besi (terbentuk selama pemecahan hemoglobin atau dengan penyerapan zat besi intensif dari usus).
  • Masalah dengan sintesis hormon erythropoietin di ginjal karena gagal ginjal kronis atau penyakit lain pada organ ini.
  • Rematik.
  • Zat besi dengan cepat diekskresikan dalam urin karena sindrom nefrotik.
  • Pendarahan yang sifatnya berbeda.
  • Peningkatan pembentukan darah, di mana zat besi digunakan.
  • Sirosis.
  • Tumor jinak dan onkologis, terutama yang tumbuh cepat.
  • Stagnasi empedu di saluran empedu.
  • Kekurangan vitamin C, yang meningkatkan penyerapan zat besi.

Karena fakta bahwa kekurangan zat besi dapat memicu berbagai alasan, menemukan kekurangan elemen, dokter akan mengirimkan untuk evaluasi lebih lanjut. Ini harus diteruskan secepat mungkin, karena di antara penyakit yang menyebabkan kekurangan zat besi dalam darah, ada penyakit mematikan. Dan hanya kemudian, sesuai dengan hasil analisis, akan meresepkan pengobatan, meresepkan obat yang diperlukan.

Pentingnya diet

Untuk meningkatkan zat besi darah, sangat penting tidak hanya minum obat yang diresepkan, tetapi juga memperhatikan pola makan. Menu, yang bertujuan untuk meningkatkan tingkat zat besi dalam darah, harus mencakup penggunaan daging sapi tanpa lemak, domba, sapi muda, kelinci, ikan, kalkun atau angsa. Dalam elemen mikro tidak cukup, jadi ahli gizi tidak menyarankan untuk menggunakannya untuk meningkatkan zat besi. Untuk meningkatkan elemen ini dalam darah, hati sangat cocok, yang merupakan organ pembentuk darah. Tetapi harus digunakan dalam jumlah sedang, karena juga bertanggung jawab untuk pembuangan racun.

Peningkatan zat besi dalam darah berkontribusi terhadap gandum, oatmeal, kacang-kacangan, kacang-kacangan, tiram. Makanan harus mengandung sayuran dan buah-buahan segar, di mana tidak hanya zat besi, tetapi juga vitamin C, berkontribusi pada kecernaan sel mikro ini.

Penting untuk dipahami bahwa satu diet saja tidak cukup untuk meningkatkan zat besi dalam darah jika masalahnya disebabkan oleh suatu penyakit. Bahkan jika makanan akan mengandung jumlah unsur mikro yang tepat, ini tidak cukup, jika tubuh karena penyakit tidak mencernanya cukup atau ada masalah, karena unsur mikro dikonsumsi dalam jumlah yang meningkat.

Oleh karena itu, sangat penting untuk mematuhi semua instruksi dokter, meminum obat yang diresepkan, termasuk - untuk mematuhi dosis. Secara independen untuk menambah atau mengurangi dosis obat tidak dapat dalam hal apa pun.

http://proanalizy.com/krov/biohimiya/syvorotochnoe-zhelezo-ponizheno.html

Zat besi rendah dalam darah

Seperti yang Anda ketahui, kesehatan dan kesejahteraan seseorang sangat tergantung pada vitamin dan elemen yang ia terima dari makanan. Zat besi adalah salah satu posisi yang paling penting, karena ia mengambil bagian langsung dalam berbagai proses metabolisme, memengaruhi perkembangan dan pertumbuhan fungsi reproduksi, dan juga berpartisipasi dalam proses pembentukan darah. Jika kandungan zat besi dalam darah rendah didiagnosis, tubuh segera mulai bereaksi terhadap defisiensi elemen jejak yang penting ini, yang pada gilirannya mempengaruhi kualitas hidup manusia, serta perkembangan berbagai penyakit, khususnya anemia defisiensi besi.

Penyebab utama besi darah rendah

Perlu dicatat bahwa banyak orang di dunia menderita kekurangan zat besi. Penyebab kadar besi darah rendah adalah sebagai berikut:

  • Diet yang tidak benar atau diet ketat, yang tidak memungkinkan tubuh memperoleh jumlah vitamin dan elemen yang diperlukan dari makanan.
  • Pendarahan, yang bisa disebabkan oleh berbagai cedera, menstruasi yang berat, dan penyakit, seperti bisul.
  • Peningkatan konsumsi zat besi, yang paling sering diamati selama masa remaja.
  • Kehamilan Alasan rendahnya zat besi dalam darah pada wanita selama kehamilan adalah bahwa tubuh mulai bekerja untuk dua dan banyak elemen ini masuk ke dalam proses pembentukan janin.
  • Aktivitas fisik yang hebat. Sangat sering atlet non-profesional menderita kekurangan zat besi, yang, karena olahraga aktif, melupakan nutrisi yang tepat.
  • Gangguan pada sistem hormonal.
  • Vitamin C rendah, yang meningkatkan penyerapan zat besi dalam tubuh.
  • Tingginya kandungan vitamin E dalam tubuh, serta unsur-unsur seperti kalsium, seng dan fosfat, yang pada gilirannya mengganggu penyerapan zat besi normal dalam tubuh.
  • Penyakit pada saluran pencernaan, khususnya gastritis dan dysbacteriosis.

Sebagai aturan, alasan-alasan ini adalah jawaban untuk pertanyaan mengapa kadar besi serum rendah didiagnosis. Kecurigaan kekurangan zat besi dapat terjadi dengan gejala pertama, tetapi untuk mengkonfirmasi rasa takut, akan perlu untuk menyumbangkan darah untuk tes.

Apa yang menyebabkan zat besi rendah dalam darah dengan hemoglobin rendah?

Hemoglobin ditemukan dalam sel darah merah, yaitu sel darah merah. Inti hemoglobin adalah ion besi, yang bergabung dengan oksigen dan membawanya ke seluruh tubuh. Terlepas dari alasan rendahnya tingkat zat besi dalam darah, Anda perlu memahami bahwa kekurangan elemen ini sangat berbahaya bagi tubuh manusia. Dalam manifestasinya yang paling mudah, seseorang mungkin tidak merasakan perubahan besar, dan menghapus semua gejala utama untuk bekerja atau berolahraga.

