Tingkat detak jantung pada anak-anak berdasarkan usia

Detak jantung bayi adalah indikator cerah kesehatan fisiknya. Standar menentukan indikator denyut nadi yang dapat diterima pada anak berdasarkan usia. Jika dalam keadaan tenang indikator ini menyimpang ke satu arah atau yang lain, perlu untuk segera menunjukkan anak ke dokter untuk menghindari perkembangan penyakit serius.

Denyut nadi pada anak-anak dan toleransi

Saat istirahat, detak jantung (HR) pada anak kecil jauh lebih tinggi daripada pada remaja atau orang dewasa. Ini karena kelemahan bawaan dari otot jantung, dan untuk memompa volume darah yang dibutuhkan, itu harus dikurangi jauh lebih sering. Seiring bertambahnya usia anak, denyut nadi secara bertahap akan mendekati yang ada pada orang dewasa. Di bawah ini adalah tabel yang menunjukkan berapa seharusnya denyut nadi, normanya berdasarkan usia pada anak-anak:

Dokter mengevaluasi denyut nadi anak tidak hanya dengan detak jantung. Selain itu, saat mengukur, perhatikan iramanya. Jika panjang interval antara detak jantung adalah sama, maka denyut nadi dianggap berirama, jika tidak - aritmia. Juga indikator penting adalah kepenuhan denyut nadi. Itu tergantung pada jumlah darah di pembuluh di puncak kontraksi jantung. Selain itu, tegangan pulsa dinilai.

Semua indikator ini memungkinkan kami untuk menilai kualitas sistem kardiovaskular dan pada tahap awal untuk mengidentifikasi penyakit serius. Pada bayi yang benar-benar sehat, detak jantungnya harus berirama, penuh, cukup intens dan memenuhi standar usia denyut nadi pada anak-anak.

Penyimpangan yang diizinkan dari denyut nadi pada bayi

Berbagai faktor dapat memengaruhi detak jantung. Diijinkan mempertimbangkan penyimpangan 10% dari norma ke segala arah. Dari faktor-faktor fisiologis yang mempengaruhi denyut nadi dapat dibedakan:

  • jenis kelamin (pada anak perempuan, denyut nadi adalah 3-5 denyut per menit lebih sering daripada pada anak laki-laki);
  • latar belakang hormonal - detak jantung meningkat selama masa pubertas sekitar 10-12 detak;
  • aktivitas fisik.

Selain itu, ketakutan, kecemasan, dan tangisan dapat memengaruhi denyut nadi pada anak-anak prasekolah. Namun, Anda harus tahu bahwa setelah terkena faktor-faktor tersebut, denyut jantung akan kembali normal setelah 5-7 menit.

Pada anak-anak di masa remaja (lebih dari 12 tahun) yang secara teratur bermain olahraga, seperti berenang, jogging, sepak bola, atau hanya olahraga pagi, denyut nadi mungkin sedikit di bawah normal. Kondisi ini tidak dianggap penyimpangan, karena jika anak aktif secara fisik, jantungnya terlatih. Ini memompa lebih banyak darah dalam satu potongan, itulah sebabnya ia berdetak lebih sedikit.

Bagaimana mengukur denyut nadi seorang anak

Informasi yang paling akurat tentang detak jantung dapat diperoleh di pagi hari saat vagina masih dalam keadaan istirahat. Pengerahan tenaga fisik, rangsangan emosional, asupan makanan mempengaruhi pembacaan denyut nadi dan data yang diukur mudah ditafsirkan secara keliru. Di malam hari, saat tidur, ketika kebutuhan tubuh akan oksigen berkurang, detak jantung bisa berkurang.

Selama pengukuran, anak harus berbaring atau duduk. Dalam posisi berdiri, denyut nadi menjadi sedikit lebih sering. Jika anak itu aktif bergerak, berjongkok, tertawa atau menangis, maka detak jantung harus diukur tidak lebih awal dari 5-10 menit - kali ini cukup bagi detak jantung untuk pulih dan angka-angka tersebut dapat diandalkan.

Dianjurkan untuk mengukur denyut nadi secara bergantian di kedua tangan di area sendi pergelangan tangan. Tiga jari telunjuk, tengah, dan tanpa ampun meraba-raba dan menandai waktu. Ukur jumlah pukulan yang dibutuhkan per menit. Jika waktu terbatas, maka pengukuran harus dilakukan dalam 30 detik, dan kemudian angka yang dihasilkan dikalikan dengan 2. Anda juga dapat menemukan denyut nadi pada bayi di titik lain:

  1. Arteri karotis. Mereka lewat di kedua sisi leher, di sisi laring. Untuk mendeteksinya, Anda harus meletakkan jari-jari Anda di leher, sedikit menjauh dari laring dan tekan sedikit sampai perasaan berdenyut. Pada saat yang sama tidak mungkin untuk mengklik apel Adam. Jika Anda tidak dapat menemukan detak jantung di satu sisi, Anda harus mencoba mendefinisikannya di sisi lain.
  2. Arteri aksila. Jari ditempatkan di ketiak, sehingga di bawahnya terasa humerus si anak. Di sinilah denyut nadi akan terasa. Metode ini sangat cocok untuk mengukur denyut nadi pada bayi.
  3. Arteri brakialis. Di tempat ini, juga nyaman untuk menghitung detak jantung pada bayi baru lahir. Bayi diletakkan di punggung dan lengan ditarik sepanjang tubuh sehingga siku terlipat. Jari ditempatkan dalam lipatan ini dan merasakan denyut.

Penting: Detak jantung sebaiknya tidak diukur segera setelah makan, terutama pada bayi. Indikator dalam hal ini mungkin salah.

Penyebab detak jantung yang cepat

Denyut jantung yang tinggi disebut takikardia. Jika seorang anak memiliki kelebihan indikator usia dari denyut nadi 25-30 unit dari norma, maka penyebabnya mungkin masalah kesehatan yang serius. Ketika terkena faktor fisiologis, angka-angka ini dinormalisasi, dan dengan perkembangan patologi, negara bertahan untuk waktu yang lama. Jika Anda tidak menyesuaikan detak jantung di rumah dan situasinya berulang secara berkala, Anda harus berkonsultasi dengan dokter.

Dengan denyut nadi yang cepat, ada risiko tinggi terkena penyakit serius. Denyut jantung yang tinggi pada anak-anak dapat disebabkan oleh:

  • penyakit endokrin;
  • kerusakan kelenjar tiroid;
  • patologi sistem kardiovaskular;
  • efek samping dari minum obat apa pun;
  • penyakit menular masa lalu;
  • peningkatan suhu tubuh;
  • mengurangi kadar glukosa darah;
  • perdarahan luas (mungkin internal).

Anda harus segera menghubungi dokter jika selain jantung berdebar, ada gejala lain: kulit pucat, pingsan, sakit dada, masalah pernapasan, bibir biru.

Untuk menghindari perkembangan komplikasi dengan denyut nadi yang dipercepat, perlu dilakukan pemeriksaan komprehensif terhadap anak. Pertama-tama, Anda perlu melakukan elektrokardiografi, di mana tidak hanya indikator detak jantung dicatat, tetapi juga aktivitas jantung benar. Anda mungkin membutuhkan ultrasound jantung. Untuk mengecualikan penyakit pada sistem endokrin, perlu untuk lulus tes urin dan darah.