Namun, defisiensi besi mengarah pada perkembangan anemia defisiensi besi, yang dalam bentuk paling parah dipertaruhkan tidak hanya kualitas hidup manusia, tetapi juga kehidupan itu sendiri. Mengenali tanda-tanda defisiensi besi cukup sederhana:

  • Seseorang merasakan kelemahan, malaise umum.
  • Kulit menjadi pucat, yang bisa dikatakan tentang selaput lendir.
  • Mengamati sakit kepala periodik atau persisten. Jika kelenjar menjadi serempak rendah, orang tersebut mulai menderita pusing, serta kehilangan kesadaran.
  • Mengejar kantuk yang konstan, yang berdampak buruk pada kinerja manusia.
  • Detak jantung meningkat, napas pendek muncul. Ini terjadi sebagai akibat dari perkembangan hipoksia, yaitu kelaparan oksigen.
  • Ekstremitas menjadi dingin selamanya.
  • Rambut dan kuku menjadi sangat rapuh.
  • Luka pada tubuh sembuh untuk waktu yang sangat lama.

Perlu juga dicatat bahwa sering ada situasi di mana zat besi rendah didiagnosis dalam darah selama hemoglobin normal. Dalam hal ini, untuk mengetahui tingkat zat besi dalam darah, perlu dilakukan tes untuk tingkat transferrin. Mengapa ada zat besi rendah dalam darah wanita selama kehamilan?

Sebagai aturan, wanita jauh lebih mungkin menderita kekurangan zat besi daripada pria. Mengapa zat besi dalam darah rendah pada wanita lebih umum daripada pada pria? Ini terjadi bukan hanya karena kehamilan dan menyusui, tetapi juga sebagai akibat dari menstruasi. Beresiko adalah:

  • Wanita usia subur yang mungkin mengeluh kekurangan zat besi sebagai akibat dari siklus menstruasi yang sistematis.
  • Wanita selama kehamilan. Diketahui bahwa selama periode ini tubuh wanita membutuhkan lebih banyak vitamin dan elemen, termasuk zat besi. Tubuhnya sekarang mulai bekerja untuk dua orang, dengan banyak zat besi menuju perkembangan janin.
  • Wanita di minggu-minggu terakhir kehamilan. Pada titik ini, ada perkembangan aktif janin, dan karenanya lebih banyak zat besi dihabiskan untuk proses ini, yang mengarah pada defisiensi yang lebih serius. Inilah yang menyebabkan rendahnya kadar zat besi pada wanita hamil.

Bagaimana cara meningkatkan kadar zat besi dalam darah?

Tergantung pada penyebab rendahnya kadar serum besi dalam darah, pengobatan akan tergantung. Untuk mengembalikan konsentrasi normal elemen jejak yang diperlukan untuk tubuh dengan berbagai cara:

Diet Jika penyebab rendahnya kadar zat besi dalam darah terletak pada pola makan yang salah, penyimpangan dari norma tidak terlalu serius, tetapi pengobatan menyiratkan peninjauan diet Anda dan dimasukkannya makanan yang ditandai dengan peningkatan kandungan zat besi. Pertama-tama perlu memperhatikan produk hewani. Daging, hati, dan produk sampingan lainnya mengandung banyak zat besi, sementara itu diserap oleh tubuh jauh lebih baik daripada zat besi, yang mengandung makanan yang berasal dari tumbuhan.

Untuk vegetarian yang bersemangat, perhatian harus diberikan pada gandum, oatmeal, kacang-kacangan, buah-buahan kering, dan makanan yang mengandung banyak vitamin C. Karena zat besi dari makanan nabati diserap oleh tubuh hanya sebesar 5-10%, maka vitamin C akan memberikan kontribusi sebesar ini. Perlu juga mematuhi aturan tertentu mengenai kombinasi produk. Misalnya, Anda tidak boleh minum teh atau kopi dengan makanan, karena minuman ini mengandung zat tanin yang mencegah penyerapan zat besi secara normal. Hal yang sama berlaku untuk kalsium.

Penerimaan vitamin dan suplemen makanan. Obat-obatan ini non-obat, dan mengandung banyak vitamin dan elemen, termasuk zat besi. Tidak seperti trivalen, zat besi tersebut akan jauh lebih baik diserap oleh tubuh. Tergantung pada zat besi, yang harus dikompensasi dalam tubuh, vitamin, kompleks dan suplemen makanan seperti itu dibagi menjadi anak-anak dan orang dewasa. Ada juga kelompok obat yang dirancang khusus untuk wanita selama kehamilan.

Suplemen zat besi. Ini adalah pilihan perawatan paling ekstrem yang memungkinkan Anda dengan cepat mengganti kekurangan zat besi yang besar. Obat-obatan tersebut dapat terdiri dari zat besi bivalen dan besi. Sebagai aturan, obat-obatan tersebut diresepkan selama anemia defisiensi besi lanjut. Dalam hal ini, perlu untuk benar-benar mematuhi dosis obat dan semua resep dokter yang hadir, karena kelebihan zat besi tidak lebih buruk daripada kekurangannya dalam tubuh.

http://anemia-malokrovie.ru/nizkoe-zhelezo-v-krovi/

Kandungan zat besi dalam darah dan penyebab penurunan tingkat elemen jejak

Setiap orang, apakah dewasa atau anak-anak, mungkin mengalami kelemahan, kelelahan, dan kesehatan yang buruk. Penyebab penyakit yang kompleks ini sering kali adalah berkurangnya unsur jejak vital dalam darah - zat besi, karena zat ini mengatur banyak proses fisiologis terpenting dalam tubuh dan secara harfiah bertanggung jawab atas kesehatan zat besi. Mengapa unsur mikro ini sangat penting, apa nilai normal dan apa yang harus dilakukan dengan tingkat zat besi yang rendah di dalam tubuh?