Takikardia bayi baru lahir

Denyut jantung normal adalah indikator kesehatan anak. Pada bayi yang lahir kurang dari sebulan yang lalu, detak jantung hampir dua kali lebih tinggi dari orang dewasa. Denyut abnormal pada anak adalah peningkatan lebih dari 170 denyut per menit. Peningkatan denyut jantung dalam kasus ini secara langsung berkaitan dengan peningkatan automatisme dari simpul sinus. Alasan untuk kondisi ini dapat:

  • kelainan bawaan dan kelainan jantung;
  • hipoglikemia (gula darah rendah);
  • asidosis;
  • kerusakan perinatal pada sistem saraf;
  • miokarditis berbagai etiologi.

Namun, ada juga penyebab fisiologis dari kondisi ini. Detak jantung yang meningkat dapat terjadi karena lampung yang terlalu ketat, terlalu panas, kecemasan akan remah-remah. Namun, harus diingat bahwa detak jantung di atas 170 detak per menit, yang berlangsung lebih dari 2 hari, dapat memicu proses metabolisme dalam miokardium bayi, yang akan mengakibatkan ancaman terhadap kehidupan bayi. Serangan semacam itu dengan cepat berhenti di rumah sakit dengan bantuan obat-obatan.

Penyebab rendahnya denyut jantung

Detak jantung kecil disebut bradikardia. Alasan fisiologis termasuk pelatihan otot jantung, pendinginan berlebihan tubuh, waktu segera setelah bangun tidur. Tetapi patologi serius pada sistem kardiovaskular juga dapat menyebabkan bradikardia:

  • aterosklerosis;
  • infark miokard dan selanjutnya perubahan krikrikial yang ada;
  • tekanan darah rendah;
  • miokarditis;
  • endokarditis.

Juga, nadi rendah sering memicu patologi non-jantung. Penyakit-penyakit berikut dapat mengurangi denyut jantung:

  • hipotiroidisme;
  • gangguan metabolisme;
  • dosis berlebih glikosida jantung;
  • distonia vaskular vegetatif;
  • penipisan tubuh;
  • keracunan timbal.

Denyut nadi dari etiologi apa pun adalah bahaya besar bagi kesehatan bayi. Dengan indikator kurang dari 40 denyut per menit, otak mulai menderita kekurangan oksigen. Kondisi ini dimanifestasikan oleh kelemahan, pusing dan pingsan. Dengan penurunan denyut nadi ke tingkat yang lebih rendah pada anak, serangan jantung dapat terjadi.

Itulah sebabnya serangan bradikardia yang teratur membutuhkan intervensi medis wajib. Anak perlu menjalani pemeriksaan menyeluruh, termasuk EKG, USG jantung, dan juga harus menjalani tes darah untuk patologi non-jantung.

http://davlenienorm.com/puls/norma-chss-u-detej-po-vozrastam.html

Tingkat detak jantung pada anak-anak berdasarkan usia

Denyut jantung (heart rate) adalah salah satu ciri utama kesehatan manusia. Tingkat detak jantung pada anak-anak berdasarkan usia berbeda. Hal ini disebabkan oleh fitur internal organisme yang sedang tumbuh dan pengaruh faktor-faktor eksternal pada organisme tersebut.

Tingkat detak jantung bervariasi sesuai dengan usia anak

Tingkat SDM pada anak-anak dari berbagai usia

Jantung bayi tumbuh dengan cepat di tahun pertama kehidupan. Pada saat ini, denyut nadi adalah yang tertinggi. Ketika mereka matang, sistem jantung terbentuk, pembuluh darah diperkuat, yang mengarah ke stabilisasi denyut jantung dan penurunan indikator ini.

Tabel "Norma usia detak jantung pada anak-anak"

Dimulai pada usia 15, remaja memiliki denyut jantung sekitar 75 denyut per menit (nilai batas 62-81 denyut per 60 detik), yang merupakan indikator normal untuk orang dewasa.

Denyut nadi pada bayi prematur

Beberapa organ dan sistem pada bayi lahir sebelum batas waktu, hingga akhir yang belum terbentuk. Dalam hal ini, tubuh bayi membutuhkan lebih banyak waktu untuk beradaptasi dengan lingkungan. Anak lebih sensitif terhadap rangsangan eksternal, yang sangat meningkatkan frekuensi kontraksi otot jantung dan tekanan darah. Itulah sebabnya pada bayi prematur, denyut nadi 180 denyut per menit tidak dianggap sebagai patologi, tetapi merupakan norma usia mereka.

Denyut jantung yang tinggi pada bayi prematur adalah normal.

Denyut nadi normal pada anak-anak-atlet

Irama hati seorang anak yang terus-menerus terlibat dalam olahraga, dalam keadaan tenang lebih rendah daripada rekan-rekannya. Ini adalah fenomena normal, yang berbicara tentang kerja otot jantung yang baik dan kesehatannya. Denyut jantung maksimum untuk anak-anak tersebut selama latihan tidak boleh melebihi angka, yang dihitung dengan rumus - 220 detak dikurangi usia. Nilai yang diperoleh hanya ada selama 10 menit pertama setelah latihan, dan kemudian kembali normal. Jika denyut nadi tinggi tidak stabil, kita berbicara tentang patologi jantung.

Denyut jantung meningkat pada anak-anak selama pelatihan adalah normal.

Perbedaan detak jantung pada anak laki-laki dan perempuan

Denyut nadi pada anak-anak prasekolah tidak tergantung pada jenis kelamin. Ketika mereka dewasa (pubertas), perkembangan regulasi otonom jantung pada anak perempuan dan anak laki-laki sedikit berbeda, sebagai akibatnya - denyut nadi separuh umat manusia yang indah adalah 10-15 denyut lebih tinggi.

Denyut nadi pada anak perempuan sedikit lebih tinggi daripada pada anak laki-laki

Penyebab deviasi dari denyut jantung normal

Detak jantung, serta tekanan, dapat berubah pada siang hari di bawah pengaruh faktor eksternal:

  • aktivitas fisik yang berat;
  • situasi yang penuh tekanan;
  • kondisi cuaca (panas, kelembaban tinggi).

Situasi stres dapat meningkatkan detak jantung anak.

Perubahan dalam lingkungan meningkatkan kerja jantung, dan meningkatkan ritme kebiasaannya hampir 3 kali. Kondisi seperti itu dianggap normal jika, dalam waktu singkat, nilainya kembali normal dan kesejahteraan bayi tidak menderita.

Jika jantung berdebar diamati pada anak-anak saat istirahat, penyebabnya mungkin:

  • proses inflamasi pada organ pernapasan;
  • patologi sistem kardiovaskular;
  • kelainan negatif dalam sistem endokrin;
  • penyakit yang disebabkan oleh infeksi bakteri atau virus;
  • masalah dalam pembentukan darah (anemia).

Menipisnya tubuh dan kelelahan parah juga dapat menyebabkan peningkatan kontraksi otot jantung, yang secara negatif mempengaruhi tekanan darah dan kerja sistem vital pada umumnya.

Bagaimana mengukur detak jantung

Mengukur detak jantung pada anak-anak tidak memerlukan keterampilan khusus.

Yang terpenting adalah mengetahui tempat-tempat di tubuh di mana denyut nadi paling baik terjadi:

  • pada bayi baru lahir dan anak-anak di bawah satu tahun - mata air besar, dada;
  • pada anak-anak berusia satu tahun, anak-anak yang lebih tua, remaja dan orang dewasa - leher (arteri karotis), pelipis, pergelangan tangan (di atas sendi pergelangan tangan), siku atau selangkangan.

Untuk mengukur detak jantung akan membutuhkan stopwatch (jam elektronik). Di tempat denyut nadi, Anda perlu menempatkan jari telunjuk dan jari tengah Anda, mengukur waktu (60 detik), selama yang menghitung jumlah denyut.

Saat mengukur denyut jantung sebagai pengganti denyut jantung, Anda harus meletakkan jari telunjuk dan tengah

Saat mengukur detak jantung, penting untuk diingat bahwa faktor eksternal apa pun dapat memengaruhi kinerjanya. Dalam mimpi, denyut nadi biasanya lebih rendah dari nilai batas, setelah jongkok - 2–2,5 kali lebih tinggi dari normal, dan pada suhu - denyut jantung bisa turun skala.

Agar pengukuran menunjukkan hasil yang andal, Anda harus mengikuti beberapa rekomendasi:

  1. Adalah penting untuk mengukur irama jantung ketika bayi beristirahat (duduk atau berbaring), terutama di pagi hari.
  2. Prosedur ini dilakukan selama 3-4 hari secara bersamaan. Ini akan memungkinkan untuk mendapatkan data yang lebih akurat.
  3. Hasil yang diperoleh setelah aktivitas fisik atau ledakan emosi, Anda perlu memeriksa dengan pengukuran berulang, ketika bayi dalam keadaan tenang.

Tingkat detak jantung pada anak-anak dari berbagai usia sangat berbeda. Pada bayi dari tahun pertama kehidupan, indikator ini adalah yang tertinggi, tetapi lebih dekat ke masa remaja, nadi stabil, karena sistem kardiovaskular sudah terbentuk. Baik faktor eksternal (tekanan emosional, aktivitas fisik, kondisi cuaca) maupun internal (patologi sistem kardiovaskular) memengaruhi detak jantung. Karena itu, penting untuk selalu memantau denyut nadi anak agar indikator ini tetap normal.

Nilai artikel ini
(3 peringkat, rata-rata 5,00 dari 5)

http://lechusdoma.ru/norma-chss-u-detej/

Denyut nadi pada anak-anak: perubahan dengan usia, tabel ringkasan

Detak jantung adalah salah satu parameter vital utama, yang pada usia berapa pun digunakan untuk mengidentifikasi sejumlah patologi. Berdasarkan sifat perubahannya, dinilai bagaimana jantung anak dan seluruh tubuhnya berfungsi.

Denyut nadi normal pada anak-anak sangat bervariasi dengan norma untuk orang dewasa. Orang tua perlu memiliki informasi tentang denyut nadi pada anak. Tabel berdasarkan usia dapat membantu Anda mengetahuinya.

Berapa detak jantung?

Denyut jantung adalah salah satu parameter terpenting jantung anak.

Berapapun usianya, cukup mudah untuk menentukannya sendiri dengan melakukan pengukuran sederhana di rumah. Untuk mengetahui berapa seharusnya denyut nadi pada usia 9 tahun dan apakah data sesuai dengan standar, cukup untuk melihat tabel ringkasan berdasarkan usia setelah mengukur dorongan. Dengan demikian, denyut nadi seorang anak pada usia 9 tahun adalah normal, menurut tabel berdasarkan usia, 88 denyut.

Apa yang memengaruhi detak jantung?

Jantung orang dewasa, berdasarkan tabel berdasarkan usia, berdetak dengan frekuensi 60-80 denyut. Misalnya, mustahil untuk menjawab dengan pasti denyut nadi pada usia 11, karena denyut jantung anak berubah di bawah pengaruh:

  • umur;
  • bobot;
  • fisik;
  • kebugaran fisik;
  • keadaan psikologis;
  • gaya hidup;
  • waktu hari.

Berdasarkan faktor-faktor ini dan tabel berdasarkan usia, jelas bahwa denyut nadi pada 4 tahun akan berbeda dari denyut nadi remaja.

Pembaca tertarik pada bagaimana denyut nadi harus menjadi anak 8 tahun. Bahkan lokasi bayi dalam pengukuran mempengaruhi angka ini. Menurut tabel berdasarkan usia, denyut nadi seorang anak 8 tahun adalah normal - sekitar 98 denyut. Jika bayi duduk, detak jantung meningkat sekitar 10%, saat ia berdiri - sebesar 20%.

Mengapa nadi berubah seiring usia?

Jantung bayi cukup sering berdetak. Dengan bertambahnya usia, berdasarkan informasi dalam tabel, jumlah kontraksi otot jantung kira-kira berkurang setengahnya. Denyut nadi remaja pada usia 13 tahun adalah normal, menurut tabel, mendekati nilai standar orang dewasa.

Untuk menilai apakah sistem kardiovaskular berfungsi normal, Anda perlu menavigasi dalam tabel denyut nadi pada anak-anak berdasarkan usia dan memahami alasan perubahannya selama ini. Ini dianggap:

  • berkurangnya kemampuan otot jantung untuk berkontraksi karena peregangan sel;
  • perubahan volume darah yang dapat didorong jantung ke aorta;
  • peningkatan panjang tempat tidur vaskular;
  • hilangnya elastisitas pembuluh darah;
  • peningkatan kerentanan terhadap adrenalin.

Titik-titik pemeriksaan denyut nadi pada arteri radial

Norma untuk anak-anak

Orang tua sering tertarik dengan pertanyaan tentang jenis denyut nadi yang seharusnya dimiliki anak. Tidak ada jawaban tegas, karena menurut tabel berdasarkan usia, denyut nadi normal, itu mempengaruhi bahkan berapa usia anak itu. Denyut nadi pada anak-anak mendekati angka, normal untuk orang dewasa, hanya pada usia 15 tahun.

Pada dasarnya, proses ini disebabkan oleh perubahan berat jantung. Pada bayi yang baru lahir, massa organ ini hanya 15-25 g dan dapat mendorong sekitar 3 ml darah. Jantung orang dewasa yang sehat memiliki berat sekitar 250 g, 75 ml darah dikeluarkan oleh satu kontraksi. Oleh karena itu, denyut nadi normal pada 3 tahun dan akan lebih sering daripada denyut normal pada remaja pada usia 14.

Itu penting! Nilai nadi anak-anak pada setiap usia berbeda dalam mimpi, saat bangun dan istirahat aktif. Lebih baik memegang pengukuran di pagi hari dan setelah tidur siang bayi. Pada saat ini, parameternya paling dapat diandalkan.

Di rumah, mengukur jumlah detak jantung cukup sederhana dengan meletakkan dua jari di pembuluh darah besar. Untuk bayi arteri temporal yang cocok. Anak-anak yang lebih besar lebih nyaman menggunakan arteri di pergelangan tangan. Paling sering, penghitungan dilakukan selama 30 detik, dan kemudian data yang diperoleh menjadi dua kali lipat.

Bayi baru lahir

Denyut nadi pada anak-anak sejak saat kelahiran, menurut tabel berdasarkan usia, mencapai 120-140 denyut.

Nilainya bervariasi dan bahkan tergantung pada tanggal lahir bayi. Pada bayi prematur, jantung berdetak lebih cepat daripada mereka yang lahir tepat waktu.

Pada bayi

Pada sekitar bulan pertama, menurut tabel berdasarkan usia, denyut nadi pada anak-anak biasanya mulai menurun secara bertahap. Dengan demikian, pada tahun nadi normal - 132 denyut.