Zat besi dalam darah: "biola utama" dari proses pertukaran oksigen

Tidak diragukan lagi, salah satu fungsi paling penting dari zat besi adalah keikutsertaannya dalam metabolisme oksigen. Dan bukan hanya partisipasi, tetapi salah satu peran utama. Besi adalah elemen kunci dari hemoglobin. Protein yang masuk ke dalam sel darah merah. Yang terakhir, pada gilirannya, adalah semacam kendaraan untuk membawa oksigen ke setiap sel tubuh kita. Dengan kekurangan zat besi, hemoglobin tidak dapat mengikat jumlah yang tepat dari gas yang memberi kehidupan, yang berarti bahwa tubuh mulai mengalami kelaparan oksigen, konsekuensinya yang akan kita sampaikan nanti. Fungsi lain yang tak kalah penting dari hemoglobin adalah pengikatan karbon dioksida dan pelepasannya di paru-paru. Harus dikatakan bahwa hemoglobin mengandung lebih dari setengah dari semua zat besi dalam topik kita - 2,5 g terhadap total 4. Selebihnya ada di limpa, hati, sumsum tulang, myohemoglobin. By the way, tentang peran yang terakhir. Senyawa yang terkandung dalam otot ini dapat disebut balon oksigen untuk keadaan darurat - terima kasih kepada myohemoglobin, kami dapat bertahan selama beberapa waktu tanpa oksigen, misalnya di bawah air.

Adapun fungsi lainnya, zat besi diperlukan dalam proses pembentukan darah, metabolisme kolesterol, reaksi redoks, produksi DNA, penghancuran zat beracun, untuk berfungsinya sistem kekebalan tubuh dan produksi hormon tiroid. Juga, besi adalah bagian dari sitokrom yang terlibat dalam proses penyimpanan energi. Dan ini tidak semua fungsi besi, karena terkandung dalam lebih dari seratus enzim tubuh manusia [1].

Untuk menjaga keseimbangan zat besi dalam tubuh, seseorang perlu menggunakan 10-30 mg elemen ini per hari. Kebutuhan meningkat pada orang-orang setelah operasi dan cedera, wanita hamil dan menyusui, pada orang dengan sejumlah penyakit serius.

Cara mengetahui tingkat elemen jejak dalam darah

Cara termudah untuk mengetahui apakah tubuh kita memiliki cukup zat besi untuk menyumbangkan darah untuk analisis umum atau klinis. Dan informasi tentang konsentrasi zat besi dalam darah dalam bentuk dengan hasil yang tidak akan Anda temukan. Yang menarik dalam hal ini adalah simbol Hb atau HGb. Ini adalah nama singkatan untuk hemoglobin. Levelnya ditunjukkan dalam gram per liter (g / l) atau gram per desiliter (g / dl). Jika konsentrasi protein yang mengandung zat besi ini tinggi, ada kelebihan zat besi dalam tubuh. Jika rendah - kurang. Yang terakhir, omong-omong, jauh lebih umum.

Penelitian ini biasanya diresepkan oleh dokter umum. Darah diambil di pagi hari dengan perut kosong dari vena. Pada malam hari, disarankan untuk menahan diri dari makanan yang berlimpah, alkohol, dan aktivitas fisik yang berlebihan. Hasil analisis dilaporkan dalam 1-2 hari.

Ada cara lain untuk menentukan tingkat zat besi dalam darah. Ini, misalnya, analisis biokimia darah. Namun, studi semacam itu biasanya ditugaskan sebagai tambahan - untuk menentukan hasil analisis keseluruhan. Perlu diingat bahwa hanya dokter yang dapat menginterpretasikan hasil penelitian, serta membuat diagnosis.

Tingkat zat besi dalam darah

Untuk menilai konsentrasi hemoglobin (dan, karenanya, zat besi) dalam darah pasien, hasil analisis darahnya dibandingkan dengan nilai normal. Mereka biasanya terdaftar pada formulir studi. Perhatikan bahwa indikator paling normal ini tergantung pada jenis kelamin dan usia (lihat tabel 1) [2].

Tabel 1. Nilai hemoglobin normal pada kelompok umur dan jenis kelamin yang berbeda (sesuai dengan hasil tes darah klinis)

Usia

Pria (g / l)

Wanita (g / l)

Tingkat hemoglobin pada orang dewasa

Tingkat hemoglobin pada remaja (g / l)

Tingkat hemoglobin pada anak-anak (g / l)

Tingkat hemoglobin pada bayi (g / l)

2 minggu - 2 bulan

Sedangkan untuk wanita hamil, selama periode ini kadar hemoglobin dalam darah menurun, hal ini disebabkan oleh pembentukan tubuh janin. Pada berbagai tahap kehamilan, nilainya 110–155 g / l. Untuk menghindari patologi, ibu hamil sangat penting untuk memantau tingkat hemoglobin dan lulus semua tes rutin tepat waktu.

Penyebab kadar besi darah rendah

Kurangnya zat besi, yang dalam bentuk analisis menandakan tingkat hemoglobin yang rendah, merupakan patologi yang sering terjadi. Penyebab kekurangan bisa:

  • Diet atau gizi buruk.
  • Kehilangan darah: donasi, trauma, menstruasi berat.
  • Konsumsi zat besi aktif selama pertumbuhan (pada anak-anak dan remaja).
  • Kehamilan dan menyusui.
  • Olahraga aktif atau aktivitas fisik teratur.
  • Ketidakseimbangan hormon.
  • Gangguan metabolisme vitamin C.
  • Kelebihan vitamin E, kalsium, seng, fosfat, oksalat.
  • Gangguan pada saluran pencernaan (gastritis, dysbiosis, memperburuk penyerapan zat besi).

Cara menaikkan level elemen mikro ke normal

Tingkat zat besi dalam darah dapat menyimpang dari norma ke arah kelebihan dan kekurangan. Kenyataannya adalah bahwa dokter semakin sering menyatakan tingkat yang lebih rendah dari elemen ini pada pasien. Fakta bahwa tubuh kekurangan zat besi dapat mengindikasikan sejumlah gejala. Ini adalah kelemahan, kantuk, kelelahan konstan, pucat pada kulit, kerapuhan dan kekeringan pada kuku dan rambut, mulut kering. Kondisi patologis yang ditandai dengan defisiensi besi disebut anemia defisiensi besi (IDA). Ada beberapa tahapan.

  • Kandungan hemoglobin ringan adalah 90-120 g / l. Pasien pada saat yang sama secara berkala mengalami kelelahan ringan, gejala lain mungkin tidak muncul. Seringkali, anemia dalam kasus-kasus seperti ini terdeteksi hanya setelah hitung darah lengkap.
  • Rata-rata - 70–90 g / l. Pasien mengeluh pusing, lemah. Pucat kulit dan selaput lendir diamati, kuku rapuh dan rambut, kinerja menurun, masalah memori.
  • Berat - kurang dari 70 g / l. Gejala-gejala di atas diperburuk, dan pasien mengalami detak jantung yang kuat dan sesak napas bahkan dengan aktivitas fisik yang minimal, mengeluh tinnitus, munculnya lalat di depan matanya. Selera rasa dapat berubah, misalnya, keinginan yang tak terkendali untuk makan kapur, tanah liat, atau makanan mentah muncul.

Jika suatu penyakit telah didiagnosis yang menyebabkan kandungan besi rendah dalam darah, maka perlu untuk merawatnya dengan hati-hati, untuk secara ketat mengikuti semua resep dokter untuk perawatan patologi ini. Untuk mengembalikan keseimbangan zat besi dalam tubuh dengan berbagai cara.

  • Penerimaan obat yang mengandung zat besi
    Jika perlu, dokter dapat meresepkan obat yang mengandung zat besi. Komposisi obat-obatan tersebut dapat termasuk zat besi bivalen atau trivalen. Besi bivalen lebih baik diserap dan diserap, sehingga termasuk dalam komposisi obat yang dimaksudkan untuk pemberian oral. Obat ini diminum bersama makanan, mereka diresepkan dalam sebagian besar kasus anemia. Dosis diresepkan berdasarkan 2 mg / kg berat badan pasien. Setelah beberapa hari, kondisi pasien membaik. Rata-rata, sebulan kemudian, indeks hemoglobin kembali normal. Namun, penggunaan obat tidak boleh dibatalkan tanpa izin dari dokter, karena efek terapeutik harus dikonsolidasikan.
    Obat-obatan ini termasuk obat-obatan yang didasarkan pada zat aktif seperti hemofer, ferrous sulfate, ferrous fumarate, globeron-H dan beberapa lainnya. Obat ini hanya diresepkan oleh dokter, karena ada kontraindikasi.
    Suntikan diresepkan terutama untuk pasien dengan riwayat penyakit gastrointestinal dan hipersensitivitas individu terhadap garam besi, serta dalam kasus di mana Anda harus segera memperkaya tubuh dengan zat besi. Suntikan tidak boleh melebihi 10 mg zat besi per hari. Obat-obatan ini termasuk produk-produk berbasis zat besi (III) hidroksida, zat besi glukonat dan lainnya. Obat ini dipilih secara individual.
  • Penerimaan vitamin kompleks dan suplemen makanan
    Ada juga sejumlah produk non-obat, yang meliputi vitamin dan elemen, termasuk zat besi bivalen. Sebagai aturan, ini adalah vitamin yang dikombinasikan dengan zat besi - A, B, C, D, E. Tergantung pada jumlah zat besi dalam komposisinya, kompleks vitamin tersebut dibagi menjadi anak-anak, dewasa dan ditujukan untuk wanita hamil. Vitamin kompleks biasanya dilepaskan dalam bentuk dragee, mereka harus diambil setelah makan dengan air, 1 atau 2 kali sehari.
    Alat lain adalah aditif aktif biologis (BAA) yang mengandung zat besi. Ini adalah semacam komposisi zat aktif biologis. Mereka diambil baik dengan makanan, atau mereka termasuk dalam komposisi tersebut atau produk lainnya. Sekarang suplemen makanan diproduksi dalam berbagai bentuk: dalam bentuk kapsul, pil, solusi, pil, tablet hisap, batangan, dll. Sebagai bagian dari suplemen makanan, zat besi dengan mudah memasuki tubuh dan secara aktif terlibat dalam proses fisiologis.

Tingkat rata-rata asupan zat besi adalah 10 mg per hari untuk pria, 15-20 mg untuk wanita (batas atas adalah indikator untuk hamil dan menyusui), jumlah maksimum asupan zat besi yang diijinkan per hari adalah 45 mg. Dalam sebulan seorang wanita kehilangan zat besi dua kali lebih banyak daripada pria [3].

  • Diet dengan kandungan zat besi yang tinggi
    Sumber zat besi lain dalam tubuh adalah makanan yang mengandung zat besi. Ini terutama daging sapi, hati babi dan produk sampingan lainnya, serta daging sapi, daging kelinci, kalkun, ikan. Dari produk yang berasal dari tumbuhan, gandum dan gandum menir, kacang polong, persik, blueberry, kacang, dedak, buah kering, dan bayam harus dibedakan.
    Untuk pencernaan yang lebih baik, ada baiknya mengonsumsi produk daging dan ikan dengan lauk sayuran. Lebih baik meminumnya dengan minuman yang diperkaya dengan vitamin C, misalnya, kolak, tomat atau jus jeruk. Tetapi tanin dan zat besi tidak cocok dengan baik, sehingga teh atau kopi yang dikombinasikan dengan produk yang mengandung zat besi tidak dianjurkan.

Kekurangan zat besi dalam tubuh dapat diisi ulang dengan cara yang berbeda: mengambil obat dari resep dokter, suplemen makanan, vitamin kompleks, dan membentuk diet dengan kandungan zat besi yang tinggi adalah langkah-langkah yang diperlukan bagi mereka yang ingin menjaga kadar hemoglobin dalam kisaran normal. Asupan zat besi dalam tubuh, sebagai suatu peraturan, cukup cepat mencerminkan bermanfaat tidak hanya pada kondisi kesehatan pasien, tetapi juga pada penampilannya, suasana hati emosional.