Pada usia dini

Berdasarkan informasi dalam tabel, denyut nadi pada 2 tahun biasanya sekitar 124 denyut. Itu dipengaruhi oleh aktivitas fisik, keadaan emosi dan faktor-faktor lain. Oleh karena itu, pada usia ini, detak jantung di atas meja biasanya dari 94 hingga 154 detak. Parameter ini dianggap normal. Mereka tidak berbicara tentang perkembangan patologi apa pun, meskipun mereka berbeda secara signifikan dari angka rata-rata.

Apakah anak-anak prasekolah

Pada resepsi di dokter anak, orang tua bertanya tentang apa yang seharusnya menjadi denyut nadi dalam 5 tahun. Berdasarkan tabel berdasarkan usia, angka ini sesuai dengan denyut nadi anak berusia 6 tahun dalam kisaran normal dan mencapai sekitar 106 ketukan. Tabel ini menunjukkan perbedaan maksimum dengan denyut nadi anak berusia 5 tahun dalam keadaan normal, naik dan turun.

Anak sekolah

Jawaban atas pertanyaan apa yang seharusnya menjadi denyut nadi anak berusia 10 tahun, misalnya, dapat diperoleh dari seorang spesialis. Menurut tabel, pada usia ini angkanya berada di kisaran 68-108 ketukan. Diketahui juga bahwa denyut nadi anak berusia 7 tahun biasanya akan terasa berbeda dari denyut nadi anak 10 tahun, menurut tabel. Meskipun anak-anak dari usia ini termasuk dalam kelompok yang sama - “anak sekolah”, jumlah detak jantung tergantung pada perbedaan usia 3 tahun ini.

Remaja

Apa yang seharusnya menjadi denyut nadi dalam 13 tahun, akan membantu mengarahkan tabel nilai berdasarkan usia. Detak jantung seorang remaja 15 tahun seharusnya hampir sama dengan orang dewasa yang sehat. Dan dia pada usia ini, menurut tabel, mencapai 75 pukulan.

Tabel ringkasan

Untuk memfasilitasi pencarian nilai yang diinginkan, semua data usia dikumpulkan dalam tabel yang mudah. Dengan bantuannya, Anda dapat dengan cepat menentukan berapa seharusnya denyut nadi. Pada usia 7 tahun, misalnya, detak jantung rata-rata bayi yang sehat adalah 98 kali.

http://cardiolog.online/simptomy/puls/norma-u-detej.html

Denyut nadi pada anak-anak berdasarkan usia: tabel dan alasan untuk penyimpangan indikator dari norma

Denyut nadi atau detak jantung (HR) menunjukkan seberapa cepat suatu organ bekerja, fungsi utamanya adalah memompa darah untuk memasok seluruh tubuh dengan darah. Seberapa baik sistem kardiovaskular bekerja dan apakah denyut nadi pada anak-anak menentukan apakah ada masalah dalam pekerjaan semua komponennya. Pada usia, tabel akan menunjukkan seberapa sering jantung harus menyusut tergantung pada usia anak.

Angka yang benar-benar akurat berapa banyak denyut nadi anak per menit seharusnya tidak ada, ada nilai perkiraan, dalam interval yang cocok dengan denyut jantung tanpa perubahan patologis dari fungsi sistem.

Yang menentukan denyut nadi

Faktor-faktor berikut mempengaruhi denyut nadi:

  • Usia anak, semakin muda itu, semakin kecil angkanya, semakin tua, semakin cepat kinerja jantung akan mendekati nilai-nilai dewasa, jadi 120 pada anak prasekolah akan dianggap normal dan 80 akan normal untuk anak berusia 10 tahun;
  • suhu dalam ruangan - termoregulasi pada bayi tidak ideal, perlu waktu untuk mulai bekerja, jika anak memasuki ruangan yang sangat hangat, maka pada awalnya suhu dan nadi akan meningkat, setelah beberapa menit semuanya akan kembali normal;
  • suhu tubuh anak dan adanya keadaan akut penyakit saat ini;
  • keadaan emosi - ketakutan, kecemasan, kegembiraan, depresi;
  • aktivitas fisik atau istirahat;
  • asupan makanan;
  • dari rejimen harian - terjadi setelah tidur atau selama periode terjaga panjang.

Nilai normal

Peningkatan denyut jantung dapat dianggap sebagai indikator ketika denyut jantung 20% ​​lebih tinggi dari normal, ini adalah alasan bagi anak untuk diperiksa oleh dokter. Misalnya, pada anak berusia 9 tahun, denyut nadi tidak boleh melebihi 88 denyut per menit saat istirahat.

Tabel nomor 1. Denyut nadi pada anak-anak dari berbagai usia:

Seperti yang dapat dilihat dari tablet, denyut nadi anak berusia satu tahun sangat berbeda dari detak jantung remaja pada usia 14 tahun, ketika angka tersebut sudah sesuai dengan indikator detak jantung pada orang dewasa.

Anda juga dapat melihat bahwa ada penyimpangan yang dapat ditoleransi dari norma yang terjadi sebagai respons terhadap peningkatan aktivitas tubuh. Misalnya, dalam rentang usia - 4 tahun - 5 tahun, indeks normal rata-rata adalah 106.

Jika anak seusia ini bermain game aktif, detak jantungnya bisa naik menjadi 126 detak per menit, dan saat istirahat atau saat tidur akan menjadi 86 detak.

Kesimpulan: semakin tua anak, semakin lambat nadinya, ukuran tubuh dan organnya meningkat, laju metabolisme melambat.

Bagaimana cara mengukur denyut nadi

Kecepatan jantung dapat diperbaiki dengan bantuan alat untuk mengukur tekanan atau dengan cara standar - merasakan irama jantung di tempat-tempat khusus pada tubuh.

Fitur palpasi nadi pada anak-anak adalah sebagai berikut:

  • pada periode neonatal - paling baik dirasakan di arteri karotis;
  • pada anak-anak yang lebih tua dan remaja, radial, aksila, dan arteri brakialis digunakan.

Di mana menemukan denyut nadi

Tabel nomor 2. Poin utama di mana pulsa paling berhasil diselidiki:

Penting: sebelum mengukur denyut nadi anak, Anda harus meraba-raba, tetapi ketika mencari Anda tidak dapat menggunakan kekuatan, Anda perlu merasakannya dengan lembut dan menghindari tekanan berlebih.

Video dalam artikel ini akan menunjukkan cara paling sukses untuk mengukur denyut jantung pada bayi.

Bagaimana cara mengukur

Untuk mendapatkan informasi yang andal, ada baiknya mengamati beberapa aturan sederhana yang berguna untuk mengukur denyut nadi pada anak-anak dan orang dewasa.

Algoritma untuk mengukur denyut nadi pada anak adalah sebagai berikut:

  • yang paling sukses untuk diukur adalah jari telunjuk dan jari tengah;
  • Tidak dianjurkan menggunakan ibu jari, karena riaknya dapat menyebabkan jari pengukur mengacaukan detak jantung;
  • Denyut jantung diperkirakan selama 15 atau 30 detik, dalam kasus pertama, hasilnya perlu dikalikan dengan faktor tambahan 4, dan pada detik - 2;
  • Denyut nadi pada anak-anak yang mengalami aritmia, pengukuran dilakukan selama satu menit penuh, dalam hal ini hasilnya tidak perlu dikalikan dengan faktor tambahan;
  • itu tidak informatif untuk mengukur kecepatan jantung segera setelah makan, lebih baik melakukannya sebelum makan, atau satu jam setelahnya;
  • suhu di dalam ruangan tidak boleh terlalu dingin, sesak juga tidak boleh, suhu optimal untuk bayi adalah 21-23 derajat.