Pencegahan defisiensi besi: lebih baik mencegah daripada mengobati

Kami bertanya kepada ahli Pharmstandard tentang cara menghindari kekurangan zat besi:

“Pertama-tama, perlu untuk menebus kekurangan zat besi pada waktunya, jika kehilangannya disebabkan oleh faktor eksternal sementara - kehilangan darah, aktivitas fisik yang tinggi, diet yang tidak sehat. Sedangkan untuk anak-anak dan remaja, tingkat zat besi dalam darah mereka menurun karena pertumbuhan aktif, dan orang tua harus memonitor diet mereka dan memonitor kandungan zat besi mereka dalam darah. Penurunan tingkat elemen jejak ini menyebabkan penurunan perhatian, memori, kinerja dan, sebagai akibatnya, ke penurunan kinerja akademik. Dan kemudian untuk keduanya harus memarahi bukan anak, tetapi dirinya sendiri. Secara umum, setiap orang harus memperhatikan konsumsi zat besi. Setiap hari, memasak berbagai hidangan, termasuk besi, tidak semua orang bisa. Untuk ini dan ada berbagai suplemen makanan - mereka membantu menghindari risiko kekurangan zat besi. Mungkin persyaratan utama untuk suplemen makanan saat ini - manfaat, rasa, dan kemudahan penggunaan. Jadi, perusahaan kami sebagai pengurangan tingkat zat besi dalam tubuh suplemen makanan menghasilkan "Ferroematogen." Ini terdiri dari susu kental utuh, gula, sirup pati, albumin yang dapat dimakan, vitamin C, B6, ferro dan sulfat tembaga, asam folat, vanilin alami dan gliserin. Suplemen tersedia dalam bentuk yang nyaman - dalam bentuk tablet hisap kunyah, yang populer di kalangan orang dewasa dan anak-anak. Jika diinginkan, mereka dapat membawa Anda dalam perjalanan, ke tempat kerja, ke perguruan tinggi. ".

http://www.pravda.ru/navigator/soderzhanie-zheleza-v-krovi.html

Kekurangan zat besi: apa yang berbahaya dan bagaimana cara merawatnya?

Apa kekurangan zat besi berbahaya? Bagaimana memahami terlebih dahulu bahwa tubuh tidak memiliki cukup zat besi? Dan yang paling penting - bagaimana mengobatinya?

Zat besi merupakan elemen penting dalam tubuh manusia yang terlibat dalam proses pernapasan. Besi adalah bagian dari enzim, dan ada di dalamnya dalam bentuk kompleks-heme (omong-omong, ia juga hadir dalam hemoglobin). Hemoglobin mengandung sekitar 68% dari total zat besi dalam tubuh, sementara protein seperti ferritin (depot besi), mioglobin (protein otot pengikat oksigen) dan transferrin (transportasi besi) masing-masing masing-masing 27%, 4%, dan 0,1% dari semua cadangan kelenjar di tubuh manusia.

Tubuh manusia mengandung sekitar 3-4 gram zat besi (0,02%), sementara 3,5 gram terkandung dalam darah. Untuk pembentukan protein yang mengandung zat besi dalam komposisinya, elemen ini diambil dari makanan. Menurut data Rusia, kebutuhan harian akan zat besi adalah sebagai berikut:

  • anak-anak 4-18 mg;
  • pria dewasa - 10 mg;
  • wanita dewasa - 18 mg;
  • wanita hamil di paruh kedua kehamilan - 33 mg.

Pada saat yang sama per hari, hanya 2-2,5 mg zat besi dapat diserap dari makanan di saluran pencernaan. Kekurangan zat besi menyebabkan pengembangan anemia defisiensi besi (IDA).

Bagaimana cara mengenali kekurangan zat besi?

Manifestasi defisiensi besi adalah gejala berikut:

1. Perubahan pada kulit dan pelengkapnya (rambut, kuku). Ketika kekurangan zat besi ditandai dengan kekeringan, pengelupasan kulit, pembentukan retakan di atasnya. Kuku menjadi lebih tipis, pergoresan melintang muncul pada mereka, mereka menjadi cekung seperti sendok (coilony). Rambut menjadi kusam, berubah abu-abu lebih awal, menjadi rapuh dan rontok.

2. Perubahan pada selaput lendir. Glossitis muncul - radang lidah, dan ada atrofi lidahnya. Kurangnya zat besi menyebabkan cheilitis - retakan di sudut mulut, stomatitis, menyebabkan peningkatan kecenderungan untuk paradontosis dan karies. Kekurangan zat besi dapat menyebabkan perkembangan gastritis atrofi, atrofi membran mukosa esofagus, disfagia (pelanggaran menelan makanan), atrofi mukosa hidung.

3. Penyimpangan rasa. Orang yang menderita kekurangan zat besi memiliki keinginan yang besar untuk makan kapur, bubuk gigi, batu bara, tanah liat, pasir, es, tepung, dan adonan mentah, daging cincang, dan bubur jagung. Orang-orang ini juga memiliki kecenderungan untuk bau yang tidak biasa: bensin, minyak tanah, bahan bakar minyak, aseton, pernis, naftalena, bau tanah lembab, karet.

4. "Blue sclera" juga merupakan gejala khas dengan defisiensi besi. Sklera (cangkang padat protein terluar mata) memperoleh warna biru, karena kekurangan zat besi menyebabkan distrofi kornea (bagian cembung transparan anterior bola mata), dan pleksus vaskular mata, yang biasanya tidak terlihat, mulai bersinar.

5. Hipotonia otot - mengurangi tonus otot. Dan ini berlaku untuk semua otot. Dalam hal ini, mungkin ada pelanggaran buang air kecil hingga imperatif (perintah) mendesak, ketidakmampuan untuk menjaga urin ketika tertawa, batuk, bersin, mengompol. Ketika kekurangan zat besi terjadi nyeri otot.

6. Pada anak-anak, kekurangan zat besi menyebabkan keterbelakangan mental dan perkembangan motorik.

7. Kekurangan zat besi menyebabkan gangguan pada sistem kekebalan: pertahanan tubuh melemah.

Apa yang menyebabkan kekurangan zat besi?