Seperti suhu tubuh, informasi paling informatif tentang detak jantung diperoleh segera setelah anak bangun. Gambaran detak jantung yang paling lengkap dapat diperoleh dengan mengukur denyut nadi saat istirahat pada anak setiap hari pada waktu yang bersamaan. Ketika mengukur adalah penting bahwa posisi tubuh bayi diperhitungkan, jika anak berbaring ketika nadi diukur, ia akan selalu lebih rendah daripada jika ia duduk atau berdiri.

Penting: Disarankan untuk mengukur pada anak-anak dan remaja ketika mereka berbohong.

Penyebab nadi cepat

Jantung lebih sering mengalahkan nilai-nilai normatif sebagai respons terhadap keadaan tubuh pada anak. Denyut nadi tidak pernah terjadi tanpa alasan, selalu ada beberapa alasan di balik fenomena ini. Detak jantung di atas normal disebut takikardia.

Tabel nomor 3. Alasan jantung berdetak lebih sering:

SDM pada suhu

Jika bayi dalam keadaan istirahat, tidak terlibat dalam aktivitas yang sangat aktif, dan Anda dapat merasakan denyut nadi tinggi pada anak, apa yang harus dilakukan dalam situasi seperti itu sejak awal - untuk mengukur suhu tubuh.

Jika tidak meningkat, dan denyut nadi di atas normal, maka ada baiknya untuk mulai mengukur detak jantung setiap hari pada waktu yang hampir bersamaan. Bersama-sama dengan pengukuran harian, Anda harus membuat janji dengan ahli jantung untuk datang ke spesialis dengan data yang ada tentang pemantauan kondisi anak.

Penting: alasan peningkatan denyut nadi harus diidentifikasi untuk mengecualikan kondisi patologis yang memerlukan perawatan.

Ketika suhu tubuh naik, kecepatan jantung akan meningkat - ini adalah proses alami.

Jika suhu anak meningkat, maka perlu memanggil dokter setempat ke rumah. Ketika suhu naik di atas 38 pada anak, perlu untuk menggunakan antipiretik, yang dirancang khusus untuk anak-anak. Pada anak-anak 7 tahun, 38,5 dianggap sebagai indikator penting untuk mengurangi suhu, angka yang sama berlaku untuk orang dewasa.

Penting: jika suhu tidak turun dan terus naik, ada baiknya memanggil perawatan darurat, suhu tinggi akan memiliki efek yang sangat negatif pada perkembangan anak-anak.

Terlepas dari kenyataan bahwa denyut nadi secara alami akan meningkat dengan meningkatnya suhu, seharusnya tidak melebihi indikator aman tertentu. Ketika suhu naik di atas 39, menurut saran manajer darurat, ada baiknya menggunakan cara untuk mengurangi denyut nadi.

Juga, instruksi untuk mengurangi detak jantung dapat dikeluarkan oleh dokter distrik. Dokter spesialis akan memberi tahu Anda berapa nadi seharusnya pada suhu anak dan indikator apa yang mengancam jiwa.

Penyebab rendahnya denyut jantung

Denyut nadi (NPV) pada anak-anak dapat berubah tidak hanya dalam arah peningkatan, tetapi juga dalam arah mengurangi kecepatan kerja, kondisi seperti ini disebut bradikardia.

Penurunan patologis dalam kecepatan jantung disertai dengan gejala tambahan berikut:

  • pusing;
  • memutihkan kulit;
  • kelemahan umum;
  • penurunan tekanan darah;
  • cepat lelah dan penurunan kinerja.

Jika bradikardia tidak dikontrol oleh spesialis dan perawatan yang diperlukan tidak dilakukan, maka komplikasi dapat berkembang - gagal jantung.

Pada saat yang sama, beberapa ahli mengatakan bahwa jika denyut nadi pada anak-anak melambat, tingkatnya ditetapkan untuk setiap usia, dan tidak ada gejala patologis tambahan, maka ini adalah tanda dari sistem kardiovaskular yang dikembangkan. Seringkali ini terjadi pada atlet, karena tubuh mereka lebih siap melalui pelatihan.

Penting: hanya dokter yang dapat menentukan apakah ada penyimpangan dari norma denyut jantung bayi karena patologi, biaya tidak memiliki kontrol medis dalam situasi seperti itu terlalu tinggi.

Indikator selama aktivitas fisik

Seperti yang disebutkan sebelumnya, denyut nadi selama latihan harus meningkat, ini adalah proses normal memberikan dukungan kepada tubuh.

Penyebab peningkatan denyut jantung selama aktivitas:

  • otot dan jaringan lain mulai secara intensif menggunakan cadangannya sendiri dan mengambil oksigen dan zat lain dari darah, semakin sering jantung berdetak untuk memperkuat nutrisi jaringan;
  • agar darah menjadi lebih jenuh dengan oksigen, bersama dengan peningkatan detak jantung, jumlah napas juga meningkat, sehingga pernapasan dan denyut nadi pada anak-anak terkait erat.

Tip: Anda dapat membangun rantai komunikasi - pernapasan, detak jantung, suhu, ini sangat berguna dalam kasus anak kecil - dapat dipahami bahwa bayi mengalami demam di kejauhan, menjadi terlihat oleh seringnya bernafas.

Anda perlu memahami bahwa detak jantung, bahkan selama berolahraga, harus dalam kisaran normal sendiri. Apa yang dianggap sebagai denyut nadi normal pada anak-anak dapat dihitung dengan menggunakan rumus: 220 dikurangi usia bayi. Hasilnya adalah indikator referensi dari pulsa yang diijinkan dalam proses tekanan fisik.

Jika detak jantung melebihi angka ini dengan 10-20 detak per menit, maka ada baiknya mengurangi intensitas latihan.

Penting: pekerjaan yang terlalu intensif melelahkan sistem kardiovaskular dan memicu perkembangan masalah dalam pekerjaannya.

Pengukuran selama aktivitas fisik digunakan dalam beberapa kasus:

  1. Penting untuk mengontrol kualitas aktivitas fisik, ketika denyut nadi tidak boleh di bawah dan di atas tanda yang diperlukan. Denyut nadi pada anak-anak selama aktivitas fisik diukur sebelum pelatihan, selama pelatihan, jika perlu, intensitas beban menurun atau meningkat. Pengukuran akhir - setelah pemuatan, hasil ini akan menunjukkan seberapa cepat tubuh beradaptasi dan kembali normal. Sebagai aturan, denyut jantung mencapai nilai normal dalam 3-5 menit setelah akhir pelatihan.
  2. Pengukuran dilakukan untuk keperluan pemantauan medis terhadap respons sistem kardiovaskular terhadap stres. Hal yang sama dilakukan sebelum memuat. Selanjutnya, anak perlu melakukan latihan - 5 squat, pengukuran kedua dilakukan. Setelah waktu yang dibutuhkan, pengukuran akhir dilakukan. Jika jantung tidak kembali ke ritme normal dalam waktu 3-5 menit, maka pemeriksaan tambahan dijadwalkan untuk mengesampingkan patologi serius.