Perubahan atrofi selaput lendir karena kekurangan zat besi menyebabkan pelanggaran fungsi penghalang mereka, dan ini berkontribusi pada penetrasi infeksi dan pengembangan berbagai macam penyakit. Situasi ini diperburuk dan kekebalan berkurang. Karena itu, dengan kekurangan zat besi, seseorang sering menderita rinitis, sinusitis, gastritis, esofagitis, dll.

Gangguan otot yang terjadi dengan defisiensi besi, menyebabkan distrofi miokard, tekanan darah rendah. Ada kecenderungan takikardia, sesak napas.

Dengan kekurangan zat besi, gagal hati fungsional dapat terjadi, yang dimanifestasikan oleh penurunan jumlah albumin, protrombin dan glukosa dalam darah.

Pada wanita hamil, defisiensi besi menyebabkan insufisiensi plasenta: sejumlah kecil besi menyebabkan distrofi miometrium dan plasenta, dan ini, pada gilirannya, menyebabkan penurunan jumlah hormon yang mereka hasilkan (progesteron, estradiol, laktogen plasenta).

Bagaimana cara mengobati kekurangan zat besi?

Kekurangan zat besi terkait erat dengan konsep anemia (hemoglobin rendah dan / atau sel darah merah). Segera harus dicatat bahwa anemia parah dan parah hanya dirawat di kondisi stasioner (rumah sakit), karena tidak mungkin untuk melakukan ini di rumah. Nilai hemoglobin normal untuk pria adalah 130-160 g / l, untuk wanita 120-140 g / l.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengidentifikasi tingkat anemia berikut:

  • ringan (jumlah hemoglobin 110-95 g / l);
  • sedang (94-80 g / l);
  • diucapkan (79-65g / l);
  • berat (kurang dari 65 g / l).

National Cancer Institute menyediakan data yang sedikit berbeda:

  • Derajat I (hemoglobin pada wanita adalah 120-100 g / l, pada pria - 130-100 g / l);
  • Derajat II (99-80 g / l);
  • Tingkat III (79-65 g / l);
  • Derajat IV (kurang dari 65 g / l).

Dengan anemia ringan dan sedang, Anda perlu memahami penyebab kejadiannya. Untuk melakukan ini, Anda perlu menghubungi ahli hematologi atau terapis.

Jika, berdasarkan hasil semua pemeriksaan, ditetapkan bahwa penyebab kekurangan zat besi adalah asupan makanan yang tidak memadai, maka setelah perawatan dilakukan oleh dokter (sebagai aturan, obat-obatan yang mengandung zat besi diresepkan) perlu untuk mencegah defisiensi berulang. Untuk melakukan ini, penting untuk makan makanan yang kaya akan zat besi.

Zat besi yang paling kaya adalah hati, daging merah, unggas, daging kelinci. Pada tingkat yang lebih rendah, ia ditemukan dalam telur, kacang-kacangan, labu dan biji wijen, sereal gandum utuh. Hijau - thyme, peterseli, salad lapangan - juga mengandung zat besi. Selain itu, zat besi ditemukan dalam siput, beberapa jenis tiram yang dapat dimakan, kerang, oatmeal utuh (sereal, yang diperoleh dari gandum yang tidak diproses), soba, kacang-kacangan; dalam makarel dan salmon merah muda. Buah yang kaya zat besi: apel, pir, prem, anggur, delima, aprikot, persik. Bit dan kenari juga mengandung zat besi.

Vitamin C atau protein daging yang dikonsumsi bersama makanan meningkatkan penyerapan zat besi. Cegah penyerapan telur besi, kalsium, kafein, teh.

Resep obat tradisional untuk memperbaiki darah

Untuk meningkatkan komposisi darah, perlu makan zucchini, seledri, aprikot, rowan, dan rosehip lebih sering.

Dengan anemia, ada metode pengobatan tradisional: Pertama-tama, 100 gram wortel parut dengan krim asam atau minyak sayur harus dimakan setiap hari dengan perut kosong di pagi hari.

Ketika Anda kehilangan kekuatan, ambil sebelum makan 1 sdm. sendok bawang putih, direbus dengan madu.

Berguna untuk mengambil infus jintan: 2 sdt per cangkir air mendidih (dosis harian).

Infus buah-buahan abu gunung: Tuang 2 cangkir buah dalam 2 gelas air mendidih, biarkan selama 1 jam, tambahkan gula atau madu secukupnya. Minumlah sepanjang hari dengan dosis 3-4.

Untuk memperbaiki darah akan membantu Oregano biasa: 1 sdm. sesendok ramuan cincang tuangkan segelas air mendidih, bersikeras untuk dingin, saring. Minumlah segelas per hari dalam 3-4 dosis.

Daun stroberi hutan bersikeras dan minum bukan teh dengan susu dan gula.

Campuran tonik: 150 g jus lidah buaya dicampur dengan 250 g madu dan 350 ml Cahors. Minum 1 sdm. sendok 3 kali sehari sebelum makan.

Larutkan bubuk gelatin dalam 400 ml air matang hangat, kocok telur mentah, aduk dan minum dalam beberapa tahap. Ambil ramuan ini 2 kali sehari.

Campur daun dan birch sama rata, 2 sdm. campuran sendok tuangkan 300 ml air mendidih, bersikeras 3 jam, tiriskan. Minumlah per hari dalam 3-4 jam. Kursus pengobatan adalah 3-4 minggu.

Satu akar peterseli dengan batang menuangkan segelas air, rebus selama 5 menit, bersikeras 1,5-2 jam. Untuk menerima dalam 1 bulan, satu gelas - dosis harian.

Rebusan akar atau daun dandelion: 100 kepala warna tuangkan 1 liter air, masak selama 20 menit, tambahkan 100 g madu ke rebusan, ambil 1 sdm. sendok 3 kali sehari.

Dengan anemia, rebusan oatmeal, barley, apel panggang, apel segar, blueberry, biji-bijian bertunas, rumput laut, dan biji kacang pinus bekerja dengan baik.

Konsumsi lobak parut 1 sdt dengan gula atau madu setiap hari meningkatkan kondisi keseluruhan.

Untuk anemia, makan lobak 5-6 kali sehari, parut di parutan, dicuci dengan air. Pada saat yang sama, setiap hari, sekali sehari, ambil 20 biji sesawi. Kursus pengobatan adalah 1 bulan.

Ketika anemia defisiensi besi berguna untuk mengambil buah-buahan dari tanaman yang mengandung sejumlah besar zat besi terlarut: gooseberry, peach, delima, ara.

Koleksi: daun jelatang, warna gandum, ramuan willow mengambil sama rata; 3 sdm. campuran sendok untuk menyeduh 2 cangkir air mendidih, biarkan selama 2-3 jam, saring. Minum 100 g 4 kali sehari.

Rebusan gandum dalam air: tuangkan segelas gandum dengan 3 gelas air, rebus selama 20 menit. Minumlah segelas 2 kali sehari.

Infus rumput Lungwort: 2 sdm. sendok rumput, tuangkan segelas air mendidih, bersikeras jam, tiriskan. Minum 2 sdm. sendok 3 kali sehari.

Infus gandum: warna gandum pada tingkat segelas rumput per 1 liter air mendidih, bersikeras 40 menit, minum seperti teh dengan leukemia, leukemia, anemia.

Infus semanggi: 3 jam, sesendok rumput semanggi tuangkan segelas air mendidih, biarkan selama satu jam, saring. Minum 4 gelas 4 kali sehari.

Satu rebusan blackberry untuk diminum sebagai teh. Vitamin tea juga bermanfaat: buah-buahan abu gunung dan rosehip dalam 25 g. Minum dalam gelas 3 kali sehari.

Infus dingin arloji tiga daun: 2 sdt rumput tuangkan 2 gelas air matang dingin, bersikeras 8 jam. Dosis harian ini diminum dalam beberapa dosis.

Rebusan kenari hijau: rebusan daun muda atau buah-buahan mentah (20 g per 300 ml air) didihkan selama 15 menit. Minumlah seperti teh 100 ml 3 kali sehari.

Tingtur buah hijau dari kenari: 30 g buah cincang mentah menuangkan 1 liter vodka dan bersikeras di bawah sinar matahari selama 14 hari. Minumlah 25 tetes 3 kali sehari dengan air.

Komposisi seperti itu juga berguna. Potong 400 g bawang putih, peras jus dari 24 lemon. Semua tuangkan ke dalam stoples dengan leher lebar dan taruh selama 24 hari di tempat gelap yang hangat. Kocok setiap hari. Ambil satu sendok teh campuran ini sekali sehari sebelum tidur ke dalam segelas air matang. Perbaikan dalam kondisi umum sudah terjadi dalam 10-12 hari.

Dalam 400 g lemak babi tanpa lemak di dalamnya masukkan 6 apel besar cincang halus (hijau). Aduk rata dan nyalakan api kecil. Sementara lemak babi akan dipanaskan, Anda perlu menggosok 12 kuning telur dengan segelas gula, lalu parut cokelat batang (400 g) dan parut dengan kuning telur. Masukkan lemak meleleh dengan apel melalui saringan dan tambahkan campuran kuning dengan cokelat dan gula, campur semuanya dengan baik dan dingin. Oleskan campuran ini pada roti 3-4 kali dan minum susu panas.

Balsam: jarum cemara atau pinus, akar raspberry. 1 kg jarum, 0,5 kg akar raspberry tuangkan air matang hangat ke atas dalam panci, didihkan dan didihkan dalam bak air selama 8 jam, lalu bungkus dan masukkan ke tempat yang hangat, bersikeras malam, tiriskan. Minumlah dalam bentuk panas hingga 1 sdm. sendok 3 kali sehari sebelum makan, simpan di lemari es. Balsem ini memiliki kekuatan besar dalam berbagai penyakit darah, termasuk yang ganas.

Wormwood dikumpulkan pada bulan Mei, tuangkan vodka (50 g per 0,5 botol vodka), bersikeras 3 minggu, ambil 25 tetes 1 kali sehari dengan air di pagi hari dengan perut kosong.

Dalam kasus anemia, resep ini juga terbukti sebagai ide yang baik: 100 g jus lobak, 100 g jus bit, 100 g jus wortel, 100 ml madu, 100 ml alkohol.

Campur semuanya, bersikeras di tempat gelap yang hangat selama 10 hari. Simpan di lemari es. Minum 1 sdm. sendok 2 kali sehari 30 menit sebelum makan.

http://azbyka.ru/zdorovie/deficit-zheleza-chem-opasen-i-kak-lechit

Penyebab kadar besi darah rendah: masalah kesehatan manusia utama

Zat besi adalah mineral yang memainkan peran penting dalam tubuh kita, memastikan transportasi oksigen dari sel darah merah ke semua sel tubuh.

Mineral ini adalah komponen paling penting dari hemoglobin, protein spesifik dalam darah manusia.

Jika tubuh Anda kekurangan zat besi, itu tidak mampu menghasilkan jumlah sel darah merah yang tepat yang mampu membawa oksigen. Akibatnya, kadar hemoglobin dalam darah menurun dan terjadi anemia defisiensi besi.

Tanda-tanda kekurangan zat besi dalam tubuh manusia

Jika Anda mengalami gejala berikut, ini adalah alasan untuk memeriksa tingkat zat besi dalam tubuh Anda.