Untuk mengecualikan patologi sistem kardiovaskular, dokter dapat meresepkan nadi dan tekanan darah pada anak-anak selama beberapa hari. Data tekanan darah lebih informatif daripada pembacaan denyut nadi ketika ada kecurigaan beberapa masalah serius.

Mengapa saya perlu survei

Jika seorang anak diduga memiliki masalah dengan sistem kardiovaskular, dokter akan merekomendasikan penelitian di rumah sakit, di mana rujukan ke lembaga akan diberikan. Untuk melakukan survei semacam ini, sebuah klinik dengan departemen yang berspesialisasi dalam masalah jantung akan cocok.

Sangat penting untuk melakukan survei daripada berusia 11 tahun dan pada anak berusia 12 tahun. Norma pada periode usia ini sedekat mungkin dengan indikator orang dewasa, dan anak itu sendiri memasuki usia yang sangat penting - periode pubertas.

Pada saat ini, ada restrukturisasi semua sistem utama tubuh, perubahan hormon mulai, latar belakang emosional dan sikap terhadap perubahan dunia sekitarnya.

Penting: sering pada usia ini bahwa anak memiliki keluhan tentang pekerjaan jantung.

Perubahan pubertas yang begitu kuat dapat memicu beberapa gejala yang mengkhawatirkan, tetapi di bawahnya tidak ada alasan fisik yang nyata, dan inilah yang perlu diperiksa.

Dengan tidak adanya masalah kesehatan pada bayi, orang tua tidak perlu mengukur detak jantung anak. Tetapi dengan adanya penyakit kronis atau kondisi akut, perlu untuk memantau denyut nadi secara berkala.

Tabel norm pada anak-anak akan berbeda tergantung pada usia anak. Jadi seorang anak di usia 3 tahun akan memiliki perbedaan yang signifikan dari angka yang direkomendasikan pada usia 13 tahun, informasi ini harus diketahui oleh orang tua yang peduli.

http://cardio-help.ru/puls/puls-u-detej-po-vozrastu-tablica-31

Denyut nadi pada anak-anak: tabel denyut jantung dari usia bayi baru lahir hingga usia dewasa

Denyut jantung pada anak-anak terutama karena usia, kesehatan, suhu udara, lingkungan di mana penghitungan dilakukan. Dinding arteri dikurangi oleh tersentak, yang mengarah pada munculnya detak (nadi). Ketika anak-anak tumbuh dewasa, denyut nadi (SDM) berkurang.

Standar detak jantung

Janin

Anda bisa melihat getaran jantung bayi di awal trimester pertama, ritme lebih cepat, itu berubah seiring perkembangan janin. Denyut nadi pada 6-8 minggu - 110-130 denyut, dari 8 hingga 11 mencapai 190, dari 11 minggu - 140-160, bervariasi beberapa kali sehari.

Bayi baru lahir

  • Detak jantung bayi (4 minggu pertama setelah lahir) meningkat dengan kecemasan hingga 160-200 denyut.
  • 120–140 kejutan adalah normal.
  • Anak-anak yang lahir prematur memiliki detak jantung yang lebih tinggi daripada anak-anak yang cukup bulan.

Pada bayi

Seorang bayi dianggap sebagai bayi dari 30 hari hingga 1 tahun. Pada tahun ini, denyut nadi bayi adalah 132 kali. Biasanya, peningkatan denyut jantung pada anak di bawah 162.

Pada usia dini

Pada anak-anak hingga 7 tahun, sistem saraf berada pada tahap perkembangan yang meningkat, yang merupakan alasan untuk peningkatan denyut nadi pada anak-anak. Untuk anak berusia 2 tahun, denyut nadi 124 denyut, aktivitas fisik, atau stres menyebabkan frekuensi 94 hingga 154 denyut.

Apakah anak-anak prasekolah

Usia anak-anak prasekolah secara kondisional dibagi menjadi tiga periode:

  • usia prasekolah yang lebih muda - dari 3 hingga 4 tahun;
  • usia prasekolah menengah - dari 4 hingga 5 tahun;
  • usia pra-sekolah menengah - dari 6 hingga 7 tahun.

Denyut nadi anak-anak 6 tahun, seperti dapat dilihat dari tabel, 106 denyut.

Denyut jantung anak usia sekolah adalah 80-120 detak.

Pada anak-anak 9-10 tahun, 108 denyut per menit dianggap sebagai denyut nadi normal.

Remaja

Denyut nadi pada remaja dengan lancar turun menjadi 65-100 ketukan, dan saat mencapai pubertas mereka mencapai 60–90 ketukan. Detak jantung seorang remaja normal - 75

Tabel ringkasan

Usia

Min (ketukan / menit)

Nilai rata-rata (denyut / menit)

Maksimum (detak / mnt)

(usia prasekolah yang lebih muda)

(usia prasekolah menengah dan senior)

Melompati atau detak jantung tambahan mengindikasikan penyakit jantung.

Bagaimana cara menghitung detak jantung?

Pengukuran nadi anak-anak dilakukan setelah makan dan di ruang berventilasi. Sebelum mulai menghitung detak jantung, tunggu anak tenang, taruh di tempat tidur dengan tangan terulur, telapak tangan ke atas. Pada anak-anak, denyut nadi diukur pada arteri radial.

Rasakan arteri dengan ujung 2, 3, 4 jari, tekan dengan lembut. Hitung detak jantung Anda dalam 60 detik. Untuk memahami dengan jelas denyut jantung anak, pengukuran berulang dilakukan. Selama tidur nyenyak, denyut nadi anak-anak minimal, sekitar 10-12 jam mencapai nilai maksimum.

Anda tidak bisa memberi tekanan kuat pada arteri karotis, itu akan menyebabkan pusing.

Apa yang memengaruhi kinerja?

Faktor-faktor yang mempengaruhi indikator detak jantung:

Usia

Denyut nadi menurun saat anak tumbuh. Saat lahir, jantung berdetak sekitar 120 kali per menit. Anak-anak memiliki detak jantung 100 detak. Pada orang yang lebih muda dari 65, denyut jantung harus 70-80. Orang berusia 65 ke atas memiliki denyut nadi 60.

Aktivitas fisik

Selama berolahraga, organ-organ tubuh manusia bekerja secara intensif, ini difasilitasi oleh peningkatan konsumsi oksigen. Masuknya oksigen ke dalam sel otot menyebabkan percepatan aliran darah dan denyut nadi.

Kondisi kesehatan

Detak jantung anak-anak dipengaruhi secara negatif: emosi negatif, masalah pencernaan, dan rasa takut. Penyimpangan berat seseorang dari norma menyebabkan perubahan dalam denyut jantung.

Obat-obatan

Obat-obatan yang digunakan pasien dalam pencegahan atau pengobatan tekanan darah, menyempitkan atau melebarkan pembuluh darah jantung, sehingga meningkatkan atau menurunkan ritme denyut nadi.

Mengapa nadi berubah seiring usia?

Jantung manusia, seperti otot apa pun, tumbuh (bertambah tua) begitu ia tumbuh, kehilangan elastisitas pembuluh darah sistem peredaran darah. Total panjang kapiler darah manusia mencapai - 100.000 km, terak dan racun terus menumpuk di dalamnya.