  1. Kelelahan kronis. Gejala ini muncul dari kenyataan bahwa tubuh mengalami kekurangan oksigen dalam sel dan ini tercermin dalam tingkat energi Anda. Orang-orang di negara ini sering mengalami kelemahan dan ketidakmampuan untuk berkonsentrasi. Meskipun kelelahan kronis mungkin merupakan pertanda penyakit lain, gejala ini akan mendorong Anda untuk memeriksa kadar hemoglobin dalam darah Anda.
  2. Sering masuk angin. Zat besi memainkan peran penting dalam kesehatan sistem kekebalan tubuh kita. Transportasi oksigen yang kurang akan mempengaruhi fungsi limpa, yang merupakan filter alami dari bakteri yang masuk ke tubuh kita. Karena kekurangan oksigen, pembentukan sel darah putih, leukosit, yang tujuannya untuk melawan infeksi, akan terhambat.
  3. Kerontokan rambut yang berlebihan. Kehilangan sekitar 100 rambut per hari dianggap normal. Jika Anda melihat lebih jelas rambut di sisir, Anda harus memeriksa kandungan zat besi dalam darah.
  4. Pucat Hemoglobin memberi warna rona kemerahan pada kulit, sehingga kulit yang pucat mungkin merupakan tanda anemia defisiensi besi.
  5. Bahasa meningkat. Kekurangan oksigen menyebabkan volume otot tubuh meningkat. Namun, satu-satunya otot di mana Anda dapat melihat gejala ini adalah lidah. Celah di sudut mulut juga umum terjadi pada orang yang kekurangan zat besi.
  6. Nafsu makan mesum. Orang-orang dengan persediaan zat besi yang tidak mencukupi di dalam tubuh kadang-kadang mengalami mengidam untuk makan zat-zat bukan makanan, seperti tanah, tanah liat, atau kapur.
  7. Detak jantung cepat dan tidak teratur. Pada anemia, jantung memompa lebih banyak darah melalui dirinya sendiri untuk mengimbangi rendahnya tingkat oksigen.

Tingkat zat besi dan alasan kurangnya pada manusia

Wanita usia subur paling berisiko kekurangan zat besi karena kehilangan darah selama menstruasi. Wanita berusia 18 hingga 50 tahun dianjurkan untuk mengonsumsi 18 mg zat besi per hari.

Wanita hamil harus mengkonsumsi 27 mg per hari. Pria dewasa membutuhkan sekitar 8 mg zat besi per hari.

Ada beberapa alasan mengapa seseorang menderita kekurangan zat besi:

  • Nutrisi yang tidak tepat. Para ilmuwan membedakan antara dua jenis zat besi: zat besi heme, diserap dari sumber hewani (daging sapi, hati, tiram), dan non-heme, berasal dari tanaman (gandum, kacang polong, bayam). Zat besi heme paling baik diserap oleh tubuh kita. Konsumsi makanan berkadar rendah yang rendah zat besi dalam waktu lama membantu menurunkan kadar mineral ini dalam tubuh.
  • Kehamilan Zat besi dibutuhkan untuk perkembangan janin, sehingga wanita hamil disarankan menambah asupan zat besi.
  • Pendarahan menstruasi yang parah pada wanita. Biasanya, menstruasi berlangsung 4-5 hari dan jumlah darah yang hilang sekitar 2-3 sendok makan.
  • Pendarahan internal. Bisul, polip, atau kanker usus dapat menjadi provokator pendarahan internal laten. Sering menggunakan aspirin juga dapat menyebabkan perdarahan lambung.
  • Masalah dengan penyerapan zat besi. Bahkan jika diet Anda kaya akan zat besi, penyakit tertentu dapat mengganggu penyerapannya. Ini termasuk, misalnya, penyakit celiac atau operasi bypass lambung.

Bagaimana cara mendiagnosis defisiensi besi?

Untuk penentuan kandungan besi, hitung darah lengkap digunakan, yang akan menunjukkan kandungan kuantitatif hemoglobin, hematokrit, trombosit, sel darah merah dan putih.

Diagnosis anemia didasarkan pada ukuran sel darah merah, hemoglobin dan hematokrit, yang ditentukan oleh persentase sel darah merah dalam darah. Biasanya, hematokrit adalah 34,9-44,5% untuk wanita dan 38,8-50% untuk pria.

Tingkat hemoglobin yang memadai sesuai dengan 120-155 g / l untuk wanita dan 135-175 g / l untuk pria. Ukuran dan warna sel darah merah ditentukan di bawah mikroskop, sedangkan sel darah merah pucat juga akan menunjukkan kekurangan zat besi.

Untuk melengkapi diagnosis, dokter dapat menentukan konten feritin dan transferin dalam darah.

Bagaimana cara mengobati kekurangan zat besi dalam tubuh?

Jika Anda curiga menderita anemia defisiensi besi, Anda harus menggunakan bantuan obat resmi. Diagnosis sendiri dan pengobatan sendiri dapat menyebabkan efek sebaliknya - kandungan zat besi yang berlebihan dalam darah, yang berkontribusi terhadap konstipasi dan kerusakan hati. Langkah-langkah berikut biasanya diambil untuk menghilangkan anemia:

  • Penerimaan aditif yang mengandung zat besi. Jika memungkinkan, minum tablet zat besi saat perut kosong untuk membantu tubuh menyerapnya dengan lebih baik. Mungkin diperlukan waktu lama, untuk beberapa bulan, suplemen zat besi, dengan kemungkinan efek samping: sembelit dan noda pada kursi yang hitam.
  • Diet dengan peningkatan konsumsi makanan yang mengandung zat besi: daging merah, kacang-kacangan, bayam. Asupan simultan vitamin C akan membantu tubuh lebih aktif menyerap zat besi. Tambahkan jeruk ke dalam diet Anda.
  • Pengobatan perdarahan. Jika kekurangan zat besi dipicu oleh pendarahan, menstruasi internal atau berlebihan, suplemen zat besi tidak berguna. Penting untuk mencari bantuan dari dokter.
http://medickon.com/analizyi/krov/zhelezo-v-krovi-ponizheno-prichinyi.html

Artikel Tentang Varises

  • SHEIA.RU
    Pencegahan
    Pembengkakan vena serviks pada orang dewasa dan pada anak: penyebab Penyebab pembengkakan vena leher pada anak-anak dan orang dewasaPulsasi dan pembengkakan vena serviks adalah gejala khas peningkatan tekanan vena sentral.
  • Setelah sembelit sakit dubur, apa yang harus dilakukan
    Gejala
    Sembelit adalah kondisi patologis di mana seseorang tidak dapat mengosongkan isi perut selama dua hari atau lebih. Dalam hal ini, ketidaknyamanan sering diamati, dimanifestasikan sebagai kelembutan pada anus atau perasaan pengosongan usus yang tidak lengkap.