Alasan mengapa detak jantung berubah selama bertahun-tahun:

  • inefisiensi otot jantung;
  • mengurangi elastisitas pembuluh darah;
  • Hipersensitif terhadap adrenalin (hormon ketakutan).

Faktor-faktor ini menyebabkan penurunan volume darah yang dipancarkan oleh jantung dan penurunan denyut jantung.

Gejala dan penyebab kinerja buruk

Denyut jantung yang rendah (bradikardia) pada anak-anak dapat diperoleh dan bawaan. Penyakit ini didiagnosis:

  • pada bayi baru lahir dengan denyut nadi kurang dari 100 denyut per menit;
  • pada anak-anak 1–6 tahun: 79–80;
  • pada usia sekolah: kurang dari 60 stroke.
  • kelemahan;
  • keringat berlebih;
  • ketidakstabilan
  • kehilangan kesadaran;
  • anoreksia;
  • penampilan sesak nafas.

Penentuan penyebab penyakit yang tidak salah memastikan perawatan yang efektif.

Penyebab tekanan darah rendah bisa:

  • kelaparan sistematis;
  • hipotermia;
  • penyakit menular;
  • keracunan yang berbeda sifat.

Penyakit yang berhubungan langsung dengan kerja jantung (aterosklerosis, hipotensi, infark miokard, endokarditis) juga membantu mengurangi tekanan pasien.

Jika denyut jantung di bawah 50 denyut / menit, segera konsultasikan dengan dokter.

Gejala dan penyebab kinerja tinggi

Denyut jantung yang tinggi (takikardia) dianggap normal pada anak di bawah 7 tahun.

Meningkatkan suhu tubuh anak sebesar 1 derajat, meningkatkan denyut nadi sebanyak 7-12 denyut.

  • tremor menyakitkan di dada;
  • mati rasa ujung jari;
  • perasaan pingsan;
  • mata kabur;
  • anggota badan dingin;
  • kelemahan umum.
  • disfungsi tiroid;
  • patologi ruang atas jantung;
  • penyakit paru-paru.

Kopi, tembakau, teh, kekurangan vitamin, gugup, takut, makanan kaya, juga merangsang peningkatan denyut nadi

Apa yang harus dilakukan untuk menormalkan detak jantung?

Jika anak-anak memiliki gejala takikardia, segera lepaskan pakaian yang sempit, taruh bayi, berikan akses ke udara segar. Basahi handuk dengan air dingin dan letakkan di dahi, mengalihkan perhatian anak. Jika kondisinya belum membaik, Anda dapat menggunakan bantuan obat-obatan (validol, valerian), sambil memijat bagian depan leher.

Kaldu dan tincture herbal obat: mint, valerian, motherwort, hawthorn adalah stimulator yang sangat baik untuk menstabilkan kerja jantung. Sangat berguna untuk secara sistematis menggunakan teh, yang terdiri dari: lemon balm, valerian atau hop cones.

Ketika takikardia, diinginkan untuk membatasi penggunaan:

Berhenti merokok dan minum alkohol!

Berjalan dan tidur nyenyak berkontribusi pada pemulihan anak-anak.

Bradikardia pada anak-anak tidak menyebabkan kejang, pendeteksiannya memerlukan kunjungan wajib ke dokter.

Video yang bermanfaat

Tentang cara mengubah pulsa dengan benar, Anda akan belajar pada video di bawah ini:

Tugas utama orang tua adalah melindungi anak-anak dari emosi negatif, kecemasan, dan stres. Sebagian besar penyakit anak-anak adalah akibat dari suasana psikologis negatif dalam keluarga. Pikiran yang baik, perhatian dan kasih sayang memperkuat kekebalan anak-anak.

http://prodavlenie.online/puls/puls-u-detey-po-vozrastu.html

Denyut nadi pada anak-anak berdasarkan usia: tabel norma detak jantung dan penyebab penyimpangan irama jantung darinya

Denyut nadi pada anak-anak terbentuk dengan cara yang sama seperti pada orang dewasa. Darah yang dilempar jantung ke aorta menyebabkan fluktuasi pada dinding arteri, yang ditransmisikan ke arteri besar. Namun, sifat-sifat nadi pada anak-anak, terutama frekuensi dan iramanya, sangat berbeda dari orang dewasa.

Norma untuk anak-anak

Tergantung pada usia tubuh anak memiliki kebutuhan nutrisi dan oksigen yang berbeda. Metabolisme intensif dan fitur pengaturan irama jantung mengarah pada fakta bahwa pada anak-anak denyut nadi lebih tinggi daripada pada orang dewasa dalam kondisi yang sama. Secara umum, semakin muda anak, semakin sering ia mengalami denyut nadi. Satu-satunya pengecualian adalah bayi baru lahir yang detak jantungnya agak lebih rendah daripada anak-anak pada minggu-minggu pertama kehidupan.

Tabel denyut nadi untuk anak-anak berdasarkan usia sejak lahir hingga 15 tahun:

Denyut nadi pada anak-anak diberikan saat istirahat. Jika seorang anak menangis ketika kedinginan, atau, misalnya, baru saja makan, indikator ini mungkin berbeda dari biasanya. Hal yang sama berlaku untuk data EKG - jangan panik jika anak dalam penelitian ini, detak jantung di atas normal. Dokter memperhatikan perlambatan denyut nadi yang tidak biasa, serta gangguan pada irama jantung yang normal, yang dapat dideteksi pada EKG.

Apa denyut nadi anak-anak:

  • itu harus sesuai dengan norma, takikardi ringan atau bradikardia yang ditunjukkan dalam tabel;
  • mungkin agak aritmia, sementara dikaitkan dengan fase respirasi;
  • harus teraba dengan baik pada arteri karotis (pada permukaan anterior-lateral leher di bawah sudut rahang);
  • seharusnya tidak ada jeda atau interupsi yang lama.

Ketika menentukan denyut nadi pada anak-anak, seringkali dapat diperhatikan bahwa nadi tidak berirama. Selama menghirup dalam-dalam, frekuensinya meningkat, berkurang saat dihembuskan. Fenomena ini disebut arrhythmia pernapasan. Hal ini terkait dengan perubahan konstan dalam pengaturan detak jantung di bawah pengaruh sistem saraf vegetatif dan berbagai ujung saraf di dinding pembuluh darah yang menangkap tekanan dan konsentrasi oksigen dalam darah (baro-dan chemoreseptor).

Aritmia pernapasan adalah jenis aritmia sinus. Ini adalah tingkat denyut nadi pada anak-anak dari segala usia, serta pada orang dewasa. Ini bukan penyakit, tidak memerlukan perawatan atau pengamatan oleh dokter.

Variabilitas denyut jantung pada anak-anak lebih jelas daripada pada orang dewasa. Saat mendaftarkan kardiogram, dokter mengukur interval antara kontraksi jantung. Jika interval di antara mereka berbeda lebih dari 10%, mereka menunjukkan aritmia sinus, dan jika ini adalah hubungan yang jelas dengan pernapasan, pernapasan dicatat. Pada anak-anak, aritmia pernapasan dapat disertai dengan perubahan interval antara kontraksi jantung hingga 30%, dan ini benar-benar normal.

Takikardia

Setelah membandingkan denyut nadi anak dengan norma berdasarkan usia, orang tua terkadang melihat detak jantung yang cepat dan, sebagai hasilnya, nadi yang tinggi. Ini mungkin karena aktivitas fisik anak, peningkatan suhu tubuhnya, tetapi kadang-kadang berfungsi sebagai tanda penyakit jantung.

Sinus takikardia adalah peningkatan denyut jantung yang disebabkan oleh lebih seringnya kerja simpul sinus. Akumulasi sel-sel saraf di dinding jantung adalah sejenis baterai yang secara teratur mengirimkan sinyal listrik ke miokardium. Impuls-impuls ini menyebabkan otot jantung berkontraksi. Jika seorang anak memiliki denyut nadi yang sering, dan sinus takikardia dicatat pada EKG, perlu untuk menyingkirkan anemia dan malformasi paru-paru. Dalam kasus lain, biasanya peningkatan nadi seperti itu disebabkan oleh alasan fisiologis.

Tabel di bawah ini menunjukkan denyut nadi yang dianggap terlalu tinggi untuk anak dan tergantung pada tingkat kenaikannya, takikardia dapat berupa: ringan, sedang atau berat.

Jenis lain dari denyut nadi tinggi pada anak-anak tidak terjadi sepanjang waktu, tetapi dalam periode, kejang, atau, seperti yang dikatakan dokter, paroksism. Di masa kanak-kanak, mungkin ada takikardia supraventrikular. Hal ini dimanifestasikan oleh peningkatan denyut jantung yang tiba-tiba lebih dari 140 denyut per menit. Setelah beberapa waktu (dari beberapa detik hingga beberapa jam dan bahkan lebih) serangan tiba-tiba berhenti.

Paroxysms takikardia supraventricular (supraventricular) pada anak-anak yang paling sering disebabkan oleh penyakit seperti:

  • cacat jantung bawaan;
  • Abnormalitas ebstein (perkembangan jantung terganggu berat dengan hipertensi paru berat dan defisiensi oksigen);
  • Sindrom Wolff-Parkinson-White.

Takikardia supraventrikular bukan ancaman langsung terhadap kehidupan. Namun, serangan itu harus dihilangkan, dan anak harus berkonsultasi dengan ahli jantung.

Lebih berbahaya adalah takikardia ventrikel pada anak-anak. Pada usia ini, itu diamati sangat jarang dan biasanya dikaitkan dengan cacat jantung bawaan, dan pada anak yang lebih tua, dengan peradangan parah pada otot jantung (miokarditis), misalnya, setelah infeksi pernapasan akut.

Bradikardia

Berbeda dengan denyut nadi yang sering, yang biasanya bukan merupakan gejala penyakit serius, pengurangannya harus mengingatkan orang tua dan dokter. Dalam kasus bradikardia sedang dan berat, EKG harus didaftarkan setidaknya. Hasil pemeriksaan bradikardia biasanya mengungkapkan pelanggaran tersebut:

  • disfungsi dari simpul sinus dan blokade sinoatrial (seringkali karena usia, pelanggaran seperti itu terjadi sendiri);
  • blok atrioventrikular derajat II - III; Dengan blokade lengkap (tingkat III), anak membutuhkan alat pacu jantung.

Denyut jantung rendah (Jumlah Pemotongan Jantung harus bertepatan dengan fluktuasi dalam denyut nadi) untuk anak-anak dari 0 hingga 15 tahun. Tergantung pada tingkat pengurangan denyut nadi di atas meja, bradikardia dapat: ringan, sedang dan tajam.

Cara memeriksa denyut nadi pada anak

Langkah-langkah untuk menentukan denyut nadi:

  • minta anak untuk beristirahat duduk selama 10 menit; selama tidur, denyut nadi secara signifikan dapat melambat, sehingga pengukuran dilakukan hanya ketika Anda bangun;
  • denyut nadi dapat diperiksa di arteri karotis, di pergelangan tangan, serta di fossa poplitea, di kaki belakang, di daerah selangkangan dan di fossa ulnaris dengan lengan terentang;
  • ambil jam dengan tangan kedua;
  • minta anak untuk meletakkan tangannya di atas meja di depannya telapak tangan ke atas;
  • dua jari diletakkan di permukaan bagian dalam pergelangan tangan, temukan nadi;
  • hitung jumlah gelombang pulsa per menit.

Pada anak-anak, lebih baik untuk tidak menghitung denyut nadi dalam 15-20 detik dan kemudian dikalikan dengan 4 dan 3, masing-masing, karena mereka ditandai oleh aritmia sinus yang signifikan. Saat menghitung denyut nadi untuk waktu yang singkat, kesalahan dalam penentuannya meningkat.

Gejala gangguan denyut nadi

Misalkan anak mungkin mengalami detak jantung, Anda dapat mengalami gejala dan keluhan ini:

  • pusing;
  • kelelahan cepat di bawah beban;
  • kelemahan mendadak;
  • keluhan berdebar;
  • nyeri dada;
  • tiba-tiba kebiruan bibir atau serangan sesak napas.

Jika keluhan tersebut muncul, Anda dapat mengukur sendiri denyut nadi anak Anda, dan kemudian berkonsultasi dengan dokter.

Diagnostik

Jika anak memiliki penyimpangan denyut nadi dari nilai normal, dokter anak akan meresepkan pemeriksaan umum untuk mengecualikan penyebab non-jantung patologi - anemia, infeksi, dll. Anak dirujuk ke EKG. Studi ini tidak selalu memberikan informasi yang diperlukan, karena rekaman berlangsung singkat, dan gangguan denyut nadi (dan irama jantung) mungkin tidak permanen.

Jika gangguan ritme dicurigai, anak tersebut diresepkan pemantauan EKG 24 jam. Penelitian ini sepenuhnya aman dan dapat dilakukan pada bayi sejak lahir. Elektroda sekali pakai melekat pada permukaan depan dada anak, yang melekat pada alat perekam kecil menggunakan kawat. Hari berikutnya, elektroda dilepas, catatan didekripsi menggunakan program komputer dan dianalisis.

Pemantauan EKG setiap hari dengan perubahan denyut nadi anak memungkinkan Anda untuk:

  • menentukan denyut jantung maksimum, minimum, rata-rata per hari, per malam, per hari dan cocok dengan norma usianya; ini, misalnya, memungkinkan untuk mengecualikan patologi, jika selama pemeriksaan dokter atau EKG seorang anak menangis;
  • mengidentifikasi gangguan irama paroksismal, seperti sindrom WPW, yang dapat menyebabkan peningkatan signifikan sementara pada nadi;
  • tentukan jumlah jeda di hati dan cari tahu apakah ada indikasi untuk memasang alat pacu jantung.

Pada remaja dan orang muda, studi elektrofisiologis transesophageal juga digunakan untuk mendiagnosis penyebab peningkatan tiba-tiba denyut jantung. Ini terdiri dalam merangsang kerja jantung dengan bantuan sinyal listrik yang berasal dari elektroda yang ditempatkan di kerongkongan. Penelitian ini informatif untuk diagnosis disfungsi sinus, sindrom WPW, takikardia supraventrikular.

Saat mendeteksi murmur jantung dan keluhan perubahan denyut nadi anak dikirim ke USG jantung. Tujuan utama dari penelitian ini pada anak-anak adalah untuk mengidentifikasi penyakit jantung bawaan dan menentukan indikasi untuk operasi.

Untuk menentukan seberapa baik jantung anak mampu mengatasi aktivitas fisik, dokter melakukan tes Rufe.

http://pulsnorma.ru/puls-u-detej/kakoj-puls-dolzhen-byt-u-rebenka.html

Artikel Tentang Varises